Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 13 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 13: 13

pada Senin, 11 September 2017ein zwei

16-13 . Akhir dari Penyerang

Dari sudut pandang orang ketiga

"Apakah itu pesawat? Tapi kelihatannya agak organik …."

"Itu memancarkan kehadiran jahat seperti itu. Apakah kamu tahu apa itu Satou-san?"

Satou dan murid miko Lily bertukar kata sambil melihat ke atas dari teras kuil Tenion.

AR Satou menunjukkannya sebagai, (<<Evil Float Ship>>) .

"Sepertinya itu semacam toko hantu yang disebut Evil Float Ship."

Dalam benaknya, Satou mengingat kapal hantu yang dia lawan di laut Lalakie selama Hukuman Ilahi.

Kapal hantu memiliki tipe unik dari fungsi perjalanan sub-dimensi yang disebut (Underworld Crossing), itu mungkin memanfaatkannya untuk muncul di ibukota kadipaten.

(aku mendapat alasan mengapa itu tidak muncul di Peta aku sebelum upacara, tetapi siapa dan mengapa mereka menyerang ibukota kadipaten?)

Evil Float Ship melanjutkan pertempurannya melawan pasukan Kadipaten Ibukota sementara Satou tenggelam dalam pikirannya.

"Sepertinya tentara ibukota kadipaten melakukan pertarungan yang bagus."

Lili bergumam.

Serangan Kapal Apung Jahat diblokir oleh tembok pertahanan kastil kadipaten.

Di sisi lain, tidak ada serangan tentara ibukota kadipaten yang bisa menembus tembok pertahanan Evil Float Ship.

"–Ah . "

Lily menyaksikan sinar bertenaga tinggi yang ditembakkan oleh Evil Float Ship memotong Wyvern Rider menjadi dua.

Satou mendecakkan lidahnya ketika dia melihat itu.

"Sinar itu berbahaya."

"Apa yang akan kamu lakukan?"

"Aku akan pergi dan menetralisirnya sebentar."

Satou menyodorkan tangannya ke bayangan di kakinya dan mencampurnya.

Pada saat yang sama, artileri Evil Float Ship yang menembakkan sinar itu terbungkus dalam bayangan hitam.

"Baiklah, seharusnya baik-baik saja sekarang."

Lily mendongak dan artileri Evil Float Ship telah menghilang.

"Luar biasa . . . . "

Bahkan saat berbicara dengan Lily, Satou menggunakan (Tangan sihir) dan (Dunia Lain) untuk mengevakuasi orang-orang yang berada di tempat-tempat yang terancam oleh Kapal Apung Jahat.

Alasan mengapa Satou tidak segera menyingkirkan Evil Float Ship mungkin karena dia mencari orang yang mengirim kapal ke sini.

“Dan ibu kota kerajaan – Jangan berpikir ada yang mengancam di sana.”

Satou melihat ke ibu kota kerajaan dengan sihir luar angkasa (Pemandangan Jauh).

Dia waspada dengan serangan teror simultan di kedua tempat, tetapi tampaknya sia-sia.

(Sepertinya ada kecelakaan selama eksperimen aktivasi Holy Shell Mobile Armor palsu, tapi tidak mungkin mengamuk dengan itu dengan membajaknya, dan Putri Shistina dengan golemnya dan Zena-san ada di sana, mereka seharusnya bisa mengaturnya bahkan jika mereka bersama Lady Karina.)

Untuk jaga-jaga, Satou menceritakan situasinya kepada Liza yang sedang berdebat dengan Shiga Eight Swords di salah satu sudut istana kerajaan melalui sihir luar angkasa (Telepon).

Dia juga memberikan instruksi kepada divisi intelijen Perusahaan Echigoya dan Chuu Fat dan tikus lainnya.

Kapal Apung Jahat diselimuti ledakan luar biasa di depan mata mereka.

"Itu dari kastil Kadipaten bukan."

"Ya, itu adalah sihir serangan Ringrande-sama."

Sebuah robot besar yang terlihat persis seperti Holy Shell Mobile Armor berdiri di haluan Kapal Evil Float yang armornya telah dilucuti.

Satou bergumam pelan, (Dinasti).

–Aku harus menghentikannya.

Ringrande yang mengendarai kapal udara kecil menghadap kapal perang udara besar dengan wajah bingung.

Cahaya yang bersinar dari dada Holy Shell Mobile Armor, yang memiliki kekuatan yang cukup untuk membawa kehancuran, masih berusaha untuk menghancurkan kastil kadipaten.

Senjata suci yang dianugerahkan oleh para Dewa kepada Kerajaan Lalakie yang pernah berkembang pesat di pulau terapung– (Meriam Damnation) mencoba menunjukkan kekuatan penuhnya di sini.

Cahaya menyilaukan berkedip-kedip tidak stabil.

–Nyanyiannya tidak akan berhasil.

Mata Ringrande hanya bisa melihat kedipan itu sebagai pertanda sebelum penembakan.

Bahkan saat menatap lurus ke arah kematian, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah melantunkan sihir untuk melawannya.

Dia hanya bisa berharap ayahnya, wakil penguasa wilayah yang memegang kekuatan City Core, bisa memblokir serangan dari (Damnation Cannon).

Perubahan mendadak terjadi pada situasi tanpa harapan seperti itu.

"–Cahayanya menghilang?"

Brownies berseragam pilot yang mengemudikan pesawat itu bergumam.

Cahaya di dada Holy Shell Mobile Armor telah menghilang.

Jika seseorang yang memegang kekuatan untuk melihat mana ada di sini, mereka pasti akan melihat jumlah kehilangan mana yang tidak normal dari dada Holy Shell Mobile Armor.

Seolah-olah seseorang menghabiskan mana-nya.

" . . . << Ledakan Ilahi >>!"

Sihir ledakan canggih Ringrande menghancurkan mesin belakang Evil Float Ship.

Beberapa bayangan hitam melompat dari kapal yang turun dengan cepat, dan terakhir, Holy Shell Mobile Armor mengambil benda seperti tombak.

(RIIIIIIIIIIINGRANDEEEEEEEEEEE)

Itu berteriak melalui speaker eksternal, dan kemudian Holy Shell Mobile Armor membuat lompatan dari Evil Float Ship yang jatuh ke arah pesawat kecil yang ditunggangi Ringrande.

"Choiya!"

Tepat sebelum baju besi itu bisa meraih pesawat, itu berbelok seperti jet tempur.

Itu adalah manuver intens yang tidak terpikirkan oleh kapal udara yang bergerak lambat di dunia ini.

"A-aku akan jatuh!"

Orang yang mengendarai pesawat tidak berpikir bahwa itu adalah langkah yang aman untuk dilakukan.

Ringrande akhirnya harus berpegangan pada pegangan dengan nyawanya agar tidak terlempar dari pesawat.

"I-itu iblis!"

"Kirim unit golem ke depan!"

"Semua tangan, mundur sambil menahannya!"

Setan tanduk pendek yang melompat keluar dari Evil Float Ship mengejutkan unit anti-pesawat dari pasukan Kadipaten Ibukota.

Unit golem bertarung dengan iblis tanduk pendek, tetapi iblis yang gesit membuat mereka kewalahan dan dengan cepat mengejar unit yang mundur.

Pohon-pohon yang terbakar yang jatuh dari pemboman Kapal Apung Jahat memblokir rute pelarian mereka.

"Aku akan menahan mereka di sini!"

"Kami bukan tandingan mereka bahkan jika mereka adalah iblis yang lebih rendah. Aku tidak akan membiarkan siapa pun mati sia-sia!"

"Namun, jika ini terus–"

Seorang pemuda yang telah mencapai level 20 berbicara tentang garis heroik, tetapi komandan unit yang berpengalaman menghentikannya.

Di tengah pidato pemuda, komandan ditarik oleh iblis tanduk pendek seperti kera.

"Komandan!"

–GROROROLWN .

Pemuda itu mengeluarkan pedang paduan mithrilnya untuk datang menyelamatkan, tetapi iblis tanduk pendek itu mengulurkan lengannya dan melemparkannya.

"–■■■ Seret Ignis"

Seekor naga api muncul saat menghancurkan pohon-pohon tumbang yang terbakar dan mengenai iblis tanduk pendek sambil menyebarkan api yang meledak-ledak.

Komandan yang ditarik juga terbakar tetapi dia sudah terluka parah.

"Tepat ketika aku mengejar orang bodoh yang mengamuk dengan warisan Yang Mulia yang seharusnya disegel, iblis bereinkarnasi ya… Dan bahkan ada warisan Yamato."

Seorang alkemis berpakaian hitam dengan wajah tertutup muncul dari balik pohon tumbang.

–GROROROLWN .

"Hmph, kupikir itu tidak akan mati dari satu tembakan–"

Alkemis berpakaian hitam itu menghunus pedang di pinggangnya.

"Pedang ini terlalu bagus untukmu, tapi …"

–GROROROLWN .

Setan tanduk pendek yang sekarat menyerbu ke arah alkemis yang bergumam.

"Bunuh, kamu perampok kuburan."

Embusan angin biru melintas, dan makhluk yang merupakan iblis tanduk pendek menghilang menjadi kabut hitam.

"Pedang suci?"

"Pahlawan-sama? Ini Pahlawan Nanashi-sama!"

Unit yang mundur lupa untuk melarikan diri dan berteriak.

"Pahlawan ya… Sungguh ironis."

Sang alkemis melihat kerumunan setan tanduk pendek yang datang sambil tertawa sinis.

"–Tinggalkan. . . . "

Para prajurit mundur, meninggalkan sang alkemis yang telah memulai mantra serangan jarak jauh.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(RIIIIIIIIIIIINGRANDEEEEE)

Tombak bermata dua di tangan Holy Shell Mobile Armor ditusukkan ke pesawat kecil yang ditunggangi Ringrande.

Buckshots ringan yang ditembakkan dari ujung tombak meledak di dekat kapal udara kecil.

"Aku tidak bisa menembakkan sihirku! Stabilkan lambung kapal sedikit lagi!"

"Tidak mungkin!"

Kapal udara kecil menyelinap melalui celah antara ledakan kecil dengan manuver akrobatik.

"Jika kita terlalu jauh, sihirku tidak akan mencapai — kalau begitu."

"Ri-Ringrande-sama?"

Ringrande melompat dari pesawat.

Dia jatuh bebas untuk beberapa saat sebelum kecepatan jatuhnya melambat.

"Aku senang aku mendapatkannya dari Hayato."

Berlari di langit dengan Flight Shoes, dia mendekati Holy Shell Mobile Armor.

(RIIIIIIIIIIINGRANDEEEEEEE)

"Sheesh, tidak bisakah kamu mengatakan hal lain?"

Dia menembakkan (Quick Burst) yang bisa dinyanyikan dengan cepat ke kepala Holy Shell Mobile Armor yang mengambil tindakan untuk menyerang sebagai pengalih perhatian, dan menutup jarak lebih jauh.

(Kukkukku… sebarkan perjuangan, kebencian dan ketakutanmu, kembangkan racun yang diperlukan untuk kebangkitan Yang Mulia)

Jauh di dalam kegelapan hitam pekat, seorang pria dengan kostum ungu berdiri di depan cermin mengambang bergumam.

Cermin memantulkan sosok Ringrande yang bertarung dengan Holy Shell Mobile Armor.

Kabut putih melingkar di sekitar pria itu, terkadang sesuatu yang menyerupai wajah sedih mengapung di kabut putih.

(Yah, tujuan itu lebih biasa dari yang aku kira.)

Sebuah suara yang bukan berasal dari pria itu bergema dalam kegelapan hitam pekat.

(–Siapa itu. Kamu yang berbicara dengan bahasa kerajaan orc besar, tunjukkan dirimu.)

Orang yang muncul di hadapan pria itu adalah seorang anak laki-laki ramping yang mengenakan wig ungu dan topeng putih.

(Topeng itu, kamu!!)

(Senang bertemu denganmu, dalang-san–)

Pahlawan bertopeng membungkuk seperti aktor panggung.

"GWAAAA"

Ringrande yang dipukul keras oleh dua tombak bercabang ditampar ke tanah arena.

Meskipun kekuatan pukulannya cukup untuk membuat parit di tanah arena, Ringrande masih mempertahankan semangat juangnya.

Ringrande mencoba bangkit, tetapi dua tombak bercabang menembus tanah di kedua sisinya, menekan dan menahannya.

" . Ledakan Cepat . "

Mantra yang dilantunkan Ringrande sambil batuk darah menghilang setelah hanya meninggalkan ledakan ringan kecil.

(Ada apa, kehabisan mana?)

Suara yang terdengar waras yang membuat suara gila tadi tampak seperti kebohongan terdengar dari speaker eksternal Holy Shell Mobile Armor.

Lubang palka di tenggorokan Holy Shell Mobile Armor terbuka sedikit, dan wajah tua pangeran ketiga Sharlick mengintip dari sana.

"Wajah itu . . . "

Ringrande mengungkapkan keterkejutannya melihat wajah sang pangeran.

"Aku akan menanyakan ini padamu sekali saja."

Pangeran ketiga yang menang, Sharlick, mengatakannya sambil memandang Ringrande.

"Berikan padaku dan lahirkan raja di era berikutnya."

"aku menolak . "

Ringrande menolak mentah-mentah pangeran ketiga Sharlick.

"… Apa. Betapa bodohnya kamu, Ringrande!"

Wajah Sharlick pangeran ketiga mengejang dan melengkung.

“Aku akan menghancurkan setiap negara di zaman perselisihan ini sekali. Dan aku satu-satunya yang mampu menyatukan semua orang kelas bawah di masa yang penuh gejolak ini untuk menciptakan sebuah kerajaan yang mencakup seluruh benua. Apakah maksudmu mengatakan itu? kamu memiliki masalah menjadi istri kehebatan seperti itu!"

Ringrande tidak menjawab pangeran ketiga Sharlick yang mengoceh dengan mata merah.

Dia sepenuhnya memusatkan segalanya untuk memulihkan mana.

"Tidak, kamu tidak mungkin memiliki keluhan. Aku akan membuatmu, yang dibuang setelah menjadi mainan pahlawan dan melewatkan kesempatan untuk menikah, menjadi permaisuri seksku, bukan selir. Kamu tidak mungkin tidak puas dengan itu!"

Mata Ringrande dipenuhi amarah.

Dia tidak cukup lunak untuk mengabaikan kata-kata yang mengolok-olok Pahlawan Hayato yang terlalu tabah.

Ringrande memutar tubuhnya yang tertahan dan mengeluarkan cincin dari kantongnya.

Itu adalah item terkutuk yang dapat mengubah kekuatan hidup menjadi mana yang dia temukan di Labirin Blooduscking dengan Hero Hayato.

Dia tidak pernah menggunakannya karena memiliki kelemahan fatal dalam menghasilkan mana sampai menghabiskan seluruh kekuatan hidupmu.

"Oh aku mengerti sekarang! Kamu pasti ragu-ragu! Tidak perlu ragu! Aku, raja besar dunia, memaafkanmu. Ringrande, jadilah permaisuriku!"

Pangeran ketiga Sharlick dengan tergesa-gesa meneriakkan kata-kata keras yang dipenuhi dengan cinta – tidak, obsesi.

"aku menolak!"

Ringrande mengenakan cincin itu dan berteriak.

"Ap, apa–tidak mungkin–kenapa."

Wajah pangeran ketiga Sharlick terdistorsi karena terkejut.

"Karena aku membencimu tentu saja! Dilahirkan kembali dan membuat awal yang baru! Quick Burst!"

Sihir ledakan Ringrande meledak dari celah kokpit Holy Shell Mobile Armor.

"GWAAAAAAA"

Asap putih dan bau daging terbakar keluar dari celah, dan kemudian kokpit mati.

"DIEEEEEEE"

Mana berkumpul menjadi tombak bermata dua, dan sisa bola cahaya dihasilkan di depan mata Ringrande.

Dia bisa keluar jika dia berjuang, tetapi itu kemungkinan akan memakan waktu.

"–■■■ Seret Ignis"

Naga api yang mengenai ketiak lengan Holy Shell Mobile Armor yang memegang tombak menyebarkan api yang meledak-ledak.

Karena tangan armor itu terpisah dari tombak, cahaya yang akan memanggang Ringrande menghilang.

"Astaga. . . Di sini aku pergi untuk mencari tahu identitas orang bodoh yang membawa Kapal Apung Jahat ke sini, dan yang aku dapatkan hanyalah pertengkaran kekasih, buang-buang waktu saja."

Seorang alkemis berpakaian hitam muncul di arena arena bersama dengan kabut panas.

"Aku sangat tidak setuju dengan itu, tapi terima kasih atas bantuanmu."

"Tidak perlu terima kasih."

Cahaya biru menyala, dan kemudian dua tombak bercabang berubah menjadi irisan bundar.

"Ketajaman ini sama absurdnya seperti biasanya."

"Pedang suci?"

"Benar. Ini adalah pedang untuk menjatuhkan kejahatan apa pun yang diberikan kepadaku oleh temanku."

Artileri sihir di lengan Holy Shell Mobile Armor, dan (Divine Punishment Cannon) di dadanya dilapisi dengan mana.

Ringrande dan alkemis berpakaian hitam lari mencari perlindungan.

"Bisakah kamu melawan itu?"

"aku tidak bisa . "

Alkemis berpakaian hitam dengan singkat menjawab Ringrande.

Tiga senjata Holy Shell Mobile Armor dipenuhi dengan lampu merah.

“Itu adalah senjata sihir anti-iblis Yamato yang bahkan bisa bergulat melawan iblis yang lebih besar. Itu adalah senjata terkuat dan terburuk yang diciptakan oleh para insinyur sihir gila dari Kekaisaran Furu—tidak bisa dikalahkan oleh orang biasa.”

Sang alkemis berbicara seolah itu bukan urusannya.

Cahaya putih dan merah di belakang mereka mendekati kritis.

Sampul yang mereka tuju masih jauh, dan bahkan jika mereka tiba tepat waktu, mereka tidak berpikir itu akan cukup kuat untuk memblokir senjata super di belakang mereka.

Ringrande yakin akan kematiannya ketika dia merasakan panas yang membakar di punggungnya.

"–Jadi, aku serahkan sisanya padamu."

"OKE . "

Cahaya dan panas di belakang mereka menghilang dengan suara santai itu.

Ringrande berbalik dan melihat Holy Shell Mobile Armor yang telah kehilangan mana jatuh bersujud ke tanah, dan Hero Nanashi berambut ungu melayang di udara di depannya.

"Hei, Ga Hou, apakah kamu datang untuk membantu?"

"aku baru saja menemukan perampok kuburan yang mengamuk dengan warisan keagungan yang seharusnya disegel."

Lubang palka Holy Shell Mobile Armor terbuka, dan sesosok ungu gelap muncul dari sana.

Pahlawan Nanashi bahkan tidak perlu berbalik saat sosok itu ditampar ke tanah arena.

"Aku menemukanmuuuuuuuuu! Kamu pahlawan palsu yang mencuri pedang suciku!"

"Yang mengendalikannya adalah pangeran ketiga ya."

Pahlawan Nanashi melihat ke bawah pada pangeran ketiga yang jiwanya berteriak dengan keras.

"Dan, sejak kapan kamu menjadi iblis?"

Garis pandang Pahlawan Nanashi diarahkan ke tanduk panjang di dahi pangeran ketiga.

"Raja yang menguasai dunia membutuhkan tubuh yang melampaui kemanusiaan!"

"Tapi tubuhmu hancur, tidak apa-apa?"

Kabut hitam melilit tubuh pangeran ketiga saat runtuh.

Fragmen yang hancur menghilang menjadi kabut hitam.

"I-ini tidak mungkin…"

Tubuhnya hancur dari ujung anggota tubuhnya.

"Tidak, tidak, aku, penguasa… dunia…"

Pedang sihir berbalut mana Ringrande menghancurkan pangeran ketiga sebelum dia benar-benar hancur.

Itu mungkin belas kasihannya.

"Jadi, aku melihat ada badut di belakang kamu, apakah kamu menangkap dalangnya?"

"Un, aku memang menangkap dalang yang langsung melakukan ini."

Pahlawan Nanashi menarik seorang pria berpakaian ungu yang dikekang dengan sihir penyegel ivy dari bayangan dan melemparkannya ke tanah.

"Jangan bilang–"

Ga Hou merobek tudung yang menutupi wajah pria berpakaian ungu itu.

Apa yang muncul adalah wajah mayat yang busuk sampai ke intinya.

Ada tanduk bengkok di dahinya.

(–Zo Gil.)

(Apakah itu kamu Ga Hou?)

Wajah Ga Hou meringis melihat wajah yang dikenalnya di balik tudung.

Wajah kasihan dan sedih melihat mantan rekan kerja yang dipanggil kembali sebagai undead dan terlahir kembali sebagai great demon dengan Twisted Demon Horn.

(Apa alasanmu, orang yang dipercayakan untuk memimpin seluruh pasukan Yang Mulia, untuk menyia-nyiakan makam Yang Mulia.)

(Apakah ada alasan lain selain kedatangan kedua Yang Mulia.)

(Kamu bodoh… Kamu pikir Yang Mulia ingin dihidupkan kembali sebagai raja iblis.)

Mungkin perbedaan persepsi antara seseorang yang mati sebelum pertempuran terakhir dan seseorang yang selamat melaluinya.

(Untuk membangun kembali Kekaisaran Orc di tanah ini—itu adalah keinginan Yang Mulia!)

(Siapa yang memberitahumu itu?)

Pahlawan Nanashi dengan lancar bertanya kepada Zo Gil yang berteriak dengan penuh semangat.

(Yang Mulia Raja Iblis yang berdiri setara dengan Yang Mulia, goblin–)

Kepala Zo Gil meledak di tengah kata-katanya.

Itu pasti sihir tertunda yang akan aktif jika dia akan mengucapkan kata tertentu.

Pahlawan Nanashi menelusuri sisa-sisa sihir yang tidak hanya menghidupkannya kembali sebagai undead tetapi juga menghancurkan makhluk yang telah berubah menjadi iblis yang lebih besar.

"Zo Gil …"

Ga Hou memberikan doa dalam hati kepada tubuh teman lamanya yang menghilang ke dalam kabut hitam.

"Jadi orang yang menyerang ibukota kadipaten adalah iblis?"

"Yup, kamu benar. Aku tidak bisa menarik mereka, tapi lawan kita tampaknya adalah salah satu raja iblis."

Pahlawan Nanashi membalas Ringrande.

Namun, Pahlawan Nanashi tidak mengatakan fakta bahwa kata (Goblin) yang ditinggalkan Zo Gil mungkin merujuk pada (Raja Goblin).

(Dari masalah ini, aku melihat bahwa mereka belum menyerah pada skema mereka dan mengenal salah satu sumber yang sulit dipahami ini.)

Pahlawan Nanashi– Satou sedang mencari solusi dalam pikirannya.

"Nin-nin~?"

Seorang ninja emas mengenakan mantel merah muda muncul dari bayangan di kakinya.

"Ambil~?"

Satou bergandengan tangan dengan ninja emas dan kembali ke ibukota kerajaan menggunakan Unit Arrangement.

Rupanya, sesuatu terjadi di ibukota kerajaan.

Pembaruan Berikutnya direncanakan untuk 9/17 .

Orang yang tidak ingat Ga Hou dapat merujuk ke Volume 7 dari buku atau web yang diterbitkan (Intermission: Orc Alchemist) .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar