Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 33 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 33: 33

pada hari Senin, 29 Januari 2018ein zwei

16-33 . Serikat Garleon (9)

Satou di sini. aku tidak yakin apakah itu karena game simulasi berasal dari game papan perang, tetapi aku hanya menyukai game perang perang dunia II bahkan di konsol rumah. Maksudku, game simulasi tentang masa perang selalu berakhir menyusahkan karena urusan rumah tangga bagiku.

(Aku akan segera ke sana Mia. Biarkan pesawat mendarat di zona aman.)

aku diberitahu bahwa Armada Hantu yang dipimpin oleh Skeleton Archduke telah muncul di atas langit Kota Garleok.

Menurut kolom penanda Peta, Lady Karina dan Putri Sistina tampaknya berada di Kuil Garleon di tanah, tetapi keduanya akan baik-baik saja tanpa aku bergegas menyelamatkan mereka.

Nah, kembali dengan berlayar akan memakan waktu terlalu lama.

Yang mengatakan, aku juga tidak bisa meninggalkan Armada Sekutu.

aku memutuskan untuk sedikit mengubah rencananya.

"Roda Emas adalah–"

Seorang petugas navigasi yang memperhatikan (Roda Emas) di tanganku mengeluarkan suara khusyuk dan cahaya keemasan terdengar terkejut.

Mereka sebenarnya adalah hasil karya ajaibku.

"–Roda Emas telah memberikanku. Tampaknya krisis sedang membayangi Kota Garleok."

"T-tidak mungkin!"

"Tepat ketika kita berhasil melarikan diri dari armada bajak laut, sekarang kamu memberi tahuku Kota Garleok itu juga."

Petugas navigasi dan wakil kapten meratap sedih mendengar apa yang aku katakan.

Reaksi mereka wajar saja mengingat itu berarti keluarga mereka dalam bahaya.

Untuk melanjutkan ke tindakan selanjutnya, aku menggunakan sihir Kontrol Cuaca untuk memunculkan awan gelap besar dan membuat laut menjadi kasar.

"Earl Pendragon! Tidak bisakah kamu melakukan sesuatu?"

"Ada satu hal."

Aku melihat kembali ke wakil kapten yang wajahnya diterangi oleh kilatan petir, dan mengangguk dengan kuat.

"O (Roda Emas)!"

Sambil mempercayakan rasa malu aku kepada (Poker Face)-sensei, aku menggunakan keterampilan (Amplifikasi) dan (Akting) untuk menyampaikan suara aku, cukup keras untuk tidak kalah dengan suara angin dan sambaran petir, kepada kru andalan.

"Pinjamkan bantuanmu untuk mengirim orang-orang saleh yang melayani Dewa Garleon yang agung ini ke sisinya!"

Itu akhirnya terdengar seperti layanan pemakaman, tetapi sepertinya tidak ada yang mempertanyakannya berkat keterampilan Akting dan Penipuan.

"O (Roda Emas)!"

Menyesuaikan waktu dengan panggilan, aku mengangkat kapal dengan (Lengan Sihir), dan membiarkannya terbang dengan sihir angin dan sihir gravitasi.

aku membuat kapal bersinar cahaya keemasan dengan sihir (Ilusi) saat aku mengangkatnya.

aku telah meningkatkan hujan saat aku mengangkat kapal, memperburuk bidang pandang. Demi– .

"–Kapal! Ada kapal di sekitar kita!"

Awak kapal yang menemukan siluet kapal di luar hujan melaporkan dengan lantang.

aku telah mengumpulkan kapal armada sekutu dengan spidol di atasnya menggunakan teleportasi Space Magic di sini.

Karena perintah Dewa Garleon adalah untuk ditampilkan (Keberanian Grup), aku berpikir bahwa melibatkan Armada Hantu hanya dengan satu kapal tidak boleh dilakukan, oleh karena itu aku telah mengumpulkan kapal sekutu kami kecuali kapal yang menyebar untuk melarikan diri dari bajak laut.

Itu masih hanya 10 kapal.

Karena Armada Hantu tampaknya memiliki lebih dari 100 kapal di barisan mereka, kesenjangan kekuatannya agak terlalu besar.

Jadi, dengan memanfaatkan visibilitas yang buruk, aku membuat armada golem yang telah aku buat sebelumnya untuk bergabung dengan kami.

Untuk saat ini, memiliki sekitar 50 dari mereka bersama kita seharusnya sudah cukup untuk membuatnya terlihat seperti pertempuran armada vs armada.

"Earl Pendragon, kita dikelilingi oleh kapal perang asing!"

"Harap tenang. Mereka adalah sekutu kita. Dengan bimbingan Roda Emas, kapal Dewa Garleon telah dikumpulkan di sini."

Dengan bantuan skill Deception, aku meyakinkan petugas bahwa kapal perang adalah sekutu kita.

Tentu saja, mana aku hampir habis setelah banyak kekerasan ini, jadi aku telah mengambil alat sihir pasokan mana dari Penyimpanan ke telapak tangan aku, dan mendapatkan pengisian darinya.

"S-kapal, terbang di langit?"

Komandan ksatria kuil-san yang mabuk laut tepat setelah keberangkatan kami merangkak keluar dari kabin.

aku tidak yakin apakah itu dapat diterima untuk seorang komandan ksatria dari negara maritim, tetapi karena pekerjaan sehari-harinya biasanya melibatkan melindungi kuil, aku kira tidak ada masalah besar untuk menjadi lemah dengan kapal.

"Ini keajaiban dari Dewa Garleon yang agung!"

aku menyatakan dengan kuat.

Kata-kata konklusif lebih persuasif di saat-saat seperti ini.

Karena rasa terima kasih dan doa orang-orang mungkin harus mencapai Dewa Garleon untuk memenuhi perintahnya, metode ini seharusnya bagus.

"Dengarkan aku! Prajurit Garleon Union!"

Kepada kapten dan awak kapal permaisuri yang masih belum memahami situasi, aku memberi tahu mereka tentang hal-hal yang diberikan kepada aku oleh (Roda Emas) dan itu adalah ramalan, tentang krisis yang membayangi Kota Garleok, dan bahwa kita sekarang akan melakukan misi penyelamatan.

"Mari kita maju, prajurit! Pimpin jalan kita, O (Roda Emas)!"

Mata orang-orang berkumpul pada penglihatan yang diperbesar dari (Roda Emas) yang aku buat dengan sihir (Ilusi) di depan kapal, dan di atas itu, aku membuat gerbang teleportasi di depannya.

aku membuat ilusi yang diperbesar untuk menembakkan sinar cahaya seperti laser dari pusat untuk menyinari gerbang teleportasi, dan membuat gerbang itu sendiri berkilauan dengan partikel cahaya.

Pertunjukan mencolok yang tidak perlu ini seharusnya cukup bagus untuk membuatnya terlihat seperti (Keajaiban Dewa) .

Karena aku terbiasa membuat drama teater semacam ini ketika aku mengembangkan acara di hari pengembangan game aku, membayangkan ini relatif sederhana.

Dan– .

"" "OOOOOOOOOOOOOHHHHHHHHH"""

""" KEMULIAAN BAGI Dewa GARLEON!"""

"""Dewa BERSAMA KITA!"""

Tampaknya (Super Efektif) pada orang-orang murni Garleon Union, ketegangan mereka mencapai langit tinggi.

aku menghubungkan kapal terbang dengan roda dan membuat mereka maju ke gerbang.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"–Itu Kota Garleok!"

"Ada kapal hitam terbang di langit!"

"Bajak laut?"

"Tidak! Itu adalah kapal hantu terkutuk!"

Keluar dari gerbang, kru yang melihat Armada Hantu yang melaju di atas Kota Garleok membuat keributan.

aku meletakkan penanda Peta aku di Armada Hantu selagi aku punya kesempatan.

Maksudku, mereka tiba-tiba muncul di atas Garleok City entah dari mana.

"Ini bukan hanya Kapal Hantu!"

"Aku belum pernah melihat monster itu sebelumnya… Tidak mungkin, apakah itu iblis!"

"Kamu salah."

aku meniadakan wakil kapten dan petugas yang cemas yang membuat keributan.

“Itu adalah roh yang dipanggil oleh rekanku. Itu melindungi Kota Garleok, jadi beri tahu semua kapal pengawal untuk tidak menyerangnya bahkan karena kesalahan.”

Akan merepotkan jika mereka menyerang Garuda yang dipanggil Mia.

aku melihat sekeliling dan memeriksa level Armada Hantu.

Ada banyak kapal hantu kecil level 20 dan kapal hantu ukuran sedang level 30, tetapi jumlah kapal hantu level 40 dan level 50 juga tidak sedikit.

Ada juga Wraith Knight yang sangat mobile yang mengendarai Pegasus hitam di antara barisan mereka, mereka telah mengalami pertempuran kecil dengan Garuda Mia sejak beberapa waktu yang lalu.

(Mia, membuatmu menunggu.)

(Nn, tunggu.)

aku berbicara dengan Mia dengan sihir luar angkasa (Tactical Talk).

(Sistina-sama, bisakah aku merepotkanmu dengan perintah Armada Golem?)

Mengontrol 50 kapal sekaligus memang merepotkan.

(aku mengerti. Tolong kirim aku kembali ke pesawat karena aku akan menggunakan Seribu Tahta.)

aku mengembalikan Putri Sistina ke pesawat dengan Pengaturan Unit.

Dia juga memberitahuku bahwa Skeleton Archduke muncul di Kuil Utama dan tujuannya adalah (Roda Emas).

Karina-sama ada—di sana.

aku melihat Lady Karina berlari vertikal di dinding menara.

Dia berlari di dinding dan melompat ke langit.

Di ujung jalannya, ada kapal hantu yang melepaskan muatan kedalaman hitam di bawah.

"KA-RI-NAAAAAAAAAAKIIIIIIIIIIIIIIIIIIICK!"

Dia menembus kapal hantu dari bawah ke geladak sambil meninggalkan jejak cahaya biru di belakang.

Dia menendang tiang kapal hantu yang langsung tenggelam, melompat ke arah kapal hantu lain dan sendirian mengarahkan para undead di geladak.

Yup, barang-barang ini lebih cocok untuk uji coba Dewa Heraruon.

(Karina-sama, aku di sini dengan bala bantuan. Silakan kembali ke unggulan di sini.)

(Aku mengerti! Sa-Satou, a-apakah kamu melihat milikku…)

(Ya, kamu benar-benar luar biasa. Silakan lanjutkan setelah kamu kembali ke unggulan.)

Setelah aku mengatakan itu, Lady Karina dengan riang melompat ke arah kapal utama.

"Earl Pendragon, tolong terima ini."

Melihat sumber suara itu, seorang petugas menawarkan topi dan mantel seperti laksamana kepadaku.

"Ini adalah?"

"Itu adalah bukti Laksamana."

Ini akan menyelamatkan aku dari kesulitan mendapatkan perintah, tetapi apakah itu benar-benar baik?

"Keputusan itu tidak semata-mata diputuskan oleh aku. Kapten kapal pengawal lainnya juga telah mengirim bendera dan sinyal yang setuju untuk mentransfer perintah yang tepat kepada kamu."

"Earl Pendragon, mematuhi penguasa (Roda Emas) adalah konsensus armada sekutu. Terimalah buktinya."

Didorong dari belakang oleh kata-kata komandan ksatria kuil, aku menerima topi dan mantel dari petugas.

aku naik ke kursi laksamana armada saat aku mengenakan topi.

"Semua tangan! Pertama-tama, mari kita usir Armada Hantu dari Kota Garleok!"

Dengan perintah aku, armada mulai berbaris menuju Armada Hantu.

"Laksamana! Tujuh ksatria hitam datang dari arah kanan!"

"Jangan memusatkan semua perhatianmu pada mereka! Berkonsentrasilah pada kapal perang besar yang bermusuhan di depan kita!"

Pita emas yang turun dari langit menghalangi Ksatria Wrait yang terbang dalam perjalanan mereka ke kapal utama.

(Terima kasih, Mia.)

(Nn, lindungi.)

Pita emas adalah penghalang yang dikirim oleh Garuda yang berdiri di atas Armada Emas.

Salah satu Ksatria Wraith yang terpaksa mengambil jalan memutar tampaknya tidak bisa menyerah ketika mencoba membuat bom selam dari atas.

"KARINAAAAAAAKIIIIIIIIICK!"

Lady Karina berlari ke tiang dan mencegat itu.

"Sudah menunggu 'er, Putri Brawling!"

"Menendang Putri, kamu yang terbaik!"

"Dayum, dia kuat, dia menenggelamkan beberapa kapal hantu lebih awal."

"Ya baiklah, dia mendapat Kraken kemarin kan, armada kita bersama dengan kita."

Awak di dek mengangkat tangan mereka ke atas dan memuji Lady Karina dengan nama panggilan, seperti Brawling Princess dan Kicking Princess.

Mengesampingkan itu, yang terakhir dengan permainan kata-kata buruk diabaikan, dia terlihat sangat kesepian.

"Gulungan vertikal mereka luar biasa — itu tidak menjadi berantakan meskipun dia banyak bergerak, bagaimana itu bisa bekerja."

"Persetan denganmu! Yang mengagumkan pasti dadanya yang itu!"

"Benar, aku ingin dia menjadi istriku."

Sepertinya tidak sedikit orang yang terganggu oleh hal-hal konyol.

"Hebat~?"

"Seperti yang diharapkan dari Karina nanodesu."

Tama dan Pochi yang muncul dari bayanganku menyemangati Lady Karina dengan kipas lipat bertuliskan (Victory) dan (Friendship) di tangan mereka.

Kita bisa dengan mudah memusnahkan Wraith Knight jika kita meminjam kekuatan keduanya, tapi itu tidak akan dihitung sebagai tampilan (Keberanian Kelompok).

"Laksamana! Kita akan memasuki jangkauan meriam terkutuk hitam musuh!"

"Tembakan Meriam Mana!"

aku berkonsentrasi untuk menembakkan meriam mana dari luar jangkauan untuk mengusir mereka dari langit Kota Garleok.

Untuk saat ini, musuh bergerak seperti yang dimaksudkan, mundur dari langit Kota Garleok.

"Laksamana, ini jebakan. Kita akan dikepung oleh kapal musuh jika kita terus begini."

aku setuju dengan komandan ksatria kuil.

Aku tahu itu jebakan.

Namun, mengusir armada hantu dari langit Kota Garleok menjadi prioritas.

Kerusakan akan meluas ke warga sipil Kota Garleok jika ini terus berlanjut.

Untungnya, semua kapal lain selain 10 utama adalah Kapal Golem di armada kami, jadi kami dapat dengan aman mengabaikan kerusakan pada armada kami dengan memanfaatkan fakta itu.

Dan selain itu, berpura-pura terjebak dalam jebakan hanya untuk membalikkannya terdengar seperti itu akan lebih populer di kalangan warga sipil.

"Laksamana, kita dikepung."

"Ini seharusnya cukup jauh."

Kami telah berhasil memikat Armada Hantu menjauh dari langit Kota Garleok.

Posisi ini sempurna karena dapat dilihat dari Garleok City namun tidak merusak kota.

"Kuha, kuhahahahaha—bajingan bodoh! Aku akan memberimu kematian yang damai jika kamu segera menyerahkan (Roda Emas)! Atau mungkin, kamu lebih ke dalam perbudakan abadi… Kuha, kuhahahaha!"

Kami bisa mendengar deklarasi kemenangan Skeleton Archduke dari kapal hantu besar yang mencolok.

Sepertinya dia sangat gembira tentang hal itu sehingga dia bahkan mengeluarkan alat sihir amplifikasi untuk dibanggakan.

"A-laksamana"

"Jangan khawatir. Mereka belum sepenuhnya mengepung kita."

aku memperbaiki sudut topi laksamana ketika aku berbicara dengan pasangan pertama yang ketakutan.

"Semua tangan! Kita sudah selesai menjadi pasif! Kita akan menerobos pengepungan musuh dan membalikkan keadaan!"

aku mendorong armada dengan bantuan keterampilan (Akting).

(Sistina-sama, jika kamu mau. Perintahkan armada golem ke jalur yang direncanakan.)

(Dipahami!)

Putri Sistina menjawab dengan suara bersemangat yang luar biasa.

(Mia, tolong dekatkan Garuda.)

(Badai?)

Mia bertanya apakah aku ingin menggunakan finisher Garuda.

(Nah, mari kita simpan itu sebentar. Pertama, biarkan karina-sama naik Garuda agar dia bisa menembus pengepungan musuh.)

(Nn, mengerti.)

"Karina-sama, tolong naik Garuda dan buat kekacauan di garis depan."

"Aku mengerti! Aku akan menunjukkanmu pertarungan yang akan membuat Sa-Satou memujiku."

Kepada Lady Karina yang dengan aneh memasang bendera kematian, aku berkata, "Aku menantikan itu. Tapi tolong berhati-hatilah agar tidak terluka oke."

Memegang tangannya terasa seperti menempatkan Mesin Ditzy Lady Karina langsung ke turbo, jadi aku menahan diri untuk tidak melakukannya.

(Ikuti kapal aku!)

aku memberi perintah dengan keterampilan (Amplifikasi), dan dengan lancar mengendalikan kapal menuju celah dalam pengepungan Armada Hantu yang aku rasakan.

"Mana api cepat meledakkan desuwa!"

Sepertinya dia melakukan pembunuhan berlebihan dengan Magic Edge Cannons, karena Tendangan Karinanya akan berakhir dengan jatuh ke laut.

Itu mungkin saran dari Tama dan Pochi yang mengintip dari bayang-bayangnya.

(Tama)

(Ya ~?)

(Bisakah aku meminta kamu melakukan sesuatu?)

(Oke~?)

(Pochi juga ingin melakukannya nodesuyo!)

(Kalau begitu, ini tugas untuk kalian berdua.)

aku meminta Kucing Ninja Tama dan Pahlawan Anjing Pochi untuk mengurus iklan di kota.

Terutama untuk menyebarkan berita bahwa Armada Emas adalah keajaiban Dewa Garleon.

Ketika aku melakukan transaksi pintu belakang seperti itu, Lady Karina berhasil membuka lubang di pengepungan Kapal Hantu.

Kapal-kapal hantu mulai berebut dengan tergesa-gesa, tetapi setiap kapal menghalangi setiap kapal lain, sepertinya mereka tidak bisa mengarahkan kapal mereka dengan baik.

"Dorong kembali armada musuh dengan formasi kolom! Terus tembakkan meriam mana saat kita menuju ke luar pengepungan! Fokus pada kapal musuh yang menuju kapal utama!"

Mengikuti perintah aku, armada kami mengepung armada hantu dalam formasi tipis panjang, menembakkan tembakan meriam mana ke arah armada hantu sepanjang waktu.

Karena meriam mana tidak cukup untuk melawan kapal hantu kelas menengah dan kelas besar, aku menghabisi mereka dengan (Ledakan) setelah mereka terkena cukup banyak.

Tentu saja, itu tidak bisa menjadi serangan sepihak.

Bola meriam dari meriam terkutuk hitam kapal hantu menghantam beberapa kapal golem, menghancurkan tiang kapal dan armor mereka, menenggelamkan mereka dalam prosesnya.

"Tembakan yang luar biasa."

"Ya, kita akan kalah jika mereka memukul kita dengan itu."

Navigator dan komandan ksatria kuil melakukan percakapan seperti itu.

Ksatria kuil ini tidak ada hubungannya karena tidak ada pertempuran jarak dekat yang terjadi untuk saat ini.

"O (Roda Emas)! Teladankan Kemuliaan Dewa Garleon!"

Aku meneriakkan sesuatu secara acak, membungkus armada sekutu dalam cahaya keemasan dengan sihir Ilusi dan menggunakan waktu itu untuk memoles setiap kapal dengan sihir pelindung.

aku menahan diri dan hanya membuatnya sehingga setiap kapal dapat bertahan melawan sekitar 10 tembakan meriam terkutuk hitam.

Meningkatkan pemboman saat kami mengelilingi Kapal Hantu.

"Ma-mataku, mereka berputar."

"Tembak, tembak, sooooooooot!"

"Kemuliaan untuk GOOOOOOOOOOD!"

Sambil mengabaikan kru andalan yang tegang, aku berkonsentrasi untuk terus mengurangi armada musuh.

Cincin emas dan merah terbentuk di langit saat armada kami mengurangi armada hantu yang mengejar dari luar, sementara bola meriam merah dan hitam beterbangan.

aku juga mencampur (Ledakan) di sana-sini kapan saja.

Sebagian berkat teknik yang tidak adil itu, armada bajak laut berkurang dengan cepat, kita sudah bisa merasakan kemenangan kita.

"""GARLEON! GARLEON! GARLEON!"""

Orang-orang di Kota Garleok dan benteng bertingkat tinggi berulang kali memanggil nama Dewa Garleon.

Sepertinya iklan Tama dan Pochi sukses besar.

Akan menyenangkan dan mudah jika ini tetap sampai akhir–

"–Sepertinya semuanya tidak akan berjalan dengan baik."

Sambil menggumamkan itu, aku memelototi satu-satunya kapal yang telah mengubah arahnya; unggulan Skeleton Archduke.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 2/4 .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar