Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 46 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 46

16-46 . Pengadilan Zaikuon (1)

Satou di sini. Orang-orang yang tidak dapat menjelaskan dengan baik bukanlah hal yang tidak biasa, tetapi meskipun aku dapat mentolerir klien yang mengharapkan kamu untuk menebak dari penjelasan singkat mereka, aku benar-benar tidak dapat menangani mereka yang bahkan tidak memahami diri mereka sendiri bahwa mereka sebenarnya menginginkan kamu. lakukan itu .

"Rus~"
"Fifi nanodesu!"

Tama dan Pochi membuka pintu dan masuk ke dalam dengan semangat tinggi.

"Oh, bukankah itu gadis-gadis kecil dari tempat Satou!"
"Ou! Kalian juga ada di sini ya!"

Mantan pelayan pahlawan sebelumnya Hayato, Rusus dan Fifi menerima Tama dan Pochi yang melompat sambil tertawa.
aku pikir mereka tidak akan menerima kunjungan tepat setelah pertandingan mereka, tetapi keduanya dengan senang hati melakukannya.

"Senang melihat kalian berdua lagi."
"Yo! Satou!"
"Dan tombak ane-chan, kamu juga di sini!"

Keduanya dengan riang melangkah ke arah kami sementara Pochi dan Tama tergantung di leher mereka seperti lei Hawaii. Pochi dan Tama bermain-main saat mereka bergoyang sambil berkata, "Buraa~n."

"Kamu seharusnya keluar di arena karena kamu sudah ada di sini dan semuanya."
"Kami pasti akan memiliki pertandingan yang lebih menyenangkan jika kalian bertarung."

aku duduk di kursi yang ditawarkan keduanya ketika mereka mengatakan sesuatu yang tidak terdengar seperti basa-basi.
Liza mengambil Tama dan Pochi yang tergantung, dan mereka mengubah bentuk mereka untuk bermain mayat di bawah lengan Liza.

"Kue yang dibawa Satou benar-benar enak seperti biasanya."
"Bawakan kami daging lain kali kamu di sini ok. Hal-hal karaage dan kakuni yang kamu berikan kepada kami saat itu benar-benar enak."

Sambil memperbarui persahabatan lama dengan keduanya yang mulai dengan sungguh-sungguh memakan kue yang aku bawa, aku mencoba bertanya kepada mereka tentang empat pahlawan.

"Kami hanya tahu Meiko dan Seigi."
"Yuki dan Hikutsu kan? Bukankah Rin dan Mary merawat pria tipe penyihir?"

Sepertinya mereka bahkan tidak ingat ledakan api Pahlawan Yuuki dan nama Pahlawan Fuu yang bijaksana.

"Meiko itu menyenangkan, tapi dia tidak punya stamina dan turun dengan cepat."
"Seigi lemah, tetapi dia dapat menemukan sarang monster dengan sangat cepat, jadi senang membawanya dalam perburuan."

Rasanya keduanya memiliki pendapat yang relatif baik tentang Meiko dan Seigi.

"Seigi terus melihat payudara dan pantat kita, itu lucu."
"Dan kemudian dia segera memalingkan muka setiap kali kita perhatikan."

. . . Seigi.

Mengabaikan pembicaraan tentang seorang pemuda di masa pubertas, aku mengajukan pertanyaan kepada Rusus dan Fifi.

"Jadi kamu tidak akan menjadi pelayan Pahlawan Meiko atau Pahlawan Seigi?"
"Hmm, tidak, tidak."
"Kita bahkan tidak akan bertahan tiga hari jika kita harus menghadiri beberapa gadis kecil yang angkuh dan anak nakal ero."
"Benar benar. Meiko pada dasarnya angkuh, Seigi cenderung mengatakan beberapa hal yang tidak dapat dipahami dengan serius lalu memasang ekspresi kemenangan di wajahnya, aku mungkin akan memukulnya sebelum aku menyadarinya."
“Mereka bisa angkuh semau mereka jika mereka sekuat Hayato.”

Sepertinya Rusus dan Fifi hanya akan mematuhi mereka yang lebih kuat dari mereka.

"Kami tidak keberatan menjadi pelayanmu jika kamu menang melawan kami, Satou?"
"Yep ya, nyonya atau pengikutnya juga baik."
“Ah ya, kepala desa menyuruh kami melahirkan atau semacamnya.”

Tolong hentikan pembicaraan seperti itu.

"Yah, mari kita bicara lebih banyak tentang itu jika kamu bisa (Menang melawan kami)."
"Yep ya, pegang kudamu sampai saat itu."
“Kalau begitu, sepertinya aku harus berlatih lebih keras dengan pedangku.”

aku dengan sopan menangani mereka dan kemudian kembali ke topik yang ada.

"Jadi alih-alih menjadi pelayan mereka, kalian berdua melakukan perjalanan ke benua barat?"
"Kurang lebih . "

Mereka pasti menemukan bangsawan berpangkat tinggi yang mencoba terus-menerus merayu mereka untuk menjadi bawahan mereka yang menyebalkan.

"Oh ya—Satou, apa kamu tahu tentang vampir?"
"Ya, aku pernah bertengkar dengan satu orang, jadi aku tahu sedikit tentang mereka."

Bahkan ketika merasa terkejut dengan pergantian topik yang tiba-tiba, aku mengangguk sambil mengingat putri vampir Semeri yang aku lawan dan leluhur sejati yang bereinkarnasi Larangan di Lapisan Bawah Labirin Selbira.

"Orang-orang itu muncul di negara tetangga lho."
"Luar biasa, tahu? Itu adalah pasukan Penguntit Darah dan Budak Vampir yang dipimpin oleh Vampir, dengan peringkat yang cukup untuk menghabiskan seluruh kota."
"Yah, mereka bukan tandingan kita, tapi pemimpin mereka, seorang Vampire Lord cukup tangguh."
"Hebat~?"
"Itu nodesu yang luar biasa! Pochi juga ingin bertarung!"

Mendengar cerita Rusus dan Fifi, Tama dan Pochi berdiri di sofa dengan mata berbinar.
Dan tentu saja, itu berakhir dengan Liza memarahi mereka dan mereka dengan cepat beralih ke pose refleksi.

"Dari mana vampir itu berasal?"
"Maksudku itu jauh dari Labirin Penghisap Darah, mereka adalah monster yang bersembunyi di wilayah monster terdekat atau semacamnya?"

Rupanya keduanya hanya merawat vampir, dan tidak tahu apa yang terjadi sesudahnya.

“Saat itulah kapal perang pemburu monster yang berpatroli dari Saga Empire lewat di atas kami, jadi kami menyerahkan semua pembersihan kepada mereka.”

aku merasa itu kebetulan yang cukup nyaman, tetapi mungkin ada oracle jika itu adalah bencana yang menghancurkan kota, tidak aneh jika mereka dikerahkan untuk bantuan.
Menurut Rusus, sekitar tujuh kapal perang Saga Empire berpatroli di sekitar lingkungan negara-negara kecil di barat benua, tidak jarang mereka menerima sinyal SOS dan datang untuk menyelamatkan.

"Tapi dengan banyaknya vampir yang muncul, bukankah itu akan menjadi pukulan besar bagi negara itu?"
"Ya, tepatnya. Ibukota kerajaan setengah hancur, dan sekitar dua kota dimusnahkan."
"Rupanya, beberapa pengungsi bahkan mengalir ke negara ini juga."

Itu kerusakan yang cukup besar.

"Oh, jangan memasang wajah itu."
“Yep ya. Saga Empire telah mengirim unit bantuan mereka ke negara itu, mereka seharusnya mendistribusikan makanan dan barang-barang sekarang juga.”

Jika sudah ada kelompok bantuan yang membantu mereka, aku kira aku tidak perlu memasukkan hidung aku ke dalamnya?

"Lebih penting–"

Rusus dan Fifi, yang merasakan aura serius datang dariku, dengan riang mengubah topik tentang bagaimana kami akan bertarung dalam pertandingan yang kami tonton.

"Cepatlah seperti fwoosh, lalu tusuk seperti zubaban nodesu!"
"Mereka tidak akan membiarkanmu mendekati mereka."
"Jangan khawatir nanodesu! Pochi cepat berdiri, nodesuyo!"

"Mengintai seperti nyunnyun, lalu nyururu~ pengayauan nyan."
"Oh menakutkan, pengayauan itu menakutkan."
"Perburuan kepala adalah dasar ninja~?"

Semua orang tampaknya bersenang-senang dengan topik baru.


<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(–Ini semua salahmu!)

Suasana harmonis hancur oleh teriakan dari luar ruangan.
Sepertinya beberapa orang sedang bertengkar di bagian itu.

Tama dan Pochi menatapku dengan cemas, jadi aku menepuk kepala mereka.

Menurut info Peta, mereka tampaknya adalah (Pejuang Suci Zaikuon) yang dikalahkan Rusus dan Fifi sebelumnya.
Dari apa yang bisa aku kumpulkan dari suara-suara yang datang, ksatria kuil Senuma secara sepihak meremehkan mitra mikonya.

"Aku akan memberi mereka sedikit peringatan."

Silakan setidaknya memilih tempat jika kamu ingin bertengkar.

(Wanita parion itu menang karena kamu menyerah!)

Suara seorang pria menyerang telingaku begitu aku membuka pintu.
Rupanya pria ini benar-benar mengesampingkan fakta bahwa dia adalah alasan dia menyerah.

(Akulah (Pejuang Suci Zaikuon), yang bahkan bisa dianggap sebagai Rasul Dewa! Namun aku harus merasakan kekalahan di tangan para pelayan pahlawan belaka, semua karenamu!)

Di lorong, di sudut terdekat, aku menemukan miko yang cocok dengan kata-kata (Pria di antara Pria) dan (Batu), dan seorang pemuda tampan yang dipenuhi dengan aura goreng kecil.

Bahkan saat aku berjalan ke arah mereka, suara histeris itu terus menyalahgunakan sihir penyembuhan miko batu yang buruk dan tubuhnya yang berotot.

"Kamu mengganggu lingkungan sekitar, bisakah kamu berhenti di situ?"
"Siapa kamu?"

Ksatria kuil tampaknya tersinggung oleh peringatanku, dia berlari ke arahku dan berusaha meraih leherku dengan tangannya.
Kemudian dia berputar sekali di udara.

"Shrike Drop~?"

Di arah berlawanan dari Tama yang melakukan pose khasnya di bawahku, ksatria kuil itu pingsan setelah membenturkan kepalanya ke beton, masih dengan ekspresi tercengang di wajahnya.
aku pikir langkah itu sebelumnya adalah Air Throw bukan Shrike Drop, tapi sekarang bukan waktunya untuk menunjukkan hal sepele seperti itu.

"Se-Senuma!"

Miko batu menjaga ksatria kuil dengan ekspresi khawatir.
Meskipun dia baru saja diremehkan secara berlebihan, sosoknya yang merawat ksatria kuil dipenuhi dengan kasih sayang.

"Apa ini, bukankah kalian orang-orang Zaikuon dari sebelumnya."

Rusus dan Fifi yang melihat ke sini dari pintu kamar datang.
Bersama dengan Liza dan Pochi tentu saja.

"Hei, kurasa sebaiknya kamu belajar bagaimana memilih pria."
“Yep ya, seorang pria bukan tentang wajahnya. Tapi kekuatannya.”

Rusus dan Fifi memberikan nasihat mereka kepada miko batu.
Untuk beberapa alasan, di bawah mereka, Tama dan Pochi membuat daya tarik dengan menyerang pose binaragawan dari arena sebelumnya dengan tubuh licin mereka yang lembut, imut.

"A-Bukannya aku mendambakan Senuma-dono… Hanya saja, kami dibesarkan bersama seperti saudara kandung sejak kami kecil jadi…"
"Ooh, teman masa kecil eh, bagus."
"Jadi seperti, dia sudah melindungimu sejak kecil?"
"Tidak, ini aku yang…"

Sambil nyengir lebar, Rusus dan Fifi mendengarkan dengan seksama miko rock yang merona seperti gadis.
Tampaknya keduanya juga suka membicarakan kisah cinta.

Kisah cinta miko batu berlanjut sampai setelah seorang pendeta dari kuil utama datang mencarinya.

<#perbarui1>
"–Pasti ada banyak tunawisma di sini."
"Ya. Banyak dari mereka juga terlihat kelelahan."

aku melihat banyak orang jorok duduk di gang belakang dan di bawah atap gantung dalam perjalanan ke kuil utama bersama pendeta dan miko batu.
Mereka pasti pengungsi yang datang dari negara tetangga yang disebutkan Rusus dan Fifi.

"Apakah kuil tidak melakukan apa pun untuk membantu para pengungsi?"
“Oh, tentu saja. Kami menawarkan makanan dan tempat untuk melindungi dari hujan dan angin kepada orang-orang percaya Dewa Zaikuon yang melakukan pelayanan kerja.”

Pendeta itu membenarkan pertanyaan aku.
Sepertinya itu eksklusif untuk orang percaya mereka.

“Sayangnya, Kuil Zaikuon tidak mampu memberikan bantuan tanpa pandang bulu secara gratis.”
"Sampai Dewa Zaikuon mendapatkan kembali kekuatannya, kita juga berada di pihak mereka yang bergantung pada niat baik negara dan orang …"

Rock miko dan pendeta mengatakan itu padaku.
aku akan memberikan banyak sumbangan terkait bahan makanan ke Kuil Utama Zaikuon dan setiap kuil lainnya setelah uji coba selesai.

Kami tiba di Kuil Utama Zaikuon saat aku sedang mempertimbangkannya.
Bangunan ini pastilah bangunan yang khusyuk pada awalnya, tetapi karena kerusakan dan retakan di sana-sini, entah bagaimana terlihat lusuh.

"Sangat penting untuk memperbaiki kuil ini, tetapi kita tidak mungkin mengerjakannya untuk saat ini."

Pendeta itu sepertinya memperhatikan pandanganku saat dia mengatakan itu dengan frustrasi.

Fakta bahwa dia terus memiliki keyakinan meskipun dalam situasi ini di mana mereka tidak dapat menggunakan sihir suci karena kematian dewa mereka, adalah bukti pengabdiannya.
Aku senang dia tidak dibengkokkan seperti pendeta gemuk di Kota Seryuu.

(–Ya Dewa. Dewa yang kami hormati.)

Miko rock yang berganti pakaian menjadi miko melanjutkan upacara.
Pakaian miko secara mengejutkan cocok dengan miko rock yang berotot.

Menanggapi panggilan miko batu, cahaya kuning terang turun dari langit.
Kebaruan telah memudar karena ini adalah upacara kelima aku.

Wajah tegas miko menjadi longgar.
Dia memasuki kondisi trance.

(Kamu orang bodoh yang berani menantang cobaanku.)

Suara anorganik seorang pria bergema di pikiranku.
Ini sepertinya suara Dewa Zaikuon.

(–Bertarung . )

Siapa yang harus aku lawan?
Jangan bilang, apa aku harus melawan Dewa Zaikuon sendiri?

Dilihat dari pertarungan Arisa dengannya, bukannya dia tidak bisa dikalahkan, tapi aku merasa kasihan pada orang yang bereinkarnasi Kei yang juga merupakan rasul palsu dari Dewa Zaikuon jika dia mati lagi, jadi aku ingin menghindarinya. jika memungkinkan .

<#perbarui2>
–Ups.

Ada filter untuk mencegah pikiran aku bocor melalui sihir pikiran (Mind Connection Advance) yang aku gunakan saat ini, tetapi pihak lain masih dewa.
Tidak ada jaminan bahwa filter tidak akan ditembus, aku harus berhenti dengan pikiran yang tidak sopan.

(Itu bukan ide yang buruk, namun–)

Pemandangan di depan mataku berubah saat dia akan mengatakan lawanku.

–Ruang putih.

Itu terlihat mirip dengan Taman Miniatur Dunia yang dibuat oleh Putri Goblin Yuika di lapisan bawah labirin.
Melihat Peta aku, aku bertemu dengan indikasi (Peta Tidak Ada di Ruang ini).

(Memerintah menang atas tiga pertarungan.)

Suara Dewa Zaikuon menghilang setelah memberitahuku itu.

Buk, aku berbalik mendengar suara itu dan melihat bahwa miko batu telah jatuh di tanah putih.
Untuk saat ini, aku mengambil tempat tidur dari Storage melalui Item Box dan membiarkannya beristirahat di atasnya.

Nah, bertanya-tanya bagaimana aku harus bertarung?

Pembaruan Berikutnya direncanakan untuk 13/05

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar