Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 11:11

pada Senin, 28 Agustus 2017ein zwei

16-11 . Dibalik Upacara (2)

"Apakah Artileri Sihir anti-udara dan ballista masih belum siap!"

“Unit Birdkin, unit wyvern, lepas landas secara bergantian. Ambil formasi di udara.”

"Ganti perlengkapan unit golem dengan yang anti udara!"

"Pasukan penyerang akan datang! Pastikan bahwa unit tongkat api dan unit prajurit sihir ditemani oleh peleton pengawal!"

Penyihir angin mengirimkan instruksi dari ruang kendali kastil kadipaten.

Duke berikutnya yang memegang otoritas sebagai proxy penguasa wilayah muncul di ruang kontrol.

"Beri aku pembaruan status."

"Sebuah kapal perang udara skala besar siap tempur telah muncul dari udara tipis di langit di atas ibukota kadipaten."

"–Muncul?"

Sebuah kapal perang udara besar diproyeksikan di cekungan yang diletakkan di depan adipati berikutnya.

Bentuk kapal yang tampak organik dalam warna ungu dan hitam meninggalkan kesan yang tidak menyenangkan bagi siapa pun yang melihatnya.

"Menurut laporan dari tentara di menara pengintai, tiba-tiba muncul di langit di atas ibukota kadipaten."

"Bukan di tepi luar ibu kota?"

"Ya . "

Duke berikutnya mengerutkan alisnya dengan ragu untuk mendengar laporan itu.

Jika itu muncul tepat di luar ibukota kadipaten, maka itu mungkin menggunakan sihir cahaya untuk menyembunyikan dirinya sendiri, atau bersembunyi di awan menggunakan sihir air sebagai penjelasan yang mungkin, tapi tidak mungkin kapal perang udara sebesar itu bisa muncul entah dari mana. tengah ibukota tanpa dia, wakil tuan, memperhatikan.

Satu-satunya cara itu bisa menyelinap melalui penghalang yang dipasang oleh City Core dan menyerang tanpa proxy tuan tidak menyadarinya adalah melalui sihir bayangan atau sihir luar angkasa, namun, seharusnya tidak mungkin sihir manapun untuk memindahkan kapal perang udara sebesar itu di udara. .

Paling tidak, adipati berikutnya tidak dapat memikirkan siapa pun yang mampu melakukan hal itu.

"Kapal siapa itu?"

"Afiliasi tidak diketahui–"

"Perhatikan baik-baik bodoh. Mereka memiliki bendera kelompok raja iblis (Wings of Liberty) dan bendera (Golden Wild Boar King) dikibarkan."

Orang yang menyela adalah seorang bangsawan yang tampak maskulin berusia sekitar empat puluh tahun.

Kemunculan kepala Rumah Tangga Earl Bobi saat ini yang pernah dimanipulasi oleh pengikut raja iblis (Wings of Liberty), Earl Keon Bobi mengumpulkan tatapan penuh permusuhan kepadanya.

Para ksatria adipati dengan acuh tak acuh mengubah posisi mereka untuk melindungi wakil tuan.

"Dengan kata lain, kamu memandu kapal perang udara itu di sini bukan!"

"Apakah ini saatnya untuk terlibat dalam omong kosong, Tuan Houen."

Orang yang menyuarakan kecurigaan orang-orang di sekitarnya dengan keras adalah anak sah Earl Houen.

Earl Keon Bobi tidak mengindahkannya dan menganggapnya sebagai omong kosong.

"Berhenti, Tuan Houen. Pahlawan Nanashi sendiri telah menjamin Keon-dono tidak bersalah."

Dengan kejengkelan dalam suaranya, adipati berikutnya memperingatkan keduanya yang telah membentuk suasana berbahaya di antara mereka.

Bagian (Dijamin oleh Hero Nanashi) berasal dari daftar anggota (Wings of Liberty) yang diberikan Hero Nanashi kepada adipati.

"Namun . . . "

"Jika kamu mau, aku tidak keberatan menyentuh Batu Yamato di kastil ini sekali lagi?"

Melihat Sir Houen tampak tidak puas, Earl Keon Bobi menyarankan cara mudah untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah sambil tersenyum sinis.

Karena itu adalah tindakan yang sangat memalukan bagi seorang bangsawan.

"Tidak perlu. Lebih penting lagi, kita harus berurusan dengan pesawat itu sekarang."

"Setuju. Yang Mulia, kita tidak boleh membiarkan pesawat itu mendekat ke sini. Kita harus menghancurkannya sebelum mendekati kastil kadipaten."

Earl Keon Bobi mengusulkan tindakan ekstrem dalam jawabannya kepada adipati berikutnya.

"Apakah kamu menyarankan agar kita menembak jatuh kapal perang udara besar tepat di atas ibukota kadipaten?"

Melakukan itu di tengah ibukota kadipaten yang penuh sesak tidak diragukan lagi akan menghasilkan banyak korban.

"aku. Namun, itu adalah tindakan terbaik kami. Buat Yang Mulia melupakan modus operandi (Wings of Liberty)."

"… Tanduk pendek!"

Sebelumnya, sekelompok orang percaya raja iblis (Wings of Liberty) yang menghidupkan kembali (Raja Babi Hutan Emas) di bawah ibukota kadipaten meneror pangkat seorang duke dengan menggunakan barang-barang jahat yang disebut Tanduk Pendek dan Tanduk Panjang untuk mengubah manusia menjadi iblis yang lebih rendah dan menengah.

Earl Keon Bobi berpikir bahwa kapal perang udara besar bukan hanya kapal tempur, tetapi juga kapal perang serbu yang berisi iblis di dalamnya.

"Katakan padaku lokasi kapal perang itu!"

"Itu akan segera mencapai langit di atas arena."

Seorang penyihir angin menjawab pertanyaan adipati berikutnya.

Arena berada di antara ruang tamu rakyat jelata dan bangsawan.

Itu adalah lokasi yang optimal jika mereka ingin meminimalkan kerusakan manusia.

"Kapal perang udara besar telah membuat langkah baru! Artileri sihir besar yang dipasang di haluannya telah mulai beroperasi."

Cekungan yang menunjukkan kapal perang udara besar dicat putih pada saat yang sama dengan laporan itu.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Pesawat besar siapa itu? –Tidak seperti aku perlu berpikir dalam-dalam."

Yang melihat ke pesawat hitam besar di langit dari balkon kastil kadipaten adalah seorang wanita dari rumah tangga adipati, dan mantan pelayan pahlawan, Lady Ringrande.

"Ringrande-sama?"

"I-ini mengerikan."

Seorang pejabat sipil dan seorang pelayan yang dia dorong keluar dari balkon terkejut.

Lady Ringrande tidak membuang waktu untuk memperingatkan mereka saat dia mengeluarkan tongkat panjang dari kantong sihirnya dan mulai mengucapkan mantra.

Sepertinya dia mengenali kapal perang udara besar itu sebagai musuh hanya dengan satu pandangan.

Itu sudah memotong Wyvern Rider menggunakan sinar misterius sejak awal, jadi itu benar.

"■■ Boost Magic, Manipulate Mana, Link Mana Line, dan sementara aku melakukannya, obat penguatan sihir khusus–"

Lady Ringrande menggunakan keterampilan penguatan sihir berturut-turut dan bahkan meminum obat langka yang diperolehnya dalam perjalanannya dengan pahlawan untuk meningkatkan sihirnya.

Jika itu masa lalunya, dia akan menggunakan Jimat dari Dewa Parion tanpa ragu sedikit pun.

Namun, dia tidak memiliki Jimat itu sekarang karena dia bukan pelayan pahlawan lagi.

"Oooh, gelombang mana yang menakjubkan."

"Cantik sekali . "

Kesan antara seorang pejabat yang telah menjalani pelatihan sihir dasar dan seorang pelayan yang tampaknya tidak berbeda meskipun mereka melihat hal yang sama.

Adegan dari Wyvern Riders dan unit Artileri Sihir di darat yang menyerang kapal perang besar terbentang di depan mata Lady Ringrande, tetapi penghalang sihir yang melindungi kapal sangat besar, dan tidak ada serangan mereka yang tampaknya efektif.

Kapal perang udara besar terus maju dan mencapai langit di atas arena.

Dan kemudian, busurnya mulai diwarnai dengan cahaya yang tampak tidak menyenangkan.

"Ringrande-sama, kapal musuh adalah!"

"O-oh tidak! K-kita harus lari!"

Pelayan yang panik mengulurkan tangannya ke arah Lady Ringrande.

Pejabat sipil yang melihat itu mengalami kram di wajahnya.

Jika dia menghalangi mantra sihir tingkat lanjut Lady Ringrande setelah sihirnya ditingkatkan sebanyak ini, semburan besar mana yang kehilangan target mereka jelas akan menyerang mereka sebagai gantinya.

Sebuah tangan putih ramping menjulur ke arah tangan Lady Ringrande yang memegang tongkat panjang– .

"Hubungi ksatria kerajaan!"

"Cepat dan evakuasi para peneliti!"

Hangar ibukota kerajaan dalam kebingungan karena Holy Shell Mobile Armor telah dibajak oleh seseorang.

Karena itu, satu-satunya yang mengkhawatirkan putri Earl Muno, Karina, yang mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan nyawa para peneliti dan terkubur di bawah perancah dan rangka baja, adalah teman-temannya.

"Karina-sama…"

"I-itu benar! Kita harus menyelamatkan Karina-sama!"

Zena-sama menenangkan diri ketika dia mendengar putri Sistina bergumam dan mengatakan yang sudah jelas.

"Tunggu, Zena. Lihat itu!"

Sebuah bayangan hitam bergerak di balik awan debu.

"Apakah itu, Karina-sama?"

"… Sepertinya tidak."

Humanoid yang tampak aneh yang terbuat dari rangka baja dan puing-puing muncul di balik awan debu.

Mereka dengan canggung menyeret kaki mereka di lantai hanggar seperti baju besi atau kerangka hidup.

Salah satu dari mereka mengulurkan tangannya ke salah satu peneliti yang terlambat untuk melarikan diri – dan memukulinya sampai mati.

"T-tidak …"

"Sepertinya ini bukan waktunya bagi kita untuk hanya menonton. Ayo, golem–"

Putri Sistina mengambil tongkat konduktor dari tas ajaibnya dan mengayunkannya.

Zena keluar dari kantor hanggar untuk menghentikan tindakan barbarisme humanoid.

"Tinggal di pedangku–Magic Edge."

Zena mengenakan belati paduan mithril yang dia ambil dari tas ajaibnya dengan tepi sihir.

Satou telah mengembalikan pedang suci eksklusifnya (Wind Dagger) yang dia gunakan selama insiden Hukuman Ilahi, tapi sepertinya dia tidak akan menggunakannya karena dia tidak bertarung sebagai Silver Knight Air sekarang.

Zena menebas humanoid aneh dengan satu pukulan.

"A-menakjubkan."

"Terima kasihku ksatria-sama."

"–Dia sangat manis . "

Para peneliti yang dia selamatkan mengucapkan terima kasih.

Ada yang aneh di antara mereka, tapi itu pasti karena kecantikan Zena-san yang sopan.

"Tolong semuanya, cepat dan evakuasi!"

Zena-san berteriak dengan putus asa pada para peneliti yang terus berlama-lama.

Humanoid aneh bereproduksi lebih cepat daripada yang bisa dikalahkan Zena-san.

"Biarkan saja kentang goreng kecil itu dan kalahkan tubuh utama!"

"Prof, kita harus cepat dan kabur!"

Prof Jahad dari Echigoya Firm berteriak kepada Zena-san.

Bawahannya, bocah Aoi menarik jubah putihnya saat prof menolak untuk pergi.

"Tapi tubuh utama …"

Sepertinya ide menyerang harta nasional, Holy Shell Mobile Armor bahkan tidak terlintas di benaknya.

Sesuatu yang lain mulai bergerak ketika Zena-san berulang kali memotong humanoid sambil merasa bermasalah.

"Mu, apakah itu yang baru?"

Prof Jahad bergumam ketika dia melihat ksatria granit muncul dari tanah hanggar satu demi satu.

"Zena! Serahkan kentang goreng kecil pada golem dan bidik tubuh utama!"

"Lalu, ini milik Yang Mulia?"

Zena memahami situasi saat dia melihat Putri Sistina berteriak dari pintu kantor.

Zena menyerahkan pertempuran kepada pasukan golem putri Sistina dan terbang di udara dengan sihir terbang yang dilantunkan.

Bagian tengah dan mata Holy Shell Mobile Armor hanya berkedip, tidak bergerak sama sekali dari tempatnya.

Seseorang yang telah mencuri dan menaiki Holy Shell Mobile Armor ini mungkin tidak mengerti bagaimana cara mengemudikannya.

"… Palu Udara."

Keistimewaan Zena, palu udara mengguncang tengkorak Holy Shell Mobile Armor.

Namun, tampaknya pukulan itu tidak memberikan kerusakan nyata.

"Itu tidak berhasil. Lalu bagaimana dengan sihir angin tingkat lanjut–■■■■■ …."

Zena mulai bernyanyi.

Tampaknya merasakan krisis, salah satu jari Holy Shell Mobile Armor sedikit bergerak.

(Sialan kau cacing.)

Suara pria yang memprovokasi bergema dari Holy Shell Mobile Armor.

Yang memegang kendali sepertinya telah menekan tombol untuk speaker eksternal saat dia meraba-raba.

Cahaya mana memancar dari lengan dan kaki Holy Shell Mobile Armor, menandakan permulaannya–.

"Dosseiii, desuwa!"

Puing-puing perancah dan rangka baja yang ada di kaki Holy Shell Mobile Armor terhempas dengan teriakan semangat.

"–Ya ampun, Karina-sama."

Putri Sistina yang melihat pemandangan dari ruang kantor bergumam seolah dia benar-benar melupakannya.

Anugrah satu-satunya yang menyelamatkannya mungkin adalah Zena-san yang terlihat lega di udara.

(Uwoo)

Pilot dikejutkan oleh puing-puing terbang di kakinya dan maju selangkah.

Sebuah bayangan jatuh di atas Karina dengan kedua tangannya terangkat ke udara.

"Nyu?"

Tama yang menghadiri kuliah sambil menahan rasa lapar di ruang kelas sekolah masa kanak-kanak kerajaan mengangkat wajahnya.

"Ada apa nodesu?"

"Nyuu, ada yang terasa aneh?"

Tama memiringkan kepalanya ke samping atas pertanyaan Pochi.

Shiro yang duduk di sebelah Tama menyodok sisinya.

"Tama, dari China-sama."

"Senkyu~?"

"Baunya manis nanodesu."

Dia menerima semacam benda bulat kecil yang dibungkus kertas.

Tama membuka kertas itu dan menemukan sebuah permen kecil, kertas itu ditulis dengan "Beruanglah dengan ini sampai makan siang" dengan tulisan tangan yang kekanak-kanakan namun rapi.

Saat Tama akan memasukkan permen ke dalam mulutnya, dia melihat Pochi yang meneteskan air liur di tepi pandangannya.

Tama secara refleks menghentikan tangannya dan melihat permen dan Pochi seolah membandingkannya.

Ada satu permen.

Tama dan Pochi adalah dua.

"Masalah besar~?"

Tama melipat tangannya sambil mengerutkan kening dan melihat papan tulis dengan kuliah tentang pecahan tertulis di atasnya.

Mata Tama berkilauan ketika dia melihat sebuah lingkaran terbelah dua.

"Inspirasi~?"

Tama menghasilkan tepi sihir di ujung kukunya.

Dan dengan ayunan, permen itu terbagi menjadi dua.

"Ini dia Pochi~"

"Terima kasih nanodesu."

Keduanya melemparkan permen ke mulut mereka dan wajah mereka tersenyum.

"Sesuatu terasa aneh?" yang Tama rasakan beberapa saat yang lalu telah benar-benar menguap dari pikirannya.

"Jangan ganggu dia."

"Kya."

Pejabat itu berhasil menghentikan pelayan yang tangannya hampir meraih lengan Lady Ringrande.

Pertama-tama, nyanyian Lady Ringrande tidak akan berhenti hanya dari tangannya yang dicengkeram.

Faktanya– .

"UOOOOOOOO"

"KYAAAAAA"

Bahkan dalam situasi di mana pejabat dan pelayan meneriakkan paru-paru mereka ketika Artileri Sihir kapal perang udara besar menghantam penghalang pertahanan kastil, memberikan raungan gemuruh dan gemetar, konsentrasinya tidak pernah putus.

" . . . << Medan Ledakan Massal >>!"

Salah satu mantra anti-tentara paling kuat bahkan di antara sihir Ledakan yang unggul dalam kekuatan dilepaskan dari salah satu sudut kastil kadipaten.

Ledakan berantai, masing-masing menyamai (Ledakan) sihir serangan dengan kekuatan, pukul dan bungkus kapal perang Aerial yang besar.

"Sihir Ringrande ya–"

"Seperti yang diharapkan dari (Sky Champion Withc). Dia memiliki kekuatan sebesar ini, terlepas dari fakta bahwa dia adalah (Hero's Attendant)."

Duke berikutnya dan Keon Bobi bertukar kata di ruang kendali kastil kadipaten.

Mereka melihat kapal perang udara besar muncul dari ledakan di cekungan.

"Masih belum turun?"

Bahkan setelah kehilangan pelindung luarnya dan terbungkus asap dan api di seluruh tubuhnya, itu masih mengambang di udara meskipun melambat.

"Apakah itu? Golem?"

"I-itu tidak mungkin …"

Sir Houen menjadi pucat saat dia melihat makhluk yang berdiri di haluan kapal.

"Apakah kamu tahu apa itu, Tuan Houen."

“I-itu Mobile Armor … Mobile Armor Holy Shell dari legenda raja leluhur Yamato-sama, tidak ada keraguan tentang itu.”

Tuan Houen menjawab adipati berikutnya.

"Itu tidak benar. Armor Seluler Shell Suci seharusnya ada di Ibukota Kerajaan sekarang."

Lagipula, itulah alasan mengapa ayah mereka semua pergi ke ibukota kerajaan.

"Tidak, itu adalah gambar Holy Shell Mobile Armor yang digambarkan dalam potret yang kami miliki di rumah kami."

Jika raja leluhur Yamato–Duchess Mitsukuni ada di sini, dia mungkin akan mengatakan ini.

Itu (Dinasti)– .

"Itu tidak akan jatuh bahkan setelah menerima serangan itu? Juga, benda yang ada di haluan kapal perang, tidak peduli bagaimana aku melihatnya, itu 'itu' bukan?"

Itu terlihat mirip dengan (Jenderal) yang dia lihat di ibukota kerajaan.

Lady Ringrande berlari di lorong untuk membuat langkah selanjutnya.

Tujuannya adalah depot kastil tempat pesawat Kementerian Pariwisata ditempatkan.

"Ringrande-sama! Kemana tujuanmu?"

"Ipas?"

Dia bertemu dengan beberapa ksatria kadipaten yang berlari saat dia berlari di lorong.

Mereka mungkin sedang bergerak untuk bergabung dengan unit utama mereka.

"Bukankah sudah jelas. Aku akan melakukan serangan balasan."

"Namun–"

"Jika serangan jarak jauh tidak berhasil, itu berarti aku hanya perlu mendekat."

Ipasa akan mengatakan bahwa serangannya tidak akan mencapai musuh di udara, tetapi Lady Ringrande menyela.

Dia memberi tahu mereka tujuannya dan bahwa makhluk yang berdiri di haluan kapal perang musuh adalah Holy Shell Mobile Armor.

"Benda itu?"

"The Holy Shell Mobile Armor diceritakan dalam legenda …"

"Mengapa sebuah kapal yang membawa Holy Shell Mobile Armor menyerang ibukota kadipaten?"

"aku tidak tahu . "

Lady Ringrande dengan singkat menepis pertanyaan para ksatria yang dimulai dari Sir Ipas.

Tepat pada saat itu, kapal perang udara besar yang bisa dilihat dari lorong menunjukkan gerakan baru.

Armor dari Holy Shell Mobile Armor yang mengambil posisi mengesankan di haluan terbuka satu demi satu dan terbungkus lampu merah.

"–Ini terlihat buruk."

Lebih cepat daripada yang Lady Ringrande bisa gumamkan, Penunggang Wyvern dan unit kulit burung yang membawa tongkat api mengambil manuver mengelak untuk menjauh dari kapal perang udara besar.

Namun, mereka sedikit terlambat.

Penunggang Wyvern dan kulit burung yang dibakar oleh Artileri sihir jatuh satu demi satu.

"T-Tidak mungkin. Untuk Armor Seluler Cangkang Suci Raja-sama Leluhur untuk melukai rakyatnya sendiri."

"Tahan dirimu. Tidak ada jaminan bahwa orang yang mengemudikan Holy Shell Mobile Armor akan selalu menjadi orang baik."

Lady Ringrande menegur para ksatria yang terguncang.

Jika dia tahu ini akan terjadi, dia tidak akan memberi tahu mereka bahwa benda di haluan kapal perang adalah Armor Seluler Shell Suci.

Penyesalan kecil terselip di benak Lady Ringrande.

"Aku akan pergi ke pesawat. Beritahu ayahku apa yang baru saja kita bicarakan!"

"Tolong tunggu. Kita juga bisa menggunakan sihir serangan."

"Cepat pergi, sihir ledakanku tidak bekerja pada benda itu."

Lady Ringrande membujuk para ksatria yang ingin mengawalnya dan berlari menuju depot.

Sebuah kapal udara sedang yang diisi dengan Artileri Sihir skala besar melompat ke matanya.

Holy Shell Mobile Armor yang berdiri di haluan kapal perang udara yang dapat dilihat di kejauhan telah mengubah lengannya.

"Apa yang akan dilakukannya–"

Lady Ringrande dengan cepat naik ke pesawat kecil yang dia cari saat dia menemukannya.

"Ringrande-sama? Bagian luar sepertinya cukup berisik."

Tidak terpengaruh oleh raungan dan guncangan yang menggelegar, gadis brownies berseragam penerbangan terus makan agar-agar dingin yang halus.

Omong-omong, ini rasa sirup gula merah.

“Seperti yang diharapkan dari bawahan Satou. Pinjamkan aku pesawat itu.”

"Ya, aku tidak keberatan, tapi apa yang akan kita lakukan?"

Brownies berseragam penerbangan memiringkan kepalanya untuk menjawab Lady Ringrande yang terdengar bingung.

Tidak ada masalah di sini karena tuannya, Satou, telah memintanya untuk memenuhi permintaan Lady Ringrande jika dia ingin berangkat selama mereka tinggal di sini.

Namun, sepertinya dia sedikit penasaran tentang tujuannya.

"Jelas. Kita akan mengalahkan musuh."

"Apakah kita diizinkan terbang secara akrobatik?"

"Ya, terbang dengan cara apa pun yang kamu inginkan untuk menghindari serangan musuh."

"Ya!"

Brownies berseragam penerbangan melompat kegirangan dengan sepenuh hati.

"Melewati 256 daftar periksa diperlukan sebelum lepas landas–"

Brownie membatalkan semua prosedur yang diperlukan dan secara paksa mengaktifkan tungku sihir dan mesin aerodinamis.

"–Airship, lepas landas darurat!"

"I-itu ceroboh."

Lady Ringrande bergumam sambil menahan gravitasi yang kuat saat lepas landas.

"Tapi aku suka itu . "

Brownies berseragam penerbangan menyeringai mendengar gumaman Lady Ringrande.

Pertarungan antara kapal udara telah dimulai di depan matanya.

Pesawat menengah di langit di atas kastil menembakkan semua Artileri Sihir skala besar, tetapi semuanya diblokir oleh penghalang pertahanan yang meluas di depan Armor Seluler Shell Suci.

Kali ini, sebuah bola api besar ditembakkan dari kedua lengan Holy Shell Mobile Armor.

Pesawat sedang mencoba menghindar sambil memasang penghalang pertahanan.

Bola api melonjak saat membakar udara dan menghancurkan penghalang yang melindungi pesawat sedang dalam satu pukulan.

"Sungguh daya tembak yang luar biasa. Itu sepertinya bukan Artileri Sihir skala besar biasa."

Mulutnya bergumam, 'tidak diragukan lagi, itu (Magic Artillery) kerajaan sihir kuno'.

Bola api besar yang menghancurkan pesawat sedang terbang ke arah kapal ini juga.

Brownies dalam seragam penerbangan dengan sangat manusiawi menghindari bola api yang akan menelan pesawat seukuran ini secara keseluruhan, dengan perbedaan setipis kertas.

Bahkan Lady Ringrande hanya bisa menggertakkan giginya untuk mencegah dirinya menggigit lidahnya sendiri.

"Ringrande-sama, itu!"

Brownie berseragam penerbangan menunjuk ke Holy Shell Mobile Armor yang telah berhenti menyerang dan bagian pelindung dadanya terbuka saat melihat kapal ini.

Itu mungkin akan melakukan semacam serangan baru.

"Ayo!"

Lady Ringrande membuka palka di langit-langit kokpit dan mengeluarkan bagian atas tubuhnya.

Dia menempelkan kaki dan tubuhnya dan menyiapkan tongkat kepercayaannya.

(RIIIIIIIIIINGRANDEEEEEEEEEEE)

Sebuah suara penuh kebencian bergema dari Holy Shell Mobile Armor.

Suara yang memanggil namanya terdengar akrab bagi Lady Ringrande.

"I-suara ini, Yang Mulia Sharlick?"

Dia menggumamkan nama pangeran ketiga Kerajaan Shiga yang pernah menjadi tunangannya.

"Apa yang kamu lakukan di sini?"

Pertanyaannya disambut dengan keheningan.

Di ujung pandangannya, dada Holy Shell Mobile Armor terbungkus cahaya, dan kemudian memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Senjata suci, (Damnation Cannon), yang pernah diberikan oleh dewa kepada raja Lalakie yang tinggal di tanah terapung, melepaskan ancamannya di sini di tempat ini.

"–Ini buruk . "

Arisa bergumam dengan wajah pucat saat dia terkena air terjun di Istana Pulau Soliter.

"Aku harus cepat–"

Sosok gadis kecil berambut ungu tidak bisa ditemukan saat kata-kata yang terucap dari bibir gemetar tenggelam oleh suara air terjun.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 9/3

Bab selanjutnya akan kembali ke sudut pandang Satou

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar