Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

Filed Under: , pada hari Senin, 31 Juli 2017ein zwei

16-5 . Berbagai Kesimpulan

Satou di sini. aku selalu buruk dalam berjudi sejak aku masih kecil, mungkin aku tidak memiliki bakat untuk itu. aku diundang ke pacuan kuda dan mahjong di masa kuliah aku, tetapi aku masih belum mendapatkan daya tarik mereka sampai sekarang. Mungkin kamu membutuhkan bakat untuk menikmati perjudian.

"Apakah kamu siap?"

"Ya . "

Aku mengambil tombak sihir yang terbuat dari Hihiirogane, Gae Bolg, untuk menjawab pertanyaan Heim-shi.

"Mari kita mulai kalau begitu."

Kami berdiri di garis start di tengah lapangan latihan yang luas.

Jarak kami sekitar 20 meter.

"O Magic Edge, diam di pedangku."

Lampu merah dari tepi sihir muncul di pedang sihir Heim-shi.

aku baru menyadari sekarang bahwa dia telah menempatkan Penguatan Fisik pada dirinya sendiri terlebih dahulu karena pengukur mana-nya telah berkurang.

"O Pedang sihir Heim yang diukir dari namaku. Membawa kecepatan serangan lebih cepat daripada angin bagiku–""

Sepertinya Heim-shi berniat menggunakan (<<Acceleration Catapult>>) yang dibangun di pedang sihirnya sejak awal.

Aku menyerahkan serangan pertama padanya dan menurunkan tombak sihirku–

–Eh?

Seperti bingkai yang jatuh, Heim-shi yang telah mendekat tepat di depanku mengeluarkan tusukan secepat kilat.

–Apakah kamu nyata.

Sepertinya dia telah menempatkan dirinya dalam kondisi Catapult yang Dipercepat sebelumnya.

Aku meletakkan tombakku di depanku dan mengibaskan pedang sihir yang membuat jejak merah.

Percikan merah beterbangan, dan aku melihat mulut Heim-shi bergerak di sisi yang berlawanan.

"–Kilatan . "

Lampu kilat jarak nol mewarnai pandangan aku menjadi putih.

Sepertinya dia menggunakan sihir ringan dengan doa tertunda yang telah dilantunkan sebelumnya.

Tanpa menunggu sesaat yang diperlukan agar pandanganku kembali, Heim-shi menebas dari arah di mana aku menjentikkan pedang sihirnya lebih awal untuk mengakhiri pertarungan ini.

aku melacak gerakan itu dari getaran udara, dan memblokir serangan dengan menendang ujung bawah tombak sihir aku.

–GYWEEEEEEN .

Suara logam yang kuat dari bentrokan antara pedang dan tombak bergema.

Cahaya merah terang mewarnai pandanganku yang memutih.

"–<<Ketapel Akselerasi>>!"

Heim-shi merobek keheningan dengan teriakannya.

Getaran dari telapak kakinya memberi tahu aku tentang waktu pengisian dayanya.

"–Gerakan Berkedip."

Aku menghindar sambil menahan kecepatan agar tidak menjadi Ground Shrink.

Pandanganku yang langsung kembali berkat skill Penyesuaian Intensitas Cahaya menunjukkan bahwa Heim-shi berkibar di udara dengan postur menusuk.

Dia memutar tubuhnya di udara dan menarik pedangnya ke belakang seolah dia sedang menarik busur.

–Jangan bilang padaku.

Heim-shi mengumpulkan mana di pedangnya.

Tusukannya yang seharusnya berada di luar jangkauan menjadi bola lampu merah yang mendekat ke arahku.

–Magic Edge Cannon.

Sepertinya dia telah memperoleh Seni Mistis yang pernah digunakan oleh kursi teratas Shiga Eight Swords, Julberg-shi.

Untuk membalas budi, aku juga menembakkan Magic Edge Cannon kecil dari tombak sihir ke arah cahaya merah yang mendekat dari Magic Edge Cannon yang terbang seperti burung layang-layang, mencegatnya.

Aku bisa mendengar sorakan Lady Karina dan yang lainnya dari luar ledakan yang menderu.

"Setelah melakukan tiga serangan mendadak, kamu bahkan berhasil memblokir Magic Edge Cannon, kartu trufku, ya."

Heim-shi yang telah mendarat di tanah melayangkan senyum jantan.

Dia mungkin menggunakan obrolan ini untuk memulihkan mana dan mengatur napasnya.

"Monster lebih licik dalam serangan mendadak mereka, tahu. Adapun Meriam Tepi sihir, aku diberkati dengan guru yang baik yang mengajariku tentang itu."

Heim-shi melirik Liza ketika dia mendengar itu.

Itu sebenarnya guru elf, bukan Liza, tapi karena tidak perlu mengubahnya, aku membiarkan percakapan berlanjut.

"Tunjukkan padaku kekuatan tombak ajaibmu. Kali ini, aku akan menerima semuanya."

Heim-shi mengatakan pernyataan yang penuh dengan sportivitas.

Karena Dia memiliki skill (Counter), berbahaya bagiku untuk sembarangan menggunakan gerakan besar.

–Terutama dalam menahan jenis rasa.

aku dengan ringan mengayunkan tombak dan mengambil sikap rendah.

"–Aku datang . "

aku bergegas maju dengan Gerakan Berkedip dan ketika aku mencapai sepertiga jarak, aku mengubah ke mode maksimum Gerakan Berkedip yang digunakan Liza dan yang lainnya.

Dan kemudian aku melemparkan tusukan dengan tombak panjang dari luar jangkauannya.

Heim-shi dengan terampil menangkis itu dengan pedang besarnya yang seharusnya berat dan lambat.

Sepertinya dia memegang rapier.

Sepertinya dia telah mengantisipasi tipuan Gerakan Berkedipku karena semua seranganku, baik itu dari kanan atau kiri semuanya ditangkis.

Bahkan ketika aku berbalik ke punggungnya dan menikamnya, dia berbalik dan menangkisnya.

Seperti yang diharapkan dari Shiga Eight Swords nomor 2.

Dia mungkin bahkan lebih kuat dari kursi teratas Shiga Eight Swords, Julberg-shi.

aku membuka jarak kami tepat ketika Heim-shi dan para penonton mengatur napas mereka.

"Aku berharap tidak kurang dari orang yang disebut oleh saudara perempuan Kishresgalza lebih kuat dari mereka."

Heim-shi mencari waktu untuk menutup saat mengukur celah.

"Tapi kamu belum serius sampai sekarang kan?"

–Bagaimana dia mengetahuinya.

Aku bahkan menggunakan sihir air (Berkeringat) dan sihir komposit (<<Pertarungan Keras Palsu>>) untuk ini.

Idealnya, aku ingin pertarungan ini seri, tetapi dia kemungkinan akan mengetahui jika aku melakukannya dengan ceroboh.

Di sisi lain, menang terlalu mudah akan menurunkan merek Shiga Eight Sword, sementara kalah terlalu mudah akan menodai kehormatan Liza dan yang lainnya serta gelar Demon Lord Slayer—atau bahkan reputasi Pahlawan Hayato Saga Empire.

Ini situasi yang cukup merepotkan.

"Tunjukkan padaku kekuatanmu yang sebenarnya."

"Kalau begitu izinkan aku untuk menanggapinya dengan Seni Rahasia yang diinstruksikan Pahlawan Hayato kepadaku."

Oleh karena itu, aku berencana untuk menunjukkan kehebatan Demon Lord Slayer dengan menghancurkan tempat latihan dengan beberapa finisher yang luar biasa sambil juga membangun narasi, "Heim-shi yang bisa bertahan melalui itu luar biasa."

"Tolong jangan mati oke."

aku mengenakan tombak sihir Gae Bolg dengan Magic Edge setelah mengatakan kepadanya pikiran jujur ​​aku.

Para penonton terkejut dan berteriak, "Earl Pendragon menggunakan Magic Edge!"

Jangan bilang, aku belum pernah menggunakan Magic Edge di depan umum sebelum ini?

"Kembali padamu, jangan terlalu sombong dan mati padaku."

Aku tersenyum kembali pada kata-kata Heim-shi.

"Ini dia–<<Blade Bersinar>>"

aku menyalin penghabisan elemen ringan yang pernah ditunjukkan oleh Pahlawan Hayato.

Gelombang kejut merah yang dilepaskan dari Tombak Sihir Gae Bolg mengukir tempat latihan dengan banyak tanda garis.

Awalnya mereka dalam bentuk tebasan, tetapi karena aku menggunakan tombak sekarang, mereka terlihat seperti sinar api cepat kali ini.

Awan debu memenuhi tempat latihan.

Radar menunjukkan gerakan Heim-shi saat dia bersembunyi di balik debu.

aku menarik kembali tombak sihir aku yang terbungkus Magic Edge hingga batasnya untuk mempersiapkan finisher berikutnya.

Heim-shi merobek awan debu dan menunjukkan dirinya sambil memanggul pedang sihir merah yang bersinar.

"<<Tembakan Cemerlang Bersinar>>"

"<<Dragonhorn Slasher>>"

Dua finisher bentrok.

aku menggeser sudut pukulan agar tidak mematahkan pedang sihir yang aku buat Heim-shi, sebagian besar kekuatan Shining Strike Rush aku tersebar di udara.

Penyelesai Heim-shi yang sepertinya bahkan bisa memotong tanduk naga merobek afterwave Shining Strike Rush, menghancurkan tempat latihan di belakangku.

"HAAAAAAAAAA!"

Saat dia berteriak keras, pedang sihir Heim-shi berbenturan dengan tombak sihirku, partikel merah bersinar mewarnai sekeliling.

Tanah tempat kami menginjak telah runtuh seperti di manga.

Penonton di sekitar kami berteriak gembira.

Bagus bagus, itu berjalan dengan baik.

"Ini dia, Heim-dono!"

"Ayo, Pendragon! Tunjukkan padaku segalanya!"

aku mengabaikan Heim-shi yang mengatakan sesuatu yang berbau BL dan mengeluarkan finisher berikutnya.

"Penghancur Naga"

Itu adalah finisher yang pernah digunakan oleh Liza dalam pertarungan melawan Floor Master.

16 tusukan menyerang Heim-shi saat dia menangkis semuanya.

Tersapu oleh momentum, tombak ajaibku tertancap di tanah.

Heim-shi menyeringai.

Pedang ajaibnya dibalut lampu merah saat dia membuat gerakan yang sama untuk Pemotong Dragonhorn.

Ini mungkin waktu untuk Counter yang dia tunggu-tunggu selama ini.

Namun– .

"Di Luar Seni. Ledakan Tepi sihir."

–aku juga sudah menunggu ini.

Lampu merah yang berada di tombak sihir tersedot ke tanah dan Heim-shi yang baru saja akan mengeluarkan Dragonhorn Slasher tertelan dalam ledakan.

aku menggunakan seni yang pernah digunakan Liza untuk meledakkan (Floor Master) di tanah.

Dari sudut pandang penonton, sepertinya finisher Heim-shi yang tidak bisa dihindari dicegah oleh art yang tidak berbeda dengan ledakan.

"ITSNOTOVERYEEEEEEEEEEEET!"

–Uwaa, serius?

Heim-shi yang berlumuran darah menyerbu masuk tanpa peduli dengan pembelaannya.

Tidak, tidak, kamu benar-benar akan mati, tahu?

Kesadaran aku dirampok oleh tangan aku karena aku berhati-hati untuk tidak membunuhnya.

Namun, serangannya mencapai aku pada saat itu.

Pedang ajaibnya menyerempet pipiku, dan mengukir luka.

Lukanya menghilang seketika dengan skill Penyembuhan Diriku, tapi rasanya seperti aku melihat kebanggaan Shiga Eight Swords, penjaga kerajaan.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Tuan Pendragon, kamu telah menunjukkan kepada aku kekuatan kamu yang sebenarnya."

Heim-shi yang hampir mati sudah cukup pulih untuk berjalan dengan penyembuhan para penyihir yang bersiaga di tempat latihan.

Di belakangnya, golem besar telah dibuat berbaris oleh penyihir bumi di tempat latihan saat Lady Karin dan Shiga Eight Sword Miss Ryouna sang (Mower) bertarung di sana.

Sepertinya mereka telah setuju untuk bertengkar saat kita bertarung.

Dan sepertinya Reilas-dono akan melawan Zena-san sesudahnya.

Liza menolak untuk memiliki kecocokan karena, "Tuan belum memberi aku izinnya."

Karena perbedaan levelnya terlalu besar, itu akan berakhir sepihak sehingga penilaiannya tepat.

"–Ini kekalahan totalku."

“Tidak, ini kekalahanku. Aku hanya berhasil memblokir serangan terakhir Heim-shi dengan keberuntungan.”

Tidak ada gunanya upaya aku untuk membuat pertandingan hampir tidak ada hitungan jika dia mengatakan (Kekalahan lengkap).

Selain itu jika aku dengan ceroboh mengakui kekalahannya, aku mungkin akan dipaksa untuk bergabung dengan Shiga Eight Swords.

"aku pikir hasil imbang baik-baik saja–"

Pangeran pertama Soltrick yang bisa membaca udara menawarkan pertukaran yang bagus.

"–Kalian berdua hebat. Aku akan mengirimkan hadiahmu nanti. Teruslah berjuang untuk memoles keterampilan superiormu demi Kerajaan Shiga."

Heim-shi dan aku dengan penuh syukur menerimanya seperti para pengikut.

"Pertandingan berakhir! Pemenangnya, Ryouna-dono!"

Ups, sepertinya Nona Karina tersesat saat kami berbicara.

Keduanya adalah tipe yang bertarung dengan insting, tetapi Nona Ryouna yang lebih berpengalaman dalam pertarungan antarpribadi tampaknya lebih unggul dalam taktik.

Lady Karina juga sering bertarung dengan Pochi dan Tama, tetapi karena praktiknya mengasumsikan bahwa dia akan bertarung melawan monster, dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk mempelajari pertarungan antarpribadi yang mendalam.

"Regu penyelamat! Bahu dan tulang rusukku patah! Bantu aku dengan penyembuhan."

Nona Ryouna yang terluka di sekujur tubuh memanggil para ksatria yang berspesialisasi dalam penyembuhan.

"Aku tidak bisa menang."

"Kerja bagus . "

aku menyerahkan handuk basah yang dingin kepada Lady Karina yang sedih.

Ngomong-ngomong, bahkan tidak ada goresan pada Lady Karina yang membuat Raka melindunginya.

Rupanya dia kalah karena dieksploitasi oleh lawannya dan pingsan.

"Karina-sama, lawanmu adalah Shiga Eight Swords. Wajar jika kalah."

Zena-san menghibur Nona Karina.

"Itu bukan alasan desuwa. Zena-san, kamu harus menang oke."

"Tidak apa-apa. Aku yakin Zena-sama akan menang jika dia bertarung dengan tenang."

"Y-ya. Aku akan melakukan yang terbaik."

Lady Karina dan Liza bersorak untuk Zena-san.

"–Apakah itu diperbolehkan?"

"Ya, Tuan. Ketika dia ditantang, Zena-sama bertanya pada Reilas-dono apakah dia tidak keberatan dia menggunakan sihir, ini jawabannya."

Adegan di depan kita adalah Zena-san terbang di udara saat dia menjatuhkan (Air Hammers) ke bawah dalam pertempuran satu sisi.

Pada awalnya, serangan balik Reilas-shi menyerang dengan menembakkan sihir cahaya, tetapi karena Zena-san memblokirnya sepenuhnya dengan (<<Tembok Udara Berat>>), dia terpaksa bertahan dengan perisai sucinya.

Selain itu, Zena-san yang bisa dengan cepat mengeluarkan sihirnya menginterupsi Reilas-shi ketika dia mencoba mengeluarkan sihir tingkat menengah yang bisa menembus Tembok Udara Beratnya.

Pertandingan ini akan berakhir dalam sekejap jika Zena-san menggunakan sihir angin tingkat lanjut, tapi sepertinya Zena-san tidak akan menggunakannya karena takut akan melukai Reilas-shi secara serius.

(– Ketinggiannya menurun.)

"Itu benar desuwa."

Seperti yang dikatakan Raka, ketinggian Zena-san telah berkurang.

Sulit untuk mengontrol sihir (Terbang) yang dia gunakan, kontrolnya mungkin telah mengendur setelah terus menerus menembakkan sihir serangan.

aku ingin memberinya instruksi, tetapi memberikan saran di tengah pertandingan dilarang.

"–Tuan."

Aku melihat kembali ke tanah dari panggilan Liza.

Reilas-shi membersihkan alat beratnya dan berlari ke arahnya dengan kecepatan luar biasa.

"Pisau Naik."

Dia melemparkan perisai sucinya ke bawah Zena-san dan mengeluarkan serangan terakhir dengan pedang sihir di tangannya yang lain.

Reilas-shi menumpuk kekuatan dari Gerakan Berkedip, keterampilan melompat, dan jenis finisher tebasan ke atas untuk mendekati Zena-san di udara.

"■■■■ Perisai Angin"

Zena-san menggunakan mantra angin cepat untuk diucapkan dengan tergesa-gesa.

Pedang sihir Reilas-shi memotong perisai angin.

"Sihir tingkat dasar tidak akan–"

Seseorang menggumamkan itu.

Tapi itu salah paham.

Zena-san tidak mencoba untuk memblokir finisher Reilas-shi.

Itu untuk mendorong kembali Reilas-dono dengan ampas dari Wind Shield dan mendorong dirinya untuk bergerak di udara.

Dan, tambahan–

"Pengusiran."

"NUOOOOOOO"

–Badai yang dilepaskan dari angin yang mengelilingi tubuhnya membuat Reilas-shi jatuh ke tanah.

Pedang sihir Reilas-shi memotong badai, tapi kemudian datang pukulan asuransi Zena-san.

" . . . Fallen Hammer "

Angin kencang Zena-san menghancurkan Reilas-dono yang kehilangan keseimbangan, dia menabrak tanah tanpa mampu menahan jatuhnya.

Tidak aneh jika orang biasa mati karenanya, tetapi seperti yang diharapkan dari Shiga Eight Swords.

Dia dengan cepat melompat dan melompat ke arah perisai suci di dekatnya.

Saat tangannya hendak mencapai perisai suci, punggungnya dipukul oleh Zena-san yang mendapatkan kecepatan dari gravitasi.

"Guha–"

"■■■■ Tahan Udara!"

Air Hold yang dicor dengan mantra pendek mengikat Reilas-shi, lehernya kemudian bertemu dengan pedang pendek yang ditarik Zena-san.

"Pemenang! Zena Marientail."

Pada kemenangan yang tak terduga, orang-orang di sekitarnya mengeluarkan sorakan yang memekakkan telinga.

"Bagus sekali. Zena-dono."

"Terima kasih banyak, Reilas-sama."

Zena-san menjawab pujian Reilas-shi sambil terlihat malu dan mereka bertukar jabat tangan untuk menghormati pertarungan yang bagus.

Wasit tidak menyadari fakta bahwa dominan Reilas-shi telah melawan Air Hold Zena-san tepat sebelum kesimpulan, dan jika wasit tidak membuat kesimpulan tergesa-gesa, adalah mungkin baginya untuk menyerang balik Zena-san dengan tangan yang memegang pedang sihir.

Namun, dia menerima keputusan wasit dan tidak berusaha untuk melakukan pukulan serentak.

Tidak heran dia dipercaya untuk merawat pangeran ketiga Sharlick yang tidak bisa diatur itu.

–Oh?

Seorang pria yang mengenakan pakaian pelayan berlari ke tempat latihan.

Sepertinya dia sedang mencari seseorang.

Apakah terjadi sesuatu?

Ketika aku mengamati situasinya, pria itu berlari ke salah satu pengikut pangeran pertama dan membisikkan sesuatu ke telinganya.

"Korps Pertahanan Udara Ibukota Kerajaan–"

"Apa, apakah kamu yakin tentang itu?"

"–Dengan kehendakmu."

aku tidak dapat mendengar bagian penting karena keributan, tetapi kemudian seorang bangsawan pengikut berwajah pucat berlari ke arah aku.

"Earl Pendragon, maafkan aku tentang ini, tetapi bisakah kamu melepaskan aku dari taruhan kemarin?"

"Bukan aku–"

"Ada apa? Apakah istrimu yang membenci judi memarahimu?"

Ketika aku akan mengatakan 'aku tidak keberatan', bangsawan lain menyela.

Wajah bangsawan pengikut menjadi lebih pucat.

Kemudian bangsawan lain memotong.

Dia berkeringat di sekujur tubuh, bertanya-tanya apakah dia baik-baik saja.

"A-aku juga ingin melepas taruhanku denganmu, tuan. Namun, tidak sopan jika melepaskannya begitu saja. Jadi aku akan menawarkan pedang pusaka ini sebagai permintaan maaf."

"Kamu juga, apa yang terjadi di sini."

"Eyy, pindah. Aku sedang berbicara dengan Earl Pendragon sekarang."

Bangsawan yang berkeringat dan bangsawan pucat mendorong bangsawan pria yang bingung itu ke samping dan mendekatiku.

Bagaimana aku mengatakan ini, wajah mereka terlihat sangat serius itu menakutkan.

"Itu tidak akan baik untuk reputasimu jika kita melakukan ini di tempat seperti itu–"

Ketika aku menyarankan mereka untuk membicarakannya nanti di salon, mereka menjadi lebih bingung.

"T-tidak, tidak ada yang cukup penting untuk menjamin perubahan tempat."

"A-aku mohon, terimalah pedang ini."

–Ada yang tidak beres.

Memikirkan itu, aku mencoba mencari di peta.

Kena kau .

Armor Seluler Suci.

Rupanya, para bangsawan yang telah memperoleh info tentang penemuan Holy Mobile Armor mencoba melepas taruhan mereka sebelum diumumkan.

aku memperhatikan dua bangsawan yang membuat tawaran itu.

Kedua rumah ini kemungkinan besar memiliki jaringan informasi yang sangat baik.

"Apa yang kalian sembunyikan."

Pangeran pertama yang tampak bingung bertanya kepada kedua bangsawan itu.

Itu membuat kamu meragukan sesuatu ketika mereka melakukannya secara terbuka seperti ini bukan.

(Satou-dono, seekor wyvern mendekat dari barat-barat daya.)

"Terima kasih, Raka."

aku mengucapkan terima kasih kepada Raka.

Yang datang ke sini adalah wyvern dari Korps Pertahanan Udara ibukota, jadi semuanya baik-baik saja.

Kemudian seekor wyvern dengan cepat muncul, para bangsawan pengikut pangeran pertama berteriak.

Mereka seharusnya sudah terbiasa dengan wyvern jika mereka tinggal di ibukota, tetapi karena wyvern biasanya tidak terbang di atas ibukota, mungkin orang yang tidak benar-benar terhubung dengan militer tidak tahu tentang mereka.

"Sangat berisik, tenang."

"Y-Yang Mulia! Itu!"

"Jangan khawatir! Bukankah itu wyvern dari Korps Pertahanan Udara ibukota!"

Para pengikut yang dimarahi oleh sang pangeran mendapatkan kembali ketenangan mereka.

"Aaaaa, Earl Pendragon, aku mohon padamu."

"T-tolong, demi Dewa–"

Bangsawan yang berkeringat dan bangsawan pucat memohon padaku saat mereka akan mengambil pakaianku.

Para bangsawan lainnya tampak sangat ingin melihat mereka ketika mereka mulai saling memandang dan bertukar kata dalam bisikan.

"Holy Mobile Armor! Holy Mobile Armor telah ditemukan di Magic Sealing Ravine barat!"

Seorang prajurit yang turun dari wyvern berteriak.

"Begitu, jadi itulah yang terjadi–"

Berbeda dengan pangeran yang mendapatkannya, bangsawan yang berkeringat dan bangsawan pucat putus asa.

Para bangsawan lainnya juga saling bertukar pandang dengan wajah pucat.

Garis pandang para bangsawan dikumpulkan kepadaku seolah-olah mereka memohon padaku.

Tidak yakin apa yang kamu ingin aku lakukan dengan melakukan itu.

aku pribadi tidak menemukan nilai dalam hal-hal yang mereka pertaruhkan, tetapi aku juga tidak dapat mengatakan dengan tepat, "taruhan tidak masuk hitungan".

Jika aku melakukan itu, orang-orang yang merepotkan akan datang satu demi satu untuk membuat taruhan yang tidak masuk akal dengan aku.

Nah, hal cerdas yang harus dilakukan di sini adalah mencari jalan tengah.

aku yakin akan senang mendapat saran Arisa di saat-saat seperti ini.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 8/6

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar