Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 47 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 47

16-47 . Pengadilan Zaikuon (2)

16-46 telah sedikit direvisi. Tidak ada masalah bahkan jika kamu tidak membacanya, tetapi lihatlah jika kamu penasaran.
<TLN: telah diperbarui dengan revisi. Cari melalui bagian yang diperbarui dengan mencari kata kunci '#update' di browser kamu. >

Satou di sini. Game saat ini dirancang dengan mempertimbangkan keramahan pengguna, tetapi aku merasa bahwa banyak game di masa lalu tidak memiliki tutorial yang bagus . Sangat menyenangkan untuk melakukan trial and error, tetapi rasanya seperti banyak dari game-game itu tidak bisa diganggu untuk menjelaskan hal-hal .

"–Oh . "

Di ruang putih tempat aku dibawa oleh Dewa Zaikuon, lingkaran cahaya di sekitar lingkar aku, dan kemudian berubah menjadi garis hitam saat menyentuh tanah.
Ini adalah lingkaran dengan diameter sekitar 500 meter.

Seiring dengan itu, ruang putih menjadi berwarna samar, mungkin untuk membedakan tanah dan langit-langit sekarang.
Rasanya masih seperti aku mengambang di awan sekalipun.

"Kurasa itu lawanku?"

Sebuah kubus kecil muncul sekitar 100 meter dari aku.
Kubus berubah dengan suara klik-klak sambil berubah lebih besar, dan akhirnya membentuk bentuk humanoid. Tingginya sekitar 3 meter.
Pembacaan AR aku menunjukkan bahwa itu (TIDAK DIKETAHUI), mungkin seorang rasul Dewa Zaikuon.

(Bertarunglah dengan rasulku, berkuasalah dengan kemenangan.)

Sebuah suara bermartabat datang dari belakangku.
Rock miko adalah pemilik suara itu.

Tapi dia sepertinya agak aneh.
Dia sama sekali tidak memiliki ekspresi di wajahnya, dan tampak tak bernyawa seolah-olah dia boneka.

Menurut pembacaan AR, dia dalam keadaan (Kepemilikan Ilahi).
Tampaknya ini adalah tahap berikutnya dari keadaan kesurupan yang dia alami selama upacara.

(Bagaimana kondisi kemenangannya?)
(Kalahkan rasul. Jangan keluar lingkaran. Sengaja serang miko jangan.)

Setelah mengatakan itu, miko batu terbungkus dalam bola cahaya yang memancarkan pendar kuning, dan melayang ke luar lingkaran.
Sementara mataku mengejarnya, telingaku mengeluarkan suara klik-klak.

Rupanya suara itu berasal dari sebuah kubus yang terpisah dari tangan rasul dan berubah menjadi bentuk seperti tombak.
Tampaknya rasul ini lebih suka pertarungan jarak dekat.

aku bisa mengakhiri ini secara instan dengan secara instan mengeluarkan mantra terlarang sihir luar angkasa (Mythology Down) dari daftar sihir aku, tetapi karena itu kemungkinan akan menimbulkan ketidaksenangan alih-alih tepuk tangan, aku menahan diri.

"Kotak Barang, <Buka>."

Aku membuka Item Box-ku dengan perintah suara, dan mengeluarkan pedang buatan tangan yang terbuat dari orichalcum.
Mirip dengan pedang sihir Heim yang aku berikan kepada (Weed) dari Shiga Eight Swords, Heim, pedang ini sarat dengan sirkuit sihir yang diambil dari pedang suci Durandal yang akan mengembalikan ketajaman pedang dengan membaca Command Word, (Eternal Blade).

Ini harus optimal melawan musuh dengan metode serangan yang tidak diketahui.

(–Mulai . )

Miko batu mengumumkan sinyal awal setelah aku menghunus pedang suci.

–ZWAEEEE .

Sang rasul mengeluarkan suara yang memekakkan telinga.
Pada saat yang sama, riak cahaya kuning mulai mengalir melalui permukaan tubuh rasul.

Terlihat persis sama dengan riak ungu yang muncul saat Arisa menggunakan Unique Skill miliknya.

–Cepat .

Rasul itu maju ke depan dengan kecepatan yang menyaingi Pochi.
aku agak penasaran dengan berat pukulan yang datang dari perawakannya yang tinggi, tetapi karena aku memiliki firasat yang sedikit buruk tentang itu, aku menghindari pukulan itu sambil menebas kaki rasul.

–Hm?

Apa umpan balik yang aneh.
Tidak ada perlawanan yang kuat, seperti aku memotong air.

Menurut pembacaan AR, pengukur HP rasul hanya berkurang sedikit.
Memeriksa detailnya, tampaknya rasul ini berada dalam keadaan (Prajurit Tak Terkalahkan (Juara)).

Sepertinya aku masih bisa melihat Status dan pengukurnya meskipun aku tidak bisa melihat level dan skill.

"–Ups."

Aku melompat menjauh untuk menghindari tusukan dari belakang.
Dorongan cepat yang membuat tombak itu tampak seperti berlipat ganda terjadi di sana.

Karena tombak itu sepertinya bisa ditangani oleh pedang suci, tidak seperti rasul itu sendiri, aku bisa menangkisnya secara menyeluruh.
Kecepatan tombak menyaingi Liza dan Pochi, sementara kecepatan dorongnya ke arah bukaanku menyaingi Tama, itu relatif sulit untuk ditangani.
Rasul ini jelas lebih kuat dari para rasul yang bertarung melawan ksatria istana Kekaisaran Musang. Status (Juara) seperti Keterampilan Unik mungkin telah meningkatkan kekuatan rasul ini.

aku pikir serangan aku akan berhasil ketika lawan aku sedang menyerang, tetapi mereka hampir tidak memberikan kerusakan pada rasul.

Dari apa yang aku lihat dalam pertarungan Kekaisaran Musang, pedang putih dan bola meriam yang dilapisi bubuk taring naga digunakan untuk membunuh para rasul, jadi aku memutuskan untuk menggunakan pedang putih dari antara barang-barang yang disita yang disimpan di Storage.

"Kotak Barang, <Buka>."

Aku menggeser pedang suci ke tangan kiriku, dan mengeluarkan pedang putih dengan tangan kananku.
aku tidak mengganti pedang karena pedang putih buatan Weasel Empire lebih rapuh dibandingkan dengan pedang suci.

Saat aku menangkis rasul, itu menyerang dengan kecepatan seperti warp dari kiri dan kanan, dengan pedang suci, aku mencoba memukulnya sekali dengan pedang putih pada waktu yang tepat.

–ZVWAEDDDE .

Ini sangat efektif.

Satu pukulan mengurangi ukuran HP rasul hingga sepertiga.
Dari apa yang bisa aku kumpulkan sekarang, rasul ini hampir sama dengan iblis level 60-an.

–ZWAEEZWAEE .

Dengan suara klik-klak, tubuh rasul berubah, lengannya meningkat menjadi enam.
Ia juga mendapatkan persenjataan baru; dua tombak, dua perisai, dan dua bilah melengkung

Yah, itu hanya untuk pertunjukan.

Itu mungkin memiliki lebih banyak lengan, tetapi juga menunjukkan lebih banyak bukaan daripada sebelumnya, mungkin karena lengan dan senjatanya sendiri menghalangi dirinya sendiri.
Aku melompat ke bawah rasul dengan Ground Shrink, dan memotong pergelangan kaki rasul dengan pedang putih.
Rasul mencoba menghindari tebasan dengan mengangkat kakinya, tetapi tebasanku lebih cepat.

Rasul yang kehilangan pergelangan kakinya mencoba menikamku dengan tombaknya dan menekanku dengan perisainya bersama-sama, tetapi aku mengitarinya dan berhenti di titik butanya dengan Ground Shrink, lalu aku menusuk lutut rasul dengan pedang putih.

Pengukur HP rasul hampir nol, tetapi aku tidak dapat memberikan kerusakan lagi bahkan setelah menebasnya berkali-kali.

–ZWAEEZWAEE .

Rasul berteriak keras, dan kemudian fosfor kuning berkedip sebelum HP-nya pulih sepenuhnya.
Yah, aku mengerti bahwa pemulihan adalah spesialisasi sihir suci, tetapi ini masih agak mengganggu.

Yang paling penting, pedang putih akan pecah jika ini terus berlanjut.
aku lebih suka menyimpan pedang taring naga yang aku miliki di penyimpanan aku sebanyak mungkin.

"Sekarang–."

Aku menatap rasul.

Rupanya, aku harus mendaratkan pukulan di titik kritis untuk mengalahkan rasul ini.

aku merenungkan titik-titik yang kemungkinan akan menjadi kelemahan rasul sambil menghindari serangannya.
Biasanya kamu akan mengira itu adalah kepala atau hatinya, tetapi hal-hal tidak bisa sesederhana itu mengingat itu adalah rasul dewa.
Harus ada semacam persyaratan seperti harus menyerang keduanya pada saat yang sama atau sesuatu.

"–Trial and error itu."

aku menggunakan Sky Drive untuk mengimbangi kekurangan ketinggian, dan melucuti rasul dengan mengandalkan skill penghancur senjata dan skill deprivasi senjata (Disarm).
Dada rasul yang tak berdaya terbuka di hadapanku.

–Spiral Flash Dorong.

Aku dengan cepat melepaskan gerakan finisher Hero Hayato dua kali, mengebor lubang di kepala rasul yang tak berdaya.
Lalu aku menjauh dari rasul dengan Flash Drive, dan mengamati reaksinya.

"Akan menyenangkan jika ini akhirnya–"

Ini seharusnya tidak cukup untuk menghabisi seorang Rasul Dewa, seharusnya.

Kekhawatiran aku ternyata tidak berdasar ketika rasul itu hancur menjadi bubuk putih susu.

–Cahaya kuning?

Cahaya kuning kecil melayang keluar dari tumpukan bubuk di tanah, dan naik ke surga dengan mengambang.
Ini seperti (Fragmen Dewa) yang keluar setiap kali kamu mengalahkan raja iblis.

aku pikir itu mungkin fragmen Dewa Zaikuon, meskipun tidak dapat diidentifikasi seperti biasa dengan hanya menampilkan AR (UNKNOWN), kemungkinannya cukup tinggi.

Garis lingkaran hitam di tanah menghilang pada saat yang sama dengan cahaya kuning.


<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(Percobaan Kedua)

Setelah miko batu dengan acuh tak acuh mengatakan itu, cincin cahaya kuning muncul di sekitarku seperti sebelumnya dan menggambar lingkaran di tanah dengan diameter sekitar 20 meter.
Ternyata, tidak ada pengumuman pemenang di pertandingan tadi.

Apakah ini akan menjadi pertandingan tinju kali ini?

"–Tidak, sepertinya tidak."

Di tempat sekitar 500 meter dari aku, lingkaran 20 meter lainnya digambar, kemudian sebuah kubus muncul di sana dan berubah menjadi rasul dengan suara klik-klak.

(Tidak ada perubahan dalam kondisi kemenangan.)

Dengan kata lain, aku harus mengalahkan rasul ini dengan serangan jarak jauh.
Aku menyimpan pedang putih yang hampir hancur ke dalam Item Box.

(–Mulai . )

–ZWAEEEE .

Rasul mengeluarkan suara frekuensi tinggi setelah sinyal awal.
Pada saat yang sama, riak cahaya kuning mengalir melalui permukaan tubuhnya.

–ZWAEEEE。

Menurut bacaan AR, rasul ini memiliki status (Kastor Besar) dan (Pemanah Penakluk).

Sebagai ujian, aku mengeluarkan Light Crystal Gun dari Item Box dan menembaknya.

Laser yang ditembakkan dari Light Crystal Gun menembus tubuh rasul, tetapi tidak memberikan kerusakan apa pun.
Tembakan dari senjata ini memiliki daya tembak yang hampir sama dengan satu tembakan sihir cahayaku (Laser), tampaknya sihir biasa tidak bisa berharap untuk merusak rasul.

–ZWAEEEE。

Seolah membalas budi, rasul itu menembakkan panah dari lengannya yang telah berubah menjadi busur.
Menggunakan pedang suci, aku menjentikkan panah yang terbang dengan kecepatan yang tidak terlihat oleh mata telanjang.

Itu pukulan yang cukup berat.

"…panah Orichalcum ya?"

Tidak sampai membuatku mati rasa, tapi itu bisa mematahkan pedang suci jika aku tidak memukulnya di sudut yang tepat.

Saat menangani panah kedua dan ketiga dengan pedang, aku mengeluarkan tongkat panjang berwarna hijau zamrud—tongkat yang terbuat dari Cabang Pohon Zamrud Dunia dari Item Box.

"■■■ …"

aku mulai melantunkan mantra sambil menangkis hujan panah yang ditembakkan rasul dengan cepat.

–ZWAEEEE .

Meskipun aku tidak berpikir itu meniru aku, rasul mengangkat lengannya yang berubah menjadi tongkat tinggi-tinggi, dan mulai menggambar lingkaran sihir yang tampak sangat berbahaya.
Tentu saja, itu tidak mengendur pada hujan panah.
aku bukan orang yang suka bicara, tetapi orang ini benar-benar berguna.

Lingkaran sihir dibalut dengan kilatan kuning, yang mulai meningkat secara bertahap.

Rasul menyelesaikan nyanyiannya jauh lebih cepat dariku, dan kemudian lingkaran sihir yang selesai menembakkan sinar putih.

–Benteng Pertahanan (Fortress) .

aku menggunakan item defensif, peralatan standar untuk Tim Pendragon, disediakan untuk keadaan darurat dan memblokir balok.

Percikan intens tersebar di lapisan luar bidang pertahanan Benteng.

Bahan semu yang terbuat dari Force Magic berubah menjadi keruh, runtuh dengan kecepatan yang mengerikan.
Benteng adalah sistem pertahanan yang terbuat dari beberapa lapisan tembok pertahanan, jadi tembok pertahanan lain akan memperkuatnya sebelum semuanya runtuh, akhirnya berhasil menahan serangan sihir rasul.

–ZWAEEEE .

Sang rasul menambahkan lebih banyak lengan, dan menciptakan tujuh lingkaran sihir dari tujuh lengan tongkatnya yang sekarang.
Bahkan Benteng tidak akan mampu menahan tujuh kali serangan sebelumnya.

Tapi, yah– .

aku mengarahkan tongkat panjang aku ke arah rasul.

kan

Rasul mengeluarkan suara bernada tinggi seperti bingung, tapi sudah terlambat.

"■■■ ■■ Api Putih Api Penyucian << Neraka Putih >>"

Kilatan putih memenuhi ruang.

Mantra terlarang pemusnahan area luas yang cenderung menyebar tanpa pandang bulu ke sekitarnya hanya disematkan di ruang tempat rasul berada, memotongnya.

Suara ledakan yang menggelegar dan panas mengikuti setelah kilatan, mengenai gendang telinga dan kulitku.

Penglihatanku yang dengan cepat pulih berkat skill Light-Intensity Adjustment menunjukkan asap hitam dan tanah merah-coklat meleleh yang menyebar jauh dan jauh.

Tidak ada rasul yang terlihat. Sepertinya itu hancur oleh mantra terlarang.
Bahkan tampilan Log (Rasul Zaikuon yang Dikalahkan), tidak diragukan lagi.

Tentu saja miko batu itu aman.

"–Seperti yang kupikirkan."

Dua bola cahaya kuning muncul agak jauh dari tempat sang rasul berada, dan menghilang melayang menuju surga.
Lampu kuning ini pasti benar-benar (Fragmen Dewa Zaikuon).

aku hanya berharap para rasul ini tidak akan menggunakan Keterampilan Unik mereka secara berlebihan, kelebihan beban dan berubah menjadi makhluk seperti raja iblis.

(Percobaan Ketiga)

Setelah miko batu mengatakan itu, ruang putih berkontraksi dan tiba-tiba kembali berwarna.
Suara-suara yang tidak teratur mencapai telingaku pada saat yang bersamaan.

Sensasi melayang di awan juga berubah menjadi seperti menginjak tanah yang kokoh.
Tempat ini tampaknya menjadi arena.

"–Satou?"
"Dan bukankah itu Zaikuon Miko?"

Aku berbalik ke arah suara itu untuk melihat Rusus dan Fifi.

Unconscious (Magic Warriors of Karion) berbaring di bawah mereka.
Sepertinya kami telah muncul di akhir pertandingan final turnamen.

Jangan bilang aku harus mengalahkan gadis-gadis ini untuk pertarungan terakhir?

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 2018/5/20

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar