Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 16 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 16: 16

pada Senin, 2 Oktober 2017ein zwei

16-16 . Ke Negeri Matahari

Satou di sini. aku pikir penyebab pertengkaran internal berakar pada ketidakpuasan yang menumpuk. Kalaupun itu terlihat seperti curhat yang tidak berarti dari sudut pandang warga biasa, itu bisa menjadi kebijakan untuk mencegah subversi negara dari sudut pandang para pemimpin.

"Tuan, aku ingin tahu apa itu?"

"Sepertinya awan hitam dan kabut, jadi aku laporkan."

Liza dan Nana bertanya padaku ketika aku sedang menatap Laut Pasir Kecil dari geladak.

aku bisa melihat benda seperti kabut hitam di cakrawala jauh Laut Pasir Kecil.

"Badai pasir mungkin?"

aku membuka peta dan memeriksanya.

Tempat ini terletak di sebelah barat Gurun Besar di mana Kota Labirin Selbira berada, di luar pegunungan tengah selatan, itu adalah gurun pasir di mana pasirnya halus seperti air.

Ini disebut Laut Pasir Kecil, tetapi luas totalnya seluas tiga pulau Jepang yang disatukan.

Sepertinya ada penjara bawah tanah mati yang disebut Labirin Badai Pasir di tempat kabut hitam yang ditemukan keduanya.

Melihat dengan sihir luar angkasa (Tampilan Jauh), ada beberapa tornado, dengan dungeon mati di tengah, seolah-olah mereka melindunginya.

Ini pasti alasannya terlihat seperti kabut hitam.

aku sedikit tertarik, mari kita dekatkan pesawat itu.

“Sepertinya itu bisa berbahaya jika kita terlalu dekat dengannya.”

Ketika pesawat mencapai jarak tertentu, beberapa tornado mendekat seolah-olah mereka adalah anjing penjaga.

"Topan tornado~n?"

Tama sudah melihat tornado di atas pegangan geladak sebelum ada yang memperhatikan.

Dia mungkin melintasi bayangan dengan ninjutsu.

"Tama, kamu seharusnya tidak memotong kelas."

"Tidak apa-apa~?"

Tama tertawa nihehe dan melanjutkan, "Aku tidak main-main~?"

Mengkonfirmasi dengan sihir luar angkasa, aku bisa melihat sosok Tama mengambil kelas di sekolah masa kanak-kanak ibukota kerajaan.

"Klon bayangan~?"

Klon bayangan bukan untuk ninjutsu semacam itu.

"Kamu tidak diizinkan menggunakan ninjutsu selama kelas."

Aku menghukum Tama dengan (Cheek Squash) sambil mengatakan itu.

Tama tertawa terbahak-bahak, "Nyahahahahahaha~"

Ini menyenangkan .

"Tuan, kapal pasir sedang diserang oleh bandit."

Agak jauh di luar penjara bawah tanah yang mati, sebuah kapal berukuran sedang diserang oleh lebih dari 10 kapal kecil seperti kapal pesiar.

"Darurat~?"

aku menangkap Tama yang akan menyelidiki di sana dan meletakkannya di bawah bayangan.

"Nyu?"

"Tidak apa-apa di sini, kembali dan ambil kelas."

"Ya~"

Tama tenggelam ke dalam bayangan sambil mengatakan "Nin nin" meskipun dia terlihat kecewa.

Nah, akankah kita pergi dan melakukan beberapa hal seperti keadilan?

"–Kurasa tidak perlu membantu mereka?"

Kami akan menyelamatkan kapal sedang yang diserang oleh sekelompok kapal udara kecil seperti kapal pesiar, tetapi bola api besar yang ditembakkan dari kapal sedang mulai memusnahkan kapal-kapal kecil satu demi satu.

Sepertinya mereka tidak membutuhkan bantuan, jadi aku menyuruh brownies di kokpit untuk mengitarinya dari kejauhan.

"Tuan, apakah kapal-kapal kecil itu mengarungi bajak laut? Jadi aku bertanya."

"Tidak, sepertinya mereka disebut bajak laut pasir."

Tidak ada keraguan bahwa orang-orang itu adalah penjahat, jadi aku tidak bermaksud untuk menghentikan orang yang menghancurkan mereka.

"Oh, sepertinya mereka juga tidak mudah?"

Kapal sedang telah menenggelamkan satu kapal kecil dengan setiap tembakan, tetapi tampaknya itu bukan dari persenjataan kapal, mereka mengandalkan satu penyihir di kapal.

Dilihat dari informasi pada pembacaan AR, penyihir dengan cepat kehilangan mana mereka.

Para perompak pasir tampaknya juga menyadari hal itu karena mereka tampaknya tidak akan melarikan diri meskipun beberapa sekutu mereka telah ditenggelamkan.

"Tuan, haruskah kita pergi dan membuang bajak laut pasir?"

"Benar–"

aku memberikan afirmatif kepada Liza.

Untuk beberapa alasan, Liza dan Nana menatapku dengan mata penuh harapan tentang sesuatu.

"Pergi dan hukum mereka sedikit."

"Diakui."

"Meluncurkan ketapel jadi aku informasikan."

Satu bagian geladak terbelah dan rel ketapel terbentang di atasnya.

Empat tumpukan lingkaran sihir Gerbang Akselerasi muncul di atas rel.

Liza dan Nana mengeluarkan papan pelampung berbentuk papan selancar dan menuju ke katapel.

Papan pelampung itu adalah alat bermain yang aku buat untuk percobaan Gerbang Akselerasi di Gurun Besar saat itu.

Kapal sedang telah menenggelamkan setengah dari kapal bajak laut pasir tepat di depan mata kita, tetapi penyihir itu tampaknya telah kehabisan mana, ketika enam kapal bajak laut yang tersisa mendekati kapal sedang untuk menyerangnya.

"Ini aku pergi."

"Tuan, aku akan pergi jadi aku dengan gagah mengumumkan."

Liza dan Nana lepas landas dari ketapel, meluncur dengan papan pelampung dan mendarat di kapal bajak laut terakhir di telepon.

Tombak sihir Liza menetralkan bajak laut pasir satu demi satu, pedang dan perisai besar Nana menyerang bajak laut dan kapal.

"Suruh pesawat melewati kapal pasir sedang."

"iya pak~"

aku memberikan instruksi kepada pilot brownies dan memeriksa kapal dari atas.

Salah satu kapal bajak laut pasir telah berhasil berada di sebelah kapal sedang, dan pertempuran telah dimulai di atas kapal sedang.

Di antara bajak laut pasir, tiga dari mereka termasuk kapten sangat kuat.

"Aku akan pergi sebentar."

"Semoga beruntung!"

aku melompat ke kapal sedang tepat ketika kapal udara lewat di atasnya.

"●●●"

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

>(Bahasa Nasional Sania) Keterampilan Diperoleh .

Ini adalah bahasa negara yang aku kunjungi.

Mungkin juga mengalokasikan poin keterampilan dan mengaktifkannya sekarang.

aku memang memiliki kekuatan sihir (Terjemahkan) tetapi keterampilan untuk bahasa tertentu lebih baik dalam menguraikan nuansa halus.

"Apaan sih kamu!"

"Hanya turis yang ikut campur."

Kapten bajak laut pasir yang mencolok dengan penutup mata menanyakan identitas aku.

"Sekutu Klan Tongkat adalah musuh kita."

"Terima gerakan khusus Klan Pedang dengan tubuhmu."

Itu dua dari tiga bajak laut pasir yang luar biasa kuat yang kulihat dari atas.

Ada banyak istilah asing, tetapi tampaknya mereka bukan bajak laut pasir belaka.

"Gerakan Khusus–<<Pemecah Kerang>>"

"Gerakan Spesial–<<Tindik yang membelah rambut>>"

Gerakan itu tampaknya menggunakan Penguatan Fisik saat keduanya menyerangku dengan aura aneh yang menutupi mereka.

aku ingin melihat teknik seperti apa mereka, jadi aku berdiri dengan pedang peri yang ditutupi tepi sihir dalam posisi untuk menangkisnya.

Kapten penutup mata sebelumnya akan menyebabkan pertumpahan darah di dek jika aku ditempati oleh keduanya, jadi aku menggunakan (Tangan sihir) untuk menghalangi kapten penutup mata dan bajak laut lainnya.

Pendekar pedang (Pierce) di sebelah kiri sangat cepat dan tajam.

Dia hanya level 30, tapi dia tidak kalah dengan Shiga Eight Swords jika kita hanya berbicara tentang kecepatan pedangnya.

Tetapi– .

"–Ini terlalu mudah."

aku pikir itu tipuan, tapi itu benar-benar satu pukulan finisher, jadi aku menangkisnya begitu saja.

Mungkin ada teknik lain yang dirantai dari ini, jadi aku melepaskannya tanpa melawan.

"NUOOOOOOOOOO"

Pendekar pedang (Breaker) di sebelah kanan mengayunkan pedangnya sambil berteriak keras.

Angin berputar melingkari pedang, seperti telah ditingkatkan oleh sihir.

Terkena itu sepertinya akan menyakitkan, tetapi menghindarinya mungkin akan merusak dek.

Tapi baik– .

"–Terlalu lambat . "

aku melompat ke dadanya, menangkap tangan dengan pedang dan melemparkannya ke bawah.

aku memikirkan teknik yang dapat mematahkan tulang pergelangan tangan saat melakukan lemparan, tetapi karena memikirkan hal itu terdengar menyakitkan, aku menahan diri untuk tidak melakukannya.

Aku berbalik ke arah pendekar pedang yang mengantisipasi langkah mereka selanjutnya, tetapi sepertinya mereka tidak datang.

"Ini tidak mungkin, dia menghindari pukulan tertentu (Pierce yang membelah rambut) yang benar-benar tidak bisa dihindari?"

"Orang ini menghindari (Whirlpool) dari (Shell Breaker) dalam percobaan pertamanya."

Mereka mulai meninggalkan komentar seperti di beberapa jenis manga pertempuran entah bagaimana.

Mereka agak terlalu santai.

"Belbe, kita akan menggunakannya."

"Namun, Gerakan Khusus Rahasia tidak boleh ditampilkan di luar. Melakukan itu di tempat seperti ini–."

"Benda itu adalah monster. Kita tidak bisa menyelesaikan perintah rahasia kita tanpa menggunakannya."

Ah hei, lakukan pembicaraan rahasia semacam itu di tempat lain.

"Bolehkah aku mengatakan satu hal?"

Para pendekar pedang itu mengalihkan tatapan jengkel mereka ke arahku.

"Jika kamu terlalu santai–"

aku akan mengatakan itu akan berbahaya, tetapi suara SQUASH dan THUD bergema di geladak sebelum aku bisa menyelesaikannya.

Tak perlu dikatakan, Liza dan Nana yang melompat dari kapal lain merobohkan kedua pendekar pedang itu.

"Tuan, maafkan kami atas keterlambatan kami."

"Tuan, kami telah menekan kapal lain jadi aku laporkan."

"Terima kasih atas kerja kerasmu."

Setengah dari kapal bajak laut pasir memiliki layar yang hancur, sedangkan setengah sisanya memiliki kru yang tersingkir sehingga mereka semua mulai hanyut.

"Buang senjatamu!"

Garis klise itu meraung di geladak.

Melihat ke sana, kapten bajak laut pasir memegang seorang gadis penyihir mengenakan jubah yang tampak mewah.

Kebanyakan orang di negara-negara di sekitar sini memiliki kulit kecokelatan dengan rambut hitam, namun gadis itu memiliki kulit putih hampir seperti dia seorang albino dan rambut emas.

"Aku bilang buang mereka sekarang!"

Kapten bajak laut pasir mengarahkan pedang melengkungnya ke leher gadis itu.

Begitu, sepertinya dia mengatakan bahwa dia tidak akan menjamin nyawa sandera jika kita tidak membuang senjata kita.

Aku memasukkan pedang peri ke dalam sarungnya.

Kapten bajak laut pasir menyeringai ketika dia melihat itu.

"Liza."

"–Diakui."

Liza menurunkan tombak ajaibnya.

Selama interval, Liza mengayunkan tombak ajaibnya, bola lampu merah—Magic Edge Cannon melesat keluar dari ujungnya.

Bola cahaya melesat begitu cepat sehingga tidak bisa dikejar oleh mata, menembus bahu kapten bajak laut pasir, dan meniupnya ke geladak dengan gelombang susulan.

aku telah membatasi pedang melengkung kapten bajak laut pasir dengan (Tangan sihir) untuk mencegahnya melukai gadis itu.

"Haifa-sama, apakah kamu terluka di mana saja?"

"Tidak, aku baik-baik saja, orang-orang ini telah menyelamatkanku."

Seorang wanita yang tampaknya adalah pelayan wanitanya keluar dari kapal dan membantu gadis bernama Haifa.

Secara kebetulan, gadis bernama Haifa tampaknya adalah salah satu kelas penguasa di negara yang kita tuju, Kerajaan Sania.

Dia milik (Clan of Wand), dan rupanya, dia adalah putri dari kepala klan.

"Tuan muda! Lima kapal perang datang dari barat daya."

Brownies di langit di atas kami melaporkan dengan pengeras suara.

"–Ha-Haifa-sama."

"Sepertinya mereka adalah pengejar kita."

Haifa dan pelayan wanitanya bertukar kata-kata tentang keresahan.

"Kapal yang rusak ini tidak bisa berlari lebih cepat dari mereka–"

Petugas wanita yang bingung melihat pesawat yang berdiri di udara.

"–kamu!"

Pelayan wanita itu memohon sambil menekan payudaranya yang menggairahkan padaku.

Rasanya enak, tapi aku hanya bisa mencium bau masalah.

"Kamu tampaknya pengunjung dari negara lain. Tolong selamatkan Haifa-sama dari cengkeraman pemberontak."

aku melepas petugas wanita penggoda, dan melihat Haifa.

aku bisa melihat kapal perang hitam di gundukan pasir di belakang Haifa.

Kapal perang itu dilengkapi dengan baju besi yang tampak organik. Bertanya-tanya apakah mereka menggunakan bahan dari monster.

Menyelamatkan Haifa itu sepele, tapi bukan itu masalahnya di sini.

Itu fakta bahwa kapal-kapal itu milik Kerajaan Sania, tujuan kita.

Sekarang, apa yang harus dilakukan di sini.

Ini tidak mungkin salah satu cobaan yang dipaksakan oleh para dewa, kan?

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 10/8

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar