Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 62 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 62

16-62 . Tanah Suci Parion, Sekali Lagi

Satou di sini. (Tidak ada bangsa yang bertahan selamanya), kata seseorang di anime dengan latar Bima Sakti, tetapi ketika kamu tinggal di negara yang relatif damai, (kejatuhan bangsa) hanya terasa seperti masa depan yang jauh.

"Apakah revolusi atau kudeta akhirnya pecah?"

aku dengan acuh bertanya kepada Tifaliza yang datang ke sini untuk melaporkan berita tentang penghancuran Parion Holy Land.

Meskipun jatuh ke dalam situasi yang sedikit kritis selama Hukuman Ilahi, Tanah Suci Parion menerima bantuan dari pahlawan Kekaisaran Saga untuk memusnahkan monster di daerah sekitarnya, jadi aku tidak percaya itu akan dihancurkan karena faktor eksternal.
Itu bisa terjadi karena serangan oleh beberapa makhluk seperti raja iblis atau iblis yang lebih besar, namun, biasanya ada pertanda sebelum kelompok itu muncul, dan karena Kuil Utama Parion memiliki banyak (Oracle Miko), mereka harus menerima ramalan dari Dewa Parion jika mereka akan menderita serangan yang menghancurkan negara.

“I-bukan itu! Parion Holy Land mengalami kerusakan yang menghancurkan dari serangan mendadak yang diluncurkan oleh iblis yang lebih besar, semua pendeta termasuk Paus Zazaris yang hadir di Kota Suci telah meninggal atau hilang.”

–Geh . Sepertinya negara ini benar-benar di ambang kehancuran.

Aneh bagaimana tidak ada oracle tentang itu meskipun itu adalah wilayah asal Dewa Parion—atau mungkin tidak. Bagaimanapun, tokoh-tokoh kunci negara itu berada di bawah kendali para penganut raja iblis, tidak akan mengejutkanku jika Dewa Parion menyerah pada mereka.

Untungnya, iblis yang lebih besar tampaknya tidak tertarik pada bangunan yang tidak terkait dengan Agen Pemerintah Paus yang termasuk katedral, jadi setelah secara sporadis menyerang penduduk dengan sihir seperti menyiksa mereka, ia memanggil bawahannya dan hanya mengemudi. warga keluar kota.

"Apakah kota lain selain Kota Suci aman?"
“Kami mengalami kesulitan memperoleh informasi, kami tidak memiliki info selain dari operasi yang ada di Kota Suci.”

Mengingat, kecepatan transmisi jaringan informasi, itu hanya diharapkan.
Menurut Tifaliza, kecelakaan itu sendiri terjadi beberapa hari lalu.

"Kita harus membantu mereka dengan cepat!"
"Berbagi makanan~?"
"Serahkan pada Pochi untuk mengurus antrian nanodesu."

Tama dan Pochi melakukan pose shupin di sebelah Arisa saat dia membuat pernyataan sambil mengangkat tinjunya tinggi-tinggi.

"Kalian berdua, pertama-tama kita harus mengurus iblis dan monster yang memenuhi kota."
"Iya!" "Nanodesu!"

Setelah ditegur oleh Liza, keduanya bergegas keluar dari ruangan sambil berkata, "Bersiap untuk serangan mendadak, nanodesu."

"Mito, maaf tapi bisakah kamu menjaga bagian belakang bersama dengan Yang Mulia Sistina?"
"Un, aku mengerti."

aku merasa menyesal meninggalkannya dalam banyak hal, tetapi aku yakin Hikaru mampu menghadapi situasi apa pun.

"Satou, kamu tidak akan bertanya padaku?"

Putri Sistina mengatakan itu dengan nada cemberut.

"Yang Mulia Sistina, bisakah kamu melindungi ibukota kerajaan bersama dengan Mito?"
"Ya, aku dengan senang hati akan menuruti keinginanmu, Satou."

Aku bisa tenang mengetahui Putri Sistina dan pasukannya dari Orichalcum Golem yang dilengkapi pertahanan akan melindungi Hikaru.

“Tifaliza, maaf tapi tolong sampaikan ini ke istana kerajaan – Pahlawan Nanashi sedang menuju ke Tanah Suci Parion.”
"aku mengerti. Haruskah aku memberi tahu mereka bahwa Mito-sama juga tinggal di belakang untuk menjaga ibukota kerajaan?"

aku memberikan persetujuan aku kepada Tifaliza dan menginstruksikan semua orang untuk bersiap-siap untuk berangkat.

"Uwaah, mereka benar-benar teliti …"

Sementara semua orang berubah, aku telah pergi ke pangkalan teleportasi yang aku buat saat aku memperbarui info peta di Tanah Suci Parion dengan Pengaturan Unit, di sini untuk pramuka sebelumnya.
Tempat Suci Administratif Paus di pusat kota dan sebagian besar kuil di berbagai tempat telah dihancurkan.

Menurut data yang aku ambil dari Peta, setengah dari pendeta telah kehilangan nyawa mereka.
Karena politik negara ini bergandengan dengan agama, fungsi administrasi praktis lumpuh sekarang.

Sama seperti info yang aku dapatkan sebelumnya, warga telah diusir dari kota, tidak ada orang yang perlu diselamatkan di dalam semua kota.
Beberapa iblis yang lebih rendah dan monster jinak mereka mengejar warga yang dibuang di sekitar seperti mereka bermain dengan mereka, jadi aku menciptakan roh buatan (Penunggang Gryphon) untuk menyelamatkan orang-orang itu.

Menurut info Peta, tidak ada iblis atau raja iblis yang lebih besar di dalam peta Tanah Suci Parion.
Selain itu, sebuah kapal udara besar dan dua kapal udara berukuran sedang yang menyertainya dari Saga Empire dengan para pahlawan di dalamnya baru saja tiba di tepi luar Tanah Suci Parion, membiarkan mereka membantu penduduk akan membuat segalanya lebih mudah.

"Nah, selanjutnya adalah–"

aku menggunakan sihir luar angkasa (Clairvoyance) untuk melihat langit di atas Kota Suci di mana banyak titik merah terkonsentrasi.
Awan gelap tebal menggantung di atas langit Kota Suci, jadi aku menurunkan pandanganku.

–Hm?

Setelah pemandangan keluar dari awan, aku bisa melihat benda hitam berkilau seperti pesawat dengan siluet yang tampak organik mengambang di atas Kota Suci.
Menurut info Peta, mereka tampaknya disebut Kapal Iblis sekitar level 50, mereka adalah tipe iblis kelas menengah.

Selain beberapa Kapal Iblis semacam itu, ada juga monster yang terlihat seperti kombinasi ubur-ubur dan balon, yang disebut Balon Jahat yang melayang di udara. Yang ini sekitar level 20.

Setan kecil berkeliaran di atas tanah di Kota Suci, menciptakan lebih banyak monster Undead dan tipe Konstruksi dari mayat dan puing-puing.
Puluhan monster undead yang tidak berwujud seperti Ghosts dan Wraiths sekitar level 20-40 telah berkumpul di situs katedral yang dihancurkan.
aku menemukan (Raja Sihir Abadi (Lich)) yang levelnya sangat rendah di 25 di tengah mereka.

Biasanya, sebagian besar Lich adalah level 40, jadi aku memeriksa info detailnya karena penasaran.
Untuk beberapa alasan, Lich memiliki banyak keterampilan tempur jarak dekat.
Ini menarik baik-baik saja, tapi ada poin yang lebih penting.

Lich ini memiliki Keterampilan Unik.

Tiga di antaranya adalah (Pulverisasi Tak Tertandingi (Tidak ada yang tidak dapat dihancurkan)), (Regenerasi Tak Terbatas (Kelahiran Kembali)), (Perbanyakan Tak Terbatas (Pembagian)) .

"Aneh . . . "

Apakah hanya aku atau Keterampilan Unik ini adalah campuran dari pahlawan dan orang yang bereinkarnasi.
Yah, aku menarik kesimpulan ini dari pengalaman, aku tidak akan terkejut jika tren penamaan terbukti salah.

Tentu saja, aku juga memeriksa judulnya, tetapi Lich ini bukan (Pahlawan) atau (Raja Iblis).
Namanya juga tidak terdengar Jepang, itu (Anmeikusibi), tidak membunyikan bel.

"–Homonkulus?"

Setelah melihat lebih dekat pada info NB, aku menemukan bahwa Lich ini awalnya adalah Homonculus sebelum berubah menjadi Lich.
Karena Homonculi seharusnya mencantumkan nama penciptanya di infonya, aku mencoba mencari lebih jauh dan menemukan nama yang terdengar palsu terlampir, (Nemo) .

Aku punya ide siapa nama palsunya, tapi untuk saat ini aku akan menulis memo tentangnya di kolom Memo Pad of Alternate.

(Tuan, kami siap untuk menyortir.)

Arisa telah memanggilku melalui Jalur Familiar, jadi aku menghentikan penyelidikan misteri Lich, dan kembali ke Istana Pulau Soliter.

"–Dan itulah hasil penyelidikan awalku."

Di istana, aku membagikan info yang aku dapatkan kepada gadis-gadis yang sudah siap dengan peralatan emas dan perak mereka.
Peralatan perak mungkin terlihat sama secara lahiriah, namun mereka telah ditingkatkan sehingga kemampuan dan pertahanan mentah murni mereka tidak tertinggal dari peralatan emas.

"Pemegang Skill yang unik ya …"
“Regenerasi tanpa batas berarti bahwa kita harus menjatuhkannya dalam satu pukulan untuk muncul sebagai pemenang.”

Liza memberikan analisisnya untuk menghadapinya saat Arisa bergumam.

"Ini mungkin pertandingan yang buruk dengan Nana-san jika itu benar-benar bisa menghancurkan apa pun."
"Negatif. Tidak masalah jika aku tidak terkena, jadi aku informasikan."

Nana menjawab Lulu yang khawatir dengan percaya diri.

"Perisai Penghindaran~?"

"Shupapapa, nanodesu."

Mendengar percakapan mereka, Tama menari dan menggeliat, dan Pochi yang menganggapnya lucu mencoba menusuk Tama dengan tangannya yang berbentuk seperti pedang saat mereka bermain-main.

“Karena Kota Suci sudah berubah menjadi reruntuhan, menyerang dengan roh buatan Mia, sihir apiku dan meriam akselerasi Lulu akan menjadi yang tercepat.”
"Pochi juga ingin mengambil tindakan nodesu!"
“Kalau begitu, mari kita serahkan kapal iblis ke Liza-san dan Pochi untuk ditangani. Seratan akan menghadapi undead di darat, Zena-tan makhluk di sana, dan Karina-sama akan berurusan dengan iblis yang lebih rendah.”

Setelah memberi perintah, Arisa berbalik dan bertanya padaku, "Tuan, apakah kamu baik-baik saja?"

"Ya, selama kamu meninggalkan Lich sendirian, semuanya baik-baik saja."
"Bagaimana dengan Lich?"
"Aku akan mencoba menghubunginya dan melihat apakah kita bisa memulai percakapan."

Sama seperti Larangan (Leluhur Sejati Vampir), dan (Raja Mayat) Mayat dan yang lainnya di lapisan bawah labirin, itu mungkin berubah menjadi undead ramah yang bisa beralasan dengan .

"Jika itu tidak bagus, kalian bisa menyerang dan mengalahkannya."
"Gotcha. Aku bisa melakukan sesuatu seperti (Cultivation of Greater Demons) jika itu pergi dan berlipat ganda secara massal dengan Infinite Propagation-nya."

Setelah mengingatkan Arisa yang mengatakan beberapa hal seperti gamer, "Semuanya dalam jumlah sedang, oke", aku memindahkan semua orang ke Tanah Suci Parion dengan Pengaturan Unit.

"Ya ampun? Ini sudah dimulai."

Kapal udara besar Saga Empire sudah melawan Kapal Iblis di atas Parion Kota Suci.

aku pikir itu akan memakan waktu cukup lama sebelum mereka sampai di sini, jadi ini agak tidak terduga.
Kapal udara menengah yang menyertainya melawan Balon Jahat.

Api berbentuk kerucut memancar keluar dari kapal udara besar, menelan Kapal Iblis yang terus menembakkan bola meriam hitam.
Itu mungkin sihir serangan Pahlawan Yuuki.

"Api~?"
"aku pikir itu sekuat Inferno Arisa."
"Apakah itu menjatuhkan mereka?"
"Tidak, sepertinya tidak begitu."

Di sisi lain asap hitam nyala api, Kapal Iblis melompat keluar sambil menyeret asap hitam.
Sepertinya penghalang sihir Kapal Iblis berhasil memblokir sihir serangan Pahlawan Yuuki.

"Itu cukup kuat untuk level 50."

Bahkan ketika Arisa menyatakan kesannya, kapal udara besar tempat Pahlawan Yuuki berada dan lima Kapal Iblis menjauh dari langit Kota Suci saat mereka terus bertarung.

"–Ah . "

aku melihat seseorang melompat keluar dari pesawat besar dan naik ke salah satu Kapal Iblis.
Aku memeriksanya sambil berpikir bahwa tidak ada orang lain selain dia yang akan melakukan itu, dan tentu saja Pahlawan Meiko yang pandai dalam pertarungan jarak dekat. Dan setelah dia baru saja dipukuli oleh Naga Penjaga Kerajaan Dragg tempo hari, seperti biasa dia benar-benar pecandu pertempuran yang suka memilih pertarungan yang sembrono.

Pahlawan yang bisa dilihat di lubang tempat Pahlawan Miko melompat mungkin adalah Pahlawan Seigi tipe pencarian.
Sepertinya yang terakhir, Pahlawan Fuu juga tidak dikirim kali ini.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Kalau begitu, mari kita mulai pembersihan Kota Suci."

Setelah mengatakan itu, aku menuju ke situs katedral di pusat kota bersama dengan para gadis.

"■■ Pemurnian (Mengubah Mayat Hidup)!"

Semua jenis undead yang berada di Kota Suci datang untuk menyerang kami, tetapi tidak ada yang bisa mendekati saat Ksatria Perak Suci, alias Sera, memurnikan mereka menjadi debu dengan sihir sucinya.
Beberapa yang langka yang berhasil lolos dari pemurniannya, seperti Wraith Knights dan Wraith Mage, masih berakhir dimurnikan tanpa pandang bulu oleh multi cast Sera, Turn Undead.

"Musuh yang masuk dari kanan ke depan. Sepertinya bukan mayat hidup."

Dari arah yang ditunjuk Arisa, iblis yang lebih rendah dengan Objek Hidup dan Golem Darah yang dibuat dari puing-puing datang ke sini di belakangnya.

"… Palu Badai Berat"

Silver Knight Air, alias Zena-san, mengarahkan yang lemah dengan sihir anginnya, force art Nana membuat monster-monster kecil bosan dengan lubang, dan Silver Knight Kung-Fu, alias Lady Karina, bergegas ke iblis yang lebih rendah lainnya dengan Flickering Move, dan menghancurkannya dengan tendangan terbang seperti karakter game fighting.

"Nin-nin."

Iblis yang lebih rendah yang berspesialisasi dalam siluman mencoba menyelinap ke arah kami, tetapi Tama yang muncul di belakang iblis tanpa diketahui siapa pun memenggal kepalanya yang berbentuk aneh.

"Ninja benar-benar tentang berburu kepala~"

aku tidak berpikir ucapan Arisa benar, tetapi karena aku khawatir tentang pergerakan di Peta, aku menahan keinginan untuk menyindirnya dan berkonsentrasi pada hal itu.

Rupanya, mereka yang terkait dengan kuil sedang menuju ke Kota Suci melalui jalur udara.
Melihat dengan (Clairvoyance), itu adalah kelompok yang terdiri dari miko-san tua, penyihir luar angkasa botak, dan dua ksatria kuil yang tampak keras mengendarai (Karpet sihir).

Penyihir luar angkasa segera memperhatikan (Clairvoyance)ku dan menggunakan mantra balasan.
Meskipun (Clairvoyance) aku tidak benar-benar ditutup oleh mantra balasannya, aku membatalkannya karena tidak perlu menonton mereka.

" . . << Sakral Hidupkan Mati>>"

Sepertinya dia sudah muak dengan itu, karena Sera menggunakan sihir pemurnian area luas yang dibantu oleh fungsi perluasan jangkauan armor perak.

Tampaknya merasa bosan, Arisa mengangkat topik, "Kau tahu, mantra tingkat tertinggi memiliki 'Suci' pada namanya dengan Sihir Suci, tetapi semua sihir lain memiliki 'Ilahi' pada mereka, apakah ada artinya itu aku bertanya-tanya? "
Ini topik yang cukup menarik, tapi kita berada di tengah medan perang sekarang, jadi aku mematikannya, "Nanti ketika kita kembali ke Istana Pulau Soliter."

"Tuan, lihat langit!"

Nana menunjuk ke langit.
Sebuah pesawat berukuran sedang yang melawan Balon Jahat terjerat dalam tentakel seperti gurita, dan kemudian saat berikutnya, ledakan besar terjadi dengan suara menderu.

Pesawat sedang masih berhasil bertahan di udara bahkan saat mengeluarkan asap hitam, tetapi Balon Jahat dengan cepat mendekati pesawat yang melambat satu demi satu.
Kapal itu akan tenggelam jika banyak Balon Jahat meledak sendiri.

"–Lulu."
"Ya!"

Lulu menyiapkan meriam akselerasi portabelnya dan menembak jatuh Balon Jahat satu demi satu.
Tembakan Sniper Lulu tidak pernah meleset dari target, semua musuh di udara tertembak jatuh dalam sekejap mata.

(Guru.)
(Terima kasih telah menunggu nanodesu.)

Suara Liza dan Pochi terdengar melalui Pembicaraan Taktis yang selalu terhubung.

Melihat ke arah di mana titik-titik biru mendekat dengan cepat, aku bisa melihat naga dengan berbagai warna, Putih, Hijau, dan Hitam datang ke sini.
Naik naga Pochi, naga putih ada dalam rencananya, tapi aku tidak pernah berharap bayi naga hijau dan bahkan naga hitam juga ikut.
Naga Hijau adalah satu hal, tetapi aku kagum melihat Naga Hitam bisa melewati gerbang.

Liza tidak menunggangi naga putih, dia terbang bersama mereka dengan Powered Exoskeleton barunya.
Tingkat konsumsi bahan bakarnya sangat buruk, satu penerbangan akan menghabiskan satu Crimson Treasure, masih perlu beberapa perbaikan.

(Pochi, Liza, dan Heiron, tembak Balon Jahat yang menyerang pesawat besar.)
(Ya nanodesu.)
(Diakui!)

Liza dan ketiga naga melewati langit Kota Suci dalam waktu singkat, lalu bayi naga dan naga hitam menembakkan (Napas Naga) seperti laser mereka ke arah Balon Jahat.
Napas Black Dragon Heiron meledakkan Evil Balloons secara instan, namun, napas bayi naga terhalang oleh penghalang Evil Balloon meskipun mengenai.

(Napas tidak adil nodesu!)
(Pochi, ayo berikan sentuhan akhir.)
(Roger nanodesu!)

Sedikit setelah teriakan bingung Pochi, naga putih itu meraung.
Pochi dan yang lainnya harus bisa menangani langit.

"Baiklah kalau begitu, aku pergi sebentar."

Setelah tiba di situs katedral, aku mengatakan itu kepada para gadis dan menyelam ke dalam bayangan.
Akan lebih baik jika Lich ini adalah seseorang yang bisa diajak bernalar.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar