Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter Int6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 6

15-Intermission 6 . Hari yang Damai (Arisa)

"Po-Pochi kalah… Pochi tidak bisa mempercayainya nodesu."
"Fufuhn, ini adalah kekuatan sejati Arisa-chan!"

Aku dengan kekanak-kanakan membual di depan Pochi yang menundukkan kepalanya.

"Tama selanjutnya~?"
"Datang padaku dengan semua seni ninja rahasiamu!"

aku memprovokasi Tama dengan memparodikan kalimat dari game beat-em up yang sangat populer, "Samu☆Tama" .

"Tama, tidak akan kalah~?"
"Ini aku pergi!"

Penglihatan kinetik Tama yang tajam menangkap lemparan tangan aku yang berkecepatan tinggi.
Biasanya, aku seharusnya tidak bisa menang melawan Tama yang bisa bertindak setelah melihat kepindahan aku.

Namun– .

"Aryaya~?"
"Ta-Tama kehilangan noddesu!""

–Penglihatan kinetik Tama yang luar biasa malah menjadi kejatuhannya.

"Lihat? Ini adalah phantasmagoric (Kaleidoskop) Arisa-chan!"
"Luar biasa luar biasa~?"
"Bagus, nanodesu!"

Setelah mengalahkan Pahlawan Anjing Pochi dan Ninja Tama, aku pergi ke tahap akhir.

Benteng Putih Nana yang telah menang atas Tombak Sihir Liza dan Pengguna Roh Mia sedang menunggu di sana.

"Jadi, kamu harus menjadi orang yang terlibat dalam pertarungan. (Oppai Innocent) Nana!"
"…. Arisa, menuntut perubahan nama itu."

Mou, Nana, tidak sopan mengeluh tentang nama panggilanmu seperti itu.

“Lalu bagaimana dengan (Innocent Beauty (Wajah)).”
"Diakui jadi aku beri tahu."

Nana mengangguk.

"Nah, kita punya sedikit gangguan, tapi mari kita lanjutkan."

Nana dan aku mempersiapkan diri.
Bertentangan dengan aku yang mengambil pose standar, Nana berdiri secara alami.

"Ayo pergi!"

Nana mengangguk pelan.

"Batu gunting kertas!"

Kertas milikku, kertas Nana juga.
Tangan awal tidak akan menentukan pemenang.

Hanya sedikit orang yang melempar gunting di awal.
Jadi itu akan menjadi batu atau kertas.

"Aa, ayo, PERGI!"

Masih seri dengan kedua kertas tersebut.

"PERGILAH!!"

Kali ini, keduanya adalah gunting.

"PERGILAH!!!"

Dan lemparan keempat akhirnya menentukan pemenangnya.

"Aw yiiiiiiiiiiii!"
"Kemenangan Arisa~?"
"Nanodesu yang menang!"
"Nn, kuat."

aku menerima pujian dengan pose phoenix.
Fuffuffu, ini berarti aku sudah mendapatkan hak pemenang!

"Kalau begitu Arisa akan bertugas memberi tahu Guru tentang makan malam."

Liza mengatakan itu dengan jelas.
Tapi, melihat ekornya tergeletak tak bernyawa di tanah, sepertinya dia relatif sedih.

"Besok akan menjadi aku jadi aku memberitahu."
"Nn, giliran pemenang."

Mia mengangguk pada pernyataan Nana.

"Play-off tempat ketiga~?"
"Aku tidak akan kehilangan Tama."
"Ayo~?"
"Lakukan yang terbaik~, nanodesu!"

Sambil mendengarkan gunting kertas batu Tama dan Liza cocok di belakangku, aku pergi ke gerbang teleportasi menuju lab penelitian Guru.

"Jika dia tidak ada di sini, maka dia ada di tempat Aze atau di bawah naungan pohon di halaman mungkin?"

aku tidak dapat menemukan Guru di ruang belajar yang tampak seperti kantor.
Sudah cukup sulit untuk menemukan dimana master berada sejak dia bisa pergi kemana saja setelah mempelajari Unique Skill (Unit Arrangement).

"–Itu dia . "

Guru sedang duduk di atas beberapa bantal yang tersusun dengan mata terpejam di bawah pohon.
Shotness-nya yang tidak berubah sedikit pun sejak pertama kali kami bertemu benar-benar luar biasa.

Terutama sosok yang tak berdaya dan tertutup ini, sangat sesuai dengan keinginanku.

. . . . Guhe. Guhehehe.

J-hanya sedikit oke.

Aku diam-diam berjinjit dan menyelinap ke sisi Guru.

aku tidak boleh menggunakan sihir luar angkasa bahkan karena kesalahan.

Dia menemukan aku segera ketika aku melakukannya saat itu.

aku menyeka air liur yang tergantung di mulut aku dengan lengan baju aku dan kemudian aku menyelinap ke pangkuan Guru.

–Begitu bahagia.

Ehehe~, mari sandarkan kepalaku di dada Guru dan kemudian– .

Tidak bisa mendapatkan cukup dari ini ~ .

Sangat indah dialek Kansai aku secara tidak sengaja keluar.
Euforia ini cukup untuk menopang aku.

Tetap saja, Guru tidak bereaksi kan?

Aku menggiling kepalaku padanya.

–Muhhaa.

Bau shota (Ini dia!) merangsang rongga hidung aku.
Ah, aku bisa mati bahagia seperti ini.

Tepat ketika aku mengangkat kepala sambil tertawa seperti Tama, "Nihehe~", aku bertemu dengan mata hitam Guru.

"–Pagi?"
"Ah, pagi Arisa."

Itu dia, suara Shota favoritku.
Sekarang sampai pada ini, aku harus menguatkan diri seperti seorang wanita.

Aku berbalik menghadap Guru dan memeluk lehernya–.

"Apa yang kamu lakukan . "
"Pelecehan s3ksual?"

aku akan secara impulsif menciumnya, tetapi Guru menahan dahi aku.
Astaga, Cheat ini.

"'Pelecehan s3ksual?' –Tidak. Kamu dilarang melakukan lelucon ini."
"Ya, aku minta maaf."

aku dengan patuh meminta maaf dan menunggu hukuman Guru.

"Jangan lakukan itu lagi oke."

Tinjunya menyentuh rambutku seperti pomf.

"Guhhaa!"

Aduh. Sungguh menyakitkan.
Orang itu sendiri sepertinya sedang menahan diri, tetapi itu cukup menyakitkan untuk membuatku berteriak secara refleks.

Aku berguling-guling di tanah seperti ulat untuk sementara waktu.

Rupanya Guru menganggap reaksi aku hanya tindakan yang dilebih-lebihkan, itu sangat menyakitkan lho.
Ini adalah misteri bagaimana ukuran kesehatan aku tidak berkurang sama sekali.

Mungkin Master memiliki skill phantom (Hold Back) bersamanya.

"Jadi, untuk apa kamu di sini?"

Guru bertanya dengan wajah acuh tak acuh saat aku bangun dengan mata berkaca-kaca.
kamu benar-benar tidak dapat mengatakan bahwa dia adalah pahlawan hebat yang sama yang mengalahkan iblis dan raja iblis yang lebih besar di waktu luangnya.

"Lulu memintaku untuk menjemputmu karena makan malam sudah siap."
"Oh, sudah waktunya ya."

Guru bangkit dan meregangkan dirinya.

Ini akan menjadi waktu bagi karakter shota untuk menunjukkan sekilas pusarnya jika ini adalah permainan otome, tetapi pemandangan yang begitu indah tidak terjadi karena ujung baju Guru terlalu panjang.
aku harus memikirkan bagian itu saat berikutnya aku mendesain baju Guru.

"Ngomong-ngomong Tuan, apa yang sedang kamu teliti?"

aku bertanya kepada Guru saat kami berjalan bersama menuju gerbang.
Pose Master sebelumnya adalah pose yang dia ambil ketika dia sedang meneliti sesuatu di dalam PC dalam pikirannya dengan Unique Skill-nya.
Ada saat-saat ketika dia benar-benar tidak melakukan apa-apa dan tidur siang ketika dia melakukan itu, tetapi karena dia tidak bereaksi bahkan setelah aku berada di pangkuannya lebih awal, aku yakin itu.

"Ah, aku sedang membuat peralatan anti-dewa."
"Anti-dewa?"

An-tigod?

Semut?

Antigod?

Tidak–anti-dewa!!

"K-kamu tidak akan melawan dewa selanjutnya kan?!"

aku tidak berpikir itu benar, tetapi Guru mungkin bisa melakukannya.

"Tidak . "

Guru menjawab negatif dengan senyum lembut.

"Itu benar, kamu tidak akan–"

–Tunggu, aku ingat.

Bukan mungkin, dia sudah mengalahkan Dewa Naga terkuat.
Tuan pasti mengatakan yang sebenarnya karena dia bukan tipe orang yang suka bercanda tentang itu.

"Apa yang salah?"
"Bukan apa-apa. Tapi, kamu membuat peralatan anti-dewa meskipun kamu tidak akan melawan mereka?"

Guru mengambil pose berpikir ketika aku menanyakan itu padanya.
Sepertinya dia menemukan kata-kata untuk menjawabku.

"Benar–Kau bisa mengatakan bahwa memiliki kekuatan untuk bertarung dan niat untuk tidak bertarung belum tentu bertentangan, kurasa?"

Dengan kata lain, bahkan jika Guru tidak memiliki niat untuk bertarung, ada kemungkinan pihak lain (Dewa) mungkin.

Ketika aku mengkonfirmasinya kepada Guru, dia mengangguk dengan kesepian.

"Ya, sepertinya ada dewa yang suka bertarung, dan ketika saatnya tiba mereka menantangku, aku akan kesulitan jika aku tidak bermaksud menentang mereka."

–(Tantangan) dan (Bersenang-senang) ya .

aku memperhatikan beberapa hal yang orang itu sendiri tidak sadari dalam kata-kata Guru.

Tuan tidak peduli tentang kemenangan atau kekalahan.
Ini tentang apakah dia bisa menang dengan mudah atau dengan perjuangan keras.

"Apakah ada saat ketika kamu bertengkar hebat?"
"Ya, dalam pertempuranku melawan Raja Babi Hutan, aku hanya mendapat satu sihir kelas menengah, aku juga hampir tidak membawa senjata anti-iblis raja, itu benar-benar sibuk."

Jarang melihat kebosanan di wajah Guru, tetapi aku harus mengatakan ini kepada Mito.

"Ngomong-ngomong, apakah kamu bisa mendesain peralatan anti-dewa itu?"
"Yah, yang bagiku cukup sederhana, tetapi ukurannya menjadi terlalu besar ketika aku mencoba membuatnya dapat digunakan untuk Arisa, Liza, dan yang lainnya."
"Hei, seberapa besar?"
"Itu menjadi lebih besar dari pesawat kecil dari kementerian pariwisata."

Guru menunjukkan hologram dari benda seperti pesawat ruang angkasa berbingkai kembar di udara menggunakan sihir cahaya (Ilusi).

Apa ini?

Apa ini! Ini sangat keren!

"Apakah itu seperti Kapal Perang Staf?"
“Ah, ini untuk Arisa. Untuk Liza dan yang lainnya, kira-kira seperti ini.”
"Ini seperti robot, atau lebih tepatnya, itu terlihat seperti kerangka luar bertenaga yang muncul di anime pertempuran moe atau novel ringan."

Exoskeleton bertenaga itu sendiri sepertinya dapat dirampingkan menjadi ukuran manusia, tetapi tampaknya tungku sihir dan bagian perangkat sihir terlalu besar untuk dipasang pada bingkai.
Rupanya Guru sedang meneliti cara untuk menyebarkan bagian-bagian itu di Pesawat Ethereal.

Memasangnya di sini akan sulit.

"Tuan, kamu ada di sini."
“Ah, Lulu. Oh ya, ini sudah waktunya makan malam ya.”

Lulu menelepon ketika aku sedang berbicara dengan Guru.
Guru terlihat sangat lembut, cukup membuatku iri, setiap kali dia melihat Lulu.

"Mou, oh Arisa. Makanannya akan menjadi dingin jika kamu tidak memanggil Tuan dengan benar."
"Maaf, Lulu-anesama."

aku dengan patuh meminta maaf kepada Lulu dan kami pergi ke ruang makan istana pulau terpencil bersama.
Selanjutnya, tampaknya makan malam hari ini akan dengan tangkapan bonito pertama dari Ganika Marquisdom.

"Daun segar di mata–"

Bukan dari cuckoo gunung, tapi bayi naga hijau dan kicau God Bird Hisui, sambil mendengarkan mereka, aku makan hidangan bonito luar biasa yang dimasak Lulu dengan senang hati.
<TLN: Dari Haiku Jepang kuno "Me ni wa Aoba, Yama Hototgisu, Hatsu Katsuo" yang menjelaskan bahwa setelah melihat penampilan Daun Segar dan kicauan Cuckoo Gunung dan Cakalang Tuna (Bonito) adalah tanda bahwa awal hari-hari musim panas telah tiba. >

Karena Guru sepertinya dapat mengubah iklim istana pulau terpencil ini sesuka hati, mungkinkah aku harus memintanya untuk mengubahnya menjadi awal musim panas untuk hari ini?

Un, kita makan malam elegan lagi hari ini!

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar