Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 31 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 31: 31

pada hari Senin, 15 Januari 2018ein zwei

16-31 . Serikat Garleon (7)

Satou di sini. aku pikir, hanya karena kamu dapat memprediksi segalanya, tidak berarti kamu dapat dengan sempurna meramalkan segala sesuatu yang akan terjadi di masa depan. Jika kamu bisa melakukan itu, kamu juga harus bisa selalu memenangkan pertandingan shougi, kan.

"Arrh! Sekretaris, ayo!"

Cukup mengejutkan, orang pertama yang sadar di antara awak kapal adalah laksamana yang mengulangi "Tidak mungkin!" seperti kaset rusak.

Dia memanggil sekretaris untuk menjelaskan apa yang kita ketahui tentang armada musuh, dan menyuruhnya untuk menyampaikan info tersebut ke kapal sekutu, setelah itu dia berbalik ke arah orang-orang yang memandangnya.

“Armada utama ini akan menerobos armada di depan kita, setelah itu armada ini akan dibubarkan dan setiap kapal harus kembali ke Garleok City sendiri.”

Rupanya, dia mengabaikan gagasan untuk memenangkan ini dan memprioritaskan untuk menyampaikan informasi kembali, sambil bersiap untuk berkorban di sepanjang jalan.

"""La-laksamana?!"""

Mempertimbangkan perbedaan kekuatan, aku pikir keputusan laksamana tepat, tetapi awak kapal terkejut.

“Banyak kapal akan tenggelam sebelum kita bisa menerobos jika kita melakukan itu.”

"Kami tidak mungkin mempertahankan Kota Garleok jika hanya beberapa kapal yang tersisa!"

"Itu benar! Apakah kamu lupa apa yang dikatakan penyihir air! Ada monster kelas Kraken di dekat armada depan!"

Banyak perwira senior mencoba mengubah pikiran laksamana.

Tapi bukankah armada ini akan dimusnahkan jika kita bertarung secara langsung?

"'Tentu saja aku tahu banyak!"

Laksamana berteriak kembali lebih keras daripada kru.

Keahliannya (Amplifikasi) bukan hanya untuk pertunjukan, sepertinya.

"Kita mungkin memiliki kesempatan untuk keluar dari ini hidup-hidup jika kita fokus untuk melarikan diri dan berhasil bergabung dengan armada pengawal!"

Apakah benar hal itu merupakan masalahnya?

Kraken bisa berenang dengan sangat cepat meskipun terlihat besar.

"Namun, jika kita tidak mengembalikan informasi yang kita miliki, Kota Garleok akan dikuasai oleh bajak laut tanpa ada cara untuk melawan!"

Laksamana itu entah bagaimana terlihat bermartabat.

"Dan yang paling penting! Apa yang akan terjadi dengan propertiku, aku dengan panik mengumpulkannya jika Garleok City dihancurkan! Siapa yang akan membayar pensiunku, huh!"

Ah, ya.

Itu laksamana yang aku kenal.

aku tidak berpikir itu saja, tetapi karena aku setuju dengan rencananya di sini, aku akan menonton dengan mulut tertutup.

"Earl Pendragon!"

Hah? Dia mengalihkan pembicaraan ke aku.

"Aku akan menyerahkan Kraken padamu! Tunjukkan pada kami kekuatan dari demon lord slayer kalian!"

Ada apa dengan sikap merendahkan itu.

"Sayangnya, kapal udara tempat teman-temanku berada belum kembali–"

Wajah laksamana dan kru menjadi pucat pasi.

"Apa–"

"–Karena itu, aku akan memastikan bahwa kraken dan monster lain tidak mendekati kita sebagai gantinya."

Jika aku tanpa berpikir memusnahkan monster-monster ini, itu akan menjadi tampilan (Kekuatan Individu) alih-alih (Keberanian Grup).

"Laksamana, kami telah menyalin dokumen!"

"Baiklah. Penyihir pemanggil! Kirimkan semua surat yang telah disegel dengan lilin ke setiap kapten kapal!"

Laksamana mencap lilin penyegel pada dokumen yang dia dapatkan dari sekretaris, memasukkannya ke dalam tabung kedap air dan menyerahkannya kepada penyihir pemanggil.

Tampaknya dokumen-dokumen ini akan dikirimkan ke setiap kapal oleh merpati pos yang dipanggil oleh penyihir pemanggil.

Ini mungkin langkah yang diambil untuk mencegah kapten kapal lain dari berpikir bahwa kita sedang desersi di bawah tembakan musuh ketika mereka mengetahuinya.

Metodenya mungkin manual, tetapi hanya bisa mengambil tindakan yang tepat dalam situasi darurat seperti ini adalah bukti kemampuan laksamana ini.

Masih tidak cukup memaafkan keangkuhannya, atau lebih tepatnya, sikap merendahkan.

"Perisai kapal, maju dengan kecepatan penuh! Semua kapal lain selain kapal perang dan kapal perisai harus memfokuskan semua upaya kamu untuk mendapatkan kecepatan! Jangan berhemat pada inti sihir! Tidak masalah bahkan jika tungku sihir rusak! Dapatkan kecepatan penuh dengan cara apa pun yang mungkin!"

Laksamana memberi perintah secara berurutan dengan cepat.

Tapi, apakah kita bahkan memiliki kapal pelindung?

Melihat sekeliling saat aku memikirkan itu, aku melihat kapal dengan penyihir kekuatan di kapal menciptakan sihir yang terlihat mirip dengan Perisai Fleksibel di depan kapal yang mereka tumpangi.

Selain itu, pria yang terlihat seperti pelaut berbaris di geladak dengan perisai besar yang terbuat dari cangkang kura-kura berwarna biru laut di tangan mereka.

"Daerah ini memiliki banyak karang di sekitar! Perintahkan penyihir air kapal perisai untuk mencari di bawah air! Pilih rute yang akan mengirim kita langsung ke kapal musuh!"

Itu adalah beberapa instruksi yang bagus.

Sepertinya dia tidak mendapatkan posisi laksamana melalui koneksi dan garis keturunan.

Yah, dia memiliki keterampilan (Perintah), (Kemudi Kapal) dan (Rute Laut), jadi aku tidak pernah meragukan kompetensinya.

Meskipun mempertimbangkan dia juga memiliki keterampilan (Suap), (Gerakan), dan (Pemaksaan), dia mungkin juga bukan laksamana kejujuranmu.

"Mereka yang tidak punya pekerjaan, pergi dan siapkan ballista besar dan busur panah!"

Perintah laksamana tidak hanya efektif pada kapal utama, kapal pengawal lain yang melihat bendera sinyal juga mulai mengisi senjata jarak jauh yang belum memuat mana.

"–Sekarang."

aku tidak yakin apakah aku harus memanggil gadis-gadis itu kembali ke sini atau tidak.

Perang yang sebenarnya dimulai di sini tidak peduli bagaimana kamu melihatnya.

Jika memungkinkan, aku lebih suka untuk tidak membiarkan gadis-gadis menonton orang terbunuh.

Bahkan pertarungan sebelumnya memakan banyak korban.

(Sistina-sama, ada kemungkinan para perompak akan melakukan sesuatu di belakang layar di Kota Garleok. Bisakah kamu membuat kapal udara itu pergi ke Kota Garleok?)

aku mengarang alasan itu dengan bantuan skill Deception.

Sungguh menyakitkan bagiku harus berbohong kepada mereka, tetapi ini adalah langkah yang diperlukan untuk mencegah para gadis melihat orang saling membunuh.

(Ya ampun? Apakah kamu tidak perlu bala bantuan di sana?)

(Ya, sepertinya laksamana akan mengusir para perompak dan kembali ke Kota Garleok sendiri.)

(… Kemudian kita akan kembali ke Kota Garleok sebelumnya.)

Putri Sistina setuju setelah sedikit merenung.

(Sato.)

(Ada apa, Mia?)

(kamu baik-baik saja?)

Sepertinya Mia melihat kebohonganku.

Mungkin, Putri Sistina juga melakukannya.

(Tentu saja . )

(Jadi begitu . )

Aku mengatakannya pada Mia yang cemas.

(Dan kapan aku akan naik panggung?)

(Itu akan berada di tempat di mana orang-orang Kota Garleok bisa menyaksikanmu, tentu saja.)

(Kalau begitu aku akan menunggu.)

Lady Karina tampaknya telah menerima kata-kataku begitu saja.

Kejujurannya yang seperti Pochi itu lucu seperti biasanya.

aku membatalkan (Tactical Talk) dan fokus pada pembukaan permusuhan di depan aku.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"–Ini Tembok Air! Hentikan kemudinya!"

"Tidak, jangan berhenti!"

aku meniadakan instruksi laksamana dan menembakkan panah busur sihir ke dinding air yang dibuat Kraken.

"Tembok air runtuh?"

"Apakah itu panah sihir?"

aku melepaskan (Break Magic) pada saat yang sama panah itu mengenai untuk menghancurkan sihir secara diam-diam.

aku menembakkan panah dengan busur sihir untuk membuat mereka berpikir panah itu membawa properti pemecah sihir.

Ada gunanya aku menyamarkan kekuatanku setelah serangan jatuh bebas dari Lady Karina dan para gadis.

Jika mereka terlalu mengandalkan kekuatanku, aku tidak akan bisa menyelesaikan perintah Dewa Garleon (Perintah pasukan, tunjukkan keberanian kelompokmu).

Yah, masih ada masalah mendapatkan hak untuk memerintah, tapi yang ini tidak terlalu sulit untuk dipecahkan.

aku hanya bisa membuat laksamana tidur dengan jarum anestesi, dan kemudian bertindak sebagai bonekanya dengan Ventriloquism.

"Pemboman musuh yang masuk!"

Banyak kapal bajak laut tampaknya telah dilengkapi dengan meriam mana sendiri, beberapa kapal menembakkan muatan mereka ke kapal perisai, mengenai penghalang dan menyebarkan percikan api di sekitar.

Cukup pemandangan untuk dilihat.

Ini akan terasa seperti menonton PV pertempuran jika hanya itu, tapi–

"Aku tidak ingin mati, aku tidak ingin mati, aku tidak ingin mati."

Aku tidak bisa melakukannya karena sekretaris laki-laki mengatakan itu pada lingkaran di dekatnya.

"–A A"

Bola meriam mana yang terlempar dari penghalang menghantam dek kapal pengawal.

Para pelaut yang berada di geladak langsung hangus, saat sebuah lubang terbuka di geladak.

Beberapa pelaut terlempar ke laut bersama dengan puing-puing.

"Hentikan, hentikan, hentikan."

aku mengabaikan petugas yang datang dengan versi baru dari loop, dan meletakkan mayat tiruan di atas (Ilusi) mayat hangus dari penyimpanan aku melalui (Tangan sihir).

aku akan merasa tidak enak jika meninggalkan para pelaut ini seperti yang terjadi tepat di depan mata aku, jadi aku telah memindahkan mereka ke sub-dimensi sebelum mereka hangus.

Saat aku melakukan itu, salah satu penghalang kapal perisai mencapai batasnya dan rusak, menenggelamkan kapal.

aku mengulurkan (Tangan sihir) dan menyelamatkan pelaut sebanyak mungkin.

Ini lebih sibuk dari yang diharapkan.

Beberapa kapal bajak laut juga telah ditenggelamkan oleh serangan kapal perang pihak kita, tetapi aku tidak punya cukup tangan untuk menyelamatkan yang itu.

Bukan tidak mungkin jika aku mencoba, tetapi aku tidak memiliki kewajiban untuk menyingkir, menyelamatkan mereka yang bertahan hidup nanti seharusnya sudah cukup baik.

–Apa?

Beberapa titik di kapal perisai yang memimpin dan melewati kapal musuh menghilang meskipun penghalangnya belum dilanggar.

Panah musuh seharusnya tidak dapat mencapai kapal dengan perlindungan penyihir angin di kapal.

"Laksamana, tampaknya yang kuat telah naik ke kapal garda depan kita. Aku akan keluar sebentar."

Aku terbang dengan Flight Shoes setelah mengatakan itu.

Kapal musuh menembakkan panah mereka ke arahku ketika aku terbang melewati mereka, tetapi bahkan tidak ada goresan pada diriku saat aku mengumpulkan panah itu ke dalam penyimpananku sambil menghindar secara acak.

Yah, aku tidak berpikir panah ini akan menggores aku bahkan jika ada yang mengenai, tetapi siapa yang waras ingin mengambil panah kepada mereka.

"–Ups."

Aku menghindari pedang yang terbang di udara dengan kecepatan tinggi yang menakutkan.

Melihat ke arah dari mana asalnya, ada seorang bajak laut wanita dengan riasan berat yang aneh menatapku dari dek kapal pelindung pelopor.

Aku pernah melihatnya sebelumnya dengan sihir luar angkasa (Clairvoyance).

Dia seharusnya menjadi bajak laut yang melayani di samping Skeleton Archduke.

"Jadi kamu tidak datang! O Shadow Servant!"

Setelah wanita itu mengatakan itu, bayangan seperti minotaur dengan otot-otot besar muncul dari bayangannya.

Menurut pembacaan AR, sepertinya itu adalah iblis tingkat menengah yang merasukinya.

Untuk beberapa alasan, iblis tingkat menengah memiliki status (Subordinasi).

Mungkin, bajak laut wanita ini tidak sedang dirasuki oleh iblis, tapi dia membiarkan iblis yang dia kuasai untuk merasukinya untuk meningkatkan kekuatannya?

–SZYWAAAADWOOOWN。

Aku menangkis serangan iblis bayangan dengan Pedang Peri berlapis tepi sihir, dan terbang menuju titik di mana bajak laut wanita dan iblis bayangan terhubung.

"Aku telah melihat melalui tujuanmu nano!"

Bajak laut wanita mengeluarkan tombak pendek dari Item Box dan melemparkannya satu demi satu.

aku secara akrobatik menghindari mereka saat mereka merobek langit dengan suara menderu.

"Bodoh tidak!"

Bajak laut wanita menyerah dengan lemparannya, menghunus pedang sihir berbentuk pedang gandanya dan menatapku.

Sambil masih mengunci pandangannya ke arahku, dia berlari menaiki kafan di tiang utama untuk naik ke atas dan kemudian menendang tiang utama, dengan cepat berjalan ke arahku.

Tidak percaya dia berlari ke atas kafan tanpa melihat pijakannya.

"Mati nano!"

Pedang kiri datang menyerangku tepat setelah aku menghindari pedang kanan.

Ini adalah cara menyerang yang ortodoks, tetapi kecepatan tebasannya tidak manusiawi.

Skill Crisis Perception memberitahuku bahwa bayangan iblis juga datang dari belakang.

"–Yah, ini tidak seberapa dibandingkan dengan serangan Tama."

aku menendang pedang bajak laut wanita yang masuk untuk mempercepat, dan meninggalkan serangan lanjutan dari iblis bayangan.

Dan kemudian aku jatuh di geladak dan menyerang Pedang Peri pada bayangannya di sana.

"GYAAAAAAA"

–ZYWAADDDWOWN .

Bayangan itu menguap dengan pukulan tepi sihir, dan aku bisa mendengar teriakan bajak laut perempuan dan iblis bayangan di belakangku.

"Apakah itu berhasil?"

Aku bergumam begitu ketika aku menatap bayangan iblis yang menghilang menjadi kabut hitam dan bajak laut wanita yang pingsan.

Sepertinya itu berhasil mengalahkannya.

Tepat ketika aku memikirkan itu, aku mendengar suara retak di bawah kaki aku.

Bagian lambung tempat Pedang Peri dipukul semakin terkoyak.

–Ini buruk .

Menghancurkan kapal sekutu akan buruk, jadi aku menahan kapal itu dengan (Tangan sihir) dan merekatkannya kembali dengan sihir (Ikatan Cepat).

aku minta maaf karena memperlakukannya seperti model plastik, tetapi itu lebih baik daripada ditenggelamkan dengan benar.

"Jaga bajak laut wanita di bawah!"

aku naik ke puncak tiang utama saat aku mengatakan itu.

aku ingin mencoba berlari di atas kain kafan seperti yang dilakukan bajak laut wanita, tetapi akan sangat tidak keren jika aku kehilangan pijakan, jadi aku menahan diri.

–TWAAAKCOOOOWN。

–IKZWAAAAAAAWN。

Kraken berbentuk cumi-cumi dan gurita merobek permukaan laut.

Orang-orang yang berada di geladak berteriak ketika mereka melihat itu.

"Aku akan senang membiarkan Lady Karina dan Mia berurusan dengan orang-orang ini jika aku bisa."

aku menyiapkan busur sihir aku, membuat panah hantu dan lingkaran sihir berlipat ganda dengan tanda suci Dewa Garleon di ujung panah dengan sihir (Ilusi).

Keren abis . Arisa akan sangat senang jika dia melihat ini.

"Dengan perlindungan ilahi Dewa Garleon, monster laut jahat, pergi!"

aku menaruh beberapa kekuatan di perut aku dan berteriak keras.

Tentu saja, dengan bantuan skill Amplifikasi dan sihir angin.

aku melepaskan tali busur sihir yang telah ditarik hingga batasnya.

Panah hantu itu dibalut lampu merah saat terbang, menerbangkan kraken gurita dalam satu pukulan, lalu kraken itu melayang di laut.

Tentu saja, kraken itu tidak tertiup oleh panah hantu, tetapi oleh mantra ledakan tingkat rendah aku menembak tanpa nyanyian.

Laut menjadi kacau, dan armada bajak laut dan armada sekutu terlempar seperti dedaunan tanpa kesempatan untuk saling menyerang.

–aku pikir ini harus menjadi waktu yang tepat?

"O Roda Emas! Pimpin jalan bagi kapal kita!"

aku menempatkan ilusi (Roda Emas), yang ada di penyimpanan aku, di langit menggunakan sihir (Ilusi), dan membuat kapal armada sekutu menyelinap melewati armada bajak laut dengan (Tangan sihir) dan (<<Kontrol Laut>>) sihir.

"–Ini buruk . "

Menentang laut yang mengamuk ini, sebuah kapal bajak laut hitam legam mencoba menabrak kapal utama dengan klaksonnya.

Menenggelamkan kapal itu sederhana, tetapi menghindarinya sambil mengendalikan 11 kapal dari jarak jauh tidak akan mudah.

Aku bisa saja membalikkan mereka semua sebelum klakson datang jika aku memaksakan diri.

"Kapal Skeleton Archduke, masuk!"

Aku tidak bisa membayangkan pemuda mungil itu melakukan tindakan sembrono seperti menabrak terompet.

Sambil berjalan paralel dengan remote control kapal, aku mencoba melihat situasi di kapal musuh dengan sihir luar angkasa (Clairvoyance), dan (Clairhears).

"Yang Mulia Archduke! Kami akan terbalik sebelum klakson pemukulan bisa mencapai mereka pada tingkat ini!"

"Jangan goyah! Manusia laut tidak pernah berbalik dan lari!"

aku melihat seorang pemuda berwajah bangsawan mengenakan topeng kerangka mencoba membangunkan para perompak dengan kata-kata kasar.

“Masukkan semangat ke dalamnya! Yang Mulia khawatir tentang nona muda yang maju, begitu.”

"I-itu tidak benar!"

. . . Beberapa jenis drama telah dimulai di kapal di sana entah bagaimana.

"Karena mereka hampir terbalik, kurasa aku akan membalikkan mereka."

aku memilih (Water Wall) di Daftar sihir dan membuatnya di depan kapal musuh.

–Itu membuat lubang menembus dinding?

Sepertinya kapal itu memiliki semacam benda sihir yang bisa mengeluarkan air yang terpasang di kapal.

“Yah, apa pun – jangan mati karenaku.”

Aku memasang panah tipis yang digunakan untuk berburu burung kecil di busur sihir, dan menembakkannya ke komandan kapal musuh, Skeleton Archduke, dan navigator yang memegang kemudi kapal.

"GUAAAAAA"

"Kuh, ini hanya goresan!"

"Tuanku!"

Skeleton Archduke palsu melompat ke roda yang dilepaskan navigator.

aku memuji keberaniannya, tetapi dengan panah tertancap di bahunya, dia tidak dapat memegang kemudi dan melewatkan klakson yang dipukul.

"Semua tangan, ambil sesuatu!"

aku mendengar petugas mengatakan itu dari kapal induk.

Tapi mereka tidak bisa menghindari tabrakan antara lambung kedua kapal.

Beberapa awaknya dibuang ke laut.

aku ragu-ragu sebentar, tetapi aku membatalkan sihir yang menahan armada sekutu dan mengangkut kru yang jatuh ke sub-dimensi yang aku gunakan untuk menyelamatkan orang.

Namun, kompensasi untuk itu tidak bisa diejek.

Beberapa kapal perisai dan kapal perang yang kehilangan dukungannya terbalik, banyak orang terlempar ke laut.

Sambil sedikit menyesal, aku menyelamatkan orang-orang itu ke sub-dimensi yang sama di mana orang-orang sebelumnya pergi.

Yah, laksamana adalah di antara orang-orang yang terlempar ke laut pada awalnya, jadi sepertinya aku tidak punya pilihan lain.

Ini menyelamatkan aku dari masalah, tetapi aku merasa sedikit sedih karena kehilangan kesempatan untuk menggunakan kombo Jarum Anestesi dan Ventriloquism.

"Kami entah bagaimana berhasil menerobos pengepungan musuh."

"Y-ya… Tapi laksamana, dia…"

Navigator menggumamkan itu ketika aku kembali ke kapal utama.

"Jangan bilang, di laut?"

"Ya . . . "

aku menunggu sebentar, tetapi tidak ada yang mencoba menyarankan kami untuk kembali.

Sepertinya mereka memahami kecerobohan dalam mencoba menyelamatkan laksamana yang telah jatuh ke laut yang penuh dengan bajak laut dan monster.

Seperti yang diperintahkan oleh laksamana, 10 kapal yang tersisa semuanya telah pergi ke Kota Garleok secara individual, apa yang bisa dilakukan oleh satu kapal.

"Yang Mulia, bisakah kamu tidak menggunakan kekuatan (Roda Emas) lagi?"

"Aku tidak bisa menggunakannya untuk sementara waktu karena itu cukup membebani tubuhku."

Tidak ada hal seperti itu.

Maksudku, hal yang aku lakukan sebelumnya adalah sihirku sendiri.

Menurut apa yang aku dengar di Kuil Garleon, Roda tampaknya dapat memanggil (Kapal Emas) tetapi aku belum mencobanya.

Ini mungkin akan sangat mencolok, sihirku sendiri lebih mudah untuk ditangani.

"Balikkan kapal kembali ke Kota Garleok."

aku menyarankan agar navigator yang meminta pesanan dengan tatapannya.

–aku merasa borgol di kaki aku ditarik, jadi aku melihat ke bawah.

Tama yang menunjukkan wajahnya di bayangan menggerakkan jarinya di samping wajahnya untuk membuat gerakan memintaku untuk menghubungi mereka dengan sihir luar angkasa, dan kemudian dia menghilang ke dalam bayangan.

(Satou!)

Mia meninggikan suaranya saat aku terhubung dengan (Tactical Talk).

(Masalah besar, benar-benar masalah besar! Ini darurat, tahu? Banyak sekali kapal hitam datang! Mereka datang untuk menyerang, tahu? Mereka adalah kapal, tapi mereka terbang di langit! Dengan layar dan semua, itu benar kau tahu?)

Sudah lama sejak Mia berbicara dalam kalimat yang panjang.

Terasa agak nostalgia.

Untuk saat ini, mari kita lihat kapal udara tempat Mia dan para gadis bersama (Clairvoyance).

Penglihatan itu menunjukkan kapal layar yang tak terhitung banyaknya berlayar di atas langit Kota Garleok.

–Kasar?

Untuk beberapa alasan, setiap kapal compang-camping dan penuh lubang.

Para kru juga compang-camping – atau lebih tepatnya, mereka bahkan bukan manusia.

(–Kapal hantu ya?)

Sepertinya bajak laut yang kita lawan sebelumnya hanyalah umpan.

Sebagai buktinya, makhluk bernama Skeleton Archduke berada di atas kapal andalan armada hantu ini.

Sekarang, bagaimana aku harus menyelamatkan mereka?

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 1/21

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar