Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 61 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 61

16-61 . Menara Sage (9)

Satou di sini. aku perlu menulis banyak makalah di masa kuliah aku, tetapi kesempatan itu tidak pernah muncul dengan sendirinya setelah aku menjadi anggota masyarakat, kecuali jika itu adalah acara di luar perusahaan. Meskipun baik, aku perlu menulis materi untuk presentasi cukup sering. . . .

"–Apakah ada pertanyaan lagi untuk Satou-kun? Tidak? Kalau begitu, mari kita ambil suara. Siapa pun yang keberatan dengan tesis yang diajukan oleh Saotu-kun tentang (Menyangkal tidak dapat diubahnya transformasi dari makhluk hidup menjadi undead) , tolong angkat tanganmu."

Ketika aku menyerahkan kertas yang sudah jadi ke Menara Sage, Sage Kanryu memindainya sebelum dia memberi perintah untuk pemanggilan darurat dewan direksi menara, dan kemudian aku akhirnya harus menyerahkan kertas itu di hadapan mereka.

Karena seorang bijak sejak dahulu kala telah bertanya kepada Dewa Karion tentang sihir kebangkitan dan mendapat jawaban negatif sebagai jawabannya, mereka tidak mempermasalahkan bagian itu di koran aku.

Selain itu, mantra yang aku gunakan untuk memverifikasi validitas tesis aku, (<<Undead to Life>>) ditetapkan sebagai mantra terlarang, tetapi karena aku telah kesulitan mengembangkan mantra dan sebagainya, aku telah mencatatnya di Menara Petapa (Sealed Depository) dengan kondisi memiliki deskripsi (Pencipta Tidak Diketahui).

“Tampaknya tidak ada keberatan. Kemudian kami akan menerima tesis, dan menganugerahi Satou-kun dengan gelar Doktor, dan asistennya, Sera-kun dengan gelar Master.”
"–Keberatan!"

Seorang profesor gemuk yang mempelopori pertanyaan, atau lebih tepatnya, argumen verbal selama presentasi tesis aku berdiri dan berteriak keras.

"Profesor Padoru, apakah kamu keberatan?"
"aku bersedia!"

aku tidak terlalu peduli selama tesis diterima.
Jika judul-judul dari Menara Sage pada akhirnya akan membuang-buang waktuku di sini, aku lebih suka tidak mendapatkannya.

Tapi sebelum aku sempat angkat bicara dan menolak tawaran itu– .

"Gelar doktor terlalu remeh untuk tesis sebesar ini!"

–Hah?

"Orang yang telah memecahkan (Masalah yang Belum Terpecahkan) yang belum pernah dicapai oleh siapa pun sebelumnya harus diberi gelar (Sage), bukan (Doktor)!"

Teriakan profesor montok itu didukung oleh tepuk tangan meriah.

Sage Kanryu akan memberi aku posisi pengawas Menara Sage bersama dengan gelar Sage, tetapi aku dengan tegas menolaknya dan kami akhirnya setuju untuk aku naik ke peringkat dewan direksi menara saja.

Upacara penghargaan dan perayaan resmi akan diadakan besok.

> Gelar (Doktor) Diperoleh .
> Judul (Sage) Diperoleh .

"Yang Mulia, selamat atas pencapaian kamu memecahkan (Masalah yang Tidak Terpecahkan)."

Ketika aku sampai di Kuil Utama Karion, rombongan yang terdiri dari pendeta berpangkat tinggi, Miko Maiya dan kepala kuil yang tampak tegas menyambut aku.
Rupanya, Sage Kanryu telah memberi tahu mereka sebelumnya karena mereka telah selesai mempersiapkan upacara untuk melakukan Percampuran Ilahi dengan Dewa Karion.

(–Ya Dewa. Dewa yang bijaksana yang kami hormati.)

Cahaya terang jatuh dari langit setelah Miko Maiya memanggil.
Ini adalah cahaya berwarna merah terang yang menenangkan. Apakah hanya aku atau apakah itu terasa lebih terang dari cahaya sebelumnya.

Ekspresi gembira Miko Maiya mengendur.
Sepertinya dia memasuki kondisi trance.

(… Anak baik.)

Dewa Karion hanya mengucapkan satu kata, namun pada saat yang sama, pikiran, (Berkah), (Pujian), dan (Kepuasan) mengalir kepadaku.

(Untuk kamu . )

Gemerlap vermilion yang dalam lahir di tengah cahaya vermilion, dan kemudian mengkristal menjadi bentuk buku.

Menurut pembacaan AR, itu disebut (Kitab Kebijaksanaan, Karisfel), sejenis (Harta Karun Hadiah Ilahi).
Permata asing yang disebut (Batu Mata Air Kebijaksanaan) tertanam di punggung buku.

Kemudian, aku mengetahui bahwa buku ini mampu mencari semua jenis mantra mantra sihir dasar, yang sangat membantu.
Mayoritas sihir yang aku kembangkan sendiri tidak tercatat di dalamnya, jadi sepertinya ia tidak memiliki segalanya.
Namun demikian, masih banyak sihir yang aku tidak tahu tertulis di dalamnya, jadi aku berencana untuk menggunakan buku itu untuk mendaftarkannya ke Daftar sihir aku ketika aku punya waktu.

>Title (Saint of Karion) Diperoleh .
> Gelar (Rasul Karion) Diperoleh .
>Judul (Pustakawan) Diperoleh .

"Untuk merayakan keberhasilan percobaan Satou-kun dan penemuan solusi untuk (Masalah Tak Terpecahkan), ayo bersoraksu!"

Sorak-sorai dan suara benturan gelas menggema di ruangan itu.

Dalam perjalanan kembali setelah menyerahkan makalah dan mendapatkan sertifikat kelulusan seperti Ujian kelulusan dari Kuil Utama Karion, aku mampir ke menara (Penyihir Lapangan Es), di sana, penyihir peminum-san menyarankan agar kami mengadakan pesta.

"aku tidak pernah berpikir bahwa seseorang akan menemukan solusi untuk salah satu (Masalah yang Tidak Terpecahkan) … Satou-dono kamu benar-benar memiliki bakat hebat tidak hanya sebagai seorang pejuang tetapi juga sebagai seorang sarjana yang umum."

Jadi, Raker-kun, seorang murid dari (Penyihir Pohon Es) memujiku.

Itu keren dan semuanya, tapi tolong berhenti memegang tanganku sambil mengirim tatapan panas dengan mata murung mabukmu, aku merasakan krisis kebajikanku di sini.
Selain Arisa dan Hikaru, Putri Sistina yang baru-baru ini terlibat dengan mereka melihat ke sini dengan tatapan antisipasi, ini sulit.

"Memang, kamu benar-benar luar biasa. Raker-kun, pastikan untuk mengikuti contoh Tuan Pendragon, kamu dengar aku."
"Ya tuan!"

Tuannya, (Penyihir Pohon Es) juga sama. Dia memiliki payudara yang bagus yang bahkan melebihi Lady Karina, tetapi ukuran pinggangnya mengikuti dan juga bagus, jadi aku tidak merasa terlalu hebat memiliki lengan besar yang montok melingkari leherku.

"Kita sendiri tidak akan kalah darinya, 'Ritus Hyou-chan."
"kamu betcha' . "

Kedua penyihir itu memiringkan gelas anggur mereka sambil mengangguk satu sama lain.

"Aku akan pergi ke Tokiswolk sendiri jika aku tidak terikat dengan Sumberku~"
"Bukankah kamu mengirim orang yang tidak bermoral itu sebagai penggantimu ke sana?"
"Itu 'ritus. Bertanya-tanya kapan Shigan-kun akan kembali dari penyelidikan kehancurannya~"

–Shigan?

Nama tak terduga keluar dari mulut Penyihir-san.
Itu mengingatkan aku, aku berencana untuk menyelidiki tentang pria itu ketika aku tiba di (Menara Sage) tetapi aku benar-benar melupakannya karena banyaknya hal yang harus aku lakukan.

"Apakah kamu mungkin mengenal Shigan Saga?"
"Dia seorang sarjana yang secara teratur datang dan pergi ke menaraku, begitu. Satou-kun, kamu juga mengenalnya?"

"Oh, tidak, aku tidak pernah bertemu dengan orang itu sendiri, tapi seorang kenalanku di Kerajaan Tokiswolk memberitahuku bahwa Shigan-dono telah hilang sejak insiden vampir…"
“Oh, aku yakin dia baik-baik saja. Shigan-kun pandai menghapus kehadirannya, dia tidak akan terbunuh dengan mudah, tahu.”
"Anak itu buruk dalam membaca peta, dia mungkin tersesat bahkan sekarang."

Sepertinya kedua penyihir-san tidak mau percaya dengan berlalunya Shigan Saga.
Sepertinya mereka sudah mendapatkannya jauh di lubuk hati, aku hanya akan mengirim surat tentang melewati Kerajaan Tokiswolk nanti.

"Jadi aku ingin tahu tentang apa subjek penelitian Shigan-shi?"
"Shigan-kun sedang meneliti tentang segel Dewa Iblis, begitu."

–Geh, serius?

"Apakah dia, kamu tahu, menemukan cara untuk membuka segel?"
"Tidak ada cara untuk membatalkan segel yang ditempatkan oleh Dewa, kau tahu."

Tidak seperti Penyihir-san, Shigan-shi bukanlah penganut dewa iblis, dia meneliti topik dengan tujuan, "Dengan penghalang yang bahkan bisa menyegel Dewa Iblis, menyegel raja iblis seharusnya mudah dengan itu", dalam pikirannya.

"Dikatakan bahwa kamu bisa pergi ke Neraka di mana Dewa Iblis-sama disegel melalui Gerbang Neraka, tetapi tidak ada dokumen yang mendukung klaim itu di mana pun untuk ditemukan ssuyone."

Dengan demikian, kredibilitas klaim tersebut masih dipertanyakan sampai sekarang.

"Siapa yang mengatakan hal itu tentang Gerbang Neraka?"
"Itu adalah teman Shigan-kun ssuyo. Itu adalah seorang lelaki tua kecil dari kampung halaman yang sama dengan ssu Shigan-kun."

Kampung halaman Shigan-shi berarti dia berasal dari Saga Empire.

"Sekitar beberapa bulan yang lalu, dia datang ke sini untuk memintaku menyelidiki tempat di Kerajaan Tokiswolk tempat Shigan-kun pergi."
"Oh, pria kecil yang berbicara dengan aksen Bahasa Saga yang aneh ya…Aku tidak percaya pria itu."
"Raker-kun, kamu selalu begitu cepat untuk tidak mempercayai seseorang yang baru saja kamu temui ssune."

–Aksen yang aneh.

aku punya ide tentang siapa itu.
Ketika aku mencoba meniru aksen raja iblis dan meminta pendapat Penyihir Magang, dia menjawab dengan, "Ya, begitu saja."

"Apakah orang itu memiliki kulit berwarna hijau?"
“Hijau? Tidak tidak, dia bukan monster lho. Itu warna kulitmu yang biasa ssu.”

–Apakah aku salah?

Atau begitulah yang aku pikirkan, tetapi kemudian Arisa berbisik kepada aku, "Orang itu memiliki warna kulit biasa ketika kami pertama kali bertemu dengannya juga."
Sepertinya pakaian dombanya terlepas karena pertarungan sengit melawan Arisa dan Hikaru.

"Raker-kun, apakah kamu tahu dari mana aksennya?"
"Aku ingin tahu? Aku tidak tahu, tuan mungkin tahu?"

Menurut Raker-kun, tuannya lahir di Saga Empire.
Frost Tree Witch-san memberi tahu aku di mana letaknya setelah mengawalinya dengan, "Jangan kembali mengeluh jika aku salah, oke."

"Dekat desa-desa miskin di Distrik Kishuo di sebelah timur Kekaisaran Saga, kamu tahu. Ada tempat ini dengan jejak dari medan perang kuno di mana bentrokan sengit dengan Kekaisaran Orc 700 tahun yang lalu terjadi, dan penjara bawah tanah yang layu."

Karena aku menemukan lokasi yang kasar, aku pergi ke sana sendiri setelah perjamuan, tetapi hanya ada desa pedesaan biasa di sana, aku tidak dapat menemukan anggota masyarakat yang mencurigakan atau tempat persembunyian apa pun.
Ketika aku berada di sana, aku juga mengunjungi reruntuhan di Kerajaan Tokiswolk tempat Shigan-shi pergi untuk menyelidiki.

Ada jejak seseorang yang menyelidiki reruntuhan, aku juga menemukan banyak makanan dan barang yang diawetkan di sana.
Sayangnya, sebagian besar papan tulis memiliki prasasti yang dihapus, jadi aku tidak menemukan informasi baru tentang dewa iblis.

aku telah menyelidiki sisa-sisa makanan, dan aku tidak dapat menemukan petunjuk selain fakta bahwa itu adalah milik kelompok penelitian dari berbagai negara termasuk Kerajaan Tokiswolk.
Yah, raja iblis dari masa lalu itu mungkin yang menghasut ini.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Jadi kita tidak bisa menyelesaikan tesis kita sampai akhir."
"Kita perlu sekitar setengah bulan lagi, kita bisa melakukannya jika kita mengatasinya di antara waktu luang kita."

Kembali di Istana Pulau Soliter, aku menemukan Hikaru dan Arisa sedang berdiskusi sambil mengatur kumpulan kertas.

Rupanya keduanya telah menyelesaikan pekerjaan mereka hingga bagian transisi dari subjek penelitian mereka, (Transisi sihir purba ke sihir modern dan variasi), yang tersisa hanyalah bagian variasi.
aku sendiri tertarik, jadi aku akan menjadi orang pertama yang akan membaca makalah mereka setelah selesai.

"Dan bagaimana denganmu Tina-sama, bagaimana kelompokmu?"
“Oh, saat ini kami sedang menjajaki kemungkinan pembatalan nyanyian melalui keterampilan Pemendekan Nyanyian sebagai langkah pertama menuju sihir Tanpa Nyanyian.”

Putri Sistina menjawab Arisa.
Anggota yang tidak terlalu akrab dengan sihir terlihat bingung karena perbedaannya agak sulit untuk dipahami.

(Chant Shortening) skill mempersingkat mantra dengan menimpa variabel dalam mantra dengan nilai tetap yang telah ditetapkan dari skill.
Di sisi lain, (Pembatalan Nyanyian) menghilangkan mantra mantra itu sendiri dan mengaktifkan aktivasi sihir hanya dengan membaca bagian terakhir yaitu (Ayat Eksekusi).
Dan (Sihir Tanpa Suara) yang aku, Arisa dan Hikaru gunakan secara teratur menghilangkan bagian mantra dan (Ayat Eksekusi) sihir.

Bahkan kecuali sihir chantlessku yang berasal dari Unique Skill (Menu)ku, versi Arisa dan Hikaru adalah fungsi tersembunyi dari skill (Self Status) yang mereka dapatkan dari dewa ketika mereka bereinkarnasi dan dipindahkan ke sini, jadi kupikir bahkan orang biasa pun memilikinya. kesempatan untuk mendapatkannya.
Bagaimanapun, meskipun (Status Diri) adalah Hadiah Ilahi, itu bukan Keterampilan Unik yang berasal dari (Fragmen Dewa).

"Hei, hei, tuan. Bisakah kamu membuat item yang memiliki fungsi serupa seperti yang dikatakan Tina-sama?"
"Maaf, aku tidak menangkapnya."
"Ya ampun! Dengarkan baik-baik oke. Tina-sama, tolong yang lain pergi."

Sambil mengatakan onomatopoeia menjadi gila, punpun, dengan keras, Arisa menyerahkan pembicaraan kepada putri Sistina.

"Dengan mantra mantra biasa, adalah mungkin untuk menunda pengaktifan mantra yang sudah selesai sampai kamu melafalkan Ayat Eksekusi kan?"
"Ya, itu adalah kemampuan yang sangat diperlukan dalam pertarungan."

Keterampilan semacam itu tidak ada, namun, kamu tidak dapat melakukan tipuan jika kamu tidak dapat melakukan ini, sehingga sulit untuk mengenai musuh yang gesit dengan sihir.

"Maka mungkin dimungkinkan untuk membuat item sihir yang dapat (Menyimpan) status Ditahan seperti itu."

Menyimpan status Ditahan ya.
Itu konsep yang cukup luas.

“Kedengarannya menarik. aku tidak yakin apakah itu mungkin atau belum, tetapi aku akan memastikan untuk melakukan penelitian tentang itu.”

aku tidak bisa membayangkan bagaimana sirkuit sihirnya sekarang, tetapi jika ini berjalan dengan baik, itu akan memperbesar cakupan kemungkinan taktik yang dapat digunakan, dan jika orang lain dapat mengaktifkan sihir yang dipesan, kelompok pelopor bisa mendapatkan dorongan bagus sekaligus.

Ini lebih dari cukup layak untuk diteliti.

"Kuro-sama! Kami mendapat masalah besar!"

Seorang wanita bergegas ke kamar sementara aku dengan bersemangat merenungkan sirkuit sihir.
Tifaliza yang biasanya selalu tenang sangat ekspresif.

"T-Tangan Suci Parion!"

Ini adalah negara di mana Kuil Utama Parion berada, di mana aku harus mengikuti persidangan terakhir.
aku tidak memiliki banyak kenangan indah tentang negara ini, tetapi karena aku pernah memerintah City Core di sana sekali meskipun untuk sementara, tidak dapat dikatakan bahwa aku tidak terkait dengannya.
aku telah membebaskan diri dari City Core itu setelah beberapa percobaan karena aku tidak memiliki kebutuhan khusus untuk City Core itu.

"Tanah Suci Parion telah dihancurkan!"

Wah, sekarang itu kejutan.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar