Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 34: 34

pada hari Senin, 5 Februari 2018ein zwei

16-34 . Serikat Garleon (10)

Satou di sini. Cukup sulit untuk menghasilkan hasil yang bisa membuat klien 100% puas. Itu karena, seringkali, apa yang dikatakan klien tidak sesuai dengan permintaan mereka; permintaan mereka yang sebenarnya tersirat di luar kata-kata mereka.

"Laksamana Pendragon, lihat itu!"

Navigator meminta perhatianku dengan ekspresi putus asa di wajahnya.

Tepat ketika air pasang hampir sepenuhnya berbalik menguntungkan kami di perairan pesisir Kota Garleok, sebuah kapal hantu raksasa menyerbu ke depan sendirian menuju kapal kami, andalan armada.

"Ada bendera Skeleton Archduke di atasnya!"

Sepertinya ini adalah taktik dari Skeleton Archduke.

"Aku Penghuni Surga, aku tidak mengenal kekalahan!"

Kapal hantu raksasa membuka haluannya seperti hiu dan kemudian beberapa kapal terbang keluar darinya.

Kapal-kapal itu terlihat familier.

"–Kapal bajak laut?"

"Laksamana, itu adalah kapal bajak laut yang kita lawan!"

"Ada juga beberapa kapal pengawal Union!"

Seperti yang dikatakan rekan dan perwira pertama, kapal yang keluar dari mulut kapal hantu raksasa itu milik armada bajak laut dan armada pengawal.

Pemuda Skeleton Archduke palsu ada di kapal bajak laut terkemuka.

"Apa yang terlihat menyeramkan …"

Dan kapal-kapal itu semuanya telah berubah menjadi kapal hantu.

Skeleton Archduke palsu tampaknya menggumamkan dendam dengan mata hampa.

"Ini adalah kekuatan dari Skeleton Archduke …."

Suara-suara yang dipenuhi dengan ketakutan keluar dari kru andalannya.

Ini bisa menjadi sedikit buruk jika terus berlanjut.

"KARINAKIIIIIIIIIIICK!"

Lady Karina yang telah menyelesaikan tugasnya di garis depan melepaskan tendangan menyelam mencolok dari langit ke arah kapal hantu bajak laut.

Kemudian menembus bukan hanya satu, bukan dua tapi tiga kapal sekaligus.

Sungguh, adegan ini terlihat mirip dengan salah satu anime masterpiece klasik.

Akhirnya, Lady Karina tenggelam ke laut sambil meninggalkan kolom air besar di belakang.

Sepertinya dia melakukan tendangan tanpa memikirkan apa yang harus dilakukan pada akhirnya.

Itu benar-benar seperti Lady Karina.

"Splaa~sh"

"Oh tidak nanodesu! Karina menenggelamkan nodesuyo!"

Dua orang yang selesai dengan pekerjaan propaganda mereka menunjukkan wajah mereka dari bayangan aku saat mereka menatap kolom air yang dibuat Lady Karina.

"Maaf, tapi bisakah kamu membantu mengumpulkan Karina-sama untukku?"

"Ninin~?"

"Pochi akan pergi ke nodesu!"

Karena (Tangan sihir) aku tidak dapat mencapai sejauh itu, aku meminta Tama dan Pochi untuk menangani penyelamatan.

"WOOOOOOOO!"

"Menendang Putri pergi dan melakukannya!"

Pengabaian sembrono Lady Karina dengan cepat meningkatkan moral kru unggulan.

(Menyisihkan?)

(Ya, silakan lakukan.)

aku memberikan persetujuan aku untuk saran Mia.

Sekarang semangatnya tinggi, mari kita singkirkan sebagian besar kapal hantu bajak laut dengan gerakan finishing Garuda.

Itu mungkin tidak sesuai dengan perintah Dewa Garleon, tetapi iman dan doa kepada Dewa Garleon seharusnya meningkat cukup banyak setelah ini, dan yang paling penting, kita akan langsung menuju pertempuran dengan undead bawah air jika ini terus berlanjut.

(Badai)

Bulu-bulu emas Garuda beterbangan saat mereka memotong armada hantu bajak laut di mana-mana.

Itu yang aku sebut tangkapan besar.

"–Bermusuhan di kanan!"

Navigator tiba-tiba berteriak.

Sepertinya Kapal Hantu raksasa itu mencoba dengan paksa menerobos Tempest dan menabrak kita.

(Aku tidak akan membiarkanmu!)

Sebuah kapal golem yang dikendalikan oleh Putri Sistina menghalangi Kapal Hantu raksasa, tetapi karena perbedaan massa yang sangat besar, kapal golem tertabrak di samping oleh tanduk serudukan raksasa dan tenggelam.

Meskipun, berkat itu, kapal kami nyaris menghindari tanduk serudukan dan berhasil menghindari tenggelam meskipun percikan kuat yang dihasilkan dari sisi kapal yang bertabrakan.

"Kamu banyak, serang!"

Pelaut hantu dengan pedang di tangan mereka melonjak ke kapal (milik kita).

"Undead kotor! Dipuji di Kuil Garleon, aku–"

Komandan Ksatria Kuil dengan gembira mencegat mereka sambil menyebut dirinya sendiri.

Karena ini tampaknya menjadi bentrokan terakhir, aku juga menggambar Pedang Peri aku dan mencegat mayat hidup di sebelah Komandan Ksatria Kuil.

"Kamu pasti master (Roda Emas)!"

Skeleton Archduke yang membawa rapier adamantite hitam kebiruan mengeluarkan dorongan ke arah Komandan Ksatria Kuil.

Sepertinya dia salah mengira Komandan itu untukku.

"Kamu harus menjadi biang keladi!"

Pedang mithril Temple Knight Commander yang dibalut Magic Edge memblokir benda seperti tali hitam.

Tali hitam itu berasal dari bayangan Skeleton Archduke.

Karena Archduke tampaknya bukan orang yang bereinkarnasi, dia pasti menggunakan Kerudung Bayangan yang bersembunyi di bayangannya.

aku mengamati pertarungan mereka sambil menendang dan menebas Ksatria Tulang yang masuk dengan Pedang Peri aku.

"Nuu"

Rapier Skeleton Archduke menyerang kekusutan di armor komandan lebih cepat daripada yang bisa dilakukan komandan untuk mundur.

Namun, rapier itu terhalang oleh film pelindung yang dibuat oleh sihir suci yang digunakan Komandan Knight.

"Hmph, sihir suci ya!"

The Skeleton Archduke mengerang, dan kemudian sekelompok Ghoul seperti binatang muncul di belakangnya, dan bergegas turun ke Temple Knight Commander.

"Kau pengecut sialan!"

"Konyol! Aku hanya menghukum seorang bangsawan, etiket ksatria tidak punya tempat di sini!"

Skeleton Archduke menertawakan protes komandan.

Kalau begitu, itu berarti tidak apa-apa bagiku untuk campur tangan juga.

"Biarkan aku membantu."

Aku menyalakan Pedang Peri dan mengubah Ghoul kembali menjadi mayat satu demi satu.

"Gununu, apakah kamu seorang ksatria yang melayani tuan (Roda Emas)!"

"Tidak, aku adalah master dalam daging itu."

Aku mengeluarkan (Roda Emas) dari dadaku dan membiarkan Skeleton Archduke mengintipnya.

"HANDITOVEEEEEEER"

Skeleton Archduke menerjangku bersama dengan aura hitam yang tampak mencurigakan.

aku bertukar pedang dengan Skeleton Archduke sambil melompat-lompat di sekitar dek kiri dan kanan kapal hantu raksasa dan kapal utama, menyebarkan percikan merah dan hitam sepanjang waktu.

Setelah beberapa ratus bentrokan, Skeleton Archduke berhenti dan membuka mulutnya sambil melakukan pose aneh.

"Kamu anjing kampung asli yang sangat sedikit, beraninya kamu bertarung setara dengan pendekar pedang terkuat dari Lalakie ini dengan pedang!"

"Jangan berpikir tempat kelahiranku ada hubungannya dengan keterampilanku dengan pedang."

"Diam! Mati dengan pedangku, anak rendahan!"

Skeleton Archduke marah saat bergerak dengan curiga.

"–Phantom Rampage!"

Dia melepaskan tembakan seperti serangan multi-tikam yang dibalut aura merah gelap.

Sepertinya pose anehnya tadi adalah gerakan awal dari finishernya.

Dengan pedang peri di tangan, aku dengan patuh menangkis semua tusukan dari apa yang tampaknya menjadi penghabisan Skeleton Archduke.

Man, percikannya menyilaukan.

Ini seharusnya menjadi saat yang tepat untuk menurunkan tabir pertempuran ini.

"Ini tidak mungkin! Pedang bajingan buas yang menangkis pedangku, aku Penghuni Surga?!"

Yah, aku pikir bahkan Liza dan Tama bisa melakukannya.

Bagaimanapun .

–Ini adalah skakmat.

Aku menyarungkan pedangku kembali setelah satu tebasan terakhir.

"Mengapa kamu menyarungkan pedangmu? Apakah kamu menyadari bahwa kamu bukan tandinganku?"

Skeleton Archduke dengan ragu mengajukan pertanyaan saat lampu merah di dalam matanya berkedip.

"Apakah kamu belum menyadarinya?"

Tubuh Skeleton Archduke mulai hancur menjadi abu hitam, mulai dari ujung jari dan permukaan tubuhnya.

Dan di bawah kakinya, serpihan inti sihir merah yang rusak–.

"I-ini… Aku, Penghuni Surga yang dijanjikan dengan kehidupan abadi… sekarat…"

Skeleton Archduke yang melihat ke bawah di tubuhnya mengangkat kepalanya saat cahaya merah dan hitam menyembur keluar dari matanya.

"ITSNOTOVERYEEEEEEEEEEET!"

Skeleton Archduke yang berteriak menyerbu ke arahku saat aura hitam legam membungkus tubuhnya.

Namun, jari-jarinya menghilang menjadi abu hitam sebelum mereka bisa menyentuhku.

"Sudah kubilang, ini skakmat."

Setelah menggumamkan sesuatu yang tidak akan didengar siapa pun, aku melihat sekeliling ke sekeliling.

Sedikit setelah kematian Skeleton Archduke, kapal hantu raksasa itu hancur dan tenggelam ke laut.

Beberapa kapal bajak laut yang masih hidup berusaha melarikan diri, tetapi mereka ditenggelamkan satu demi satu oleh Magic Edge Cannons dari afiliasi yang tidak diketahui.

aku telah meletakkan lingkaran sihir seperti (Roda Emas) di depan tempat Pochi dan Tama berada, itu seharusnya baik-baik saja.

–Betul, semua dengan harapan orang percaya bahwa semuanya ada (Mukjizat Dewa) .

"Semua musuh telah dihancurkan! Ini adalah kemenangan kita!"

"""WOOOOOOOOOOOO!"""

Awak armada bersorak keras ketika aku menyatakan kemenangan kami.

Sementara aku melakukannya, aku menerbangkan beberapa awan gelap yang menggantung di atas medan perang, dan membiarkan sinar matahari mengintip melalui mereka agar terlihat mistis.

Untuk memastikan dua kali lipat, aku memproyeksikan ilusi (Roda Emas) di langit sekali lagi.

aku mendaratkan kapal di pelabuhan Kota Garleok dengan ilusi sebagai latar belakang, dan mengembalikan Kapal Golem kembali ke pangkalan menggunakan semprotan air pendaratan sebagai pengalih perhatian.

aku juga akan menteleportasi orang-orang yang telah aku lindungi di sebuah bukit yang terlihat dari Kuil Garleon.

Karena itu menyusahkan, kira aku juga akan membuat mereka pergi dengan bajak laut yang aku tangkap?

"Kemuliaan bagi Dewa Garleon!"

""" KEMULIAAN BAGI Dewa GARLEON!"""

Ketika kami memasuki dermaga, orang-orang yang berkumpul di pelabuhan bersorak untuk Dewa Garleon saat aku menuju ke Kuil Garleon dengan para ksatria kuil sebagai penjaga.

Karena ada banyak rumah yang menanam bunga di taman dan balkon mereka, kami dihujani kelopak bunga sampai kami mencapai kuil.

Membuatku merasa seperti menjadi pengantin pria pahlawan atau semacamnya.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

“Selamat datang kembali – Pencapai Ujian Dewa.”

Ketika aku tiba di Kuil Utama Garleon, miko laki-laki – bocah Dukun Sauani menyambut aku.

"Nah, mari kita laporkan kepada Dewa."

aku tidak keberatan dia dengan santai mencoba membawa aku ke ruang upacara, tetapi aku dengan ramah mengibaskan tangannya ketika dia mencoba melilitkannya di pinggang aku.

Bocah Sauani bergumam, "Kamu sangat dingin", tetapi aku pura-pura tidak mendengarnya.

Sama seperti upacara pengambilan cobaan, aku melapor kepada Dewa Garleon melalui anak laki-laki Sauani.

(–Splendid. aku memberi kamu tanda aku.)

Kalimatnya persis sama dengan God Heraruon, tetapi suara-suara bercampur dengan kejengkelan dan kepuasan, mengatakan, "Kelebihan produksi", "Doa cukup", "Skema kurang", "Iman cukup", "Kurangnya pembalikan taktis" juga mencapai aku pada saat yang sama waktu, tetapi karena tujuan aku adalah untuk menyelesaikan (Ujian Dewa) dan mengumpulkan Tanda, tidak ada masalah khusus di sini.

> Judul (Tanda Garleon) Diperoleh .

> Judul (Satu Disetujui oleh Garleon) Diperoleh .

> Gelar (Garleon Saint) Diperoleh .

> Gelar (Rasul Garleon) Diperoleh .

> Judul (Charade) Diperoleh .

> Judul (Kelebihan Produksi) Diperoleh .

> Gelar (Sutradara Panggung) Diperoleh .

> Judul (Perencana Miskin) Diperoleh .

Oke, aku tahu bahwa kamu tidak dapat mendukungnya, tetapi tolong jangan mengesampingkan sistem Judul hanya untuk menunjukkan ketidakpuasan kamu.

Setelah dialog singkat dengan Dewa, aku kembali ke kesadaran aku di kuil.

Cahaya yang turun dari langit berkumpul menjadi satu dan berubah menjadi tongkat kerajaan yang mencolok.

aku menangkapnya saat perlahan jatuh.

Menurut pembacaan AR, itu (Golden Scepter Garleauph), semacam (Harta Karun Ilahi).

Sama seperti (Golden Dagger Heraruseph) yang aku dapatkan dari Dewa Heraruon yang dihiasi dengan Batu Matahari kecil di pegangannya, tongkat kerajaan ini memiliki permata biru – Batu Dewa Laut di ujungnya.

Tampaknya menjadi alat pendukung untuk sihir suci.

Ini akan menjadi pasangan yang cocok untuk Sera, tetapi mungkin ide yang buruk untuk membiarkan seseorang yang percaya pada Dewa lain menggunakan Harta Karun Ilahi dari Dewa lain.

"Hee, ini pertama kalinya aku melihat seseorang yang dianugerahkan dengan Harta Karun Ilahi."

Anak laki-laki Sauani yang datang menatap tongkat kerajaan dengan takjub.

"Keberatan jika aku menyentuhnya?"

"Merasa bebas untuk . "

aku menawarkan tongkat kerajaan kepada anak laki-laki Sauani.

Dia ingin tahu melihat tongkat kerajaan dari semua sudut.

Pendeta dan miko lain di sekitar kita sedang bersujud, sungguh berbeda.

"Terima kasih, ini benar-benar luar biasa."

Anak laki-laki Sauani mengembalikan tongkat kerajaan tanpa sedikit pun keengganan.

Pendeta dan miko lain yang terlihat sangat kecewa membuat kontras yang menarik.

"Jika Kuil Garleon ingin mengabadikannya, aku akan dengan senang hati memberikannya–"

“Tidak, kamu tidak harus. Maksud aku, itu adalah sesuatu yang diberikan kepada kamu oleh Dewa Garleon, dan yang paling penting, kita sekarang tahu bahwa Kuil Utama memiliki berkah dari dewa besar Garleon dan harta ilahi (Roda Emas) yang tak terkalahkan. dari masalah ini."

–Maaf, sebagian besar adalah perbuatanku sendiri.

aku merasa sedikit bersalah melihat wajah segar anak laki-laki Sauani.

Para Priest dan miko terlihat seperti mereka sangat menginginkannya, tapi karena tidak ada yang berani memberitahuku untuk mendorong kembali bocah Sauani, aku menaruh Tongkat Kerajaan ke dadaku dan langsung ke Storageku.

–Hm?

Bayangan dia mendecakkan lidahnya melintas di pikiranku sesaat, pasti imajinasiku.

aku meninggalkan Kuil Utama Garleon, menikmati jamuan makan yang diadakan oleh Kota Garleok, dan meninggalkan Garleon Union.

"Ini suvenirmu."

"Uwaa! Itu ikan air tawar dan gurita yang tampak segar!"

"Kami juga punya tiram dan kerang di sini."

Gurita dan kerang Kota Garleok luar biasa, aku ingin memperlakukan para gadis dan Perusahaan Echigoya mengintip dengannya.

"Apakah kamu membelinya dari pasar?"

"Nah, ikan air tawar itu dari putri duyung yang aku selamatkan dalam insiden gunung es."

Mereka pergi dan membawa ikan air tawar segar di punggung lumba-lumba ke Kota Garleok dan semuanya.

"Bagaimana kamu akan memasaknya?"

"Sashimi untuk sea bream–tapi itu akan menjadi terlalu berulang jika kita terus memakannya saja, jadi kurasa aku akan membuat setengahnya menjadi carpaccio. Sedangkan untuk tiram–"

"Aku ingin mentah!"

Arisa yang tidak takut sakit perut mengangkat tangannya dan bersikeras.

Yah, bahkan jika dia mendapatkannya, kita bisa menyembuhkannya dengan obat mujarab atau elixir, jadi tidak apa-apa.

"Mengerti. Aku akan menaruh es di piring untuk menemaninya. Oh dan maaf, kita kehabisan lemon, bisakah kamu mengambilkannya untukku."

"Oke!"

Arisa berteleportasi ke kebun lemon.

"Menurutmu kita harus tetap di sisi yang aman dan pergi dengan paella untuk kerang?"

"Ya, aku akan memberikan semuanya!"

Aku menyerahkan sekeranjang penuh kerang kepada Lulu dan memikirkan menu sampingan sambil bergumam, "Bertanya-tanya apa yang harus aku buat selanjutnya."

"Daging~?"

"Pochi senang dengan ikan atau kerang seperti dia dengan daging nodesu."

Karena pecinta daging Tama dan Pochi mengusulkan perubahan, aku berpikir tentang hidangan daging yang cocok dengan paella.

Makan benar-benar yang paling menyenangkan dengan teman-teman kamu.

Sebuah pesan mendesak muncul di masa damai seperti itu.

"Satou-sama! Kami mendapat kontak dari Zena-san di kota Seryuu–"

Sepertinya sesuatu terjadi pada Zena yang sedang mengunjungi rumahnya.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 2/11

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar