Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 25 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 25: 25

pada hari Senin, 4 Desember 2017ein zwei

16-25 . Serikat Garleon

Satou di sini. Ada ungkapan terkenal ini, 'masalah baik di dalam maupun di luar negeri'. Bukankah itu tidak terkait dengan setiap negara, bahkan dengan perbedaan tingkat keparahan?

"Cukup . "

"Ya, seperti yang kamu harapkan dari apa yang disebut (Jewel of the West)."

Mia dan Putri Sistina yang menemaniku memberikan pujian mereka sambil memandangi pemandangan Kota Garleok.

Kami telah datang ke Kota Garleok di mana Kuil Garleon Pusat berada.

Saat ini, kami berada di taman yang memanjang ke laut.

Lady Karina juga bersama kami, tetapi dia saat ini terpesona oleh aroma kecap yang melayang dari kota.

Tebak itu tidak bisa dihindari karena dia tipe (Form over Function).

"Itu tidak benar-benar berbau seperti laut meskipun sangat dekat."

"Aku yakin itu karena sisi lain adalah sungai."

Kota Garleok ini dikelilingi oleh sungai dan laut di semua sisi.

Ada saluran air dengan gondola di dalam kota, membuatnya agak mirip dengan Venesia .

Ada juga monumen batu penangkal monster yang diukir dengan simbol suci Garleon yang mengelilingi kota, dan ada banyak peternakan kerang dan ikan di area laut di dalam pengepungan monumen.

Laut di mana tidak ada monster yang berenang di sekitarnya tampaknya menjadi surga bagi ikan dan kerang, garis besar mereka yang terpantul di Radar aku cukup tebal.

"Satou, aku ingin tahu, apa itu?"

Lady Karina yang sedang memandangi monumen di tepi laut menunjuk ke beberapa benda mirip ulat kantong yang tergantung di atasnya.

Sosok-sosok yang terombang-ambing oleh angin laut adalah sesuatu.

–Geh .

Menurut Info Peta, itu tampaknya adalah mayat bajak laut yang dieksekusi.

Ada adegan di mana bajak laut yang dieksekusi digantung di daerah berbatu di sebuah tanjung dalam film bajak laut yang aku tonton dulu.

Ini mungkin berfungsi sebagai peringatan bagi bajak laut.

"Rupanya itu adalah bajak laut yang dieksekusi."

"Dieksekusi–"

Lady Karina mengalihkan pandangannya ketika dia mendengar penjelasanku.

Ini adalah dunia barbar di mana orang-orang membuat hiburan dari eksekusi, tetapi tampaknya gadis ini tidak menikmati hal-hal semacam itu.

"Dingin . "

"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, rasanya dingin."

"Betulkah?"

Suhunya sendiri ringan, tetapi tampaknya angin yang datang dari laut sedikit dingin untuk Mia dan Putri Sistina yang berpakaian ringan.

Tampaknya bukan apa-apa bagi Lady Karina yang tumbuh di Kastil Muno yang malang.

aku dengan ringan menggunakan sihir (Air Conditioner) untuk sedikit menghangatkan udara.

"Ayo jalan-jalan di pasar berikutnya dan minum sesuatu yang hangat."

aku mengatakan itu kepada mereka dan berjalan menuju pelabuhan tempat pasar itu berada.

Kuil Garleon yang besar dapat dilihat di tengah kota yang jauh.

Tidak seperti Kuil Heraruon yang mewah di Kerajaan Sania, Kuil yang satu ini memiliki suasana yang kokoh.

"Apakah ini pertama kalinya kamu datang ke Garleon Union, Satou?"

"Ya, aku sudah melewatinya di langit berkali-kali sebelumnya, tapi ini pertama kalinya aku mengunjungi kota ini."

aku menegaskan pertanyaan Putri Sistina.

Jika aku tidak salah, terakhir kali aku datang ke sini adalah ketika Parion Negara Suci yang berdekatan mengobarkan perang dengan negara ini.

"Tidak ada raja di negeri ini, kan? Lalu siapa yang memerintah?"

"Itu oleh perwakilan dari masing-masing kota."

Garleon Union adalah aliansi dari sembilan kota, dan Kota Garleok tempat kita berada ini bertindak sebagai pemimpin.

Tiga kota termasuk Garleok dikelola oleh konfederasi pedagang, sedangkan enam lainnya membentuk kerajaan. Jadi, mengatakan bahwa tidak ada raja tidak sepenuhnya benar.

Setiap kota makmur melalui perdagangan hasil laut, banyak orang kaya.

"Bunga-bunga . "

"Benar-benar ada banyak rumah mewah di sekitar."

Mungkin karena lahan yang sempit, banyak kompleks perumahan tiga lantai di sini, beranda mereka yang menghadap ke jalan utama dihiasi dengan bunga-bunga indah yang berwarna-warni.

Berjalan-jalan tidak pernah lelah dengan rumah-rumah berwarna-warni di sini.

"–Musik."

Saat kami menatap rumah-rumah, Mia tiba-tiba menoleh dan menajamkan telinganya.

"Cara ini . "

Saat aku mengikuti Mia yang menarik tanganku, aku bisa mendengar nada yang terdengar menyenangkan di depan.

"Ini terlihat seperti pertunjukan pinggir jalan."

Daripada penyanyi, mereka lebih terlihat seperti penduduk lokal yang menyukai musik yang sedang tampil dengan alat musik .

Setelah lagu ceria selesai, kami memberikan tepuk tangan dan meninggalkan tempat itu.

"Kota ini seperti surga bukan."

"Nn."

Mia setuju dengan Putri Sistina.

Ini persis seperti yang dia katakan. Rumah-rumah berhiaskan bunga di sisi jalan, gang-gang dipenuhi orang-orang yang bermain musik dan bersenang-senang.

Budak yang menarik kereta penuh barang bawaan tercermin di bidang pandangku.

Dari Info Peta, kota ini memiliki banyak budak dibandingkan dengan negara lain.

Selain itu, dari apa yang bisa aku lihat dengan sihir luar angkasa (Pandangan Jauh), penduduk yang tinggal di daerah tanpa hukum di pinggiran kota yang terbuat dari rakit yang terhubung menjalani kehidupan yang sangat miskin.

"Aku bisa mencium sesuatu yang enak!"

Lady Karina berbalik dengan senyum cerah di wajahnya.

Kekuatan sentrifugal mengguncang payudaranya secara dinamis, menyebarkan pesonanya yang mempesona.

–Pemandangan yang bagus.

"Mwo."

Mia mengajukan keberatannya pada pandangan cabulku di wajah penjaga sensei (Poker Face).

Dia adalah benteng yang tak tertembus bahkan tanpa Arisa di sekitarnya.

"Yo, tuan muda negara asing di sana! Bagaimana dengan anggur laut Garleon yang terkenal?"

Seorang pria bersemangat tinggi membawa anggur hijau di satu tangan memanggil aku ketika kami memasuki pasar.

Anggur laut yang aku tahu adalah spesies rumput laut, tetapi yang dibawa pria itu terlihat seperti anggur biasa yang besar, seperti muscat.

<TLN: Anggur laut Satou adalah caulerpa lentillifera. >

"Pergi dan coba."

aku memasukkan satu ke dalam mulut aku seperti yang direkomendasikan.

Rasanya seperti berotot seperti penampilannya.

Buahnya tidak berbiji, tidak biasa di dunia paralel ini, jus buahnya kaya akan kulitnya yang tipis, sepertinya jenis yang bisa dimakan utuh dengan kulitnya seperti muscat yang bersinar. <TLN: vitis vinifera. >

Ini sedikit asam tidak seperti muscat bersinar asli, tapi masih kurang asam dari anggur lainnya, mudah untuk makan.

"Beri aku sepuluh tandan. Berapa?"

"Whoa, kamu benar-benar jantan memimpin wanita cantik itu bersamamu. Seikat adalah satu koin perak, tetapi kamu dapat memiliki sepuluh untuk sembilan koin perak."

–Mahal .

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

Ini luar biasa mahal dibandingkan dengan buah-buahan lain yang dijual di pasar.

Namun, menurut skill Market, banyak biaya dari dua koin tembaga besar menjadi satu koin perak, jadi sepertinya tidak terlalu merepotkan.

Pada akhirnya, aku menawar harga sedikit menjadi tujuh koin perak dan kami berempat berjalan-jalan di pasar sambil mengemilnya.

Rupanya Mia menyukai anggur ini dan aku dibuat berjanji untuk membelinya dalam jumlah besar dalam perjalanan pulang.

Yah, sudah cukup baik aku ingin membiarkan gadis lain mencicipinya juga jadi tidak masalah disana.

Setelah berjalan lebih jauh, kami sampai di sebuah air mancur di tengah pasar.

Bagian atas air mancur dihiasi dengan patung perunggu seorang pria tampan yang mengenakan pakaian seperti laksamana.

Menurut pelat di bagian bawah patung, dia tampaknya adalah pahlawan dari 800 tahun yang lalu yang mengusir seorang bajak laut bernama (Raja Tengkorak) yang mengamuk di sekitar laut saat itu, dia menyatukan negara-negara miskin yang berperang satu sama lain dan meletakkan dasar untuk Garleon Union saat ini.

Pahlawan itu, Layang-layang, memimpin pasukan tak terkalahkan yang menang melawan bajak laut dan invasi asing.

Unique Skill-nya pasti tipe yang memperkuat pasukan.

Ada banyak kios yang menjual makanan ringan dan minuman di sekitar sini.

"Cumi panggang~?"

"Gurita rebus goreng di tusuk sate juga terlihat enak nanodesu."

Ketika aku melihat ke sumber suara, ada Tama dan Pochi yang telah bergabung dengan kami sebelum aku menyadarinya.

Dilihat dari waktu, sepertinya mereka sedang istirahat makan siang.

Seharusnya ada jarak yang cukup jauh dari sini ke Kerajaan Shiga, tetapi sepertinya Feri Bayangan Tama dapat melakukan perjalanan ke bayanganku dengan baik.

Yah, karena dia menggunakan mananya, area di sekitar sini mungkin adalah batasnya.

"Ada Tama dan Pochi di sini!"

"Halo halo~?"

"Kami khawatir tentang Karina dan datang menemui nodesu-nya."

Melihat Lady Karina yang terkejut, keduanya tertawa seperti anak-anak yang leluconnya berhasil.

"Kalau begitu, kenapa kita tidak mengadakan pesta ringan saja."

"Iya!"

"Ya nanodesu!"

"Nn."

Bersama dengan gadis-gadis itu, aku makan cumi-cumi panggang dan tusuk sate goreng.

Ketika aku menggigit cumi-cumi panggang, sedikit rasa seperti ikan menyebar.

Mereka mungkin menggunakan saus ikan asin di atasnya, sangat cocok dengan cumi-cumi. Bagaimana mengatakannya, rasanya membuat kamu ingin memakannya dengan sake dingin dan shochu.

Minyak di tusuk sate gorengnya agak banyak, tapi guritanya sepertinya sudah dibumbui, benar-benar berdaging dan enak. Yang satu ini bikin pengen makan bareng bareng bir dingin.

"Pesta yang menyenangkan, tuan muda, pergi ke sana. Bagaimana dengan minuman keras di sini? Ini minuman keras baru yang dibuat di kota ini, kamu tahu."

Secangkir adalah tiga koin tembaga, jadi aku memutuskan untuk mencobanya.

"Kalau begitu, beri aku secangkir sebagai ujian."

"Hehehe, itulah yang dikatakan semua orang pada awalnya."

Pria itu meletakkan cangkir dan membuka keran di laras.

"Ale, desuno?"

"Hehehe, mungkin terlihat mirip, tapi itu hal yang sangat berbeda, kau tahu?"

Dengan jawaban pria itu atas pertanyaan Lady Karina dan aroma jelai yang samar melayang di sini, aku dibungkus dengan perasaan harapan yang keluar dari lubuk hatiku.

Minuman keras tampaknya telah didinginkan, tetesan air menempel pada cangkir tembaga.

aku mengambil cangkir yang penuh dengan gelembung putih dan meneguknya sekaligus.

–Rasa yang meresap ke dalam tubuh kamu .

"Beri aku yang lain."

aku membagikan cangkir kosong itu kepada pria itu dan meminta cangkir lagi.

"Hehehe, terima kasih atas bisnismu."

Hatiku dipenuhi dengan kegembiraan sampai-sampai aku tidak peduli dengan tatapan penuh kemenangan pria itu.

Setelah beberapa cangkir lagi, aku sadar dan menanyakan nama minuman keras itu.

"Kami menyebutnya Jon's Booze, tapi namanya sebenarnya bir."

Ini benar-benar bir.

aku memeriksa Peta sambil meminta secangkir lagi.

John Smith-kun benar-benar datang ke negara ini.

Dia adalah anak laki-laki Jepang yang dipanggil oleh Kerajaan Rumooku, pemilik keterampilan yang hilang yang mengajariku resep labu kering.

Dia juga mungkin yang mengajari cara membuat bir ini.

Dan kemudian, aku merasakan pandangan dan melihat ke sana, Putri Sistina dan Lady Karina memiliki ekspresi seperti mereka merasa sedikit mengejutkan.

Sepertinya mereka menganggap Demam Bir aku mengejutkan.

Ketika aku berteleportasi ke dunia Hayato saat itu, pikiran aku sepenuhnya disibukkan dengan makanan instan dan peralatan listrik sebagai suvenir dan lupa membeli alkohol.

Namun, secara diam-diam pergi ke dunia lain hanya demi minuman keras, biayanya terlalu tinggi, jadi aku dengan sabar menunggu kesempatan.

Tetapi dengan ini, aku mungkin tidak perlu pergi ke Jepang untuk sementara waktu sekarang.

"Sistina-sama, apakah kamu ingin mencoba secangkir?"

"Tidak, aku ingin menahan diri untuk tidak minum di siang hari yang cerah."

Rombongan pemuda dan Nona Karina sepertinya ingin meminumnya, tetapi keadaan akan menjadi sibuk jika gadis-gadis yang ketahanannya terhadap alkohol nol ini mabuk, jadi aku tidak mengungkitnya kepada mereka.

Karena Arisa mungkin menginginkannya, aku akan pergi ke tempat pembuatan bir dan membeli beberapa barel nanti.

Setelah acara yang menyenangkan itu, kami melanjutkan jalan-jalan pasar dan melanjutkan pesta sambil berjalan di jalan.

"Berteriak ~?"

"Nn, gemerincing."

Tama dan Mia bereaksi terhadap keributan di depan kami.

Kami mengikuti suara itu dan sampai di bagian pelabuhan yang terhubung ke pasar.

Orang-orang telah berkumpul di sekitar perahu nelayan yang berlabuh di salah satu dermaga.

"Betapa menakutkannya."

"Eh, menjijikkan."

"Aku ingin tahu apakah itu monster?"

"Ini lembek… Ingin tahu apakah itu enak?"

Rupanya, seekor monster tertangkap di jaring di perikanan.

Dengan keterampilan Farsight, aku melihat bahwa monster yang ditangkap adalah Orc Laut.

Karena itu adalah monster laut dalam, itu mungkin mati karena perbedaan tekanan air ketika tertangkap di jaring.

Memeriksa Peta, ada kawanan 100 orc di lepas pantai.

Perairan dangkal dan parit tersusun seperti pola bergaris di laut sekitar sini, tapi meskipun mungkin ada lebih banyak dari mereka yang mengintai lebih dalam, karena kekuatan individu mereka lebih rendah daripada demi goblin, mereka seharusnya tidak menimbulkan masalah bahkan jika mereka datang menyerang. kawanan.

"Apa, hanya monster ya–"

"Dan di sini aku mengharapkan mereka menaklukkan bajak laut atau semacamnya."

"Kamu betcha, ada banyak bajak laut akhir-akhir ini …"

Dari arah keributan Orc Laut, Pria yang tampaknya adalah nelayan berjalan di sini sambil menggerutu.

"Jadi, apakah itu benar-benar penyebab pria (Skeleton Archduke) itu?"

"Ya, rumor mengatakan dia mengaku sebagai penerus (Skeleton King)."

Beberapa pria lewat saat melakukan percakapan yang kacau balau.

Meringkas pembicaraan mereka, bajak laut yang disebut (Skeleton Archduke) mengklaim sebagai penerus bajak laut (Skeleton King) yang disingkirkan oleh pahlawan dari 800 tahun yang lalu, mereka telah mengumpulkan bajak laut lain di daerah di bawah sayap mereka.

"(Skeleton Archduke) huh… Menurutmu rumor tentang Kerajaan Gaboz berada di belakang mereka benar?"

"Untuk mengambil alih Kota Garleok ini dan menjadi pemimpin Garleon Union?"

Beberapa pedagang terdekat yang mendengar para nelayan berbicara seperti itu.

"Itu hanya rumor kan? Bahkan raja serakah dari Kerajaan Gaboz itu tidak mungkin bergandengan tangan dengan bajak laut."

"Lebih penting lagi, kita tidak dapat memperluas peternakan karena orang-orang sirip itu berlipat ganda benar-benar bermasalah."

"Ya, orang-orang itu memotong jaring dan sebagainya."

"Pencuri merampok gudang juga masalah, kau tahu?"

"Para rakit itu ya …."

"Yah, tidak semua tukang rakit adalah pencuri."

"Aku tidak menyukainya, tapi kita tidak bisa benar-benar mengusir mereka."

"Ya, kita tidak bisa mempekerjakan buruh dan pelaut murah jika orang-orang itu tidak ada."

Tidak seperti Kerajaan Sania yang menderita masalah dalam dan luar negeri, sepertinya Garleon Union ini juga memiliki banyak masalah.

"Oh tidak, oh tidak~?"

"Tuan, ini nanodesu yang mengerikan! Dia sekarat nanodesu!"

Tama dan Pochi yang sedang melihat ke permukaan laut dari dermaga memberi isyarat dengan panik.

"–Putri duyung?"

Seorang gadis kerabat finfolk dalam kondisi kritis telah terdampar di sana.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 12/10

Jika waktu memungkinkan, aku mungkin mengirimkan bab pendek pada 12/7

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar