Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

pada Selasa, 26 September 2017ein zwei

16-15 . Perjalanan Baru

Satou di sini. aku belajar kata 'Quest' dari game. Saat itu, itu adalah acara kecil yang dapat dimulai kapan saja kamu mau, tetapi baru-baru ini ada pencarian yang dapat terjadi secara tak terduga dan dapat dilewatkan. aku menantikan quest seperti apa yang akan ditambahkan selanjutnya.

"Eeh, bukankah itu pencarian pengambilan."

"Ya, Dewa Tenion juga menertawakannya."

Setelah Arisa mengatasi flunya, aku mengumpulkan semua orang untuk sesi tanya jawab.

"Hmm, itu agak berbeda dari citra dewaku."

Arisa merajut alisnya dengan ekspresi rumit di wajahnya.

"Juga, kupikir para dewa hanya bisa berbicara dengan ucapan yang terputus-putus."

"Apakah seperti itu ketika kamu bereinkarnasi, Arisa?"

Mantan raja iblis yang tertekan, Shizuka yang kebetulan datang bertanya kepada Arisa.

"Un, maksudku, daripada ucapan yang terputus, itu lebih seperti gambar dengan makna yang tumpang tindih."

“Kalau begitu sama denganku. Yuika memberitahuku sebelumnya bahwa itu juga sama untuknya.”

Sepertinya Shizuka dan Putri Goblin Yuika saling mengenal.

Mungkin mereka rukun karena keduanya adalah tipe tertutup dengan kekuatan gadis tinggi.

"Awalnya seperti itu juga denganku. Kurasa aku hanya bisa melakukan percakapan yang layak berkat Sera-san?"

"Aku belum melakukan banyak hal. –Mungkin ini yang mereka sebut hasil kerja istri."

Sera yang duduk di sebelahku dengan wajah tenang menempel di lenganku dan menyandarkan kepalanya di atasnya.

"""AAH!"""

"Bersalah"

Melihat itu, Arisa, Hikaru, Lady Karina dan Core Two berteriak, Mia yang berpakaian seperti guru wanita naik ke pangkuanku dan menyatakan keyakinanku.

Hikaru yang telah melihat ke bawah tampaknya telah menyelesaikan perasaannya setelah kami mengubur Dinasti di kuburan bersama Jenderal, dia terlihat lebih ceria selama beberapa hari terakhir.

Rupanya, alasan mengapa aku jarang melihat unit eksplorasi eksternal inti penjara bawah tanah, Inti Dua, di sekitar sini akhir-akhir ini adalah karena dia kecanduan mengumpulkan kerang di daerah berbatu pantai di sini.

aku tidak yakin apa yang dia anggap menyenangkan tentang itu, tetapi sepertinya fakta bahwa kami telah memiliki banyak hidangan kerang akhir-akhir ini adalah berkat dia.

Selain itu, Lulu dan Zena-san diam-diam menatap Sera dengan ekspresi iri di wajah mereka.

Tama dan Pochi telah bermain-main dengan berguling-guling di bawah sofa yang aku duduki sejak beberapa waktu yang lalu. Mereka pasti bosan dengan topik yang sulit.

"Sera-sama, menjadi lekat di depan banyak orang itu tidak pantas."

Putri Sistina menegur Sera dengan ekspresi tenang.

Arisa dan Mia bertukar kata, "Gununu, karakter istri sah?", "Negatif, nomor satu."

"Maafkan aku. Kami melakukan ini setiap hari di Ibukota Kadipaten, itu berubah menjadi kebiasaan."

Sera menjatuhkan bom.

Dia mengatakan yang sebenarnya, tetapi itu adalah contoh Sera yang mencoba mengupas Lady Ringrande yang semakin menempel padaku karena cemburu dan akhirnya menempel padaku.

Lady Ringrande mungkin menempel padaku untuk menggoda Sera, itu tidak seperti dia menyembunyikan perasaan padaku–kupikir.

"Satou, hierarki itu penting. Penuhi tugasmu pada Mito-sama dan aku sebelum kamu kehilangan godaan Sera-sama."

"–Tugas?"

Hikaru memiringkan kepalanya pada kata-kata Putri Sistina.

Dengan tugas, apakah yang dia maksud adalah tugas bangsawan untuk memiliki anak?

Tapi kami bahkan belum menikah, dia lompat pistol di sini.

"Tahan dengan benar yaaaaaa!"

Arisa mendorong tangannya dan berteriak.

"Giliran kita didahulukan! Lulu, aku, Mia, Aze-tan sudah memesannya!"

"Keberatan. Tunangan dulu."

"Tama juga~"

"Pochi akan menjadi istri Guru juga nodesu!"

Rombongan pemuda melompat dengan kata-kata Arisa.

Yup, lakukan yang terbaik untuk membuatnya tidak terbatas.

"Itu mengingatkanku, Mito, apa yang terjadi ketika kamu dipanggil sebagai pahlawan? Kamu bertemu dengan Dewa Parion kan?"

“Eh? Benar, itu seperti suara para dewa yang kudengar selama Hukuman Ilahi saat itu. Kurasa itu mungkin sama dengan Arisa dan yang lainnya.”

Rupanya, Dewa Parion menengahi pemanggilan ketika Saga Empire memanggil Hikaru sebagai pahlawan.

Kalau dipikir-pikir– .

Dewa, atau mungkin, familiar dewa, (Gadis Kecil dalam Lukisan) berbicara dengan normal.

"Hika–Mito, kamu mengatakan bahwa kamu dihentikan oleh dewa pelindungmu ketika kamu akan kembali ke bumi kan? Apakah itu sama dengan dewa pelindung?"

"Hn? Ame-no-Mizuhana-hime berbicara seperti orang normal."

Penasaran ada apa dengan perbedaan itu?

"Bukankah karena para dewa di sini memiliki eksistensi yang lebih besar? Sepertinya dimensi kita berbeda dari mereka sehingga kita tidak bisa berkomunikasi dengan baik?"

Arisa mengeluarkan tebakannya.

Itulah setting umum para dewa yang muncul di SF.

Mereka agak merasa duniawi untuk makhluk dengan tatanan yang lebih tinggi.

"Apakah Dewa Parion terlihat seperti benda cahaya ungu yang melayang di ruang putih?"

"Dewa reinkarnasi terlihat seperti itu? Aku bertemu Dewa Parion di tempat seperti kuil. Dia tampak seperti patung gadis kecil yang terbuat dari kristal biru muda, seperti itu hanya sebuah patung, kau tahu."

“Hmm, Hayato mengatakan bahwa dia adalah gadis kecil yang lucu, sepertinya dia terlihat berbeda tergantung pada orangnya.”

Begitu, aku tidak terlalu tertarik dengan panteon jadi aku tidak pernah bertanya sebelumnya, tetapi tampaknya gambarnya sangat berbeda tergantung pada orangnya.

Mungkin, dewa akan terlihat seperti gambaran yang dimiliki seseorang tentang dewa?

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Tuan, kamu akan membawa kami dalam Ujian Dewa, kan?"

Bertindak sebagai perwakilan dari para gadis, Arisa bertanya padaku.

"Maaf, tapi aku akan menjalani cobaan sendirian."

"Tidak, kamu tidak bisa! Kami tidak tahu apa yang akan terjadi, tahu? Berbahaya melakukannya sendiri!"

Arisa memukul meja dan bersikeras.

aku melakukannya sendiri justru karena berbahaya.

“Tidak apa-apa. Arisa akan datang untuk menyelamatkanku jika itu berbahaya bukan? Dengan cara, kamu tahu, kekuatan yang familiar.”

aku membujuk Arisa yang 'gununu' dan terlihat tidak yakin.

"Tolong serahkan padaku. Jika Tuan memerintahkannya, aku akan menembus bahkan dewa dengan Tombak Naga ini."

"Tebasan dewa~?"

"Apakah dewa-dewa itu anak-anak jahat nanodesu? Kamu tidak bisa memotong dewa-dewa yang baik nanodesuyo?"

Pochi bersikap sangat wajar pada Liza dan Tama yang bersemangat tinggi.

"Jangan khawatir tentang itu, aku tidak berniat berperang dengan para dewa …"

Sera yang terlihat bermasalah dan Zena-san serta Nona Karina yang percaya pada dewa biasanya terlihat lega.

aku siap untuk itu jika pihak lain berniat untuk melewatinya.

Dengan mendaur ulang kode dari mantra sihir ruang angkasa anti-dewa Arisa (Mythology Down), aku telah mengembangkan sihir roh yang disebut (Pemakan Mitologi) dalam bentuk roh buatan serigala besar berwarna platinum untuk diperintahkan oleh Mia.

Selain itu, aku telah melapisi pedang suci Pochi, katana ninja Tama, dan pedang besar Nana dengan bubuk halus yang terbuat dari taring naga menggunakan teknologi Weasel Empire.

aku mendapatkan bubuk halus ini ketika Tama dan Pochi mengunjungi Gunung Fujisan tempat Naga Langit bersama dengan Hikaru.

Siapa sangka kamu akan mendapatkan bahan untuk memperkuat senjata dengan melakukan perawatan gigi.

Peluru pistol akselerasi Lulu juga telah dilapisi dengan bubuk yang disebutkan di atas.

"Kamu harus benar-benar meneleponku jika itu terlihat berbahaya, oke? Tidak ada keajaiban seperti di manga di mana protagonis tiba-tiba terbangun dengan kekuatan tersembunyinya dan membalikkan keadaan, kau dengar?"

Arisa mengkonfirmasiku lagi dengan khawatir.

aku memiliki dua dari itu (Kekuatan Tersembunyi), yang sepertinya bisa membangkitkan, dalam pikiran, tetapi aku tidak berpikir itu akan tiba-tiba dapat digunakan begitu tepat waktu seperti itu, jadi aku pikir melelahkan semua opsi yang mungkin dan sumber daya manusia sebelumnya sangat penting karena kita menghadapi seseorang yang mungkin mengambil posisi agresif.

aku harus menyelesaikan kartu truf aku sendiri juga sebelum kita berangkat ke persidangan.

"Aku mengerti. Selain itu, aku hanya pergi sendirian selama uji coba. Liza dan Nana akan menemaniku sampai uji coba, dan kami akan berkeliling negeri asing dengan semua orang setelah uji coba selesai."

"Dipahami . "

"aku pasti akan melindungi keselamatan Guru, jadi aku umumkan."

Rupanya banyak budaya negara di benua barat yang tersisa dari era Furu Empire, aku yakin kita akan menemukan banyak makanan lezat dan hal-hal yang tidak biasa di sana.

Gadis-gadis lain menyuarakan ketidakpuasan mereka, tetapi mereka setuju ketika aku memberi tahu mereka bahwa aku akan baik-baik saja karena aku akan membawa tombak dan perisai terkuat Tim Pendragon bersama aku.

aku tidak punya masalah memiliki Zena-san yang teliti dalam segala hal di sekitar, tetapi jika aku membawanya, Lady Karina dan Sera kemungkinan akan mengikuti juga jadi aku tidak memasukkannya pada akhirnya.

Dalam perjalanan ini, ada kemungkinan para dewa memanfaatkan Arisa dan Hikaru yang membawa Fragmen Dewa di dalamnya dan Sera yang memiliki keterampilan Oracle sebagai pintu belakang untuk mengintip kami, jadi aku telah memutuskan untuk tidak membawa mereka bersama setelah berkonsultasi dengan Arisa. dan Hikaru.

Tak perlu dikatakan bahwa raja iblis yang cenderung tertutup Shizuka sepertinya tidak pernah tertarik untuk pergi dari awal, jadi dia di luar pertimbangan.

"Oh benar, Nezu-san mulai mengatakan hal lain selain itu, (aku ingin pulang)."

Shizuka itu mengatakan sesuatu seperti itu bukan masalah besar.

"Dengan Nezu-san, maksudmu orang yang merupakan raja iblis tikus?"

"Ya, yang itu."

Raja iblis tikus adalah orang yang terlalu terikat dengan Jepang dan membuat Pembuluh Jiwanya rusak setelah menggunakan Keterampilan Uniknya secara berlebihan.

Setelah melepaskan Fragmen Dewanya, entah bagaimana aku berhasil memulihkan daging dan Soul Vesselnya dengan ramuan dan sihir pikirannya, tetapi pikirannya tertutup, jadi aku membiarkannya tinggal di salah satu sudut sub-dimensi tempat Shizuka tinggal dan memiliki brownies. jaga dia .

"Sepertinya hatinya sudah sembuh saat dia merawat Hamsaemon."

"Hamsaemon, hamster? Sederhana sekali~"

Arisa mencuri pandang ke arahku.

Ya, aku juga tidak punya rasa penamaan.

"Ahaha, itu tupai."

"Eh?"

"Hamsaemon itu adalah tupai yang dijemput Nezu-san di hutan."

"Tapi kenapa!"

Mengesampingkan jawaban Arisa, aku senang Nezu-shi tampaknya mulai pulih.

Mungkin ide yang bagus untuk membawanya ke bumi jika dia baik-baik saja dengan dunia yang tidak persis sama.

Selain itu, mantan raja iblis pedang, gadis rubah menghabiskan hari-harinya berlatih dengan bayi naga hijau dan naga hitam Heiron di Pegunungan Naga Hitam.

aku mengunjunginya dari waktu ke waktu dengan Liza dan keterampilan pedangnya tampak lebih terampil daripada di masa raja iblisnya.

"Aku berencana pergi ke bagian barat benua sebentar."

"Bagian barat benua–"

Menteri pariwisata adalah pekerjaan aku untuk sekali, jadi aku datang ke sini untuk memberi tahu raja dan perdana menteri tentang rencana perjalanan aku.

"Keselamatan berikutnya tampaknya akan datang ke barat."

"Seperti yang diharapkan dari Avatar Naga, dia sangat sensitif terhadap bau medan pertempuran."

Raja dan perdana menteri bergumam dengan berbisik.

Sepertinya mereka berdua telah dengan tegas menentukan bahwa identitas Satou adalah (Avatar Naga).

"Yang Mulia, aku mendengar desas-desus bahwa barat berantakan karena Hukuman Ilahi, apakah itu masih berlanjut sampai hari ini?"

“Umu, kebingungan dari monster telah diredakan berkat para pahlawan yang dikirim oleh Saga Empire, namun, bahkan para pahlawan tidak dapat berbuat apa-apa terhadap negara-negara yang hancur. Perselisihan dalam perebutan wilayah penghasil biji-bijian telah mulai muncul di benua barat. "

aku tidak berencana untuk terlibat dengan negara-negara yang jauh, tetapi jika aku melihat bahwa skala kelaparan terlihat buruk dalam perjalanan aku, aku tidak akan ragu untuk membantu.

Makanan yang diawetkan yang terbuat dari alga, yang diproduksi massal di pabrik otomatis telah terakumulasi cukup untuk memberi makan seluruh penduduk Jepang, seharusnya tidak ada masalah berbagi sedikit di sini.

"Apakah Sistina akan pergi bersamamu?"

"Aku sudah memikirkan itu, bagaimanapun, aku tidak mungkin membawa Yang Mulia ke tempat dengan ketertiban umum yang kacau karena takut terjadi sesuatu. Yang Mulia akan tinggal di istana kerajaan."

aku membuat beberapa alasan acak dengan bantuan skill Deception.

aku menggunakan alasan yang sama untuk meninggalkan Sera dan Lady Karina juga. Dan juga Zena-san.

"Tidak apa-apa. Permaisuri juga ingin menghabiskan waktu bersama Sistina, jadi ini tepat."

Kurasa Putri Sistina belum banyak berinteraksi dengan keluarganya karena dia cenderung bersembunyi di dalam perpustakaan terlarang kastil kerajaan.

"–Earl Pendragon."

Raja menelepon aku ketika aku selesai menceritakan bisnis aku.

Ingin tahu apa?

"Apa pendapatmu tentang saudara perempuan Kaisar Kekaisaran Saga, Meryest-dono, yang berkunjung ke sini sebagai anggota rombongan putri Trimenus?"

"Ya baiklah, dia adalah rekan seperjuangan yang bertarung bersama denganku dan Pahlawan Hayato melawan raja iblis."

Aku punya firasat buruk tentang itu, jadi aku menekankan pada bagian (Kawan seperjuangan).

"Fumu, kawan ya… Kaisar Kekaisaran Saga saat ini mendorong Putri Meryest untuk menjadi istrimu."

Sungguh, sudah cukup dengan hal itu. . .

Raja yang melihat wajahku menunduk seolah dia melihat semuanya, dan terbatuk sekali.

"Aku tidak keberatan jika kamu menolak jika kamu tidak mau. Namun, untuk kehormatan pihak lain, baik itu positif atau negatif, biarkan kami mendengar jawabanmu setelah perjalananmu kali ini selesai."

"aku mengerti . "

Menurut raja, menolak di sini tidak akan berdampak pada hubungan diplomatik dengan Saga Empire.

"–Bagaimanapun, apakah ada orang yang bisa menandingi Maryest-dono. Mungkin dia ditakdirkan untuk menghabiskan sisa hidupnya di sudut biara di suatu tempat… Aduh."

Perdana menteri bergumam pelan.

Bahkan jika kamu melakukan itu dengan ekspresi kasihan di wajahmu, aku tetap tidak akan menikahinya, oke?

Jika Putri Maryest memiliki seseorang dalam pikiran, aku bisa menaikkan levelnya dan menyuruhnya mengalahkan raja iblis buatan untuk membuat mereka cocok satu sama lain, dan jika itu tentang usia, itu bisa diselesaikan dengan obat peremajaan, banyak dari mereka.

aku mungkin juga mengirim wanita manis Ringrande dan Putri Maryest ke dunia Hayato.

Ide-ide liar itu muncul di benakku, tetapi ada beberapa masalah untuk menyadarinya.

Setidaknya aku bisa menyarankan ide itu jika dia datang untuk berdiskusi dengan aku setelah aku menolak lamaran pernikahan.

Untuk saat ini, karena aku mendapat izin untuk melakukan perjalanan ke benua barat, aku harus berkeliling dan mengunjungi kenalan aku untuk memberi tahu mereka tentang keberangkatan aku.

Setelah itu, aku berkeliling mengunjungi kenalan aku di Ibukota Kerajaan dan kota labirin, memperbarui pertemanan lama.

"–Aku merasa ada yang kurang."

Aku bergumam sendirian di laboratorium karantina yang terletak di belakang ruang penelitian di Solitary Island Palace.

Tempat ini telah disegel dengan beberapa lapis penghalang Yuika, jadi tidak ada bahaya yang akan sampai ke luar bahkan jika terjadi sesuatu di sini.

–Oh?

aku merasakan kehadiran jadi aku melihat ke bawah dan bertemu mata dengan Tama yang telah meminta perhatian aku di dalam bayangan.

Dia tidak bisa masuk karena penghalang Yuika, dia terlihat seperti kucing lucu yang mati-matian menempel di gelas sambil memanggilku.

aku membuka penghalang dan mengundang Tama masuk.

"Tuan~?"

Sepertinya dia merasa kesepian karena dia terhalang oleh penghalang, dia naik di pundakku untuk menaikinya dan kemudian mulai menggosokkan pipinya ke rambutku.

Tama dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya setelah aku dengan ringan menepuk kepalanya.

"Apa yang salah?"

"Waktunya makan~? Ini ham rebus~ hari ini~?

Begitu ya, sudah selarut ini ya.

"Apa itu~?"

Tama sedang melihat deretan senjata yang ada di tanganku barusan.

"Itu pedang yang disebut Pedang Sihir Suci."

Pedang Sihir Suci memancarkan campuran cahaya biru dan merah yang berubah menjadi cahaya ungu.

Ini adalah reproduksi Pedang sihir Suci, yang dibuat Penatua Dohar, aku buat sendiri.

Sama seperti waktu itu, aku punya firasat bahwa ini tidak akan melewati dewa.

aku menyimpan Pedang sihir Suci di Penyimpanan.

"Kotak hitam di sana itu juga pedang~?"

"Ya, itu pedang yang kutaruh di sini untuk Hikaru."

Ini berbahaya dalam keadaan telanjang, jadi aku membungkusnya dengan penghalang karantina yang juga berfungsi ganda sebagai tindakan pencegahan.

"–Nyu!"

Ketika aku membuka penghalang karantina, Tama bergidik dan mengulurkan cakarnya di pundak aku.

Sepertinya stimulasinya agak terlalu banyak.

aku mengambil Pedang Ilahi dari alas, mengembalikannya ke sarung putih dan menyimpannya di Penyimpanan.

"Apakah yang ini juga menakutkan?"

" . . . Iya . "

aku mengangkat tombak hitam yang ditempatkan di sebelah pedang ilahi dan bertanya pada Tama, yang memberi persetujuan.

Dilihat dari reaksinya, dia tampaknya lebih baik dengan itu daripada dengan Pedang Ilahi sebelumnya.

Ketika aku meletakkan tombak di Storage, aku bisa merasakan tubuh Tama rileks.

"Kalau begitu, mari kita ambil makanan."

"Ya~?"

aku akan memeriksa keterampilan ruang kosong yang penuh teka-teki tetapi aku harus melakukannya setelah makan.

Dan kemudian, hari kita berangkat untuk uji coba– .

“Kita akan pergi sekarang, jadi aku dengan gagah mengumumkannya.”

Nana yang bersenjata lengkap memberi hormat kepada semua orang yang datang menemui kami di depan landasan pesawat.

Ini tidak seperti kita akan ke garis depan oke.

"Semuanya, rukun, kamu dengar aku."

"Cya~?"

"Pochi ingin daging sebagai nodesu suvenirnya."

Tama dan Pochi menjawab Liza dengan langkah mereka sendiri.

"Ya, aku akan membawa beberapa daging keras padat kembali bersamaku."

"Oh, bagus~?"

"Po-Pochi ingin daging yang tidak terlalu keras nodesu."

Bahkan gadis-gadis pecinta daging memiliki preferensi mereka sendiri, sepertinya.

"Serahkan Kerajaan Shiga kepada kami."

"Ya, aku bisa bepergian dengan tenang mengetahui Mito ada di sini."

Sebagian besar ancaman dapat dihilangkan dengan Hikaru di sekitar.

"Ara? Hanya Mito-tan?"

"Keberatan."

"Tentu saja, semua orang juga."

Aku menepuk kepala Arisa dan Mia dan melirik Lady Karina yang merajuk di belakang semua orang.

Memanggilnya ke sini kemungkinan akan berakhir dengan membawanya jadi aku akan mengabaikannya sekarang dan menindaklanjuti di Istana Pulau Soliter setelah kami pergi.

Karena aku dapat segera kembali ke sini dengan Unit Arrangement dan semuanya.

"Sato!"

Lady Ringrande datang ke sini sambil melambaikan tangannya dari jauh.

"Kamu akan pergi ke benua barat kan? Bisakah kamu membawaku bersamamu? Aku punya banyak kenalan dan koneksi di sana, tahu?"

"Ne, Anee-sama!"

Koneksi Lady Ringrande terdengar dapat diandalkan, tetapi itu berarti mengungkapkan identitas aku dan Istana Pulau Soliter, jadi aku memilih untuk tidak melakukannya.

"aku berterima kasih atas kebaikan kamu, tetapi perjalanan aku kali ini adalah masalah pribadi."

"Betulkah?"

Sepertinya Lady Ringrande tidak pernah berpikir bahwa aku akan menolak, dia memiliki ekspresi bosan di wajahnya.

"Oh itu benar, kamu mendapat lamaran pernikahan dari Maryest kan? Jika kamu menikahi Mary, bagaimana kalau menikahiku juga? Lagipula kamu punya banyak istri, jadi menambahkan satu denganku seharusnya tidak menimbulkan masalah kan? "

"Ada banyak masalah! Apa yang kamu lakukan menikahi seseorang yang bahkan tidak kamu cintai!"

Sera sangat marah dengan pernyataan Lady Ringrande.

Lady Ringrande memalingkan wajahnya dan bergumam sedih, "–Maksudku, aku tidak bisa bertemu orang yang kucintai lagi", yang hanya bisa diambil olehku dan Ninja Tama yang memiliki skill (Attentive Ear).

"Masalah tentang lamaran pernikahan Yang Mulia Maryest adalah setelah aku kembali dari perjalanan ini."

"Apa, kamu menolak ya. Sayang sekali. Mary mungkin lebih tua dari Satou, tapi dia punya tubuh yang luar biasa bahkan dariku seorang wanita, tahu?"

"Ane-sama!"

aku mempercayakan Lady Ringrande yang menjadi tidak stabil secara emosional dan cenderung minum banyak sejak Hayato pergi ke Sera dan berbicara dengan anggota lain.

"Zena-san, tolong berhati-hatilah mengantar anak-anak dalam perjalanan mereka."

"Ya! Serahkan padaku!"

Zena-san yang memukul dadanya sebagai penegasan terlihat bisa diandalkan.

"Satou, serahkan masalah ini padaku dan selesaikan uji coba tanpa khawatir."

"Ya, Sistina-sama."

Ngomong-ngomong, kurasa yang dia maksud adalah hubungan antara bangsawan dan pangeran pertama Soltrick?

Kami naik pesawat setelah mengucapkan selamat tinggal.

Sejumlah besar orang melambaikan tangan mereka dari tempat-tempat yang jauh dari gadis-gadis itu.

Sorak-sorai memekakkan telinga meletus setiap kali aku melambaikan tangan.

Rasanya seperti aku adalah seorang idola atau atlet bintang.

aku telah memberikan salam aku kepada pangeran pertama Soltrick dan para pemimpin kerajaan lainnya kemarin, mereka tidak ada di sini hari ini.

VIP itu tidak mungkin mengambil risiko terbunuh dengan datang ke tempat seperti ini.

"Satou-sama, kita sudah siap untuk berlayar. Apakah tidak ada perubahan arah perjalanan kita?"

"Ya, tidak ada perubahan."

Pesawat itu mengelilingi langit ibukota sekali, melewati kota labirin dan maju di atas gurun besar.

Uji coba pertama terletak di negara tempat kuil pusat Dewa Heraruon berada.

Pesawat yang kami tumpangi sedang menuju barat daya gurun besar, menuju negara berukuran sedang yang terletak di gurun kecil di sebelah gurun besar.

Tujuan kami adalah (Negara Matahari) Kerajaan Sania– .

Aku ingin tahu negara macam apa itu, aku sudah menantikannya– .

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 10/1

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar