Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 52 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 52

16-52 . Menara Sage

Satou di sini. Salah satu teman aku dari masa kuliah mengatakan kepada aku bahwa hanya orang jenius yang mampu memecahkan masalah yang tidak terpecahkan oleh orang biasa sepanjang hidup mereka.
Namun, bahkan jika para genius yang mengatasi langkah terakhir, aku pikir itu adalah upaya gigih dari kita orang biasa yang menapaki jalan tepat sebelum langkah terakhir itu.

"Waa, negeri salju~"
"Salju ada di mana-mana, nodesu!"

Arisa dan Pochi melompat ke salju seperti anak anjing yang baru pertama kali melihat salju.

Kami tiba di negara kota Kariswolk di mana kuil utama Karion berada.
aku menyadari bahwa aku terlalu memikirkan [Pintu Belakang Tuhan] dari pencobaan sebelumnya, jadi aku pergi dengan semua anggota yang memiliki waktu pada kesempatan ini.

Wilayah di mana negara kota ini berada saat ini sedang bersalju, jadi [Menara Sage], yang juga merupakan nama lain dari kota ini, disembunyikan oleh salju yang turun dengan lebat, kita tidak dapat melihatnya di sini dari luar kota.

"Ya ampun, Arisa. Kamu akan masuk angin."

Dengan ekspresi 'sayangku', Lulu memarahi Arisa dan Pochi yang kemudian menciptakan malaikat salju sambil tertawa.
Mendengar itu, Lady Karina yang terlambat bergabung dengan keduanya menghentikan dirinya untuk melompat dengan ekspresi canggung di wajahnya.
Yah, waktu omelan Putri Sistina dan Sera akan menunggunya jika dia melompat.

"Mia, berharap kelinci salju."
"Nn, serahkan padaku."

Nana dengan hati-hati mengambil salju di tangannya dan meminta Mia untuk menjadikannya model kelinci dari salju.

"Nyaman~?"

Tama yang memboncengku memeluk kepalaku sambil mendengkur.

"Tama, turun. Kamu mengganggu Tuan."
"Tama tidak bisa~?"
"Aku tidak keberatan."

Dimarahi oleh Liza, Tama meminta izin aku sambil terlihat sedih jadi aku memberinya ok.

"Satou, akankah raja leluhur—Mito-sama ikut juga?"
"Ya, tapi dia ada urusan yang harus diselesaikan pagi ini, kurasa dia akan bergabung dengan kita di sore hari."

Aku menjawab Putri Sistina saat dia melihat sekeliling.
Sepertinya dia tidak hadir ketika aku mengundang Hikaru saat dia pergi keluar.

"Satou-san, seperti yang diperintahkan, aku sudah memberi tahu pihak itu bahwa kita tidak perlu kereta datang untuk kita."
"Terima kasih sekali lagi, Zena-san."

Zena-san yang telah pergi ke gerbang kota dengan sihir Penerbangan kembali.

"Kalau begitu, ayo pergi begitu Sera-san ada di sini."

Aku menatap anak-anak yang bermain salju setelah mengatakan itu.

"Maaf membuatmu menunggu."
"Tidak tidak, jangan khawatir tentang itu."

Setelah beberapa saat, Sera yang berpakaian sendiri turun dari pesawat.
Rupanya dia tidak suka dingin, jadi dia akan pergi keluar dengan pakaian tebal, tetapi setelah aku memberi tahu tentang efektivitas sempurna dari kontrol suhu magis aku, dia pergi dan berganti ke gaun ringan.

aku tidak menggunakan sihir selama perjalanan kami ke Kerajaan Kiwolk bersalju timur karena aku ingin kita semua menikmati kerajaan salju sepenuhnya, tetapi aku menggunakan sihir di sini karena mengenakan pakaian tebal akan menghambat mobilitas kami.

"Kalau begitu, ayo pergi."

aku memberi tahu gadis-gadis itu dan melangkah maju menuju gerbang kota di luar lapangan salju.

"Es ~?"
"Sepertinya nanodesu agak enak."
"Ahaha, mau coba taruh sirup strawberry di atasnya dan coba nanti?"
"Nn, calpis biru."

Anak-anak tertawa sambil meraih es yang tergantung di jendela dan atap rumah di sini.
Mia sepertinya suka warna biru.

"Tapi sungguh, itu desuwa putih murni."
"Ini yang mereka sebut selimut salju."

Putri Sistina membalas Lady Karina.

"Sepertinya tidak ada kios di musim ini di sini."
"Sebaliknya, ada banyak toko rumah di sekitar."

Pintu dan jendelanya kecil sehingga rumah-rumah ini terlihat seperti rumah pribadi, tetapi ada papan nama yang digambar dengan gambar yang menandakan restoran dan bar yang digantung di pintu depan.
aku ingin tahu apakah fakta bahwa ada lebih banyak perpustakaan sewaan daripada negara lain di sini adalah karena Menara Sage?

"Apakah itu mungkin kuil utama?"
"Tanda suci Dewa Karion diukir di dinding depan, itu pasti."

Sera menjawab pertanyaan Zena-san.
Candi Induk Karion adalah bangunan yang bentuknya seperti es.

Itu sebenarnya tidak terbuat dari es, bangunan itu dibangun dengan kristal yang diperkuat dengan sihir bumi.

"Berkilauan~?"
"Ini nanodesu transparan!"
"Sebuah bangunan yang terbuat dari es desuwa!"

"Yah, ada orang yang menyeberang galaksi dengan pesawat luar angkasa yang terbuat dari es, tidak heran di sini juga kan?"

Hal itu dikatakan Arisa saat menyebutkan sebuah episode dalam opera luar angkasa tentang seorang pria hebat yang mendirikan negara demokrasi.
Dia sendiri bermaksud itu sebagai lelucon, tetapi karena Pochi, Tama, dan Lady Karina sepertinya mereka akan benar-benar mempercayainya, aku memberi tahu mereka bahwa ini terbuat dari kristal.

aku masuk ke dalam kuil bersama gadis-gadis itu.

"Aku pikir itu akan penuh dengan pendeta, tetapi ada sejumlah sarjana yang mengejutkan di sini."

Seperti yang Arisa katakan, ada banyak pendeta dan cendekiawan di sini.
Termasuk para pendeta, sebagian besar orang yang keluar masuk kuil mengenakan jubah abu-abu, jadi sulit untuk membedakan mereka.

"Rupanya ada perpustakaan jauh di dalam kuil, kau tahu."
"Hee, menurutmu itu terbuka untuk umum?"
"Aku penasaran?"

Melihat Peta perpustakaan, hanya cendekiawan yang terkait dengan [Menara Sage] dan siswa yang belajar di bawah sekolah swasta cendekiawan ini yang berada di dalam perpustakaan.

"Merah muda~?"
"Jika aku harus mengatakan, bukankah itu lebih merah terang?"

Patung-patung yang terbuat dari batu garam berwarna merah terang berjajar di kapel.
Sepertinya Tama melihat patung-patung itu berwarna merah muda.

"Selamat datang di Pura Utama Karion, pengunjung dari luar negeri. Apa yang kamu cari di sini, pemulihan, atau berkah?"

Seorang pendeta pria yang tampak lembut datang untuk menyambut kami.

"Tidak, aku di sini untuk menghadapi persidangan Dewa Karion."
"Percobaan-T? Apakah kamu ingin memeriksa perpustakaan untuk [Pursuit of Truth]? Atau maksud kamu, persidangan dalam [Truest Sense]?"
"aku ingin sekali mendapatkan izin untuk memeriksa perpustakaan, namun, aku di sini hari ini untuk mengikuti uji coba dalam [Sense Sejatinya]."
"T-tolong tunggu sebentar!"

Pendeta laki-laki itu kembali ke dalam dengan tergesa-gesa.
Kuil lain sepertinya telah menerima pesan tentang aku, apakah kuil ini tidak mendapatkannya, aku bertanya-tanya?

"T-Terima kasih banyak sudah menunggu."

Setelah beberapa saat, pendeta sebelumnya kembali dengan kepala kuil yang tampak tegas, beberapa pendeta berpangkat tinggi dan seorang miko muda.

“Senang bertemu denganmu, [Penantang Ujian Dewa]. aku [Oracle Miko] yang melayani Dewa Karion, nama aku Maiya.”
"aku Earl Satou Pendragon dari Kerajaan Shiga. Suatu kehormatan bertemu Miko Maiya-dono."

Miko Maiya menyapa dengan tatapan serius.
Miko-san ini dan ekspresinya yang terlihat serius akan terlihat bagus dalam gaya guru wanita.

[–Ya Tuhan. O Tuhan yang bijaksana yang kami hormati.]

Setelah prosedur lama yang sama, aku melanjutkan untuk menghubungi Dewa Karion dengan petunjuk Miko Maiya.

Cahaya terang jatuh dari langit untuk menjawab panggilan miko.
Ini adalah cahaya merah terang yang menyenangkan.

Ekspresi gembira di wajah miko berubah datar.
Dia memasuki kondisi trance.

[… Sungguh menyakitkan.]

Suara anak-anak dengan jenis kelamin yang tidak diketahui bergema di kepalaku.
aku pikir itu adalah suara Dewa Karion, tetapi garis terputus bersama dengan kata itu.

aku menangkap miko yang jatuh dan dengan cepat memeriksa Log.

>Judul [Tanda Karion] Diperoleh
>Judul [Satu Disetujui oleh Dewa Karion] Diperoleh

aku takut aku gagal, tetapi sepertinya tidak ada masalah.

"… Earl Pendragon."

Miko-san yang berkeringat menatapku dengan pipi memerah.
Cukup seksi.

"Kamu pasti telah menemukan wahyu Dewa Karion sangat berarti, bukan?"

Miko menatapku mengharapkan penegasanku, tapi agak sulit untuk mematuhinya.
aku tidak cukup mengidolakan dewa Karion untuk merasakan kedalaman itu [Sungguh menyakitkan].

"Kata-kata sebelumnya memiliki arti [Hanya ada satu cobaan yang diberikan kepada mereka yang mencarinya. Mengulangi kata-kata yang sama hanya akan membuang waktu, mengejar catatan kuil]."

Miko dengan tenang memutar kata-katanya.
Dia miko yang cukup lincah mengingat dia baru saja melakukan kontak dengan dewa.

"Dan cobaannya adalah [Pergi ke Menara Sage, di dalam, pilih dan selesaikan satu di antara masalah yang belum terpecahkan selama lebih dari 100 tahun.]"

Kedengarannya menyenangkan.

aku sudah mendapatkan tanda jadi itu tidak seperti aku harus melakukan uji coba, tetapi akan merepotkan jika mereka mencoba mencari kesalahan nanti.
Dewa Karion mungkin telah memberikan tanda itu kepadaku hanya sebagai pembayaran di muka.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Yang Mulia, di sana ada Menara Sage."

Miko Maiya menunjuk ke menara besar yang terbuat dari batu saat kacamatanya memantulkan cahaya.
Miko telah mengambil sendiri untuk menunjukkan kepada kita di sekitar Menara Sage, tapi untuk beberapa alasan dia mengubah pakaiannya dari [Oracle Miko] menjadi [Female Teacher Fashion]. Lengkap dengan kacamata segitiga.

Rupanya, itu adalah pakaian tradisional yang diperkenalkan oleh seorang pahlawan yang dikenakan setiap kali dia mengunjungi Menara Sage.

"Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, pembuatan karakter terlalu berlebihan~"
"Nn, berlebihan."

Arisa dan Mia melakukan percakapan itu di belakangku.
Yah, aku sebenarnya setuju di sini, tetapi rok ketat terlihat sangat sempurna pada Miko Maiya, jadi aku tidak bermaksud untuk menunjukkan kelebihannya.
Terasa seperti Arisa dan para gadis akan bercosplay sebagai satu jika aku dengan ceroboh mengatakannya.

Di dalam sebuah bangunan yang terbuat dari batu di dasar menara, para cendekiawan dan siswa bertukar pendapat di aula masuk dan lorong-lorong di sana-sini.

[Menurut dokumen dari era Kekaisaran Furu, lingkaran sihir di dalam tongkat api adalah–]
[Perbedaan mendasar dalam pasokan mana antara meriam sihir yang ada saat ini dan meriam sihir dari Kerajaan Sihir Lalakie–]
[Saya menyatakan bahwa kita dapat membersihkan kekuasaan monster tanpa membuang sumber daya manusia dengan menggunakan Seni Jiwa yang dianggap terlarang!]
[Untuk menghasilkan air bersih melalui permata air di daerah gurun, surai kelpie sebagai katalis akan–]

Ada banyak diskusi terkait teknologi militer untuk tempat belajar seperti itu.
Mungkin karena kedekatan ancaman monster di sini, teknologi militer yang didedikasikan untuk memperkuat pertahanan kota terasa dekat dengan orang-orang dengan cara yang berbeda daripada di zaman modern.

"Merah muda ~"
"Ada patung di sini juga nodesu!"
"Mereka terlihat berbeda dari patung yang kita lihat di kuil."

Tama dan para gadis menemukan patung garam batu berserakan di aula masuk dengan mata tajam mereka.

"Dari sini adalah tempat para sarjana melakukan penelitian mereka, oleh karena itu aku harus meminta jumlah minimum orang–"

Miko Maiya memberitahu kami di depan tangga spiral di bagian terdalam dari aula masuk.
Arisa, Mia, dan Putri Sistina, alias para peneliti, ikut dengan kami, sementara anggota lain telah ditugaskan oleh aku untuk membuka toko yang menjual barang-barang lezat yang ditujukan untuk para sarjana dan siswa di sekitar menara.

Kami menaiki tangga ke bagian paling atas menara dengan miko Maiya memimpin.
Karena Arisa dan para gadis mengeluh bahwa mereka lelah di tengah jalan, aku membuat [<<Floating Boards>>] dengan sihir Force dan menempatkan mereka di papan.

Dan kemudian kami sampai di sebuah ruangan di atas.

"Miko Maiya, jika kamu di sini berarti pria itu ada?"
"Ya, Sage Kanryu. Pria ini di sini adalah Earl Satou Pendragon, dia diadili oleh Dewa Karion."

Pria tua yang tampak baik hati dengan janggut putih tampaknya adalah orang bijak.

"Selamat datang, Satou-kun. aku harap bisa menyaksikan kamu menemukan jawaban untuk masalah yang belum terpecahkan di sini."

Sage Kanryu tersenyum dalam ketika dia mengatakan itu.

Nah, masalah apa yang tidak terpecahkan selama 100 tahun?
aku lebih suka jika tidak memakan waktu terlalu lama untuk menyelesaikannya.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar