Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 7: 7

15-7 . Pulau Dejima

Satou di sini. Ketika aku mendengar kata 'kapal layar', itu mengingatkan aku pada permainan hebat di mana grafik laut yang sebenarnya berubah tergantung pada apakah kamu percaya pada laporan itu atau tidak. Untuk membuktikan mana yang lebih menarik, aku bermain game sepanjang malam dengan seorang teman yang juga ingat game zaman eksplorasi.

"Kapal~?"

"Tuan, ada kapal di kejauhan nodesu."

Mendengar laporan Tama dan Pochi melalui tabung bicara, Brownie yang mengemudikan kapal menurunkan tuas kendali Aerodinamis Engine.

Dengan itu, ketinggian layar kapal diturunkan dan kapal mendarat di air dengan sedikit benturan.

"Sudah lama bukan ~ Pergi dengan kapal ini."

"Kamu benar . "

Ini adalah kapal malang yang tidak mendapat giliran setelah perjalanan dari Hutan Boruenan ke Kota Perdagangan Kerajaan Shiga.

Karena dipasang dengan Mesin Aerodinamis meskipun model ketinggian rendah, aku tidak bisa meminjamkannya kepada orang lain.

"Aku ingin tahu apakah Hayato dan yang lainnya baik-baik saja?"

"Oh, mereka baik-baik saja."

aku menjawab Arisa yang tampak khawatir setelah melirik status pahlawan yang ditampilkan di kolom penanda peta. Tidak ada kelainan status atau penurunan fisik yang ekstrem.

Kami menuju Pulau Dejima untuk bertemu sang pahlawan.

aku sedikit khawatir tentang dia setelah mendengar dari Lady Liedill the Temple Knight di Kota Mogeiba bahwa dia mungkin digunakan oleh plot putra mahkota.

Kami naik kapal layar bukan kapal udara karena ini bukan pekerjaan resmi Kementerian Pariwisata.

Kami dilarang pergi ke Kekaisaran Musang, tetapi menggunakan, "Untuk memastikan keselamatan sang putri dan kapal udara" sebagai dalih, aku mendapat izin untuk berlibur dan melakukan "Panggilan Simpati Pahlawan" secara pribadi.

Hebatnya lagi, pegawai Kementerian Pariwisata masih digaji bulanan untuk liburan. Dunia fantasi, atau lebih tepatnya, komunitas bangsawan cukup fleksibel.

Selanjutnya, anggota rombongan dari Kementerian Pariwisata saat ini sedang bersosialisasi di Pendragon Mansion di Royal Capital di tempat aku.

Tujuan utama mereka adalah untuk mempopulerkan informasi bersama yang tidak rahasia dan hal-hal dan hidangan yang tidak biasa kami dapatkan dalam kunjungan kami di berbagai kerajaan kecil.

Karena kita dapat dengan mudah bertemu mereka jika kita pergi ke istana pulau terpencil, rasanya kita tidak benar-benar berpisah.

Zena-san tetap di belakang untuk menjaga sang putri dan Sera, tetapi Nona Karina pergi bersama kami untuk tujuan pelatihan ulangnya.

"Ini bergetar begitu kita berada di laut lepas."

"Mau bagaimana lagi, ini adalah kapal kecil."

Perpindahan kapal ini hanya sekitar 100 ton.

Ini mungkin cukup kecil untuk kapal laut dunia ini.

"Berapa lama waktu yang dibutuhkan sampai kita mencapai Pulau Dejima?"

"Kurasa sekitar 3 jam?"

"Ugeh, itu terlalu lama~"

Arisa menggerutu sambil terlihat muak.

"Jika kamu tidak suka goncangan, kamu harus berlindung di istana pulau terpencil."

"Un, biarkan aku menerima tawaran itu."

Tidak ada masalah karena brownies mengemudikan kapal.

Karena mereka semua mengenakan seragam pelaut dan topi pelaut, rasanya seperti siswa sekolah dasar yang memimpin.

"Tuan, apakah ada tuna di sekitar sini?"

"Sayangnya, sepertinya tidak ada di wilayah laut ini. Kita bisa membawa kapal ke lepas pantai nanti jika kamu khawatir dengan stok tuna."

"Ya terima kasih banyak!"

Ketika aku berjanji padanya, Lulu menunjukkan senyum bersinar yang tidak akan kalah dengan sinar matahari.

"Tuan, aku menemukan setumpuk burung di sisi pelabuhan."

Liza menatapku dengan mata berkilauan.

Dia pasti sedang menunggu izinku.

"Kamu bisa berburu mereka, tapi hati-hati jangan sampai diperhatikan oleh kapal-kapal di depan."

"Ya, aku akan terbang di permukaan laut."

Liza berlari di permukaan laut sambil memegang tombak.

Dia membawa tombak untuk dilempar karena dia akan berburu.

aku melihat Liza mengubah jalur penerbangannya di tengah jalan dan melemparkan tombak ke arah burung-burung.

Sepertinya dia punya banyak.

Karena aku berencana makan siang di Pulau Dejima hari ini, mari kita gunakan burung-burung itu untuk makan malam.

"Tuan, gerbang air terbuka jadi aku beri tahu."

Nana menunjuk ke gerbang batu yang tampak berat yang melindungi pembukaan teluk Pulau Dejima.

Menurut informasi peta, gerbang batu itu tampaknya adalah golem besar.

"Ada yang datang~?"

"Ada orang yang naik di atas sinar nodesu!"

Kawanan sinar terbang yang terlihat seperti ikan terbang muncul dari celah gerbang yang terbuka, terbang di permukaan laut.

Ada sekrup perak di kepala mereka, alat sihir yang sama yang digunakan untuk memanipulasi monster yang sering aku lihat, tentara sealkin dan gillman menunggangi punggung mereka.

Sepertinya mereka milik biro administrasi Pulau Dejima.

Lima sinar mengelilingi kapal kami, Tama dan Pochi yang duduk di atas tiang sebagai arloji mengejar mereka dengan mata mereka, berputar-putar dengan gembira.

Salah satu sinar melompat ke geladak, dan seorang prajurit insang yang tampak kuat mendarat di geladak setelah berputar dengan gaya sekali di udara.

Dia agak keren meski memiliki kepala ikan.

"aku Guzze dari Otoritas Pelabuhan Pulau Dejima. Meriam kapal yang memasuki pelabuhan harus dicap. Siapa kaptennya di sini?"

Kapal ini tidak memiliki meriam, tetapi karena biasanya kapal pelaut memiliki beberapa meriam sihir yang dilengkapi, memberitahunya bahwa tidak ada nol di sini akan membuatnya curiga.

aku mengulurkan (Tangan sihir) aku ke bagian dek di titik butanya dan kemudian meletakkan dua sampel meriam sihir yang ditutupi dengan kain dari Penyimpanan aku.

"Aku kaptennya. Meriam sihir kapal ada di sana, keduanya tertutup kain."

"Hanya dua?"

Aku mengangguk pada prajurit yang terlihat curiga.

"Karena lebih dari itu tidak perlu–"

aku memberi tanda pada Liza dengan gerakan tangan sambil mengatakan itu.

Liza mengambil tombak yang mengering di geladak dan dengan ringan menembakkan Magic Edge Cannon ke cakrawala di luar.

"Kita bisa mengusir monster mana pun selama dia bersama kita."

Setelah melihat teknik Liza, mulut dan insang prajurit itu membuka dan menutup dengan sangat besar, kemudian setelah beberapa saat dia berkata, "I-Tidak apa-apa kalau begitu", menginjak kedua meriam sihir dengan tangan gemetar, dan meninggalkan geladak.

–Kalau dipikir-pikir, itu adalah teknik legendaris atau semacamnya.

Kami mengikuti tentara dan memajukan kapal ke teluk di mana banyak kapal berlabuh.

"Terompet?"

Mia bergumam sambil memiringkan kepalanya.

Memang benar, aku mendengar suara terompet entah dari mana.

Melodinya terdengar agak sedih, tapi itu cukup bagus.

Tampaknya seekor tikus gemuk yang mengenakan pakaian mencolok sedang memainkannya di atas mercusuar di ujung teluk.

"Perahu kecil staf pelabuhan telah datang. Kami akan memasuki pelabuhan sesuai dengan bendera mereka."

"Tolong . "

Karena pelabuhan penuh dengan kapal-kapal besar, aku mempercayakannya kepada brownies yang terampil untuk mengarahkan kapal.

"Apakah kita akhirnya memasuki pelabuhan?"

Arisa yang mendengar bahwa kami telah memasuki pelabuhan kembali dan melihat kapal-kapal di sekitarnya dengan gelisah.

"Saga Empire, Holy State Parion, Garleon Alliance, pasti ada banyak kapal dari berbagai negara."

"Tuan, apakah kapal uap dayung itu milik Kekaisaran Musang?"

Arisa menunjuk ke sebuah kapal besar berwarna hitam dan bertanya.

"Itu kapal sihir Kekaisaran Saga. Kapal Kekaisaran Musang adalah kapal layar dengan dayung."

"Hee, itu tidak terduga."

Memeriksa peta, tampaknya dayung tidak didayung oleh budak tetapi boneka hidup berukuran kecil dan golem berukuran sedang.

"Apakah gunung berapi itu labirin?"

"Betul sekali . "

Arisa menunjuk ke sebuah pulau kecil di dalam teluk.

Mengepulkan asap putih mirip dengan Sakurajima di masa damai yang aku lihat ketika aku sedang tur Kyushuu.

Tampaknya tidak ada fasilitas penginapan di pulau itu, perahu-perahu kecil yang ditumpangi oleh orang-orang yang terlihat seperti penjelajah sedang bolak-balik antara Pulau Dejima utama dan pulau kecil itu.

"Arr-riv-ved?"

"Mendarat nanodesu!"

Tama dan Pochi yang mengenakan seragam pelaut seperti brownies turun ke atas gelandangan dengan pose shutan.

"Apakah kita akan bertemu Hayato dulu hari ini?"

"Pahlawan tampaknya masih berada di labirin, jadi pertama-tama aku akan bertemu putra mahkota akhirnya."

Menebak dari rotasi komunikasi reguler aku dengan pahlawan sejauh ini, dia mungkin akan keluar dari Dejima Labyrinth dalam dua hingga enam hari.

aku sudah tahu dari peta bahwa putra mahkota jauh dari Pulau Dejima, tetapi jika aku setidaknya tidak mencoba melakukan panggilan kehormatan, mereka akan menganggap aku tidak sopan jadi aku tidak bisa mengabaikannya.

Presiden Perusahaan Norouino yang telah berjanji untuk bertemu denganku karena Kuro masih berada di Ibukota Kekaisaran sampai sekarang, jadi sepertinya masih ada waktu tersisa.

Dilihat dari staminanya yang terus terkuras, sepertinya dia berlari kemana-mana untuk memenuhi permintaanku alih-alih mengendur.

"Gi~?"

"Darii nanodesu."

Menggunakan tiang, sebuah derek sederhana menurunkan kereta kami, dan aku telah meminta Mia dan Lulu untuk menarik dua kuda ke jalan.

Derek sederhana dioperasikan secara manual oleh tenaga manusia Nana dan Lady Karina.

Nana saat ini seharusnya bisa menurunkan kereta dengannya (Lengan Sihir) tetapi sepertinya dia ingin meniru derek sederhana dari kapal-kapal di sekitarnya sehingga dia tidak menggunakan force art.

"Tuan, kami sudah menyiapkan kereta."

Di depan Lulu yang bertindak sebagai pelatih setelah waktu yang lama, kuda-kuda gerobak, Gii dan Darii, mendengus.

Mereka tampaknya bersemangat untuk melakukan giliran yang telah lama ditunggu-tunggu. Mungkin secara tak terduga karena pakan ternak yang aku buat yang aku berikan kepada mereka sebelum ini–Heh, tidak mungkin.

"Tetap saja, ini semarak kota perdagangan di Kerajaan Shiga bukan."

"Belut~?" <TLN: Utsubo. >

"Sekarang setelah kamu mengatakannya, itu berarti belut bakar nanodesu." <TLN: Belut panggang = Tsuboyaki. >

Tama dan Pochi mengatakan itu sambil menatap kios-kios untuk pekerja pelabuhan.

Tidak ada kios seperti itu–Mungkin, mereka ingin mengatakan "Melting pot of races"? <TLN: Jinshu no Rutsubo. >

"Tuan, kalau begitu kita akan pergi."

"Tuan, tunggu kabar baik jadi aku beri tahu."

"Aku mengandalkanmu, Liza, Nana."

Liza dan Nana yang mengenakan gaun formal terlihat segar.

aku telah meminta keduanya untuk mengirim surat yang meminta pertemuan yang aku tulis kepada administrasi Pulau Dejima.

Liza dan Nana menaiki kereta yang dioperasikan Lulu.

Nana dengan kecepatannya sendiri, tetapi Liza yang jarang naik kereta terlihat agak tegang.

"Kalau begitu, kita akan pergi."

"Setelah kamu selesai melakukannya, temui kami di penginapan dengan atap merah di alun-alun di depan gedung biro administrator, kami akan tinggal di sana."

"Ya, mengerti."

aku memberi tahu Lulu tentang penginapan yang telah aku periksa sebelumnya (Clairvoyance).

Aku melambaikan tanganku ke kereta yang mulai berlari.

"Tusuk sate kerang, enaknya~?"

"Otot kerangnya renyah dan enak nodesu."

“Akan lebih enak jika kamu menaruh kecap di atasnya – sayang sekali desuwa.”

aku telah membawa rombongan pemuda dan wanita Karina ke dermaga untuk perahu kecil para penjelajah.

Aku hanya ingin mengumpulkan beberapa informasi dan sedikit makanan ringan tapi– .

"Mwu, perlengkapan?"

"Apakah itu perlengkapan kristal?"

Kios-kios yang menjual jung yang ada di labirin berjejer di sini.

Ada banyak hal yang terbuat dari kristal yang menggelitik minat Mia.

Karena kios-kios juga membeli barang-barang alih-alih hanya menjual, negosiasi panas antara penjelajah dan pemilik toko dapat dilihat di sana-sini.

"Oy oy, 300 swen katamu, itu terlalu rendah untuk Iasupista."

"Pasar kelebihan pasokan karena biro administrasi telah menurunkan pengeluaran mereka. aku akan membelinya seharga 310 swen."

"Buat setidaknya 500 swen. Jika itu tidak bagus – maka aku akan menjual ke Perusahaan Norouino dengan jung lainnya."

"Oy oy, jangan samakan aku dengan toko rip-off pria musang itu."

"Bukankah kamu tanuki sendiri, kamu tidak jauh berbeda."

Tampaknya penjaga toko tanuki marah pada kata-kata penjelajah manusia, dia mengancamnya dengan taring yang terbuka.

Di sisi yang berlawanan, seorang dokter kulit anjing laut dan seorang penjelajah kulit kadal berselisih tentang ramuan sihir.

"Oy, dok! Ramuan sihir apa ini!"

"Hahn? Bukankah itu obat penguat otot yang aku jual beberapa waktu lalu—kau mendengarnya, kan?"

"Ya dan itu sangat efektif! Kekuatan seranganku meningkat pesat setelah aku meminum ramuan sihir itu!"

"Bukankah itu bagus."

"Ya itu—kalau saja darah tidak keluar dari lenganku dan menghentikanku bahkan untuk memegang pedang setelah pertempuran selesai, itu saja! Kami lari dari labirin dengan nyawa kami dipertaruhkan!"

Dokter sealkin dengan lancar menghindari penjelajah yang mencoba meraih kerahnya.

Tubuhnya yang berkilau tampak elastis seperti dilumuri minyak.

"Aku memang menulis instruksinya kan? (Ini dapat memengaruhi pengguna setelah pertempuran, harap diperhatikan), di sana."

"Kuh, sepertinya aku bisa membaca!"

Seorang prajurit kulit harimau berotot yang kebetulan lewat tampaknya berusaha menengahi penjelajah yang masih berusaha menangkap dokter.

Para pedagang di sini entah bagaimana merasa seperti versi kecil dari pedagang musang yang kebetulan aku lihat di Kerajaan Shiga.

"Hei~, apakah kamu punya alat yang menarik?"

"Hahn? Kamu mengenakan pakaian bagus—Kamu putri bangsawan?"

"Ya itu betul . "

Ketika Arisa menyisir rambutnya ke atas di depan kios gnome, gadis-gadis lain menirunya dan mengambil pose 'menyisir rambut ke atas'.

Mata penjaga kios dirampas bukan oleh anak-anak tetapi oleh gerakan payudara Lady Karina yang mengambil pose juga.

Itu bukan sifat asmara, wajahnya entah bagaimana terlihat seperti dia melihat beberapa hal yang tidak menyenangkan.

Sepertinya mereka tidak cocok dengan rasa estetika gnome yang memiliki sosok seperti tong bulat.

"Tuan! Lihat ini, lihat ini!"

Arisa menarikku ke sebuah kios dengan kotak musik dan mainan bertenaga pegas.

Penjaga toko mengatakan bahwa itu adalah alat sihir, tetapi semuanya adalah alat yang sangat umum.

Dan, hal yang Arisa temukan bukanlah itu.

"–Arca?"

"Ya! Dan itu bahkan Yamato-kun dari (Pahlawan Tenis X)!"

aku mendengar nama itu sebelumnya–benar, itu adalah protagonis dari manga shounen yang disukai Hikaru.

"Bolehkah aku bertanya dari mana kamu mendapatkan ini?"

“Tentu saja itu dari (Phantasmal Labyrinth). Membelinya dari pelanggan tetapku, seorang petualang. Pikir dia mengatakan bahwa dia menemukannya di kota ilusi abu-abu di dalam labirin.”

aku pikir itu adalah sesuatu yang dijual oleh orang yang diteleportasi di masa lalu untuk mengumpulkan uang, sepertinya tidak demikian.

"Tuan, mungkin ada tempat yang menghubungkan pulau vulkanik itu dan bekas dunia—eh, di suatu tempat di Jepang."

Arisa memberitahuku sambil menggenggam tinjunya.

Namun, jika hal yang nyaman seperti itu memang ada, sang pahlawan seharusnya mengatakan sesuatu selama komunikasi reguler kita.

Aku akan mengatakan itu pada Arisa, tapi aku kehilangan kerinduan di mata Arisa dan tidak mengungkapkannya dengan kata-kata.

Sebaliknya, aku mengucapkan kata-kata ini.

"Mungkin akan beberapa saat sebelum pahlawan keluar dari labirin, apakah kamu ingin memasuki labirin sebentar?"

"Yayy!"

"Wa~y?"

"Memenangkan kasus nanodesu!"

"Nn, eksplorasi."

Mengikuti Arisa yang terkejut, anak-anak melompat dengan gembira, sementara Lady Karina yang melewatkan kesempatannya mengalihkan pandangannya antara aku dan anak-anak dengan gelisah.

Aku menggenggam koin emas Kekaisaran Musang ke tangan penjaga toko, dan bertanya tentang informasi tentang penjelajah labirin — mereka disebut petualang di kekaisaran musang — yang menjual patung itu kepadanya.

Penjaga toko pada awalnya ragu-ragu, tetapi begitu aku menanyakan harga barang-barangnya, patung-patung dan kotak musik, dan membelinya, dia mengeluarkan semuanya seperti roda gigi yang diminyaki.

Petualang yang dimaksud tidak dapat ditemukan dengan pencarian peta. Dia mungkin sedang menjelajah di peta lain, (Phantasmal Labyrinth).

Beberapa suara asing memanggil aku ketika aku sedang menulis informasi yang aku dapatkan ke memo pad Kolom Pertukaran.

"–Hah? Satou?"

"Dan ada Honey-chan juga."

Aku berbalik dan melihat orang-orang yang seharusnya tidak berada di tempat ini.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar