Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 18 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 18: 18

pada hari Senin, 16 Oktober 2017ein zwei

16-18 . Ke Negeri Matahari (3)

Satou di sini. Seorang teman bersikeras bahwa musik memiliki kekuatan untuk membangkitkan emosi orang. Teman itu menggunakan adegan di anime di mana lagu tema dimainkan, tetapi jika aku harus mengatakannya, aku pikir itu hanya kasus tipikal memasukkan lagu.

Ornamen yang berkilauan dengan cahaya magis bergoyang, cahaya itu terpantul pada kulit coklat tua yang diminyaki, menekankan garis tubuh yang menawan.

Selain itu, mencocokkan gerakan menari, kain tipis pendek berkibar, secara naluriah menarik garis pemandangan ke sana.

–T'was pemandangan untuk sakit mata.

"Apakah kamu menikmati dirimu sendiri Earl Pendragon."

"aku, Raja Sania."

Malam hari audiensi dengan raja Sania, kami disambut dengan jamuan makan yang diadakan oleh raja.

Bantal berukuran zabuton diletakkan di atas karpet berbulu lembut tempat kami duduk.

Otoritas Kerajaan Sania sedang duduk di karpet sedemikian rupa untuk membuat lingkaran, dan penari-san melakukan tarian indah di ruang tengah lingkaran.

Tingkat keterpaparan orang-orang di negara ini langka untuk pria dan wanita, tetapi gadis-gadis ini praktis setengah telanjang, terlihat sensual.

"Ini benar-benar tarian yang luar biasa."

"Umu, ini seni tradisional yang lebih tua dari negara kita sendiri."

–Hoho. Apa budaya yang indah.

"Orang-orang kuil mencemoohnya, kata mereka vulgar, tetapi tidak ada yang perlu dipermalukan."

Raja Sania meninggalkan kesan lemah padaku, tetapi dia terlihat agak keren saat ini.

Seperti yang diharapkan dari pembawa gelar tersembunyi, (Penjaga Budaya) dan (Pendamping Kesenian Tradisional).

–Hm?

Sorak-sorai meletus di sisi berlawanan dari lingkaran tempat (Klan Pedang) berkumpul.

Itu tidak terlihat bagus, seperti mereka mabuk.

"Minggir! Aku yang hebat ini akan menunjukkanmu yang asli."

Seorang pria besar membawa pedang besar pergi ke tengah panggung, dan mengusir para penari.

–Apa kebiadaban!

Kemarahanku sepertinya telah bocor melalui pertahanan tak tertembus dari skill Poker Face-sensei, beberapa orang (Clan of Sword) yang duduk di sisi yang berlawanan terkena skill (Coercion) dan tersingkir.

Akan lebih baik jika si pemabuk idiot-kun yang biadab juga terkena, tapi dia melepaskannya karena itu tepat ketika aku mengalihkan pandanganku ke samping.

Idiot-kun membuang mantelnya, menghunus pedangnya dan mulai menari.

Itu terlihat seperti tarian pedang.

"Tarian master pendekar pedang Dorito terkenal akhir-akhir ini. A-Aku yakin, Earl Pendragon juga–"

Raja Sania melindungi Idiot-kun.

Sepertinya dia terkena skill Coercion sedikit, dia meruncing di tengah jalan.

Tetap saja, itu adalah ahli pedang ya–

Menurut pembacaan AR, dia adalah pendekar pedang level 45 dan adik dari kepala (Clan of Sword), klan nomor 2 .

aku tertarik dengan (Gerakan Khusus: Pedang Emas) dan (Gerakan Rahasia: Pedang Tebasan Matahari). aku ingin melihat mereka setidaknya sekali.

Mengesampingkan itu– .

Pendekar pedang master ini telah melirik ke sini dengan ekspresi kemenangan di wajahnya sejak beberapa waktu yang lalu, itu menjengkelkan.

Selain tarian master pendekar pedang, pertunjukan musiknya eksotis dan layak untuk didengarkan.

Lagu ini pasti awalnya untuk membangkitkan semangat juang.

Melihat aku tidak bereaksi, pendekar pedang master berhenti selama selingan musik dan berjalan ke arah aku sambil tersenyum ganas.

Melupakan pedang yang terhunus, tolong berhenti menatapku dengan keringat di sekujur tubuh berototmu sambil bernapas dengan kasar.

"Kudengar Demon Slayer-dono juga ahli pedang. Haruskah kita mendedikasikan tarian untuk Dewa bersama?"

Apakah dia berbicara tentang tarian pedang?

aku akan dengan senang hati menjadi partner dansa jika pihak lain adalah pendekar pedang wanita yang cantik, tetapi tidak benar-benar jika itu adalah daruma berotot.

"Atau mungkin kamu takut untuk mengekspos dirimu di depan pedangku bahkan dalam sebuah pertunjukan?"

Master pendekar pedang memprovokasi aku sambil memandang rendah aku.

Apakah dia ingin menunjukkan bahwa dia adalah pendekar pedang yang lebih baik dariku?

Liza, yang duduk di sampingku, telah membocorkan niat membunuh sejak beberapa waktu yang lalu.

Sepertinya dia tidak menyukai sikap ahli pedang ini.

"Tuan, izinkan aku."

"aku adalah perisai Guru, jadi aku umumkan."

Liza dan Nana mengungkapkan keinginan mereka untuk berdansa.

"Apakah yang dikenal sebagai Demon Lord Slayer akan bersembunyi di dalam rok wanita?"

Pendekar pedang master memprovokasi lebih jauh, Liza dan Nana hendak berdiri.

aku menghentikan mereka dengan tangan.

Mereka akan secara terang-terangan melakukan ini untuk mengalahkannya jika aku membiarkan keduanya mengurus ini.

"Aku tidak bisa menolak undangan antusiasmu sekarang, kan."

Karena aku tidak bersenjata, aku meminjam pedang dari pengawalan Sania King dan berjalan menuju ruang tengah.

Sorakan keras meletus dari Klan Pedang untuk ahli pedang, benar-benar memperbesar perasaan berada di sisi yang jauh.

"–Musik!"

Sejak musik dimulai, aku menari tanpa cela sambil mengingat tarian pedang master pendekar pedang sebelumnya.

Pedang master swordsman hampir mengenaiku beberapa kali dengan berbahaya.

Orang-orang (Klan Pedang) bersorak setiap kali itu terjadi, tetapi para pelayan dan para penari berteriak.

Liza dan Nana melepaskan haus darah mereka terhadap master swordsman, jadi aku mengatakan kepada mereka bahwa aku baik-baik saja melalui (Telepon).

Dilihat dari kenyataan bahwa tidak ada yang mencoba untuk menghentikannya meskipun berbahaya seperti ini, tarian pedang harus menjadi mode di negara ini.

Lalu aku harus mencocokkan mereka.

Kanan, kiri, atas, bawah.

Tarian pedang secara bertahap dipercepat.

aku pikir itu akan membosankan, tetapi ternyata menyenangkan.

Kecepatannya mirip dengan bermain kartu.

Kacang galeri bermain-main untuk menonton tarian pedang berkecepatan tinggi.

Iringan musik juga cocok dengan kecepatan tarian pedang, secara bertahap meningkatkan tempo, membantu memanaskan tempat.

Sebaliknya, pendekar pedang master menyeka keringatnya yang banyak dengan ekspresi panik di wajahnya.

aku tidak memiliki kewajiban untuk menahan diri di sini, jadi aku akan meningkatkan kecepatan aku lagi tepat ketika tempo meningkat.

–Ah .

Master pendekar pedang menghilang di depanku.

Tidak, dia terpeleset karena keringatnya sendiri.

Sorak-sorai dan tawa meletus dari orang-orang selain Klan Pedang, teriakan keras dari kelompok Klan Pedang memudar.

"Gunun…"

"Apakah kamu terpeleset karena keringatmu?"

Master swordsman sedang melihat ke lantai dengan wajah merah gelap yang sepertinya dia menderita penyakit ayan, jadi aku mengulurkan tanganku sambil tersenyum.

"–Tidak dibutuhkan . "

Pendekar pedang master akan mengibaskan tanganku, jadi aku dengan ringan menghindarinya.

Pendekar pedang utama yang wajahnya semakin merah meninggalkan tempat itu sambil mengangkat bahunya.

Karirnya akan berakhir jika ini berada di Kerajaan Shiga, tetapi tampaknya tidak ada masalah di negara ini karena tidak ada yang mengkritiknya. Bahkan Raja Sania.

Tidak, Sania King membuka dan menutup mulutnya dengan wajah pucat, jadi itu mungkin juga tidak sopan menurut standar negara ini.

"Bersulang untuk tarian pedang indah Earl Pendragon-sama!"

Ketika ajudan dekat Raja Sania meneriakkan itu, pejabat dan penyanyi yang tersisa memberikan tepuk tangan.

Segera setelah itu, nada yang cerah dimainkan dan para penari yang diusir sebelumnya melanjutkan tarian indah mereka.

Kerajaan Sania ini memiliki banyak masalah tetapi tampaknya ada beberapa orang bijaksana yang tersisa di sini.

"Earl-sama, itu adalah tarian pedang yang hebat."

"Aku ingin mendengar tentang raja iblismu yang membunuh saga."

Atas instruksi ajudan dekat, wanita dan gadis cantik dengan pakaian penari mendekati aku dan menuangkan minuman sambil menempel di dekat aku.

Ini cara yang murah untuk menghibur seseorang, tetapi gadis-gadis ini tidak memiliki dosa, jadi aku membiarkan diri aku dihibur.

Setelah menikmati momen lembut dan halus dan banyak minum, Raja Sania yang berwajah pucat meninggalkan tempat duduknya, jadi aku juga meninggalkan perjamuan.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Ini adalah taman yang indah."

"Ya, ini dipindahkan dari ibu kota di akhir Kekaisaran Furu."

Aku menatap taman seperti surga selatan yang dipenuhi dengan bunga-bunga mekar saat kami berjalan di lorong yang dihiasi dengan relief.

aku ingin menikmati halaman yang indah sedikit lebih banyak, tetapi tampaknya kamu dapat menemukan orang-orang kasar di mana-mana.

aku melihat dua bayangan yang bersembunyi di balik semak.

"Menguasai–"

Aku menyetujui bisikan Liza.

Nana dengan santai pindah ke tempat dia bisa melindungiku.

Sepertinya keduanya memperhatikan bayangan itu juga.

aku tidak akan ragu untuk mengusir mereka jika mereka adalah pembunuh, tetapi karena haus darah mereka terlalu jelas, mereka mungkin adalah orang-orang dari klan ahli pedang sebelumnya yang ingin membalas dendam.

"Siapa disana!"

Pembantu-san memanggil pria dan wanita yang bahkan tidak berusaha menyembunyikan sosok mereka.

Pembantu-san menahan napas ketika dia melihat keduanya di bawah sinar bulan.

"Zanza-sama? Myufa-sama? Ada urusan apa (Klan Pedang) dengan kita?"

Sepertinya pelayan itu akrab dengan mereka.

"Ini tidak ada hubungannya dengan seorang pelayan belaka."

Pendekar pedang tampan Zanza mengabaikan pelayan itu setelah mengatakan itu dan berjalan ke arahku dengan pendekar pedang cantik Myufa.

Bocah Zanza membawa pedang bermata satu yang terbuat dari bagian monster di punggungnya.

Sedangkan Myufa adalah dua pedang bermata satu yang terbuat dari bahan yang sama.

"Tunjukkan kepada kami ilmu pedang pembunuh raja iblis yang mengalahkan paman kami."

Apakah dia berbicara tentang tarian pedang?

"Kami ingin melawan pendekar pedang terkuat yang ada."

"Tentu saja, dalam pertandingan yang serius."

Myufa melengkapi kalimat Zanza.

Mereka adalah kelompok yang cukup pemarah meskipun wajah mereka tampak intelektual.

"Tuan, izinkan aku untuk mengurus ini."

"Aku akan menjadi lawan mereka, bukan Tuan, jadi aku memberi tahu."

Liza dan Nana berada di antara aku dan keduanya.

"Aku akan menerima tantanganmu jika kalian berdua bisa menang melawan keduanya."

"Apakah kamu memberitahu aku, pendekar pedang master berikutnya, untuk melawan wanita?"

"Diskusi ini selesai jika kamu tidak mau."

aku memberi tahu keduanya yang tidak puas bahwa tidak ada ruang untuk negosiasi.

aku ingin tidur lebih awal hari ini. aku terlalu bersemangat dalam berbicara dengan para penari karena pasangan benteng yang tidak dapat ditembus tidak hadir jadi aku merasa sedikit lelah.

"Aku mengerti, mari kita akhiri ini dengan cepat dan membawamu ke atas panggung."

Bocah Zanza menunjuk ke halaman dengan arogan.

Apakah dia akan bertarung di taman yang indah ini?

"Zanza-sama! Taman ini adalah milik Kerajaan Sania–"

"Diam . "

Zanza menyela pelayan yang akan memarahinya dengan kata-kata penuh haus darah.

“Tidak perlu keluar ke taman. Bertarung saja di koridor ini.”

“Hmph, baiklah kalau begitu. Lagipula itu akan berakhir dengan tebasan dari pedang emasku.”

Bocah Zanza setuju dengan saranku dan berdiri di depan Nana di lorong.

Nana menyiapkan perisai bundar dan pedang satu tangan yang dia ambil dari tas sihir.

"Ini dia, Gerakan Khusus–<<Pedang Emas>>"

Pedang bermata satu milik anak laki-laki Zanza terbungkus dalam cahaya keemasan.

Bocah Zanza yang mengenakan cahaya keemasan melangkah maju dengan kecepatan yang menyamai Gerakan Berkedip.

Aku melihat Nana dengan ringan menarik kembali perisainya.

Tepat setelah itu, suara menderu dan jeritan memenuhi lorong.

Nana berdiri dengan perisainya teracung di tempat Zanza boy berada, Zanza boy sendiri pingsan di atas pilar yang patah di ujung lorong dalam posisi terbalik.

Bocah Zanza yang menerima Shield Bash Nana dalam kondisi kritis.

Anggota tubuhnya patah ke arah yang aneh dan dia batuk darah berwarna yang berbahaya.

"Nii-sama!"

Saksi dari adegan bencana itu, Myufa, berteriak dengan sedih.

Akan buruk meninggalkannya sendirian, jadi aku mengeluarkan ramuan tingkat menengah dari dadaku dan menaburkannya ke Zanza.

Aku menyembuhkannya setelah memperbaiki anggota tubuhnya yang patah dengan (Tangan sihir) jadi seharusnya tidak ada masalah.

"Sepele, jadi aku informasikan."

Myufa melotot.

"Apakah kamu ingin bertarung? Jadi aku bertanya."

Myufa mengangguk dengan wajah pucat pada pertanyaan Nana.

"Musuh Nii-sama."

Myufa memulai pertarungan setelah berteriak seolah dia adalah korban di sini.

Nana menembakkan Shield Bashnya ke Myufa yang mengambil posisi bertahan.

Seolah mengatakan bahwa dia tidak akan mengulangi kesalahan bocah Zanza, dia menghindari serangan itu dengan melompat dan melakukan jungkir balik yang bagus di atas Nana.

Dia mengejar kepala Nana ketika dia akan melompatinya, tetapi Nana yang mengenakan Magic Edge dengan mudah menghancurkan pedang sihirnya.

"Pedangku!"

Myufa yang terkejut terkena Shield Bash kedua sebelum dia bisa mendarat.

Menerima serangan dari Nana yang tidak membeda-bedakan jenis kelamin, Myufa berakhir dalam kondisi yang sama dengan Zanza boy.

"Melompat tanpa pertahanan ada langkah yang buruk jadi aku informasikan."

Nana mengumumkan kemenangannya saat mengambil pose khasnya.

Benar, tidak bisa setidaknya melakukan lompatan ganda membuat target yang bagus.

aku menyembuhkan Myufa seperti yang aku lakukan pada bocah Zanza, dan meninggalkan mereka sendirian saat mereka masih tidak sadarkan diri saat kami pergi ke kamar kami.

aku melihat petugas mereka di Radar, mereka mungkin akan tetap mengumpulkannya.

Penari telanjang-san sedang menunggu, seperti perangkap madu, di kamar yang disediakan untukku.

"Bersalah jadi aku umumkan."

Nana yang masuk ke kamar setelahku mengusir para penari-san setelah mengatakan itu sambil terlihat ceria.

Dia mungkin ingin mengatakan (Bersalah) seperti yang dilakukan Arisa dan Mia.

"Tuan Nagasaki! Maafkan kami atas kekasaran kami tadi malam. Tolong jadikan aku muridmu!"

"aku juga ingin menjadi murid kamu! aku sangat menyadari ketidakdewasaan aku dari teknik Guru."

Keesokan paginya, Zanza boy dan Myufa mengganggu kami dan meminta untuk menjadi murid Nana.

"Menjadi murid tidak mungkin bagi siapa pun kecuali organisme muda, jadi aku informasikan."

"Y-Organisme muda?"

"Tolong jangan katakan itu!"

Saudara ini cukup gigih.

Mereka diam saat sarapan, tetapi mereka terus mengganggunya bahkan setelah dia menolaknya berkali-kali.

Sampai-sampai Nana yang biasanya tanpa ekspresi membuatnya muak.

Saudara itu mengendarai unta dan mengejar kami yang mengendarai kereta unta, tetapi mereka memiliki ekspresi kompleks di wajah mereka ketika kami berhenti di depan Kuil Heraruon.

Adik perempuan, Myufa berkata "Aku benci kuil" dan memutar kepala unta, dan bocah Zanza mengejar adiknya setelah itu, meninggalkan kuil.

Tolong jangan lakukan tindakan implikatif semacam itu.

Yah, kurasa itu lebih baik daripada membiarkan mereka di sekitar, menghalangi.

"Tuan, simbol kuil adalah matahari, jadi aku informasikan."

"Tetap saja, kuil ini sangat besar."

"Ya, itu benar-benar."

Ini adalah kuil yang sangat besar karena terletak di negara berukuran sedang.

Menurut info AR, simbol matahari tidak hanya terbuat dari kaca dan permata berwarna, tetapi juga memiliki Batu Cahaya dan Kristal Cahaya yang tertanam di dalamnya, memancarkan cahaya mistis.

Bangunan ini akan terlihat lebih mengesankan jika kita berkunjung pada malam hari.

Setelah menaiki tangga panjang di pintu masuk, seorang pendeta Kuil Heraruon yang mengenakan jubah mewah sedang menunggu kami.

"Kami telah menunggumu–"

Pendeta mengatakan itu dengan sopan.

Rasanya agak bermusuhan untuk beberapa alasan.

"–Seseorang yang menantang Ujian para Dewa."

Pendeta itu memelototiku dengan tatapan tajam.

aku tidak ingat telah melakukan apa pun untuk membuat para pendeta di sini memelototi aku.

Sebelum aku bisa mengatakan apa-apa, pendeta itu berbalik seolah berkata, "Ikuti aku", dan pergi ke kuil tanpa melihat ke belakang.

Karena aku tidak bisa kembali ke sini, aku mengangkat bahu dan mengikuti pendeta bersama Liza dan Nana.

Nah, bertanya-tanya tentang apa persidangan di sini?

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 22/10

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar