Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter Int7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 7

15-Intermission 7 . Perjalanan John Smith

Ini sebelum Hukuman Ilahi secara kronologis.

"Yohn Fmith, sejauh ini kami bisa menemanimu."
“Terima kasih, Holphelp. Aku akan mencari karavan lain dari sini—dan juga, namanya John Smith.”

aku mengucapkan terima kasih kepada pria kulit rusa itu.

Setelah meninggalkan bagian utara Kerajaan Shiga, aku menuju ke barat ke pusat Kerajaan Kecil Pusat bersama dengan rombongan karavan.
Jalan raya di Pusat Kerajaan Kecil berada dalam kondisi yang buruk dibandingkan dengan Kerajaan Shiga, sebagian besar tidak rata dan terhalang.

Hal yang paling bermasalah adalah monster.
aku hampir mati berkali-kali berkat itu.

Selama waktu itu, aku 'kebetulan' diselamatkan oleh rombongan karavan dan petualang pengembara yang kebetulan lewat.
Awalnya aku bangga dengan keberuntungan aku, tetapi bahkan aku mulai curiga ketika [Serigala Batu] dan [Beruang Kayu Bergerak] mulai menyelamatkan aku.

Ini mungkin pekerjaan orang yang memberiku lengan ini, tapi aku tidak mengerti tujuannya.
Karena dia tidak menghubungi aku atau membatasi tindakan aku. . . .

"●●● ●!"
"Ah, salahku. Aku masih belum mengerti bahasa di sini."

Aku mencari karavan menuju barat sambil mengabaikan seorang penjaja wanita seksi berkulit coklat.
aku tidak bisa bernegosiasi dengan orang-orang yang tidak berbicara bahasa Kerajaan Shiga atau Kerajaan Saga.

Akan menyukai keterampilan Penilaian atau Bahasa, bahkan tidak meminta keterampilan curang di sini.

"Onii-san dengan wajah datar di sana, mau makan nasi goreng Riuch?"
"Apa yang dimaksud dengan flat–"

aku terdiam ketika aku melihat master suara.
Seorang pria aneh yang tampak seperti dinding diplester yang ditutupi lumut berdiri di sana.

aku yakin dia akan populer di taman hiburan.

"Onii-san, apakah ini pertama kalinya kamu melihat Mosskin?"
"Ah, maaf karena menatapmu—berapa harga nasi gorengnya?"

aku bisa melihat hal-hal seperti kismis di antara daging dan sayuran yang tidak dikenal dicampur dalam nasi goreng beruap yang sedang digoreng.
Ini berbeda dengan nasi goreng ala Cina yang aku tahu, tapi kelihatannya cukup enak.

"Satu mangkuk penuh ini adalah satu koin tembaga."
"Beri aku dua mangkuk."

Aku membayarnya dengan koin tembaga dari Center Small Kingdoms, bukan dari Shiga Kingdom.

Meskipun ada sedikit perbedaan dalam ukuran, koin tembaga dapat digunakan di sebagian besar negara.
Karena nilai tukar koin perak berbeda ketika aku kembali, aku memprioritaskan menggunakan koin tembaga yang nilainya relatif lebih rendah.

"Kembalikan mangkuk itu padaku setelah kamu selesai melakukannya."
"Ya, mengerti."

aku mencicipi nasi gorengnya sekaligus.

Agak asin, tapi enak.
Tidak, mungkin karena aku banyak berkeringat dalam perjalanan jauh rasa asin ini sangat enak.
Daging yang tidak diketahui tampaknya telah dibumbui sebelumnya, itu menambah kedalaman nasi goreng yang biasanya terasa monoton.

aku tidak bisa menghentikan tangan aku untuk menyendok nasi goreng ke dalam mulut aku.
Tepat ketika rasa asin akan menjadi terlalu kuat, rasa manis menyebar di lidahku.

–Apakah kismis itu barusan.

Setelah disetel ulang oleh rasa manisnya, rasa asin yang merangsang dan umami dari daging yang tidak dikenal menghantamku seperti batu bata lagi.

Pemilik warung ini cukup baik meski wajahnya seperti tembok yang diplester.
Seolah-olah dia [Chef Ajaib] yang dikabarkan dari Kerajaan Shiga.

"Ini makanan yang enak. Apakah manisnya ini dari kismis?"
"Itu dari pohon kurma."

Pohon kurma?

"Sepupuku menjual sekeranjang itu di kios di sana jika kamu tertarik."
"Begitu, harus beli nanti."
"Jika kamu pergi, kamu harus mencoba keberuntunganmu di warung di depan pohon kurma."

Hmm, judi dadu atau balapan tikus?
Mengintip seharusnya menyenangkan.

aku menghafal arah kios dan mengulurkan mangkuk ke kulit lumut.

"Tolong mangkuk lain."

Makanan enak dalam perjalanan adalah pertemuan sekali seumur hidup.
kamu tidak tahu apakah kamu akan bisa memakannya lagi nanti.

aku memutuskan untuk perlahan menikmati mangkuk ketiga aku.

"–Kubus Rubik?"

Mainan Rubik's Cube yang kukenal berjajar di kios, meskipun mungkin jenisnya berbeda karena memiliki lima baris persegi di setiap sisinya.

"Yo, niisan, mau mencoba peruntunganmu?"
"Keberuntungan?"
"Ya! Putar benda persegi ini seperti ini dan."

Penjaga kios memanggilku sambil membelai janggutnya yang terawat.
Dia mengangkat sebuah kubus dan memutarnya, lalu dia memainkannya dan membuat satu sisinya penuh dengan warna yang sama.

"Kamu akan mendapatkan beberapa barang premium mewah jika kamu bisa mendapatkannya seperti ini di dua sisi dan banyak lagi."

Penjaga kios menunjukkan berbagai barang yang dipamerkan di belakangnya.
Hadiah kelima dan keenam adalah boneka, bukan barang asli, mungkin untuk mencegah kejahatan.

"Saga Empire– [Appraisal Orb], dan yang lainnya adalah [Anting Penerjemah]?"

Hadiah 10 koin emas ketika kamu mendapatkan empat sisi dengan warna yang sama menarik, meskipun mungkin palsu.
Dana aku sudah habis, ini pas.

aku pandai Rubik's Cube jika aku sendiri yang mengatakannya.

Tapi sebelum itu– .

"Ngomong-ngomong tuan, tidak mungkin kamu bisa mendapatkan lima sisi dengan warna yang sama tanpa mendapatkan enam juga kan? Mengapa kamu memiliki hadiah kelima?"

Penjaga kios menghela nafas berat pada pertanyaan aku.

"Tidak semua dari mereka berpendidikan seperti yang kamu lihat."
"Tidak juga, bukankah itu sudah jelas?"
"Itu tidak sepenuhnya benar. Jika aku mengabaikan hadiah kelima, akan ada banyak orang yang bertanya, [Apakah Anda tidak memiliki hadiah kelima?]. Menjelaskan kepada mereka bahwa mereka selalu mendapatkan enam sisi berwarna ketika mereka mendapatkan lima setiap kali merepotkan, jadi aku hanya memasang hadiah untuk itu."

Jadi begitu . . . .

"Kalau begitu itu berarti tidak ada hadiah kelima?"
"Hm? Aku akan membiarkanmu memilikinya jika kamu bisa mendapatkan enam sisi dengan warna yang sama."

Penjaga kios memasang wajah seperti mengatakan "cobalah jika kamu bisa" sambil melambaikan tangannya.

Sikap itu hanya membuat aku bersemangat.
Mari kita langsung ke intinya.

"Apakah ada batas waktu?"
"Hanya sampai jam pasir ini turun. Aku akan membiarkanmu membalikkannya jika kamu membayarku 10 koin tembaga lagi."
"Sebanyak yang aku mau?"
"Sebanyak yang kamu mau, asalkan kamu punya uang tunai."

aku mengerti, pemikiran yang bagus.
Ini akan mengaitkan orang-orang yang memiliki ketahanan judi rendah untuk mengeluarkan semua uang mereka.

aku mengkonfirmasi uang tunai yang aku miliki.
Melakukannya pada percobaan pertama tidak mungkin.

Tapi aku seharusnya bisa mendapatkan semuanya dengan empat koin perak, tidak, lima.

"Pertama kali hanya lima koin tembaga."
"Apakah tidak apa-apa dengan satu sisi dibersihkan seperti ini?"
"Anggap saja sebagai layanan untuk pemula."

Penjaga kios memulai jam pasir pada saat yang sama aku mulai memindahkan kubus Rubik.
aku dengan mudah membersihkan dua sisi setelah beberapa putaran.

“Whoa, bukankah kamu pemula yang menjanjikan! Kamu sudah punya dua sisi! Bagaimana? Kamu akan mendapatkan satu koin perak kecil jika kamu berhenti di sini.”

kamu orang yang berbicara setelah membiarkan aku mendapatkan dua sisi dengan mudah.
Penjaga kios mengangkat suaranya sambil tersenyum acuh tak acuh, menarik galeri kacang di sekitarnya.

aku tidak pandai memperhatikan, tetapi aku tidak dapat menggunakan [Mengubur] dalam situasi ini.
aku berkonsentrasi pada Rubik's Cube sambil mengatakan pada diri sendiri [Itu labu], [Yang ini kubis] dalam pikiran aku.

"Aah! Dia memutuskannya setelah mendapatkan empat sisi!"
"T-sepuluh koin emas!"
"Orang itu, oh tidak."

Aku dengan panik menggerakkan tanganku sambil mengabaikan galeri kacang.

Dompet aku sudah dikosongkan.
aku harus membersihkan semua sisi sebelum jam pasir terakhir tidak peduli apa!

"Oh oh oh, hampir semua pasirnya jatuh."

Penjaga kios sengaja mencoba untuk mempercepat aku.

"Aaah, oh tidak oh tidak oh tidak."

Ah, astaga.
Wanita oh-tidak berisik.

"3,2,1–"

–Mengerti!

"Z–"

aku mengulurkan kubus tepat sebelum penjaga kios dapat sepenuhnya menyatakan nol.
Wajah penjaga kios mengeras karena terkejut.

"Whoaaa!"
"Pertama kali aku melihat seseorang melakukannya."

"●●●●●●!"
"●●●! ​​Kamu hebat!"

Kejutan dan ucapan selamat menggenang di antara galeri kacang.

aku mengkonfirmasi reaksi penjaga kios sambil merasa malu.
Jika orang ini mencoba melarikan diri, setidaknya aku harus mendapatkan uang yang aku bayarkan untuknya.

"Ah! Kotak itu!"
"Apa apaan?!"
"Pasir?"

Kubus yang aku serahkan runtuh menjadi pasir berkilauan enam warna.
Penjaga kios mengambil benda seperti cincin obsidian di dalam pasir.

"Hahaha, ini dia! Ini adalah salah satu artefak yang tersembunyi di dalam [Cube of Myriad Truth]! Kamu melakukannya dengan baik anak muda! Ini adalah hadiah yang kamu janjikan. Terimalah!"

Penjaga kios yang gembira mengeluarkan Orb dan anting-anting dari penampang hitam seperti kotak barang dan melemparkannya kepadaku.

"Aku akan memberimu kantong emas dan perak ini juga. Ambil semua barang yang tersisa juga! . . . "

aku menangkap barang-barang yang dilemparkan penjaga kios dan memasukkannya ke dalam dada aku.

"… Terbang"

Penjaga kios melayang, dan terbang ke arah barat daya sambil tertawa terbahak-bahak.
Dengan dialognya sebelumnya dan semua hal seperti bos menengah yang dia lakukan, aku tidak ingin pergi ke dekat barat daya.

"–Tidak disini?"

aku membeli pohon kurma untuk menjadi makanan yang diawetkan dalam perjalanan, dan menandatangani kontrak untuk menaiki perahu pasir karavan menuju salah satu negara perdagangan paling makmur di antara negara-negara barat, Garleon Union.
Setelah mendengar bahwa karavan akan berangkat besok, aku kembali ke kios yang menyajikan nasi goreng yang luar biasa sebelumnya, tetapi sudah dikosongkan.

"Permisi, kapan warung di sini buka besok pagi?"
"Hah? Pria yang ada di sana baru saja buka hari ini. Seekor anak kucing dan anak anjing datang untuk menjemputnya."
"Hmm, menurutmu dia akan buka lagi besok?"
"Siapa tahu . "

aku membeli tusuk sate pasir dari kios lelaki tua yang acuh tak acuh ini.

–Eurgh.

Pasir mengertakkan di dalam mulutku, sepertinya tidak dipersiapkan dengan baik.
Namun demikian, aku tidak akan membuangnya seperti ketika aku berada di Jepang.
aku menjejalkan tusuk sate ke dalam mulut aku sambil mengabaikan rasanya dan menuangkan sake mentah yang aku beli di kios lain ke tenggorokan aku.

Dan kemudian, hari berikutnya– .

aku kembali ke jalan warung untuk mencari warung yang menjual nasi goreng kemarin, tetapi aku tidak dapat menemukan mosskin sama sekali, kios sepupunya yang menjual kurma juga tidak ditemukan.
Mereka mungkin milik beberapa rombongan karavan dan hanya melakukan pekerjaan sampingan kemarin.

"Aku yakin kita akan bertemu lagi jika takdir mengizinkan."

Setelah menggumamkan sesuatu yang aku sendiri tidak percaya, aku bergabung dengan karavan yang akan aku tumpangi dan meninggalkan kota.

"Apa itu, sangat cantik."
"Lupakan saja. Anak itu tidak mengerti bahasa negara barat."

Aku melihat kembali ke wanita cantik berwarna coklat tua yang menunggangi karavan bersamaku.

"Ini sebuah Orb."

"Bola?"
"Oh? Kamu bisa berbicara bahasa negara barat."

Salah satu wanita cantik berkata dengan kagum.

[Anting Penerjemah] yang aku dapatkan kemarin tampaknya asli.
Oleh karena itu, Orb of [Appraisal] ini juga sangat mungkin asli.

Namun, aku merasa lebih baik menggunakan uang yang aku dapatkan dari menjual Orb semacam ini.
Ini meresahkan.

"Babi Pasir akan datang! Siapa pun yang bisa menggunakan busur, bersiaplah!"
"Giliran kita~"
"Kamu juga datang ke sini! Kerikil yang dimuntahkan oleh Babi Pasir bisa dengan mudah menembus papan kecuali terbuat dari besi!!"

aku berguling di belakang papan besi kapal pasir sambil dipeluk oleh kecantikan yang menggairahkan.

“Benda itu kokoh! Panah dari busur kecil tidak akan berhasil.”
"Tembak saja! Ini akan berfungsi sebagai pengalih perhatian."

Pengalihan baik-baik saja ya.

aku tidak ingin meninggalkan situasi beruntung ini di mana aku dipeluk oleh kecantikan, tetapi situasi ini tampaknya berbahaya jika terus berlanjut.
aku berpisah dari bawah lengan kecantikan dalam kesedihan.

"T-tunggu!"
"Senjataku sempurna sebagai pengalih perhatian."

aku membuka kain yang menyembunyikan pistol aku dan mengisinya dengan beberapa peluru.

Bidik Babi Pasir yang berenang di pasir.
Itu tidak akan mencapai kisaran ini, meskipun tidak seperti itu akan sangat merusak bahkan jika itu terjadi.

Tapi suara menderu dan dampak pada pasir akan cukup sesuatu, aku pikir.

aku menarik pelatuknya setelah mempersempit waktu di kapal yang berguncang.

–Itu memukul?

Sepertinya pukulan keberuntungan menyerempet mata Babi Pasir.

"Kamu cukup bagus! Aku Miji, seorang pemanah dan penari."
"Ya ampun, Miji benar-benar bekerja cepat. Aku Rouri, dan kamu?"

Mata dua wanita cantik yang penuh dengan kekaguman menoleh ke arahku.

"aku John Smith. Hanya John Smith."

aku pribadi berpikir itu adalah pengenalan diri yang keren, tetapi kedua wanita cantik itu sepertinya tidak mengerti.
Jika aku menemukan diri aku dalam situasi yang sama lain kali, aku harus mencoba menyebut diri aku seorang pecinta petualangan.

aku memuji keberanian Miji, berterima kasih atas kebaikan Rouri ketika Babi Pasir muncul dan memberi mereka pohon kurma dari ransel aku.
Sepertinya permen adalah keadilan bahkan di dunia lain.

Sementara aku dikelilingi oleh wanita cantik yang tersenyum, kapal pasir yang kami tumpangi sedang dalam perjalanan ke Garleon Union.

Apakah ketenangan atau drama badai menungguku di sana.
Jalan menuju dunia lain TUEEEE terlihat begitu jauh dan curam.
<TLN: TUEEEE pada dasarnya adalah OP versi Jepang. >

<TLN: Catatan penulis di bawah. >
Identitas mosskin tidak jelas. Tentu saja identitas catkin dan dogkin yang datang untuk mendapatkan mosskin juga tidak jelas.
Ini adalah penampilan pertama penjaga kios coba-coba yang direkomendasikan oleh mosskin. Apakah dia akan muncul lagi di masa depan atau tidak masih belum diputuskan.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar