Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter Int3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 3

Bab 15 – Istirahat 3 . Di Ujung Timur Benua (2)

"Niisan, menurutmu apa benang putih itu?"

Suatu hari ketika kami mendekati pegunungan naga hitam, adik laki-laki aku mengatakan itu.

"Di mana?"
"Lihat, itu di antara puncak di sana."

Itu harus sangat tipis.
Sayangnya, aku tidak bisa melihatnya dengan penglihatan aku.

aku hanya bisa melihat siluet wyvern yang tak terhitung jumlahnya yang terbang di dekat puncak.

"Itu pohon dunia."
"Itu?"

Kakakku dan para penjaga tercengang karena mereka tidak mengerti istilah (Pohon Dunia), tapi aku tahu nama itu dari judul game yang aku mainkan di kehidupanku sebelumnya.
Meskipun itu adalah game bekas yang aku beli seharga 100 yen dalam obral murah, aku ingat memainkannya selama sekitar satu tahun.

Gadis rubah mati muda di kehidupan sebelumnya sehingga dia tidak memiliki ingatan seperti itu.

Nah, kesampingkan itu– .

"Mize, aku tahu kamu menyuruh kami menyeberangi pegunungan itu, tapi bukankah kita harus menyiapkan tindakan balasan untuk para wyvern?"
"Semuanya baik-baik saja. Mereka akan diusir oleh penguasa gunung. Itu sebabnya aku membawa mereka bersamaku."

Prajurit ratkin Mize melirik 10 kambing yang diikat ke kuda.

"Niisan!"

Aku berbalik pada peringatan kakakku, dan kemudian bayangan hitam muncul di depan kami.
Hal yang muncul saat disertai dengan beberapa tornado dan goncangan yang menyamai gempa bumi adalah monster yang membuat kaijuu di film monster terlihat lucu jika dibandingkan.

(Naga?)

Gadis rubah pendiam itu melihat ke atas dengan gembira.
Tidak seperti kita yang bahkan tidak bisa bergerak satu inci pun, ternyata gadis ini sangat berani.

"Suatu kehormatan bertemu denganmu naga hitam-dono!"

Warrior Mize berbicara dengan naga hitam saat masih di atas kudanya.

Suaranya bergetar.
Dia mungkin takut pada naga hitam juga.

"Kami telah menyiapkan kambing-kambing ini untuk upeti naga hitam-dono! Silakan ambil!"

Naga hitam itu tampaknya memahami Mize, setelah mengaum sekali dengan menakutkan, ia mulai menangkap kambing dengan tangannya yang besar dan dengan rakus melahapnya.
Suara kambing yang menjerit dan suara tulang yang berderak membuatku berhalusinasi tentang masa depanku sendiri.

Naga hitam itu selesai memakan kambing dalam sekejap, dan kemudian menatap Mize seolah-olah sedang mendesak sesuatu.

"Kami sangat senang melihat kamu menyukainya. Kami memiliki urusan yang harus dilakukan di sisi lain pegunungan. Kami ingin izin untuk menyeberangi wilayah naga hitam-dono."

kan

Naga hitam itu menembakkan kilatan setelah membalas Mize.
Parit hitam sepanjang beberapa kilometer diukir di pegunungan, menimbulkan uap putih.

"Napas Naga …."

Memikirkan naga dunia lain adalah makhluk yang luar biasa. . . .

kan

Naga hitam itu terbang ke cakrawala setelah mengaum sekali.

Dipandu oleh Mize, kami melintasi pegunungan melalui jalan hitam yang hangat, tiba di Hutan Boruenan.
Kami tidak diserang oleh monster sekali pun selama perjalanan kami di gunung naga hitam yang dikatakan berbahaya.

"Bulu ungu itu degozaru …."

Kami bertemu dengan elf yang sedang berbicara dengan (Gozaru) saat kami tiba tepat di depan penghalang Hutan Boruenan.

"Ratkin di sana bisa masuk ke dalam desa karena kamu memiliki surat pengantar dari Yuya, tetapi musang dan rubah tidak bisa."

Setelah elf gozaru mengatakan itu, elf lain di belakangnya bergumam lemah, "Kalau saja masalah dengan Touya tidak …"

"Elf-dono, kami ingin belajar tentang pertanian. Bisakah kamu mengizinkan adik laki-lakiku dan para penjaga untuk masuk?"
"Niisan!"

Jika masalahnya adalah dengan bulu ungu, maka seharusnya tidak apa-apa jika aku dan gadis rubah ini tidak pergi bersama mereka.

Untungnya, ada banyak binatang buas di kaki gunung naga hitam.
aku harus bisa hidup sendiri sampai mereka menyelesaikan studi mereka.

"Apa yang harus kita lakukan degozaru?"
"–Baiklah . "

Pada pertanyaan elf gozaru, elf di belakangnya merenung dengan tangan terlipat dan kemudian dia mengangguk.

“Jika kamu ingin belajar tentang pertanian, aku akan mengenalkanmu pada gnome Borueswen. Pertanian kami tidak dapat direplikasi oleh siapa pun kecuali elf. Meskipun gnome menggunakan sihir bumi untuk itu, itu harus cukup mirip dengan pertanian umum.”

Jadi, kita akan tinggal di Borueswen dengan pengenalan elf, sementara prajurit Mize akan berlatih dalam pertempuran di tempat pelatihan Leprechaun.

(Ui bertarung juga.)

Gadis rubah yang telah mempelajari dasar pedang dari Mize selama perjalanan kami pergi bersama Mize ke tempat pelatihan Leprechaun.
Jadi kami menghabiskan tiga tahun, dan memperoleh keterampilan yang berguna seperti Peracikan dan Alkimia selain Pertanian.
Itu berkat poin keterampilan yang aku simpan selama perjalanan kami.

Kami bisa menjalani kehidupan yang nyaman dengan tempat tinggal permanen di Borueswen, tetapi meskipun itu adalah gurun, tempat itu adalah tempat kelahiran kedua aku.

Di atas segalanya, adik laki-laki aku ingin kembali ke tanah air kami.
aku tidak ingin berpisah dengan adik laki-laki aku setelah dia menemani aku sejauh ini.

Kami mengucapkan selamat tinggal kepada para kurcaci yang merawat kami dan pergi menuju tempat pelatihan Leprechaun untuk mengucapkan selamat tinggal pada Mize dan gadis rubah.

"Menguasai!"
"I-itu kamu?"

Gadis rubah yang telah tumbuh pesat hanya dalam tiga tahun muncul.

–Dengan cara yang macho yaitu .

"Kamu terlihat seperti kamu bahkan bisa memukul beruang sampai mati."
"Ui, potong itu sekali."

Karena gadis rubah naik level dari 1 menjadi 12, dia tampaknya bisa membunuh beruang normal dengan mudah sekarang.
Dia mengayunkan pedang besar perunggu yang tampak berat dengan penuh semangat.

"Kamu benar-benar bekerja keras."
"Ui, bekerja keras!"

Gadis rubah yang mendengkur seperti kucing terlihat mengharukan sesuai dengan usianya.

"Apakah itu kamu Tarou-dono, apakah pekerjaan pertanianmu berjalan dengan baik?"
Prajurit Mize muncul.
Levelnya hanya meningkat satu, tetapi aura di sekitarnya terlihat lebih tajam dari sebelumnya.

"Ya, tuanku telah memberiku izin untuk merdeka."

Mereka telah membagikan kepada kami benih yang tangguh dan benih yang cocok untuk iklim tanah air kami, kami hanya perlu membesarkannya selanjutnya .

"Benarkah. Aku akan berdoa kepada dewa negeri ini untuk pengembangan tanah air Tarou-dono."

Wajahku akan secara refleks melengkung pada kata-kata Mize, tapi aku tidak bisa menunjukkan perilaku kasar seperti itu di depan dermawan kita, jadi aku menahannya.

“Tidak perlu doa – kata-kata Mize-dono sudah cukup.”

aku menimpa niat sebenarnya yang aku ucapkan dengan kata-kata yang baik.

"Tuan, ke mana kamu pergi?"
"Ah, kembali ke desaku."
"Ui akan pergi juga! Tolong, perjalanan tuan!"

aku tidak pernah dirindukan begitu tanpa pertahanan seperti ini jadi aku secara tidak sengaja mengangguk pada gadis rubah itu.

"Tetap aman . "
"Kamu juga Mize-dono, dalam keadaan sehat–"

Kami berpisah dengan dermawan kami dan langsung pergi ke tanah air kami.

Ada saat-saat ketika kami dikejar oleh orang-orang yang melihat bulu unguku dan gadis rubah itu, tapi entah bagaimana kami dapat dengan aman mencapai gurun yang tampak akrab.

"Niisan, desa!"
"Ayo cepat!"

Kami tiba di tanah air kami setelah empat tahun, itu menjadi reruntuhan bangunan yang terbakar.

"Sepertinya kadal menyerbu."

Lengan busuk di bawah reruntuhan itu pasti dari kulit kadal bersisik coklat.

"Tuan, ada yang bau di sana."

Sambil memiliki firasat buruk tentang ini, aku diam-diam berjalan menuju tempat yang ditunjuk gadis rubah.

"Ni-Niisan."
"Ya, kadal sialan itu …"

Mayat wanita dan anak-anak musang telah dibuang ke dalam lubang yang dalam.

"WOOOOOOOOOOOOOOOO"
"GAIE, ZOIOAAAAAAAAA! Kadal terkutuk, aku akan membunuh semuanya dengan tangan ini."

Kedua penjaga itu meratap, sepertinya mereka melihat orang-orang yang mereka kenal di antara mayat-mayat itu.

"Niisan, itu."
"Ya, itu ayah dan saudara laki-laki."

Kepala ayah dan kakak laki-laki tertua dihias di dalam lubang kecil di tepi lubang besar.

aku tidak tahu jenisnya, tetapi kuil kecil ini adalah sesuatu untuk menyembah dewa.
aku melihat sesuatu seperti itu di desa manusia selama perjalanan kami.

"Layani mereka dengan benar."

aku berencana untuk mengikis status sosial patriark dengan tangan aku sendiri sebagai balas dendam untuk adik perempuan aku, aku tidak pernah berpikir bahwa kadal akan mendapatkannya lebih dulu.

"Tuan muda, sepertinya kadal akan menyerang pemukiman kulit singa di dekatnya sambil membawa saudara-saudara kita."
"Kalau begitu ini adalah pengorbanan untuk kemenangan mereka dalam perang ya …"

Adik laki-lakiku yang mendengar penjaga sedang melihat tubuh saudara-saudara kita dengan tatapan sedih.

"–Haruskah kita pergi membantu mereka?"

aku mengatakan itu setelah perhitungan yang cermat.

aku sebenarnya sepenuhnya berniat untuk meninggalkan mereka, tetapi jika aku memilih itu di sini, aku kemungkinan besar tidak hanya akan kehilangan saudara laki-laki aku tetapi juga dua penjaga yang dapat diandalkan.
Selain itu, kami membutuhkan tenaga kerja untuk membuat desa baru berbasis pertanian.

"Itu tindakan bunuh diri deesu."
"Siapa disana!"

Seorang pria yang mengenakan mantel kuning tiba-tiba muncul di belakang kami meskipun tidak ada kehadiran sebelumnya.
Kulitnya coklat tua, hampir berwarna oker, tetapi wajahnya tidak salah lagi seperti manusia.

aku menggunakan (Status Check) yang tidak sering aku gunakan karena melelahkan, untuk memeriksa info pria.

–Setan?

Ini adalah pertama kalinya aku melihat balapan ini.

Mungkin kedengarannya jahat, tetapi sebagian besar ras di dunia ini mengerikan, jadi mungkin tidak ada banyak perbedaan.

"Aku hanya seorang iblis desu yang baik yang lewat."
"D-iblis?!"

Para penjaga dan adik laki-lakiku sepertinya tahu tentang itu.

"Jika kamu menjawab pertanyaanku, aku bisa memberimu kompensasi dengan keinginanmu desu."
"Apakah kamu mengatakan bahwa kamu dapat memenuhi kompensasi bahkan jika aku memberitahumu untuk memusnahkan kulit kadal?"
“Membunuh semua lizardkin di dunia ini akan membutuhkan terlalu banyak usaha desune. Aku bisa membantu jika hanya memusnahkan lizardkin yang menyerang desa ini dan berperang dengan lionkin deesu.”

–Baik .

"Bayar di muka. aku akan menjawab apa pun yang kamu inginkan setelah kami mengonfirmasinya."

aku tidak peduli bahkan jika iblis itu adalah iblis yang sama dari pengetahuan aku.

"Oke deesu. Jika tidak, aku akan mengorbankan seluruh hidupmu untuk itu desuyo?"
"Ya . "

Aku akan menjual bahkan jiwaku.

"Tekad bagus yang kamu miliki di sana desu."

Saat berikutnya setelah raungan misterius mencapai telingaku, tubuh kami sudah terbang di udara.

"Uwaa"
"Aku tidak pandai sihir angin, kamu akan jatuh jika melawan desuyo?"

Meskipun tidak pandai dengan itu, dia bisa menerbangkan orang sebanyak ini dalam sekejap, mencengangkan.
Bahkan di antara gnome, tidak ada yang bisa menggunakan sihir sebaik ini.

"Sebelum itu, aku akan menghancurkan pemandangan yang merupakan monumen dewa bodoh deesu."

Sebuah bola api yang ditembakkan oleh iblis berpakaian kuning menghancurkan kuil kecil itu.

"Kamu, apakah kamu membenci dewa?"
"Aku membenci dewa bodoh dan dewa deesu sampar. Aku hanya percaya pada tuanku nanodesu."

Sepertinya aku bisa bergaul dengan orang ini.

Hasilnya, itu adalah pelanggaran.

Kosakata aku tidak bisa mengungkapkan betapa mengerikannya dipanggil iblis.
Sihir api iblis berpakaian kuning itu cukup mencolok sehingga aku bisa membayangkan dia bertarung melawan naga hitam itu.

Kami menyelamatkan para sandera wanita dan membebaskan para prajurit yang telah diperbudak sementara sihir apinya membuat pasukan kulit kadal dan kulit singa menjadi abu.

"Tarou-sama, kami telah memusnahkan pasukan musuh dan menangkap wanita dan anak-anak singa. Apa yang ingin kamu lakukan dengan mereka."
"Bunuh mereka, tapi jangan siksa mereka. Lakukan dalam satu pukulan."

aku telah bertekad untuk melakukan itu bahkan sambil menahan rasa bersalah orang Jepang.
Jika aku menunjukkan belas kasihan di sini, kulit singa akan mengejar kulit musang sesudahnya.

"Kesedihan dan kebencian orang tak bersalah adalah deesu yang menyenangkan."
"Rasanya tidak enak."
“Itu adalah jenis keberadaan iblis yang desu. Lebih penting lagi, aku di sini untuk hadiah deesu.”

aku menghadapi iblis kuning.

“Apakah kamu tahu lokasi Troll Rock desuka? Sepertinya desu ini.”

Sebuah hologram dari batu berbentuk aneh melayang di depan iblis berpakaian kuning.

"Ya. Itu yang ada di dasar jurang."

Di desa kami, ada desas-desus bahwa kamu akan dikutuk atau hilang jika kamu mendekatinya.

"Deesu yang paling luar biasa. Setelah empat ratus tahun, bentuk tanah telah berubah dari pertempuran antara dewa bodoh dan dewa penyakit sampar, betapa sangat meresahkannya desu."

aku membimbing iblis berpakaian kuning ke batu.

Ketika iblis berpakaian kuning menyentuh batu itu, satu bagian dari batu itu menghilang, menunjukkan serangkaian tangga.

"Telurmu akan pecah jika kamu tidak memperkuat pikiranmu desuyo."
"Telur?"

Aku menuruni tangga dengan bingung.

–Takut .

Ketakutan yang terasa seperti es yang menusuk jantungku mengikatku.

"Itu raja iblis troll desu. Dia raja iblis paling kuno, disegel di tanah ini, dia merekam rahasia dunia di papan tulis desu itu."

Pengetahuan adalah kekuatan .

"Aku juga ingin membaca bahasa itu."
"Kamu bisa memanggilku apa pun yang kamu suka desu. Mengerami telur adalah salah satu pekerjaanku juga deesu. Aku bisa menjadikanmu raja dunia jika kamu menginginkannya dyesu."

aku menjual jiwa aku kepada iblis, dan memperoleh berbagai pengetahuan dari iblis berpakaian kuning.
aku memperoleh artefak kuno yang disebut Sekrup, yang mampu memanipulasi monster, di Kerajaan Rumooku, dan meneliti pengembangan golem mesin berat seperti robot, dengan cepat mendapatkan kekuatan.

Yang paling penting, sekarang aku mendapatkan sumber daya raksasa yang disebut monster setelah mengamankan kekuatan Sekrup – aku telah mendapatkan banyak bahan untuk makanan dan senjata.
Setelah mengamankan makanan yang berlimpah dan kekuatan yang cukup untuk mengusir musuh asing, kami mengumpulkan saudara-saudara kami yang tinggal di negara-negara sekitarnya, dan mengumpulkan orang-orang ratkin dan foxkin yang hidup dalam kemiskinan, dan desa weaselkin akhirnya tumbuh disebut negara.

Lalu– .

“Senang bertemu denganmu, Raja Tarou dan Putra Mahkota-dono, aku Touya yang akan membantumu sesuai permintaan Pakaian Kuning-dono.”

–Dengan kebijaksanaan dan taktik dari Tactician berpakaian hitam yang menyebut dirinya Touya, kami mencaplok tiga negara besar yang dulunya adalah lionkin, tigerkin, dan lizardkin, dan negara kami dikenal sebagai sebuah kerajaan.

"Kamu tidak akan mengirim pasukan ke ash ratkin dan negara-negara ratkin rambut panjang?"
"Ya, tempat itu adalah tanah air dermawan kita."

aku tidak akan berada di sini tanpa prajurit Mize.

"Bahkan jika aku mendapatkan dunia, aku tidak akan ikut campur dengan mereka jika raja-raja negeri itu tidak ingin berada di bawah kekaisaran kita."
"Apakah itu benar, maka aku akan mematuhi keinginan kaisar aku."

Ahli taktik Touya membungkuk seperti punggawa.

"Touya, apa sebenarnya tujuanmu dan Yellow Clothing-dono?"
“Aku tidak mengetahui tujuan Dono Berpakaian Kuning. Tujuanku adalah memanggil tuanku ke tanah ini dan memusnahkan para dewa bodoh.”

aku pikir dia berbicara omong kosong untuk menyanjung aku, tetapi mata Touya tidak memiliki kebohongan.
Rupanya, dia adalah kawan yang dipanggil oleh (Keberuntungan)ku selama ini.

"Apa yang akan kamu lakukan setelah memusnahkan para dewa?"
"Setelah itu huh–pemilik tubuh ini, Trazayuya ingin para elf memimpin umat manusia ke dunia yang tenang dan lembut–"

Tactician Touya tertawa terbahak-bahak di tengah kata-katanya.

“Itu akan bagus jika memungkinkan, tetapi dunia ini tidak dapat menanggung pertempuran yang akan menghancurkan para dewa bodoh. Dewa penyakit sampar yang diwaspadai oleh Pakaian Kuning-dono – dewa naga bahkan dapat menghancurkan sebuah planet.”

Aku bisa dengan mudah membayangkan mitos yang didengar Tactician Touya dari High Elf yang berumur panjang.
Menurut catatan di Slate Room, pertempuran antara dewa selama zaman dewa menghancurkan banyak benua, orang-orang didorong ke ambang kepunahan.

Seperti yang aku pikirkan, benar-benar ada kebutuhan untuk mengalahkan para dewa dengan tangan kita sebagai manusia.

"Hanya naga dan raja iblis yang bisa mencapai dewa."

Namun, (Raja Babi Hutan Emas) yang dihidupkan kembali oleh Pakaian Kuning-dono dan para pengikutnya dan (Raja Kuno Kepala Anjing) yang dihidupkan kembali oleh tuan Touya, keduanya dihancurkan oleh Pahlawan Nanashi.

Orang itu mungkin bisa menang melawan dewa.

Dilihat dari Kejatuhan Bintang di Lembah Naga, dia cukup kuat untuk menantang dewa naga dan bertahan hidup, dia bahkan menghancurkan Pukulan Dewa Iblis di Kerajaan Shiga.

"Tarou, hanya orang bodoh yang bergantung pada elemen yang tidak pasti."
"Kamu benar. Mengandalkan unsur-unsur yang tidak pasti seperti berdoa kepada dewa."

Kami akan melakukan apa yang kami sebagai orang bisa lakukan dengan tangan kami sendiri.

Sebelum para dewa menghancurkan tanah ini– .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar