Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 42 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 42: 42

pada hari Senin, 2 April 2018ein zwei

16-42 . (Negara Yudisial) Sheriffald (6)

Satou di sini. Sangat mudah untuk memprediksi gerakan orang yang setia pada keinginan dan tujuan mereka, terlepas dari apakah mereka adil atau jahat. Meskipun tidak sesederhana itu untuk membaca pola tindakan orang yang altruistik.

"Itu Saga Empire–"

Penonton berdengung dalam bisikan.

"–Pahlawan Seigi."

Seolah kata-kata mereka tidak pernah mencapai Pahlawan Seigi, dia dengan anggun melangkah maju ke arah hakim.

Mata semua orang berkumpul di Hero Seigi.

Dibalut cahaya biru redup, langkahnya tidak menunjukkan sedikit pun keraguan.

Bocah ini benar-benar kurang ajar mengingat dia hanya seorang siswa sekolah menengah biasa sampai baru-baru ini.

"aku kembali . "

Arisa tiba-tiba muncul di sebelahku.

"Kerja bagus, Arisa. Waktumu sempurna."

"Tentu saja. Semua taktik mengulur-ulur itu benar-benar melelahkan, tapi itu semua terbayar setelah mendengar pujian Guru."

aku telah meminta Arisa untuk membawa Pahlawan Seigi ke sini pada waktu ini.

Arisa menempel di lenganku sambil mengatakan sesuatu seperti, "Hei Tuan, aku tidak keberatan hadiah mesum, tahu?", Tapi kurasa aku harus mengabaikannya seperti biasa.

"Pahlawan Seigi-dono, apa yang harus kamu tolak?"

Hakim bertanya pada Pahlawan Seigi.

"Aku tahu–"

Pahlawan Seigi menutupi wajahnya dengan tangannya dan melihat sekeliling pada orang-orang di sekitarnya dari sela-sela jarinya.

Cahaya biru berdiam di matanya.

"–bahwa kamu jahat! Tingkatkan kejahatan yang lebih gelap dari siapa pun di sini!"

Dan kemudian dia dengan penuh semangat mengarahkan jarinya ke orang tertentu.

"T-kepala?"

Inspektur Starry di belakang kepala mengeluarkan keterkejutannya.

Itu benar, orang yang ditunjuk oleh Pahlawan Seigi adalah Kepala Biro Yudisial Pusat.

"The Ogre of Imparsial Law adalah (Jahat)?"

“Dia mungkin seorang pahlawan, tapi bagaimanapun juga dia masih anak-anak. Seseorang pasti telah menghasutnya untuk melakukannya.”

Orang-orang di sekitar kita sepertinya tidak menganggap Ketua itu jahat.

"Aku jahat katamu? Bukti apa yang kau–"

"Akulah buktinya!"

Pahlawan menyatakannya saat dibalut cahaya biru.

"(Mata Pikiran Keadilan (Hanya ada satu Kebenaran)) dan (Pencarian Jahat (Di mana Orang Jahat)) yang diberikan kepada aku oleh Parion-sama memberitahu aku! Bahwa kamu jahat! Atas nama Parion-sama, aku nyatakan di sini! Kamu jahat!"

aku pikir kepala meminta bukti, tetapi Pahlawan Seigi membuat pernyataan dengan nama dewa seolah itu tidak masalah.

Di dunia di mana para dewa benar-benar ada, kata-kata para pahlawan yang diberi isyarat oleh para dewa sendiri membawa banyak bobot.

Setidaknya, Pembeda Kebenaran yang tak terhitung jumlahnya di sini harus dapat bersaksi bahwa dia tidak berbohong.

Namun, bagaimanapun, beberapa orang tidak tahu kapan harus menyerah.

"Tanpa bukti–"

(aku pergi dan membuat organisasi fiktif dan itu sia-sia.)

Suara lain tumpang tindih dengan suara Ketua.

"I-ini suara ketua?"

"I-itu!"

"Kamar kepala."

Sebuah video yang menunjukkan punggung kepala suku dari atas secara diagonal diproyeksikan di sini.

Rekaman ini diambil oleh Tikus Sage yang menyelinap masuk.

Kualitas gambar bukan yang terbaik karena keterbatasan perekam portabel, mohon tidak keberatan.

(Kita harus memangkas semua abses untuk mengubah negara yang tidak sempurna ini menjadi negara yang sempurna hanya untuk keadilan, dan manusia. Demi menghancurkan semua kejahatan–)

Rekaman berhenti di situ, jadi aku membuatnya ulangi kembali ke awal.

Karena Dia tidak akan menunjukkan warna aslinya bahkan setelah semua goncangan, aku membuat Tikus Sage untuk membakar Confession Incense sebelum mereka akhirnya bisa merekam lebih awal, tetapi pengendalian dirinya terlalu kuat, monolog berakhir dengan tiba-tiba. .

Tapi tidak ada penyebutan (Kejahatan Syndicate Dujii) dalam rekaman, dan tidak ada bukti bahwa dia tahu tentang kejahatan itu, jadi aku menggunakan Skill Unik Hero Seigi dan merek Hero.

"Aku tidak percaya itu adalah kepala yang menciptakan Sindikat Kejahatan Dujii …"

Inspektur Starry yang berada di bawah perlindungan Chief jatuh berlutut.

“Tampaknya Dewa Urion telah meramalkan segalanya.”

Sambil mengatakan itu kepada Ketua, aku menaikkan (Skala Emas) kembali.

"A-Aku melakukannya demi keadilan. Untuk mengubah negara tempat ketidakadilan merajalela ini menjadi negara yang benar-benar adil…"

"Ketua . "

Wakil kepala melangkah maju dan berhenti di depan kepala yang sedang berbicara pada dirinya sendiri.

"Tidak ada orang yang benar-benar bersih."

"Aku tahu banyak! Itu sebabnya aku akan melenyapkan kejahatan–"

"Apa standar kejahatan itu?"

"Bukankah sudah jelas! Hukum Sherrifald adalah keadilan! Siapa pun yang melanggar hukum itu jahat!"

Mereka telah memulai beberapa percakapan yang merepotkan sendiri entah bagaimana.

aku akan segera mengakhiri ini dengan mencap Ketua bersalah dengan perhiasan (Skala Emas), tetapi wakil kepala melanjutkan untuk mencoba memperbaiki kebenaran diri kepala.

Di sebelahku, Arisa mulai sibuk seperti, "Itu tidak benar!", "Yup, ya, kupikir."

aku berbalik karena aku pikir itu aneh bagi Pahlawan Seigi untuk tetap diam dalam situasi ini, mulutnya terbungkus perban merah.

Tampaknya itu adalah perbuatan petugas pengguna perban sejak saat itu.

"A-apakah keadilanku selama ini salah …"

“Tergesa-gesa membuat sampah dan hanya menabur perselisihan. Besok daripada hari ini, lusa daripada besok, kita tidak punya pilihan selain memperbaikinya sedikit demi sedikit.”

"Itu sebabnya, kamu–"

Kepala dan Wakil Kepala sekarang saling memandang.

aku tidak terlalu peduli apa yang terjadi sesudahnya selama aku memenuhi perintah Dewa Urion, tetapi ini kemungkinan akan mengarah ke negara tanpa kepemimpinan jika terus berlanjut, jadi aku memutuskan untuk memproyeksikan rekaman terakhir.

(Tempat pembuatan bir ilegal telah terungkap. Namun begitu banyak yang masih menuntut minuman keras. Jika ini terus berlanjut, akan ada lebih banyak penyelundup yang datang dari Kota Korup Dodobu, dan awan pengaruh negara itu hanya akan tumbuh lebih besar. Dan Dodobu yang menampung banyak orang beastkin yang menaruh dendam pada negara kita. Tidak ada yang lebih bijaksana jika mereka menaruh sesuatu di antara minuman keras yang diselundupkan … Mewarnai tangan kamu dengan kejahatan untuk melindungi negara kamu, sungguh ironi …)

Kontennya tidak berbeda dengan yang ada di kepala sebelumnya, namun tidak ada yang mencemooh ini.

(Pahlawan dan Earl yang mengambil (Uji Coba Dewa Urion) ya…Aku benci meminjam kekuatan orang asing, tapi negara ini tidak memiliki kemampuan untuk menyelamatkan dirinya sendiri lagi. Seharusnya tidak mengejutkan siapa pun jika mereka sampai pada kesimpulan bahwa aku adalah kepala Dujii jika mereka memeriksa dokumen. Mungkin aku juga akan mengakui dan menyeret orang-orang bahwa Inspektur Stary sedang menyelidiki dengan aku, membeberkan abses negara ini di siang bolong kepada publik. . . )

Tidak ada kebutuhan nyata untuk menunjukkan adegan ini, tetapi aku tetap meletakkannya di layar.

"Wakil Kepala Bupa!"

"Kamu adalah patriot sejati!"

Orang-orang yang terlihat seperti dikuasai oleh emosi memuji wakil kepala.

Sekitar setengah dari mereka tampaknya berakting, tetapi karena wakil kepala diperlukan untuk menjalankan negara ini, aku tutup mulut.

"Tapi kenapa? Orang itu jahat juga lho?"

Pahlawan Seigi mengatakan itu sambil terlihat seperti dia tidak bisa mengerti, tapi sayangnya, itu sepertinya tidak didengar.

(–Engkau telah mengungkap kejahatan di bawah terang, dan memperbaiki ketidakadilan. Aku akan memberimu tandaku.)

Saat bermandikan cahaya nila, aku diberitahu tentang penyelesaian uji coba di ruang oracle Kuil Urion Utama.

>Judul (Tanda Urion) Diperoleh

>Judul (Satu Disetujui oleh Urion) Diperoleh .

>Judul (Urion Saint) Diperoleh

>Judul (Rasul Urion) Diperoleh

>Judul (Wiretapper) Diperoleh

>Judul (Penembak Candid) Diperoleh

Hapus dua yang terakhir tolong, mereka membuatku terlihat seperti penjahat.

Kesadaranku kembali ke kuil setelah kata-kata singkat Dewa Urion.

Di dalam cahaya yang muncul dari langit, partikel cahaya berkumpul menjadi satu item.

–Kacamata?

Ini adalah kacamata dengan pelek berlapis emas yang dihiasi permata berwarna nila yang disebut (Cyanite) .

Tidak seperti spesifikasi biasa, engselnya dihiasi dengan ukiran timbul pedesaan dan tampak aneh.

Menurut pembacaan AR, (Golden Spectacles) ini ditingkatkan dengan efek yang mirip dengan Skill Unik Hero Seigi, (Justice Mind's Eye), atau (Eye of Conviction).

Rasanya seperti ini pertama kalinya aku mendapatkan item yang aku inginkan setelah semua percobaan ini.

Setelah dengan tegas menolak undangan Kuil Kepala ke pesta merayakan penyelesaian persidangan, aku meninggalkan kuil.

Maksud aku makanan kuil memiliki rasa yang sama buruknya dengan restoran kota.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

aku bertemu dengan adegan Pahlawan Seigi berteriak (Kamu jahat!) Di penjaga toko roti di depan toko.

Penjaga toko diseret oleh petugas perban sambil berteriak, "aku bukan satu-satunya! Semua orang juga melakukannya!"

Itu agak menggelitik rasa ingin tahuku jadi aku menugaskan Arisa dan para gadis untuk bertanya-tanya tentang situasinya.

Pahlawan Seigi berbalik ketika dia memperhatikanku.

"Apakah kamu datang ke sini untuk menyombongkan kemenanganmu, Pendragon?"

"Pikiran itu tidak pernah terlintas di benakku."

Oh benar, aku lupa bahwa kami bertaruh dengan Arisa.

Sepertinya Pahlawan Seigi telah menginternalisasi aku sebagai pemenang karena mengungkap sindikat kejahatan Dujii.

"Lebih penting lagi, bisakah kamu memberi tahu aku tentang pahlawan masa kini?"

Aku mencoba bertanya langsung padanya.

"Pahlawan lain? Mengapa kamu menanyakan itu?"

"Pahlawan sebelumnya, Hayato-sama telah meminta aku untuk merawat pahlawan generasi berikutnya jika aku bertemu mereka, kamu tahu."

Ini sebenarnya bukan jawaban, tapi Pahlawan Seigi mengangguk, sepertinya puas.

"Termasuk aku, ada empat pahlawan yang dipanggil. kamu tahu Pahlawan Meiko kan?"

Sepertinya rumor pemanggilan grup itu benar.

“Ya, aku tahu. Rupanya dia berkeliling membantu daerah yang rusak parah oleh bencana monster.”

Pahlawan Seigi mengerutkan kening ragu ketika aku mengatakan itu.

"Bantuan? Meiko itu?"

"Apakah dia tidak?"

"Aku tahu dia meninggalkan ibukota kekaisaran, tapi aku tidak tahu ke mana dia pergi. Tapi aku tidak bisa membayangkan gadis itu melakukan hal-hal yang membosankan seperti membantu orang yang membutuhkan."

Sulit untuk menilai apakah ini prasangka atau kebenarannya.

Menurut Kolom Penanda Peta, Pahlawan Meiko saat ini mengunjungi negara yang dilindungi oleh naga, Kerajaan Dragg.

aku harus memeriksa Hero Meiko nanti.

"Bagaimana dengan dua lainnya? Ada pahlawan yang disebut (Api Peledak), Pahlawan Yuuki, bukan?"

"Persetan, idiot Ledakan Api Yuuki itu bukan pahlawan."

Pahlawan Seigi meludah sambil mengatakan itu.

"Orang itu menggunakan kekuatan yang diberikan kepadanya oleh Dewa untuk hanya melakukan apa yang dia inginkan."

Yah, tidak mengherankan jika seorang siswa sekolah menengah menjadi kurang ajar ketika mereka diberi kekuatan seperti itu.

Bagaimanapun, mereka benar-benar dipilih oleh para dewa.

"Jika itu untuk mengalahkan iblis atau monster, dia tidak akan peduli bahkan jika orang-orang di daerah itu belum selesai dievakuasi–"

"Seigi!"

Petugas sipil bergegas dan berdiri di antara aku dan Pahlawan Seigi.

Dia pasti bekerja sebagai supervisor untuk mencegah Hero Seigi berbicara terlalu banyak.

"Bisakah kamu menahan diri untuk tidak mencoba secara paksa mencari informasi internal tentang Saga Empire dari pahlawan muda kita di sini? Earl Pendragon?"

Petugas resmi memperingatkan aku dengan nada berduri.

“Itu sama sekali bukan maksudku. Karena aku diminta oleh pahlawan sebelumnya Hayato-sama untuk meminjamkan bantuanku kepada pahlawan berikutnya, aku hanya mencoba mencari tahu lebih banyak tentang pahlawan saat ini dalam lingkup yang dapat diterima.”

"Begitukah. Namun, karena itu bisa mengundang kesalahpahaman, tolong lakukan itu hanya ketika kami para pelayan hadir."

Sepertinya para pahlawan Saga Empire mengalami kesulitan.

"aku kira kamu sudah selesai dengan pembicaraan kamu, benar? Jika kamu permisi dulu."

Petugas itu mencoba mengakhiri pembicaraan dengan paksa.

"Maaf, aku punya satu pertanyaan terakhir."

aku belum bertanya tentang pahlawan terakhir.

"Seigi-dono, orang seperti apa pahlawan terakhir?"

"Maksudmu Fuu? Orang itu tertutup, jadi aku tidak tahu banyak. Mereka menggunakan Seni Jiwa untuk membuat kerangka sambil menyeringai seperti–" <TLN: Jenis kelamin pahlawan tidak jelas di sini. >

"Seigi!"

“Ah ya ya, aku mengerti. Aku seharusnya tidak berbicara buruk tentang pahlawan lain kan? Ya ampun, kamu bahkan lebih cerewet daripada sensei.”

Pahlawan terakhir, Fuu tampaknya tertutup.

Mungkin mereka mirip dengan Putri Goblin Yuika di lapisan bawah Labirin Selbira?

Mereka tampaknya baik dengan Seni Jiwa juga, mungkin cocok dengan sekelompok orang yang bereinkarnasi yang menyenangkan di lapisan bawah labirin.

Untuk saat ini, aku kira Pahlawan Fuu tidak peduli?

aku juga ingin tahu tentang Pahlawan Meiko, tetapi jika aku harus mengatakannya, Pahlawan Yuuki tampaknya adalah yang paling rentan menyebabkan masalah.

"Ayo pergi, Seigi. Kalau begitu, Earl Pendragon, permisi."

Pejabat itu membawa Pahlawan Seigi pergi setelah meninggalkan pidato yang sopan.

"Tuan, kami sudah bertanya-tanya."

Arisa memberi tahu aku apa yang mereka dengar tentang pemilik toko roti.

Rupanya, ada bar bawah tanah di bawah toko roti dan itu terbuka.

"Aku merasa kasihan pada gadis pembuat roti itu. Diikuti oleh penguntit dan kemudian orang tuanya ditangkap."

aku baru menyadari bahwa toko roti ini adalah tokonya sejak saat itu.

Kata-kata komandan peleton 100 orang yang dihukum terlintas di pikiranku–.

(Orang tuanya berkata, "aku tidak pernah memberikan putri aku kepada tentara dan penjaga.")

–Jadi begitu . Itu mungkin bukan karena "tentara dan penjaga yang korup", tetapi itu akan "mengekspos bar bawah tanah."

aku merasa segar sekarang karena satu misteri telah terpecahkan meskipun itu bukan masalah besar.

"Baiklah, akankah kita menuju ke negara berikutnya kalau begitu."

"Lagi pula, kami tidak dapat menemukan tempat wisata di sini."

aku menegaskan Sera yang tersenyum dan kemudian kami meninggalkan Sheriffald (Judicial Nation) di belakang pesawat.

Selain itu, karena beastkin yang diselamatkan Zena-san adalah penduduk lokal dari desa dekat kota Dodobu yang korup, aku mempekerjakannya sebagai perwakilan lokal untuk mendirikan Perusahaan Echigoya di kota.

Karena tampaknya ada banyak beastkin yang malang dengan situasi serupa, memiliki satu yang dapat menerimanya dengan baik akan membengkak.

aku menyelesaikan uji coba Dewa Urion dalam dua hari, mari kita bertujuan untuk menyelesaikan uji coba Dewa Zaikuon berikutnya dengan cepat juga.

Karena dia tampaknya adalah dewa dengan sumbu pendek, alangkah baiknya jika itu tidak berakhir dengan "Bertarunglah denganku."

Ya, tidak mungkin sampai seperti itu.

aku mengatur arah pesawat menuju tujuan kami berikutnya, tempat di mana Kuil Utama Zaikuon berada, Pier Rock (Negara Transformasi).

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar