Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 24 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 24: 24

pada hari Senin, 27 November 2017ein zwei

16-24 . Kerajaan Sania (4)

Satou di sini. Membersihkan semuanya secara tak terduga merepotkan. Membersihkan hal-hal sederhana, tetapi kamu harus memperhatikan ketika kamu mencoba untuk menegakkan semangat (Seekor burung tidak mengotori sarangnya akan pergi) .

"Hmm, melihatnya seperti ini, itu benar-benar besar …"

Aku bergumam sambil menatap tubuh Land King yang tenggelam di tengah lautan pasir.

Raja Tanah yang telah melangkah ke dalam ibu kota didorong ke laut pasir di tengah pertarungannya denganku.

"Tuan, aku telah mengambil inti sihir."

"Terima kasih . "

Liza kembali dengan inti sihir yang lebih tinggi darinya di bahunya.

Inti sihir merah yang nilainya tampaknya cukup tinggi, itu sudah menjadi kekayaan itu sendiri. Ukurannya praktis sama dengan inti Great Monstrous Fish Tovkezeera.

"Tuan, aku telah mengamankan tubuh kristal di kepala jadi aku melaporkan."

Nana melaporkan sambil memanggul kristal berwarna kuning.

aku tidak berencana untuk mendapatkan yang ini, tetapi karena aku menyelamatkan Haifa melalui cara yang aneh, aku tetap mengambilnya untuk menyembunyikannya.

“Terima kasih – aku akan segera menyimpannya.”

aku memperpanjang psikokinesis magis yang merupakan kekuatan sihir (Tangan sihir) menuju kristal raksasa dan memasukkannya ke dalam Storage.

"Nah, kalian berdua, mari kita kembali ke ibukota kerajaan dengan penuh kemenangan."

Tama dan Pochi telah kembali ke ibukota Shiga setelah pertempuran, jadi hanya ada kami bertiga di sini.

Aku berjalan di atas pasir menuju pelabuhan bersama Liza dan Nana yang memberikan penegasan.

Fasilitas pelabuhan telah berubah menjadi gunung puing setelah dihancurkan oleh kaki dan perut Raja Tanah.

Rekonstruksi mungkin akan memakan banyak waktu dan uang.

"""PAHLAWAN TELAH KEMBALI!"""

Kami bisa mendengar sorakan besar dari para prajurit di pelabuhan.

"""PENDRAGON! PENDRAGON! PENDRAGON!"""

Sepertinya ada yang menyebarkan namaku, orang yang salah menyebut namaku berkurang drastis.

Tidak apa-apa, tetapi itu tidak berakhir hanya dengan mereka memanggil nama aku ketika mereka mulai berdiri di depan kami, meminta jabat tangan aku, memeluk aku dan mengucapkan restu mereka.

aku tidak keberatan dipeluk oleh wanita cantik muda, tapi tolong lepaskan aku dari pria gaduh.

Ketika aku berjalan menuju istana sambil melambaikan tangan kepada orang-orang yang memanggil nama aku, sebuah gerobak berhenti di depan kami.

"Maaf untuk gerobaknya, tapi ayo naik! Aku akan mengantarmu langsung ke ruang terbuka di depan istana!"

"Terima kasih, itu sangat membantu."

Sekarang aku bisa menghindari pelukan dan jabat tangan macho dengan ini.

aku berterima kasih kepada prajurit itu dan naik kereta bersama Liza dan Nana.

Bingkai gerobak berderit ketika kami menaikinya karena inti sihir Raja Tanah sangat besar.

Rute perjalanan menuju keraton dipenuhi oleh orang-orang yang keluar dari shelter, meneriakkan nama dewa (Heraruon), dan meneriakkan nama rumah (Pendragon).

Kesempatan bagus, aku mengangkat pedang emas Heraruoph tinggi-tinggi untuk membalas mereka dan membiarkannya bersinar dengan cahaya berwarna emas.

"Heraruon!" "Pendragon!" "Heraruon!"

Karena pedang emas terlihat cukup mencolok, reaksinya luar biasa.

Dengan banyak pujian dari orang-orang ini, aku sangat yakin bahwa (Ujian Dewa) akan selesai.

Namun, tidak semua orang berbicara hal-hal yang baik.

Ada beberapa yang mencela (Clan of Sword), atau mengatakan sesuatu seperti, (Cukup baik selama pemilik sebenarnya dari Heraruoph, Pendragon ada di sini) atau "Kami tidak membutuhkan (Clan of Sword) dan (Clan of Wand ) lagi) .

Ada juga pria yang tampaknya berasal dari (Clanf of Sword) bercampur di antara para prajurit, menatapku dengan ekspresi bingung dan menjijikkan di wajah mereka.

aku tidak pernah berencana untuk menabur benih perselisihan di negara ini, jadi mari kita sangkal ketika aku menemukan waktu yang tepat.

aku melanjutkan pertunjukan cahaya keemasan sampai kami tiba di ruang terbuka di depan istana.

"Tuan Pendragon! kamu berhasil menaklukkan Land King!"

Ketika kami sampai di istana, Raja Sania yang membawa perdana menteri bersamanya menyambut aku di gerbang.

Tapi mereka bukan satu-satunya di sini.

"Apostle Pendragon! Kerja bagus menyelesaikan (Pencobaan Dewa)!"

Imam Kepala Kuil Heraruon yang mengenakan jubah mencolok juga menyambut aku di depan Kuil Heraruon yang menghadap ke ruang terbuka.

aku tidak keberatan kamu membawa imam berpangkat tinggi dan miko, tetapi tolong berhenti dengan hal (Rasul).

Nah, situasi ini seperti ketika kamu dihadapkan dengan pilihan (Yang mana!) dalam pertandingan GP.

Berjalan ke kepala pendeta di sini akan menjadi jawaban yang benar untuk tujuanku, tapi aku menoleh ke arah Sania King terlebih dahulu.

Sania King menghela nafas lega, kepala pendeta memiliki ekspresi masam di wajahnya.

"Raja Sania, aku telah membunuh Land King seperti yang dijanjikan."

Aku tersenyum dan membungkuk ringan sesuai kebiasaan Kerajaan Shiga.

Dan tentu saja, tidak ada janji seperti itu.

aku mengabaikan raja yang berjalan ke arah aku dengan kedua tangan terbuka dan berbalik ke arah orang-orang.

"Semuanya! Dengarkan baik-baik!"

Dengan bantuan skill Amplification dan Deception, aku mengumumkan kepada orang-orang di sekitar bahwa Sania King memintaku untuk ditaklukkan.

"(Raja Tanah) yang berperan dalam penghancuran dunia yang dipimpin oleh (Dewa Jahat Berkepala Anjing) pernah dihancurkan oleh kekuatan Dewa Heraruon yang agung dan pedang suci Heraruoph!"

Untuk saat ini, aku memberi tahu mereka bahwa pilar cahaya yang mencapai langit dan pedang emas raksasa yang terbentuk darinya adalah kekuatan dewa Heraruon.

Orang-orang yang berkumpul di sini tampaknya percaya bahwa, mereka dengan suara bulat menyebut nama dewa Heraruon.

Baiklah, (Pengadilan Dewa) seharusnya baik dengan ini.

Lanjut– .

"Namun! Tidak semuanya dicapai melalui kekuatan Dewa dan pedang suci!"

Setelah aku mengatakan itu, orang-orang mulai berulang kali memanggil nama aku setelah Dewa Heraruon, bukan itu.

"Sebelum aku melawan Land King, (Clan of Sword) dan para prajurit berdiri di garis depan untuk mengusir familiar Land King, <<Desert Scorpions>>, kemudian (Clan of Wand) dan penyihir lainnya datang bergegas. untuk mengusir mereka."

Untuk saat ini, aku akan memuji (Klan Pedang) dan (Klan Tongkat).

Sania King memiliki ekspresi muram di wajahnya, ekspresi orang-orang (Klan Pedang) dan (Klan Tongkat) melunak.

Selain itu, Kalajengking Setan Pasir yang menjadi familiar Raja Tanah hanyalah pengaturan yang aku buat di tempat, aku tidak tahu apakah itu benar atau tidak.

"Selanjutnya! Yang melindungi ibu kota yang tak berdaya dari serangan Land King adalah milik Raja Sania (Perlindungan Raja)!"

Faktanya, gelombang kejut dari serangan nafas yang aku blokir akan menghancurkan cukup banyak bangunan ibukota jika bukan karena tembok pelindung yang dibangun Sania King menggunakan (City Core).

"Dengan kata-kata Dewa Heraruon!"

Aku berteriak sambil menyalakan (Pedang Emas Heraruoph) emas seperti namanya.

–Ah .

aku lupa memuji para pendeta yang membantu menyembuhkan orang yang dievakuasi dari garis depan.

Tetapi akan canggung untuk menelusuri kembali pidato aku di sini, aku akan memberikan sumbangan ke kuil lain selain Kuil Heraruon nanti, maafkan aku dengan itu.

"(Klan Pedang) dan (Klan Tongkat), saling bergandengan tangan, dan bersama-sama menjadi perisai yang melindungi Kerajaan Sania dan pedang yang menghancurkan penjajah, memikul Kerajaan Sania, mengabdikan dirimu untuk Kerajaan Sania! Tanpa melupakan rasa syukurmu kepada Dewa Heraruon yang mengawasi kerajaan, hiduplah dengan baik!"

aku tidak berpikir ini akan membuat semuanya berjalan dengan baik di negara ini, tetapi alangkah baiknya jika itu membantu orang menghadapi masa depan yang damai bahkan sedikit.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

Setelah pertunjukan di ruang terbuka, aku mengembalikan (Pedang Emas) Heraruoph ke Sania King dan mengunjungi Kuil Heraruon.

Sama seperti saat aku menerima persidangan, aku melaporkan kepada Dewa Heraruon melalui (Oracle Miko).

(–Splendid. aku memberi kamu tanda aku.)

Kata-kata Dewa Heraruon sangat sederhana.

aku pikir dia seharusnya mengatakan sesuatu yang lebih, tetapi karena aku telah menyelesaikan (Ujian Dewa), tujuan aku di sini, aku tidak mengeluh.

>Judul (Tanda Heraruon) Diperoleh .

>Judul (Satu Disetujui oleh Heraruon) Diperoleh .

>Judul (Heraruon's Saint) .

>Judul (Rasul Heraruon) .

Un, aku tidak butuh yang terakhir.

Setelah pertemuan singkat dengan dewa, kesadaranku kembali ke kuil.

Cahaya yang turun dari langit berkumpul menjadi partikel cahaya dan berubah menjadi satu belati tipis.

Aku menangkap belati yang jatuh perlahan.

Menurut pembacaan AR, itu disebut (Golden Dagger Heraruseph), tampaknya semacam (Pedang Suci Hadiah Ilahi). Sama seperti Heraruoph (Pedang Emas), bilahnya berwarna emas, terbuat dari orichalcum dengan Permata Matahari kecil yang tertanam di atasnya.

"I-itu!"

Miko yang datang terdengar terkejut melihat belati di tanganku.

Miko dan pendeta lain yang membantu upacara juga terlihat terkejut.

–Hah?

Mata Miko-san tidak bisa melihat, bukan?

Faktanya, cahaya tidak terpantul di matanya di sana—lalu aku tersadar bahwa dia melihat belati hadiah surgawi melalui diriku yang terhubung dengannya dengan sihir pikiran.

Pipinya merona merah saat dia melihat belati itu seperti gadis yang sedang jatuh cinta.

Sebagai miko yang melayani Dewa Heraruon, belati yang diberikan oleh Dewa Heraruon pasti spesial untuknya.

“Tampaknya Dewa Heraruon menyuruhku untuk memberikannya padamu.”

aku memberikan belati ke miko saat aku mengatakan itu.

aku telah memutuskan untuk memberikan belati ini ke Kuil Heraruon sebagai ucapan terima kasih karena telah membantu dalam persidangan.

aku sedikit ragu untuk memberikan sesuatu yang aku dapatkan dari orang lain, tetapi Dewa Heraruon sendiri tidak mengatakan bahwa itu khusus untuk aku, jadi ada kemungkinan itu untuk miko yang bersama aku. Probabilitas itu rendah sekalipun.

aku memiliki sedikit minat untuk meneliti Permata Matahari kecil, tetapi hanya itu, aku tidak terlalu tertarik pada hal itu selain untuk itu.

"–U-um?"

Aku tersenyum kembali pada miko yang bingung.

“Aku hanya bisa menyelesaikan persidangan karena bantuanmu dan kerja sama Kuil Heraruon. Hanya tepat bagimu dan kuil untuk menyimpan harta suci ini.”

Aku baik-baik saja hanya dengan tanda.

"Sekarang, tolong ambil."

Miko dengan takut-takut meraih belati dan dengan hormat menerimanya.

Setelah mengagumi tampilan miko yang sedang jatuh cinta memeluk belati, aku meninggalkan kuil.

"Hee~, jadi itu tubuh Land King~"

"Sangat besar . "

Arisa dan Mia yang berdiri di tempat tinggi di Kerajaan Sania menyuarakan kesan mereka sambil melihat tubuh Land King yang tenggelam di lautan pasir.

Setelah menyelesaikan pekerjaan di Kerajaan Sania– Menyambut raja dan mentransfer hak tubuh Raja Tanah ke Kerajaan Sania, mengelola perselisihan dengan ahli pedang, bocah Zanza dan saudara kandung Myufa, mengadakan pertemuan dengan kepala (Klan Tongkat) , ayah dari gadis bermasalah Haifa, menyumbangkan sejumlah besar uang ke kuil lain selain Kuil Heraruon, dan memenuhi permintaan untuk mendistribusikan makanan di daerah kumuh–Aku melakukan tur dengan gadis-gadis itu.

Kerusakannya tidak terlalu parah selain di pelabuhan dan fasilitas laut pasir, sehingga tidak ada kekurangan tempat untuk berwisata.

"Itu Raja Tanah dari Empat Dewa Kepala Anjing…Aku sangat senang itu tidak keluar di tahun-tahun aktifku."

Hikaru mengatakan itu sambil gemetar.

"Tapi Land King seharusnya disegel di (Labirin Badai Pasir). Aku ingin tahu siapa yang membuka segelnya?"

"Ah itu–"

aku menjawab pertanyaan Putri Sistina.

Gadis yang menyebabkan masalah di segel Raja Tanah, Haifa mengambil ritual rahasia yang diturunkan di antara (Klan Tongkat) bersamanya, oleh karena itu dia tampaknya akan dieksekusi sesuai hukum Kerajaan Sania.

Namun, karena itu adalah skandal yang akan mengguncang negara jika mereka mengatakan yang sebenarnya, mereka akan memberi tahu orang-orang bahwa segel itu dicabut oleh iblis.

Nah, jika aku tidak kebetulan berada di sini secara kebetulan, tidak hanya Kerajaan Sania, negara-negara di sekitarnya juga pasti akan dihancurkan, jadi aku tidak keberatan dengan penebusan yang harus dilakukan nona Haifa atas kekacauan yang dia lakukan. disebabkan.

"Lain kali, biarkan aku bertarung melawan lawan yang kuat desuwa."

"Nn, setuju."

Lady Karina dan Mia mengatakan beberapa hal yang bodoh.

Lulu, Hikaru, Sera, dan Putri Sistina dengan hangat memandangi keduanya.

Sepertinya gadis-gadis itu tidak begitu tertarik untuk bertarung melawan musuh yang kuat.

"Satou-san, para pendeta kerajaan ini benar-benar aktif, kan."

"Ya, sepertinya begitu."

Sera memberikan pujiannya ketika dia melihat para pendeta membagikan makanan di ruang terbuka di dekatnya.

Mereka mungkin secara aktif mencoba mengumpulkan orang percaya karena aku telah memberikan sumbangan yang murah hati.

"Nyu!"

"Ini! Nanodesu!"

Tama dan Pochi mengendus aroma yang melayang dan menarik tanganku ke arah sumbernya.

"Pilaf, benar-benar enak~?"

"Tusuk sate daging kambing di sini adalah nanodesu yang luar biasa."

Tama dan Pochi yang tiba di depan toko memberikan rekomendasi mereka kepada gadis-gadis yang melihatnya untuk pertama kali.

Karena Zena-san sedang dalam perjalanannya ke Kota Seryu, gadis-gadis itu adalah Arisa, Mia, Lulu, Hikaru, Sera, dan Putri Sistina.

"Tuan, apakah ikan pasir hidup di dalam pasir?"

"Ya, sepertinya memang begitu."

Sambil membalas Lulu, aku mencari ikan pasir yang berenang di lautan pasir, dan memproyeksikannya di telapak tanganku dengan sihir luar angkasa.

"Ichi– Satou benar-benar terampil."

"Sihir Satou-sama selalu luar biasa tidak peduli berapa kali aku melihatnya."

Hikaru terdengar agak lelah, Putri Sistina berbicara dengan tatapan rindu.

aku menikmati produk khusus Kerajaan Sania bersama dengan para gadis, dan pada akhirnya, kami berjalan-jalan di punggung unta di gurun malam seperti malam arab bersama dengan karavan.

Menyeruput secangkir sake sambil menatap bulan di atas unta yang gemetar di padang pasir adalah sesuatu yang luar biasa.

Nah, aku berhasil menyelesaikan uji coba pertama meskipun dengan produksi berlebih.

aku mengatur rute pesawat menuju (Garleon Union) di tepi barat benua untuk mengambil percobaan berikutnya.

Bertanya-tanya cobaan seperti apa yang akan diberikan Dewa Garleon kepada aku.

Aku menyandarkan punggungku ke kursi pesawat sambil merasa sedikit cemas.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar