Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

Filed Under: , pada hari Senin, 24 Juli 2017ein zwei

16-4 . Inspeksi

Satou di sini. Pada hari-hari pemrograman aku, aku dapat melewati neraka lembur sambil menahan diri dari terlempar oleh gelombang perubahan spesifikasi yang sering terjadi oleh keinginan atasan dan klien aku.

Namun, hanya karena aku melewatinya, memaksa bawahan aku untuk juga melewatinya seperti itu wajar ketika aku yang di atas merasa salah entah bagaimana.

"Jaa jaa~n?"

"Ja ja ja~n, nanodesu."

Tama dan Pochi yang mengenakan ransel membuat pose shutan dan menatapku.

"Kalian berdua terlihat lucu."

"Nihehehe~?"

"Pochi semakin malu nodesu."

Mereka sebagian memejamkan mata dengan senang ketika aku menepuk kepala mereka yang dilengkapi dengan topi kuning.

Ekor Pochi bergoyang-goyang begitu keras hingga terlihat akan terbang.

Ketika aku akan memisahkan tangan aku, Tama meregangkan dirinya dan mendorong kepalanya di atasnya, jadi aku dengan ringan bertepuk tangan untuk memberi tahu mereka bahwa itu sudah berakhir.

Dan kemudian, Nana yang memimpin Shiro dan Crow dengan tangan datang.

"Masita, pagi."

"Selamat pagi, masita."

"Tuan, kita semua di sini jadi aku laporkan."

Nana mengangkat clutch bag kuning dengan sulaman cewek di atasnya.

Ini dibuat terburu-buru untuk membujuk Nana untuk melengkapi tas sekolah.

aku telah menempatkan penyimpanan ruang pribadi di atasnya seperti dengan tas peri, ini adalah versi yang lebih rendah yang dapat menampung sekitar setengah tatami lebar konten.

"Tuan, selamat pagi zamasu."

"Zamasu?"

Itu Arisa dan Mia dalam cosplay guru wanita.

Hari ini, gadis-gadis ini memiliki belahan dada.

Melalui kamisol payudara palsu yang Arisa dan Mia ajukan kepada aku untuk membuatnya.

"Kalian berdua akan mengajar di kuliah khusus sekolah sihir hari ini kan?"

"Benar . "

Mia mengangguk untuk meyakinkanku.

"Jika itu kuliah Arisa dan Mia, bisakah aku menghadirinya juga?"

Putri Sistina bertanya pada Arisa dan Mia.

"Isinya sama dengan hal yang selalu kita bicarakan dengan Tina-sama, tahu?"

"Nn, ringkasan."

"Mungkin begitu… Tapi aku masih ingin menanyakan beberapa hal."

Ketika keduanya mengatakan kepadanya bahwa tidak ada gunanya bertanya sekarang, Putri Sistina sedikit cemberut.

"Tidak apa-apa, kalian berdua."

Karena aku harus melihat ekspresinya yang langka, aku akan membantunya.

"Tapi jika Sistina-sama menghadiri kuliah, seseorang mungkin akan menghindarinya. Oleh karena itu–"

aku mengeluarkan satu set penyamaran dan memberi tahu mereka bahwa dia bisa pergi bersama mereka sebagai asisten mereka.

"Seperti yang kuharapkan dari Satou. Kamu baik-baik saja dengan itu kan, Arisa? Mia-sama?"

"Tidak ada pilihan kalau begitu. Ayo pergi bersama Tina-sama."

"Nn, disetujui."

Keduanya menyetujui sambil tersenyum kecut ketika melihat Putri Sistina yang berseri-seri untuk mendapatkan set penyamaran.

"Tuan, nyonya rumah Marquis Kelten telah tiba."

"Ini Cina."

"China-sama datang, Masita."

Seorang pelayan memberi tahu aku bahwa kereta yang membawa putri Marquis Kelten, China Kelten telah tiba.

Dia selalu mampir ke mansion ini dan membiarkan Shiro dan Crow bergabung dalam perjalanan sejak pendaftaran mereka.

"Selamat pagi! Shiro, Gagak!"

"Pagi, China-sama."

"Selamat pagi, China-sama."

Shiro dan Gagak berlari ke kereta dan menyapa gadis kecil itu–China Kelten.

China yang membuka pintu dan menunjukkan dirinya tertangkap oleh bayangan.

Tak perlu dikatakan, itu Nana.

Penjaga ksatrianya memegang pedang mereka, terlihat tegang, tetapi China sendiri menatap Nana, yang menggosok pipi mereka bersama-sama, dengan bingung.

"A-apa? S-siapa kamu?"

"–Maafkan aku. Kamu pasti terkejut."

Aku mendekati China yang bingung dengan Ground Shrink dan dengan ringan memukul kepala Nana.

"Tuan, organisme muda harus dilindungi, jadi aku memberi tahu."

"China-dono kaget, lihat? Jika kamu ingin memeluknya, mintalah izinnya terlebih dahulu."

"Ya tuan . "

Nana menurunkan China dengan enggan.

Miss China berlari ke belakang Shiro dan Crow dengan gerakan seperti binatang kecil.

Shiro dan Crow sendiri melindungi Nana, dengan mengatakan, "Nana-sama", "Jangan takut."

"Nana? Dengan Nana, maksudmu Nana Nagasaki-sama yang menemani Earl Pendragon-sama sang (Demon Lord Slayer)?"

"Afirmatif jadi aku informasikan."

Miss China bertanya pada Shiro dan Crow, dan Nana menegaskannya setelah mencocokkan garis pandangnya dengan China.

"B-lalu, pria berambut hitam itu!"

"Masita."

Nona China yang bersemangat bertanya pada Shiro yang dengan kecepatan biasanya.

Itu bukan jawaban.

"Masita?"

"Un, tuan Nana-sama (dannasama), masita. Earl Satou Pendragon sang (Pembunuh Raja Iblis)."

"Eeee-earl, earl earl, earl-sama?"

Ketika Crow mengatakan itu kepada Miss China yang bertanya dengan kepala miring ke samping, Miss China mengunyah kata-katanya seperti kaset rusak.

"Nama aku China Kelten. Cucu dari Marquis Kelten–"

Nona China berputar dan membungkuk seperti seorang wanita.

Untuk dapat mengambil perilaku yang anggun dalam situasi ini, dia pasti telah diajari tentang hal itu secara teratur.

aku memperkenalkan diri dan membalas seperti bangsawan dewasa.

"China-sama, bisakah Nana-sama pergi bersama kita hari ini?"

"Ya, tentu saja dia bisa."

Nana mengikuti ke kereta setelah Shiro dan Crow.

"Organisme muda bisa duduk di lutut aku, jadi aku sarankan."

"Nana-sama, tidak bisakah itu berbahaya."

Nana yang akan memenuhi keinginannya dimarahi oleh Gagak dan jatuh sedih.

"Kalau begitu, kita akan pergi juga."

"Berangkat."

Kereta yang membawa putri Sistina, Arisa dan Mia berangkat setelah kereta rumah Kelten.

aku kembali ke mansion setelah melihat kereta pergi.

"Satou, bisakah aku pergi bersamamu untuk memeriksa instalasi militer?"

"Ya, aku tidak keberatan."

Lady Karina meminta izin aku yang aku setujui.

Atas undangan pangeran pertama Soltrick, aku akan memeriksa instalasi militer dengan Liza, mulai dari Ksatria Kerajaan.

"Zena-san, bisakah kamu ikut dengan kami juga?"

"Y-ya! Jika aku diizinkan!"

Aku akan mengandalkan Zena-san untuk menjadi pendamping Lady Karina.

"Bagaimana dengan kalian berdua, Mito dan Sera-san?"

"Kurasa aku tidak begitu menyukai instalasi militer."

"Aku juga ingin menolak."

Maka hanya Liza, nona Karina, Zena-san, dan aku yang akan datang ke inspeksi.

"Satou, kamu akan menghadiri upacara perayaan penyelesaian model pesawat baru kan?"

"Ya tentu saja . "

Itu adalah kapal perang yang kerangkanya dibuat oleh bengkel kerajaan yang dipasang dengan mesin aerodinamis yang dijual oleh Echigoya Firm.

Tampaknya itu adalah kapal perang untuk mengangkut pasukan darat yang juga memiliki kemampuan untuk melakukan bombardir pendukung untuk membersihkan monster.

Tampaknya dilengkapi dengan senjata kuno yang disebut (Persenjataan Sihir) yang digali di reruntuhan di wilayah di bawah kendali langsung raja.

aku tertarik dengan kata kunci senjata kuno, dan menantikan upacaranya.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Selamat pagi, Kuro-sama."

"Pagi, Tifaliza. aku punya waktu sampai siang, jadi aku di sini untuk memeriksa bengkel dan setiap departemen. Apakah ada departemen yang harus aku kunjungi?"

"Ya, aku akan membuat daftar, harap tunggu sebentar."

Ketika aku datang ke kantor Echigoya Firm, Tifaliza yang dimakamkan di dokumen menyambut aku.

Tepat setelah aku melirik daftar yang diberikan Tifaliza kepada aku, titik bercahaya manajer bergegas ke kantor bersama dengan langkah kaki yang berisik.

Suara itu berhenti mati di jalurnya, lalu setelah beberapa saat, suara ketukan terdengar.

"Ini Elterina."

"Memasuki . "

Manajer masuk dengan ekspresi tenang di wajahnya.

Tingkahnya yang anggun mendustakan bahkan langkah kaki tadi.

Itu selalu ada dalam pikiranku, apakah dia benar-benar berpikir bahwa aku tidak mendengar langkah kakinya sebelumnya?

Yah, aku tidak akan mengejarnya.

"Aku akan pergi untuk inspeksi sekarang. Ikutlah denganku."

"Ya aku mengerti . "

Manajer segera menjawab.

Tifaliza yang membawa pengikat berdiri di samping manajer dengan wajah yang mengatakan itu wajar. Menyelamatkan aku dari kesulitan mengundangnya.

Pertama, ke tempat terdekat, ayo pergi ke kantor Aoi dan Profesor Jahad.

"–Prof! Kamu memakan pudingku lagi kan!"

"Oh, tutup! Gula diperlukan untuk menciptakan sesuatu!"

aku mendengar suara rakus saat aku membuka pintu.

Anak laki-laki Aoi yang tampak seperti gadis cantik ketika pertama kali bertemu dengannya telah tumbuh lebih tinggi dan memiliki sedikit perubahan suara, secara bertahap terlihat semakin tidak seperti seorang gadis.

"Ah! Kuro-sama dan Elterina-sama, halo!"

"Apa, aku belum menyelesaikan penemuanku, tahu?"

Berbeda dengan anak laki-laki Aoi yang menyapa kami saat dia menyadarinya, Prof. Jahad hanya mendengus kesal. Kira ada alasan dia terkenal sebagai orang yang aneh.

Prof. Jahad saat ini sedang meneliti (Alat sihir yang dapat menghasilkan mana dan listrik secara timbal balik.)

Dia berhasil membuat alat sihir yang bisa langsung menghasilkan listrik dari mana, tapi dia kesulitan membuat yang sebaliknya.

"Itu karena Prof selalu bermain-main dengan motor bukan?"

"Bodoh! Aku mencoba mencari tahu prinsip dan sifat (Motor) untuk menyelidiki hubungan antara itu dan alat sihir dengan efek serupa."

Prof Jahad membalas Aoi boy dengan penjelasan yang masuk akal, tetapi keringatnya mengalir di pipinya dan mengalihkan pandangannya merenggut kredibilitas kata-katanya.

Motor listrik mungkin terlihat sangat mempesona bagi seorang maniak putaran seperti dia.

“Aku tidak keberatan. Mekanisme yang mengubah bagian dari daya apung mesin aerodinamis menjadi tenaga penggerak sudah cukup untuk saat ini. Ubah penemuanmu saat ini untuk periode berikutnya.”

Meskipun tidak dapat digunakan untuk kapal udara besar, mekanisme ini dapat sangat menurunkan biaya kapal udara kecil jika dipasang.

Saat ini, itu hanya dilengkapi di kapal udara yang dibuat oleh Perusahaan Echigoya, tetapi karena aku telah merilis teori di baliknya ke Royal Academy, pabrik lain harus menggunakannya juga sebelum lama.

Aku beralih ke Aoi boy selanjutnya.

"aku mendengar dari laporan bahwa kamu telah membuat prototipe?"

"Ya! Tolong tunggu. Aku akan mencobanya."

–Cobalah?

aku akan menghentikannya karena firasat buruk yang aku dapatkan dari itu, tetapi aku melewatkan waktu itu karena Prof. Jahad mulai menjelaskan tentang penemuan-penemuan yang dibuatnya untuk hobinya itu.

"Kuro-sama! Silakan lihat!"

Bocah Aoi yang telah berganti celana pendek menunjukkan penemuannya dengan wajah yang tampak seperti disertai dengan efek suara "Jaja~n".

"Bagaimana itu?"

Bocah Aoi bertanya dengan khawatir menanyakan itu padaku yang tidak bereaksi.

. . . . Produk itu sendiri baik-baik saja.

Namun . . . .

"Setidaknya minta seorang wanita untuk mencobanya."

aku tidak cukup mahir untuk merasa berdebar-debar karena melihat seorang anak laki-laki yang memakai stoking.

"Apakah hanya itu ketebalan dan warna yang kamu miliki?"

“aku sudah siapkan dari 20 denier hingga 50 dalam 10 kelipatan, aku juga punya 25 denier terbaik tapi warnanya hanya hitam dan putih. Yang warna kulit alami belum dilakukan dan sedang dalam penelitian.”

Tidak tidak, aku tidak mengerti apa hal yang menyangkal ini.

aku akan senang melihat Lady Karina dan Lady Ringrande dalam kostum bunny girl, tetapi pasangan benteng yang tak tertembus pasti akan menjatuhkan kartu (Bersalah) jika aku benar-benar mencoba.

"Apakah menurutmu ini akan dijual kepada bangsawan wanita?"

"Ya, aku pikir mereka akan melakukannya."

Manajer segera menjawab.

Karena ini membuat kakimu terlihat lebih kurus, bahkan orang biasa mungkin akan menginginkannya juga selain gadis bangsawan.

"aku akan menyerahkan strategi pemasaran kepada manajer. Idealnya itu harus dapat diakses oleh orang lain selain bangsawan dalam lima tahun."

"Dipahami . "

Manajer menegaskan.

Wajahnya terlihat sangat ingin memeras para wanita.

Jika kami menagih terlalu mahal, kami mungkin dapat mengganti biaya bengkel dan pengembangan produk dalam lima tahun.

Karena banyak bangsawan yang menyukai (Sesuatu yang Istimewa) walaupun itu mahal.

"Aoi, kamu telah menunjukkan hasil yang lebih baik dari yang diharapkan. Kami akan memberimu waktu liburan dan bonus tambahan. Kamu dapat mengistirahatkan tubuhmu di fasilitas rekreasi perusahaan Echigoya."

"Terima kasih banyak! Tapi karena aku sudah memulai penelitian selanjutnya, tolong tunda liburan sampai setelah itu."

Sepertinya bocah Aoi telah terperangkap dalam genggaman iblis gila kerja.

"Jangan terlalu memaksakan diri."

Sambil memberinya peringatan, aku menaruh tas dengan permen anggur asin di dalamnya.

Mereka untuk mengisi kembali kalori dan garam.

"Ou! Permen!"

“Tahan Prof! Jangan memonopoli mereka semua. Setengah dari mereka adalah milikku oke.”

Aku memunggungi keduanya yang mulai bertengkar karena permen dan keluar dari lab.

Setelah itu, aku mengunjungi laboratorium lain secara bergantian.

Penelitian tentang ide anak laki-laki Aoi, makanan instan, dibagi dengan beberapa peneliti dan berkembang bahkan sekarang. Memproduksi itu mungkin tetapi membutuhkan penyihir dan alat sihir yang mahal, jadi tujuan saat ini adalah untuk menguranginya.

Di departemen penelitian pengembangan alat sihir, banyak yang mengembangkan barang-barang konsumsi, dan yang paling populer adalah pengembangan kereta golem untuk para bangsawan.

Akan menjadi malapetaka jika kecelakaan lalu lintas terjadi, jadi aku telah membuat batasan yang mencegah kereta golem melaju lebih cepat dari kereta biasa.

Orang-orang yang ingin mempromosikan penelitiannya datang dan meminta diadakannya kompetisi secara rutin.

Waktu yang tersisa untuk memeriksa bengkel telah jauh berkurang karena begitu banyak peneliti yang seperti itu.

Untuk menghemat waktu, aku berteleportasi ke bengkel.

"Ku-Kuro-sama?!"

"Sayangku. Aku terdesak tepat waktu."

aku meminta maaf kepada Porina yang terkejut dan masuk untuk memeriksa bengkel.

“Sepertinya ada lebih sedikit orang yang tampak kelelahan dibandingkan dengan inspeksi terakhir.”

"Ya, seperti yang telah diinstruksikan Kuro-sama, kami telah melarang para pekerja untuk datang bekerja tiga hari berturut-turut dan memberikan bonus kepada orang-orang yang mengambil cuti lebih dari empat hari dalam sebulan, jam kerja per orang telah sangat berkurang."

Ketika aku datang ke sini sebelumnya dan melihat tabel waktu, aku perhatikan bahwa ada banyak orang yang memiliki jam kerja berlebihan seperti layanan nonstop 28 hari dan 37 hari, jadi aku memerintahkannya untuk mengurangi waktu operasi bengkel dan mengatur kontinuitas. tenaga kerja .

"Aku tidak bisa mempercayai telingaku ketika Kuro-sama menyuruhku untuk memberikan bonus kepada orang-orang yang mengambil hari libur daripada mereka yang tidak, tapi aku dibuat untuk mengagumi wawasan tajam Kuro-sama sekali lagi ketika aku melihat para pekerja memilikinya. mendapatkan kembali energi mereka."

Itu agak tidak terasa seperti pujian entah bagaimana.

Yah, kira tidak apa-apa. Mari berpuas diri dengan keberhasilan mencegah orang mati karena terlalu banyak bekerja di bengkel aku sendiri.

"Kuro-sama, bagian yang hilang dari pengurangan produksi telah dialihdayakan ke bengkel lain dengan tenaga kerja berlebih, jadi pendapatan Perusahaan Echigoya belum turun."

aku mengangguk pada kata-kata manajer.

Penghasilan kami sudah tidak normal, aku akan baik-baik saja jika dia tidak berusaha terlalu keras untuk mempertahankannya.

"Kamu sudah melakukannya dengan baik Manajer. Porina juga, jangan lupa untuk menjaga kesehatanmu juga bersama para pekerja."

aku memberi nutrisi dengan obat penginduksi tidur kepada Porina yang memiliki bayangan di bawah matanya.

Jika bos lelah, akan sulit untuk mengawasi bawahan.

"Jadi? Apa pendapatmu tentang ksatria penjaga kerajaan ini?"

"Mereka terlihat tangguh."

Setelah menyelesaikan inspeksi Perusahaan Echigoya, aku kembali ke Satou, makan siang sebentar dan bergabung dengan pangeran yang pergi untuk memeriksa instalasi militer.

Kami sedang menonton pelatihan ksatria penjaga kerajaan yang terlihat seperti pertunjukan tarian.

Zena-san sangat tegang karena kami bersama pangeran dan ajudannya, sementara Zena dan Nona Karina mencari orang kuat yang bisa mereka lawan.

Keduanya benar-benar tetap pada langkah mereka sendiri.

"–Sulit? Apakah kamu mengatakan yang sebenarnya, Sir Pendragon?"

"Siapa ini!"

Pangeran pertama menanyakan identitas orang yang memanggilku dari belakang.

Kerumunan terbelah seperti gelombang yang menarik, Sir Heim dari Shiga Eight Swords muncul dari jalur yang terbentuk.

Meskipun dia mengenakan pakaian ksatria kelas satu, entah bagaimana ada suasana prajurit garis depan di sekitarnya.

"Hei ya."

"Oh, Yang Mulia juga ada di sini."

Kata-katanya entah bagaimana terdengar berduri.

Apakah Heim-shi tidak rukun dengan pangeran pertama?

Apakah sesuatu seperti itu baik-baik saja antara raja berikutnya dan kepala Shiga Eight Swords, aku agak khawatir sekarang.

"Heim-dono, apakah kamu memiliki masalah dengan kemampuan ksatria kerajaan kita?"

Komandan ksatria dari ksatria kerajaan yang berada di sebelah pangeran untuk memberikan komentar melangkah maju dan memelototi Heim-shi.

"Tentu saja. Jika kamu menganggap dirimu sebagai perisai yang mulia, hentikan permainan anak itu sekaligus, dan suruh mereka berlatih sampai mereka muntah darah."

"Kutukan, apakah kamu mengatakan bahwa ksatria kita adalah permainan anak-anak?"

Komandan ksatria sangat marah dengan kata-kata Heim-shi.

"Kau paling tahu itu bukan?"

"–Hentikan ini sekaligus."

Pangeran pertama menahan provokasi Heim-shi lebih lanjut.

Heim-shi sepertinya tidak bermaksud menggeram pada pangeran pertama saat dia dengan ringan membungkuk dan menutup mulutnya.

"Inilah mengapa pemula adalah …"

Komandan ksatria menjadi pecundang yang malang dan membiarkannya keluar.

"Jangan bersembunyi di balik silsilah dan garis keturunanmu. Yang melindungi Yang Mulia bukanlah kamu, tapi Julberg-dono dan Reilas-dono–"

"–Heim. Bukankah aku menyuruhmu berhenti?"

Heim-shi tersenyum ganas dan kemudian berbalik ke arahku.

"Begitu, jadi itu sebabnya Sir Pendragon ya."

aku tidak mengerti apa yang dia "aku lihat" -ing tentang.

Mungkin, pangeran pertama mencoba membuatku menggantikan Julberg-shi?

"Hmph, tidak perlu mengarang plot yang tidak berguna. Earl adalah temanku."

–Namun kamu tidak pernah memanggil aku dengan nama (Satou) sekali pun.

"Baiklah baiklah. aku akan meminta kamu menunjukkan pemandangan pelatihan yang kamu banggakan ini."

Setelah pangeran pertama mengatakan itu, kami pergi menuju tempat latihan ksatria suci.

"Fuhahahahahahahaha, kamu akan mati jika hanya itu yang kamu punya!"

"Divisi pertama, masukkan semangatmu ke dalamnya!"

"Divisi kedua, dukung dengan sihir ringan."

"Divisi ketiga, alihkan perhatian Ryouna-dono dengan sekejap!"

"Kamu seharusnya tidak memalingkan muka."

"GWOOOOOOOOOO"

"Bangun kembali perisai cahaya!"

"Pisau angin Bauen-dono akan datang!"

Ksatria suci berlatih dengan melawan Shiga Eight Swords seperti dalam pertarungan yang sebenarnya.

"… Light Heal."

Ksatria suci lainnya sedang menyembuhkan yang terluka di salah satu sudut tempat latihan.

Meskipun namanya 'suci', tidak ada satu pun pendeta di Ksatria Suci.

Sebagai gantinya, tampaknya sebagian besar anggota dapat menggunakan sihir ringan.

Mereka dapat melakukan pelatihan yang absurd karena mereka memiliki anggota penyembuh.

"Setidaknya kamu bisa mendukung kesombonganmu."

Komandan ksatria kerajaan yang mendengar pujian pangeran pertama memiliki ekspresi masam di wajahnya.

"aku merasa terhormat atas pujiannya, namun, kami baru mulai melatih ini dengan penuh semangat setengah bulan yang lalu."

Orang yang mengatakan itu adalah Reilas-shi si pengguna perisai suci, bukan Heim-shi.

Setengah bulan seharusnya tidak cukup bagi mereka untuk mengoordinasikan ini, jadi itu mungkin versi 'setengah bulan' tempat ini.

“Dan itu semua berkat Sir Pendragon. Dia mengajari kami bahwa bahkan pahlawan pun dapat dijangkau oleh orang biasa jika kamu marah. Semua ksatria suci berjuang denganmu sebagai tujuan mereka.”

"Haa, aku merasa terhormat."

Reilas-shi membungkuk padaku.

"Untuk menguasai?"

"Satou sebagai tujuan?"

Liza dan Lady Karina di belakangku memiringkan kepala mereka dengan bingung sambil terlihat seperti ingin mengatakan sesuatu.

Zena-san tidak mengatakan apa-apa, tapi dia tersenyum kecut dengan keringat dingin.

Un, aku akan bertanya kepada mereka apa yang ingin mereka katakan nanti.

"Tuan Pendragon, ini adalah kesempatan bagus, apakah kamu ingin bertarung dengan aku?"

Heim bertanya padaku sambil memamerkan pedang sihirnya.

Itulah Pedang sihir Heim yang aku buat sebagai Perusahaan Echigoya.

Ia memiliki kemampuan untuk mempercepat dan memulihkan kehilangan anggota tubuh.

"Liza–"

"Tidak, aku meminta kecocokan dengan Yang Mulia Earl, bukan dengan Viscount Kishresgalza."

Bukan Lisa, tapi aku?

"Kishresgalza bersaudara mengatakan ini. Kamu yang terkuat."

Heim-shi menghunus pedangnya.

"Kami memiliki ramuan sihir tinggi di sini. Selama kamu tidak mati, satu atau dua anggota badan yang hilang dapat dipulihkan, tidak perlu khawatir."

Tidak tidak, aku tidak bisa tidak khawatir.

Memotong anggota tubuh kamu dalam pelatihan adalah tidak, tidak.

Tolong lakukan kekerasan seperti itu dengan orang-orang yang memiliki minat yang sama.

"Satou-san, tolong lakukan yang terbaik!"

Zena-san dengan erat menggenggam tanganku dan bersorak.

"Ini akan menjadi kemenangan bagi Satou desuwa!"

Lady Karina yang dilengkapi dengan payudara iblis mengatakan itu seperti tentang dirinya sendiri.

Liza tidak mengatakan apa-apa, tetapi ekornya memukul tanah penuh harapan.

"Aku mengandalkanmu, Tuan Pendragon."

Pangeran pertama dan para pembantunya sepertinya tidak menghentikan ini.

Karena Liza menang melawan Julberg-shi, pemimpin Shiga Eight Swords, dan gelarku sebagai Demon Lord Slayer telah menyebar luas, seharusnya tidak ada masalah untuk melawannya dengan baik di sini.

Aku akan mengincar hasil imbang setelah bertukar cukup banyak pukulan.

"Tolong santai saja padaku."

Mulut Heim-shi berkedut ketika dia melihatku menerima Pedang Peri dari Zena-san.

"Apakah kamu bersikap mudah padaku?"

–Bagaimana dia mengetahuinya.

"Maksud kamu apa?"

"Viscount Kishresgalza memberitahuku. Bahwa tombak tuannya ada di atasnya."

Liza mengatakan itu ya.

Tapi sepertinya dia tidak membaca pikiranku tentang bersikap santai.

"Tuan Pendragon, dengan tombak?"

"Kalau dipikir-pikir, aku belum pernah melihat Sir Pendragon bertarung dengan pedang."

"Kalau begitu tombak adalah senjata utama Sir Pendragon selama ini!"

Kesalahpahaman Heim-shi menyebar ke pangeran dan orang-orang di sekitarnya.

Bahkan Lady Karina bergumam, "aku tidak tahu desuwa."

"Biarkan aku menunjukkan sesuatu yang membuatmu ingin menggunakan senjata seriusmu."

Heim-shi menghunus pedang sihirnya dan berdiri di tengah tempat latihan.

Lawannya tampaknya adalah golem kelas 6 meter.

"O Magic Edge, berdiam di pedangku. Pedang sihir Heim diukir dari namaku. Membawa kecepatan serangan lebih cepat daripada angin bagiku–"

Aku mendengar kalimat yang berbau chuunibyou dari Heim-shi.

Ksatria suci di sekitarnya dan Nona Karina yang mendengarnya menjadi sangat bersemangat.

"<<Ketapel Akselerasi>>!"

Heim-shi mendekati golem dengan kecepatan yang menyamai Gerakan Berkedip Pochi dan Liza, dan memotongnya menjadi dua dengan tebasan yang memacu kecepatannya.

"Luar biasa . "

"Seperti yang diharapkan desuwane."

"Ini kasar tapi cukup kuat."

Zena-san, Lady Karina dan Liza berbicara.

Padahal, kesan orang pada umumnya berbeda–

"Jadi ini adalah kekuatan sebenarnya dari Shiga Eight Sword–"

"Seperti yang diharapkan dari Heim-dono!"

"Itu luar biasa …"

"Ya ampun, untung dia sekutu."

"Gunun"

–Begitulah reaksi mereka.

"Bagaimana, Sir Pendragon? Apakah ini tidak cukup bagi kamu untuk ingin menggunakan tombak?"

Heim-shi bertanya dengan senyum di seluruh wajahnya.

Meskipun aku ingin melihat wajahnya jika aku menolak di sini, orang-orang di sekitar akan mencemooh aku jika aku melakukan itu, jadi aku memutuskan untuk membaca suasana di sini.

"Tidak. Seperti yang kamu inginkan, aku akan menggunakan tombak."

aku mengatakan itu dan semuanya, tetapi aku sebenarnya tidak memiliki banyak tombak untuk aku gunakan.

Tombak Suci dan Tombak Naga adalah pilihan yang buruk, tapi dia akan berpikir bahwa aku meremehkannya jika aku menggunakan tombak baja—aku melihat ke Storage dan menemukan yang terlihat berguna di Folder Eksperimental, jadi aku memutuskan untuk gunakan itu.

aku mengeluarkan tombak dari Penyimpanan melalui tas penyimpanan.

"Tombak merah!"

"Sungguh tombak yang tidak menyenangkan."

"Itu pasti tombak sihir dengan semacam cerita di baliknya."

Galeri kacang terlalu berisik. . . .

Ini adalah tombak sihir yang dibuat dari Hihiirogane, Gae Bolg.

Itu adalah sesuatu yang aku buat sesuai permintaan Arisa, "Sesuatu seperti Gae Bolg", tidak memiliki sifat khusus selain memiliki transmisi mana yang baik.

Tentu saja, ia tidak memiliki kemampuan untuk selalu mengenai targetnya dan melakukan genosida seperti aslinya.

"Sepertinya kamu sudah serius."

Heim-shi meminum ramuan pemulihan mana dan menyeka mulutnya dengan tangannya.

Sikap liar semacam itu sangat cocok untuknya.

"Tolong jangan terlalu keras padaku."

"Hmph, maaf, tapi aku tidak akan menahan diri. Aku akan melakukan yang terbaik untuk menantang (Demon Lord Slayer) -dono."

Heim-shi menunjukkan senyum ganas.

Tidak benar-benar .

Mari kita memiliki pertandingan yang tidak terlalu menegangkan.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 30/7

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar