Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 56 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 56

16-56 . Menara Sage (5)

Satou di sini. Dikatakan bahwa jika kamu menemukan satu kecoa, ada 30 lagi yang bersembunyi, bagian terburuk tentang kecoak adalah bahwa bahkan setelah memusnahkan mereka dengan insektisida jenis semprot, telur mereka hanya akan mengerami dan berkembang biak sekali lagi, bukan begitu?
Sepertinya ada makhluk yang lebih menyebalkan di dunia lain. . .

(Private Pochi, Private Tama, aku punya misi darurat untukmu! Segera pergi ke restoran tempat kita makan tadi dan jaga penyihir mabuk dan magang yang tertidur lelap!)
(Ya ya pak~)
(Roger nanodesu!)

aku menggunakan sihir luar angkasa (Tactic Talk) untuk meminta Pochi dan Tama melindungi mereka dari kelompok yang menggunakan (Vampire Mosquito) untuk menyebarkan kutukan.

aku berpikir untuk mengirim Tama dan Pochi untuk menjaga Miko Maiya di kuil karena yang itu tampaknya lebih aman, tetapi mengingat tempat itu, mereka kemungkinan akan diperlakukan sebagai penyusup, jadi aku menyuruh mereka pergi ke restoran saja.
Yah, keduanya seharusnya tidak dalam bahaya kecuali musuh kelas raja iblis muncul, itu akan baik-baik saja.

(Tuan, Karina bilang dia ingin ikut juga nodesu.)
(Mengerti. Dia bisa ikut denganmu, tapi katakan padanya untuk tidak berlebihan oke.)
(Ya nanodesu.)
(Mengerti~)

Setelah mengkonfirmasi di Peta bahwa titik-titik bercahaya mereka menuju ke restoran, aku bergegas ke Kuil Utama Karion bersama Liza.
Titik miko yang ditampilkan di Radar baru saja menghilang.

"K-kau orang yang datang untuk sidang–"
"Di mana Miko Maiya?"

aku bertemu dengan seorang pendeta yang tampak akrab dan segera mengajukan pertanyaan kepadanya, menghilangkan salam.

"Miko Maiya? Dia pergi dengan kereta untuk berkunjung ke panti jompo sekarang."

Pencarian Peta–hanya ada empat gerbong milik Kuil Utama Karion, salah satunya berhenti di gerbang samping kuil.
Semua gerbong lain terletak cukup jauh dari sini, mungkin tidak berhubungan.

"Ayo pergi Lisa."
"Ya tuan!"

aku berterima kasih kepada pendeta karena memberi tahu kami dengan isyarat dan menuju ke gerbang samping.
Melihat situasi di sana dengan sihir luar angkasa (Clairvoyance), kusir dan kuda telah kehilangan akal, dengan darah memancar.
Melihat ke dalam kereta, meskipun ada jejak yang telah dirusak, tubuh Miko Maiya tidak dapat ditemukan di mana pun.

Selusin detik kemudian, kami tiba di lokasi sendiri.

"Tuan, aku akan mengawasi sekeliling."
"Terima kasih . "

Kursi masih terasa agak hangat.

Kacamata segitiga yang digunakan Miko Maiya dalam cosplaynya tadi tergeletak di dalam kereta.
Dia pasti dibawa pergi dengan sihir teleportasi.

Namun, Miko Maiya tidak ada di peta sekitarnya.

Penyihir luar angkasa rata-rata kamu seharusnya tidak bisa berteleportasi terlalu jauh.
Orang bereinkarnasi berwajah polos yang memindahkan Pochi dari kota Seryuu ke Kekaisaran Musang saat itu sedang menikmati kehidupan pernikahan palsunya dengan ahli taktik Touya di rumah mereka di Kekaisaran Sage, setidaknya itulah yang dikatakan Petaku.

Tiba-tiba, dua titik merah muncul di Peta.

"Tuan, kusir dan kudanya sudah bangun."

Liza yang berdiri menonton di luar kereta melaporkan.

Mereka berubah menjadi undead meskipun tidak ada praktisi Soul Magic di sini?
Dan itu terlalu cepat untuk menjadi kejadian alami.

Menurut info Peta, mereka telah berubah menjadi Zombie.
Mengonfirmasi detail mereka, tidak ada yang perlu diperhatikan tentang mereka.

"Kamu bisa mengalahkan mereka."
"Diakui."

Melirik ke samping saat Liza dengan terampil menangani mereka, aku melanjutkan penyelidikanku di dalam kereta.

–Ada sesuatu yang aneh.

Setelah mengubah penglihatanku menjadi Miasma Sight, racun yang jauh lebih tebal dari biasanya mulai terlihat.
Miasma yang biasanya hanya melayang seperti kabut tebal dan kabut aneh menggeliat. Seperti pusaran air.

Pusat pusaran air tampaknya adalah kereta.

Tidak .

Tidak ada apa pun dalam penglihatan normal aku dan penglihatan Miasma.

Namun– .

"–Terlalu mencurigakan."

aku tiba-tiba menjangkau ruang kosong – pusat pusaran air.
Aku bisa merasakan sesuatu di ujung jariku.

Itu sensasi yang sama seperti saat aku menghancurkan dinding sub-ruang yang dibuat dengan penghalang dan sihir ruang.

Dan dengan kemampuan yang sama seperti yang aku gunakan untuk memecahkan penghalang — aku merobeknya.

Ruang yang mencurigakan dari pusaran air hitam pekat dari kegelapan terbentang di luar celah di depan mataku.
Kadang-kadang, lampu merah gelap dan kilat melewatinya.

Wajah-wajah orang yang menderita tenggelam dan muncul kembali di pusaran air.
Merasa seperti aku akan dikutuk hanya dengan melihat mereka.

aku lebih suka untuk tidak membahas ini jika memungkinkan.

"Aku akan menemanimu tuan."

Liza muncul di sebelahku dan menyatakannya dengan ekspresi gagah di wajahnya.
Un, sepertinya aku tidak punya pilihan selain pergi ke sini.

"–Ayo pergi Liza."
"Diakui."

aku menguatkan diri dan melompat ke sub-ruang bersama Liza.

aku tidak baik dengan. . . horor, kau tahu.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"–Alam Orang Mati?"

Nama Peta di sini ditampilkan sebagai (Realm of the Dead) .
Jika ingatanku benar, itu adalah tempat di mana tipe tak berwujud seperti Hantu dan Hantu bersembunyi di siang hari, harus ada penelitian tentang itu yang ditulis di suatu tempat.

aku mengeksekusi (Semua Eksplorasi Peta) dari daftar sihir.

Tidak ada perubahan pada Peta.

(Ruang ini tidak memiliki Peta) ditampilkan di Log aku.
Ini terlihat sama dengan ruang yang dibuat dengan sihir bayangan (Portal Bayangan) dan (Penjara Bayangan).

"Tuan, sepertinya berada di tempat ini terus-menerus menggerogoti tubuhmu. Harap berhati-hati."

Liza yang tubuhnya bersinar merah memberiku peringatan.
Sepertinya dia menutupi dirinya dengan Mana Armor.

"Liza, jika terlalu keras di tubuhmu, kamu bisa menggunakan sistem pendukung kehidupan dari Golden Armor, oke."
"Terima kasih banyak. Namun, sebanyak ini tidak masalah."

Liza, sangat berani.

"Kalau begitu, ayo pergi–"

Tempat ini tidak memiliki Peta, namun (Semua Eksplorasi Peta) berhasil menemukan monster dan orang di sini.
Kami menuju ke lokasi dimana Miko Maiya yang memiliki kondisi (Kutukan) dan (Pingsan) berada di .

"Mereka tidak terlalu kuat."
"Kamu benar . "

Kami menemukan beberapa Kapal Hantu dan Hantu di sepanjang jalan, tetapi Liza mengalahkan mereka semua dalam satu pukulan bahkan tanpa keluar semua.

"–Whoa, Liza, berhenti. Tempatnya berubah lagi. Ayo pergi ke sana."
"Dimengerti. Alam Orang Mati ini sepertinya bukan tempat yang langsung, kan."

Informasi lokasi di ruang ini tampaknya tidak stabil, kita bisa tiba-tiba dibawa ke tempat terpisah jika kita bergerak secara terpisah, sehingga untuk bergerak di Realm of the Dead, unit Powered Exoskeleton Liza akhirnya mendapat kesempatan untuk bersinar.
Itu adalah peralatan yang aku kembangkan bersama dengan Kapal Perang Tongkat Arisa, tetapi itu tidak terlihat banyak digunakan di luar pertarungan sparringnya dengan naga hitam, jadi kami menggunakannya di sini tanpa orang di sekitar.

Itu bisa terbang dengan mekanisme kontrol gravitasi Darkness Crystal, dan sepertinya bisa digunakan di tempat ini tidak masalah.
Yah, aku bisa saja membuat jalan pintas dengan sihir luar angkasa, tetapi karena tidak ada musuh yang berbahaya di sekitar, kami menuju ke sana dengan terbang untuk uji terbang exosuit Liza.

"Tuan, tolong lihat itu."

Setelah maju beberapa saat, kami menemukan pohon dengan banyak kepompong merah tua yang menempel di atasnya.
Cabang dan batangnya memiliki begitu banyak tikungan dan tikungan, terasa seperti pikiran kamu akan tidak stabil hanya dengan melihatnya.

“Sepertinya kita sudah sampai di tujuan.”
"Ada banyak hal seperti kepompong, apakah Miko Maiya terkurung di salah satunya?"
"Ya, sepertinya begitu."

Aku menyalakan kepompong palsu Miko Maiya dengan sihir ringan, dan mencabutnya dengan (Tangan sihir).
Ketika serat merah tua terkoyak, sebuah wajah muncul di pohon yang bengkok, lalu berteriak keras.

Menurut pembacaan AR, itu adalah monster undead yang disebut (Pohon Ratapan (Banshee Wood)).
Aku tahu bahwa itu adalah monster dari titik merah Radar.

"Apakah tidak apa-apa jika kita membunuhnya?"
"Ya, tidak masalah, tapi mari kita cabut semua kepompongnya dulu."

Ada orang lain yang ditangkap di dalam kepompong itu juga.
aku mencabut semua kepompong dengan (Tangan sihir) dari pohon, dan membiarkan Liza menangani Kayu Banshee.

Semua orang yang ditangkap di dalam kepompong semu memiliki keterampilan (Oracle).
Setengah dari mereka memiliki status (Terkutuk), sedangkan separuh lainnya adalah (Vampir), dua di antaranya adalah (Tuan Vampir).
Terlebih lagi, Pekerjaan vampir ini adalah yang seharusnya menjadi musuh alami mereka—Miko dan Priest.

–Jangan bilang padaku.

Tidak, tidak perlu menebak, mereka pasti Miko dan Priest yang telah berubah menjadi Vampir.

aku menempatkan semua orang yang telah berubah menjadi vampir di sub-ruang terkunci yang aku miliki, dan membersihkan sisanya dari Kutukan mereka dengan mantra sihir cahaya tingkat lanjut (Pemurnian Cemerlang Ilahi).
Akan buruk jika tanah yang tidak stabil terputus, jadi aku mempersempit jangkauan pemurnian sebanyak mungkin.

Untuk saat ini, aku akan melindungi orang-orang yang dimurnikan ini di sub-ruang lain yang terpisah dari vampir.

"Tuan, apakah kamu ingin mengumpulkan bahan-bahan Banshee Wood selain inti sihir?"

Liza bertanya padaku sambil menghadirkan inti sihir yang sangat besar.

"Kalau begitu—Mari kita pasang jebakan di dalamnya."

Apakah mereka terjebak dalam perangkap atau tidak, mencari tahu orang-orang yang datang ke sini untuk mengumpulkan pohon akan menjadi panen yang baik.

"–Apa, seseorang mengalahkan Kayu Banshee!"

Tepat ketika aku akan meninggalkan Realm of the Dead bersama Liza, aku bisa mendengar suara enggan dari seorang lelaki tua di sisi berlawanan dari Kayu Banshee yang mengambang di belakang kami.

. . . Dia cepat sampai.

Jebakan yang aku buat dengan susah payah menjadi tidak berarti sekarang.
Pria tua itu berteriak ketika aku berkubang dalam perasaan usaha yang sia-sia sebentar.

"Uoo, a-apa lendir hitam ini?"

aku pikir dia terjebak dalam jebakan, tapi bukan itu.
Benda berbentuk tali seperti lendir hitam melingkari pria tua botak itu.

"Kamu tidak bisa kabur dari Tama~?"

Wajah yang familier muncul dari bawah kaki lelaki tua itu.

"Tama."
"Tuan~? Dan Liza, halo halo~?"

Tama melambai pada kami dengan penuh semangat.
Sepertinya dia mengejar lelaki tua itu di sini.
Pochi dan Lady Karina saat ini berdiri mengawasi penyihir dan muridnya.

Itu berarti lelaki tua ini adalah salah satu biang keladi di balik teror kutukan (Vampirifikasi)?

"Daaamn kamu! Apakah kalian sekelompok Saga Empire yang datang ke sini untuk menggagalkan rencana kita? Atau apakah kamu penganut demon lord yang cenderung menghancurkan, di sini untuk merebut rencana itu dari tangan kita?"

–Hah?

aku pikir dia terkait dengan sisi gelap Kekaisaran Saga, sepertinya tidak.
Menurut pembacaan AR, dia milik organisasi yang tidak dikenal bernama (Heart of Gold).

Pasti ada lebih banyak perkumpulan rahasia yang mencurigakan daripada yang aku kira di dunia ini.

"Sekarang sampai pada ini–Buka!"

Orang tua itu berteriak kemudian sebuah lubang hitam muncul di sampingnya. Ini Kotak Barang.
Pria tua itu memasukkan tangannya ke dalam dan mengeluarkan bola ungu dari dalamnya.

–Persepsi Krisis .

aku pindah ke sebelah orang tua dengan Flash Drive dan mengambil bola itu.
Karena Persepsi Krisis berdering lebih keras saat itu, aku menyimpan bola itu ke dalam Penyimpanan aku.

"O permata pemanggil! Aku menawarkan hidupku untuk membawa iblis yang melambangkan kehancuran ke tanah ini! Hancurkan musuhku sebagai ganti jiwaku!"

Orang tua itu mencoba untuk melempar bola ke bawah, tetapi dia menyadari bahwa (Bola Ungu) di tangannya tidak ada, dan melihat sekeliling dengan panik.

"Kembalikan! Itu harta karun yang kawan Don-dono curi bersama dengan telur (Vampirifikasi) dari lembaga penelitian di luar negeri!"

–Jadi itu barang curian.

aku akan menggunakan sihir pikiran (Detect Lie) yang aku gunakan untuk menginterogasi pria toples saat itu dan menginterogasi pria tua ini.

"Dari lembaga penelitian mana kamu mencurinya?"
"… Entahlah."

–Kebenaran .

"Di mana orang Don ini?"
"Entah."

–Kebenaran .

Lokasi sekarang, tidak diketahui.

"Lalu bagaimana kamu bertemu dengan orang Don ini?"
"Entah."

–Berbohong .

Dia tahu bagaimana bertemu pria itu ya.

"Apakah kamu ingin aku menyerahkanmu ke kuil untuk menculik (Oracle Miko) serta percobaan pembunuhan?"

aku bertanya kepadanya sambil menggunakan sedikit Tekanan.
Dia sepertinya akan pingsan, tetapi sepertinya dia tidak akan menjawab.

"Penyiksaan~?"

Dengan kuas cat di satu tangan, Tama membuat gerakan tangan yang menggeliat.

"Hmph, aku tidak akan menjadi pemimpin (Hati Emas) yang mencari kehidupan abadi jika siksaan akan menghancurkanku!"

–Oh ya?

"Dengan kehidupan abadi, maksudmu seperti peri?"
"Seperti manusia yang bisa menjadi peri! Tujuan kami adalah evolusi menjadi makhluk hidup abadi seperti (Raja Sihir Undead (Lich)) dan (No Life King)!"

Apakah itu bahkan sebuah evolusi?

Yah apapun– .

"Tama, lakukanlah."
"Ya ya pak~"

aku tidak ingin mendengarkan tawa dan jeritan orang tua yang menakutkan lagi, jadi aku menyerahkan siksaan kepada Tama dan kembali untuk memberikan perawatan kepada Miko Maiya.

"–Kau?"
"Pahlawan Nanashi dari Kerajaan Shiga."

Sambil memberikan minuman bergizi kepada Miko Maiya yang lemah dan yang lainnya, aku bertanya kepadanya bagaimana mereka diculik.

Masing-masing dari mereka diserang dan diculik oleh undead ketika mereka pergi ke luar kuil masing-masing.
Karena lelaki tua yang Tama tangkap sebelumnya bisa menggunakan Sihir Jiwa, itu pasti perbuatannya.

Mereka dikurung di dalam benda-benda seperti kepompong itu segera setelah itu, jadi tidak ada yang tahu bahwa mereka ditahan di Alam Orang Mati.

Biasanya, miko dan pendeta ini seharusnya tidak diserang oleh undead karena mereka memiliki tanda suci, jadi mereka memberitahuku sambil terdengar frustrasi.
Miko selain Miko Maiya dan miko Kuil Heraruon semuanya ditangkap dari negara tetangga.

Karena aku sudah memiliki Peta masing-masing negara itu, aku mengirim masing-masing dari mereka kembali ke mereka dengan Pengaturan Unit dan sihir luar angkasa.
aku telah menempatkan spidol pada mereka dan menempatkan mereka bersama-sama dalam kelompok yang sama sebelumnya.

Selanjutnya, mantan miko dan mantan pendeta yang telah berubah menjadi vampir juga diserang dan diculik oleh undead ketika mereka keluar dari kuil masing-masing.
Selain itu, karena jumlah orang yang mencoba bunuh diri terus meningkat di antara mereka, mereka telah ditahan.

Sekitar setengah dari mereka menyerah mencoba bunuh diri setelah aku memberi tahu mereka bahwa mungkin ada cara untuk mengembalikan mereka berkat penelitian (Menyangkal ketidakterbalikan transformasi dari makhluk hidup menjadi mayat hidup) di Menara Sage.
aku harus menyelidiki apakah kemungkinan itu benar-benar ada setidaknya, sebelum seorang korban muncul di antara mereka.
Setelah kami tahu bahwa itu mungkin, mungkin ide yang baik untuk membiarkan mereka menangani sisa penyelidikan untuk mengembalikannya.

–Oh benar.

aku harus memeriksa Nyamuk Vampir dan tikus terkutuk yang aku tangkap bersama nyamuk itu sebelum kembali.

Nyamuk Vampir semuanya telah mati, sedangkan tikus telah berubah menjadi Tikus Vampir.
Tidak salah lagi, kamu berubah menjadi vampir setelah kutukan cukup berkembang.

–Ini buruk .

aku harus memusnahkan mereka sebelumnya.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar