Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

Filed Under: , pada hari Senin, 17 Juli 2017ein zwei

16-3 . Pernikahan Putri Kekaisaran

Satou di sini. Di sekolah dasar aku, aku diajari bahwa hujan di cuaca cerah adalah (Pernikahan Fox). aku ingat menemukan itu misterius dan memiliki gambaran tentang hal itu dalam pikiran aku. Untuk beberapa alasan, itu adalah seorang gadis dengan telinga rubah di kimono sekalipun.

"Sudah lama Earl Pendragon."

"Maaf atas keheninganku yang lama, Countess Litton."

Sehari setelah pesta dansa, aku diundang ke pesta teh oleh seorang teman Marchioness Ashinen, istri raja muda Kota Labirin–Countess Litton, salah satu bangsawan berpengaruh di ibukota kerajaan.

"Kamu adalah seorang chevalier ketika kita pertama kali bertemu, tetapi kita memiliki kedudukan yang sama sekarang. Mungkin kamu akan melewatiku tahun depan."

Countess berbicara dengan nada yang bisa bercanda atau serius.

"Itu tidak akan terjadi. Kebangsawananku tidak akan naik lebih jauh dari sekarang."

"Ya ampun? Apakah itu berarti kamu benar-benar tidak akan menjadi punggawa Yang Mulia atau pangeran Soltrick?"

Countess terkejut dengan mata bulat mendengarku.

Dengan jaringan intelijennya, dia seharusnya sudah mengetahuinya, dia mungkin mengkonfirmasinya sekarang.

Dan pilihan aku masih berhasil mengejutkan Countess yang memiliki pengetahuan sebelumnya tentang itu.

aku dibawa ke pusat pesta teh Countess.

Ke tempat duduk teman dekatnya.

Bagian pertama dari topik terutama tentang Hero Hayato dan demon lord slayer.

Itu adalah hal yang sama yang aku ceritakan di salon pangeran pertama kemarin, disusun ulang untuk menekankan hal-hal yang diinginkan para wanita.

Karena itu populer di kalangan mereka, aku menganggapnya bagus.

"Satou-sama sedang mengunjungi laut selatan ketika Hukuman Ilahi terjadi kan? Apakah monster laut datang untuk menyerang juga di sana?"

"Ya, aku melihat pertarungan antara kraken yang sebesar pulau kecil dan tentara lokal."

"Apakah Sir Pendragon berpartisipasi dalam pertarungan?"

“aku hanya membantu sedikit. Karena kapal yang aku tumpangi memiliki meriam di dalamnya.”

aku tidak menggunakannya.

"Ya ampun, jadi ada kisah heroik di sana juga."

"Pahlawan Nanashi-sama dan Ksatria Emasnya juga memainkan peran aktif di pertengahan selatan Kerajaan Shiga."

"Benarkah, aku ingin melihatnya sendiri."

aku bisa melihatnya sampai tingkat tertentu menggunakan sihir pandangan jauh, tetapi hanya garis besarnya.

Brownies yang menemani gadis-gadis itu membawa mesin perekam.

"Negara-negara yang lebih kecil di bagian barat benua tampaknya masih bingung dengan injakan monster dari Hukuman Ilahi."

"Tidak banyak rumor tentang Kekaisaran Saga di bagian utara benua yang ada."

"Maksudku, negara itu memiliki banyak kapal perang dan ksatria kuat yang mereka miliki."

“Dan dikatakan bahwa mereka juga menyimpan banyak pedang suci dan relik suci yang ditinggalkan oleh para pahlawan-sama yang dulu.”

Begitu, kepercayaan populer adalah bahwa, selain di bagian barat benua, situasinya stabil.

Selain itu, orang percaya bahwa kerajaan musang di bagian timur benua telah dimusnahkan, dan hanya Pulau Dejima yang tersisa.

Faktanya, paroki di tepi Kekaisaran Musang masih kuat, tetapi itu sepertinya tidak diketahui.

"Mari kita serahkan semua pembicaraan berlebihan kepada para pria."

Countess mengubah topik ketika tiba saatnya kue datang.

aku juga seorang pria, tetapi untuk beberapa alasan, aku termasuk dalam bingkainya.

"Tuan Pendragon, kamu cukup populer tadi malam, bukan?"

Countess yang menghadiri pesta kemarin menyinggung topik itu.

Sangat kejam, meskipun dia tahu bahwa aku tertutup gadis kecil selain keluarga aku.

"Kudengar Yang Mulia Bishtal mengumpulkan kecantikan terbaik di antara kerabatnya, apakah ada orang yang menarik perhatian Sir Pendragon?"

Countess bertanya dengan senyum di wajahnya.

Sepertinya dia juga tahu tentang pelecehan kemarin.

"Ada banyak wanita unik."

Sampai-sampai aku ingin menginterogasi Duke Bishtal hanya dari mana dia mengumpulkan mereka.

"Salah satu kekasihku memberitahuku ini–"

Seorang wanita menggairahkan yang duduk di meja yang sama dengan aku mulai berbicara dengan suara seksi.

"–Rumor tentang Holy Mobile Armor menyebar lagi."

<TLN: Mengubah Hidup ke Seluler karena lebih tepat, mungkin berubah lagi tergantung pada konteksnya. >

Wanita itu mengedipkan mata padaku.

aku yakin dia tahu tentang taruhan yang aku lakukan di salon pangeran pertama.

"Benar kan, Tuan Pendragon."

Dia mendesakku dengan suara seksi ketika aku mencoba mengabaikannya, jadi aku menyatakan apa yang terjadi kemarin.

aku memberi tahu mereka tentang bagaimana aku mempertaruhkan kunci berlian dengan sirkuit lelucon di dalam untuk fakta bahwa Holy Mobile Armor memang ada, sementara bangsawan lain mempertaruhkan hak, tambang, dan hal-hal seperti itu.

"Ya ampun, bahkan jika mereka tahu mereka menang, semua orang bertingkah seperti anak kecil."

Salah satu wanita marah pada para bangsawan yang berpartisipasi dalam taruhan.

Wanita-wanita ini juga tampaknya berpikir bahwa tidak ada kemungkinan Holy Mobile Armor ditemukan.

"Tuan Pendragon, tolong tunjukkan kami kunci berlian yang kamu pertaruhkan."

"Ya, aku tidak keberatan."

aku dengan mudah menyetujui permintaan seorang wanita muda, mengambil kunci berlian dari saku dada aku dan meletakkannya di atas meja.

"Ku . . . . "

"Berlian yang sangat besar."

"Selain itu, itu dibuat dengan sangat indah."

“Kerajinan halus itu memang luar biasa, tapi ada sesuatu yang menyerupai sirkuit sihir di dalamnya juga.”

"Ini pasti artefak dari zaman para dewa."

Para wanita semua menatap kunci sambil bertukar kata dengan gembira.

Area payudara wanita yang duduk di depanku semakin berbahaya, jadi aku sedikit menghindari pandanganku.

"Satou-sama, kekuatan macam apa yang dimiliki artefak ini?"

"Sejauh penyelidikanku, itu (Itu tidak berpengaruh dengan sendirinya. Mungkin saja ada perangkat sihir lain untuk memasangkannya.)"

Kemungkinannya tidak terbatas.

Aku tersenyum pada wanita yang terlihat bingung, dan meletakkan manaku ke sirkuit sihir yang terbuat dari cairan biru di dalam kunci untuk memamerkan polanya yang indah.

"Cahaya biru!"

"Aku ingin tahu apakah itu relik suci?"

"–Cantik sekali . "

"Oh betapa indahnya bukan?"

"Tidak heran para pria menjadi liar dengan taruhan mereka."

Para wanita sedang menonton cahaya biru yang datang dari kunci dalam kegiuran.

kamu dapat membuatnya dengan kaca berwarna dan batu ringan jika kamu hanya menyiapkan penyihir bumi dan insinyur alat sihir sekalipun.

Countess memberi aku info dengan suara rendah dalam perjalanan kembali dari pesta teh.

Pangeran ketiga, Sharlick telah melarikan diri dari biara utara dan saat ini hilang.

Rasanya sudah lama sejak aku mendengar seseorang dengan nama Sharlick selain raja kedua.

"Sekolah . "

"Kami datang ke sekolah nodesu!"

“Merasakan keberadaan organisme muda jadi aku laporkan.”

Sehari setelah pesta teh, aku datang ke sekolah anak akademi kerajaan bersama Tama, Pochi, dan Nana dalam penyamaran mereka.

aku mencoba mengundang gadis-gadis lain, tetapi Lulu tampaknya tidak memiliki ingatan yang baik tentang sekolah dan memiliki ekspresi sedih di wajahnya, Liza dengan keras menolak, "Itu tidak perlu bagi aku."

Lady Karina yang paling membutuhkan pendidikan menolak, "aku tidak ingin pergi ke sekolah pada usia ini desuwa", dan ketika aku berkonsultasi dengan putri Sistina, dia mengatakan kepada aku bahwa dia akan berpartisipasi dalam pelatihan untuk asosiasi ibu rumah tangga bersama dengan Sera dan Zena-san.

aku secara tidak langsung mengatakan kepadanya bahwa perasaan aku ditujukan hanya untuk Aze-san, tetapi putri Sistina dan Sera berkata kepada aku, "Kami tahu", sambil tersenyum manis.

aku ingin bertanya kepada mereka arti apa yang terkandung dalam "Kami tahu", tetapi karena aku merasa itu akan mengaduk sarang lebah, aku tetap diam.

"Di sini~?"

"Ini lebih kecil dari sekolah ksatria nodesu."

"Hal-hal kecil itu bagus jadi aku informasikan."

Aku menuju ke ruang kepala sekolah sambil membawa ketiganya yang melihat sekeliling dengan gelisah.

Terakhir kali aku datang ke sini adalah saat pendaftaran Shiro dan Crow.

"Selamat datang di sekolah kami, Yang Mulia Earl Pendragon."

"Sudah lama, kepala sekolah-dono."

aku meletakkan kerudung aku dan membungkuk seperti bangsawan kepada kepala sekolah.

Tama dan Pochi meniruku.

"aku pikir mereka adalah saudara perempuan Kishreshgalza, tetapi tampaknya aku salah."

Hari ini, Tama dan Pochi menggunakan set transformasi untuk berubah menjadi catkin dan dogkin yang berbeda dari diri mereka yang biasanya.

Pada awalnya, Arisa bersikeras bahwa mereka harus menyamar menjadi earkin kucing dan earkin anjing, tetapi karena keduanya mengatakan bahwa mereka tidak suka bulu mereka ditekan, aku memprioritaskan keinginan mereka.

Nana menggunakan topeng penyamaran normal dan wig merah.

"Sejujurnya, kepala sekolah–"

aku memberi tahu dia tentang identitas ketiganya dan bahwa mereka menyamar untuk tidak menghalangi pendidikan mereka.

“Begitu – Yang Mulia benar dalam penilaiannya. Aku bersumpah bahwa aku akan tetap diam tentang rahasia mereka demi studi mereka.”

"Aku berterima kasih atas pengertianmu."

aku mengucapkan terima kasih atas niat baik kepala sekolah.

Setelah itu, seorang guru perempuan menjelaskan kepada kami tentang metode belajar dan urusan kami selesai.

Menahan Nana agar tidak menerobos masuk ke ruang kelas adalah bagian yang sedikit sulit.

Karena mereka akan memasuki kelas Shiro dan Crow mulai besok, aku harus memberi tahu Shiro dan Crow dan meminta mereka untuk mengendalikan Nana.

"Sakit~?"

"Mabudachi ada juga nodesu!"

Tama dan Pochi menemukan teman mereka dari sekolah ksatria.

Ekor Tama berdiri tegak, ekor Pochi bergoyang-goyang begitu keras hingga terlihat seperti akan terbang.

aku menangkap ikat pinggang keduanya yang akan melompat, menghentikan mereka.

"Nyu~?"

"Bullying itu buruk nanodesuyo?"

aku bingung bagaimana menjelaskan kepada dua orang yang memiringkan kepala mereka.

"Kalian berdua sedang menyamar sekarang–"

aku ragu-ragu untuk mengatakan 'jadi kamu tidak bisa pergi'.

"Nyu nyu nyu~?"

"Ditemukan bukan nanodesu yang baik?"

Tama dan Pochi menurunkan alis mereka dengan sedih.

Eh nggak apa-apa kan?

Teman-teman mereka harus bisa merahasiakannya, dan bahkan jika mereka ketahuan, aku hanya akan membawa banyak anak anjing dan kucing bodoh pergi ke sekolah dan menyelipkan mereka ke kerumunan dengan penyamaran baru.

Dan di atas segalanya, belajar dari kegagalan diperlukan untuk anak-anak.

"Shate."

"Mabudachi nanodesu."

Keduanya langsung berlari ke teman mereka ketika aku memberi mereka izin.

"Itu adalah kapal udara berkecepatan tinggi dari Saga Empire."

Aku bergumam sambil menatap pesawat yang tampak elegan yang sedang turun.

aku dipanggil ke istana kerajaan sehari setelah Tama dan Pochi memperbarui persahabatan lama mereka.

Menurut Hikaru yang memberitahuku sebelumnya, delegasi dari Saga Empire akan datang berkunjung.

Pahlawan Meiko yang mendapat banyak luka serius hingga hampir menjadi tidak valid karena Perang Zaikuon telah kembali ke Saga Empire.

Tujuan delegasi mungkin adalah menyampaikan surat pujian untuk masalah pemulihan Pahlawan Meiko.

"Itu pesawat eksklusif untuk royalti."

Pangeran pertama Soltrick bergumam datar.

Dia tidak berbicara lebih jauh sehingga para pembantunya juga tetap diam.

Ini sedikit tidak nyaman.

aku tahu dari informasi AR bahwa Putri Kekaisaran Kedua Maryest Saga ada di pesawat.

Dia mungkin dikirim karena dia terkait dengan pahlawan.

"Ayo pergi . "

Setelah pesawat mendarat dan angin tenang, pangeran pertama melangkah keluar gedung bandara.

Aku mengikuti satu langkah di belakangnya.

Sisi pesawat terbuka dan gadis yang berusia sekitar sekolah menengah muncul dengan gaun putih bersih.

Dia bukan putri Maryest.

"Senang bertemu denganmu, Yang Mulia Trimenus. Selamat datang di Kerajaan Shiga."

Pangeran pertama menyapa gadis kekaisaran.

Sepertinya dia keponakan dari putri Maryest.

"Terima kasih atas sambutan kamu. Yang Mulia Soltrick. aku sangat tersanjung karena kehadiran kamu."

"Jangan bicara sambil berdiri di tempat seperti ini. Lewat sini ke kastil."

Pangeran pertama menyapu mantelnya dengan megah dan berjalan untuk memimpin gadis kekaisaran.

"Ara? Satou ada di sini untuk menyambut kita juga?"

"Sudah lama, Yang Mulia Maryest."

Ms Maryest yang mengenakan gaun hitam seperti sedang berkabung menyapaku dengan jujur

"Apakah Rin sudah kembali ke Kerajaan Shiga juga?"

Lady Ringrande dirawat oleh Perusahaan Echigoya ketika aku membawanya di bawah perlindungan aku bersama dengan Pahlawan Meiko, tetapi dia pergi dengan Pahlawan Meiko ke Saga Empire sebagai pendamping ketika aku mengirim pahlawan kembali ke sana.

Dilihat dari cara Ms Maryest berbicara, Lady Ringrande mungkin meninggalkan Saga Empire sebelum dia berangkat dengan pesawat.

aku dengan ringan mencari di peta.

Lady Ringrande tampaknya berada di sekitar Grapevine Gunung Oyugock Dukedom.

Titiknya tidak bergerak, dia mungkin melakukan sesuatu di Mountain Grapevine.

aku dengan ringan menggunakan sihir (Tampilan Jauh) untuk melihatnya, dia melihat ke bawah ke sungai besar dari atas batu besar.

Apakah itu hanya imajinasiku atau dia terlihat melankolis.

"Aku belum memeriksanya, tetapi karena pesta Oyugock Dukedom berada di ibukota kerajaan, aku akan bertanya kepada mereka nanti."

"Terima kasih . "

Kami mengikuti di belakang pesta kekaisaran sambil melakukan percakapan itu.

Keahlian Attentive Ears-ku memilih pembicaraan rahasia antara gadis kekaisaran yang berbalik dan melirik ke sini dan dayangnya.

"Ini adalah pertama kalinya aku melihat Bibi Maryest berbicara akrab dengan seseorang selain Pahlawan-sama."

"Orang itu adalah Viscount Pendragon-sama yang menaklukkan raja iblis bersama dengan Pahlawan Hayato-sama."

"Ya ampun, itu dia? Dia cukup muda bukan."

"Dia seusia dengan nona aku."

Gadis kekaisaran mencuri pandang ke sini dalam arti yang berbeda dari sebelumnya.

Tidak sopan bagiku untuk mengabaikannya jadi aku balas tersenyum sekali.

"Satou, apakah kamu lebih suka gadis pendiam seperti itu daripada gadis seperti Rin?"

Ms Maryest bertanya dengan berbisik.

Gadis kekaisaran yang tampak normal terlihat lebih disukai dibandingkan dengan siscon Lady Ringrande yang sulit ditangani.

"Keduanya cantik, tapi aku tidak jatuh cinta pada gadis yang lebih muda."

Nona Maryest berusia 22 tahun, jadi dari sudut pandangku dia juga lebih muda.

Dia merasa lebih tua dari itu karena dia tenang.

"Benarkah? Kudengar pria lebih menyukai gadis yang lebih muda?"

“Tergantung orangnya. Aku pribadi lebih suka cewek yang lebih tua dariku.”

Tepatnya berusia sekitar 100 juta tahun.

" . . . Jadi begitu . "

Ms Maryest menutup topik setelah itu.

Setelah itu, mereka mengumumkan rasa terima kasih mereka dan memberikan medali kepada aku karena telah menyelamatkan Pahlawan Meiko dan masalah dengan penaklukan raja iblis.

aku mendapat beberapa jenis medali dari Saga Empire dan diakui sebagai Orang Suci oleh Kuil Parion.

Trimenus gadis kekaisaran yang bertindak sebagai duta besar tampaknya menjadi calon istri pertama dari putra tertua raja berikutnya, Pangeran Pertama Soltrick.

Gadis kekaisaran berusia 16 tahun jadi dia sudah dewasa, tetapi putra tertua pangeran pertama masih berusia 10 tahun, jadi dia diperlakukan sebagai tunangannya untuk saat ini.

Menurut seorang ajudan pangeran pertama, ada yang menuntut putri Maryest untuk diajukan sebagai calon istri pangeran pertama, tetapi karena hierarki istrinya akan menjadi rumit, maka diselesaikan dengan memiliki Trimenus sebagai kandidat untuk istri pertama dari anak laki-laki.

Sepertinya kamu membutuhkan kedudukan yang cukup untuk menjadi pasangan putri Kerajaan Saga.

"Tempura udang yang dimasak oleh Satou-dono memang spesial."

"Nein! Tempura jahe merah Satou-dono adalah yang tertinggi!"

Malam hari resepsi Saga Empire, kami, (Tim Pendragon) diundang ke pesta dansa yang diadakan di mansion ibukota kerajaan Duke Oyugock.

Kami seharusnya menjadi tamu kehormatan, tapi aku memasak dengan Lulu untuk menghindari lamaran pernikahan di resepsi bola.

Marquis Lloyd dan Earl Haku telah menjadi barikade.

"–Ande-sama!"

Aku bisa mendengar keributan dari pintu masuk mansion.

Pintu aula bola terbuka dengan bunyi gedebuk dan seorang wanita cantik dengan pakaian ksatria muncul.

""" Ringrande-sama!"""

Lady Ringrande yang berada di Mt. Grapevine siang ini berkeliling untuk menyambut bangsawan Oyugock Dukedom sambil tersenyum penuh semangat.

Dia cepat, bahkan dengan Flying Horse.

Dia mungkin mendapatkan tumpangan jenis baru.

"Kakek, ayah, sudah lama."

"Rin! Kamu masih hidup!"

Ayah Lady Ringrande memeluknya sambil meneteskan air mata.

"Kamu telah melakukannya dengan baik untuk menyelesaikan misimu. Aku bangga padamu."

Duke memiliki air mata di sudut matanya bahkan ketika mengumumkan itu dengan bermartabat.

Tampaknya Lady Ringrande tidak pulang dan langsung mendukung pahlawan Meiko setelah penaklukan raja iblis.

Sementara aku dengan hangat menonton adegan yang penuh dengan cinta keluarga, tempura telah menghilang ke dalam perut bangsawan gourmet dari Oyugock Dukedom, dan aku dibawa ke pesta setelah untuk memperingati, yang diselenggarakan oleh Toruma.

Pesta setelahnya di dunia ini adalah seperti pesta minum, jadi aku sudah mendesak para gadis untuk pulang lebih dulu dariku.

"Kamu benar-benar, kamu tidak pernah berubah bahkan setelah menjadi pembunuh raja iblis kan?"

"Manusia tidak berubah semudah itu."

Lady Ringrande yang membawa botol anggur yang tampak mahal dengan dia menjatuhkan diri di sampingku.

Saat aku menyesap gelas anggur, Lady Ringrande memberitahuku tentang apa yang terjadi pada Pahlawan Meiko setelah dia kembali ke Saga Empire.

"Dia agak tidak stabil secara emosional, tetapi dia melakukan pekerjaannya dan pergi berkeliling mengunjungi tempat-tempat di mana banyak bencana terjadi karena monster bersama dengan para pendeta Kuil Parion untuk menawarkan bantuan."

Setelah mengatakan itu dengan nada normal, Lady Ringrande menarik telingaku dan memberi tahuku info tambahan.

"Saga Empire telah memanggil pahlawan lain selain Meiko. aku tidak tahu jumlah pastinya tapi aku yakin itu bukan hanya satu. Mereka setidaknya memanggil lebih dari dua pahlawan."

Un, aku tahu.

"Pemanggilan pahlawan membutuhkan banyak mana dan doa kepada para dewa. Mereka seharusnya tidak dapat dengan mudah melakukan pemanggilan seperti ini. Mungkin, kekaisaran ikut campur dalam sesuatu yang seharusnya tidak mereka tangani. . . . "

Lady Ringrande bergumam sambil terlihat cemas.

Dia terlihat sangat seksi, tapi tolong setidaknya sadari bahwa kamu berada pada jarak di mana aku bisa merasakan nafasmu.

Para bangsawan di sekitar kita telah mengirimkan tatapan ingin tahu seperti orang gila di sini.

"Oh Rin! Aku tidak keberatan jika pasangan nikahmu adalah Pendragon!"

Duke mabuk menghasut, dan para bangsawan lainnya dengan cepat mengikutinya.

"Ide yang bagus! Anak Satou dan Rin pasti jadi pahlawan yang meninggalkan jejak dalam sejarah!"

Toruma yang berbau alkohol memeluk kami berdua yang kemudian terpaku.

"Kedengarannya bagus. Jika Hayato tidak ada di sini–"

Lady Ringrande bergumam sambil terlihat sedih, dan kemudian dia bersandar dengan genit padaku.

Dia terlihat sangat sia-sia.

Lingkungan mengirimkan jeritan bernada tinggi dan cemoohan serak di sini.

Tapi kalian barusan bersorak, sangat kejam.

Duke dan ayah Lady Ringrande terlihat puas.

"Mwo."

"Bersalah!!!"

"Ane-sama!!"

aku mendengar suara-suara itu dari pintu masuk aula.

aku melihat pasangan benteng yang tak tertembus dan Sera yang datang untuk membuat aku datang ke sini dengan langkah cepat dengan ekspresi marah di wajah mereka.

Kalian para gadis, ini adalah tindakan dewa yang kamu lihat.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 7/23

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar