Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 55 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 55

16-55 . Menara Sage (4)

Satou di sini. Tidak seperti dalam hal-hal fiksi seperti manga detektif atau drama, aku akan menyukainya agar insiden berhenti terjadi setiap kali aku sampai di tempat baru. Damai setiap hari hidup adalah yang terbaik yang kamu tahu.

"Apa masalah besarnya?"
"Karina dia~"
"Ikut dengan kami nanodesu!"

Ditarik oleh Tama dan Pochi, aku dibawa ke tempat lain melalui bayangan.
Setelah keluar dari gang belakang, kami tiba di ruang terbuka di dekat tembok luar Kota Kariswolk.

Sepertinya ada yang salah, banyak orang di ruang terbuka berjongkok terlihat sakit.
Ada perapian yang menyala di sana-sini di ruang terbuka, juga jejak orang yang membagikan makanan di sini.

–Apakah itu keracunan makanan?

"Cepat~"
"Tuan, datang ke sini nanodesu!"

Tama dan Pochi menarikku dengan tangan ke titik cahaya biru yang menunjukkan Lady Karina.

"Tuan, di sini."

Liza memanggilku dari arah titik cahaya.
Lady Karina sedang duduk di sebelah lubang berair di tengah ruang terbuka.

"Karina-sama, kamu baik-baik saja?"
"… Satou."

Lady Karina menatapku dengan tatapan sedih ketika aku memanggilnya.
Kondisinya ditampilkan pada pembacaan AR di atasnya.

–Negara (Kutukan: Maju)

aku tidak akan pernah membayangkan bahwa akan ada status abnormal yang tidak dapat disembuhkan oleh Raka.
Sepertinya Lady Karina telah dikutuk oleh seseorang.

aku tidak berpikir ada orang yang akan menargetkan seseorang yang baru saja tiba di negara asing seperti dia, jadi aku memeriksa orang-orang berpenampilan buruk lainnya di sekitar.
Benar saja, orang-orang di sini juga dikutuk.

aku mencari semua orang dengan status (Kutukan) dan memberi tanda pada mereka.
Karena jumlahnya cukup tinggi, aku mengelompokkannya dan mengubah warnanya.

"Tuan~?
"Apakah Karina akan baik-baik saja nanodesu?"

Tama dan Pochi menatapku sambil terlihat sangat khawatir.

"Ah ya, dia akan baik-baik saja."

Aku balas tersenyum pada keduanya untuk meyakinkan mereka dan memilih tipe Jiwa Sihir (Kutukan Kembali) dari antara daftar sihirku.
Ada mantra ini yang akan mengembalikan kutukan kembali ke penggunanya berkali-kali, (Karma (Kutukan Pengembalian Ruang)), tapi aku melewati itu karena kemungkinan akan membunuh target.

–Curse Back: Home In (Pengembara Kutukan Kembali)

aku memilih mantra nyaman yang akan melacak kutukan kembali ke penggunanya sementara juga mengembalikannya kembali.
Begitu aku menggunakan mantranya, racun hitam keluar dari tubuh Nona Karina, lalu berubah menjadi gagak seperti potongan, dan terbang ke langit–

"Nyu?"
"Sudah hilang nodesu."

Tetapi untuk beberapa alasan, itu ditolak dan kemudian menghilang ketika hendak terbang di atas air.
Biasanya, itu seharusnya terbang kembali ke pengguna kutukan, tetapi tampaknya, ada semacam mekanisme anti Kutukan Kembali yang bekerja, jadi pelacakan dihentikan di tengah jalan.

Tapi untuk saat ini, karena kondisi abnormal Lady Karina telah kembali ke (Tidak ada), semuanya baik-baik saja.

Dan untuk orang lain dengan status Kutukan, daripada menggunakan (Kutukan Kembali) pada mereka satu per satu, aku hanya akan menggunakan mantra sihir cahaya tingkat lanjut (Pemurnian Cemerlang Ilahi) dan menyembuhkan mereka dari Kutukan mereka.

"Nyu!"

Tepat ketika aku hendak mengucapkan mantra dari daftar sihir, Tama menebas cakarnya di udara kosong.
Dengan pemandangan yang diperbesar oleh keahlianku, aku bisa melihat seekor nyamuk jatuh yang telah dipotong menjadi dua.

Oh, itu hanya nyamuk– tunggu, nyamuk di tengah musim dingin ini?

Mengapa?
Tepat ketika aku memikirkan itu, percakapanku dengan Arisa muncul kembali di pikiranku.

(Mereka digigit serangga kan? Mungkin serangga itu adalah vektor infeksi vampir?)

Sambil berpikir, tidak mungkin, aku membaca info nyamuk yang jatuh.
Nama spesiesnya adalah (Vampire Mosquito: Mutant).

. . . Tidak mungkin .

Mencari (Vampire Mosquito), aku menemukan jumlah yang tidak signifikan di sekitarnya.
aku tidak punya alasan untuk mengabaikan ini, jadi aku mengoperasikan Daftar sihir aku, dan menyedot semua nyamuk dalam menggunakan sihir angin (Kontrol Udara) ke sub-ruang yang aku buat menggunakan sihir luar angkasa (Garasi).

Salju baru di daerah itu juga akhirnya tersedot, tetapi tidak seperti siapa pun akan bermasalah jika nyamuk itu mati, jadi aku meninggalkannya sendiri.

Setelah mengamankan satu tikus yang jatuh ke dalam kondisi yang sama dengan Lady Karina sebelumnya, aku melemparkan (Pemurnian Cemerlang Ilahi), dan memurnikan orang-orang yang berjongkok yang telah dikutuk di ruang terbuka sekaligus.

Cahaya yang cukup mencolok memenuhi ruang terbuka, tapi kami satu-satunya yang akan memperhatikannya di sini, jadi tidak ada masalah di sana.

"Jadi apa yang sebenarnya terjadi di sini?"

"Ada anak kecil yang memecahkan pot nodesu."
"Orang dewasa itu akan memukul anak itu dengan tongkat~"
"Dia akan memukulnya dengan tongkat nodesu!"

Aku memilah-milah info di kepalaku sementara Tama dan Pochi melanjutkan narasi mereka.
aku telah meminta Liza untuk berpatroli di ruang terbuka sebentar, aku mungkin telah membuat kesalahan dalam pemilihan personel di sini.

Ada seorang pria di sebelah lubang berair, dan ada pot besar di sebelah pria itu.
Panci itu memiliki air hangat di dalamnya, uap keluar darinya.
Salah satu anak yang sedang bermain petak umpet menabrak pria itu, dan kemudian pria yang jatuh itu memukul pot dengan reaksi berantai, memecahkannya.

Setelah itu, Lady Karina dan para gadis, yang menyaksikan pria yang marah itu mengayunkan tongkat, menghentikan tindakan biadab itu.

aku diam-diam mengamankan serpihan pot yang rusak dari tanah ke Storage aku.
Menurut informasi detailnya, itu adalah item yang dibuat di ibu kota lama Kekaisaran Saga.

. . . Kekaisaran Saga ya.

"Pengembalian."
"Dia menyuruh kita membayar untuk menebus pot yang anak itu pecahkan nodesu."
"Dan apakah kamu membayar?"
"Penghematan rahasia~"
"Pochi dan Tama melakukannya dengan uang saku kita nodesu."

Memeriksa tas sihir mereka, semua koin emas yang aku berikan kepada mereka telah menghilang.

(Namun pria itu bersikeras itu masih belum cukup dan mencoba untuk mengambil perhiasan yang aku dan Karina-dono miliki, tetapi dengan imbalan berlian besar, itu adalah tabungan rahasia Tama-dono, dia menghentikan tuntutannya.)

<<Item Cerdas>>, Raka yang telah ditambahkan oleh Lady Karina lebih detail.
Selain itu, ternyata Raka yang mengurus sisanya.

Berlian yang Tama miliki adalah buatan manusia yang aku buat menggunakan sihir, aku pasti akan membuat yang lain nanti dan memberikan itu padanya.

"Jadi, ke mana pria itu pergi?"
"Dia berlari kesana sambil menari~?"

Tama menunjuk ke gerbang timur.

(Tepat setelah pria itu pergi. Anak-anak di alun-alun mulai jatuh.)

Mereka jatuh satu demi satu, dan akhirnya Lady Karina akhirnya pingsan.

"Obat tidak berhasil~?"
"Bukan penawar, bukan obat mujarab yang bekerja nodesu."
"Itu pasti kasar."

aku menepuk kepala keduanya ketika mereka mencoba menyampaikan apa yang terjadi pada saat itu dengan gerakan.
Karena masalah ksatria kuil Weasel Empire, Liedill, yang akhirnya menjadi familiarku, aku telah membatasi penggunaan Blood Elixir hanya dalam kasus di mana korban berada dalam kondisi serius hampir mati.

aku akan membiarkan keduanya membawa ramuan biasa yang mudah digunakan bersama mereka lain kali.

"… Satou."
"Bagaimana perasaanmu?"

"Aku baik-baik saja desuwa."

Lady Karina perlahan bangkit.
Sepertinya dia sudah pulih berkat skill Self-Recovery-nya.

"Pochi Pribadi, Prajurit Tama! Sekarang aku akan memberimu tugas."
"Iya!"
"Ya, tuan nanodesu!"

Kepada dua orang yang melakukan pose Shupin sambil berdiri tegak, aku meminta mereka untuk merawat orang sakit di sini.

"Aku juga akan membantu desuwa!"
"Ya, jika kamu mau. Raka, maaf, tapi aku mengandalkanmu untuk mendukung para gadis."
(Umu, serahkan padaku.)

Para penjaga mungkin akan datang nanti, aku akan membiarkan Raka berurusan dengan mereka.

Aku memunggungi mereka, dan berlari keluar untuk mengejar pria itu bersama Liza yang baru saja kembali dari berpatroli.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"–Uwaaaaaa"

Seorang pria yang mengendarai binatang tunggangan, Tikus Hitam Salju, terlempar dari tunggangannya ketika tikus itu tiba-tiba berhenti, dan kemudian dia jatuh tertelungkup ke tumpukan salju di sisi jalan.
aku meninggalkan Tikus Hitam Salju kepada Liza untuk diurus, akan buruk jika menjadi liar.

"Kamu terlihat sangat terburu-buru, apakah kamu memiliki urusan penting di suatu tempat?"

aku menyeret pria itu keluar dari salju dan berbicara dengannya.

"L-biarkan aku pergi!"

Ketika pria itu mencoba melepaskan tanganku, aku mendorongnya ke bawah dengan punggungnya di atas salju dan menusukkan Pedang Periku yang terhunus ke depan pria itu.

"Apa yang kamu lakukan di sebelah lubang air? Aku akan melepaskanmu dengan hidupmu jika kamu berbicara."

aku menyapa pria itu sambil mengandalkan keterampilan Penipuan dan Interogasi.
Alasan kenapa aku bisa menunjukkan pria ini sebagai pelakunya adalah karena dialah satu-satunya yang mencoba melarikan diri ke daerah perkotaan dengan kecepatan tinggi.

Untuk jaga-jaga, aku harus menggunakan sihir pikiran (Detect Lie) untuk melihat kebohongan.
Sihir ini tidak terlalu akurat, tetapi masih lebih baik daripada tidak sama sekali.

"Seseorang baru saja membayar aku untuk melakukan itu! (Awasi potnya) kata mereka."

Hasil dari Deteksi Kebohongan–Kebenaran .

Aku memasang ekspresi tidak berperasaan dan menyentak daguku mendesaknya untuk melanjutkan.

"Aku tidak tahu siapa orang itu. Mereka menyembunyikan wajah mereka di tudung, neraka jika aku tahu siapa mereka!" <TLN: Mereka netral gender, bukan jamak mereka. >

Dia tidak mengenal orang itu–Bohong.

"Itu bohong. Kamu pasti tahu siapa mereka."

Pria itu mengalami kram di wajahnya ketika aku menyatakan demikian.

"B-bagaimana …"
"Bicara . "

Aku mencengkeram pedang lebih erat dan memaksa pria itu.
Menggunakan skill Coercion di sini akan membuat pria itu pingsan.

"I-mereka adalah seorang sarjana-sensei sepertimu."
"Ulama yang mana?"
"Aku tidak tahu. Mereka memiliki (Cincin Kebijaksanaan) di lengan mereka sama sepertimu."

Rupanya, begitulah dia menganggap mereka sebagai seorang sarjana.

aku menaruh spidol pada semua ulama yang memiliki (Cincin Kebijaksanaan) dengan mereka di dalam negeri.
Sepertinya tidak ada yang bertindak mencurigakan.

"Hei, aku sudah memberitahumu semuanya ya. Jadi biarkan aku pergi. Aku akan dibunuh oleh sarjana-sensei itu jika aku tetap di sini."
"–Terbunuh?"

Itu brutal.

“Itu karena aku merusak alat eksperimental yang penting. Cendekiawan-sensei itu yang akan pergi sejauh membunuh kelompok sarjana mereka tidak akan berpikir dua kali untuk membunuhku.”

Yah, mereka adalah sekelompok yang telah menyebarkan Nyamuk Vampir yang memberikan kutukan yang melemahkan pada orang-orang di semua tempat. Itu seharusnya tidak aneh.

"Aku, mendengar mereka …"

Pria ini memiliki keterampilan (Telinga Perhatian) dan tampaknya dengan itu, dia mendengar cendekiawan tersebut menginstruksikan pria berpakaian putih untuk melakukan pembunuhan di gang belakang.

"Siapa yang mereka coba bunuh?"

aku tidak bisa mengabaikan upaya untuk hidup di sini.

"Orang-orang itu menyebutkan tiga nama."

Dan nama-nama yang keluar dari mulut pria itu terdengar familiar bagiku.

Penyihir, murid Penyihir, dan Oracle Miko-san.
Cukup sihir, mereka semua adalah kenalanku.

"… Itu para penjaga."

Melihat ke arah pria itu bergumam, aku melihat penjaga datang ke sini sambil memecahkan salju.

Tepat pada waktunya, aku menyeret pria itu ke penjaga, dan memberi tahu mereka bahwa dia adalah orang yang peduli dengan insiden di ruang terbuka.
Pria itu berteriak, 'Ini bukan yang kamu janjikan!" atau semacamnya, tetapi aku tidak pernah mengatakan bahwa aku akan membiarkannya pergi jika dia berbicara, jadi aku tidak memedulikannya dan melanjutkan untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi tiga yang namanya muncul lebih awal.

Astaga, hanya ketika kita memiliki percobaan yang menyenangkan yang merangsang semangat penyelidikanku, apakah itu akan membunuh mereka untuk tidak menyebabkan insiden yang tidak perlu ini.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar