Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

pada hari Senin, 13 November 2017ein zwei

16-22 . Kerajaan Sania (3)

Satou di sini. aku memiliki beberapa pengetahuan tentang cara untuk memusnahkan makhluk raksasa. Itu dari anime robot yang aku tonton, berkali-kali aku mengangguk setuju dengan metode yang digunakan di dalamnya.

aku tidak pernah berpikir bahwa pada akhirnya aku akan mempraktikkannya sendiri sampai aku datang ke dunia lain. . .

"Seni Rahasia–《Sun Slash》"

Saat ini aku sedang menonton Master Swordsman bergegas menuju Land King raksasa.

Cahaya keemasan berbentuk bulan sabit mendekati kepala Land King.

–GWAMWUEEEEEEE .

Cahaya meledak di kepala Land King, dan gelombang kejut menimbulkan awan debu.

"–Apakah itu berhasil?!"

Master swordsman mengangkat bendera dengan kalimat klisenya sambil melotot ke awan debu saat dia jatuh.

Kupikir bukan itu alasannya, cambuk hitam seukuran tiang cahaya keluar dari awan debu dan menyerang master swordsman.

"NUOOOOOOOOOOOOOOOOO!"

Pendekar pedang ahli menangkis cambuk hitam.

Cambuk hitam dan (Pedang Emas Heraruoph) bentrok, menyebarkan percikan emas dan hitam yang intens di sekitarnya.

"Dia menangkis dengan baik."

"Dia juga menangani serangan berikutnya dengan baik jadi aku berkomentar."

Liza dan Nana bertukar kesan mereka tentang pertarungan master swordsman sambil berdiri di sampingku.

"TCHHHHHHH"

Pendekar pedang master berhasil menangkis pukulan dari beberapa cambuk, namun, dia tidak bisa menghadapi cambuk hitam yang datang secara diagonal dari atas dan melompat untuk menghindarinya.

Dia tiba-tiba gesit untuk massa otot kelas berat.

"Tuan, situasi putus asa jadi aku informasikan."

Empat cambuk hitam menyerbu untuk menyerang pendekar pedang utama di udara.

"Seni Rahasia–<<Bola Kalajengking>>"

Pendekar pedang master memanfaatkan mundur dari menggunakan gerakan itu.

Sungguh pertempuran yang putus asa jika aku pernah melihatnya.

Identitas cambuk hitam terungkap ketika awan debu menghilang.

"Tuan, benda hitam itu tampaknya adalah janggut Land King itu."

"Ya, sepertinya itu masalahnya."

Rupanya, benda-benda itu adalah janggut salah satu kepala Raja Tanah.

"Pertempuran yang cukup dekat jadi aku laporkan."

Pertarungan sengit antara ahli pedang dan janggut Land King yang bergerak bebas sedang berlangsung di depan kita.

Haifa dari (Clan on Wand) yang tertancap di kepala Land King tampaknya tidak mengalami kerusakan karena dia dilindungi oleh permata seperti kristal.

Ada alasan mengapa Land King yang berada di tingkat yang berbeda secara keseluruhan terus bertarung melawan master swordsman.

"Crunch crunch~?"

"Mereka seperti makanan ringan nanodesu."

Tama dan Pochi tiba-tiba menunjukkan wajah mereka dari bayangan di kakiku.

Seperti yang dikatakan keduanya, tentakel yang tumbuh dari anemon laut di punggung Land King telah menangkap Kalajengking Setan Pasir yang melarikan diri, membawa mereka ke mulutnya dan mengunyahnya.

Serangannya pada master swordsman terasa lebih seperti mengayunkan tanganmu untuk mengusir serangga daripada membunuh musuh dengan level yang sama.

Tapi yah, aku harus memuji master swordsman yang berhasil menangkis serangan yang akan berakibat fatal jika bahkan satu mengenainya.

"Apakah sekolah sudah berakhir, kalian berdua?"

"Ya ya pak~"

"Pochi memastikan untuk melakukan salam akhir ledakan juga nodesu."

Keduanya membuat pose shutan ketika Liza bertanya.

Pochi mungkin ingin mengatakan (akhir kelas) di sana.

"Tuan, bala bantuan ahli pedang jadi aku laporkan."

Beberapa kapal pasir mendekati Land King.

"–Kami adalah pemberita!"

Swordsmen of the (Clan of Sword) yang melihat pertarungan master swordsman maju untuk menantang Land King.

Serangan mereka ditolak oleh penghalang pelindung Raja Tanah, tetapi ukuran kesehatan penghalang itu berkurang setiap kali serangan mereka mengenainya.

Dipotong.

Terpesona.

Para pendekar pedang terus bertarung dengan sembrono.

Raja Tanah yang sedang memakan kalajengking sambil mengabaikan pendekar pedang tampaknya menganggapnya menjengkelkan, itu menghirup dengan sangat keras, bersiap-siap untuk menarik napas.

"Seni Rahasia–<<Sun Slash>>"

Serangan master swordsman mencapai mulutnya yang terbuka lebar.

Namun, Sun Slash hanya berhasil menembus penghalang pelindung Land King.

"Awawa~"

"Oh tidak nanodesu."

"Tuan, ini cubitan yang berbahaya jadi aku laporkan."

Tama, Pochi dan Nana membawa bahaya mereka ke perhatianku.

"Jangan khawatir . "

Dua lampu putih yang terbang dari sisi lain lautan pasir mengenai mata Land King sekarang kehilangan penghalangnya.

–GYBMWUOOOOO .

Raja Tanah berteriak untuk pertama kalinya.

Bahkan makhluk raksasa sepertinya akan merasakan sakit di bola mata mereka.

""PAMAN!""

Sebuah kapal pasir yang berdiri di sisi lain bukit pasir muncul.

Sepertinya bocah Zanza dan Myufa dari (Klan Pedang) ada di kapal itu.

Sepertinya cahaya putih tadi adalah Sun Slash yang ditembak oleh Zanza boy dan Myufa.

"Zanza! Myufa! Kita akan membunuh Land King dengan pedang emas!"

""AKU!""

Dengan master pendekar pedang yang memimpin, bocah Zanza dan Myufa melompat ke atas batu miring di gurun dan berlari di atasnya.

Rupanya, mereka berniat untuk melompat ke kepala Land King dari batu itu.

Jenggot Land King datang untuk menyerang mereka di udara.

"Menembak!"

Master pendekar pedang yang bergegas di udara berteriak.

"… Palu Udara"

"… Palu Udara"

"… Palu Udara"

Penyihir angin yang tetap berada di kapal pasir menggunakan sihir mereka untuk secara paksa mengubah arah ketiganya di udara.

Itu adalah koordinasi yang cukup akrobatik.

Mereka pasti telah dilatih dari Perburuan Kalajengking Setan Pasir dua kali dalam setahun.

"""Gerakan Khusus–<<Pedang Emas>>"""

Pendekar pedang utama dan pedang keduanya memancarkan cahaya berwarna emas.

Tepat ketika mereka akan mencapai kepala Land King, mereka dihentikan oleh penghalang Land King yang dipulihkan.

"Aku akan melakukannya!"

Myufa melepaskan finisher-nya, menciptakan celah besar pada penghalang.

"Maaf, Nii-sama."

"Serahkan padaku!"

Pedang cahaya emas anak laki-laki Zanza mengenai celah yang dibuat Myufa dan benar-benar menghancurkan penghalang Land King.

""PAMAN!""

Keduanya yang mendarat di tanah bersama dengan pecahan penghalang berteriak bersama sambil melihat ke atas.

"Lompat ganda~?"

"Dia menggunakan teknik Pochi nodesu!"

aku tidak melihatnya sendiri tetapi tampaknya ahli pedang itu mendarat di kepala Raja Tanah dengan lompatan ganda.

"Bunuh, Raja Tanah!"

Pedang cahaya keemasan dari pendekar pedang master ditusukkan ke kepala Land King.

Kemudian master pendekar pedang itu menancapkan pedang ke kepalanya.

–GYBMWUOOOOO .

Raja Tanah berteriak dan menggelengkan kepalanya.

"NUOO"

Master swordsman menempel pada pedang yang tertancap di kepala Land King.

"Ah! Itu keluar dari nodesu!"

"Terbang tinggi~?"

Saat Pochi dan Tama menonton dengan gelisah, pendekar pedang master terlempar ke udara bersama dengan pedang emas.

Kemudian janggut hitam seperti cambuk bergegas untuk menyerangnya.

Pendekar pedang master berhasil menghindari yang pertama dengan melompat ganda di udara, tetapi dia tidak bisa mengatasi yang kedua datang dari samping tepat waktu dan dikirim terbang dan memantul di laut pasir dengan kecepatan tinggi.

"Melompati batu~?"

"Itu hal yang kamu lakukan di sungai nanodesu."

Yah itu memang terlihat seperti satu pasti.

Pedang emas yang jatuh dari tangannya tenggelam ke lautan pasir.

aku memperpanjang (Tangan sihir) dan meletakkan pedang emas di pasir ke dalam penyimpanan aku.

Aku akan menteleportasi master pendekar pedang yang tenggelam di pasir ke pinggiran Kerajaan Sania seperti yang lainnya.

Para pendeta dan penyihir telah berkumpul di pinggiran, mungkin karena aku telah memindahkan orang-orang ke sana.

Mereka pasti akan menerima perawatan tepat waktu bahkan jika aku meninggalkan mereka sendirian sekarang.

"Tuan, haruskah kita campur tangan, jadi aku bertanya."

"Tidak, kita tidak bisa melakukannya di sini karena itu tidak akan menghapus kondisi persidangan."

Perintah Dewa Heraruon adalah untuk memamerkan kekuatannya kepada penduduk kerajaan, oleh karena itu Raja Tanah harus sedikit lebih dekat ke pantai kerajaan.

aku akan memastikan untuk mengurangi jumlah korban sebanyak mungkin untuk saat ini.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Tuan Raja Tanah telah muncul, jadi aku laporkan."

Raja Tanah akhirnya muncul dalam pandangan kami setelah kami berteleportasi kembali ke Kerajaan Sania dan menunggu di tempat yang tinggi.

Seharusnya tiba di pelabuhan dalam satu jam.

Kawanan Kalajengking Setan Pasir yang melarikan diri dari Raja Tanah telah tiba di pelabuhan terlebih dahulu.

Tentara reguler dan penyihir Kerajaan Sania melawan mereka, tetapi mereka mengalami kesulitan karena pasukan utama, (Klan Pedang) dan (Klan Tongkat) tidak bersama mereka.

"Seharusnya beberapa saat sebelum Land King tiba, mari bantu mereka."

"Ya ya pak~"

"Roger nanodesu."

Tama dan Pochi menjawab dengan pose shupin, Liza dan Nana mengangguk seperti mereka mengatakan "Aku sudah menunggu ini."

Kami melompat dari tempat yang tinggi dan pergi dari atap ke atap menuju pelabuhan.

Struktur seperti benteng dan pagar besi yang terkubur di pasir berfungsi untuk menahan Kalajengking Setan Pasir agar tidak mendarat di pelabuhan.

Namun, strukturnya mencicit, pagar besinya terdistorsi.

Benar-benar menghilangkan perasaan bahwa Kerajaan Sania berada dalam situasi genting saat ini.

"Kami akan mendukungmu, jadi aku dengan berani memberi tahu."

Nana memposisikan dirinya di antara para prajurit dan Kalajengking Pasir, dan memotong gunting kalajengking dalam satu tebasan.

""" (Klan Pedang) ada di sini!""""

"Kita bisa melakukannya sekarang!"

"Negatif jadi aku informasikan."

"Kami adalah bawahan Earl Pendragon."

Nana dan Liza mengoreksi para prajurit yang salah paham.

"Jumlah ho~?"

"Oh tidak, begitu banyak mangsa nodesuyo."

Keduanya berlari di laut pasir sambil menebas Kalajengking Setan Pasir dalam satu pukulan.

Pochi pasti mengatakan itu karena dia ragu mangsa mana yang harus dikalahkan.

"Siapa anak-anak nakal itu?"

"Bukankah mereka peri dan kurcaci?"

"A-luar biasa, mereka lebih kuat dari (Klan Pedang)."

Sambil menonton itu, aku melompat ke salah satu struktur.

"S-siapa kamu?"

"Kami adalah bala bantuan."

"B-bala bantuan?"

"Ya, Raja Sania telah memberikan izinnya."

Dengan bantuan keterampilan Penipuan, aku membuat beberapa alasan untuk para prajurit yang berjaga, mengeluarkan busur sihir dari tas sihir dan mengambil sikap.

aku mengambil panah biasa dari penyimpanan dan menembakkannya ke Sand Demon Scorpions yang terletak jauh dari para gadis.

Karena aku telah menempatkan sedikit tepi sihir pada ujung panah seperti sebelumnya, Kalajengking Setan Pasir tenggelam dengan baik.

"J-hanya siapa kamu?"

aku hanya menjawab prajurit yang bertanya dengan senyum dan fokus untuk mengurangi jumlah Kalajengking Setan Pasir.

"Sesuatu datang dari lautan pasir!"

Seorang prajurit pramuka memberi peringatan.

Itu mungkin karena benda seperti anemon laut di atas Land King telah terlihat.

"I-itu, Cacing Pasir?"

“Ada juga Sand Bugs yang datang untuk memangsa kalajengking, banyak dari mereka.”

"–K-salah."

Suara putus asa bercampur di antara para prajurit yang bingung.

Sepertinya ada seseorang yang memperhatikan identitas benda itu.

"Apa?"

"Itu Raja Tanah."

"–Eh?"

"Itu… Raja Tanah dari legenda."

Para prajurit yang wajahnya memucat menatapku dengan tatapan memohon.

Tidak yakin mengapa mereka menatapku, tetapi karena aku ingin mereka segera berlindung, aku memberi mereka penegasan dengan ekspresi serius di wajahku.

"K-kita harus lari."

"Lari dan apa lagi! Di belakang kita ada penduduk kerajaan!"

"T-tapi!"

Para prajurit terjebak di antara batu dan tempat yang keras saat rasa takut dan rasa tanggung jawab mereka berbenturan, jadi aku akan mendorong punggung mereka.

"Kamu harus mengevakuasi orang-orang di sekitar pelabuhan."

"Evakuasi? Benar, kita harus membawa mereka ke tempat yang aman!"

"B-namun, kawanan Kalajengking Setan Pasir akan membanjiri kota jika kita meninggalkan tempat ini!"

Sepertinya aku belum cukup mendorong mereka.

"Tolong jangan khawatir. Lihat, bala bantuan datang ke sana."

Karena aku telah mengalahkan sebagian besar musuh yang jauh, aku meletakkan busur dan menunjuk ke jalan utama yang terhubung ke istana kerajaan.

"""Ini (Klan Tongkat)!"""

Orang-orang yang menunggangi unta yang sedang berlari adalah dari (Klan Tongkat).

Sania King mungkin membantu mereka melarikan diri dari kurungan mereka.

(Semuanya, kembali ke sini.)

Aku memanggil gadis-gadis itu kembali dengan sihir luar angkasa (Telepon) sehingga mereka tidak akan tertelan dalam serangan sihir (Klan Tongkat).

"Ambil posisi untuk membombardir Kalajengking Setan Pasir! Yang besar akan datang nanti. Jangan buang mana!"

Orang tua Clan of Wand memberikan arahan kepada bawahannya dengan suara yang sangat keras yang melampaui usianya.

"Aku kembali~"

"Mengembalikan nanodesu."

Pochi dan Tama yang kembali melompat dan memelukku.

Nana dan Liza datang sedikit kemudian.

"Tuan pengeboman sudah dimulai jadi aku informasikan."

"Itu cukup daya tembaknya."

Sihir Clan of Wand memusnahkan Sand Demon Scorpions satu demi satu.

Cukup jelas untuk membuat (Clan of Wand) dan perjuangan tentara reguler sebelumnya tampak menyedihkan dibandingkan.

Sihir yang digunakan Clan of Wand sekilas terlihat seperti sihir ledakan, tapi itu sedikit berbeda dari sihir ledakan yang kita gunakan.

Lingkaran sihir dihasilkan sebelum tongkat sihir sebelum sihir dipanggil, lalu lingkaran sihir itu memampatkan mana pengguna dan menembak keluar.

aku belum pernah melihat formasi lingkaran sihir itu, aku pikir itu adalah teknik lokal Kerajaan Sania.

Agak terasa mirip dengan lingkaran sihir keji yang digunakan Demon Lord Believers entah bagaimana, tetapi menyelidiki lebih lanjut terlalu banyak pekerjaan, mengabaikannya seharusnya baik-baik saja selama bunga api tidak terbang ke sini.

"Nah, sepertinya sudah waktunya bagi pemain bintang untuk naik panggung."

Land King semakin dekat ke pelabuhan.

"Jangan khawatir! Dengan jurus rahasia (Clan of Wand) kita, makhluk yang hanya besar–"

Orang tua yang sedang berpidato memperhatikan sesuatu dan berhenti berbicara.

"–Haifa? Apakah dia mengambil Tongkat Permata Matahari dan mencoba mengendalikan Raja Tanah–"

Begitu ya, begitulah dia terjebak di kepala Land King.

"Semua anggota, bidik Haifa!"

"""LEBIH TUA?!"""

Orang-orang (Clan of Wand) terdengar bingung dengan kata-kata tetua.

"Jika Raja Tanah dibangkitkan dalam keadaan tidak lengkap melalui Seni Dominasi, itu akan berhenti ketika inti dari seni itu, Haifa dihilangkan."

aku tidak yakin apakah tetua mengatakan yang sebenarnya, tetapi tampaknya orang-orang (Clan of Wand) mempercayainya.

"Serangan Anti Sand Demon Scorpions mungkin tidak akan berhasil. Gunakan mana sebanyak saat kamu melawan Sand Bug atau Great Demon Scorpion!"

(Clan of Wand) mengarahkan tongkat mereka ke Land King.

Mirip dengan yang dibawa Haifa, permata seperti topas terpasang di ujungnya. Itu sepertinya bukan Sun Gem.

Dan ketika mereka selesai melantunkan, meriam sihir yang tak terhitung jumlahnya ditembakkan dari tongkat sihir pada waktu yang hampir bersamaan.

"Tamaya~"

"Kagiya nanodesu!"

Tama dan Pochi berteriak seperti sedang menonton kembang api.

Meriam sihir menghantam penghalang Land King dan memecahnya menjadi beberapa bagian, menyebarkan kilau seperti kristal di sekitarnya. Cukup pemandangan untuk dilihat.

Kemampuan ofensif dari serangan ini tampaknya tidak menyaingi (Pedang Emas Heraruoph) yang dimiliki oleh ahli pedang, Raja Tanah mengalami sedikit kerusakan karena hanya kulit luarnya yang hangus.

"Ini dia counternya~?"

"Bahaya nodesu."

Raja Tanah merobohkan struktur tempat (Klan Tongkat) berkemah.

Selanjutnya, Raja Tanah mengambil napas dalam-dalam dengan kepala menunjuk ke arah istana kerajaan.

Yang satu ini akan berbahaya jika dibiarkan begitu saja.

"Dinding cahaya?"

Liza bergumam pelan.

Melihat dari dekat, ada dinding transparan yang menutupi istana yang bersinar samar. Ini (Protective Barrier: City Core) menurut pembacaan AR.

Namun, aku tidak yakin itu bisa memblokir file .

"Semuanya ayo pergi."

Saatnya pahlawan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar