Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 44 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 44

16-44 . Empat Pahlawan (2)

Ini bukan dari sudut pandang Satou. Sudut pandang orang ketiga.

"–Apakah kamu keberatan jika kita kembali berbicara tentang pahlawan?"

Satou, yang selesai menceritakan kisah saat dia bertemu Sera setelah direcoki oleh para wanita pecinta kisah asmara, kembali ke topik yang sedang dibahas.

"Ya ampun, maafkan aku. Aku kehilangan diriku sendiri karena kisahmu sangat menarik. Selanjutnya kita berbicara tentang Pahlawan Yuuki, bukan?"
"Aku pikir kita berada di bagian tentang Yuuki menjadi pahlawan tipe penyihir yang tidak biasa."

Ringrande menegaskan Maryest.

"Maksudmu, dia mampu menggunakan sihir yang kuat seperti Maryest-sama?"
“aku yakin bahwa aku tidak akan kalah dalam keahlian aku, sihir petir, tapi sayangnya, aku benar-benar kalah dalam sihir api. Namun, karena pahlawan masih belum berpengalaman dalam kontrol mantra dan presisi, aku kira aku masih keluar di atas saat melawan musuh dengan kemampuan anti sihir yang kuat atau seseorang yang kuat dalam pertarungan satu lawan satu."

Maryest menjawab pertanyaan Satou.

"Yah, tidak ada penyihir yang lebih baik dalam memusnahkan pukulan besar musuh selain Yuuki."
"Itu hanya kekuatan yang diberikan oleh Dewa Parion."

Mendengar keduanya, Satou teringat akan Hujan Meteornya sendiri, dan anehnya merasa bersimpati kepada sang pahlawan, berpikir, "Pasti sulit digunakan."

"Jadi orang macam apa Pahlawan Yuuki-sama ini?"
"Dia telah membuat beberapa pernyataan yang benar, namun, dia sangat bersemangat untuk mempelajari hal-hal baru dan sangat antusias tentang pelatihan."

Maryest secara tidak langsung menjawab pertanyaan Satou dengan implikasi.
Satou sendiri merasa dia memahami kepribadian Pahlawan Yuuki dari jawabannya dan mengangguk.

◇◇ ◆ ◇ ◆◆

"Apa ini? Kenapa hanya ada sedikit monster di sini?"

Di atas kapal udara yang mengambang di atas lautan pasir kecil, Pahlawan Yuuki menggerutu kepada para pelayannya.

"Pencarian oleh penyihir angin juga hanya menemukan beberapa kumpulan monster."
"Sialan Seigi yang tidak berguna itu."

Dengan Yuuki yang menggerutu, kapal terbang menuju ibukota Kerajaan Sania untuk mengisi kembali persediaannya.

"–Apa-apaan itu?"

Di barisan depan jembatan yang bising, Pahlawan Yuuki sedang melihat mayat monster raksasa yang terjebak di pelabuhan ibu kota.
Tubuhnya sangat besar, golem yang saat ini sedang dibongkar terlihat seperti biji wijen dari jauh.

"Meiko tidak datang ke sini kan?"
"Ya, memang seharusnya begitu."
"Tidak mungkin Seigi melakukan ini juga, tebak masih ada seseorang yang kuat di luar sana di dunia ini."

Pahlawan Yuuki menyeringai.

Tak lama, seorang petugas wingkin yang ditugaskan untuk mengumpulkan info di lapangan kembali.

"Beri aku laporanmu, Michael."

Pahlawan Yuuki dengan angkuh memberikan perintahnya bahkan tanpa mengucapkan terima kasih kepada petugas dengan bulu berwarna-warni.

"Namaku Mieka."
"Ya ya, laporkan."

Bahkan sambil menghela nafas pada Pahlawan Yuuki yang terus memanggilnya Michael tidak peduli seberapa sering dia mengoreksinya, petugas wingkin menyampaikan informasi yang dia dapatkan kepada pahlawan dan pengikutnya.

"Itu adalah mayat monster kuno yang disebut (Raja Tanah) yang diperintahkan (Raja Kepala Anjing Kuno) selama zaman mitos."
"Monster mitos ya."
"Pasukan Dewa Iblis …"

Petugas lain tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka ketika mereka mendengar laporan itu.

"Aku sendiri sudah membaca beberapa mitos tentang Land King. Bukankah itu monster yang lebih kuat dari rata-rata raja iblismu?"

Para pelayan menegaskan pertanyaan Yuuki.

"Siapa yang membunuhnya?"
"Kerajaan Shiga–"
"Pahlawan Nanashi?"

Pahlawan itu menebak seseorang yang mampu melakukan hal seperti itu sementara wingkin menjawab.

"Tidak, itu Pembunuh Raja Iblis, Earl Pendragon."

Pahlawan Yuuki ingat bahwa itu adalah nama iblis s3ksual yang pernah ditemui Meiko di sebuah kafe.

"Seorang Jepang yang berpura-pura menjadi Arthur ya… Ow, sisiku."

Meskipun dia belum pernah bertemu dengannya sebelumnya, Pahlawan Yuuki mengadakan persaingan aneh dengan pembunuh raja iblis.

"–Huuh? Tidakkah kamu pikir benda itu baru saja bergerak?"

Bagian dari Land King bergerak di depan mata Pahlawan Yuuki.
Suara tidak dapat mencapai sejauh ini, tetapi golem dan pekerja yang membongkar tubuh bergegas ke segala arah saat mayat yang bergerak mulai menghancurkan bangunan.

"Raja Tanah Mayat Hidup?"

Segera setelah suara bangunan hancur mencapainya, Hero Yuuki menggumamkan hasil dari skill (Analyze) yang dia dapatkan dari God Parion.

"Apakah seseorang mengubahnya menjadi undead atau semacamnya?"
"Itu mungkin pekerjaan iblis."

Pahlawan Yuuki menjilat bibirnya ketika dia mendengar jawaban petugas.

"Aku ingin menguji sihirku di atasnya."
"Kamu tidak boleh, Yuuki."
"Evakuasi semua orang di bawah."

Pahlawan Yuuki menepis peringatan petugas dan pergi ke geladak.

"Tolong setidaknya tunggu sampai pesawat itu sampai ke sayap."
"Percepat . "

Pahlawan Yuuki mengeluarkan pedang suci Laevateinn yang dia ambil dari (Inventaris) miliknya.

"Buff aku dengan sihir pendukung. Bukan yang defensif. Isi saja sihir yang menguatkan itu. Lalu masukkan semua mana yang tersisa ke milikku."

Para petugas memberikan sihir buff pada pahlawan sementara pesawat itu berputar ke sisi Raja Tanah Mayat Hidup.

"Ayo lakukan ini, kekuatan penuh–hei kalian, masukkan beberapa roh ke dalamnya!"

Pahlawan Yuuki berteriak pada petugas yang berdiri di belakangnya.
Mereka banyak. Berbeda dengan hero lainnya, banyak yang berlevel 30.

"Penyetelan Rumah Tangga (Semua orang untuk aku)."

Tubuh Pahlawan Yuuki terbungkus cahaya biru yang kemudian terhubung dengan para pelayan di belakangnya.
Para pelayan mengeluarkan suara kesakitan.

Cahaya itu juga meluas ke arah mesin utama pesawat, menyerap mana dalam jumlah besar.

"Jangkauan Tidak Terbatas (Di mana saja tidak peduli seberapa jauh)."

Sekali lagi, cahaya biru membungkus Pahlawan Yuuki dan pedang suci Laevateinn yang dia angkat tinggi-tinggi.
Pahlawan Yuuki tidak bisa dihentikan bahkan oleh pesawat yang sekarang perlahan meluncur.

"Ledakan Romantis (Kemuliaan beserta namaku)."

Cahaya biru ketiga menyelimuti Pahlawan Yuuki.
Ini adalah cahaya seperti api yang intens.

Petugas di belakang Pahlawan Yuuki telah jatuh di geladak.

"<<INCINERATE>> Laevateinn!"

Api merah yang berhembus ke langit muncul dari pedang suci Laevateinn begitu dia membacakan ayat sucinya dengan keras.
Api merah dan biru bergabung menjadi api ungu keji yang menghanguskan langit.

"–EAAAAAAAAT THIIIIIIIIIIS!"

Dengan ayunan pedang, nyala api ungu meledak dengan keras ke depan.
Nyala api itu menelan tubuh Land King yang jauh di luar jangkauan normal di kejauhan, menenggelamkannya ke kedalaman api neraka.

"Kukukuku, aku kuat. Sihirku menerbangkan bahkan monster mistis."

Sementara diterangi oleh cahaya api merah dan biru yang menyala, Pahlawan Yuuki tertawa terbahak-bahak di lututnya saat dia berpegangan pada pedang sucinya di geladak.
Cahaya ekstasi bersemayam di matanya yang lesu.

Mungkin, perapal mantra yang telah mengubah Land King menjadi undead tidak berpengalaman karena kekuatan pertahanan dan kesehatan Undead Land King jauh di bawah kondisi kehidupannya, namun itu masih monster yang tidak bisa dikalahkan oleh sihir biasa.
Daya tembak api yang dikeluarkan Pahlawan barusan mungkin bahkan melampaui mantra sihir api terlarang, (<<White Inferno>>) .

◆◆ ◇ ◆ ◇◇
<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Keinginannya untuk pengakuan mungkin sedikit lebih kuat daripada yang lain, tapi yah, dia umumnya anak yang baik. Kecenderungannya untuk tergesa-gesa tidak seperti Meiko, tapi aku yakin itu bisa diperbaiki selama orang lain peduli."

Ringrande tidak mengatakan dengan keras dengan siapa dia membandingkannya, tetapi semua orang di sini tampaknya menebak dengan benar siapa itu.

“Awalnya dia berkeliling secara acak memuntahkan api ke mana-mana seperti pyromaniac, tetapi begitu kami menempatkannya dengan beberapa petugas yang dapat diandalkan, dia menjadi lebih baik.”

Satou berpikir bahwa Pahlawan Seigi juga memiliki beberapa pelayan yang bisa diandalkan bersamanya.

"Aku tidak begitu mengenal pahlawan terakhir, Fuu."
"Aku ingat dia adalah anak pemalu yang tidak bisa berbicara dengan baik."

Pahlawan Fuu mengalami kesulitan berkomunikasi, Satou membuat catatan mental.

"Kemampuannya adalah tipe pramuka, namun untuk beberapa alasan, dia berusaha sangat keras untuk belajar sihir bukan?"
"Ya, bakatnya dalam sihir elemen tampaknya tidak bagus, tapi dia ahli dalam Sou—Memanggil sihir."

Satou memperhatikan bahwa Maryest akan mengatakan (Sihir Jiwa) dan mengoreksi dirinya sendiri, tetapi dia tidak akan melanjutkannya lebih jauh.

◇◇ ◆ ◇ ◆◆

"Kehya, kehya kehya kehya."

Tertawa seperti kejang di tempat seperti kuil yang redup, adalah (Pahlawan Parion) Fuu yang seharusnya tidak berada di tempat seperti itu.

"Familiar agung kita, Ksatria Vampir, tidak ada bandingannya!"

Di depan garis pandang Pahlawan Fuu adalah Ksatria Vampir yang bertarung tanpa memamerkan apa pun seolah-olah menyombongkan tubuh indah mereka.
Mereka melawan monster yang dipanggil oleh Pahlawan Fuu.

Meskipun dia sendirian di sini, dia tampaknya memiliki kebiasaan untuk menyebut dirinya dengan 'kita' dan 'kita'.
Cara dia tiba-tiba bisa berteriak keras di sela-sela suaranya yang biasanya kabur mungkin adalah kebiasaan lain dari Pahlawan Fuu.

"Level kita naik sekali lagi. Dan sekarang, daur ulang monster mati–"

Pahlawan Fuu menatap mayat-mayat itu dengan curiga, lalu mayat-mayat itu dihidupkan kembali menjadi mayat hidup.
Itu pasti karya Soul Magic (Animate Undead) yang dilemparkan tanpa nyanyian.

"–Putaran Kedua. Kalahkan mereka lagi."

Seperti yang diperintahkan, Ksatria Vampir melompat ke monster yang dihidupkan kembali sebagai mayat hidup.

“Satu peleton Ksatria Vampir level 50 harus selesai pada akhir hari ini setelah 100 set lagi.”

Sambil bergumam pada dirinya sendiri, Pahlawan Fuu memanggil lebih banyak monster dan menawarkan leher mereka pada Ksatria Vampir.

"Kami akan menaikkan level kami setelah peleton level 50 Vampire Knight selesai."

Gelang yang terbuat dari Kristal Biru dipasang pada kehya kehya-ing Hero Fuu.

"Kami punya banyak mana selama gelang ini ada pada kami."

Itu adalah gelang perangkat terminal untuk City Core yang seharusnya tidak jatuh ke tangan seorang pahlawan.

"Setengah dari jumlah besar mana Saga Empire adalah untuk kita gunakan secara bebas sesuka hati."

Pahlawan Fuu membuat senyum puas dan kemudian bergumam pada dirinya sendiri, "Kami akan menciptakan pasukan yang tak terkalahkan."

"Fuu-han, kau di sana?"

Jantung Pahlawan Fuu hampir melompat keluar dari mulutnya ketika dia mendengar suara seseorang dari ruang kosong.

" . . . Ya . "

Pahlawan Fuu merasa lega ketika dia berbalik dan melihat wajah yang dikenalnya.

"Oh itu kamu . "

Pahlawan Fuu bergumam dengan sangat pelan.
Dia dengan takut-takut menatap ke arah pihak lain.

"Lain hari, 'tidak ada surga zombie di sini, begitu."
"DD-Jangan salah paham! Mereka bukan undead, bukan zombie."

Dia menjadi sangat marah, sepertinya dia orang yang berbeda.
Titik didih Pahlawan Fuu tampaknya sangat rendah.

"Oh menakutkan, menakutkan. Tenang, 'k."

Bagi Pahlawan Fuu, seseorang dengan dialek Kansai palsu ini sepertinya malah memprovokasi dia.

"Aa-asalkan kamu mengerti."
"Aku di sini untuk mengambil pot lain atau selusin Nyamuk Vampir."

Seseorang ini pergi ke pot gerabah besar yang berjejer di sudut ruangan setelah dengan lucu menonton Pahlawan Fuu yang memasang keberanian.

"J-lakukan sesukamu."
"Apa ini? Hanya ada, seperti, tiga pot di sini."
"I-apakah itu tidak cukup? T-tapi tiga seharusnya banyak bukan? Entah apakah kamu menggunakannya sebagai bahan ramuan sihir atau semacamnya–"

Pahlawan Fuu berkata seperti itu seperti dia mengeluh kepada orang itu karena menghalangi pencariannya untuk naik level.

"Apa katamu?"
"Hiiii"

Pahlawan Fuu mundur kembali dengan wajah pucat dari suara yang dalam.

"Achaa, aku baru saja checkin karena aku tidak mendengarmu pertama kali, lihat. Jangan dinginkan aku sekarang."
"Aku tidak."

Pahlawan Fuu mencoba menggertak sebaik yang dia bisa sambil gemetar, tetapi itu tidak berhasil pada lawan saat dia melambaikan tangannya yang berkibar.

"Benar. Tolong siapkan selusin pot minggu depan, 'k. Epidemi menyebar di bagian barat benua, ya.
"A-aku mengerti. Aku akan membuatnya."
"Tolong. Kamu bisa menggunakan mana sebanyak yang kamu mau, tapi hati-hati dengan retakan pada penghalang Yuika-chan saat kamu mengedarkan mana, ya. Kamu harus memastikan untuk menahannya karena itu adalah penghalang lama."
"T-tidak perlu mengingatkanku, itu lagi."

Pahlawan Fuu dengan enggan mengangguk sambil membisikkan "Siapa sebenarnya Yuika" di dalam mulutnya.

"Kalau begitu, teruskan, ya."

Pria itu menghilang di udara tipis seperti ketika dia pertama kali datang.

"… Dialek Kansai palsu sialan."

Pahlawan Fuu membungkam pria itu saat dia yakin pria itu telah pergi untuk selamanya.

Punggung Pahlawan Fuu basah oleh keringat.
Bahkan untuk Pahlawan Fuu yang unggul dalam pengintaian—atau lebih tepatnya, pembunuhan, itu adalah seseorang yang tidak bisa dia anggap enteng.

◆◆ ◇ ◆ ◇◇

"–Kupikir itu harus menutupinya?"
"Ya."

Ringrande memberikan konfirmasinya kepada Maryest.

"Yah, mereka bisa sangat tidak dewasa, tapi mereka semua anak yang baik."

Ringrande menutup topik dengan itu.

"Ngomong-ngomong, beberapa hari yang lalu, Arisa yang bersama dengan Mito-sama dan Sistina-dono datang ke sini dan membual tentang gaun baru yang mereka buatkan untukmu—"

Satou berpikir, "Itu tidak biasa bahkan untuk Arisa."

"Maafkan aku, dia masih anak-anak."
"Ufufu, aku tidak keberatan dengan hal-hal seperti itu. Gaun mereka sangat indah, itu membuatku merindukannya sendiri."

Maryest menatap Satou dengan senyum penuh implikasi.

"Kalau begitu, aku akan meminta Arisa untuk memesan gaun Maryest-sama juga."
"Sa-Satou-san!"

Sera mencoba memotong Satou yang dengan mudah membuat janji tanpa berpikir, tapi dia tetap diam ketika Satou bertanya balik, "Apakah ada yang salah?"
Tampaknya Sera tidak berniat menyodok semak itu sendiri.

"Ya ampun, maaf membuatnya terlihat seperti aku memaksakan padamu."
"Satou. Hanya Mary?"
"Ane-sama!"

Sera berdiri dari tempat duduknya untuk mendengar lelucon kakak perempuannya.

"Ada apa Sera? Apakah kamu akan meninggalkanku, hanya aku?"

Ketika Ringrande berbisik, "Dibiarkan sendirian, aku mungkin akan mengatakan sesuatu karena kesepian", Sera terdiam.

"Bisakah aku? Satou."
"Tentu saja, Ringrande-sama akan mendapatkan miliknya juga."

Satou dengan rela menyetujui Ringrande yang mengambil kesempatan untuk meminta satu.

"Ya ampun? Apakah kamu yakin?"
"Ya. Tolong anggap itu sebagai permintaan maaf atas masalah yang disebabkan Arisa dan yang lainnya, aku juga belum menunjukkan penghargaanku untuk info kali ini."
"Apakah info kecil seperti itu cukup bagus?"

Satou menegaskan, "Tapi tentu saja", untuk menjawab Maryest yang cekikikan.

"Aku akan menantikannya dengan antisipasi."
"Aku juga, aku tidak sabar."

Melihat senyum keduanya, Satou memikirkan kesan aneh pada dirinya sendiri, "Apakah gaunnya terlihat bagus?"
Tidak sampai kemudian dia menyadari arti dari kata-kata mereka–.

"Aku kembali ~, aku pergi dan bertanya pada Sete tentang itu."
"Terima kasih Mito. Kamu sangat membantu."

Hikaru yang bahkan pergi ke raja (Sete) dan perdana menteri dalam penyelidikannya kembali ke hadapan Satou dan Sera yang sedang bersantai di Istana Pulau Soliter.

"Rupanya mereka memperlakukan Pahlawan Seigi seperti pesawat patroli."
"Apakah dia seperti pendeteksi jarak jauh untuk iblis?"
"Yup, kira-kira seperti itu. Dan begitu dia menemukan iblis, Pahlawan Yuuki akan dikerahkan dan kemudian menghancurkannya dari jauh."

Info dari divisi intelijen Kerajaan Shiga mirip dengan yang Satou dengar dari Maryest, tetapi ada beberapa perbedaan karena perbedaan posisi mereka.

"Tapi karena jangkauan Pahlawan Yuuki cukup luas, kota dan penduduk sering menderita kerusakan tambahan setiap kali dia melakukannya di dekat kota, jadi dia tidak terlalu disukai."

Maryest mengatakan bahwa Yuuki telah meningkat, tetapi menurut info divisi intelijen, bahkan Saga Empire sudah kehabisan akal untuk berurusan dengannya.

"Pahlawan Meiko dikatakan mengunjungi negara-negara yang menderita kerusakan oleh monster, tetapi dalam kenyataannya sepertinya dia membuat masalah di tempat-tempat yang dia kunjungi."

Dia menantang ksatria dan prajurit yang kuat setiap kali dia pergi, dan mengalahkan mereka semua hingga menjadi bubur.

"Dan kali ini dia pergi ke Kerajaan Dragg mungkin karena dia ingin menantang Naga Penjaga kerajaan, bukan begitu?"

Satou tersenyum kecut sambil berkata, "Itu seperti pecandu pertempuran Meiko."

"Pahlawan Fuu rupanya mengurung dirinya di Ibukota Kekaisaran, jadi tidak banyak info tentang dia. Berbeda dengan pahlawan lainnya, rupanya dia pergi ke Penjara Pahlawan sekali, ketakutan, dan menolak untuk kembali."
"Oh itu sudah banyak."

Tidak apa-apa selama dia tidak berbahaya, kata Satou kepada Mito.

"Untuk saat ini, bisakah kamu terus mengumpulkan info yang melibatkan para pahlawan?"
"Un, kurasa itu ide yang bagus. Juga, aku akan memberitahu Sete untuk meminta Saga Empire untuk memegang kendali lebih erat pada Pahlawan Yuuki."
"Ya, aku mengandalkanmu."

Mito tampak senang karena Satou bergantung padanya, dia pergi setelah menjawab, "Serahkan padaku!"
Zena yang melewatinya saat memasuki ruangan pergi ke Satou sambil menemukan Mito yang bermain-main tidak biasa.

"Satou-san, pesawat telah tiba di Pier Rock."
"Ah terima kasih. Zena-san."

Satou berdiri begitu dia mendengar itu.

"Satou-san, siapa yang akan pergi denganmu kali ini?"
"Yang ini sepertinya akan berbahaya, jadi aku hanya akan membawa Liza bersamaku. Bagaimanapun, dia seharusnya bisa menghadapi situasi apa pun."

Kecemburuan muncul dari dalam Zena dan Sera pada Liza yang mendapat cap persetujuan Satou, tetapi mengingat bahwa Liza tidak memendam perasaan terhadap lawan jenis pada Satou, mereka memadamkan kecemburuan mereka.

"Zena-san, maaf tapi bisakah kamu memanggil Liza ke sini? aku pikir dia sedang menguji kerangka luar penerbangan sambil berdebat dengan Heiron di sub-ruang gurun."
"aku mengerti . "

Ditugaskan oleh Satou, Zena menuju gerbang sub-ruang gurun.

"Nah, aku akan pergi. Aku akan mencoba menyelesaikan uji coba hari ini."

Satou berbalik saat dia bersiap untuk pergi setelah mengatakan itu pada Sera yang ditinggalkan sendirian di ruang tamu.

“Satou-san, tolong jangan lengah. Dewa Zaikuon sering dianggap dewa bodoh yang tidak tahu batasnya dan terus menantang dewa naga, namun, aku tidak berpikir keberadaan seperti dewa. akan mengambil tindakan tanpa memikirkan konsekuensinya."

Satou berhenti di jalurnya dan berbalik mendengar kata-kata tak terduga dari Sera.

"Dengan kata lain, tindakan memilih pertarungan yang sembrono itu sendiri mungkin ada artinya?"
"Ya, aku tidak tahu apa itu, tapi mungkin ada semacam manfaat bagi Dewa Zaikuon untuk menerima kematian sekali."
"Mengerti. Aku akan mengingat peringatan Sera di pikiranku saat aku menghadapi Dewa Zaikuon."

Satou melewati gerbang yang terhubung ke pesawat setelah mengatakan itu pada Sera yang cemas.

Pembaruan berikutnya direncanakan sekitar 29/4 (ada kemungkinan akan tertunda selama beberapa hari)

(Perhatian) Kilas balik tentang Pahlawan belum tentu merupakan konten yang Maryest katakan kepada Satou (terutama dalam kasus Pahlawan Fuu)

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar