Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 53 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 53

16-53 . Menara Sage (2)

Satou di sini. Menjaga barang tetap rapi dan teratur, baik itu data atau barang, sehingga kamu dapat dengan mudah mendapatkannya kapan saja kamu membutuhkannya adalah bentuk bakat, aku pikir. kamu cenderung lupa di mana kamu meletakkan barang-barang dengan benar ketika kamu perlu mendapatkannya, bukan.

"–Apakah semua ini?"

Aku secara refleks menggumamkan itu ketika aku melihat tumpukan besar gulungan dan buku tua di depanku.

Kami dituntun ke sebuah ruangan di luar ruangan Sage Karyu, kepala sekolah,.
aku di sini untuk memecahkan (masalah yang belum terpecahkan yang tetap demikian selama 100 tahun) sebagai bagian dari Percobaan Dewa Karion, tetapi melihat tumpukan ini membuat aku sedikit kedinginan.

Yah, karena aku hanya harus menyelesaikan satu masalah di antara ini, tidak perlu terlalu sibuk.

"Jumlah masalah sendiri bahkan tidak mencapai 30. Sebagian besar adalah investigasi dan memo yang ditinggalkan oleh para ulama masa lalu."

Sage Karyu memberitahuku begitu sambil mengelus jenggot putihnya yang panjang.

"Ini adalah skrip aslinya, tetapi kamu dapat menemukan salinannya di Perpustakaan Besar di menara ini, sementara masalahnya sendiri telah diukir di alas patung garam merah di lantai pertama sehingga siapa pun dapat membacanya jika mereka menginginkannya. . "

Begitu, patung-patung di aula masuk membawa peran seperti itu ya.
Menurut Sage Karyu, ada patung garam merah lain yang membawa peran serupa yang terletak di kapel kuil utama Dewa Zaikuon dan di dalam kota itu sendiri.
Karena patung-patung itu telah diperkuat dengan sihir bumi, mereka bertahan dengan baik di luar ruangan.

"Kalau begitu, mungkin ide yang bagus untuk melihat-lihat patung sebelum memilih masalah?"
"Nn, lebih efisien."
“Umu, umu. Itu benar sekali, nona.”

Sage Karyu tersenyum ketika dia menjawab percakapan Arisa dan Mia.

“Aku akan memberikan kunci perpustakaan ini kepada Satou-kun. Kamu bisa pergi ke perpustakaan ini dari lorong-lorong. Kamu dapat membaca dokumen di sini kapan saja kamu mau, namun kamu tidak diizinkan membawanya. tidak bisa diremehkan, berhati-hatilah agar tidak merusaknya."
"Ya, aku akan sangat berhati-hati."

Sage Karyu menyerahkan gelang ID kepada kami bersama dengan kuncinya.
Kita dapat dengan bebas memasuki Perpustakaan Besar beberapa lantai di bawah selama kita memilikinya.

"Jadi ini (Cincin Kebijaksanaan) dari (Menara Sage) …"

Putri Sistina menatap dengan penuh gerakan ke gelang yang dia pegang di tangannya.
Sepertinya itu adalah barang yang luar biasa.

"Apakah kamu ingin pergi ke Perpustakaan Besar dulu? Atau apakah kamu ingin memeriksa patung garam merah?"

Rupanya, Miko Maiya akan terus bertindak sebagai pemandu kami.

Melihat gadis-gadis itu, wajah mereka berteriak 'Aku ingin pergi ke Perpustakaan Besar'.

"Kalau begitu, tolong tunjukkan kami jalan ke perpustakaan dulu."

Kami menuju ke Perpustakaan Besar dua lantai di bawah kamar Sage Karyu.
Tiga tingkat menara besar ini dipenuhi dengan rak buku, dan salah satunya adalah arsip yang tidak terbuka untuk umum. Ini bukan arsip buku terlarang, arsip itu menampung memo tertulis yang tidak lengkap dan koleksi buku ulama yang tidak memiliki penerus. Menurut Peta aku, perpustakaan terlarang di sini terletak jauh di bawah tanah.

"Banyak . "
"Bahkan lebih dari perpustakaan master."
"Kupikir ada banyak buku yang dikumpulkan oleh perpustakaan Royal Academy dan Arsip Terlarang?"

Gadis-gadis itu memberi kesan mereka sambil melihat-lihat rak buku.
Jumlah buku memang sesuai dengan nama Great Library.

Memang terasa agak aneh bagi negara kecil Kariswolk memiliki lebih banyak buku daripada kerajaan besar seperti Kerajaan Shiga, tapi aku mendapatkan alasan mengapa setelah memeriksa nama penulis buku-buku ini dengan Pencarian Petaku.
Sebagian besar dari mereka adalah buku-buku yang ditulis oleh para ulama yang dimiliki di sini dan buku-buku yang ditulis dan disumbangkan oleh para ulama yang tinggal di sini untuk sementara waktu.

"Arisa-chan, Mata Lensa Luar Angkasa!"

Arisa mengamati duri buku dengan sihir luar angkasanya yang memperkuat penglihatannya sambil mengatakan 'Bikaa' dengan keras.

"Mwu, tidak adil."
"Mia-sama, ini teleskop. Aku membawa beberapa karena kupikir ini akan terjadi."
"Tina, bagus."

Putri Sistina mengambil teleskop dari tas ajaibnya dan memberikannya kepada Mia.

"Menemukan edisi pertama Magic Complete Works!"
"Mereka memiliki edisi tambahan Selmaraya Earth Magic Encyclopedia di sini!"
"Mwu, yang."

Gadis-gadis semakin bersemangat untuk melihat buku-buku langka.

Aku menghentikan Arisa dari mengisi rak buku untuk mencegahnya mengganggu orang lain di sini dan pergi ke sana bersamanya.
aku mencapai buku yang tidak bisa dijangkau oleh tangan Arisa.

"–Kau disana!"

Suara keras yang terdengar menghentikanku, jadi aku menoleh ke sumber suara itu.
Seorang wanita cantik mengenakan kacamata pengoreksi penglihatan berdiri di sana dengan bahu terangkat.

"Ini adalah Rak Buku di Lantai Scarlet di mana hanya cendekiawan dan biksu yang bertugas dengan izin yang bisa masuk! Bawa anak kelas dasar dan pergi bersamamu sekarang!"
"T-tunggu! Permisi–"

Aku menutup mulut Arisa saat dia hendak menolak dan menunjukkan pergelangan tanganku yang lain yang tidak mencapai rak buku pada wanita itu.

"Apakah kamu punya masalah dengan—eh? (Cincin Kebijaksanaan)? Mengapa seorang anak remaja memiliki itu?"
"Sage Karyu-dono telah memberikan ini kepada kami."
"T-tidak mungkin."
"Pustakawan Besse, dia mengatakan yang sebenarnya."
"M-Miko Maiya-sama!"

Miko Maiya yang datang bersama Putri Sistina setelah kami berbicara dengannya.
Sepertinya mereka kenalan.

"Yang Mulia Earl Pendragon telah menjalani persidangan Dewa Karion."
"A-apa–"

Pustakawan yang menjadi terdiam sepertinya dia menemukan penjelasan Miko Maiya sulit dipercaya, tetapi dia segera menegakkan dirinya dan meminta maaf kepada kami.
aku senang Miko Maiya datang bersama kami.
Mungkin butuh beberapa waktu untuk meyakinkannya hanya dengan gelang ini.

"Tolong beri perintah kamu kepada aku atau pustakawan di meja jika kamu membutuhkan buku. Sebagai permintaan maaf atas ketidaksopanan aku sebelumnya, aku akan melakukan upaya panik untuk menyediakan asisten."

Yah, berkat kejadian kecil ini, kami berhasil berkenalan dengan pustakawan-san dengan ramah, semuanya baik-baik saja.

"Hei, berapa banyak buku di sini yang bisa kita pinjam sekaligus?"
"aku sangat menyesal, tetapi buku-buku di sini tidak dapat dipinjamkan. Silakan baca di ruang baca, atau sewa juru tulis yang berafiliasi dengan Perpustakaan Besar jika kamu ingin membuat salinannya."
"Bisakah buku-buku yang dirantai di sana juga ditranskripsi?"

Putri Sistina mengarahkan jarinya ke rak buku dan buku-buku yang telah dirantai untuk mencegah pencurian.
Bahkan ada panggangan besi di depan rak buku.

"Buku-buku itu dilarang ditranskripsi. kamu dapat menulis bagian yang telah kamu hafal, namun menyalin langsung dari rak buku dilarang."

Menurut pustakawan, buku-buku itu bukan jenis buku terlarang, namun buku-buku itu mengandung pengetahuan berbahaya yang bisa berakibat buruk jika diambil secara tidak hati-hati, sehingga penyebaran informasi dibatasi.

"Aku akan menuju ke aula masuk untuk memeriksa alas patung di sana, Arisa dan kalian, apakah kamu tinggal di sini?"
"Un, aku akan melakukannya nanti."

"Perpustakaan tidak akan lari."

Setelah berpikir sedikit, Arisa berkata begitu dan Mia mengangguk pada jawabannya.

"… Itu benar. Itu tidak akan kemana-mana."

Putri Sistina, mantan penguasa Perpustakaan Terlarang, tampak sedikit menyesal berpisah dari sini, tetapi dia dengan paksa meyakinkan dirinya sendiri tentang hal itu dan pergi bersama kami.

"(Apa itu miasma?), (Apa itu mana?), (Apa itu roh?), (Apa itu jiwa?)–Ini adalah masalah yang sudah ada sejak berdirinya (Menara Sage) ya."
"Mereka menarik dan semuanya, tapi tidak mungkin kita bisa menyelesaikannya dalam sehari."
"Nn, sulit."

Karena ini tidak dicatat dalam buku-buku yang dimiliki para elf, aku seharusnya menyerahkan pertanyaan mendasar ini kepada para peneliti.

"Apa pendapatmu tentang yang satu ini?"
"Apakah kamu menemukan sesuatu yang bagus?"
"Lihat . "

Dipanggil oleh Putri Sistina, Arisa dan Mia mendatanginya.

"(Untuk alasan apa Labirin ada?) ya?"

Sebagai master penjara bawah tanah sendiri, misteri itu agak terlalu dekat dengan rumah.
Ada banyak teori tentang itu yang terkandung dalam buku-buku di Kerajaan Shiga, tetapi tidak ada yang menentukan.

Mari kita catat sebagai kandidat.
Mungkin aku bisa mendapatkan jawaban jika aku bertanya kepada Dungeon Core tentang ini.

"Yang ini di sini mirip, ganti saja labirin dengan monster dan iblis."

Bagaimanapun juga, mudah untuk menemukan pertanyaan-pertanyaan ini.
Tidak ada apa-apa tentang City Cores, karena keberadaannya disembunyikan untuk umum.

Jadi, para gadis dan aku terus membaca masalah yang belum terpecahkan yang diukir di alas.

Cukup aneh, tidak ada hal-hal seperti (Siapa yang membuat labirin?), (Siapa yang membuat keterampilan?), atau (Untuk alasan apa level ada?) .
Di dunia di mana dewa ada dalam kenyataan, orang mungkin berpikir bahwa dewa menciptakannya.

Mempertimbangkan bagaimana Dewa Karion selama percakapan kami saat itu, sepertinya mereka tidak akan menjawab pertanyaan.

"(Apa perbedaan antara raja iblis yang dihidupkan kembali dan yang tidak?) eh…Tuan, apakah kamu tahu tentang ini?"
"Aku penasaran?"

Sejauh yang aku tahu, hanya dua raja iblis yang dihidupkan kembali, (Raja Babi Hutan Emas) dan (Raja Kuno berkepala anjing).
Fitur umum mereka adalah keduanya memiliki gelar (True Demon Lord), tetapi jika itu benar-benar persyaratan untuk itu, itu akan menjadi jelas setelah aku memeriksa dokumen Saga Empire, jadi mungkin bukan itu.
Raja Babi dihidupkan kembali dengan bantuan pengikut raja iblis dan iblis yang lebih besar, tetapi Kepala Anjing sepertinya baru saja dihidupkan kembali sendiri di Labirin Selbira, sehingga sulit untuk menyatakan bahwa kebangkitan ini membutuhkan orang lain yang melakukan upacara kebangkitan.

"Tuan, ini …"

Arisa kehilangan kata-kata sambil menunjuk alas di sebelahnya.
Di sana tertulis, "Apa syarat bagi raja iblis untuk bermanifestasi di dunia ini?"
aku bisa memberikan jawaban untuk itu di sini dan sekarang, tetapi ini adalah satu masalah yang belum terpecahkan yang benar-benar harus tetap tidak terpecahkan.

Sebuah tragedi di tingkat perburuan penyihir akan menimpa orang-orang yang bereinkarnasi jika kebenarannya diketahui.
Yup, aku tidak pernah melihat masalah ini, nuh eh.

"Sato."

aku pergi ke Mia saat dia menelepon.

"Membuat penasaran . "

Dia menunjuk pada alas yang bertuliskan "Bagaimana seseorang mencapai sihir tanpa mantra?"
Putri Sistina yang datang setelah aku juga cukup terkesima untuk mengatakan, "Ayo kita selesaikan ini!", Namun, seperti bagaimana pemendekan nyanyian hanya dapat dicapai melalui keterampilan, aku pikir sihir tanpa nyanyian hanya dapat dilakukan melalui Keterampilan Unik seperti dalam kasusku dan Arisa.

“Itu belum tentu benar, bukan? Seperti, kamu bisa menggunakan sihir tanpa skill jika kamu bekerja keras untuk itu, kan. Jika kamu bisa bertindak sebagai proxy yang melakukan perhitungan sihir daripada skill, mungkin kamu bisa melakukan hal yang sama dengan chanting. bagian?"

Arisa bersikeras begitu.

"Kamu benar. Kedengarannya menarik, mau mencobanya?"
"Mencoba . "
"Mia-sama, maukah kamu mengizinkan aku untuk menemani kamu dalam penelitian kamu?"
"Nn, selamat datang."

Mia dan Putri Sistina tampak bersemangat ketika aku mencoba membangkitkan minat mereka.

"Katakan padaku jika kamu membutuhkan bahan, aku akan menuliskannya untukmu."
"Terima kasih . "

Setelah itu, aku memeriksa sisa alas.

"Ya ampun? Itu saja? Ada kurang dari 20 di sini, kan?"
"Sembilan sisanya semuanya terletak dekat dengan dinding."

Dipandu oleh Miko Maiya, kami pergi ke lokasi yang sulit ditemukan di dekat pintu depan aula masuk tempat sisa alas berada.
Patung di sana terlihat agak tidak menyenangkan.

"Yang di sini lebih seperti materi pelajaran daripada masalah."
"(Transisi sihir purba ke sihir modern dan variasinya), (Apakah level dan skill tidak ada selama penciptaan dunia?), (Tentang hubungan antara sihir modern dan Demon God), (Menyangkal ketidakterbalikan transformasi dari makhluk hidup menjadi undead)… Ini semua menarik juga."

aku agak terganggu dengan ini (Transisi dari sihir purba ke sihir modern dan variasinya), terasa seperti itu dapat diselesaikan dengan relatif mudah.

Beberapa kata kunci lain juga penasaran.

Yang kedua dan ketiga cukup menarik, namun, yang keempat, kemungkinan mengubah undead kembali menjadi makhluk hidup cukup menarik.
Jika itu bisa dilakukan, aku mungkin bisa mengubah anak-anak yang telah menjadi vampir di Kerajaan Tokiswolk kembali menjadi manusia.
Ada kasus makhluk normal yang telah berubah menjadi monster berubah kembali menjadi makhluk biasa, dalam bentuk burung peliharaan Putri Doris, Hisui, jadi aku rasa itu tidak mustahil.

Untuk saat ini, untuk percobaan aku akan memeriksa ketiganya, "Transisi sihir purba ke sihir modern dan variasi", "Untuk alasan apa labirin ada?", dan "Menyangkal ketidakterbalikan transformasi dari makhluk hidup menjadi mayat hidup ", dan lihat apakah aku dapat dengan mudah menyelesaikannya.

"Tuan, lihat ini."

Arisa memanggilku ketika dia melihat alas terakhir.
Ini adalah tema yang berhubungan dengan labirin.

"(Bagaimana seorang Dungeon Master menghasilkan item dan monster sihir?) huh …"

Benar, sepertinya bagus untuk dijadikan tema penelitian.
Karena tidak ada cara untuk menguji dan memverifikasi sesuatu tanpa bantuan seorang (Dungeon Master), dapat dimengerti bagaimana masalah ini tetap tidak terpecahkan selama lebih dari 100 tahun.

Yang satu ini tampaknya cukup mudah untuk dipecahkan.
Padahal, jika aku melakukannya, orang-orang kemudian akan mempertanyakan sumber informasi dan keasliannya, yang hanya merepotkan.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Kerja bagus, Tuan."
"Selamat datang~"
"Welfomf bafh rarorefu."

Kami bergabung dengan gadis-gadis lain yang berkeliling memeriksa restoran.
Setelah berpisah dengan Miko Maiya di pintu depan Menara Sage.

Mulut Pochi diisi dengan gado-gado, dia dengan panik berusaha sangat keras untuk menelannya.

"Tuan, Kacang Sage, dan Babi Kariswolk Rebus enak, jadi aku laporkan."
"Serbet ikan troutnya juga enak desuwa!"

Nana menyapaku dan langsung menyodorkan semangkuk gado-gado.
Tampak terpikat oleh Nana, Lady Karina juga mengulurkan piring dengan irisan sashimi seperti ikan beku di atasnya kepada aku.

"Serbet ikan? –Ah, pasti barang yang seperti Rui-be ya."

Arisa terdengar kesal pada awalnya, tetapi kemudian dia mengingat beberapa jenis masakan dari bumi dan mengangguk.
Rupanya, kamu seharusnya makan masakan ini setengah dicairkan dan mentah, tetapi suhu rendah membunuh parasit, itu adalah sumber vitamin yang baik di musim dingin ini di mana sulit untuk mendapatkan sayuran segar .

"Selamat datang kembali, Satou-san."
"Tolong datang ke sini. Aku akan membuatkanmu sesuatu yang hangat untuk diminum."

Sambil menyapa kembali Sera, aku mengambil kursi yang ditawarkan Zena-san.
Saat aku menghangatkan diri dengan minuman seperti teh jahe yang diberikan Zena-san, aku melihat sekeliling restoran.

Ada kompor besar di tengah restoran, panci yang diletakkan di atasnya mengeluarkan asap putih.

"Tuan, benda salmon ini adalah barang bagus."
"Pochi ingin Tuan makan gado-gado juga nodesu."

Arisa dan Pochi menawariku makanan.

aku akan mulai dengan Rui-be yang terlihat ringan.
Persis seperti tampilannya, rasanya seperti serbat ketika kamu pertama kali memasukkannya ke dalam mulut kamu, tetapi begitu di dalam, panasnya mencairkannya, menyebarkan rasa berminyak seperti sashimi yang kaya di mulut kamu.
Rasanya sedikit seperti salmon beku, sangat enak. aku bisa kecanduan ini.

"Ini bagus . "
"Benar ~?"

Arisa tampak sedikit menang.
Kehilangan tatapan Pochi yang berdiri di sampingnya dengan ekspresi bersemangat di wajahnya, aku mengulurkan tangan ke gado-gado.

"Yang ini juga cukup bagus."
"Ya, nanodesu!"

Rasanya agak terlalu padat, tetapi tekstur seperti iga dari masakan bertekanan sangat lezat.
Dan kacang kecil seperti kacang kedelai yang dicampur di dalamnya cocok dengan rasa dagingnya.

"Mia-chan, mereka punya bungkus jamur goreng di sini, apa kamu mau mencicipinya?"
"Rasa . "

Zena-san menawari Mia hidangan.
Putri Sistina dengan anggun membawa masakan kampungan yang direkomendasikan oleh Lulu dan Sera ke dalam mulutnya.

Saat kami menikmati makanan yang menyenangkan di sudut restoran seperti ini, aku mendengar suara gemerincing dari jalanan.

"Seperti yang aku katakan! Demon God-sama adalah nenek moyang sihir modern, oke! Dia disebut Demon God artinya dia pasti dewa sihir!" <TLN: 'setan' dan 'sihir' dalam konteks ini memiliki kanji yang sama '魔'. >
"Ini lagi, kamu pemuja raja iblis dan kepalamu yang hilang sekrup!"

Seorang pria dan seorang wanita yang sedang berdebat satu sama lain memasuki restoran ini.

Pria itu sendiri cukup tampan, tetapi wanita itu adalah salah satu kecantikan yang sedikit terbuang pada pola bicaranya yang seperti bawahan.
Mengesampingkan Lulu sebagai kasus khusus, wanita itu memiliki kecantikan sementara yang tidak akan terlihat pucat dibandingkan dengan gadis-gadis di pestaku.

"Aku sudah mengatakan, kamu salah! Bahkan jika aku adalah penganut Demon God-sama, aku bukan penganut demon dan demon lord! Pertama-tama, tidak ada literatur terpercaya yang mengatakan demon. adalah familiar Demon God!"
"Hmph, apakah kamu lupa tentang Monumen Lalakie yang tertinggal di reruntuhan peradaban yang ada setelah peradaban Lalakie dari zaman para dewa, dan batu nisan yang ditemukan di Menara Emas Toro Kuro!"

Itu topik yang cukup menarik.

Karena pembacaan AR telah menjamin bahwa wanita itu bukan penganut raja iblis, aku berdiri dari tempat duduk aku untuk berhubungan dengan keduanya.

"Halo, jika tidak apa-apa dengan kalian berdua, bisakah aku bergabung dalam pembicaraan kamu?"

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar