Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 15 – Chapter Int8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 8

15-Intermission 8 . Rumor Pembunuh Raja Iblis

Waktu istirahat secara kronologis setelah Satou dan Hero Hayato mengalahkan raja iblis di Pulau Dejima (sebelum oracle Hukuman Ilahi).

Bishtal Dukedom◇

"Yang Mulia! Yang Mulia Duke!!"
"Ada apa dengan keributan itu."

Duke Bishtal mengangkat suaranya dalam ketidaksenangan di antara tumpukan dokumen di dalam ruang belajarnya.

Cucu adipati yang mempelajari urusan pemerintahan sebagai konsul bergegas ke kamar.
Duke Bishtal berpikir bahwa dia adalah salah satu yang superior di antara kerabatnya tetapi dia masih kurang tenang pada saat-saat seperti ini karena dia masih muda.

"Ini adalah Surat Wyvern dari ibukota kerajaan! A-dan ada lilin segel keluarga kerajaan di atasnya."

Duke yang hanya meminjamkan telinganya saat membaca dokumen akhirnya mengangkat kepalanya ketika dia mendengar (Royal Family Sealing Wax).
Surat yang datang dari ibukota kerajaan dicap dengan (Lilin Penyegel Kerajaan Shiga).
Penggunaan lilin ini terutama membawa berita tentang kelahiran atau pemakaman keluarga kerajaan atau insiden besar yang mengguncang inti kerajaan.

Namun, karena masalah darurat seperti kemunculan iblis diberitahukan melalui City Core, sang duke tetap tenang.

"Tenangkan dirimu, betapa tidak sedap dipandang."

Duke Bishtal menerima surat itu sambil menegur konsul.

Tangannya yang lain mengambil benda sihir untuk membuka lilin, bukan pisau kertas.
Memanaskan lilin segel kerajaan untuk menghilangkannya alih-alih memotongnya telah menjadi kebiasaan sejak zaman Raja Yamato Leluhur. Menurut sejarah, praktik tersebut dimulai karena orang-orang yang mengidolakan Leluhur Raja Yamato tidak mau memotong lilin segel kerajaan.

"–Apa"

Kerutan di dahi Duke Bishtal semakin dalam setelah dia selesai membaca surat itu.
Konsul mengawasinya sambil menahan sakit perutnya.

"Mustahil–"

Duke akan menghancurkan surat itu karena marah, tetapi dia berhenti ketika dia melihat lilin segel kerajaan di mejanya.

"Yang Mulia, apa yang tertulis dalam surat itu?"

Konsul mengumpulkan keberaniannya dan bertanya kepada sang duke pembuluh darah siapa yang sepertinya akan pecah seperti 'gununu'.

"Pendragon."

Duke Bishtal memeras nama musuh bebuyutannya.

"Surat itu mengatakan bahwa anak muda itu membunuh raja iblis dengan pahlawan."
"Sejak kapan Pendragon menjadi pelayan pahlawan? Aku belum pernah mendengar rumor seperti itu?"

Duke memelototi konsul yang secara tidak sengaja berbicara dalam pertanyaan.

"Dia tidak bertindak sebagai pelayan, itu adalah front persatuan."
"–Bersatu depan?"

Duke Bishtal melemparkan surat itu ke mejanya dan menyentakkan dagunya untuk mendesak konsul agar membacanya.

"Permisi . "

Duke meneguk segelas brendi yang dibawa pelayan saat konsul sedang membaca.
Kubus transparan di dalam gelas bukanlah es batu, melainkan gula batu, produk asli daerah penghasil gula di kerajaan Raragi.

"D-pembunuh raja iblis–"

Duke Bishtal meneguk segelas brendi kedua sambil menonton konsul dengan ekspresi tidak senang.

"Jika ini terus berlanjut, pengaruh patronnya, Oyugock, dan Dukus akan tumbuh lebih kuat."
"Bukankah Pendragon di bawah perlindungan Earl Muno?"
“Muno selalu menjadi tali Oyugock. Oyugock mungkin mengirim anak muda itu ke wilayah Muno untuk menyelesaikan masalah di sana sejak awal.”

Seorang kepala pelayan tua yang bekerja dengan tenang di dalam ruang belajar bereaksi terhadap Duke Bishtal.

"Pembunuh Raja Iblis–"

Mata celah kepala pelayan tua itu semakin menyipit dan dia mengangguk.

"–kamu adalah tuan yang sangat beruntung."
"Untung katamu."

Kepala pelayan tua itu tidak gentar pada Duke Bisthal yang mendidih dan melanjutkan.
Di sisi lain, keberadaan konsul dilupakan seperti udara saat dia gemetar dengan surat di tangannya.

"Ya, beruntung. Mungkin ada perselisihan di antara kalian berdua pada awalnya, tetapi itu diselesaikan dengan damai, dan Yang Mulia Shistina telah menjadi istri sah Sir Pendragon. Menjadi kakek dari istri sahnya akan menjadi keuntungan besar bagimu. . "

Orang-orang yang terhubung dengan Viscount Pendragon mungkin bersikeras bahwa dia bukan miliknya (Istri resmi, tetapi calon istri sah) tetapi dari sudut pandang paling mulia, memiliki seorang wanita yang belum menikah bepergian bersama ke luar negeri dan dengan persetujuan orang tuanya, mereka mungkin juga sudah menjadi sepasang istri dan suami.
Bahkan jika orang yang bersangkutan menyangkalnya, orang-orang hanya akan berbicara di belakang, "Ada apa sekarang setelah sekian lama", atau "Mereka bertengkar dan bercerai."

"Begitu, kita punya Shistina. Kupikir dia tidak berguna karena menolak pernikahan ke rumah Earl Lesseu, tapi sepertinya dia berguna untuk sesuatu pada akhirnya."

Dia akan terlihat seperti orang tua sampah atau mungkin kakek sampah di Jepang modern, tetapi dengan akal sehat negara ini, bangsawan melihat putri mereka sebagai satu kesatuan untuk mengikat rumah bangsawan bersama, jadi dia bukan kasus sampah khusus.

"Saat ini, ada perselisihan antara Tuan Pendragon dan tuan, tetapi sekarang adalah waktunya untuk menunjukkan martabat orang tua, Tuan mungkin ingin menunjukkan niat baikmu dan menyerah di sini."
"Apakah kamu menyuruhku untuk menundukkan kepalaku padanya?"
"Tidak, tidak perlu melakukan hal bodoh seperti itu."

Kepala pelayan tua itu perlahan menggelengkan kepalanya.

"Tuan bisa dengan mudah memberikan viscount hal-hal yang dia inginkan."
"Kamu sadar bahwa rumor mengatakan bahwa dia adalah pria yang kaku yang tidak bisa tersanjung dengan uang atau wanita kan?"

Banyak bangsawan mendekati Viscount Pendragon dengan lamaran pernikahan dengan putri mereka, dan banyak yang menawarinya posisi untuk membangun koneksi, tetapi bahkan tidak ada yang menggoyahkannya.
Bahkan ada desas-desus bahwa dia menyukai pria, tetapi meskipun banyak bangsawan membawa pria muda yang tampan, pria, pria tua atau pria berotot kepadanya, tidak ada yang menarik hati sanubarinya.

Hanya sedikit orang yang tahu fakta bahwa dia juga menolak posisi di Shiga Eight Swords.

"Mereka gagal karena mereka mendekati dengan selera umum sebagai standar mereka dan tanpa menyelidiki preferensinya."
"Kamu?"

Duke Bishtal mengocok gelas brendinya dan mendesak kepala pelayan untuk melanjutkan.

"Viscount adalah pria wanita moderat. Desas-desus mengatakan bahwa favoritnya adalah gadis-gadis muda yang belum dewasa, tetapi ini adalah info palsu yang disebarkan oleh faksi Duke Oyugock. Banyak orang menelan info palsu itu seluruhnya karena banyak pengikutnya terlihat muda."
"Dengan kata lain, dia menyukai wanita dengan payudara besar dan pantat besar?"

Kepala pelayan tua menggelengkan kepalanya pada pertanyaan itu.

"Tidak, dia menyukai gadis dengan sosok yang buruk."
"Kau mendasarkannya pada itu?"
"Setelah penyelidikan lebih lanjut, kita tahu bahwa dia merawat seorang pelayan pembantu dengan sosok yang buruk lebih dari Yang Mulia dan wanita bangsawan."

Kepala pelayan tua itu menjawab dengan penuh percaya diri di mata Duke Bishtal yang ragu.

"Juga, dia suka membantu orang dalam kesulitan, itu fakta lain. aku pikir kita harus memanfaatkan itu untuk mengirim orang jujur ​​​​dengan sosok miskin dari rumah bangsawan di bawah pengawasan Yang Mulia."

Kepala pelayan tua menjelaskan bahwa viscount dapat mencurigai niat mereka jika mereka mengirim orang dengan alasan yang sama sehingga mereka harus menyewa sutradara yang baik dari beberapa teater untuk menciptakan situasi.

"Fumu, itu saja tidak akan cukup."

Bahkan jika pengaruh House of Duke Bishtal tumbuh setelah mereka berhasil mengirim orang ke Viscount Pendragon, mereka tidak akan dapat menggunakan kekuatannya pada saat-saat kritis.

"Ya, oleh karena itu kita harus memberi viscount hal-hal yang tidak bisa dia tolak dengan nama Yang Mulia."

Kepala pelayan tua mengatakan bahwa dia tidak akan menolak jika mereka mengirim hadiah untuk memberi selamat atas masalah (Pembunuh Iblis).

“Para bangsawan lain mungkin akan mengiriminya hadiah juga. Hal-hal yang dapat melampaui hadiah itu kemungkinan besar hanya pedang mithril (Rock Bone King) atau pedang sihir yang diturunkan Shaitan di rumah adipatiku.”

Keduanya terlalu berharga, kening Duke Bishtal.

"Tidak, kita juga tidak perlu. Aku telah melakukan penyelidikan tentang masalah itu juga."
"Hebat seperti biasa, Pak Tua! Dan apa itu."

Duke memuji kepala pelayan tua yang percaya diri dan mendesaknya untuk melanjutkan.

"Ya, itu jarang (Gulungan Mantra), serta (Nyanyian) dan (Sihir) Orb."

Kepala pelayan tua mengatakan bahwa dia memperoleh informasi dengan menggunakan sejumlah besar koin emas.

Informasi nya benar.
Tidak, lebih tepatnya, (Itu benar) .

Fakta bahwa info itu sudah tua adalah poin yang fatal, tetapi tidak ada orang yang bisa menunjukkannya di tempat ini.

"Dia memiliki hubungan intim dengan Viscount Shimen yang mengawasi bengkel gulir di Oyugock Dukedom, dan keduanya Marquis Ashinen, raja muda Kota Labyrinth dan Earl Seryu membeli Chant dan Magic Orbs."
"Apakah ada gunanya mengumpulkan lebih dari satu Orb Nyanyian?"
"Itu hanya jika dia menggunakannya untuk dirinya sendiri. Ada banyak penjelajah yang menjanjikan di bawah organisasinya, (Pendora). Dia mungkin menggunakan bola untuk membentuk anak-anak itu menjadi pendekar pedang sihir dan gulungan untuk membantu yang lemah."

Kepala pelayan tua memberikan penjelasan yang paling masuk akal untuk pertanyaan Duke Bishtal.

"Kalau begitu beli barang-barang itu."
"Dimengerti. aku juga akan memberikan instruksi untuk mencari gadis yang cocok."

Kepala pelayan tua itu membungkuk dan meninggalkan ruangan.

"Kukuku, aku benar-benar beruntung memiliki bawahan yang luar biasa di bawahku."

Konsul memiliki sedikit kegelisahan ketika dia melihat bagian belakang Duke Bishtal yang pergi ke halaman.
Dia tidak membuka mulutnya karena takut akan kemarahan sang duke, dan dia meninggalkan ruangan seperti bayangan.

Sepertinya dia memutuskan untuk melihat rencana sang duke berjalan lancar dari jauh.

Kastil Kerajaan Kerajaan Shiga◇

"Leluhur Raja-sama, maafkan aku karena memanggilmu."
"Tunggu, aku sudah menyuruhmu untuk berhenti dengan hal-hal Leluhur Raja-sama itu. Panggil saja aku Duchess Mitsukuni Mito."

Raja, perdana menteri, dan Duchess Mitsukuni berada di dalam kamar pribadi raja.

"Setelah masalah tentang Demon Lord Slayer tempo hari, lebih banyak bangsawan meminta Viscount Pendragon untuk menjadi punggawa langsung Keluarga Kerajaan."
"Yah, kira begitu."

Mito tidak bisa menyembunyikan ekspresi gembiranya meskipun dia terdengar seperti tidak percaya.

"Aku sedang berpikir untuk mempromosikannya menjadi seorang earl, mengubah tuannya dari Earl Muno menjadi Keluarga Kerajaan dan mengangkatnya menjadi raja muda dari Kota Perdagangan atau Kota Labirin."
"Kamu tidak bisa."

Mito menolak gagasan raja yang dengan hati-hati memilih kata-katanya.

"Maukah kamu memberi tahu kami alasannya."
"Jangan ganti tuannya. Ichirou–Sir Pendragon memberitahuku bahwa dia menjadi bangsawan karena dia menyukai Earl Muno. Dan sepertinya dia setuju untuk menjadi viscount setelah mendengar bahwa itu adalah syarat bagi Muno-san untuk menjadi viscount." seorang earl, dia mungkin melarikan diri jika kamu terlalu kuat, kamu tahu."

Raja membeku karena kejutan budaya karena alasannya terlalu jauh dari bangsawan biasa.

“Yang Mulia. aku pikir Leluhur – Mito-sama kemungkinan besar benar. Viscount juga hanya menyetujui posisi Wakil Menteri Kementerian Pariwisata karena perintahnya adalah untuk menyelidiki kelezatan dan tempat-tempat wisata.”

Jauh berbeda dengan bangsawan istana yang bersaing setiap hari untuk mendapatkan posisi di pemerintahan.
Hanya satu yang mengangguk di tempat ini, Mito yang bergumam, "Itu sangat mirip dengan Ichirou-nii."

Jika seseorang dengan pencapaian sebesar Demon Lord Slayer, yang belum pernah terlihat sejak Leluhur Raja Yamato, melarikan diri, martabat Keluarga Kerajaan akan sangat terguncang.
Raja menatap Mito seolah dia mengandalkannya.

"Namun, kita harus memberikan hadiah kepada seseorang yang telah membunuh raja iblis."
"Lalu bagaimana kalau mempromosikan Sir Pendragon ke earldom dan Muno-san ke Marquisate?"
"Hal seperti itu–"

–tidak mungkin, itulah yang ingin dikatakan raja, tetapi dia berhenti karena bukan itu masalahnya.

"Itu mungkin. Mungkin karena bantuan Perusahaan Echigoya Mito-sama dan dana besar Sir Pendragon, Muno Earldom bangkit kembali pada tingkat yang tidak mungkin. Hanya masalah waktu sebelum itu sama dengan Muno Marquisate yang lalu."

Perdana menteri melanjutkan setelah menawarkan makanan ringan barat yang tidak biasa kepada Mito.

"Membujuk Bishtal dan Kelten akan sulit, tetapi begitu keduanya dikekang, tidak akan ada yang bisa menghentikannya."
"Baiklah kalau begitu. Aku akan melakukan sesuatu tentang mereka berdua."

Mito dengan senang hati menggigit manisan panggang tipis sambil mengabaikan keduanya yang sedang berdiskusi dengan serius seolah itu bukan urusannya.

"Kamu akan menjadi lebih sulit jika Sir Pendragon melakukan sesuatu yang lebih besar setelah promosinya kali ini ya."

Komentar Mito benar-benar tidak mungkin, tetapi setelah melakukan hal yang mustahil seperti (Demon Lord Slayer), perdana menteri dan raja tidak bisa menertawakannya dan memiliki ekspresi sedih di wajah mereka.
Sepertinya bahkan raja dan perdana menteri dari kerajaan terkemuka di benua itu menemukan keberadaan seorang punggawa yang terlalu hebat tidak dapat dikelola.

Ibukota Kerajaan Shiga, Akademi Kerajaan◇

"Shiro-kun, Crow-san, apakah kamu mendengar berita itu?"
"Ada apa Tina-sama."
"Selamat pagi, Tina-sama."

Tina Kelten, putri Marquis Kelten, bergegas ke kamar dengan gembira.
Pada keadaannya yang langka yang tidak seperti perilaku anggunnya yang biasa, garis pandang di dalam kelas dikumpulkan padanya.

"Tentang apa ini?"
"Pencapaian hebat Viscount Pendragon-sama!"

Shiro dan Crow saling memandang ketika mereka mendengar 'prestasi hebat'.
Karena sebagian besar tindakan tuan kedua gadis itu adalah pencapaian yang luar biasa, mereka tidak tahu yang mana itu.
Namun, orang lain tidak tahu tentang itu.

"Ya ampun, kamu belum mendengarnya?"

Tina berkata seperti tidak percaya.

"Yang mana?"
"Viscount Pendragon-sama dan Pahlawan Kekaisaran Saga Hayato-sama menantang (Phantasmal Labyrinth) Pulau Dejima bersama-sama."

Shiro berpikir, "Mungkin sudah waktunya Masita menjadi Dungeon Master?" tapi dia melakukan pose ritsleting mulut, yang diajarkan oleh Pochi, dalam pikirannya dan tidak mengatakannya.

"Hee, tuan Shiro dan Gagak adalah kenalan Pahlawan-sama."
"Luar biasa . "
"Tidak heran Tina-sama membawa mereka di bawah sayapnya."

Tina membuat gerakan besar untuk membungkam bisikan anak-anak.
Dia akan berbicara bagian yang terbaik.

"Viscount-sama dan Hero-sama mengalami banyak kesulitan dan menghadapi raja iblis di bagian terdalam labirin!"

Anak-anak meringkuk dan bergumam lemah, "Raja iblis."
Sama seperti bagaimana anak-anak Showa menyembunyikan pusar mereka ketika mereka mendengar guntur, anak-anak di dunia ini meringkuk bersama ketika mereka mendengar 'demon lord'.

"Tidak ada yang perlu ditakuti! Viscount-sama dan Hero-sama bekerja sama untuk melawan raja iblis, dan keluar sebagai pemenang!"

Seolah kegembiraan Tina menular, kegembiraan dan kegembiraan meluap di wajah anak-anak.

"Ini adalah kelahiran Demon Lord Slayer sejak Ancestor King Yamato-sama! Tidak, karena Ancestor King Yamato adalah seorang pahlawan, ini adalah kelahiran pertama dari Shiga Kingdom Demon Lord Slayer dalam sejarah!"

Paduan suara (Demon Lord Slayer) dimulai di dalam kelas.
Shiro dan Crow yang tetap tenang berpikir itu agak menakutkan.

"Aku akan menyatakan di sini! Aku, Tina Kelten, akan menjadi istri Viscount Pendragon-sama!"
"Aku juga akan!"
"Gerakan mengungkap kekerasan s3ksual demi menghapuskannya!"
"Aku (boku) juga!"

Dengan pernyataan Tina, gadis-gadis kecil di dalam kelas terbawa suasana dan menyatakan lamaran pernikahan mereka.

Ada beberapa yang aneh bercampur, tetapi karena tidak baik untuk membedakan berdasarkan jenis kelamin, Shiro dan Crow tidak menyela dan diam-diam bertepuk tangan sambil berkata, "Masita, sangat populer."

Hal yang sama terjadi di ruang kelas putri Kerajaan Rumooku Menea, dan di mana-mana di Ibukota Kerajaan, bangsawan dan warga berbaris menuju rumah Viscount Pendragon, memaksa sepuluh persen penjaga yang ditempatkan di garnisun ibu kota untuk mengatur para penonton.
Viscount Pendragon yang suka berkeliling mungkin tidak pernah membayangkan bahwa rumahnya sendiri akan menjadi daya tarik wisata itu sendiri.

Kerajaan Shiga, Biara di ujung timur Wilayah Kerajaan, Sudut pandang pelayan pelayan pangeran ketiga◇

"PEN, DRAGOOOOOOOOON!"

Di sudut biara yang tertutup, seorang pria yang terlihat seperti orang tua berteriak-teriak di langit-langit yang berdebu.

aku lari ke luar ruangan karena takut akan kegilaan pria itu.
Sebagai pelayannya, mungkin aku seharusnya menenangkannya di sini, tetapi hal yang menakutkan itu menakutkan.

Biarawati yang berlari di koridor dari arah halaman memanggilku.

"T-tunggu, apa yang terjadi dengan Yang Mulia?"
"Ini lebih mengerikan dari yang biasa."

Aku mengangkat alisku pada rasa ingin tahu penonton.

"Astaga! Itu karena kamu membicarakan itu di halaman!"
"Halaman . . . . "
"Tidak ada yang seperti itu–"

Biarawati itu akan mengatakan bahwa mereka tidak membicarakan sesuatu yang aneh, tetapi kemudian dia mengingat hal tertentu dan meletakkan tangannya di mulutnya.

"–Apakah kamu berbicara tentang berita tentang Viscount Pendragon-sama yang memusnahkan raja iblis?"
"Itu tidak memusnahkan, dia membunuh raja iblis."
"Aw ayolah, memusnahkan baik-baik saja."
<TLN: 'Membasmi' di sini biasanya digunakan untuk hama. >

aku menyela obrolan hidup keduanya dan berkata, "Itu dia, itu dia!"

"Yang Mulia menjadi marah karena kalian berdua bergosip."
"Eeh"
"Dia tidak mungkin mendengarnya dari jarak itu."
"Dia melakukan . "

Untuk beberapa alasan burung berisik dan serangga yang biasanya berkicau sampai batas jiwa mereka terdiam hari ini, jadi obrolan dari halaman yang biasanya tidak terdengar hari ini.

"Aduh, maaf soal itu."
"Itu kesalahan, maaf maaf."
"Kami akan membagikan kue madu untukmu."

–Kue madu!

A-apakah kamu dewa!
Memberikan kue madu sebagai permintaan maaf meskipun di biara ketat tentang manisan!

Aku batuk untuk membersihkan tenggorokanku dan mengangguk.

"A-aku tidak punya pilihan."

aku meraba-raba kata-kata aku, tetapi mau bagaimana lagi.
Maksudku, itu kue madu.

Mengabaikan tatapan tawa para biarawati dan jeritan Yang Mulia di belakang, aku pergi ke kamar biarawati dengan gembira.

Karena Yang Mulia masih mencoba melarikan diri ketika aku kembali, aku memberi tahu penjaga biara tentang hal itu dan menikmati malam yang tenang untuk sementara waktu.

aku pikir Yang Mulia akan segera dibawa kembali, tetapi dia tidak ditemukan di mana pun keesokan harinya.
Tampaknya akan butuh waktu lama sebelum aku bisa mendengar nama Yang Mulia – Pangeran Ketiga Sharlick lagi.

Dengan kata lain, hari-hari damai aku akan berlanjut sementara itu.

Update selanjutnya belum diputuskan, tapi sepertinya jadwal bisa kembali normal pada Juli.
Sampai saat itu, aku harus mengerjakan versi bukunya, jadi pembaruannya akan tidak teratur seperti ini sepanjang Juni.
aku minta maaf untuk pembaca yang menantikan versi web, tapi tolong maafkan aku tentang ini.

Selain itu, sebagian besar anime sedang dikerjakan oleh departemen editorial, hanya ada sedikit beban di pihak penulis (aku masih mengawasinya ~)

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar