Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 1: 1

Filed Under: , pada hari Senin, 3 Juli 2017ein zwei

16-1 . Efek Membunuh Raja Iblis

Satou di sini. Entah bagaimana atau lainnya, ada kalanya kamu tidak tahu bagaimana harus bereaksi ketika orang menilai kamu secara berlebihan tidak ada di sana.

"Kita akan mengunjungi Kuil Tenion setelah menyapa raja di ibukota."

Setelah sarapan di Istana Pulau Soliter, aku memberi tahu semua orang rencananya sambil menikmati teh yang dibuat Lulu.

aku ingin bertanya kepada miko kepala Tenion sebelumnya untuk melihat apakah ada cara untuk berkomunikasi dengan para dewa.

“Kalau begitu, kupikir mungkin lebih baik jika pesawat itu turun di mansion Pendragon sekali atau berputar-putar di langit ibukota daripada langsung pergi ke kastil.”

"Mengapa?"

aku bertanya kepada putri Sistina alasannya mengatakan itu.

"Akan lebih baik jika kamu melihatnya sendiri."

Setelah merenung sedikit, dia mengatakan itu sambil berdiri.

Dia mengatakan kepada aku bahwa aku akan mengerti setelah aku pergi rumah Pendragon di ibukota kerajaan, jadi aku lakukan saat perasaan bingung.

"Apa ini?"

Ada kerumunan besar di depan rumah kami.

Melihat lebih dekat, bahkan ada kios.

"Rupanya, semua orang dari mereka datang untuk melihat Satou."

"Aku?"

"Ya, (Demon Lord Slayer) adalah prestasi yang luar biasa."

aku mengerti apa yang coba dikatakan putri Sistina.

Bagaimana aku mengatakan ini, dia memiliki ekspresi yang sangat bangga di wajahnya.

Perasaanku telah mati rasa baru-baru ini, tetapi membunuh raja iblis adalah semacam prestasi besar ya.

aku hanya mencoba membantu Hero Hayato, tetapi tampaknya itu memiliki dampak yang cukup besar.

Sarannya untuk tidak langsung mendaratkan pesawat di kastil mungkin demi menarik para pelancong ini.

"Terima kasih atas saranmu. Sepertinya aku tidak cukup perhatian di sana."

Aku menggambar rute pesawat di kepalaku sambil berterima kasih padanya.

–Pipiru! Piru! Piru!

Saat aku sedang menatap luar jendela sambil berpikir, zamrud hijau burung berbulu itu berkicau dengan angkuh tampilan sebelum aku tahu itu.

"Hisui, sudahkah kamu memberi tahu Yang Mulia sebelumnya?"

–Pi! Pirupi! Piru!

Hisui mengalihkan pandangannya dan berkicau seolah membuat alasan.

Hisui adalah putri burung Doris, adik perempuan putri Sistina dari ibu yang sama, dipelihara, tetapi berubah menjadi (Burung Dewa) karena insiden tertentu dan akhirnya sering mampir ke sini.

Aku akan membawa Hisui bersamaku ke kastil dan mengembalikannya.

"Nama aku Sisusosu, komandan unit Pertahanan Udara Ibukota Kerajaan. aku sangat senang bisa melayani Yang Mulia Pendragon dearimasu."

Satu unit yang terdiri dari sepuluh manusia burung muncul ketika kapal udara kami berkeliling di sekitar ibu kota.

Mereka mengatakan kepada aku bahwa mereka datang untuk memimpin kami ketika aku bertanya kepada mereka di geladak.

"Aku ingin menuju kastil setelah berkeliling ibukota, apa tidak apa-apa?"

"Ya tuan! Tentu saja dearimasu! Orang-orang ibukota kerajaan telah datang ke Pendragon Mansion setiap hari dengan harapan bisa melihat Pendragon yang mulia, mereka akan senang jika Yang Mulia melambaikan tangan kepada mereka dari geladak dearimasu."

Orang ini berbicara sangat kaku.

Dan dia berkeringat deras meskipun dia seorang birdman, mungkin dia gugup?

"Mengerti, kita akan melakukannya. Tolong pimpin jalannya."

"Ya pak! Sisusosu ini akan mempertaruhkan nyawanya untuk menyelesaikan misi ini dengan baik!"

Tidak tidak, kamu melebih-lebihkan.

kamu tidak harus mempertaruhkan hidup kamu hanya untuk memimpin jalan.

Ketika pesawat kami melintasi tembok luar ibu kota, begitu banyak tentara yang sepertinya akan jatuh telah berkumpul di atas tembok, melambaikan tangan kepada aku.

Karena mereka meneriakkan nama Pendragon, mereka mungkin menyambut kami.

Dan ketika kita telah menyeberangi instalasi militer–

""PENDRAGON""

–Aku mendengar suara orang banyak yang memanggil nama rumahku dengan volume yang memekakkan telinga.

Suaranya agak kabur karena banyak orang menelepon, tetapi sangat keras aku curiga itu mengguncang seluruh pesawat.

Sorak-sorai menjadi lebih keras ketika aku melambaikan tangan.

aku melihat beberapa orang pingsan di dalam kerumunan, jadi aku diam-diam mendukung mereka dengan (Tangan sihir).

(Arisa, bisakah kamu membawa semua orang yang membantu penaklukan raja iblis ke sini.)

(OKE . )

aku menggunakan Telepon untuk memanggil gadis-gadis yang sedang menunggu di Istana Pulau Soliter untuk datang ke sini.

"Oh, guaratto~?"

"Nodesu yang luar biasa! Semua orang memanggil nama Guru nodesu!"

Mata Tama dan Pochi berbalik dan mereka membalas sorakan penonton.

Sepertinya melambaikan tangan tidak cukup bagi mereka, karena mereka berlari di atas pegangan tangan sambil mengibaskan ekor mereka dengan berdengung.

"Ini terasa agak memalukan."

“Buka dadamu Lulu. Ini adalah bukti betapa hebatnya prestasi yang telah kita capai.”

"Itu benar desuwa! Belum pernah sejak berdirinya Kerajaan Shiga, seseorang selain pahlawan dan pelayan mereka pernah membunuh raja iblis. Ini adalah prestasi yang sangat hebat desuwayo!"

Lady Karina yang sangat bersemangat bergabung dalam percakapan Lulu dan Liza.

Heran jika alasan mengapa ketegangannya naik ketika itu tentang pahlawan adalah karena pengaruh ayahnya pahlawan cinta.

"Tuan, berharap rotasi di atas panti asuhan."

Nana menarik lengan bajuku dengan wajah tanpa ekspresi.

"Baik olehku, apa pun yang kamu suka di sana?"

“Kepadatan organisme muda tebal, sangat lucu.”

" . . . Jadi begitu . "

Sepertinya itu preferensi pribadi Nana.

Karena kita tidak benar-benar terburu-buru, aku membiarkan pesawat itu berputar di atas panti asuhan sekali.

Dan karena Nana terlihat puas, layanan sebanyak ini baik-baik saja kan.

"Mwu, telinga sakit."

Mia mengeluh sambil menutup telinganya.

Mia cemberut sebentar, tetapi kemudian dia menenangkan diri dan mulai menyanyikan lagu heroik.

Meskipun dia tidak suka kebisingan, sepertinya dia tidak membenci suara-suara yang memuji kita sendiri.

"Tapi sungguh, kami sangat populer."

–Pipiru! Piru! Piru!

Untuk beberapa alasan, Hisui menjawab sambil dengan angkuh membusungkan dadanya ke Arisa yang mengagumi.

Rupanya, Hisui berpikir seperti itu tentang dirinya sendiri.

–Chui.

Sebelum aku tahu itu, Chuufat dan tikus bijak lain juga melambaikan tangan mereka di atas pegangan.

Di mana mereka menyelinap ke sini.

aku menikmati langit ibukota kerajaan sambil tersenyum kecut.

"Uwaah, itu terlihat luar biasa."

"Parade~?"

"Semuanya berkilauan nodesu."

"Nn, resepsi."

Rombongan pemuda terkejut dengan tontonan di depan mata mereka.

Setelah mengitari langit ibu kota kerajaan, unit manusia burung digantikan dengan Penunggang Wyvern dalam perjalanan ke istana kerajaan.

Kami mengikuti mereka ke halaman di dalam kastil.

Knights Kudus dan Royal Guard Knights di menyilaukan armor, dan pegawai dan wanita pengadilan dalam gaun upacara berdiri di baris di sana.

Seolah-olah mereka sedang menyambut tamu negara.

Ketika kapal udara mendarat dan jalur naik diturunkan, aku mendengar pertunjukan langsung dari belakang para ksatria.

Sepertinya ada orkestra di belakang mereka.

aku berjalan dengan gadis-gadis di karpet yang tersebar di halaman, lalu aku melihat wajah yang akrab ketika gerbang depan dibuka.

"aku telah kembali dari tugas, Yang Mulia Soltrick."

"Umu, kerja bagus kembali, Viscount Pendragon."

aku terkejut melihat pangeran pertama Soltrick datang menemui kami karena suatu alasan.

aku sudah tahu bahwa perdana menteri, putri Sistina dan Heim-shi Shiga Eight Sword ada di belakangnya karena aku telah menandai mereka, tetapi aku tidak memberi penanda pada pangeran.

Karena putri Sistina seharusnya tinggal di kastil ibukota kerajaan, dia telah kembali ke kamar pribadinya ketika pesawat kami memasuki langit ibukota.

Hikaru dan kursi pertama Shiga Delapan Swords, Zeff Julberg yang (Maksum) yang berdiri di ruang penonton dengan raja.

"Guru hebat nanodesu."

"Hei~?"

Pochi dan Tama dengan ringan melambaikan tangan mereka ke Heim-shi.

Heim tidak bereaksi – tidak, sudut mulutnya sedikit terangkat, jadi dia tampaknya tidak membenci keduanya setidaknya.

Beberapa dari para ksatria yang berada di garis gemetar sambil mengalihkan wajah mereka, mereka tampaknya tidak tahu dia bisa membuat wajah itu.

Un, lakukan yang terbaik untuk menanggungnya.

Ketika pangeran Soltrick berjalan di sampingku dengan ramah, tatapan cemburu dari beberapa pembantu dekatnya agak menjengkelkan.

Aku tidak akan membawa pangeranmu pergi, jadi berhentilah dengan tatapan itu.

Kami berjalan melewati lorong dan berpisah dari mereka di depan pintu tebal yang menuju ke ruang audiensi.

Dua senior yang ksatria penjaga kerajaan mengenakan upacara baju besi lengkap berdiri di depan pintu tertutup, melintasi halberds mencolok mereka.

Ketika suara seperti bel terdengar dari dalam pintu, keduanya menarik tombak mereka dan berbalik ke arah kami.

Empat halaman mendorong pintu terbuka di belakang mereka.

"Wakil Menteri Kementerian Pariwisata, Viscount Pendragon, masuk."

aku menjawab dengan busur diam dan melangkah ke dalam ruang audiensi.

Karena tempat aku sebelumnya agak redup, cahaya yang mengalir dari langit-langit sedikit menyilaukan mata aku.

Pandanganku kembali normal dalam sekejap berkat skill Light-Adjustment.

Raja dan Hikaru sudah duduk di singgasana di dalam ruang penonton, tiga adipati dan menteri kabinet yang berdiri di pinggir jalan ke takhta.

Keluarga kerajaan, perdana menteri, dan setiap Pedang Delapan Shiga tampaknya juga hadir.

Biasanya, raja akan masuk sesudahnya, tetapi untuk beberapa alasan dia sudah duduk di sini hari ini.

"Uwah, banyak orang hebat di sini."

aku mendengar volume rendah Arisa bergumam.

Karena aku tidak bisa melihat ke belakang, aku menggunakan sihir ruang (Distant View) untuk melihat di balik, tampak seperti gadis-gadis semua gugup.

Aku menggerakkan tanganku ke belakang untuk memberi isyarat kepada mereka (Tenang).

Gadis-gadis dan aku berlutut ketika kami sampai di depan dua takhta tempat raja dan Hikaru duduk.

Kalau dipikir-pikir, Hikaru yang diperlakukan sebagai Duchess sedang duduk di singgasana, apa tidak apa-apa?

Meskipun karena mereka tidak menyembunyikan fakta bahwa dia adalah Raja Leluhur dan tiga adipati dan bangsawan lainnya tampaknya tidak keberatan, kurasa memang begitu.

"Tuan Pendragon, angkat wajahmu."

Aku mengangkat wajahku atas perintah raja.

Raja tidak mengenakan pakaian biasa tetapi pakaian upacara yang biasanya disediakan untuk upacara penobatan.

"Mengingat pencapaian besar yang telah kamu lakukan–"

Meringkas pidato panjang lebar raja, tampaknya, dia meningkatkan gelar bangsawan dan posisi aku sebagai hadiah untuk membunuh raja iblis, dan aku juga diberikan harta dan beberapa hak istimewa.

Adapun bagian gelar bangsawan, aku akan menjadi seorang earl, Earl Muno, atasan langsung aku, akan menjadi seorang marquis, Liza akan menjadi viscount kehormatan, dan Lady Karina dan gadis-gadis lain akan menjadi baroness kehormatan.

Mengangkat gelar bangsawan kami segera seperti ini tanpa menunggu Konferensi Kerajaan dalam dua bulan adalah pengecualian khusus untuk layanan terhormat aku.

Posisi aku naik dari Wakil Menteri Pariwisata menjadi Menteri.

Menurut raja, negara-negara yang cepat dengan intel mereka telah mengirim surat menyambut kunjungan aku.

Harta itu adalah benda bersejarah, tetapi kebanyakan dari mereka terkait dengan Leluhur Raja-sama, jadi itu tidak terlalu berharga. Hikaru sendiri tetap bersama kita.

aku mendapatkan dua hak istimewa.

Salah satunya adalah hak istimewa perdagangan yang terkait dengan bahan makanan dan rempah-rempah–terutama pembebasan pajak.

Yang lainnya adalah hak untuk membentuk ordo ksatria, entah untuk apa ini.

aku tidak berencana untuk memiliki pasukan militer swasta, jadi nanti mungkin tidak akan pernah digunakan.

Menurut marquis Kelten, yang memiliki hubungan kuat dengan militer, para ksatria yang telah mendengar tentang itu sebelumnya mengganti baju besi mereka dengan yang baru dengan harapan bisa masuk ke dalamnya, bengkel pandai besi di ibukota saat ini sedang dalam kecepatan penuh.

aku harus menyebarkan berita bahwa perintah ksatria tidak terjadi sebelum pandai besi mati karena terlalu banyak bekerja.

Korban dari mars kematian lebih baik ditinggalkan di duniaku yang dulu.

"Earl Pendragon, yang terhormat memanggilmu."

Setelah keluar dari penonton yang melelahkan secara mental, seorang pria muda yang mengenakan pakaian halaman memanggil aku.

Menurut tampilan AR, dia tampaknya adalah halaman pangeran Soltrick.

"Siapa itu?"

"Kamu akan lihat sendiri."

Sungguh sikap yang blak-blakan.

Halaman itu mulai berjalan seolah-olah wajar bagiku untuk mengikutinya.

Un, aku tidak suka tipe ini.

"Semuanya, pergilah ke tempat Yang Mulia Sistina berada."

"Bukankah lebih baik jika kamu bersamaku atau Liza-san?"

"Tidak apa-apa, sepertinya yang menelepon adalah pangeran pertama."

aku mengatakan itu kepada Arisa yang khawatir dan yang lainnya.

"Apa yang kamu lakukan! Yang Mulia sedang menunggu!"

Halaman yang melihat aku tidak mengikutinya berlari kembali dan membuat ulah.

Dia sangat kehabisan napas.

Sepertinya dia telah berjalan cukup jauh.

"Ada apa dengan nada bicaramu, kamu hanya seorang pelayan terhadap Yang Mulia sang earl."

Liza membalas dengan memukul kuat ujung tombak sihirnya ke lantai.

Halaman itu meringkuk ketika dia melihat ekspresi marahnya.

"D-demi manusia rendahan–"

Halaman itu sepertinya tidak bisa memaafkan dirinya sendiri untuk itu, dan menghina Liza sambil menggertak dengan suara gemetar.

"Ara? Seorang pelayan biasa yang bahkan bukan bangsawan berani menghina Viscount Kishresgalza? Kita seharusnya diizinkan untuk memberinya hukuman di sini bukan?"

"Hukuman~?"

"Ayo lakukan seperti, zunbararin, nodesu!"

Tama dan Pochi menjulurkan Magic Edge seukuran pedang satu tangan dari jari mereka.

Senyum mereka terlihat jahat.

Halaman menjadi pucat dan berkeringat deras.

"Apa yang kamu lakukan, Quonz!"

Seorang pria yang mengenakan pakaian Ksatria Suci muncul di lorong.

Dia tampaknya menjadi salah satu pengikut pangeran pertama juga.

Tama dan Pochi langsung menghapus jari Magic Edge.

"Bodan-sama!"

Halaman yang menemukan sekutu pulih dan menempel padanya.

"Jangan sentuh aku bodoh!"

Ksatria suci yang dengan dingin mengibaskan halaman itu membungkuk ringan dan membuka mulutnya.

"Yang Mulia Pendragon, aku mohon maaf atas kekasaran orang ini. Yang Mulia Soltrick sedang menunggu, izinkan aku untuk menemani kamu."

Dia mengatakannya seperti permintaan, tapi itu benar-benar perintah.

aku tidak akan menolak jika saja mereka bertindak seperti ini sejak awal.

Lagipula aku tidak membenci pangeran pertama Soltrick, dan dia adalah kakak laki-laki putri Sistina.

"Aku akan pergi kalau begitu."

Aku melambaikan tanganku kepada para gadis dan pergi dengan ksatria penjaga kerajaan menuju salon tempat pangeran pertama sedang menunggu.

"Selamat, Earl Pendragon."

"Terima kasih banyak, Yang Mulia Soltrick."

Pangeran pertama Soltrick menyambut aku dengan penuh senyuman dan mengundang aku untuk duduk di sampingnya.

Ksatria penjaga kerajaan memberi tahu pangeran tentang masalah itu sebelumnya dan dia dengan singkat mengabaikan halaman Quonz-kun.

Sudah lama sejak terakhir kali aku melihat pemecatan kering dalam masyarakat feodal.

aku berdoa agar dia tidak memiliki kebencian yang tidak dapat dibenarkan terhadap aku.

"–Aku tidak pernah berpikir kamu akan menaklukkan Raja Iblis bersama dengan pahlawan."

Ups, sepertinya percakapan berlanjut saat aku sedang mengenang.

aku harus mendengarkannya dengan baik karena hanya melontarkan komentar acak sepertinya akan buruk di sini.

"Aku hanya bertindak sebagai pendukung untuk Pahlawan-sama dan pelayannya."

"Itu cukup untuk disebut Demon Lord Slayer. Aku tahu bahwa kamu berteman dengan pahlawan, tapi kurasa itu tidak cukup bagi putri kekaisaran Saga Empire untuk mengenalimu."

Apakah aku pernah memberi tahu mereka bahwa aku adalah teman Pahlawan Hayato?

–Tidak ingat pernah melakukannya.

Bukannya aku menyembunyikannya, jadi aku tidak keberatan.

"aku melakukan beberapa pembicaraan pribadi dengan Yang Mulia. aku akan mengambil alih takhta dalam waktu lima tahun. Mulai tahun ini, aku secara bertahap akan bertanggung jawab atas pekerjaan Yang Mulia."

Hmm, harus menanggung nasib negara besar di usia 32 terdengar berat.

aku akan membantu kamu dari bayangan.

“Dan, personel yang cakap dibutuhkan untuk stabilitas takhta.”

–Setuju .

Mengamankan personil mampu itu kunci kemenangan di Romance of Three Kingdoms dan (The Ambisi Akechi Mitsuhide.)

"Sebagian besar menteri saat ini dan bangsawan dari faksi Duke Bishtal telah bersumpah untuk mendukung aku."

Pangeran berhenti di sana dan menatapku dengan kuat.

Wajahnya terlihat seperti dia ingin aku juga menebak sesuatu.

"Kamu, setelah Yang Mulia pergi sejauh ini–"

"Berhenti . "

Pangeran menghentikan salah satu pengikutnya yang berdiri dan memelototiku.

"Tuan Pendragon, jadilah punggawa aku. Tinggalkan sisi Marquis Muno dan berada langsung di bawah aku. Tentu saja, aku menjanjikan ketenaran lebih lanjut setelah kamu menjadi punggawa langsung aku."

"aku sangat tersanjung, namun, tuanku hanya satu, Yang Mulia Muno. aku harus menolak tawaran kamu."

Pangeran yang sungguh-sungguh membeku sambil melihat diambil kembali.

aku minta maaf untuknya, tetapi bagi aku pribadi, Marquiss Muno adalah bos yang ideal.

"kamu bajingan!"

"Undangan langsung dari Yang Mulia!"

"Kamu berniat memberontak melawan Kerajaan Shiga–"

Para pengikut berdiri dengan wajah merah di depan sang pangeran.

Para bangsawan muda yang sering berdarah panas ini bahkan hampir mencabut rapier mereka.

"Hentikan."

Pangeran menghentikan ajudannya dengan suara tegas.

Dia menunggu ajudannya untuk menyarungkan pedang mereka dan duduk, dan berbalik ke arahku.

"Sejujurnya, aku tidak pernah berpikir bahwa kamu akan menolak."

Pangeran berbicara dengan wajah terkejut.

Dari sudut pandang aku, logika berpikirnya bahwa aku akan setuju dengan itu adalah yang aneh.

"Apakah kamu pikir aku tidak layak menjadi raja?"

"Tidak . "

Menurut perdana menteri dan Hikaru, dia tampaknya jauh lebih mampu daripada Raja Shiga saat ini setelah penobatannya.

"Lalu mengapa?"

"Aku tidak menginginkan ketenaran."

aku yakin aku sudah mengatakan ini ketika aku bertemu dengannya untuk pertama kalinya saat itu.

"Apakah kamu benar-benar mengatakan itu, setelah menjadi seorang earl pada usia itu dan bahkan seorang menteri?"

Pangeran tampak tercengang mendengar apa yang aku katakan.

Maksudku, aku tidak menginginkan keduanya.

Memberitahunya bahwa sepertinya itu hanya akan memperburuk situasi, jadi aku menepisnya dengan senyum samar seperti orang Jepang.

"Aku mengerti. Jika kamu tidak ingin menjadi bawahanku, jadilah temanku saja."

aku akhirnya bisa setuju dengan pangeran.

Bagaimanapun, dia adalah kakak laki-laki putri Sistina, aku bisa memberikan OK sebanyak yang dia inginkan jika itu hanya menjadi teman.

"Aku akan mengunjungi Duke Oyugock cepat atau lambat. Hadir sebagai temanku kalau begitu."

"Dipahami . "

Itu bukan cara untuk berbicara dengan seorang teman.

Karena dia dididik untuk menjadi calon raja dari sebuah kerajaan besar, ini mungkin sikapnya yang biasa.

"Kalau begitu, Bodan akan menghubungimu setelah jadwalnya ditetapkan."

Pangeran meninggalkan tempat duduknya setelah mengatakan itu.

Pangeran akan pergi bersama para pengikutnya, tetapi kemudian dia tampak seperti mengingat sesuatu dan berbalik.

"Aku akan menghadiri upacara pernikahan adik perempuanku. Beri tahu tanggalnya kepada ajudan kepalaku."

Setelah mengatakan itu secara sepihak, dia meninggalkan salon.

Dengan upacara pernikahan adik perempuan, apakah dia berbicara tentang aku dan putri Sistina?

Itu mengingatkan aku, hanya ada dua bulan sebelum batas waktu satu tahun berlalu.

Raja juga tidak mengatakan apa-apa tentang itu, mungkin hal tentang aku menjadi tunangan sang putri adalah lelucon.

aku meninggalkan salon sambil melarikan diri dari kenyataan seperti itu.

"" "Yang Mulia Pendragon! Biarkan aku bekerja di bawah kamu sebagai punggawa!"""

"Earl-sama! Silakan datang ke pesta dansa di rumahku!"

"""Kyaa, Satou-sama!!"""

Pejabat sipil dan militer, bangsawan yang mengenakan pakaian mahal, dan dayang serta pelayan yang tampak percaya diri dengan sosok mereka sedang menunggu di luar salon.

Berurusan dengan mereka sepertinya akan sangat melelahkan, jadi aku sepenuhnya membuka Senyum Jepang, memberi tahu mereka, "aku memiliki beberapa urusan mendesak yang harus dilakukan, permisi."

"" "Yang Mulia Pendragon! Biarkan aku bergabung dengan ksatriamu!"""

"A-aku bisa menggunakan magic edge! Izinkan aku untuk bergabung dengan Yang Mulia Mithril Knights!"

Aku mengambil giliran di sebuah bagian, dan sekarang ksatria suci dan ksatria dari wilayah kekuasaan lain, semua orang, membanjiri aku.

Mereka semua memiliki mata merah, mereka agak menakutkan.

Bahkan ada seseorang yang secara sewenang-wenang memutuskan nama ordo ksatria di antara mereka.

"Ambil~?"

Aku menoleh ke arah suara di samping dan bertemu mata dengan Tama yang muncul dari bayangan di lantai lorong sempit yang dimaksudkan untuk digunakan pelayan.

aku melompat ke bayangan Tama pada saat yang sama aku pergi ke lorong sempit, pindah ke rumah aku di ibukota kerajaan.

Aku melemparkan diriku ke sofa di kamar pribadi dan menghela nafas.

"Kamu menyelamatkanku . "

"Jangan khawatir bahagia~?"

Aku menepuk kepala Tama yang meringkuk di pangkuanku dan berterima kasih padanya.

Efek dari (Demon Lord Slayer) cukup besar.

aku merasa bahwa mungkin perlu beberapa saat sebelum aku dapat mengunjungi Kuil Tenion ibukota dan bertanya tentang cara berkomunikasi dengan para dewa.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 7/9

● Untuk orang yang tidak dapat mengingat pangeran pertama Soltrick, silakan lihat (13-23. Hasil Pesta Teh)

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar