Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 37 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 37: 37

pada hari Senin, 26 Februari 2018ein zwei

16-37 . (Negara Yudisial) Sheriffald

telah sedikit diubah. Bagi mereka yang tidak mengerti apa yang Yukel-kun bicarakan di sini, silakan lihat.

<TLN: Terjemahan telah diperbarui untuk mencerminkan versi yang diedit. >

Satou di sini. Ujian membutuhkan waktu dan uang, tetapi aku pikir tekad dan stamina adalah yang paling dibutuhkan di dalamnya. Untuk tidak mengatakan apa-apa tentang hari kamu terpilih menjadi juri. . .

"Pochi-chan, Tama-chan, datang dan kunjungi kami lagi oke."

"Ya ya pak~"

"Ya nanodesu."

Anak-anak sedang mengucapkan selamat tinggal di depan Gate Inn.

“Lain kali, Pochi akan datang bersama Lyuryu nodesuyo. Ayo kita jalan-jalan bersama Yuni bersama nodesu.”

"Un! Aku tidak sabar!"

Cukup yakin Yuni-chan tidak menyadari bahwa Lyuryu adalah naga putih yang datang selama hukuman ilahi.

Dan dengan berjalan-jalan, Pochi pasti berarti terbang di langit.

"Kamu juga kadal, baiklah."

"Beruang, panggil aku Liza."

"Haruskah aku memanggilmu Liza-sama, mengingat kamu seorang bangsawan sekarang?"

“Tidak, Tikus. Panggil saja aku Liza.”

"Kita tidak mungkin memanggil bangsawan-sama tanpa gelar kehormatan."

"Macan tutul …"

Liza sedang berbicara dengan kenalan lamanya, budak beastkin.

Dalam setengah bulan, gadis-gadis ini akan bermigrasi ke kota di mana populasinya sebagian besar adalah beastkin di Muno Marquisdom. Itu adalah kota yang diatur di bawah Liza.

"Nana-shamaa"

"Aku akan pergi dengan Nana-shama!"

"Gerakan mengungkap kekerasan s3ksual demi menghapuskannya!"

"… Organisme muda."

Nana terlihat enggan berpisah dengan beberapa anak yang tampak asing.

Anak-anak ini sepertinya yatim piatu yang tinggal di panti asuhan yang sama dengan Yuni-chan.

Kapan dia bergaul dengan mereka.

"Kakak ipar – tidak, Yang Mulia Pendragon. Mohon maafkan aku atas ketidaksopanan aku tadi malam."

Yukel-kun menundukkan kepalanya.

"Tolong angkat kepalamu, kamu sudah banyak meminta maaf."

aku pergi mengunjungi rumah Zena-san pagi ini, dan Yukel-kun terus meminta maaf untuknya, "ketidaksopanan di jamuan makan."

Karena aku bahkan tidak dapat mengingat apa yang dia lakukan, aku benar-benar tidak yakin bagaimana menghadapi permintaan maafnya yang berlebihan.

Rupanya, dia mengira aku adalah, "casanova yang baru saja bermain-main dengan kakak perempuannya" dari apa yang dia kumpulkan dari orang-orang di sekitarnya, dia akan menanyakan itu ketika dia datang menjemputku di Tukang kemarin.

Karena kesalahpahaman itu, dan juga demi kakak perempuannya, dia setuju Zena-san bertunangan dengan putra tertua Earl Seryuu, Badowald-dono.

Singkatnya, Yukel-kun adalah seorang siscon.

"Nak, jaga Zena-cchi, kamu dengar aku."

Nona Lilio, rekan kerja Zena-san, berbicara denganku tanpa pamrih.

"Lilio, panggil Yang Mulia, Earl Pendragon atau Yang Mulia."

"Itu ritus'. Meskipun kurasa Lilio yang tidak kompeten tidak bisa menahannya."

"Ruu… Itu terlalu berlebihan."

Tiga wanita dari Zena Squad mengepungnya.

Secara pribadi, aku yakin bahwa gadis-gadis ini adalah sumber informasi yang melahirkan kesalahpahaman Yukel-kun.

"Tapi aku sangat khawatir~ Zena-cchi~"

"Tolong jangan khawatirkan aku, Lilio. Aku akan pastikan untuk kembali sesekali juga."

Lilio menempel pada Zena-san, enggan berpisah.

"Tuan, kami siap berangkat kapan saja."

"Terima kasih Lulu."

Kami naik kereta.

"Orang tua Zena-tan dan bangsawan lainnya tidak datang untuk mengantar kita, kan."

"Ah, aku sudah mengunjungi mereka sebelumnya."

aku telah berbicara sedikit dengan ibu Zena-san ketika aku mengunjungi rumah mereka pagi ini.

Dia adalah nyonya yang tenang dan tampak seperti putrinya.

Ayah Zena-san sudah meninggalkan dunia ini, namun aku bisa melihat potretnya, digambar saat dia masih hidup. Dia adalah seorang pria militer yang tampak ketat yang tidak terlihat seperti Yukel-kun dan Zena-san, dia memberikan kesan serius tentang dirinya.

"Satou-san, ini sesuatu dari ibu!"

"Terima kasih, Martha-chan. Ucapkan terima kasihku juga kepada sang induk semang."

"Un! Datang lagi oke."

"Ya, aku akan memastikannya."

Aku menyerahkan kotak makan siang dari Martha-chan kepada gadis-gadis di kereta, dan berjanji pada Martha-chan setelah pelukan perpisahannya.

aku menginstruksikan Lulu untuk meninggalkan kereta sementara kami melambaikan tangan pada orang-orang yang mengantar kami pergi.

"Ke mana kita akan pergi lagi sekarang?"

Arisa mengajukan pertanyaan tepat setelah kami melewati gerbang Kota Seryuu.

"Sheriffald Negara Yudisial tempat kuil utama Dewa Urion berada."

"Negara agama?"

"Tidak, sepertinya itu negara berbasis peradilan yang aneh."

"Apakah sistem sosialnya mirip dengan Yunani kuno, di mana pemerintahannya langsung diperintah oleh rakyat?"

"Rupanya, hanya orang yang lulus ujian pengacara yang berhak memberikan suara."

aku menyatakan informasi yang telah aku selidiki sebelumnya.

Mengingat Dewa Urion memberikan hadiah (Mata Penghakiman) kepada orang percaya mereka, aku memiliki perasaan bahwa persidangan akan seperti, "menangkap semua pelaku kejahatan di negara ini", atau "merehabilitasi semua penjahat."

Akan lebih baik jika itu adalah sesuatu yang bisa diselesaikan dengan cepat.

"Whoa, semuanya putih di negara ini."

Saat kami tiba di Yudisial Nation Sheriffald, Arisa bergumam begitu sambil melihat sekeliling.

Negara ini terletak tepat di antara Saga Empire dan negara-negara barat.

Warna bangunan di sini yang didominasi putih mungkin karena bahan bangunan yang diambil dari gunung terdekat.

"Tempat ini mengingatkanku pada Weasel Empire Parish."

Sera yang ikut dengan kami bergumam.

Kali ini aku hanya ditemani oleh Arisa, Sera dan Zena-san.

Putri Sistina menolak untuk pergi ke sana, dengan mengatakan, "aku tidak suka orang-orang dari Yudisial Nation Sheriffald."

Selain itu, karena demi-human didiskriminasi di sini, Liza, Mia, dan Lulu juga tidak datang.

Nana, Pochi, dan Tama harus pergi ke sekolah, jadi mereka tidak ada di sini.

“Suasananya memang terasa mirip. Seperti dengan pakaian keputih-putihan yang dikenakan orang-orang.”

Arisa menunjuk orang-orang dari Yudisial Nation Sheriffald yang sedang berjalan di jalan.

Mereka terdiri dari kemeja putih polos dan celana panjang, tapi mungkin karena praktik menyetrika pakaian sudah terkenal di sini, bahkan tidak ada kerutan di pakaian mereka.

Dan meskipun iklimnya cukup dingin, hanya sedikit orang yang mengenakan pakaian tebal .

Tidak banyak dari orang-orang ini yang tersenyum, entah bagaimana mereka terlihat seperti orang Jepang dalam kesibukan komuter.

"Sesuatu yang berbau harum."

"Aku ingin tahu apa, toko roti?"

Arisa bereaksi terhadap aroma roti yang baru dibuat dari luar jalan.

Mata Arisa mengembara ke arah aroma dan berhenti di salah satu gang.

"–Penguntit?"

Ada seorang pria besar yang memantau sebuah bangunan yang tampaknya adalah toko roti.

Menurut pembacaan AR, sepertinya dia adalah perwira negara ini. Posnya tampaknya menjadi komandan peleton 100 orang.

aku melihat seorang gadis cantik yang tampak lemah bekerja di konter ketika orang-orang keluar masuk toko roti.

Baik gadis dan komandan peleton 100 pria itu lajang, mungkin seperti pacar yang mengawasi kekasihnya bekerja dari bayangan?

"Rupanya, dia adalah perwira negara ini."

"Tapi, tetap saja, dia pasti penguntit kan? Maksudku, dia bernapas dengan kasar, dan aku tidak bisa memikirkan alasan apa pun mengapa seorang perwira militer tertarik pada toko roti."

Saat aku sedang mengobrol dengan Arisa, pria yang sepertinya adalah bawahannya datang dan menyeretnya bersama mereka.

Yah, kesampingkan itu– .

"Zena-san, ada apa?"

"T-tidak! I-Bukan apa-apa!"

Ketika aku memanggil Zena-san yang telah diam sejak beberapa waktu yang lalu, dia menegakkan punggungnya dengan bingung.

Matanya terasa seperti berputar-putar.

"I-itu! Apa yang aku ingin tahu!"

Zena-san menunjuk ke taman terdekat setelah dia melihat sekeliling ke sekeliling.

Orang-orang berkumpul di teralis wisteria di tengah taman.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Aku ingin tahu apakah itu semacam acara?"

aku mencoba mendengarkan dengan seksama.

(Terdakwa menyembunyikan fakta bahwa dia adalah seorang beastkin, dan bermalas-malasan selama bekerja sambil menipu majikannya tentang fakta itu. Ini adalah tindakan mencuri upah yang tidak dapat dibenarkan.)

Sepertinya ini semacam cobaan.

aku meminta Zena-san untuk menggunakan sihir (Angin Bisikan) agar semua orang mengamati situasinya.

(I-itu salah! aku disuruh oleh majikan aku untuk menyembunyikan wajah aku!)

(Apakah ada keberatan dengan apa yang dikatakan terdakwa?)

(Tidak, aku tidak pernah melakukan itu. Orang ini telah menyembunyikan ritual wajahnya dari awal, tahu?)

(Apakah ada orang yang bisa membuktikannya?)

(Karyawan toko aku dan toko tetap bisa.)

aku mendapat kesan bahwa/itu beastkin telah diatur oleh majikannya entah bagaimana.

(Kesaksian palsu di Pengadilan di hadapan Dewa adalah kejahatan. Sebagai hakim yang mengawasi timbangan, aku menyatakan kejahatan terdakwa diangkat oleh satu kelas.)

Dia adalah hakim, aku pikir dia adalah seorang jaksa.

Sepertinya format percobaan di dunia ini berbeda dari duniaku sebelumnya.

(T-tolong tunggu! Aku tidak berbohong!)

(Lalu apakah kamu mengenal seseorang yang dapat membuktikan kesaksian kamu?)

( . . . Tidak . )

Hakim laki-laki meletakkan batu di salah satu sisi timbangan besar di sampingnya.

(Kalau begitu, sebagai hukuman atas kejahatan kemalasan dan sumpah palsu, kamu harus mengembalikan 80% dari upah kamu kembali ke majikan kamu. Dan untuk Pengadilan di hadapan Dewa–)

(T-tolong tunggu!)

(Apa itu? Mengganggu keputusan hakim, apakah kamu tidak malu?)

(aku telah bekerja lebih keras dari siapa pun! Kejahatan kemalasan tidak mungkin benar!)

(Apakah kamu mengenal seseorang yang dapat membuktikannya?)

(Orang lain yang bekerja dengan aku harus mengetahuinya.)

(Adakah yang bisa membuktikan kerja kerasnya?)

Hakim melihat kembali ke majikan dan pria yang tampaknya adalah karyawan lain, tetapi tidak ada yang melakukan sesuatu yang drastis selain beberapa yang dengan canggung mengalihkan pandangan mereka.

Nah, melihat perilaku mereka, itu semua membuktikan bahwa beastkin tidak bersalah.

(Sepertinya tidak ada yang bisa membuktikanmu.)

Hakim kemudian meletakkan batu lain, dan timbangan dimiringkan ke arah majikan.

(T-tidak mungkin! Aku bekerja paling keras! Orang-orang itu bermalas-malasan sementara mereka membuatku melakukan pekerjaan mereka! Aku benar-benar bekerja!)

(Tampaknya terdakwa memiliki kebiasaan berbohong.)

(A-Aku tidak berbohong!)

Sungguh, cobaan sepihak yang memuakkan.

"Ini semua tidak lain adalah pengadilan kanguru. Tuan, bukankah ada sihir untuk kembali ke masa lalu dan menunjukkan masa lalu atau semacamnya?"

"Sihir yang bisa memanipulasi waktu tidak ada, tahu."

Akan mudah untuk membuktikannya jika ada.

"Aku bertanya-tanya mengapa mereka tidak bisa menginterogasinya dengan Pembeda Kebenaran?"

Sera bergumam begitu.

Oh benar. aku lupa karena ini tampak seperti percobaan, tetapi dunia ini memiliki Pembeda Kebenaran yang dapat melihat kebohongan dalam interogasi.

Melihat-lihat di Peta, tidak ada Pembeda Kebenaran di tempat ini.

Mereka tampaknya melayani di bawah negara, sebagian besar dari mereka berada di dalam gedung yang disebut Biro Yudisial, sementara beberapa yang tersisa berada di Kuil Utama.

Banyak dari mereka tampak terlalu banyak bekerja dan dengan pengukur Stamina mendekati nol, kurasa mereka tidak mampu mengirim mereka ke uji coba sepele.

(aku akan memberikan penilaian kamu! Terdakwa harus mengganti majikannya dengan 200 emir, dan membayar jumlah yang sama ke pengadilan untuk kejahatan sumpah palsu. Jika kamu tidak dapat membayar di sini dan sekarang, kamu akan ditahan sebagai budak hutang. )

(B-gaji aku tidak sebanyak itu! Seluruh gaji aku adalah 3 emir!)

Mata uang negara ini, emir adalah koin perak, sehingga bahkan dikonversi ke Kerajaan Shiga, itu masih 40 koin emas.

Jika kamu hanya memikirkannya, itu jumlah yang tidak normal untuk upah pekerja biasa.

"Sa-Satou-san …"

"Bisakah kamu melakukan sesuatu tentang itu?"

"Serahkan padaku . "

Aku mengangguk pada Zena-san dan Sera-san, aku melangkah maju di depan orang-orang ini.

"Orang asing, sebaiknya kamu tidak melanggar Ujian di hadapan Dewa."

"Maafkan aku. aku Earl Pendragon dari Kerajaan Shiga."

aku membungkam hakim yang tidak adil dengan kekuatan merek kerajaan besar dan gelar bangsawan aku.

"Izinkan aku untuk membayar hukuman untuk beastkin itu."

"Kamu akan?"

"Ya . "

"Apakah kamu kenal dengan beastkin ini?"

"Apa gunanya memberitahumu itu?"

aku mencoba untuk bersikap angkuh semampu aku.

Bagaimanapun juga, tipe orang seperti ini cenderung lemah dengan peringkat sosial.

(Tuan, kamu tidak akan menendang mereka dengan keras?)

Arisa berbicara kepadaku melalui sihir luar angkasa (Telepon).

(Jangan khawatir, aku masih meletakkan dasar, tunggu sebentar oke.)

aku menunggu jawaban hakim setelah menanggapi Arisa.

"B-sangat baik."

Karena aku mendapat persetujuannya, aku membayar penalti beastkin.

Tentu saja, beastkin terlihat sangat cemas.

Tolong tahan sebentar, aku akan menjelaskannya nanti.

aku berbicara dengan majikan yang menghitung koin perak sambil tertawa sendiri.

Sebaiknya gunakan kesempatan ini untuk menggunakan dua sihir pikiran untuk mengendurkan kewaspadaannya.

"Majikan di sana. Apakah kulit binatang ini bagus dalam pekerjaannya?"

"Tidak, dia tidak berguna, selalu bolos kerja."

Dia begitu asyik sehingga dia lupa menggunakan pidato sopan terhadap seorang bangsawan.

"Apakah dia sudah lama bekerja di bawahmu?"

"Sejak setengah tahun yang lalu—kamu punya masalah?"

"Tidak, itu hanya sedikit menggelitik minatku."

Sekarang setelah aku mendapatkan kata-kata majikan, aku berbicara dengan seorang karyawan yang tampak seperti senior.

Karyawan ini tampaknya telah dijanjikan bagian oleh majikan, mereka fokus pada koin perak yang dia hitung.

"aku kira kamu sudah lama bekerja di tokonya."

"Ya, sudah di sana selama 10 tahun."

"Hee, kamu pasti sangat terampil. Gajimu pasti cukup tinggi juga."

"Tidak mungkin manajer pelit itu akan membayar banyak."

"Apakah itu 20 emir sebulan?"

"Persetan, kamu turun satu digit. Paling-paling aku mendapat 6 emir sebulan–"

Karyawan senior yang mendahului dirinya sendiri memperhatikan slip verbalnya.

"Tidak, wai–"

"Hakim!"

"Keberatan!"

aku menelepon hakim sebelum karyawan senior bisa mengoreksi dirinya sendiri.

Untuk beberapa alasan, Arisa berteriak sambil berpose dari game trial and tribulation yang terkenal.

Dia pasti sudah menunggu waktu ini, tidak diragukan lagi.

"Ada apa, Earl-sama."

"Orang ini baru saja mengakui kejahatannya. Dia tertangkap basah melakukan penipuan."

"–Penipuan? Jangan bodoh."

"Kamu pikir siapa yang mempermalukan earl-sama!"

Arisa berteriak pada hakim yang tercengang.

aku membantah kepada hakim yang menyusut, bahwa jika seorang pekerja yang rajin melayani hanya dibayar 6 emir sebulan, tidak mungkin seorang beastkin malas yang baru bekerja setengah tahun mendapat lebih dari enam kali lipat dari jumlah itu pada 40 emir.

Karena itu tepat setelah komentar ceroboh olehnya, hakim dengan mudah menerima poin aku.

"Karena dia mencoba menipu Earl-sama, dia akan dihukum menjadi budak kejahatan, bukan?"

"Y-ya …"

"T-tolong tunggu, hakim!"

Kepada majikan yang masih berjuang dengan sia-sia, aku berbisik, "jika kamu masih memiliki masalah, apakah kamu ingin membawa kasus ini ke Pencari Kebenaran di ibukota?"

Selain itu, tampaknya karyawan lain harus membayar hukuman atas kejahatan sumpah palsu, tetapi karena mereka hanya menuai apa yang mereka tabur, aku tidak akan membela mereka.

"N-noble-sama, terima kasih banyak."

"Jangan pedulikan itu, itu hanya keinginanku."

aku menyerahkan uang, yang diberikan hakim kepada aku, kepada beastkin.

Ini berbeda dengan uang yang aku bayarkan sebelumnya.

aku diberitahu bahwa 20% dari jumlah gugatan harus disetorkan sebelum persidangan, dan aku mendapat 40 emir dari setoran itu sebagai penghiburan.

Aku menyerahkan semua itu padanya.

Ini lebih tinggi dari yang awalnya dia dapatkan, tapi aku pikir jumlahnya tepat untuk mengkompensasi masalah.

Kami berpisah dengan kulit binatang kera yang membungkuk berulang kali, dan kembali ke tur kota kami.

"–Eww."

"Ini adalah spesialisasi lokal bukan."

"Tapi rasanya lebih enak dari buah Gabo."

Kami memasuki restoran pertama yang kami lihat karena kami kelaparan, tetapi masakannya meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

Zena-san adalah satu-satunya yang terus makan bahkan sambil tersenyum kecut, Arisa dan Sera dengan cepat menyerah.

"Bahkan melupakan teksturnya yang kering, rasa asamnya terlalu banyak."

"Ini sepertinya disebut Kentang Sheriffa."

aku menyampaikan info dari pembacaan AR ke Arisa yang meringis.

Menurut Peta, ada banyak masakan mirip gallete yang terbuat dari Kentang Sheriffa dan tepung yang dibuat darinya.

"Halo, aku di sini untuk pengirimanmu."

Seorang gadis cantik yang tampak akrab memasuki pintu.

"Ya ampun? Aroma ini–"

"Roti . "

Aku ingat aroma ini.

Itu adalah gadis pembuat roti yang menurut Arisa memiliki penguntit.

"Oh kamu terlambat, aku menunggumu."

"Maaf, induk semang-san."

"Apakah ada yang salah? Kamu tidak terlihat baik, kamu tahu."

"Bukan apa-apa. Aku hanya tidak bisa tidur nyenyak akhir-akhir ini …"

Gadis yang tampak lemah itu mengangguk pada induk semang yang khawatir dan pergi ke pemberhentian berikutnya.

aku akhirnya membayangkan hal-hal berkat Arisa dan hal-hal penguntitnya.

"Pelanggan, kita punya roti yang baru dipanggang di sini, mau?"

"Kami melakukannya, kami melakukannya!"

Arisa dengan cepat melompat pada tawaran sang induk semang.

Itu mungkin tidak sebagus roti buatan Lulu, tapi itu sangat enak, hidangan Kentang Sheriffa tidak menentangnya.

aku mengambil kesempatan ini untuk meminta izin sang induk semang dan mendapatkan beberapa selai dan mentega untuk roti.

"Tetap saja, negara ini sangat menyukai cobaannya."

Arisa menggerutu sambil menikmati roti.

Sebagian besar taman yang kebetulan kami lihat dalam perjalanan ke sini memiliki uji coba yang sedang berlangsung di bawah langit biru.

"Tapi aku senang itu semua cobaan biasa, selain itu satu kali."

Zena-san bergumam begitu sambil meminum teh pembersih langit-langit.

"Apa ini, apakah kalian di sini untuk menghadiri Pengadilan Timbangan di Biro Kehakiman ibukota juga?"

Induk semang yang sepertinya tidak ada hubungannya memanggil kami.

"-Percobaan Timbangan?"

Kalau dipikir-pikir, buku panduan wisata memang menyebutkan bahwa (Negara Yudisial) Sheriffald memiliki persidangan yang aneh.

“Ya. Ini adalah cobaan yang memanfaatkan harta suci (Golden Scale) Ulrirab milik Dewa Urion.”

Begitu ya, seri emas kali ini adalah timbangan ya.

"Libra, yang berarti lelaki tua itu… Tapi versi yang lebih muda dan versi genderbent mungkin juga tersedia sekarang."

Suara batin Arisa bocor dengan suara rendah.

aku tahu referensinya, tetapi kendalikan diri kamu sedikit.

"Bagaimana cara kerjanya?"

"Itu dapat melihat melalui dosa yang tidak dapat dikenali oleh Pembeda Kebenaran (Fathom) dan hadiah (Mata Penghakiman)."

Sang induk semang melipat tangannya seolah dia sudah selesai dengan penjelasannya.

"Kedengarannya luar biasa."

aku membuat beberapa tanggapan yang menyenangkan secara acak.

aku tidak begitu mengerti tetapi itu pasti semacam cobaan yang rumit ketika (Fathom) tidak dapat digunakan untuk berbohong, dan (Eye of Judgment) tidak dapat membedakan kesalahan.

aku harus menanyakan detailnya ketika kami mengunjungi Kuil Utama Urion.

"Ya, memang benar! Tapi itu juga sebabnya waktu tunggunya sangat lama …"

Menurut sang induk semang, bahkan bangsawan harus menunggu selama tiga bulan, sedangkan rakyat jelata tiga tahun.

"Jadi jika kamu ingin diadili dengan cepat, kamu harus pergi ke Biro Kehakiman ibukota dan meminta pahlawan-sama Kekaisaran Saga untuk menjadi hakim. Rupanya, Pahlawan Seigi-sama itu juga memiliki kekuatan untuk membedakan kejahatan, begitu."

Penerus Pahlawan Meiko yang hampir menjadi cacat di Kekaisaran Musang ya. . . .

"Bukankah kamu, seperti, mendapat firasat buruk tentang ini?"

Arisa, tolong berhenti memasang bendera semacam itu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar