Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

15-8 . Pulau Dejima (2)

Satou di sini. Berbicara dengan teman yang sudah lama tidak bertemu sampai kamu lupa waktu. Ketika kamu berdua menertawakannya karena tidak ingat siapa yang lain setelah berbicara lama, aku bertanya-tanya apakah itu juga bentuk kecantikan.

"Telinga harimau~?"

"Itu manusia telinga serigala nanodesu!"

Yang di belakang kami adalah pengikut pahlawan, Rusus dan Fifi.

Karena aku hampir tidak berhubungan dengan mereka di Ibukota Kadipaten, akan menjadi buruk jika aku tidak memiliki informasi dari pembacaan AR.

Kenapa gadis-gadis yang seharusnya berada di labirin bersama Hayato ada di sini?

"Uwaa, itu beberapa luka yang mengerikan …"

Arisa menjadi terdiam setelah melihat tubuh keduanya.

Rusus telah kehilangan lututnya hingga ke bawah dan lengan kanannya, sedangkan kaki kanan Fifi telah menghilang hingga mendekati panggul. Penutup mata kanannya sepertinya bukan fashion tapi sesuatu untuk melindungi mata yang kehilangan bola matanya.

"Kami membuat sedikit kesalahan dalam pertarungan kami dengan raja iblis yang kamu lihat."

"Kami berkeliaran di sini karena kami tidak berguna dalam pertempuran sampai lengan dan kaki buatan tiba dari Saga Empire."

Rusus dan Fifi menertawakan diri mereka sendiri dengan nada ringan.

Kehilangan anggota badan bukanlah sesuatu yang langka di kota labirin Selbira, tetapi sebagai pelopor dari party pahlawan, tindakan harus diambil dengan segala cara untuk memulihkannya.

"Apakah sesuatu terjadi pada Loreiya-sama?"

aku mengucapkan nama kecantikan berdada besar tipe pendiam sihir suci di pesta pahlawan.

Dia seharusnya bisa memulihkan kehilangan anggota tubuhnya, tetapi jika dia mati, maka mungkin mereka kekurangan elixir.

"Gadis itu masih bersama Hayato."

"Dengan Rin dan Merry juga."

aku terganggu karena mereka tidak menyebut Nona Wiyaryi si pemanah bermata panjang.

"Kalian berdua, ini bukan sesuatu untuk dibicarakan dalam lalu lintas ini."

Ada seorang gadis dengan perawakan pendek di belakang mereka, aku tidak melihatnya sebelumnya karena dia disembunyikan oleh ketinggian keduanya.

Menurut bacaan AR, dia juga salah satu pengikut pahlawan, Nono sekretaris.

aku sering berbicara dengannya di telekomunikasi kami, tetapi dia merasa berbeda daripada saat menelepon.

Dia tiba-tiba pendek, tingginya sekitar antara Arisa dan Lulu.

Wajahnya cocok dengan usianya dan garis tubuhnya cukup bergelombang, jadi dia mungkin tidak pernah salah mengira sebagai seorang anak.

"Viscount Pendragon, tolong maafkan kekasaran kami."

Nono yang lebih tanpa ekspresi dari Nana menundukkan kepalanya dan meminta maaf padaku.

Sepertinya ada kebiasaan untuk menundukkan kepala saat meminta maaf di Saga Empire.

Untuk melanjutkan pembicaraan, atau lebih tepatnya, untuk mendengar situasi Hayato dan yang lainnya saat ini, kami pergi bersama mereka ke penginapan tempat mereka menginap.

"Gi~?"

"Ada Darry juga nodesu."

"Nn, benar."

Anak-anak sedang melihat kereta dengan Lambang Rumah Pendragon.

aku tidak dapat melihat Lulu di mana pun, tetapi menurut peta, sepertinya dia ada di tempat istirahat tempat para kusir berkumpul.

"Kamu benar. Mungkin gedung itu adalah kantor administrasi?"

Aku mengangguk pada pertanyaan Arisa.

"Bisakah kamu memberi tahu Lulu bahwa kita ada di penginapan ini?"

"Nn, mengerti."

aku bertanya kepada Tama, tetapi yang menjawab adalah Mia yang memukuli dadanya yang rata dengan penuh percaya diri.

aku membiarkan Mia menjadi pembawa pesan dan meminta Tama dan Pochi untuk pergi bersamanya untuk berjaga-jaga.

"Kutukan raja iblis?"

"Ya, kami tidak dapat mengangkat kutukan bahkan dengan (Cincin Keinginan)."

Ketika aku menanyakan alasan mengapa mereka tidak dapat memulihkan kehilangan anggota tubuh Rusus dan Fifi, sekretaris pahlawan Nono mengatakan kepada aku bahwa itu karena (Kutukan Raja Iblis).

Tidak ada status (Kutukan) pada pembacaan AR para gadis.

"Aku akan malu jika kamu menatap sebanyak itu nya."

"Mau menggosok mereka?"

Rusus malu, Fifi mengangkat payudaranya dari bawah.

Sepertinya mereka salah mengerti aku menatap dada mereka.

Fifi sepertinya suka menggoda orang yang lebih muda darinya.

"K-kamu tidak bisa."

"Itu benar, kamu tidak bisa desuwa."

Arisa dan Lady Karina menangkap lenganku dari kanan dan kiri.

Mengesampingkan sisi Arisa, aku bisa merasakan sensasi bahagia dari lengan yang ditangkap Lady Karina.

"Ini salah paham. Aku hanya tertarik dengan kutukan ini."

"(Kutukan Raja Iblis) bukanlah sesuatu yang bisa dilihat. Meskipun demikian, Mata Naga dari naga sejati mungkin bisa melihat melalui kutukan itu…"

Demi Mata Naga, itu adalah hal yang dimiliki Liedill si Ksatria Kuil ya– .

aku mencoba jika aku bisa melihat miasma dengan menggunakan trik yang sama yang aku gunakan untuk mendapatkan skill Spirit Seer.

aku tidak mengharapkan apa pun, tetapi aku dapat melihat sesuatu yang hitam menggeliat di tepi pandangan aku.

> (Pelihat Miasma) Keahlian Diperoleh

aku segera mengaktifkan skill dan melihat rantai hal-hal seperti kabut hitam mengikat Rusus dan Fifi. Itu mungkin miasma– (Kutukan Raja Iblis).

aku merasa bahwa aku dapat menyingkirkan mereka jika aku menyentuh mereka secara langsung, tetapi karena benda seperti hex terletak tepat di atas hati mereka, sulit untuk melakukannya tanpa memberi tahu mereka alasannya.

aku akan berkonsultasi dengan Arisa dan yang lainnya nanti untuk waktu terbaik.

Begitu mereka dibebaskan dari kutukan, Loreiya seharusnya bisa memulihkan anggota tubuh mereka dengan sihir suci.

"Raja iblis telah bergandengan tangan dengan (Dungeon Master)?"

"Ya, kami yakin akan hal itu setelah pertempuran terakhir dengan raja iblis. Sebelum itu, kami berpikir bahwa raja iblis itu sendiri adalah Tuan Penjara Bawah Tanah …"

Sekretaris Nono memberi tahu kami tentang situasi Hayato saat ini dan yang lainnya.

"Raja iblis tikus melarikan diri dengan teleportasi dalam dua pertemuan pertama kami, dan kemudian kami berencana untuk menyegel teleportasi untuk pertemuan ketiga dan menghancurkannya sampai mati."

"Kami menggunakan (Rantai Pengikat Makan Sihir), sebuah (Artefak dari Zaman Dewa), untuk menyegel kekuatan sihirnya, dan kemudian kami hanya perlu mengalahkannya tapi–"

Rusus dan Fifi berbicara tentang pertempuran ketiga mereka dengan raja iblis.

Tetap saja, raja iblis di sini bukanlah musang tapi tikus ya. aku yakin bahwa itu adalah musang entah bagaimana.

"Ketika raja iblis memancarkan cahaya ungu, dia mengeluarkan senjata dari negara pahlawan yang disebut (Masin gan) dan (Klaymor) dan mengamuk."

"Sungguh, kami tidak pernah mengira dia memiliki trik tersembunyi selain transformasi."

"Kupikir aku akan mati."

"Saat itu, kami dan Wi terluka parah."

“Kita akan mati jika Hayato tidak ada di sana.”

Menurut keduanya, saat (Rantai Pengikat Makan Sihir) aktif, sihir apa pun, baik itu sihir pendukung atau pertahanan sihir, semuanya dibatalkan.

Tampaknya hanya Keterampilan Unik pahlawan dan raja iblis yang dapat diaktifkan selama waktu itu.

Tampaknya (Rantai Pengikat Pemakan sihir) ini jauh lebih kuat daripada (Pemakan sihir) yang digunakan kulit musang dalam perang dengan Kerajaan Makiwa.

(Magic Eater) mungkin adalah versi inferior yang dibuat ulang di masa sekarang.

"Namun demikian, Hayato berhasil menyudutkannya hingga batasnya, tetapi kemudian monster tiba-tiba membanjiri ruangan dari pintu keluar dan raja iblis melarikan diri selama kesempatan itu."

"Hei hei, dari cerita itu, tidak aneh jika raja iblis menjadi Dun Mas kan?" <TLN: Master Penjara Bawah Tanah, abbr. >

Arisa bertanya pada Rusus yang terlihat frustrasi.

"Raja iblis tidak menyentuh (Dungeon Core) yang kamu lihat."

"Yang Mulia Arisa, seorang Master Dungeon harus menyentuh (Dungeon Core) untuk memanipulasi labirin."

Sekretaris Nono menambahkan penjelasan Rusus.

Mereka mendapat informasi dari seseorang yang pernah menjadi Dungeon Master.

Nono tidak jelas, tetapi dari nuansanya, sepertinya beberapa pahlawan masa lalu atau pengikut mereka adalah Master Penjara Bawah Tanah.

"Bukankah kamu hanya perlu menghancurkan intinya dulu?"

"Itu tidak mungkin, Sayang-chan."

"Benar benar, kami akan melakukannya jika kami bisa."

Rusus dan Fifi membantah pertanyaan Arisa sambil tersenyum kecut.

"Kamu tidak dapat mengganggu Dungeon Core selama Dungeon Master tidak dikalahkan."

Fumu, aku telah menyentuh Inti Palsu di (Ivy Mansion) di kota labirin Selbira, tetapi tampaknya Inti Dungeon yang sebenarnya adalah sesuatu seperti bayangan.

"Dengan kata lain, mulai sekarang kamu harus mengalahkan demon lord dan Dungeon Master kan?"

"Ya, itu tidak mungkin dengan kekuatan kita saat ini, tapi kami telah meminta bala bantuan dari Saga Empire."

Menurut sekretaris Nono, Pulau Dejima (Phantasmal Labyrinth) sangat bercabang di lapisan tengah di atas memiliki tata letaknya yang berubah setiap saat, sehingga menemukan raja iblis dan Monster Dungeon yang terletak di lapisan terendah membutuhkan banyak tenaga.

Arisa yang duduk di sampingku menarik lengan bajuku.

Saat aku menoleh padanya, mata besar Arisa berkilauan.

Aku mengangguk padanya.

“Kami juga akan bekerja sama. Kekuatan kami mungkin tidak cukup untuk mengalahkan raja iblis, tetapi mungkin itu yang diperlukan untuk mengekang Master Penjara Bawah Tanah (Phantasmal Labyrinth).”

Jika bala bantuan dari Saga Empire terbukti bermanfaat, kita bisa menggantinya dengan mereka.

Bahkan tanpa mereka, Hayato seharusnya bisa dengan mudah mengalahkan raja iblis selama tidak ada halangan.

Lagipula, sepertinya Hayato bisa mengalahkan raja iblis jika Master Penjara Bawah Tanah tidak ikut campur.

"–Kalau begitu mari kita lakukan rencana itu jika Hayato-sama menyetujuinya begitu dia kembali."

"Ya, kami ingin mengucapkan terima kasih atas kerja sama Viscount Pendragon."

Sekretaris Nono mengerjakan detail tentang bagaimana kami bekerja sama untuk mencari Dungeon Master, tetapi menyerahkan keputusan akhir kepada Hayato.

"Satou dan Honey-chan, apa yang akan kamu lakukan sampai saat itu?"

"Untuk memahami atmosfer (Phantasmal Labyrinth), kami berencana untuk memasukinya dengan ringan dalam perjalanan sehari."

"Labirin di labirin itu sering berubah, jadi hati-hati ya."

Rusus bertukar pembicaraan seperti itu dengan Arisa.

Jika ini adalah permainan, itu akan menjadi penjara bawah tanah 100 lantai untuk dinikmati, tetapi ketika kamu benar-benar didorong untuk menangkapnya dalam kehidupan nyata, itu paling merepotkan.

Sepertinya Hayato juga mengalami kesulitan mencari di lapisan tengah dan di luar sampai item sihir, yang ditawarkan oleh weaselkin, yang bisa menunjuk ke arah raja iblis datang.

Telinga Rusus dan Fifi berkedut.

Pada saat yang sama, skill Attentive Ears-ku menangkap kebisingan di luar penginapan.

"Apa yang terjadi?"

"Pasti berisik di luar."

Fifi dengan gesit bangkit dan pergi ke jendela dengan tongkat di tangan.

"–Airships of Weasel Empire? Dan mereka bertiga adalah tipe perusak berkecepatan tinggi."

Fifi bergumam sambil melihat ke langit, Sekretaris Nono yang mendengarnya berdiri kaget.

Putra mahkota tampaknya mengunjungi ibukota kekaisaran, mungkinkah beberapa gangguan politik telah terjadi di Ibukota Kekaisaran Musang?

Membuka peta, aku melihat ada seseorang dengan spidol yang mengendarai pesawat itu.

Kenapa dia ada di tempat ini. . . Gejolak politik mungkin benar-benar terjadi di pusat.

aku mendengar suara berisik dari seseorang yang berlari menaiki tangga, dan kemudian seorang wanita berdada besar yang mengenakan pakaian resmi sipil Saga Empire bergegas ke kamar tanpa mengetuk.

Dia tidak pernah memperkenalkan namanya, tetapi sepertinya dia adalah salah satu pejabat Saga Empire yang ditempatkan di Pulau Dejima yang bekerja untuk mendukung sekretaris Nono.

"Oh tidak, Nono-sama!"

Aid-san berdada besar sedikit mengeras.

Dia mungkin ingat bahwa ada tamu ketika dia melihat kami.

"Apa itu . "

"Y-ya! Sebenarnya–"

Didesak oleh Nono, aid-san berdada besar pulih dari kebekuannya dan membuka mulutnya untuk melapor, tetapi seorang penyusup muncul lebih cepat dari yang dia bisa.

"T-tolong tunggu."

"Kamu menghalangi, minggir."

Seseorang yang mengenakan pakaian Saga Empire di luar pintu menolak sampai akhir, tetapi seorang wanita berbaju zirah mendorongnya dengan paksa.

"Apakah kamu pahlawan Kekaisaran Saga? Senang bertemu denganmu, aku adalah salah satu Ksatria Kuil di bawah kendali langsung Yang Mulia Kaisar, Liedill."

Yang memperkenalkan dirinya sambil menatapku adalah Ksatria Kuil level 57 yang kami temui di Kota Mogeiba Weasel Empire.

Mengesampingkan posenya yang tidak bisa dimengerti, sepertinya dia salah menebakku sebagai pahlawan Hayato setelah melihat rambut hitamku.

"Geh, ini Kukkorosan."

Arisa bergumam.

Meskipun Lady Liedill tidak pernah mengucapkan (Ku, Korose (Kuh, bunuh aku)) bahkan ketika dia terpojok, tampaknya pikiran Arisa telah memutuskan untuk memberinya nama panggilan (Kukkorosan).

"Dia tidak menyadarinya kan?"

(Semua baik-baik saja, Karina-dono. Kamu sangat menjaganya.)

Karena Lady Karina bertanya pada Raka dengan berbisik, aku berdiri dari kursi, dan berjalan selangkah ke depan untuk menyembunyikannya dari pandangan Lady Liedill.

“Senang bertemu denganmu, Liedill-sama. aku Viscount Satou Pendragon dari Kerajaan Shiga.”

"–Eh, Kerajaan Shiga?"

aku dengan ringan menghapus kesalahpahamannya dan memperkenalkan diri.

Lady Liedill yang menyadari kesalahpahamannya membeku karena terkejut.

Rusus dan Fifi secara terbuka menunjukkan kewaspadaan mereka saat mereka memegang gagang pisau besar di belakang bantal.

Nono berdiri di sampingku dengan sikap tegas.

"Ksatria Kuil-dono, Pahlawan Hayato-sama saat ini berada di dalam (Phantasmal Labyrinth) untuk mengalahkan raja iblis. Ksatria Kuil-dono tidak akan menyia-nyiakan waktunya dengan sia-sia jika kamu baru saja memberi tahu kami sebelumnya …."

Dia mengatakannya dengan sopan tetapi dia dengan jelas menegur kunjungan Lady Liedill tanpa membuat janji.

"Begitukah, maka mau bagaimana lagi."

Lady Liedill bergumam tanpa menyadari bahwa dia sedang ditegur.

Tatapannya yang diarahkan ke udara berbalik ke arahku.

"Hei, kamu. Apakah kita pernah bertemu di suatu tempat?"

"Tidak mungkin aku akan melupakan pertemuan dengan kecantikan sepertimu, hanya di mana kita pernah bertemu?"

Sambil meletakkan kedua tanganku di tangan Lady Liedill, aku mengacaukan masalah ini dengan kalimat dari pembicara yang halus.

Aku bisa saja mengatakan, "Kami belum pernah bertemu sebelumnya", karena aku mengenakan kostum ratkin ketika aku bertemu dengannya, tapi karena skill Deception and Crisis Perception memberitahuku bahwa berbohong akan berbahaya, aku memutuskan untuk mengambil pertanyaan- rute menghindar.

"Lepaskan, betapa kotornya."

Lady Liedill menepis tanganku dan memelototiku seperti melihat tanah.

Rupanya, dia bersih-aneh.

Arisa menyeka tanganku dengan saputangan sambil berkata, "Benar-benar."

–Tolong berhenti memprovokasi dia.

"Mata Nagaku memberitahuku. Aku benar-benar pernah bertemu kalian di suatu tempat sebelumnya."

"Mungkin di Ibukota Kerajaan Shiga? Maaf, tapi kami baru saja tiba di Pulau Dejima, jadi kami belum menghadiri pesta dansa di sini."

Lady Liedill mengatakannya dengan mata penuh keyakinan.

Biasanya kamu akan mengundurkan diri di sini, tetapi karena matanya relatif buruk, aku hanya akan menipu dia.

Lady Karina yang berkeringat di belakangku adalah alasan kecemasan, tapi Arisa dan Mia harus melakukan sesuatu padanya.

Dan kemudian, seorang ksatria kuil laki-laki yang aku lihat di Kekaisaran Musang sebelum bergegas masuk.

Itu adalah ksatria pengawal Lady Liedill.

"Liedill-sama!"

"Oh? Kamu terlambat."

Bertentangan dengan ksatria pendamping yang putus asa, Lady Liedill menjawab dengan normal sambil tetap tidak mengalihkan pandangannya dariku.

"Sepertinya pahlawan itu tidak ada di sini. Daripada itu, apakah kamu pernah melihat anak berambut hitam ini?"

"Tidak, aku belum–"

"Begitukah… Itu aneh."

Kehilangan kekuatannya setelah mendengar ksatria pengawal, Lady Liedill diseret oleh ksatria lain yang datang kemudian.

"Semuanya, kalian mungkin tersinggung dengan ketidaksopanan Liedill-sama, tapi kami mohon maaf."

Pemimpin-kun dari ksatria pengawal meminta maaf untuk tuan mereka, dan pergi setelah mengatakan bahwa mereka akan secara resmi meminta maaf nanti.

"Entah bagaimana sepertinya mereka akan menerobos ke dalam pertempuran dengan raja iblis juga."

"Bukankah itu bagus, mereka akan menjadi kekuatan tambahan kalau begitu."

"Yah ya. Biarkan mereka dipukuli dengan gaya oleh raja iblis dan menjadi pahlawan dan batu loncatan kita."

Sekretaris Nono menunjukkan senyum gelap dan berkata "Itu akan menyenangkan" untuk menjawab komentar gelap Arisa, dan kemudian keduanya tertawa "Hohoho" bersama.

Mata keduanya tidak tertawa, Lady Karina dan bahkan Rusus dan Fifi terlihat ketakutan.

"Enak!"

"Luar biasa . "

Rusus dan Fifi sangat memuji karage yang dibuat Lulu.

Setelah gangguan dengan Lady Liedill, teman-temanku dan kelompok penjaga rumah dari pesta pahlawan bertemu dan kemudian kami mengadakan pesta di kamar yang dipesan di penginapan kelas atas.

"Tentu saja~?"

"Hidangan Lulu adalah nodesu yang luar biasa menakjubkan!"

Tama dan Pochi yang melihat Rusus dan Fifi memuji hidangan dengan penuh semangat, melangkah maju di atas meja.

"Un, ini sangat enak. Buah asam merah ini sangat enak."

"Wi, yang mana yang kamu inginkan selanjutnya?"

"Kalau begitu, tolong dapatkan sayuran berbentuk batang dengan daging yang melilitnya."

Nona Wiyaryi, pemanah kerabat telinga panjang, menikmati hidangan tomat.

Alasan sekretaris Nono rajin merawatnya adalah karena dia kehilangan anggota tubuhnya dalam pertarungan dengan raja iblis.

Ada bantuan lain di sini, tetapi tampaknya Nono secara pribadi merawatnya.

Keduanya terlihat dekat.

"Daging gulung asparagus enak jadi aku beri tahu."

"Mwu, sukiyaki."

Nana mengangguk dengan pilihan Nona Wiyaryi, Mia mengajukan keberatan, mengatakan bahwa sukiyaki lebih baik.

Sepertinya Mia masih tidak suka masakan yang banyak minyaknya meski sekarang sudah bisa makan daging.

"Ini dia yang utama!"

"Ya~"

"Nanodesu!"

Arisa dan yang lainnya yang melihat hidangan utama yang muncul di pintu mengangkat suara mereka dengan gembira.

"Terima kasih telah menunggu . "

"Hidangan utamanya adalah sapi panggang utuh."

Liza dan Lulu meletakkan piring besar di tengah meja.

Meskipun aku tahu bahwa mereka memiliki kekuatan yang luar biasa karena level mereka, melihat gadis-gadis muda membawa seluruh daging sapi kelas satu ton, itu tidak mungkin bahkan untuk pria dengan tubuh yang bagus untuk dibawa, adalah pemandangan yang sangat tidak realistis.

Alasan mengapa kami menyajikan daging meskipun kami berada di kota pelabuhan adalah karena itu adalah permintaan dari staf pahlawan yang bosan dengan ikan.

Nah, teman aku lebih suka daging daripada ikan juga.

"Tuan, ini dia."

"Terima kasih, Liza."

Liza meletakkan piring dengan jarahan dari berebut untuk seluruh daging panggang di depanku.

“Yup, enak. Liza juga, makan juga sebelum habis.”

"Ya, kalau begitu aku akan dengan senang hati menerima–"

Liza melompat ke dalam perebutan (medan perang) dengan mata seorang pejuang.

Seluruh bentuk daging panggang berubah dalam sekejap menjadi tulang begitu bersih sehingga mungkin tidak akan cukup untuk membuat kaldu sup.

Nah, sekarang setelah aku kenyang, aku akan menyelesaikan hal yang harus aku lakukan sebelum pergi ke labirin.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar