Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 12: 12

pada Senin, 4 September 2017ein zwei

16-12 . Percakapan dengan Dewa Tenion

Satou di sini. aku tidak pernah bisa terbiasa dengan wawancara meskipun aku melewatinya berkali-kali selama sekolah menengah, kuliah, dan mencari pekerjaan. Mau tidak mau merasa gugup di depan pukulan besar.

"Earl-sama, tolong ganti pakaian upacara ini."

"Ya, aku mengerti."

aku berubah menjadi jubah putih upacara.

Ini sangat tipis dan mereka tidak menyediakan pakaian dalam.

Awalnya, aku melakukan upacara di ruangan yang berbeda dari Sera dan kemudian aku bisa memakai logam seperti mahkota pada akhirnya.

Mungkin karena pakaian yang aku kenakan hampir tembus pandang, selama upacara, mata para pendeta wanita menatapku sangat tajam, itu agak memalukan.

"Raja, silakan datang ke sini–"

Kepala miko yang sekarang memanggilku.

Rupanya, aku dipanggil (Raja Kuno) selama upacara ini.

> Gelar (Raja Kuno) Diperoleh

Murid Miko, Lily, berdiri di sebelah kepala miko yang sekarang.

"■■■■ <<Trans Lambang Suci>>

"■■■■ <<Trans Lambang Suci>>

Dengan sihir suci Lily kepala miko dan miko magang, lambang yang tertulis di jubah suci ditranskripsikan ke tubuhku.

Selanjutnya, ini adalah upacara untuk berkomunikasi dengan God Tenion.

"Pintu masuk raja–"

Aku melangkahkan kakiku ke ruang ritus suci dengan pakaian yang menyerupai raja kuno.

Banyak miko yang telah menjalani ritual penyucian berdiri dalam antrean di dalam ruangan.

Sepertinya kepala miko yang sekarang memimpin upacara.

"O raja, berdiri di depan miko."

Sera sedang menungguku dengan pakaian miko yang tampak mistis di tengah tempat suci.

Aku tersenyum padanya ketika mata kami bertemu karena dia tampak tegang.

aku merasa dia sedikit mengendurkan dirinya.

Ketika aku datang sebelum Sera, beberapa miko datang ke pihak kami.

"O raja, buang pakaian duniawimu."

–Eh?

aku tidak mendengar apa-apa tentang ini, kamu tahu?

Dua dari miko melepas pakaianku.

Sera dan miko di sekitarnya tersipu ketika mereka melihat tubuh telanjangku.

aku bukan seorang eksibisionis jadi aku merasa malu dengan ini.

> Judul (Kebangkitan Fetish Baru) Diperoleh .

–Tidak tidak, tidak ada yang terbangun oke.

Upacara berlangsung sementara aku mengeluh ke sistem judul di pikiran aku.

"O miko pembimbing, buang pakaian duniawimu."

Dua miko melepas pakaian Sera.

Dia hanya memiliki satu potong pada dirinya seperti aku jadi itu berakhir dalam sekejap.

–Ooh.

Dia tumbuh cukup baik dibandingkan dengan terakhir kali aku melihatnya selama insiden Golden Wild Boar King hampir dua tahun yang lalu.

Ini pemandangan yang bagus, tapi ini buruk.

aku mengerahkan semangat aku untuk mengkonsentrasikan keterampilan Poker Face dan berhasil mencegah diri aku untuk tidak menyeringai.

Tentu saja, satu bagian tubuhku menjadi hidup.

> (Kontrol Tubuh) Keterampilan Diperoleh .

> Judul (Tidak Bermoral) Diperoleh

> Gelar (Tuan-Tuan Baja) Diperoleh

aku ingin tahu alasan untuk waktu ini, tetapi untuk saat ini aku dengan murah hati mengalokasikan poin keterampilan berlebih yang aku miliki pada keterampilan (Kontrol Tubuh) yang baru saja aku dapatkan.

–Yup, keterampilan yang cukup nyaman.

Sekarang aku bisa melanjutkan upacara dalam keadaan santai.

"O miko pembimbing, tunjukkan jalan pada raja."

Dengan isyarat kepala miko yang sekarang, Sera membuka kedua tangannya lebar-lebar dan memelukku.

Sensasi 'fuyoyon' ini cukup luar biasa.

–Ups, ini adalah ritus suci bukan.

aku menempatkan segalanya untuk menangkal keinginan duniawi aku dan fokus pada upacara.

> Judul (Unavaricious One) Diperoleh

> Judul (Tercerahkan) Diperoleh

> (Kontrol Nafsu) Keterampilan Diperoleh

Nyaman, aku juga mengaktifkan skill Lust Control.

> Gelar (Pertapa) Diperoleh .

aku tidak tertarik menjadi pertapa jadi aku mungkin harus mematikan skill Kontrol Nafsu setelah upacara ini selesai.

(–Ya Dewa . )

Tiba-tiba, aku bisa mendengar kata-kata Sera.

Bukan suara.

Pikirannya tampaknya ditransmisikan kepada aku melalui kulit kami yang bersentuhan.

> Judul (Telepath) Diperoleh .

> Judul (Orang yang Berkomunikasi melalui Pikiran) Diperoleh .

> (Telepati) Keterampilan Diperoleh.

aku telah menggunakan Telepati sendiri ketika Arisa menjadi familiar aku, atau apakah itu hal yang berbeda.

Ups, upacara mungkin gagal jika aku memiliki pikiran yang tidak perlu.

aku mematikan semua pembacaan (AR) di Menu aku untuk fokus pada upacara.

Lady Ringrande ada di Ibukota Kadipaten, sementara Hikaru dan Liza berada di Ibukota Kerajaan, mereka seharusnya bisa melakukan sesuatu bahkan dalam keadaan darurat.

Selain itu, Arisa juga bersama mereka, komunikasi yang akrab harus dimungkinkan tidak peduli apa situasinya.

Sera melihat ke langit dalam pelukanku.

(Ya Dewa Yang Maha Besar yang menjaga kami.)

Cahaya tenang jatuh dari langit seolah menjawab panggilan Sera.

Tampaknya mengandung semacam kekuatan, rasanya geli ketika menyentuh tubuhku.

Sera yang terlihat seperti sedang dalam ekstasi berubah tanpa ekspresi.

Dia mungkin memasuki kondisi trance.

<<<KASIH>>><<<ANAK MANUSIA>>><<<MENYAMPAIKAN>>><<< RAJA KUNO>>><<<KATA>>><<<PERMOHONAN>>> .

Penghitungan kata dan gambar mengalir melalui Sera ke aku.

Rasanya sama seperti ketika aku mendengar oracle yang jatuh dari langit saat itu.

aku pikir aku telah mendapatkan keterampilan Oracle tetapi sayangnya log tidak menunjukkannya.

<<<MENYAMPAIKAN>>><<< RAJA KUNO>>><<<PETISI>>> .

Frase yang terdengar serupa mengalir lagi.

Apakah boleh menafsirkan ini sebagai "kemukakan keinginan kamu"?

Sebelum itu, setidaknya aku harus menyapanya–.

(Senang bertemu denganmu, Tenion-sama. aku Satou Pendragon.)

Upacara ini dilakukan dengan aku sebagai (Raja Kuno), jadi aku tidak menggunakan 'earl' dan 'pengikut Marquis Muno' seperti biasanya.

<<<BERSYUKUR>>><<<Dewa>>><<<TENI>>> .

Gelombang yang entah bagaimana merasa gembira datang.

Tetap saja, menguraikan kode saat melakukan percakapan ternyata melelahkan.

–Kalau dipikir-pikir itu.

aku ingat bahwa ada skill (Decipher) di daftar skill aku jadi aku mencoba mengaktifkannya.

<<<MENYAMPAIKAN>>><<<SATOU PENDRAGON>>><<<PETISI>>> .

Itu tidak benar-benar berubah.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa aku entah bagaimana bisa memahami artinya.

(Keinginan aku adalah untuk melakukan percakapan dengan Dewa.)

<<<TERTAWA>>><<<KONVERSI>>><<<SUDAH>>> .

Kurasa dia tertawa karena kita sudah mengobrol?

Kesan yang aku dapatkan terasa agak berbeda dari bagaimana mereka selama hukuman ilahi.

Sepertinya Dewa Tenion adalah dewa yang lebih ramah daripada yang aku kira.

(aku ingin menanyakan alasan mengapa Dewa melarang sains dan teknologi dan sejauh mana itu.)

<<<TIDAK JELAS>>><<<DENGAR>>><<<ALASAN>>> .

Sepertinya itu tidak bisa tersampaikan dengan baik, atau sulit untuk memahami apa yang disampaikan, aku pikir?

Memang, itu pasti sulit ketika bahkan mengadakan percakapan sesulit ini.

Sera dan miko lain yang harus menguraikan apa yang mereka dengar di oracle dan menyampaikannya kepada negarawan pasti mengalami kesulitan.

–Tunggu sebentar .

Sera dan yang lainnya tidak pernah menyebutkan itu padaku.

Mereka memberi tahu aku tentang pengalaman mereka dengan oracle beberapa kali sebelumnya, dan mereka sepertinya melakukan percakapan normal.

aku menggunakan sihir pikiran dan langsung mengakses pikiran Sera.

Jika aku melakukannya secara normal, pikiran Sera akan hancur dan dia akan lumpuh, tetapi alih-alih menyerangnya, aku membangun jembatan mental dua arah untuk mencoba menjadikan keterampilan Oracle-nya menjadi semacam filter.

Pandanganku menjadi putih saat aku terhubung dengan Sera.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

aku mengambang di ruang putih yang penuh dengan cahaya.

Itu mungkin gambaran dunia mental.

Ada segumpal cahaya putih dengan garis hijau bersinar terang di depanku.

(Jika memungkinkan, aku ingin mengundang kamu, ke Alam Dewa. . . )

Aku bisa mendengar suara datang dari cahaya.

Rupanya cahaya putih dengan garis hijau itu adalah God Tenion.

Suara seperti radio terputus-putus, sulit didengar, tetapi lebih mudah dipahami dibandingkan dengan gambar seperti torrent yang aku dapatkan ketika tidak ada filter Oracle, .

aku akan merevisi dan memperbaikinya sedikit di otak aku.

(Jika memungkinkan, aku ingin berkunjung ke sana sendiri.)

(aku? aku bisa mengerti kata-kata kamu tiba-tiba.)

Gambar wanita yang tertawa senang ditransmisikan dari cahaya.

Apakah aku masih perlu pergi ke Alam Dewa jika kita dapat berkomunikasi dengan baik?

(Apakah kamu keberatan jika kita kembali ke topik?)

(Tidak, aku tidak keberatan. Tapi mari kita singkat. Sebelum jiwa miko tersayang pecah.)

aku hanya memperhatikan setelah God Tenion menunjukkannya, benar, bebannya pasti tinggi pada Sera.

Mari kita langsung ke intinya secepat mungkin.

(aku ingin tahu alasan dan sejauh mana larangan sains dan teknologi oleh para dewa.)

(Itu informasi rahasia.)

Kalimatnya terdengar seperti penjelajah waktu tertentu dari masa depan tetapi tidak mungkin Dewa Tenion tahu tentang novel ringan. Ini pasti kebetulan.

(aku tidak bisa menceritakannya kepada orang-orang yang terikat oleh umur yang terbatas.)

(Apa pun yang terjadi?)

(Itu benar. Jika kamu benar-benar harus tahu apa pun yang terjadi, silakan datang ke Taman Dewa di Alam Dewa. Dan tanyakan pada Dewa di sana.)

Jadi itu semua tergantung pada aku apakah aku bisa mendapatkan jawaban atau tidak ya?

(aku mengerti. aku akan permisi ke Taman Dewa kalau begitu.)

aku tahu koordinat kasar Alam Dewa dari penanda yang aku pasang pada Dewa Zaikuon.

Pengaturan Unit tidak bisa melakukannya, tapi aku pikir itu mungkin dengan Teleportasi Dunia menggunakan sejumlah besar mana yang diperoleh oleh Void Sky Ether Furnace.

(Kemudian aku akan menugaskan percobaan ke Satou Pendragon. Dapatkan Tanda Dewa dari kuil-kuil di dunia ini.)

–aku mendapat tugas Quest setelah datang jauh-jauh ke sini?

God Tenion terkikik dari cahaya putih.

(Ini adalah pertama kalinya seseorang begitu tenang di depan Dewa.)

Kalau dipikir-pikir, karena aku terhubung secara mental dengan Sera, pikiranku juga bocor ya.

(Seperti yang diharapkan dari seseorang yang diakui oleh orang itu.)

(Orang itu?)

aku bertanya apa maksudnya dengan itu tetapi Dewa Tenion hanya menjawab dengan gambar cekikikan.

aku ingin menekannya lebih jauh, tetapi aku khawatir tentang tubuh dan jiwa Sera.

Dia mungkin berbicara tentang misterius itu (Gadis Kecil dalam Lukisan), aku harus berhenti bertanya lebih banyak tentang itu.

(Bagaimana aku mendapatkan tanda?)

(Pergi menuju setiap Kuil Pusat.)

Kuil Tengah ya.

aku bisa bertanya kepada kepala miko dan yang lainnya tentang hal itu.

(Apa yang harus aku lakukan di kuil?)

(Kamu akan diberi ujian oleh Dewa yang diabadikan di setiap kuil.)

Dengan kata lain, aku hanya perlu menyelesaikan setiap cobaan mereka ya.

(Ujian macam apa itu?)

(Itu tergantung pada Dewa yang memberi mereka.)

Sayang sekali, sepertinya aku tidak bisa mendapatkan petunjuk apa pun.

(Namun, itu mungkin ada hubungannya dengan mengumpulkan kesalehan.)

(Sabar ya?)

aku mendengarnya sebagai (Piety) melalui filter Sera, tetapi gambarnya seperti noise abstrak dengan (Doa) termasuk dalam .

Rasanya termasuk doa dari orang yang tidak beragama juga.

(Ya, itu benar. Kami tidak memiliki cukup keilahian untuk melindungi dunia karena Hukuman Ilahi baru-baru ini. Kesalehan dari orang-orang yang mencapai Dewa berubah menjadi keilahian yang akan menjadi cangkang yang melindungi dunia.)

(Kulit itu?)

Aku ingin tahu apakah itu peran Dewa yang tidak diturunkan di antara orang-orang?

aku akan bertanya lebih banyak tentang ini ketika aku mengunjungi Alam Dewa.

(Harap berhati-hati tentang ketertiban dalam ziarah kamu, beberapa Dewa khusus tentang peringkat.)

–Tebak yang bisa membuat mereka dalam suasana hati yang buruk?

God Tenion memberikan penegasan pada pertanyaan yang ada dalam pikiranku sebelum aku bisa mengatakannya.

(Bisakah kamu memberi tahu aku peringkatnya?)

Kemudian, gambar Dewa melewati aku secara bergantian.

Heraruon, Garleon, Urion, Zaikuon, Karion, Parion, sepertinya giliran itu.

(Karion dan Urion tidak khusus tentang peringkat, tetapi Urion mungkin akan merajuk jika dia ditempatkan setelah Zaikuon. Dan Karion mungkin tidak suka jika dia yang terakhir.) <TLN: Jenis kelamin mereka tidak ditentukan secara mentah. >

(Bagaimana dengan Tenion-sama?)

(aku akan memberikan tanda aku kepada kamu di sini.)

Cahaya kecil terbelah dari cahaya God Tenion dan tersedot ke telapak tanganku.

Tidak ada gambar tubuh di sini, jadi entah bagaimana rasanya seperti aku mendapatkannya di sekitar mt palm.

>Judul (Tanda Tenion) Diperoleh

>Judul (Satu Diakui oleh Tenion) Diperoleh

>Judul (Tenion's Saint) Diperoleh

(Lakukan yang terbaik dalam tugas …)

Cahaya putih God Tenion padam sambil cekikikan.

"Kamu menyukai ungkapan itu ya …"

Gumaman itu keluar dari mulutku sendiri.

Sepertinya kesempatan aku bertemu dengan God Tenion sudah berakhir.

Sera yang lemas tidak sadarkan diri di pelukanku.

aku mengisi Sera yang kelelahan dengan mana dan stamina.

aku memeriksa untuk melihat apakah ada yang salah dengan jiwa Sera menggunakan Soul Sight, Spirit Sight, dan Miasma Sight.

Itu kelelahan tetapi tidak ada retakan atau celah yang jelas.

Dia harus kembali sehat jika dia tenang dan memulihkan diri.

"… Satou-san."

"Aku tidak bisa cukup berterima kasih. Aku bisa berbicara dengan Dewa Tenion berkat Sera-san."

"aku sangat senang . . . . "

Aku meninggalkan Sera yang jatuh pingsan lagi dalam perawatan miko lainnya.

Setelah mempercayakan sisanya kepada kepala miko yang sekarang, aku menuju ke kamar pribadi kepala miko di tempat kudus bersama dengan murid miko, Lily.

Sepertinya Lily masih menggunakan kamar itu sampai sekarang.

Meskipun mungkin tidak ada orang yang akan menguping kita, aku akan menggunakan penghalang isolasi buatan luar angkasa untuk kontra intelijen di sini.

Ini mungkin tidak sekuat Keterampilan Unik Putri Goblin Yuika, tetapi penghalang ini cukup kuat sehingga kita tidak akan menyadarinya bahkan jika sebuah bom nuklir meledak di dekatnya.

"Apakah kamu bisa berbicara dengan Dewa Tenion?"

"Ya, aku menerima wahyu untuk pergi berziarah ke Kuil Pusat yang mengabadikan para Dewa."

aku berbicara tentang hal-hal Ujian Dewa kepada Lily.

"Ini seperti raja pahlawan kuno yang muncul dalam mitos bukan."

Itu mengingatkan aku, ada cerita tentang seorang pahlawan yang menantang persidangan untuk menjadi dewa yang akrab dengan Dewa Parion.

Pembicaraan sedikit mengembara, dan kemudian Lily memberi tahu aku tentang negara-negara di mana Kuil Pusat berada.

"Semuanya ada di bagian barat benua ya."

"Ya, dikatakan bahwa mereka mengungsi ke barat untuk keselamatan mereka ketika Kekaisaran Furu runtuh."

Begitu ya, ada Kuil Pusat di Kekaisaran Furu, negara terbesar di dunia saat itu.

Setelah mendapatkan informasi yang aku butuhkan, aku mengobrol menyenangkan dengan Lily tentang kesan yang aku dapatkan dari percakapan aku dengan God Tenion sebagai topik.

"–Ara? Ini sudah waktunya. Cukup disesalkan, senpai miko Hina akan marah padaku jika aku tidak segera kembali."

Sebagai miko magang, Lily menyebut nama instruktur miko dan bercanda berkata, "Dia benar-benar ketat, tahu?"

aku membatalkan penghalang isolasi buatan ruang angkasa.

Kemudian aku mendengar getaran seperti gempa dan suara menderu yang terdengar seperti bangunan runtuh.

Tampaknya Ibukota Kadipaten diserang oleh seseorang dengan waktu yang sangat tepat.

aku mengaktifkan kembali tampilan skill (Menu).

Nah, sudah beberapa saat, mari kita mulai waktu pahlawan.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 9/10.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar