Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 27 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 27: 27

pada hari Senin, 18 Desember 2017ein zwei

16-27. Serikat Garleon (3)

Satou di sini. Berbicara tentang akuarium, kamu mungkin percaya bahwa lumba-lumba adalah bintang pertunjukannya, tetapi aku rasa kamu tidak dapat mengabaikan anjing laut yang dapat bergerak dalam kecepatan tinggi di bawah air yang bertentangan dengan penampilan mereka, dan penguin lucu serta perilaku mereka.

Itu mengingatkan aku, aku pikir teman masa kecil aku yang pergi dengan aku mengatakan bahwa mereka ingin makan udang goreng ketika mereka melihat lobster berduri di dalam tangki air.

"(Perintah pasukan, dan tunjukkan kekuatanmu), kan–"

Dalam perjalanan kembali dari Kuil Garleon, aku memberi tahu tentang persidangan kepada Mia, Lady Karina, dan putri Sistina yang ikut dengan aku.

"Sepertinya ini giliranku."

Kacamata Putri Sistina berkilau seketika di sana.

Kalau dipikir-pikir, rasanya sudah lama sejak aku melihatnya memakai kacamata.

"Mwu, laut."

Mia menunjukkan fakta itu kepada putri Sistina sambil mengarahkan jarinya ke laut.

"Oh benar… Golemku tidak bisa mengapung di air, kan."

"Tapi mereka bisa membantu mempertahankan pantai. Aku juga bisa menyiapkan golem kayu untukmu jika kita akan membiarkan mereka naik kapal."

Golem kayu umumnya tidak cocok untuk digunakan dalam pertempuran, tetapi karena kekuatan bertarungnya jauh melebihi prajurit rata-rata, itu akan bekerja dengan baik melawan bajak laut.

"Aku juga ingin ambil bagian di dalamnya desuwa!"

"Sepakat."

Mia mengangguk untuk menjawab Lady Karina.

Tidak seperti putri Sistina, Lady Karina yang berspesialisasi dalam pertempuran jarak dekat dan Mia yang mengendalikan roh buatan berkekuatan tinggi secara individu bukanlah tipe yang dapat memimpin pasukan sendiri.

"Kalau begitu, aku akan meminta Karina-sama untuk memotong garis depan sebagai unit garda depan."

"Ya, bawa ke desuwa!"

Semangat prajurit harus meningkat dengan penampilannya.

"Bisakah aku meminta Mia untuk memimpin roh air dan membawa keuntungan dalam pertempuran laut?"

"Nn, akan bekerja keras."

Aku menepuk Mia yang membusungkan dadanya sambil mendengus, dan kami pergi ke pesawat.

Pertama-tama, mari kita pahami situasinya.

"Satou-sama, tidak ada kapal atau orang yang ditemukan di wilayah udara dan permukaan laut di sekitar kita."

"Terima kasih."

aku melompat keluar dari pesawat yang telah naik ke ketinggian.

"Aku akan keluar sebentar. Tetap di udara sebentar."

"Roger!"

Setelah mengatakan itu pada brownies yang memberi hormat, aku menuju ke luar Peta menggunakan Flash Drive.

aku berkeliling negara-negara Garleon Union dan sekitarnya satu per satu dan menggunakan sihir (Eksplorasi Semua Peta) untuk mengumpulkan informasi.

"Ada lebih banyak bajak laut daripada yang kukira…"

Ada lebih dari 100 kapal dengan berbagai ukuran, dan masing-masing memiliki 10 hingga 100 bajak laut di dalamnya.

aku kira sekelompok beberapa ribu bajak laut sudah cukup untuk melawan suatu negara.

Namun, banyak kapal bajak laut yang bertindak sendiri, hanya sedikit dari mereka yang bertindak dalam kelompok tiga orang atau lebih.

Level mereka dibagi menjadi dua kelompok, 15-30 dan 3-7, yang pertama adalah 30% dan yang terakhir adalah 70%.

Bajak laut yang terlihat paling kuat adalah level 43, bahkan Lady Karina bisa menang jika mereka bertindak sendiri.

Para perompak kebanyakan terdiri dari manusia dan beastkin.

Kulit binatang laut sebagian besar adalah manusia insang, dan tidak banyak putri duyung.

Sebagian besar bajak laut berlayar di sekitar lautan dengan armada kapal, atau tinggal di kota-kota dan pemukiman independen yang terletak di kelompok pulau atau wilayah lautan dengan banyak terumbu untuk memudahkan pengejaran.

"Dan Skeleton Archduke itu—itu dia."

Orang yang memiliki gelar itu adalah kapten kapal dari armada kapal perang kecil, levelnya sangat rendah di 24.

Dia mungkin tipe yang memerintah orang dengan baik, kekuatan individunya sendiri rendah.

Maksudku, bahkan kapal yang dia pimpin terlihat lebih seperti angkatan bersenjata suatu negara daripada bajak laut.

Meskipun mempertimbangkan keterampilannya; Penipuan, Negosiasi, Persuasi, Ancaman, Pemaksaan dll, dia sepertinya bukan komandan yang cakap….

"Fumu, apa aku hanya membayangkan sesuatu?"

Sekitar 30% dari kapal bajak laut sedang menuju ke pelabuhan tempat kapal Skeleton Archduke berlabuh.

Apakah mereka benar-benar bergabung, dan apakah mereka benar-benar berniat untuk menyerang Garleon Union?

"Adapun pasukan militer Garleon Union–"

Mereka memiliki banyak kapal dagang, tetapi tidak banyak kapal perang murni.

Setelah meninggalkan kapal kecil yang digunakan untuk melindungi pantai dan menemukan aktivitas penyelundupan, hanya ada sekitar 60 kapal sedang dan besar yang dilengkapi dengan tungku mana dan meriam mana. Garleok City sendiri hanya memiliki sembilan di antaranya.

Ada beberapa prajurit dan komandan yang sangat baik yang levelnya melebihi 30, tetapi jumlahnya sedikit dan jarang, sebagian besar personel pertempuran adalah prajurit yang lemah dengan level satu digit.

Adapun tentara bayaran yang disewa dengan uang untuk menjaga kapal dagang, lebih dari setengahnya adalah penjahat dan mantan bajak laut yang memikul pelanggaran, dan bahkan ada kapal dengan bajak laut aktif yang bekerja paruh waktu sebagai tentara bayaran.

Kapal penjaga ini kebanyakan adalah kapal galley dan kapal galley, hanya sedikit yang dilengkapi dengan tungku mana.

Ada sekitar 90 kapal penjaga ini secara total di Garleon Union.

Level penjaga tentara bayaran lebih tinggi dari rata-rata bajak laut, tetapi bahkan yang terbaik hanya level 31, jadi kamu dapat mengatakan bahwa kekuatan individu mereka lebih rendah.

Jika mereka menyatukan seluruh pasukan, mereka seharusnya dapat dengan mudah menang melawan bajak laut.

Selama mereka tidak berpisah dengan tentara bayaran atau tidak ada kota atau negara yang memisahkan diri dari serikat, mereka harus bisa menang kecuali komandan mereka sangat tidak kompeten.

Yah, menyatukan seluruh pasukan adalah bagian yang sulit.

"Nah sekarang–"

aku pergi ke laut terbuka dan memeriksa monster yang tinggal di kedalaman saat aku berada di sana.

Yang terlihat berbahaya hanyalah monster besar berlevel 50-70 yang disebut (Mereka yang Mengintai di Abyss), monster lainnya tidak jauh berbeda dari lautan lainnya.

Orc Laut yang kulihat di pelabuhan Kota Garleok juga ada di sana, tapi itu hanya segerombolan hampir 100 orc, tidak perlu untuk menaklukkan mereka.

"Selanjutnya, kampung halaman putri duyung yang kami selamatkan kembali di pelabuhan – menemukannya."

Peta utara Kota Garleok dihiasi dengan desa-desa putri duyung, dan salah satunya tampaknya adalah rumah gadis kecil putri duyung.

Setelah mengumpulkan semua info yang aku butuhkan, aku kembali ke dek pesawat dengan Unit Arrangement.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka .com, kamu mungkin membaca versi novel yang belum diedit dan tidak dikoreksi.>

"Selamat datang kembali."

"Aku kembali, Mia."

Mia yang segera menemukanku, berlari dan melompat memelukku.

Dia menggosok dahinya di dadaku.

"Jangan bilang, kamu sudah selesai dengan penyelidikan?"

"Ya, aku belum menganalisisnya, tapi aku sudah selesai mengumpulkan informasi."

aku memberikan penegasan kepada putri Sistina yang mengatakan itu dengan setengah bercanda.

"K-kau benar-benar?"

"Seperti yang diharapkan dari… desuwaku!"

"Nn, anak baik."

Putri Sistina yang terkejut, Nona Karina yang membual seperti dia melakukannya sendiri, dan Mia yang berjinjit mencoba menepukku.

Mendapat tiga jenis reaksi yang berbeda.

Selain itu, skill Attentive Ears-ku menangkap … bagian yang disembunyikan Lady Karina, yaitu (Satou).

"Rasanya kita bisa menaklukkan dunia dengan Satou di sini."

"Aku tidak akan melakukan itu."

aku meniadakan lelucon Putri Sistina dengan senyuman.

Menaklukkan dunia saja tidak terdengar seperti kerja keras, tetapi aku sama sekali tidak ingin ada hubungannya dengan permainan masokis yang menunggu di akhir garis, yang disebut pemerintahan.

"Selanjutnya, apakah kamu akan memeriksa desas-desus yang kami dengar di pelabuhan?"

"Ya itu betul."

Selanjutnya, aku perlu menyelidiki apakah ada perselisihan di dalam serikat pekerja dan apakah pria Skeleton Archduke itu benar-benar mengumpulkan bajak laut.

Aku melihat brownies berseragam maid masuk ke kamar tepat saat aku hendak mengatakan itu.

"Satou-sama, gadis putri duyung telah datang~"

Sepertinya aku harus menunda penyelidikan untuk saat ini.

"●●●●"

>(Bahasa Finfolk) Keterampilan Diperoleh.

"Tenang, tidak apa-apa."

Brownies dalam seragam pelayan menenangkan gadis kecil putri duyung yang panik.

(Kamu aman di sini, tenangkan dirimu, oke.)

aku berbicara dengan gadis kecil putri duyung sambil menggunakan sihir (Terjemahkan).

aku berpikir untuk mengalokasikan poin keterampilan seperti yang aku lakukan di Kerajaan Sania saat itu, tetapi karena tampaknya tidak terkait dengan percobaan kali ini, aku menggunakan sihir paksa (Terjemahkan) sebagai gantinya.

(…Bahasa Nifu. Diucapkan oleh manusia? Dimana ini?)

Terjemahan yang kasar pada awalnya tampaknya menjadi kekhasan sihir ini.

(Tempat ini dekat pelabuhan tempat kamu terdampar.)

(Kota manusia?)

(Apakah kamu akrab dengan Garleon Union dan Garleok City?)

Gadis kecil putri duyung menggelengkan kepalanya untuk menjawab pertanyaanku.

(aku tidak keberatan mengirim kamu kembali ke kampung halaman kamu jika kamu tersesat, bagaimana?)

(Nyua tidak hilang!)

Gadis kecil putri duyung itu marah ketika aku mengatakan itu.

Nyua sepertinya namanya.

(Lalu, untuk apa kamu datang ke sini?)

(…Nyua sedang mencari pahlawan.)

Setelah ragu-ragu sedikit, gadis kecil putri duyung itu berbicara.

(Pahlawan? Maksudmu pahlawan Saga Empire?)

(Ada banyak jenis?)

aku minta maaf kepada gadis kecil yang memiringkan kepalanya dalam kebingungan dan melanjutkan.

(Dan apa yang akan kamu lakukan setelah menemukan pahlawan?)

(Nyua akan meminta mereka untuk mengalahkan iblis es.)

Menurut gadis kecil putri duyung itu, iblis es – tampaknya merupakan istilah yang menghina untuk iblis – membawa pulau es di tengah malam, membekukan laut tempat kampung halamannya berada.

Takut akan iblis es, rupanya putri duyung terpaksa memindahkan rumah mereka ke laut dekat Garleon Union.

–Mungkin setan bertindak di belakang layar di sini?

aku mencoba memeriksa kampung halaman putri duyung di peta, tetapi meskipun aku menemukan gunung es besar, aku tidak melihat iblis.

(Mengerti. aku tahu seorang pahlawan yang dapat membantu kamu, aku akan memintanya untuk melakukan sesuatu, oke.)

(Betulkah?)

(Ya, sungguh.)

aku bertukar janji dengan gadis kecil putri duyung itu sambil juga mengajarinya cara membuat janji dengan mengaitkan jari kelingking.

"Putar pesawat ke barat laut. aku akan meneruskan peta ke monitor kemudi."

"Dipahami!"

aku meninggalkan kabin dan memberi tahu brownies berseragam penerbangan dan gadis-gadis itu bahwa aku akan mengirim gadis kecil putri duyung itu kembali ke rumahnya.

"Aku akan membersihkan gunung es sebentar."

"–Tunggu sebentar!"

Putri Sistina menghentikanku yang telah berubah menjadi Pahlawan Nanashi.

"Apa masalahnya?"

"Aku ingin melihat gunung es!"

"Sepakat."

"Aku ingin melihatnya ke desuwa!"

aku pikir itu mengejutkan mereka pada awalnya, tetapi ketika aku memikirkannya, gunung es adalah sesuatu yang hanya bisa dilihat di buku di dunia tanpa televisi seperti ini.

Yang mengatakan, aku tidak pernah melihatnya ketika aku berada di bumi sendiri.

"Kalau begitu, mari kita pergi melihat gunung es setelah kita mengirim gadis itu kembali."

"Spetalsuum~?"

Tama, kamu mencampuradukkan 'tontonan' dan gerakan terakhir alien dari Negeri Cahaya.

"Melihatnya dengan mata kepala sendiri memang terasa luar biasa."

"Lagipula, kamu hanya melihatnya di berita tentang pemanasan global atau program khusus."

Arisa dan Hikaru yang memiliki kenangan tentang Jepang tampaknya memiliki kesan yang sama denganku.

"Nn, pemandangan yang indah."

"Memang, Mia-sama. Tontonan ini cukup mistis."

Mia dan putri Sistina terpesona.

"Ah! Di sana! Esnya terkelupas dan jatuh ke laut!"

"Tenanglah, Lu."

"aku melihat makhluk aneh di atas es di sana, jadi aku laporkan. Menyarankan untuk menangkapnya–"

Lulu dan Nana berisik.

Bahkan Liza terlihat bersemangat meskipun dia menegur Lulu.

Di sisi lain, Pochi dan Lady Karina terperangah dengan mulut terbuka saat mereka menatap gunung es.

aku pikir mereka sedang diam, ternyata mereka terpikat oleh tontonan itu.

"…Bagus, nanodesu."

"…Apa, a, besar, es, desuwane."

Mari kita tidak mempermasalahkan pembicaraan mereka yang terputus.

Kami datang ke sini untuk tur gunung es setelah mengirim gadis kecil putri duyung ke pemukiman putri duyung sementara.

Seperti yang bisa kamu tebak dari reaksi para gadis, aku sangat senang dengan tontonan yang melampaui semua harapan.

"–Apakah kalian bersenang-senang, semuanya?"

Meskipun aku merasa agak enggan, membiarkannya sendiri akan membuat suhu laut di sekitar sini turun, jadi aku harus segera menyingkirkannya.

aku memperluas kekuatan sihir (Tangan sihir) ke arah gunung es dan menyimpannya ke dalam Penyimpanan aku.

aku mengumpulkan penguin dan anjing laut yang jatuh dan mengirim mereka ke sub-dimensi, aku berencana untuk mengirim mereka kembali ke habitat aslinya nanti.

aku pernah mendengar bahwa anjing laut itu enak, mungkin ide yang bagus untuk memasaknya.

"Menguasai!"

"Tuan, itu!"

Nana dan Liza menunjuk ke tempat gunung es itu berada.

"Kristal es?"

"Apa yang aku heran?"

Lingkaran sihir abu-abu muncul di benda seperti kristal es, dan sesuatu keluar darinya.

Ini memiliki tubuh es yang berkilauan, meninggalkan kesan mistis padanya.

"–Setan."

"Sepertinya orang tengah."

Seperti yang dirasakan para gadis, hal yang keluar dari lingkaran sihir es adalah iblis pertengahan level 47.

aku pikir gunung es itu hanyut dari suatu tempat yang jauh, tetapi ternyata iblis benar-benar berada di belakangnya seperti yang dikatakan gadis kecil putri duyung itu.

(HYOOOOOOO, pulau es ajaibku telah menghilang hyou.)

….Oy.

Kata penutup itu merusak tampilan mistiknya.

"Menguasai."

Aku mengangguk pada Liza yang bertanya padaku.

Liza mengarahkan tombaknya ke arah iblis, dan diam-diam menembakkan meriam tepi sihir yang sangat padat.

(Hyooooo–)

Meriam tepi sihir Liza menembus dada iblis tengah dalam sekejap, dan kemudian meriam tepi sihir dilepaskan oleh Tama dan Pochi tepat setelah menyelesaikannya.

"Sepertinya aku tidak membutuhkan ini."

Lulu mengembalikan meriam akselerasi yang dia ambil dari gudang luar angkasanya.

Mia yang membutuhkan waktu untuk mantranya dan Lady Karina yang tidak memiliki kemampuan untuk menyerang jarak jauh terlihat kecewa.

Setan tengah menghilang menjadi kabut hitam di depan mata kita.

Pada akhirnya, kami tidak menemukan alasan iblis membawa gunung es ke sini, tapi itu semua baik karena itu mengakibatkan hancurnya salah satu skema iblis.

Saat ini, prioritas utama aku adalah cobaan daripada memusnahkan iblis.

Untuk jaga-jaga, aku menggunakan sihir api dan luar angkasa untuk mengembalikan suhu air laut kembali ke keadaan semula.

(–Kamu membunuh iblis, dan menyingkirkan gunung es?)

(Un, itu benar.)

aku mengunjungi pemukiman gadis kecil putri duyung sebagai Pahlawan Nanashi setelah menyingkirkan gunung es dan iblis.

(Dan aku juga sudah menghangatkan suhu laut, kamu bisa segera kembali ke kampung halaman~)

Mungkin karena sudah lama sejak aku berubah menjadi Hero Nanashi, aku berbicara dalam versi ceria Nanashi dan akhirnya menjaga nada.

Begitu tetua itu menceritakan berita itu kepada seluruh penduduk desa, mereka dengan senang hati melompat-lompat di atas permukaan laut.

Setelah menikmati tarian penduduk desa yang entah bagaimana terlihat mirip dengan lumba-lumba, aku akan berpartisipasi dalam pesta yang disponsori tetua.

Hidangan yang disajikan di pesta tidak bisa dikatakan mewah dengan standar apa pun, namun, tidak diragukan lagi ini adalah pesta untuk putri duyung yang telah hidup dalam kesusahan, jadi aku berterima kasih untuk itu.

Di samping itu–

(Pahlawan-sama, bagaimana dengan sake anggur laut.)

(Kamu sangat kuat, pahlawan-sama.)

–aku tidak mengeluh dengan skinship yang diberikan putri duyung glamor ini.

(Pahlawan-sama, tolong ambil ini–)

aku menerima hadiah seperti tamatebako ketika aku akan pergi. <TLN: dari legenda Urashima Tarou.>

Tentu saja, tidak ada asap yang membuat kamu menjadi tua di dalam, itu adalah (Mermaid Drop) yang memungkinkan kamu bernapas di bawah air.

Aku bisa dengan mudah melakukannya dengan menggunakan sihir air, tapi karena sepertinya itu akan berguna untuk percobaan kali ini, aku dengan senang hati menerimanya.

Sekarang, aku harus memeriksa apakah ada perselisihan di dalam serikat pekerja dan apakah pria Skeleton Archduke itu benar-benar mencoba mengumpulkan bajak laut bersama.

aku juga harus mendapatkan pasukan perang yang bisa aku perintahkan sementara itu, mungkin?

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 2017/12/24

Akan ada pemutaran lanjutan anime pada 2018/1/1!

Silakan lihat di situs resmi untuk info lebih lanjut

http://deathma-anime.com/

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar