Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 51 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 51

16-51 . Naga Penjaga

Satou di sini. Dalam banyak mitologi bumi, naga dikatakan setara dengan dewa, eksistensi yang membunuh dewa. Itu diturunkan menjadi monster belaka [bertani yang baik] pasti karena mempopulerkan RPG rumahan, bukan?

"Seberangi pegunungan dan itu tropis."

Ini normal di dunia di mana iklim dikendalikan oleh City Cores, tetapi aku tidak bisa mengabaikan perasaan fantastis.
Setelah meninggalkan Kerajaan Tokiswolk yang sebagian telah dihancurkan oleh vampir, kami keluar dari wilayah kekuasaan monster yang panjang dan sempit yang menghadap ke utara dan tiba di Kerajaan Dragg.

Ini adalah negara yang sangat panas dengan vegetasi seperti subtropis.

"Ini terlihat seperti negara yang baik dengan banyak daging di sekitarnya."
"Akan menyenangkan jika mereka sedikit lebih kuat."
"Aku juga ingin deknya sedikit lebih lebar."

Liza, Rusus dan Fifi yang telah berurusan dengan monster terbang yang datang untuk menyerang pesawat memberikan kesan subjektif mereka masing-masing.

"Satou-sama, Ride Beast datang dari arah jam satu."

Sebuah suara datang melalui tabung bicara dari kokpit.
The Ride Beast kemungkinan besar datang untuk kita, tapi aku tidak berpikir itu akan tiba-tiba menyerang tanpa peringatan.

aku melihat ke arah jam satu.

–A burung beo kaya warna?

Menurut pembacaan AR, tampaknya itu adalah binatang hantu yang disebut Elder Parrot.
Melihat seseorang mengendarai burung beo, aku menyadari bahwa itu adalah Penunggang Burung Beo negara ini.

"Sepertinya mereka dari Kerajaan Dragg untuk menemui kita."

Aku melambai pada Parrot Rider sambil mengatakan itu pada tabung bicara.

Ksatria itu sekilas tampak seperti manusia, tetapi dia memiliki ekor kadal seperti milik Liza.
Dilihat dari warna sisiknya, mungkin itu adalah pria muda yang memiliki kekerabatan biru.

Memeriksa Peta, aku melihat bahwa setengah dari populasi negara ini adalah keluarga skala. Banyak juga manusia seperti biasanya, tapi itupun hanya 30% dari total.

Mengikuti Parrot Rider, kami tiba di tempat kosong yang telah diubah menjadi bandara sementara.

"Hah? Ada dua kapal?"
"Apakah seseorang selain Meiko datang ke sini?"

Ada dua kapal udara dengan lambang Saga Empire ditambatkan di bandara.
Sebuah kapal penjelajah berukuran sedang dan sebuah kapal perusak yang sedikit lebih kecil.

Melihat bendera yang dikibarkan, kapal penjelajah itu tampaknya adalah kapal Meiko.

"–Apakah kamu di sini untuk tertawa?"

Pahlawan Meiko mencemooh dirinya sendiri sambil cemberut.
Dia terlihat menyedihkan dengan perban di sekujur tubuhnya saat dia berbaring di tempat tidur.

Menurut pelayannya, tampaknya dia pergi dan berkelahi dengan Naga Penjaga Kerajaan Dragg, naga hijau, dan sebaliknya membalikkan meja.
Rupanya, dia terlempar ke udara oleh sihir bumi sebelum dia bisa mendekati naga itu, lalu dia ditembak oleh nafas naga yang menyebar di udara, menghasilkan kondisinya saat ini.

Dari apa yang aku tahu, kondisinya menjadi lebih baik dibandingkan ketika dia meninggalkan Kerajaan Shiga saat itu.
Kerusakan pada Kapal Jiwanya tampaknya telah dipulihkan juga, dewa Parion pasti telah memperbaikinya.

"Kami tidak akan menertawakanmu."

Rusus dan Fifi menggelengkan kepala.

"Memiliki gadis untuk menantang naga sendirian itu luar biasa."
"Aku tidak menyukaimu, tapi aku tidak membenci bagian dari dirimu yang terobsesi dengan pertempuran itu."

Mereka mengelus kepala Meiko sambil tersenyum terus terang, sementara penerimanya sendiri terlihat tidak mau.

"Astaga, dan aku tidak menentangmu untuk bertemu dengan naga penjaga karena kamu bilang kamu tidak akan melawannya …"

Seorang pejabat sipil bermata murung mengerang.
Dia tampaknya menjadi pelayan pahlawan Meiko.

Ada petugas tipe pejabat sipil lainnya di sekitar juga, tetapi semuanya adalah wajah yang tidak dikenal.
Karena anggota sebelumnya tampaknya dimusnahkan selama hukuman ilahi, itu pasti telah direshuffle.

Pendeta naga scalekin juga hadir di ruangan ini, tetapi dia tampaknya adalah personel negara ini, bukan pelayan Pahlawan Meiko.
Wajahnya berfitur bagus, tetapi alih-alih cantik, kata bermartabat lebih cocok untuknya.

"Aku juga ingin bertanding."
"Ya, kamu tidak bisa mendapatkan cukup banyak pertempuran hingga batasnya."

Aku sedikit pusing mendengar komentar seperti pecandu pertempuran Rusus dan Fifi.

"Aku akan membimbingmu jika kamu ingin melawan naga penjaga."

Pendeta naga dengan mudah memberinya izin.

"Kalau begitu, aku juga akan."
"Kamu tidak bisa. Dan orang di sana juga, tolong jangan lakukan itu."

Liza sangat ingin mengambil bagian di dalamnya, tetapi pendeta naga menggelengkan kepalanya ketika dia menatapku.

"Kenapa Satou dan Liza tidak bisa?"
"Intuisi aku."

Pendeta naga menjawab pertanyaan Rusus.

“Jika keduanya bertarung, naga-sama kemungkinan akan lupa untuk menahan diri.”

Bahkan tanpa mempertimbangkan sebagian besar benua naga berubah menjadi tanah tandus karena naga kuno terlalu asyik dalam pertarungannya melawan raja iblis, aku benar-benar bisa mengerti apa yang dia katakan.
Naga hitam Heiron dan naga yang lebih rendah di Kerajaan Siruga timur juga menjadi gila ketika mereka bertarung.

"Ngomong-ngomong, bukankah seharusnya kamu memperlakukannya dengan sihir dan ramuan?"
"Memilikinya menyapu arang seperti ini sesekali akan menjadi pengalaman yang baik baginya."

aku mendapat jawaban itu ketika aku berbisik kepada salah satu pelayan yang kebetulan juga adalah pendeta kuil Parion.
Secara sepele, tampaknya idiom menyapu seseorang di atas bara telah diturunkan ke Saga Empire dari salah satu pahlawan di antara generasi.

"Bukankah itu naga sejati!"

Jeritan Rusus bergema di sarang naga hijau yang dibawa oleh pendeta naga kepada kami.
Sarangnya terletak di puncak gunung suci yang menjulang tinggi di utara ibukota kerajaan Kerajaan Dragg.

Meskipun aku tidak punya rencana untuk melawannya, aku ingin melihat naga itu sehingga Liza dan aku pergi bersama mereka.

"Maukah kamu melepaskan diri dari pertempuran kalau begitu?"
"Kami tidak cukup bunuh diri untuk melawan naga sejati ya."
"Itu [bertarung sampai mati] daripada [bertarung sampai batas] ketika kamu melawan naga sejati."

Rusus dan Fifi menggelengkan kepala mereka dengan penuh semangat pada pertanyaan pendeta naga.

Pembacaan AR menunjukkan bahwa naga hijau adalah naga sejati level 69.
Mungkin, orang tua dari bayi naga yang tinggal bersamaku.

Liza melangkah maju sebelum Rusus dan Fifi yang tersentak mundur.

"Kalau begitu, izinkan aku."
"Seperti yang aku katakan, kamu tidak diizinkan."

Pendeta naga segera menolak lamaran Liza.
Tidak biasa melihat Liza sedih.

. . . Apakah kamu benar-benar ingin bertarung, Liza.

Tiba-tiba, angin bertiup.

Salah satu kelopak mata naga hijau terbuka dengan lesu.

Mata itu menoleh ke arahku dan berhenti.

[Kamu manusia di sana. Dan gadis kulit kadal. Aku bisa mencium bau naga hitam padamu.]

Naga hijau bergumam dalam bahasa naga.

Karena pendeta naga di sini juga memiliki keterampilan [Bahasa Naga], aku tidak bisa berbicara sembarangan di sini.

[Ya, kami baru saja bertemu dengannya di kediamannya di gunung naga hitam.]
[Begitu. Apakah pria itu masih–]

Naga hijau menatap lurus ke arahku.

[–terobsesi dengan pertempuran?]
[Dia memang suka bertarung. Dia bertarung dengan gembira di padang pasir tempo hari.]
[Begitu. Orang itu masih sama seperti biasanya, eh.]

Naga hijau menyipitkan matanya sambil tersenyum kecut pada jawabanku.

Naga hijau itu mengangkat kepalanya dan mulai bernyanyi dengan suara yang sangat jernih terlepas dari penampilannya.

Sambil mendengarkan lagu yang indah, aku bisa mendengar suara rerumputan yang digosok.
Bunga di sekitar naga hijau tumbuh dengan cepat, berbagai tumbuhan langka dan bunga cantik bermekaran.
Sebuah mata air lahir di tengah itu semua, sake musim semi naga dengan aroma manis menyembur keluar.

"–Lagu Pesta Naga."

Pendeta naga bergumam dalam delirium.

Setelah naga hijau selesai bernyanyi, ia menjulurkan lidahnya dan meminum sake musim semi naga.

[Minumlah. Terima kasih telah membawa berita tentang seorang teman lama.]
[Kalau begitu izinkan saya untuk menemani Anda.]

aku mengeluarkan cangkir yang sangat besar dari Penyimpanan aku melalui Tas Garasi, mengambil sake, membuat roti panggang udara dan memasukkannya ke dalam mulut aku.

–Ini barang bagus.

Ini lebih manis dari sake musim semi naga hitam Heiron, aroma pekat keluar dari hidungku dari dalam mulutku.
Yang lain juga ingin minum, jadi aku memberi mereka gelas mereka sendiri setelah mendapat izin dari naga hijau.

Pendeta naga yang terlihat paling bersemangat berkata, "Ini akan menjadi harta kuil!", Dan memegangnya erat-erat di dadanya tanpa seteguk pun.

aku bertanya kepada naga hijau apakah dia ingin camilan untuk menemani sake sebagai ucapan terima kasih aku–

[Produk laut akan lebih baik. Baik kraken segar atau Tuna Shell baik-baik saja.]
[Saya punya beberapa kraken dengan saya. Tapi bukan Shell Tuna, apakah Anda baik-baik saja dengan paus?]
[Paus? Maksudmu Ikan Rakus Utara? Hal-hal itu bahkan memakan napasku, dan cepat menyelam dalam-dalam, aku terkesan kamu bisa menangkapnya. Aku selalu ingin mencicipinya. Beri aku beberapa.]

aku mengambil beberapa irisan besar kraken dan ikan paus dari Garage Bag aku, memanggangnya dan memberikannya kepada naga hijau.
Semua orang selain Liza melebih-lebihkan ketika mereka terkejut dengan piring yang tumpah, tetapi ketika kamu berbicara tentang sake musim semi naga, steak di atas piring besi secara alami harus ada di sana.

Kami menikmati pesta dengan naga hijau dan turun gunung datang senja.
Setelah mendengar pendeta naga berbicara tentang, "Monster besar yang menantang naga hijau dan diusir" saat kami menuruni gunung, Rusus dan Fifi pergi untuk bertarung dengannya.
Mereka setia pada keinginan mereka, atau lebih tepatnya, orang-orang gadis itu sangat suka bertarung.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Ada begitu banyak bahan yang terlihat tidak biasa di sini."
"Tuan, menemukan banyak buah aneh, jadi aku laporkan."

Lulu dan Nana berkata begitu sambil melihat-lihat kios dan stan.

Sejak Rusus dan Fifi pergi, saat ini aku sedang melakukan tur keliling kota dengan para gadis, sudah lama sejak yang terakhir.
Karena mereka belum pernah ke tempat subtropis seperti ini, mereka terlihat bersenang-senang.

"Unyunyunyunyu~?"
"Hmm, aku masih tidak mengerti apa yang bagus dari pisang hijau."
"Nanas adalah nodesuyo yang sangat enak?"

Pisang dan nanas tampaknya merupakan makanan khas setempat di sini, tetapi pisang mentah tidak diterima dengan baik di kalangan gadis-gadis .
aku akan membuatnya cukup matang menggunakan mantra asli yang aku buat di pulau selatan saat itu.

aku lupa bahwa aku telah menciptakan sihir seperti itu sampai Arisa menunjukkannya.
Banyak dari sihir itu dibuat dadakan di situs, dan banyak yang tidak pernah digunakan lagi.

"Bahkan jika itu makanan khas lokal, memasukkan buah-buahan ke dalam tumisan agak banyak …"

Sepertinya Putri Sistina tidak tahan dengan nanas di babi asam manisnya.

"Makanan enak tidak mengandung dosa."
"Enak~"
"Delisha nanodesu."

Lady Karina dan gadis-gadis yang tidak pilih-pilih tentang makanan mereka menikmati makanan mereka tanpa prasangka.
Sera dan Zena-san yang melihat itu juga ikut mencicipi.

"Apakah kamu ingin jus buah?"
"Terima kasih. Satou-san."
"Maaf, aku seharusnya pergi untuk membelinya."

Sera menerima cangkirnya dengan normal, Zena-san melakukannya sambil meminta maaf.
Aku ingin dia lebih terbuka dalam hal semacam ini, tetapi tampaknya sulit bagi Zena-san yang serius untuk berhenti peduli tentang kesenjangan di posisi kami.

"Sato."

Mia menatapku sambil memegang gaun asli di depan tubuhnya.

"Itu terlihat bagus untukmu, Mia."

Mungkin juga membeli pakaian dan aksesoris asli Kerajaan Dragg untuk para gadis.
Sementara kami melakukannya, aku menyewa kamar di hotel acak dan meminta gadis-gadis itu mengenakan mode lokal.

Tentu saja aku juga mengenakan pakaian tropis.

"Ah, ini cokelat!"

Setelah berganti pakaian, kami berkeliling kota, lalu Arisa berlari keluar saat melihat minuman coklat.

"Ugee, ini pahit."

Arisa mengerutkan kening setelah menyesap.

Pemilik kios bertanya pada Arisa apakah dia ingin madu dengan itu sambil tertawa melihatnya.
Sepertinya gula mahal di negeri ini.

Ini adalah pertama kalinya aku minum minuman coklat dengan madu, ini adalah ide baru.
Rasanya sendiri enak.

"Tuan, itu pasar di sana! Mereka menjual banyak buah kering di sana!"

Lulu sangat bersemangat.

Buah-buahan kering yang relatif mahal di Shiga Kingdom sangat murah di negeri ini.
Lulu tampaknya memiliki titik lemah [Terjangkau], dia berkeliling satu demi satu kios dengan Arisa.

aku membeli sejumlah besar buah-buahan kering yang disukai Lulu, dan membaginya dengan brownies di istana pulau terpencil, dan orang-orang Echigoya Firm.
Tentu saja, aku membagikan beberapa ke Core Two, demon lord Shizuka, dan mantan gadis demon lord fox juga.

"–Tidak ada aktivitas yang mencurigakan ya."

aku pergi ke Saga Empire setelah menikmati tur tamasya normal pertama kami setelah sekian lama.
Lagipula, orang yang bertingkah mencurigakan selama insiden vampir di Kerajaan Tokiswolk berasal dari Saga Empire.

Ahli taktik Touya dan orang reinkarnasi berwajah polos yang memiliki spidol pada mereka dengan senang hati mengelola toko alkimia bersama di sebuah kota dekat tempat persembunyian mereka.
Melihat ekspresi mereka, ahli taktik Touya memiliki tampilan masam seperti pasangan yang baru menikah, tetapi sang istri, orang yang bereinkarnasi dengan wajah polos, semuanya tersenyum seolah dia benar-benar bahagia.
Tolong, hiduplah dengan damai tanpa memiliki ambisi yang tidak perlu mulai sekarang.

Dalang di belakangnya belum menunjukkan diri seperti biasanya.
Mereka mungkin sedang menunggu di suatu tempat sambil mengawasiku.
Untuk jaga-jaga, aku mengirim golem pengintai seukuran biji wijen ke ahli taktik Touya dan toko alkimia orang yang bereinkarnasi berwajah polos.

Kaisar baru tampaknya cukup sibuk memasang sistem baru di kekaisaran setelah penobatannya, sepertinya dia tidak mampu ikut campur dengan negara lain.

Setelah kami selesai memeriksa administrasi, kami berjalan menyusuri jalan-jalan ibukota kekaisaran.

aku sedang berpikir untuk mengumpulkan info tentang Pahlawan Fuu yang agak misterius saat kami berada di sini di ibukota.
Karena dia tidak ada di Petaku, dia mungkin berada di suatu tempat yang tidak aku ketahui setelah meninggalkan ibukota kekaisaran.

"Sato."

Mia yang datang ke sini bersamaku pergi dan memelukku.

"Tuan, kami pergi bertanya-tanya, dan meskipun banyak orang tahu tentang keempat pahlawan itu, tidak ada yang tahu tentang Pahlawan Fuu."
"Mwo."

Arisa yang kembali setelah Mia menyingkirkan Mia dan mendorong wajahnya sendiri ke perutku.
Aku mengupas Arisa saat dia mengendusku, dan bertanya pada Mia.

"Tanya, roh?"
"Kering ya …"

aku tidak keberatan memiliki banyak mana aku yang tersedot, tetapi cara dia melakukannya bermasalah.

"Kurasa aku tidak punya pilihan."

Aku dengan enggan memanggil Dryad, namun–

"Jangan tanya aku. Maksudku, aku tidak bisa membedakan manusia."

–Jadi, dia menjawab.

Meskipun dia tahu apakah itu aku khususnya, dia sepertinya tidak tahu yang mana Pahlawan Fuu.

aku memiliki pejabat perumahan dan pejabat sipil Kerajaan Shiga yang tinggal di Saga Empire memperkenalkan aku kepada para sarjana ahli tentang Vampir, dan memperoleh pengetahuan mereka.
Sejauh yang mereka ketahui, mengubah seseorang menjadi vampir melalui air atau serangga tidak mungkin.

Yah, leluhur sejati Ban dan Mayat yang tinggal di lapisan bawah Labirin Selbira juga mengatakan hal yang sama ketika aku bertanya kepada mereka ketika aku mengirim vampir Kerajaan Tokiswolk kepada mereka untuk perlindungan, jadi meminta para sarjana di sekitar hanyalah pelengkap saja.

Namun, ada pengecualian yang aneh.

Ada catatan tentang [Vampire Demon Lord] yang bisa menghasilkan lebih banyak vampir melalui kutukan.
Meskipun karena metode ini membutuhkan [Artefak] yang berasal dari dewa iblis bersama dengan Keterampilan Unik raja iblis, kita mungkin tidak perlu mempertimbangkannya dalam masalah ini.
Menurut mereka, pahlawan yang mengalahkan [Vampire Demon Lord] juga menghancurkan artefak.

"Diberitahu bahwa itu tidak mungkin membuatmu semakin penasaran."
"Hn, setuju."

Arisa mengatakan demikian dalam perjalanan kembali dari kediaman cendekiawan.

"Sebagai contoh?"
"Mereka digigit serangga kan? Mungkin itu vektor yang menyebabkan orang berubah menjadi vampir?"
"Mungkin."

Mia mengangguk pada tebakan serampangan yang dikatakan Arisa dengan ekspresi serius di wajahnya.
Mungkin saja jika kita berbicara tentang penyakit normal, tapi aku tidak melihat serangga yang mencurigakan melalui Miasma Sight, dan vampir di sini tidak seperti rekan tanah mereka karena mereka perlu melakukan ritual untuk menciptakan lebih banyak dari mereka di sini. dunia .

"Kami telah diperkenalkan dengan beberapa sarjana lagi, mari kita coba mengunjungi mereka semua untuk saat ini."

aku memberi tahu keduanya dan pergi ke kediaman sarjana satu demi satu.

Sayangnya, semua ulama sepakat bahwa serangga dan air tidak bisa menjadi sumber penularan.
Salah satu cendekiawan mengatakan kepada aku bahwa ada kasus di mana seorang vampir keluar dari Saga Empire [Bloodsucking Labyrinth] dan melarikan diri ke luar wilayah kekaisaran.
Sarjana itu mendalilkan bahwa mungkin vampir itu membangun banyak pemukiman di domain monster sambil diam-diam meningkatkan jumlah mereka sebelum menyerang Kerajaan Tokiswolk.

aku pikir hipotesis ini tampaknya lebih mungkin daripada Arisa untuk kejadian ini.

Memeriksa domain monster di dalam dan di sekitar Saga Empire di Petaku, memang ada beberapa pemukiman vampir di dalamnya.
Untuk saat ini, tidak ada satu pun Vampire Lord di sekitar.
aku mengabaikan pemukiman yang hidup damai dan melaporkan pemukiman yang melakukan aktivitas bermasalah seperti penjarahan ke garnisun kekaisaran tetangga.

"Oh benar! kamu menyebutkan raja iblis yang mencatat rahasia dunia di papan tulis dengan Keterampilan Uniknya sebelumnya kan. Tidak bisakah kita menemukan pelakunya di papan tulis itu?"
"Ide bagus . "

Mata Mia berbinar pada ide Arisa.

"Itu mungkin tidak akan berhasil, kau tahu?"

Pertama-tama, jika kita tahu sebanyak itu, aku pasti sudah tahu tentang identitas dan lokasi dalang juga sekarang.

"Hah, kenapa?"
"Sama seperti berita di televisi, hanya peristiwa yang menggelitik minat pemegang rekor yang ditulis di papan tulis."

Hanya hal-hal yang dianggap menarik oleh raja iblis troll yang tertulis di papan tulis itu, jadi informasi di sana cukup condong ke satu sisi.
Setelah menyelesaikan bisnis kami di Saga Empire, kami mencoba memeriksa papan tulis karena kami mungkin menemukan beberapa info.

"Ya, itu rindu."
"Nn."

Memeriksa papan tulis, seperti yang aku duga, tidak ada info penting.

Bagian tentang kekejaman Vampire Lord dan pertempuran mendebarkan Rusus dan Fifi ditulis di sekitar 300 papan tulis, tetapi info penting seperti [Dari mana vampir berasal] atau [Apa tujuan mereka menyerang suatu negara] sama sekali tidak ada.
Ada catatan tentang Hero Yuki yang mengalahkan Land King yang sulit berubah menjadi undead di Sania Kingdom sebelum bagian Vampire Lord, tetapi tidak ada yang tertulis setelah bagian Vampire Lord sampai pertempuran arena Rusus dan Fifi.
Sepertinya Rusus dan Fifi adalah favorit terbaru dari raja iblis troll.

Karena itu semua tergantung pada apa yang dianggap menarik oleh raja iblis troll pada saat itu, papan tulis ini hanya berguna untuk hal-hal tambahan yang "kita beruntung jika direkam."

Nah, dari penyelidikan ini aku hampir dapat menyimpulkan dengan aman bahwa ketakutan aku tentang insiden vampir menjadi "Plot oleh seseorang yang bersembunyi di kegelapan Saga Empire" tidak berdasar, jadi inilah saatnya untuk kembali menyelesaikan uji coba.
Adapun penyelidikan tentang tujuan bangsawan Kekaisaran Saga yang ditemukan tewas di Kerajaan Tokiswolk, aku telah meneruskan laporan tertulis tentang hal itu kepada raja dan perdana menteri Kerajaan Shiga melalui Hikaru, aku akan menyerahkan semua penyelidikan tambahan kepada mereka.

Jika aku tidak membatasi keterlibatan aku pada [Bencana yang berada di luar tangan masyarakat setempat], aku akan secara bertahap dibebani dengan lebih banyak hal yang perlu aku lakukan, pada akhirnya mengubahnya menjadi pawai kematian literal.

Nah, selanjutnya kita menuju ke negara-kota Kariswolk di mana kuil utama Dewa Karion berada, juga dikenal sebagai, [Menara Petapa].

aku menantikan tur [Menara Sage] lebih dari uji coba itu sendiri.

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 17/06

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar