Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter Int Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat

15-Intermission: Istirahat Pahlawan

"T-tidak mungkin! Ini nasi karieeeeee!"

Saat pahlawan melihat set kari berbaris di atas meja, dia berdiri dan berteriak keras.
Dia dengan penuh semangat berbalik ke arahku, jadi aku mengangguk dan mengatakan kepadanya, "Ini yang asli."

Kami berada di paviliun penginapan yang disediakan untuk sang pahlawan jadi tidak ada masalah, tapi aku berharap dia sedikit mengecilkan suaranya.

"Mari makan!"

Pahlawan memasukkan sendok dengan nasi kari ke dalam mulutnya sambil tersedak penuh dengan air mata rasa terima kasih.
Dia terlalu antusias. Aku takut dia akan menyebarkan nasi kari di mana-mana, tetapi tampaknya itu adalah ketakutan imajiner.

"Jadi goooooooooooood"

Pahlawan itu berteriak sekali dan kemudian dia menelan nasi kari dengan sembarangan.

"Kari benar-benar minuman."
"Tidak tidak, itu salah."

aku keberatan dengan ucapan Arisa, dan menawarkan hidangan kepada pengikut pahlawan.

"Rebusannya memiliki bau yang aneh bukan?"
"Ini pedas, tapi enak lho."
"Aku tidak pandai dengan hal-hal pedas."
"Ara? Meskipun sebagus ini."

Nona Wiyaryi si pemanah longearkin (booch) dan Rusus si kuping macan dengan senang hati memakan karinya, tapi Fifi si kuping serigala mengendus aromanya dan mundur dari piring.
Loreiya sang pendeta dengan elegan memakan kari sambil menyisir rambutnya ke atas.

"Berikan padaku jika kamu tidak memakannya."

Pahlawan itu memindahkan Fifi ke samping dan dengan cepat mengambil piringnya.
Tunggu sekarang, hentikan itu, kamu dapat memiliki detik semua yang kamu inginkan.

"Ah, jadi ini kari legendaris!"
“Ini adalah hidangan hantu yang dicari oleh pahlawan pendiri sepanjang hidupnya.”

Kakak perempuan Sera, Lady Ringrande (Penyihir yang merobek langit) dan Putri Maryest (Penyihir) gemetar karena sangat tersentuh, mereka sepertinya tidak bisa meletakkan kari di sendok.
Kalau dipikir-pikir, Hikaru dan Lady Karina juga bereaksi sama ketika aku menyajikan kari untuk mereka.

"Fifi-san, silakan coba yang ini jika kamu tidak suka makanan pedas."
"Oh, itu baunya enak."

Ketika aku menawarinya nasi omelet biasa, telinga serigala Fifi berkedut dan kemudian dia mengintip ke piring.

"Hee? Hidangan telur? Sepertinya telur dadar di Saga Empire."
"Omelet! A-ini wortel saus merah?"

Seina si pramuka dan Nono si sekretaris yang sedang makan kari di belakang sang pahlawan datang dan mengintip piring Fifi dari kedua sisi dengan kecepatan tinggi.

"I-ini milikku!"

Fifi, yang khawatir dengan antusiasme keduanya, menyembunyikan nasi omelet seperti sedang memeluknya.

"Fifi, biarkan aku makan."
"Aku juga ingin memakannya!"

Nono dan Seina mengganggu Fifi.

"Aku tidak bisa mempercayai 'gigitan'mu"
"Betapa kasarnya! Tidak seperti Seina, suapanku lucu."
"Hei, milikku juga lucu!"

"Terima kasih sudah menunggu~?"
"Hidangan tambahan nanodesu."

aku ingin melihat tawar-menawar ketiganya sedikit lebih banyak, tetapi karena Tama dan Pochi menunjukkan membawa hidangan tambahan, aku memutuskan untuk mengakhiri perselisihan.

"Sepertinya lebih banyak nasi omelet yang datang, apakah kalian berdua ingin mencicipinya?"
"Ya!"
"Tuan Pendragon adalah pengganggu."

Seina segera masuk ke nasi omelet, Nono memasukkan nasi omelet ke mulutnya sambil memelototiku.

"Bukan, wortel? Saus apa ini?"
"Touma~?"
"Kechup nanodesu!"
"Saus tomat kechup kan?"

Nono menggabungkan pengucapan Tama yang sangat bagus dan pengucapan bahasa Jepang Pochi bersama-sama.

"Sausnya adalah saus tomat yang terbuat dari tomat. Ini produk dari kampung halaman Ringrande-sama, Oyugock Dukedom."

Lady Ringrande bereaksi terhadap penjelasan aku.

"Satou? Aku belum pernah melihat saus itu?"
"Nn, Satou."
"Tuan mengembangkannya, jadi aku merujuk."
“Hee, seperti yang diharapkan dari (Miracle Chef).”

Dijelaskan oleh Mia dan Nana, Lady Ringrande memanggilku dengan gelar nostalgia.

Kemudian, Lulu dan Liza masuk ke kamar mendorong troli dengan pot sukiyaki besar di atasnya.

"Maaf membuatmu menunggu. Ini sukiyaki daging sapi Oumi."
"Sukiyaki!"

Pahlawan yang meminta bantuan kelimanya berbalik ke arah Lulu sambil mulutnya yang menguning diseka oleh Pendeta Loreiya.

"Ya, itu hidangan dari negara Pahlawan-sama."

Lulu tidak bertindak berbeda meskipun pihak lain adalah pahlawan.
Dia mungkin berpikir orang yang memakan masakannya dengan senang hati adalah sama dengan gadis-gadis kita.

"Apakah kamu ingin memiliki telur mentah?"
"Oh, aku tahu!"

Sebaliknya Liza yang bertingkah luar biasa tegang menyerahkan piring dengan telur mentah.
aku berdoa agar tangannya yang gemetar bukan karena kegembiraan prajurit.

"Aku-daging."
"Daging nanodesu. Tapi Pochi harus menunggu karena sekarang ini (Tunggu) nodesu."

Tama dan Pochi menatap daging sapi di dalam sukiyaki sambil meneteskan air liur.

–Hah? aku tidak pernah memerintahkan mereka seperti itu?

"Aku berpikir untuk membiarkan Hayato dan yang lainnya makan dulu."
"Kamu melakukannya ya. Namun, tidak perlu khawatir, aku sudah cukup mempersiapkan untuk kita semua."

Sepertinya Arisa adalah pelakunya.

Kali ini, aku memperoleh daging dengan meniru cara Weasel Empire untuk meningkatkan produksi daging.
Karena aku memanen transformasi sapi Oumi ketika mencapai level 50, <<Kerbau Gila Besar>>, aku bisa mendapatkan lebih dari 100 ton daging sapi.

Rasanya tidak sebagus daging sapi Oumi kelas atas, tetapi rasanya tidak akan berbeda dengan bagian yang digunakan dalam Sukiyaki .

"aku juga sudah meminta Lulu untuk membuat hidangan lain, aku pikir itu harus segera datang?"

Seolah cocok dengan kata-kata Arisa, pelayan brownies membuka pintu dan membawa steak hamburg dan karaage ke dalam.

"Hamburgu~?"
"Ini saatnya sensei steak hamburg muncul nanodesu!"

Tama dan Pochi menoleh, "Bisakah aku memakannya?", menghadap ke arahku jadi aku mengangguk untuk memberi mereka izin.

"Wa~y?"
"Pertempuran Pochi baru saja dimulai nanodesu!"

Tidak hanya Tama dan Pochi, gadis-gadis lain juga mulai makan.

"Apakah itu bagus?"
"Tentu saja~?"
"Beri aku satu juga."
"Tentu saja nanodesu! Hamburg-sensei adalah nodesuyo yang berhati besar!"

Fifi dan Rusus yang telah selesai makan nasi omelet dan kari bergabung dalam pencarian penaklukan untuk gunung steak hamburg.
Tampaknya medan perang yakitori yang ditantang Liza bergabung dengan Nona Wiyaryi dan Nona Loreiya yang telah mengamankan sebotol Dragon Spring Liquor.

Sambil menonton pertukaran damai para gadis dan pengikut pahlawan, aku menerima cangkir anggur yang ditawarkan Lady Ringrande.
Sepertinya ada wiski Saga Empire di dalamnya.

"Satou, terima kasih. Aku tidak berpikir bahwa Hayato akan bisa tertawa dengan riang sampai kita mengalahkan raja iblis."
“Ya, suasana siksaan di sekitarnya telah menghilang dengan rapi. Kamu adalah bala bantuan terbaik yang bisa kami harapkan.”

aku menjawab Lady Ringrande dan Maryest yang sangat tersanjung dengan, "Ini suatu kehormatan", bersulang dan minum wiski.

–Ups.

aku langsung menyesal begitu meminumnya.
aku seharusnya mencicipinya lebih banyak.

"Ini wiski yang enak."
"Ya, itu wiski spesial yang diberi nama (Saga) yang hanya bisa diminum oleh keluarga kekaisaran."
"Apakah tidak apa-apa memberikan wiski yang begitu berharga kepadaku?"
"Ya, itu tidak seberapa dibandingkan dengan Minuman Keras Musim Semi Naga yang dimonopoli Loreiya."

Memang benar bahwa kamu tidak bisa mendapatkan Dragon Spring Liquor tidak peduli berapa banyak uang yang kamu lempar.

"aku juga memiliki berbagai lainnya–"

Mengatakan itu, aku mengeluarkan tiga botol kecil dengan berbagai jenis Dragon Spring Liquor di dalamnya.
Selain minuman keras Naga Kuno dan Naga Hitam, ada juga yang dibuat dengan Sihir Bahasa Nagaku.

"Aku mencium bau minuman keras yang enak."

Massa lembut dan suara mabuk seksi turun di punggungku.

Ketika aku berbalik, ada Nona Loreiya dengan wajah memerah di dekat.
Lengannya mencapai botol minuman keras di atas bahuku sehingga punggungku terasa sangat bahagia.

"Loreiya, tenanglah sedikit."
"Lihat, Satou bermasalah."

Putri Maryest menegur, Nona Ringrande menarik tanganku untuk menyelamatkanku dari serangan Nona Loreiya.

"Ara?"
"Kya."

Mungkin itu adalah berkah dari Lucky Cabul God, aku akhirnya menyelam ke pangkuan Lady Ringrande bersama dengan Nona Loreiya.
Tentu saja mungkin bagi aku untuk menghindarinya dengan sekuat tenaga, tetapi kali ini aku memutuskan untuk menghormati kehendak dewa dan menikmati kelembutannya. Pasangan benteng yang tak tertembus itu sibuk merawat sang pahlawan.

Nah, saat ini pahlawannya adalah– .

"Begitu banyak pelayan loli?! A-Apakah ini surga!"

Menatap pelayan brownies dengan senyum terbaik yang pernah dia miliki, tersedak penuh air mata syukur.
aku pikir reaksinya bahkan lebih besar daripada waktu dengan kari, tetapi menunjukkan itu akan menjadi tidak sopan bagi aku.

"Pahlawan-sama."
"P-Putri Arisa, ini salah paham."

Pahlawan itu terguncang oleh kata-kata Arisa.

Setelah ini, apa yang akan dia lakukan setelah mengetahui bahwa para pelayan loli adalah (Legal Loli), tidak ada cara untuk mengetahui bahwa karena aku bukan dewa.
aku yakin jiwanya pastilah penjelmaan dari (YA! Lolita, TIDAK! Sentuh.)

Jadi malam semakin larut, dan pesta beralih ke waktu minum, aku membiarkan gadis-gadis itu kembali ke kamar mereka dan beralih ke waktu sosial orang dewasa.

"Satou, menurutmu kita bisa menang?"
"aku tidak ragu bahwa Hayato-sama akan menang."

Besok akan menjadi akhir dari raja iblis, jadi aku akan membuatnya menang apa pun yang terjadi.

Terlebih lagi, dilihat dari level raja iblis, dia seharusnya bisa menang dengan mudah jika tidak ada intervensi dari (Dungeon Master).

"Begitulah! Aku merasa aku pasti akan menang ketika kamu berkata begitu!"
"Ya, itulah artinya menjadi (Pahlawan Saga Empire)."
"Ya, benar sekali!"

Tawa ceria sang pahlawan bergema di aula pesta, teman-temannya yang melihatnya seperti itu tampaknya juga santai.

Menaklukkan raja iblis seharusnya mudah sekarang.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar