Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 30 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 30: 30

pada Senin, 8 Januari 2018ein zwei

16-30 . Serikat Garleon (6)

Satou di sini. Rasanya hanya ada sedikit peluang bagi kecerdasan dan tindakan subversif untuk membawa banyak bobot dalam game simulasi sejarah. aku kira itu benar-benar karena bunga di medan perang harus menjadi bentrokan pasukan, setelah semua?

"Lebih banyak orang yang terluka daripada yang aku duga."

Kapal perang kedua yang mengalami serangan dari kapal bajak laut tersebut mengakibatkan 4 orang tewas dan 17 orang luka-luka.

Seluruh armada kemungkinan besar akan menghadapi kehancuran total jika mereka menerima beban penuh dari serangan monster jinak yang kami tangani.

"Jadi, orang ini Zamud …"

Kapten bajak laut dan ksatria kerangka Zamud yang diikat dengan tali diseret ke hadapan laksamana.

Mayoritas yang tewas dan yang terluka berada di tangan Zamud, karenanya sebagian besar tatapan penuh kebencian dari para pelaut terkonsentrasi padanya.

"Mati."

"–Apa"

aku memblokir pedang laksamana, yang tiba-tiba mencoba menebas Zamud, dengan pedang peri masih di sarungnya.

aku tidak keberatan jika orang itu akan dieksekusi, tapi tolong jangan tiba-tiba mengadakan pertunjukan kekerasan tepat di depan aku.

"Apa yang kamu rencanakan?"

"Bawahanku yang menangkap mereka. Silakan lanjutkan eksekusi setelah kami membawa mereka kembali ke Kota Garleok dan menerima hadiahnya."

"Gununu–"

Berkat sedikit bantuan keterampilan Pemaksaan yang aku gunakan untuk menghentikan pertunjukan kekerasan, aku berhasil mematikan protes laksamana.

“Selain itu, bukankah seharusnya kamu mulai merawat yang terluka dan tetap waspada terhadap kekuatan utama musuh daripada berurusan dengan sesuatu seperti eksekusi.”

"Perawatan sudah berlangsung—tunggu, pasukan utama musuh?"

“Ya, mereka hanya memiliki satu kapal yang menyerang kita kemungkinan akan memberikan kerusakan serius pada armada kita dengan serangan mendadak monster yang dijinakkan. Oleh karena itu, biasanya kamu akan berpikir bahwa kekuatan utama akan mengikuti setelah menyerang Garleok City, bukan begitu? ?"

"T-tentu saja! Kamu tidak perlu memberitahuku hal yang begitu jelas!"

Setelah mengatakan itu, laksamana memerintahkan para pelaut dan penyihir angin untuk mencari-cari.

Sepertinya mereka akan menggunakan Mana Furnace kali ini.

"Kalau begitu, aku akan bersiap untuk menarik bajak laut."

aku telah mengumpulkan semua bajak laut yang ditangkap termasuk kapten bajak laut dan ksatria kerangka di kapal bajak laut yang ditangkap untuk ditarik kembali ke Kota Garleok dengan pesawat kami.

Tentu saja, aku akan membagi hadiah kepada laksamana dan armada penaklukan bajak laut.

aku berencana untuk membuat mereka tidur di sepanjang jalan dengan sihir roh Mia untuk mencegah mereka memberontak.

Sihir itu tidak dapat dibatalkan tanpa persetujuan pengguna atau tanpa menggunakan Magic Break kekuatan sihir, cukup nyaman untuk mengangkut penjahat.

"Hmph, menyingkir dari jalanmu hanya untuk bajak laut …"

Laksamana tampaknya tidak puas, tetapi dia sudah menyetujuinya, jadi aku benar-benar mengabaikannya.

–Hm?

"Laksamana, sepertinya mereka masih merawat yang terluka di kapal kedua?"

"Itu cukup bagus. Perbaiki sendiri jika kamu penasaran."

Laksamana yang memiliki ekspresi kesal di wajahnya melambaikan tangannya seperti sedang mengusir seekor anjing.

Nah, karena aku sudah mendapat izin, aku akan memakai Sepatu Penerbangan dan pergi ke kapal berikutnya.

"Noble-sama, apakah kamu punya urusan di kapal ini?"

Kapten kapal perang kedua melihat aku dan mengajukan pertanyaan.

"aku kebetulan melihat bahwa kamu sudah selesai dengan perawatan untuk yang terluka, aku datang ke sini untuk memastikan situasinya."

“Ya – kita sudah menghentikan pendarahannya. Orang-orang yang berdarah terlalu banyak tidak bisa digunakan dalam pertempuran, tapi mereka seharusnya bisa bergerak saat kita kembali ke pelabuhan, selama mereka makan.”

Tidak bukan itu .

Kapten itu terlihat sedih ketika dia melihat garis pandangku.

"Penyihir kapal dan dokter tidak dapat menyembuhkan kehilangan anggota badan. Meskipun, bahkan jika kita membawa mereka kembali ke Kota Garleok segera, orang-orang ini tidak punya uang untuk mendapatkan perawatan dari Pendeta Garleok berpangkat tinggi."

. . . Jadi begitu .

kamu membutuhkan ramuan atau ramuan sihir tinggi yang mahal untuk menyembuhkan kehilangan anggota tubuh.

Memulihkan anggota tubuh dan organ dalam yang hilang dengan sihir suci atau sihir roh tingkat lanjut adalah mungkin, tetapi sihir tingkat lanjut biasa hanya dapat memulihkan bagian titik akhir seperti jari dan semacamnya.

Meskipun mungkin untuk menyembuhkannya bahkan dengan sihir atau ramuan tingkat menengah selama itu belum lama sejak anggota badan telah dipotong dan anggota tubuh yang terpotong tetap ada.

"Lalu, apakah kamu keberatan jika aku yang mengurusnya?"

"Kami akan sangat senang… Tapi, apakah Yang Mulia sendiri akan melakukannya?"

"Tidak, salah satu temanku adalah ahli sihir air, kau tahu."

Aku menatap pesawat terbang di langit saat aku mengatakan itu.

"Kami tidak bisa menawarkan banyak sebagai hadiah, tetapi jika kamu bisa, maukah kamu menyembuhkan mereka?"

"Tentu saja, itu jika kamu mengizinkan gadis-gadis itu naik ke kapal ini."

Kapten ragu-ragu hanya sesaat, dan segera memberikan izinnya untuk mengizinkan wanita naik.

aku menghubungi Mia dengan sihir luar angkasa dan memanggil kapal udara untuk mengapung di samping kapal perang kedua.

"Luka . "

"Semuanya, tolong cuci tunggulnya dan tempelkan anggota tubuh yang terpotong di atasnya."

aku menerjemahkan kata Mia-sensei dan secara tidak langsung membantu perawatannya.

" . . Life Water (Pemulihan Kehidupan)"

Sihir Mia-sensei memulihkan anggota tubuh para pelaut.

Untuk dua pelaut yang tunggulnya telah hancur, aku mengulurkan (Tangan sihir) dan mengoleskan ramuan tinggi pada luka.

"Ooo, aku bisa menggerakkan jariku!"

"Kakiku juga bisa bergerak!"

"Lenganku juga!"

"Lututku tidak sakit lagi!"

"Terima kasih, terima kasih, penyihir-dono."

"Terima kasih, penyihir-sama!"

Begitu sihir menunjukkan efeknya, para pelaut bersorak keras dan dengan megah berterima kasih kepada Mia.

"Sato."

Mia yang ketakutan dengan kekuatan para pria bersembunyi di belakangku.

"Gahahaha, kamu orang bodoh pergi dan menakutinya dengan wajahmu."

Para pelaut tertawa terbahak-bahak ketika mereka melihat itu.

Mia tampak jengkel, tetapi dia menunjukkan senyumnya yang biasa kepadaku ketika aku menyodok pipinya yang menggembung.

Sekarang setelah kita selesai dengan perawatan di kapal ini, mari kita minta Mia dan yang lainnya untuk berpura-pura mengangkut kapal bajak laut dengan kapal udara kita.

Kami tidak akan berhasil tepat waktu untuk bentrokan dengan kekuatan utama musuh jika kami membawa mereka kembali ke Kota Garleok, jadi aku hanya akan membiarkan kapal bajak laut mengapung di lautan sub-dimensi yang aku buat.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Laksamana! Kami mengetahui apa yang tampak seperti siluet kapal, pada pukul dua, jarak 9000. Jumlah mereka sekitar 8 hingga 10."

Tiga penyihir angin yang bekerja sama untuk mencari di daerah itu memberikan temuan mereka.

Dari apa yang aku kumpulkan di peta, seharusnya ada tiga kelompok dengan masing-masing 20 kapal — tetapi melihat lagi, dua dari 20 armada kapal bergerak untuk mengepung kami dari jauh, dan di armada yang ditemukan oleh para penyihir angin, setiap dua kapal dihubungkan dengan tali. Mungkin untuk menyamarkan mereka sebagai satu kapal.

"Jam 9000 jam dua, itu di sekitar Kepulauan Rumput Laut ya… Itu merepotkan."

Laksamana itu bergumam dengan jijik ketika dia melihat peta laut.

Menurut info Peta aku, Kepulauan Rumput Laut adalah tempat berbahaya di mana banyak monster jenis karang dan rumput laut mengintai.

Ditambah fakta bahwa ada banyak pulau kecil yang bisa menjadi tempat persembunyian bajak laut.

Faktanya, pria berpenampilan bajak laut bersama dengan kapal kecil mengintai di beberapa pulau itu.

"Tunggu sebentar dan gunakan sihir pencarian sekali lagi. Cari tahu arah dan kecepatan mereka. Perwira Komando, beri tahu setiap kapal untuk membiarkan setengah dari kapal beristirahat dan makan ringan."

Setelah memberi perintah, laksamana mengumpulkan setiap kapten kapal perang.

Dia mungkin akan memberi tahu mereka rencananya.

"Baiklah, mari kita bagi armada menjadi tiga kelompok."

Laksamana mengatakan itu setelah menatap peta laut.

"Laksamana, jika aku boleh–"

"Aku tidak akan mendengarmu menyarankan kita untuk pergi dengan armada penuh."

Laksamana yang menerima saran aku dengan jujur ​​​​menolaknya dan pergi untuk membicarakan rencananya.

“Akan buruk jika para perompak bersembunyi di Kepulauan Rumput Laut begitu mereka merasakan kerugiannya. Kami akan membagi kapal pengawal kami menjadi dua armada. Salah satu armada pengawal akan pergi ke utara dari selat selatan Kepulauan Rumput Laut. Armada pengawal kedua akan pergi ke selatan dari utara. Kita akan langsung menuju para perompak dan menyerang mereka."

Armada andalan akan memiliki 13 kapal, dan masing-masing dari dua armada pendukung akan memiliki 6 kapal. Armada andalan mungkin memiliki dua kali jumlah kapal, tetapi itu dalam bahaya paling besar karena merekalah yang bertempur di garis depan.

Mungkin itu sebabnya tidak ada kapten kapal pengawal yang mencoba membantahnya.

Jika jumlah musuh persis seperti yang ditemukan oleh penyihir angin, rencana laksamana tidak akan terlalu buruk.

Namun– .

“Admiral, rencana itu terlalu berbahaya jika mereka membawa monster seperti Kraken tadi bersama mereka. Lagi pula, tidak ada jaminan bahwa armada musuh benar-benar hanya memiliki 10 kapal.”

"Hmph, aku tahu sebanyak itu."

"Kemudian–"

“aku tidak mengubah rencana. Kami hanya akan beradaptasi dengan situasi di tempat jika armada musuh membawa Kraken bersama mereka.”

Beradaptasi dengan situasi. . . Tanpa rencana konkrit, bukankah itu praktis hanya membuang lumpur ke dinding, berharap ada tongkat?

"Itu mungkin cukup jika pasukan mereka hanya terdiri dari bajak laut, tetapi jika dua armada pendukung harus menghadapi Kraken–"

"Hanya ada satu Kraken; yang sebelumnya."

Laksamana menyatakan demikian untuk menyela aku.

"Apakah kamu punya alasan untuk pernyataan kamu?"

"Tentu saja . "

Faktanya, ada dua Kraken di sebelah kapal Skeleton Archduke palsu, dengan 50 Torpedo Squid tidak terlalu jauh.

“Jika orang-orang itu memiliki maksud untuk mengendalikan banyak Kraken, mereka akan menyerang Garleok City dan pelabuhan selatan Garleon Union sejak lama.”

Tidak duh, ini persis waktu itu.

Tepat ketika aku akan mengatakan itu, salah satu pelaut yang membawa sendok menaiki tangga dan berteriak.

"Laksamana! Berita buruk!"

"Apa yang terjadi!"

Para laksamana berteriak pada pelaut itu.

"Tong-tong makanan kami telah membusuk! Selain itu, semua tong berisi air minum memiliki lubang di atasnya!"

Ini pasti pekerjaan mata-mata yang dikirim para perompak.

aku telah memperhatikan mereka membuat gerakan mereka dalam pertarungan sebelumnya, tetapi aku sengaja mengabaikan mereka untuk mendapatkan sedikit pujian.

"Tampaknya itu adalah Racun Busuk."

Aku pergi untuk melihat barel dengan laksamana.

Tong anggur untungnya aman, tetapi kita tidak bisa benar-benar terbuang sebelum bertarung, bahkan jika itu dapat memberikan jumlah kalori minimum.

Dimungkinkan untuk membuat air minum dari air laut, jadi armada tidak akan mati selama kita memiliki penyihir air di sekitar, namun jika itu terjadi, mana penyihir air akan digunakan untuk mempertahankan garis hidup kita, bukan untuk pertempuran.

"Suruh kapal lain untuk berbagi bagian mereka – tunggu, bagaimana dengan kapal lain?"

Sepertinya laksamana akhirnya menyadari kemungkinan itu.

"K-kami akan segera memeriksanya!"

Salah satu petugas berlari ke geladak.

Dan hasilnya adalah–

"Makanan dan air di 19 dari 25 kapal benar-benar dihancurkan. Enam sisanya hanya memiliki sekitar 20% ya … Sialan para bajak laut itu."

Laksamana menghancurkan topinya di tangannya dan melemparkannya ke geladak.

Karena kami tampaknya memiliki makanan dan air selama tiga minggu, dengan perhitungan sederhana, bagian yang tersisa hanya cukup untuk menyediakan seluruh armada selama sehari.

Kami tiga hari lagi dari Garleok City di sini, jadi kami pasti akan kelaparan bahkan jika kami kembali sekarang.

"Kalau saja kita tahu, kita akan mengambil daging monster itu…"

Koki kapal bergumam sambil menatap laut dengan sedih.

Kami hanya mengambil inti sihir dari Kraken dan Cumi-cumi Torpedo, dia pasti menyesali itu.

Tentu saja, aku diam-diam mengulurkan (Tangan sihir) aku dan mengambilnya ke dalam Storage aku.

"Laksamana, mungkin kita harus kembali ke Kota Garleok untuk—"

"Bodoh! Kemenangan ada di depan mata kita!"

Laksamana menyela petugas.

Sepertinya dia sangat ingin menaklukkan bajak laut tidak peduli apa.

"Sepertinya kamu dalam masalah."

"Apa yang kamu coba katakan?"

Karena aku tidak suka melihat laksamana terlihat bermasalah, aku menawarkan untuk menyediakan makanan mereka.

“Makanan, katamu? Kita berbicara tentang saham untuk 25 kapal di sini, tahu? Tidak peduli seberapa tak berdasar tas ajaibmu, tidak mungkin itu bisa menampung makanan untuk 1200 orang.”

"Tidak juga, tidak."

Maksud aku, aku punya cukup makanan untuk memberi makan kota dengan satu juta orang selama beberapa tahun di Storage aku.

"Untuk saat ini, aku akan menyediakan air minum dan makanan, dan juga sayuran kering untuk sup dan buah-buahan kering untuk pencuci mulut."

aku mengambil karung penyimpanan dengan lubang besar dari Penyimpanan melalui tas penyimpanan, dan kemudian aku mengambil tong besar berisi air dan makanan darinya satu demi satu.

"OOOOOO"

"Menakjubkan . . . "

"Kau bercanda denganku."

Para pelaut terkejut melihatnya.

Ini jumlah yang cukup banyak.

"Pria itu pergi dan mengangkat tong-tong besar berisi air itu."

"Dan dia tidak terlihat lelah sama sekali."

Sepertinya mereka terkejut melihatku menangani tong berat secara tidak hati-hati.

"Seperti yang diharapkan dari Demon Lord Slayer …"

"Ketahuilah, rumor itu benar."

"Aku pikir bawahannya yang sangat kuat kemarin melakukannya untuknya."

Mau bagaimana lagi, maksudku pria itu terlihat seperti bangsawan yang lemah lembut dari penampilan.

Keahlian Attentive Ears menangkap para pelaut yang bergosip di geladak.

“Ini sudah cukup untuk kapal ini. Kalau begitu, aku akan membagikan makanan ke kapal lain juga.”

"K-kamu terima kasih, Earl Pendragon."

Ketika aku mendengar suara laksamana dengan perasaan campur aduk di punggung aku, aku berkeliling kapal-kapal lain dengan Flight Shoes.

Terlalu merepotkan untuk mengelilingi mereka dengan kapal feri.

"Yah, aku melakukan ini bukan hanya karena kebaikan–"

aku diam-diam menyembunyikan golem mikro untuk menekan pemberontakan di setiap kapal saat aku mengunjungi mereka.

aku dapat dengan mudah menangani pemberontakan bahkan tanpa mereka, tetapi dengan golem ini, menekan pemberontakan dapat dilakukan dengan satu perintah, membuat segalanya lebih mudah bagi aku.

"Kapten! Laporan dari penyihir angin! Para perompak berlayar perlahan di sepanjang pulau. Menurut pendapat aku, mereka kemungkinan besar berkumpul."

Seorang petugas melaporkan menggantikan penyihir angin yang tampak kelelahan.

“Mereka pasti sedang dalam perjalanan kembali dari menyerang kapal dagang. Sekarang adalah kesempatan kita, armada yang terbelah seharusnya memiliki cukup waktu untuk mengepung mereka.”

Sepertinya dia benar-benar tidak akan mengubah rencana pengepungan.

"Suruh armada pengawal pergi ke rute laut yang direncanakan."

Laksamana menyatakan demikian, dan kemudian armada pengawal dibagi menjadi dua kelompok dan berangkat ke utara dan selatan Kepulauan Rumput Laut.

Dari apa yang aku lihat di Peta aku, mereka sepertinya tidak akan menghadapi armada bajak laut yang akan mengepung armada andalan ini, jadi aku hanya mengawasi mereka pergi tanpa mengatakan apa-apa.

"Suruh armada andalan tetap di rute ini untuk sementara waktu."

Kemudian laksamana memberi perintah lain bagi kita untuk istirahat makan.

Sepertinya kita akan makan dengan layak daripada hanya menggigit biskuit yang diawetkan.

"–Earl-sama, aku minta maaf merepotkanmu seperti ini."

"Jangan khawatir tentang itu."

aku membantu membawa dua tong dari palka kapal dan toko sayur masak di dapur.

Mereka akan curiga jika makanannya terlalu segar, jadi hanya armada andalan yang mendapat daging selain dendeng.

"Baunya sangat enak–"

"Aku tidak sabar."

Hidangan yang sudah jadi dibawa ke meja laksamana satu per satu karena suara-suara itu bisa didengar.

Rupanya, hierarki penting dalam kapal perang, dan makanan harus dibawa ke laksamana, perwira, dan pelaut secara berurutan.

Makanan tidak akan dimulai jika aku tidak hadir dengan laksamana, jadi aku menyerahkan sisanya kepada kepala koki dan keluar dari dapur.

"WOOOOOOOOOO"

Laksamana yang memulai makannya berteriak keras.

Para petugas di sekitar kami menghentikan tangan mereka dengan berpikir bahwa itu adalah racun, tetapi ketika mereka melihat laksamana dengan marah melanjutkan makannya, mereka membawa sendok mereka ke dalam mulut mereka.

"S-sangat bagus!"

"B-barang ini luar biasa."

Para petugas yang hadir di sini memuji makanan itu.

aku senang bahwa mereka merasa paling tidak enak.

Aku juga segera mengambil makananku.

aku akan merasa kasihan pada para pelaut yang terjebak untuk mengawasi lingkungan jika aku santai saja.

"Kapal musuh sudah terlihat."

"Apa ini? Jumlahnya dua kali lipat dari yang dilaporkan!"

Laksamana itu memelototi para penyihir angin.

"M-mungkin, musuh mendapat bala bantuan saat mereka berkumpul …"

Penyihir angin berkata begitu.

"Cukup dengan alasanmu. Cepat cari lagi! Penyihir air, cari di bawah air juga! Bahkan tanpa Kraken, Cumi-cumi Torpedo bisa berarti masalah!"

Armada musuh memulai pawai mereka di sini pada saat yang sama para penyihir memulai nyanyian mereka.

Yang di tengah adalah kapal bajak laut hitam legam dimana Skeleton Archduke palsu berada.

"Ada makhluk besar di bawah air!"

"Apakah itu Kraken?"

"Jika itu masalahnya, setidaknya ada dua, ada juga kehadiran monster besar yang tak terhitung jumlahnya di laut."

Laksamana mengalami kram mendengar laporan penyihir air.

Sepertinya sihir air tipe Sonar tidak dapat menemukan jumlah dan jenis yang tepat.

"T-tidak mungkin."

Laksamana itu berteriak keras sambil terlihat seperti akan berteriak.

"Ubah arah! Kita akan melarikan diri dari laut ini dengan kecepatan penuh! Penyihir angin! Hentikan pencarian dan gunakan sihir angin untuk meningkatkan kecepatan kapal!"

Seorang penyihir angin memberikan laporannya saat laksamana berteriak.

"Kami telah menemukan lebih banyak armada musuh! Setidaknya ada dua armada lagi sebesar armada di depan kami! Mereka mengepung kami!"

"T-tidak mungkin! Tidak mungkin, tidak mungkin, tidak mungkin!"

Tidak ada yang mencoba untuk menghentikan laksamana yang mengulangi pidatonya seperti kaset rusak.

Semua orang yang ada di kapal pasti merasakan hal yang sama.

"–Apakah sudah waktunya giliranku?"

Aku bergumam dengan suara sangat rendah sehingga tidak ada yang bisa mendengar ketika aku menatap laksamana yang sepertinya akan berbusa kapan saja.

Sepertinya daging sebenarnya dari persidangan akhirnya dimulai.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 14/1

Siaran anime akan ditayangkan pada 1/11!

aku telah diberi kesempatan untuk menonton episode pertama sendiri, dan itu melebihi harapan aku, silakan lihat jika kamu bisa.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar