Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 58 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 58

16-58 . Istirahat: Di Balik Insiden

"Kukuku, dengan ini aku sekarang selangkah lebih dekat untuk mewujudkan ambisiku."

Pilar kristal hitam memancarkan cahaya menakutkan di depan Pahlawan Fuu yang tertawa.

Dan di luar altar yang dihiasi dengan pilar kristal hitam, struktur kerangka seperti kerangka manusia yang diputihkan tergantung dari langit-langit dalam kegelapan.
Padahal, dari ukurannya, itu jelas bukan kerangka manusia.
Karena kepalanya memiliki tanduk seperti banteng di kedua sisinya, sepertinya dia juga bukan raksasa yang umum dikenal.

Dari segi ukuran, itu juga bukan minotaur.

"Fuu-han, benda apa itu?"
"–Ugh"

Pahlawan Fuu benar-benar melompat kaget mendengar suara yang datang dari belakangnya.
Sambil melihat sekeliling dengan gelisah seperti orang yang mencurigakan, dia mengalihkan pandangannya dari pria kecil yang memanggilnya.

"I-ini, ini, err, kamu tahu …"

Pahlawan Fuu melirik kerangka besar untuk sesaat ketika dia mencari alasan, tetapi dia menutup mulutnya ketika dia melihat pria itu sedang melihat ke pilar kristal.

"Hei hei, apa ini?"

Pria kecil itu tersenyum lembut, tetapi matanya tidak tertawa.

"I-i-ini… <<Miasma Crystal>>."
"Hmmm . "

Pria kecil itu mendekat dan menatap tajam ke pilar kristal hitam sambil berputar-putar di sekitarnya.

"Soo, apa yang kamu coba lakukan dengan itu?"

Pahlawan Fuu mengalihkan pandangannya.

"B-ubah… yang lemah menjadi undead, banyak dari mereka."
“Hou? Jadi suka [Kekuatan dalam angka, kaka besar] eh.”

Mata Pahlawan Fuu menjadi cerah seketika untuk mendengar sebuah kalimat yang memiliki kemiripan yang dekat dengan sebuah kalimat yang dibuat oleh karakter putra ketiga di anime robot tertentu, tetapi ekspresinya membeku ketika dia disambut dengan senyum brutal pria kecil itu saat dia mengangkat wajahnya.

"Secara khusus, berapa banyak yang bisa kamu hasilkan?"
"A-sebanyak yang aku mau, a-selama ada mana."
"Karena kristal hitam ini memasok racun?"
"Ini bukan kristal! Ini Miasma–"

Pahlawan Fuu secara refleks berkobar, tetapi kemudian dia menelan kata-katanya ketika dia melihat pria kecil itu memasang tampang serius.

"Soo, katakan padaku. Bisakah kamu hanya memproduksi kerangka dan zombie secara massal dengan itu?"
"I-itu ri–"
"Kebohongan adalah tidak, tidak, oke."

Pahlawan Fuu menggigit bibirnya dan berhenti mencoba berbohong ketika pria kecil itu mengatakan itu padanya.

"Kristal Miasma itu telah diukir dengan sihir jiwa [Animate Undead] bukan? Itu bekerja pada apa saja selama itu mati bukan?"

Pahlawan Fuu tetap diam.

"Hei, katakan padaku. Itu bisa membuat apa saja bukan?"
"I-itu benar. Ksatria Tanpa Kepala, dan [Ksatria Kerangka], t-tidak hanya itu. Jika kamu bisa mendapatkan jiwa yang sekarat, itu bahkan bisa menciptakan, Ksatria Wraith."
"Jadi, kamu mencoba memindahkan benda itu juga?"

Pria kecil itu berkata begitu sambil menatap kerangka raksasa yang tergantung di kegelapan.

" . . . "

Pria kecil itu tertawa terbahak-bahak pada Pahlawan Fuu yang pendiam.

"Bagus, seperti yang diharapkan dari Pahlawan Fuu, ya. aku belum pernah melihat pahlawan sehitam kamu. Tidak ada bedanya dengan pahlawan pendiri yang rusak itu, ya."

Pria kecil itu membelai permukaan halus Kristal Miasma sambil menggumamkan sesuatu yang membuatnya terdengar seperti dia mengenal pahlawan pendiri.

"Ngomong-ngomong, Fuu-han. Berapa banyak dari benda ini yang bisa kamu produksi secara massal?"
"M-produksi massal? T-yang itu membutuhkan banyak mi-miasma di atas mana jadi–"
"–Tidak mungkin. Bukan kata yang ingin aku dengar."
"T-tapi tanpa racun …"

Pria kecil itu mengeluarkan banyak Pot Grudge dan Guci Jahat dari Item Box dan meletakkannya di lantai.

"Bukankah aku bos yang pintar? Mereka dikumpulkan oleh nyamuk yang diberikan Fuu-han padaku terakhir kali. Jika kita hanya memiliki Piala Kerajaan Shiga, kita bisa membuat Filosofi Jahat tho'–"

Pahlawan Fuu yang mengingat tentang [Filsafat Jahat] dari sebuah buku berubah menjadi pandangan penuh harapan pada pria itu.
Jika dia memiliki itu, lupakan tentang tentara undead yang lebih rendah yang memproduksi massal, dia bahkan bisa mendapatkan kembali bentuk asli dari kerangka gantung di belakangnya.

"Maaf membuatmu terlalu berharap, tapi tempat itu tidak boleh."

Pria kecil itu melucu sambil melambaikan tangannya, "Kasihanilah aku."

" . . "
“Kita bisa membuka segel Milord-san seperti sekarang jika kita hanya memiliki Filosofi Jahat yang besar, tetapi benteng dan garis batas tempat itu, kita akan langsung menuju ujung yang buruk jika kita mendekati sana.”
"A-Tidak teratur?"
"Itu 'ritus"

Pria kecil itu mengubah topik pembicaraan tanpa benar-benar menjawab Pahlawan Fuu.

"Jadi, dengan racun murni sebanyak ini, berapa banyak prajurit yang bisa dibuat Kristal Miasma ini?"
“A-Jika kamu baik-baik saja dengan yang lemah, sekitar 10.000 sehari. B-untuk mereka yang bisa bertarung setara dengan ksatria biasa biasa, sekitar 300 unit sehari bisa dilakukan.”
"Hmmm. Salah satunya bagus untuk 10 Penyihir Jiwa yang terampil ya… Itu cukup bagus."

Pria kecil itu mengangguk puas mendengar jawaban Pahlawan Fuu.

"Ngomong-ngomong, bisakah kamu membuat lebih banyak Miasma Crystal ini?"
"A-aku bisa…tapi…T-sebanyak ini, miasma tidak cukup…Aku tidak bisa membuat lebih banyak Miasma Crystal w-tanpa sebanyak ini."
“Begitulah. Yah, aku punya ide tentang cara mendapatkan lebih banyak racun. Kita akan melakukan seluruh dunia selanjutnya jika eksperimen Nyamuk Vampir berjalan dengan baik.”
"J-jangan bilang… A-Tanpa pandang bulu?"
"Itu benar. Beberapa aksi teror di seluruh dunia sekaligus! Kami akan melukis seluruh dunia dalam teror, keputusasaan, dan pembantaian."

Pahlawan Fuu beringsut ke belakang sambil terlihat ketakutan ketika pria kecil itu mulai menari seperti badut.

"A-jika kamu melakukan itu… Dunia akan berakhir…"
"Tidak, tidak, itu tidak akan terjadi. Itulah gunanya pahlawan. Untuk itulah Saga Empire."
"–Eh?"
"Jika itu hancur, aku tidak bisa bermain untuk sementara waktu bukan? Aku akan menikmatinya tanpa melangkah terlalu jauh kali ini, dan berhenti setelah kita mendapat banyak racun di Grudge Pots dan Wicked Jars ya."

Pria kecil itu membual, "Berhenti ritus sebelum benar-benar hancur adalah bagaimana para profesional melakukan pekerjaan mereka."

“Selain itu, tujuan utama kita kali ini adalah untuk melepaskan segel yang mengikat Milord-san, itulah mengapa kita mencemari dunia, mengumpulkan racun.”
"M-Tuanku-san?"
"Ya, begitu segel Milord-san terlepas, saatnya berpesta. Dengan Milord-san memimpin, pasukan neraka akan berbaris ke Alam Dewa dan membuat kekacauan di sana. Aah… tidak sabar menunggunya. Begitu lama Milord- san ada di sekitar, aku bisa terus kembali dari neraka, dan melawan dewa dan rasul sampai mati."

Pahlawan Fuu yang menyadari bahwa pria kecil itu tidak bercanda gemetar dengan wajah pucat.
Matanya dengan panik mencari cara untuk keluar dari tempat ini.

"Tidak perlu terlihat begitu khawatir di sana. Selama kamu tidak akan menghalangi jalanku, aku tidak akan membunuhmu. Ada kesepakatan itu juga, harus mencoba untuk tidak meletakkan tanganku pada mereka yang terhubung dengan dewi loli sebanyak mungkin. mungkin . "

Pahlawan Fuu hanya bisa dengan panik mengangguk dengan senyum paksa pada pria kecil yang mengatakan itu dengan wajah yang sangat tidak lega.
Setelah memandangnya dengan puas, pria kecil itu melontarkan senyum jahat pada Pahlawan Fuu yang ketakutan sambil berkata, "Ya, dewi loli sendiri memang diperlukan."

“Ups, itu lama sekali. Kalau begitu, Fuu-han, aku akan terus membawakanmu Grudge Pots dan Wicked Jars yang penuh racun, buatkan banyak Miasma Crystal itu untukku, m'kay.”

Tanpa menunggu tanggapan Pahlawan Fuu, pria kecil itu berbalik dan pergi sambil melambaikan tangannya.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Touya-sama, terima kasih atas kerja kerasmu hari ini juga."
"Umu."

Seorang bocah botak yang kembali dari bagian toko alkimia di gedung itu disambut oleh seorang gadis yang tampak polos.
Dia tampak seperti seorang istri baru yang menyambut seorang anak laki-laki gagah yang mengenakan jubah putih bekas.

"Mau makan malam dulu? Atau mandi dulu? O-atau mungkin… w-wo-apakah kamu lebih suka aku!"

Gadis yang tampak polos itu membuat beberapa gerakan yang tampak mencurigakan sambil melambaikan tangannya dan berteriak 'Kyaa' dengan gembira.
Bocah laki-laki itu menatap gadis itu sebentar dan kemudian tiba-tiba melihat ke jendela di dekatnya.

"–Siapa disana . "
[Surat, dibawa, di sini]

Seekor gagak berwajah manusia yang bertengger di bingkai jendela dengan terampil membuka ikatan surat di kakinya, menjatuhkannya ke dalam ruangan dan menghilang menjadi asap abu-abu.

"Sudah pergi—apakah itu burung yang dipanggil?"
"Itu mungkin masalahnya."

Setelah mengambil surat itu dan membacanya, bocah itu membiarkan surat itu menyentuh cincin yang dihiasi kristal api di jarinya, lalu berubah menjadi abu dalam sekejap.

"… Apakah itu dari Chief?"
"Ya itu benar . "

Lebih tepatnya, itu dari salah satu organisasi payung yang dibuat oleh Ketua mereka, tetapi bocah itu menegaskan tanpa merinci.

"Ini berkembang dengan baik."
"–Nah? Apakah ada semacam rencana diam-diam pergi ke suatu tempat?"

Bukankah kita menghabiskan waktu kita dalam ketidakjelasan setelah meninggalkannya untuk mencegah malapetaka yang disebabkan oleh Irregular–adalah apa yang tertulis di wajah gadis berpenampilan polos saat dia melihat anak laki-laki itu.

"Benar. Giliran kita masih belum datang, tetapi tepat sebelum fase terakhir, kami akan mengirim sejumlah besar iblis dan tentara bayaran di lokasi yang terkait dengan Irregular sebagai pengalih perhatian."

Gadis yang tampak polos itu mengangguk ketika dia mendengarkan bocah itu.

"Untuk memastikan fase itu, kita akan segera pergi ke Kerajaan Shiga dengan dalih perjalanan yang menyenangkan."
"Perjalanan yang menyenangkan–apakah itu berarti, ini bulan madu bukan! Tidak, itu pasti bulan madu! Benar kan, Touya-sama!"
"… Apakah menurutmu itu akan menipu Irregular lebih baik daripada sekadar perjalanan kesenangan?"

Anak laki-laki itu menjawab gadis ketegangan tinggi itu sambil terdengar agak kewalahan.

"Benar! Tentu saja! Baiklah kalau begitu, aku akan pergi ke perpustakaan untuk mengumpulkan buku-buku tentang Kerajaan Shiga dan menyusun rencana!"

Dengan mata lelah, anak laki-laki itu melihat gadis berpenampilan polos yang bergegas keluar.
Anak laki-laki yang mendengar teriakan gembira dari jauh, "Hyahhoo! Bulan madu dengan Touya-samaaaaaa!", hanya bisa kembali ke kamarnya sambil mendesah ya ampun.

[Guru, Anda memiliki rencana untuk mengunjungi organisasi payung [Heart of Gold] hari ini. Harap bersiap-siap untuk segera berangkat.]

Di tempat persembunyiannya, pria kecil yang membuat revisi pada rencana jika mereka memiliki Miasma Crystal mengangkat wajahnya ke sekretaris homonculus yang memiliki sedikit perubahan.

"Waktu itu sudah eh… Dimana ini [Heart of Gold] lagi ey?"
[Markas besar mereka terletak di Kota Kariswolk, juga dikenal sebagai [Menara Sage] kota beasiswa. Guru berkunjung ke sana untuk memeriksa tes akhir dari rencana [Vampire Mosquito].]
"Ah ritus'"

Pria kecil itu berdiri dari tempat duduknya sambil memukuli pinggangnya.

"Aku akan mudah jika aku memiliki teleportasi gadis-chan biasa, tetapi Irregular pergi dan memberi tanda pada mereka."

Dia tidak menggerutu kepada siapa pun saat melakukan peregangan.

"Ini menjengkelkan, tetapi tidak punya pilihan selain pergi ke sana sendiri."
[Guru, meminta izin untuk memberikan pendapat saya.]

Pria kecil itu tampak sedikit terkejut mendengar sekretaris homonculus yang biasanya bersembunyi di balik bayangan.

"Apa? Katakan saja."

[Kuil utama Dewa Karion terletak di Kota Kariswolk. Saya menyarankan Guru untuk menunda kunjungan Anda kali ini karena ada kemungkinan besar bahwa [Irregular] ada di sana untuk menghadapi cobaan dewa.]
"Whoa, itu baaad."

Setelah mengatakan itu, pria kecil itu meletakkan tangannya di dagunya dan merenung.

"Maaf, tapi bisakah kamu pergi ke lab dan mengambil beberapa homonculus yang berspesialisasi dalam infiltrasi keluar dari silinder mereka."
"Dipahami . "

Setelah memastikan bahwa sekretaris homonculus telah pergi, pria kecil itu mengeluarkan permata pemanggilan ungu dari [Inventaris].

Dia menuangkan mana ke dalam permata pemanggil dan melemparkannya ke tanah, setelah itu lingkaran sihir ungu muncul di sekitar permata itu kemudian iblis berwarna biru laut muncul di tengah.
Itu adalah iblis besar berseragam militer yang membawa tombak pedang.

"Ciao Ultramine, maaf tapi aku punya sesuatu untuk kamu lakukan."
"Aku akan mematuhi semua yang pemanggilku katakan dearimasu."

Setelah memastikan bahwa iblis ultramarine telah menundukkan kepalanya dan memberikan persetujuannya, pria kecil itu melanjutkan.

"Pergi ke Tanah Suci Parion dan hancurkan kuil utama di sana. Pastikan untuk mengubah setiap bangunan menjadi gurun, dan bersihkan semua petinggi termasuk paus saat ini."

Meskipun mengatakan bahwa dia "tidak akan meletakkan tangannya pada mereka yang berhubungan dengan dewi loli sebanyak mungkin", tidak ada sedikit pun keraguan dalam kata-kata pria kecil itu untuk membunuh pendeta Kuil Utama Parion.

"Itu harus dilakukan dearimasu."
"Oh dan juga, tolong amankan simbol kuil utama, Harta Karun Suci di sana 'kay."
"Harta Suci itu dearimasuka …"

Iblis ultramarine yang telah bertindak percaya diri sampai sekarang menyatakan ketidaksetujuan untuk pertama kalinya.
Iblis harus menemukan Harta Karun suci dari tujuh dewa pilar yang menyedihkan.

"Tuan, aku telah membawa lima homonculus bersama aku."
"Waktu yang bagus ya. Dan kamu juga sudah memberikan obat koreksi pada mereka. Berarti mereka bisa keluar kapan saja."

Setelah menilai lima homonculus untuk infiltrasi yang dibawa sekretaris homonculus, pria kecil itu mengangguk puas dan mengambil tiga [Tas Ajaib] dari [Inventaris] yang masih terbuka.

“Orang-orang ini akan bertanggung jawab untuk mengamankan Harta Suci, jadi bawalah mereka bersamamu ke Tanah Suci Parion. Mereka akan bertindak secara terpisah darimu, jadi kamu bisa kembali setelah kamu selesai menghancurkannya.”

Setelah melihat iblis menghilang ke sub-ruangnya sendiri bersama dengan tiga homonculus yang terbungkus penghalang, pria kecil itu memulai persiapannya untuk pergi sendiri.

"Tuan, kamu bermaksud mengalihkan perhatian Irregular ke iblis yang lebih besar, dan menggunakan kesempatan itu untuk mengadakan pertemuan, bukan."
"'Ritus itu. Tidak yakin apakah Irregular akan menyadarinya', jadi aku sudah menyiapkan sekitar 2-3 kamuflase, yah."

Setelah mengatakan itu, pria kecil itu menguji beberapa keterampilan sembunyi-sembunyi hingga waktu penunjukan.

"Wah, hal ini benar-benar melelahkan. Meskipun itu bisa menipu bahkan Kepala Anjing dan Raja Babi Hutan dan intuisi mereka yang tajam, aku tidak bisa menahannya lebih lama, harus, seperti, membuatnya lebih mudah digunakan …"
"Tuan, untuk mencegah kebodohan membuat diri kamu terdeteksi oleh Irregular, kamu harus menyempurnakannya, jadi aku usulkan."
"Ya."

Pria kecil itu memberikan jawaban yang tidak antusias kepada sekretaris homonculus yang serius.

“Aku hanya menggunakan artefak penghambat pengenalan bersama dengan itu dan selesai, seharusnya menjadi kemenangan yang sempurna.”

Setelah melengkapi beberapa peralatan yang diambil dari [Persediaan], dan menggunakan beberapa lapis trik, pria kecil itu meninggalkan tempat persembunyiannya menuju Kota Kariswolk.
Tidak menyadari jebakan yang dibuat oleh Irregular tersebut menunggunya. . .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar