Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 68 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 68

16-68 . Saga Empire, Pertempuran di Ibukota Kekaisaran (1)

Ini bukan dari sudut pandang Satou

"Kami muncul lebih jauh dari yang aku kira."

Arisa—Golden Knight Red bergumam sambil menatap menara di dinding luar Saga Empire jauh dari tempatnya berada.
Gadis-gadis lain yang mengenakan baju besi emas berada tepat di belakangnya.

Beberapa kapal udara terbang di atas langit ibu kota yang diselimuti awan gelap besar saat mereka menembakkan bombardir ke tanah.

"Sepertinya pertempuran sudah dimulai."

Liza—Ksatria Emas Oranye berbicara sambil menatap asap hitam yang membubung dari tanah.
Hari ini, apa yang ada di tangannya bukanlah Tombak Sihir Douma Rev favoritnya. tetapi Dragon Spear Heiron yang sangat merusak.

"Ichi—Satou mungkin mengaturnya agar kita tidak langsung berlari ke pertempuran setelah tiba di sini."

Hikaru mengambil bagian sebagai Pahlawan Nanashi.
Jubah Pahlawan Nanashi terbuat dari benang paduan orichalcum dan kain serat kulit Great Monstrous Fish Tovkezeera, jubah itu menawarkan kekuatan pertahanan yang menyaingi peralatan ksatria emas padat.

"Tidak ada yang kurang diharapkan dari Guru."

Liza bergumam dengan bangga.

"Bagaimanapun, aku akan memeriksa situasinya dengan (Clairvoyance) sebelum kita menyerang di sana."
"Jangan lupa untuk memperhitungkan kemungkinan Counter untuk berjaga-jaga."
"Ah benar. Maksud aku, aku akan mencari ibukota Saga Empire yang berada di tengah-tengah pertempuran melawan raja iblis, aku akan menyiapkannya."

Arisa mengangkat pelindung helmnya, dan memasukkan mana ke dalam antingnya.
Hanya dengan melakukan itu, sirkuit sihir yang memblokir Counter anti-deteksi yang dibuat oleh Satou diaktifkan.

"Oke, ini aku pergi."

Arisa mengacungkan tongkatnya yang tertanam Permata Matahari dan menutup matanya.

Arisa mengucapkan mantranya, dan ketika cahaya magis mencapai Istana Kekaisaran, cahaya putih mewarnai pemandangan.
Pada saat yang sama, bunga api terbang dari anting-anting yang dituangkan mana.

"–Owaa"

Arisa membatalkan sihirnya dari kejutan yang dikirim oleh bunga api.

"Ini Penghitung."
"Apakah kamu baik-baik saja?"
“Tapi tentu saja! Sensasi itu barusan, itu pasti Penghalang Resistif dari Inti Kota. Arisa-chan akan mengajari mereka, sihir luar angkasanya tidak cukup lembek untuk dikalahkan oleh Penghitung level ini.”
"Tunggu . "

Hikaru menghentikan Arisa yang menyingsingkan lengan bajunya dan berpose.

“Karena itu Penghalang Resistif Inti Kota, kemungkinan besar itu telah diatur untuk berurusan dengan raja iblis. Mereka mungkin salah mengira kita sebagai pembantu raja iblis jika kita menghancurkannya tanpa berpikir.”
"Oh itu benar . . . "

Setelah merenungkan sedikit, Arisa melihat gadis-gadis.

"Pochi, maaf, tapi bisakah kamu terbang dan mengelilingi ibu kota bersama Lyuryu?"
"Ya nanodesu."

Pochi—Ksatria Emas Kuning mengangguk setuju.
Pedang putih yang tergantung di pinggangnya adalah pedang taring naga yang dibuat dari taring naga kecil Bouryuu melalui Sihir Purba.

"Lyuryu, ayo pergi nodesuyo."

–LYURYURYUUU .

Pochi melompat seperti, pyon, ke punggung naga putih Lyuryu, dan naga itu menjawab panggilannya dengan riang sebelum melonjak.

(Jangan terlalu dekat dengan ibukota, kamu dengar aku.)

Arisa mengingatkan Pochi melalui sihir luar angkasa (Tactical Talk).

(Roger nanodesu.)
"Roger nanodesu."

Setelah sedikit jeda, balasan Pochi datang melalui suara dan saluran.

"Tama pergi juga~?"
"Benar. Pergi menyelinap ke ibukota, dan selidiki lokasi raja iblis dan apakah ada musuh lain selain itu."
"Nin-nin~"

Tama–Golden Knight Pink tenggelam dalam bayangan saat dia melakukan pose ninja.

"Mengambil?"

Mia–Tanya Ksatria Emas Hijau sambil mengeluarkan tongkat yang tertanam Permata Matahari.

"Jangan pergi dengan Tongkat Kapal Perang karena itu akan menjadi perang kota."
"Arisa, haruskah aku mengeluarkan Benteng Terapung?"

Lulu—Golden Knight Black meminta konfirmasi sambil memanggul meriam akselerasi portabel.

“Perahu Senjata Dimensi tidak, tidak, tapi kupikir Benteng Terapung seharusnya baik-baik saja, bukan? Kita bahkan bisa menggunakannya untuk sampai ke kota.”

Gunboat pribadi Lulu yang dipasang dengan jenis sistem yang sama dengan kemampuan perjalanan sub-dimensi Kapal Cahaya tidak diciptakan untuk pertempuran yang terjadi di permukaan planet, melainkan untuk melenyapkan makhluk misterius yang menghuni langit kosong—ruang angkasa.
Ini tidak seperti itu tidak bisa beroperasi di permukaan planet, tapi karena telah dijejali dengan teknologi Satou tanpa pukulan, itu mungkin bisa menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada (mengamuk naga dan raja iblis).
Sayangnya, tidak ada persenjataan anti-dewa di kapal tempur, jadi itu hanya untuk bertarung melawan makhluk biasa.

“Karena ini akan menjadi Urban Warfare, aku tidak akan memasang Powered Exoskeletonku sendiri. Lagi pula, itu tidak cocok untuk pertarungan bergulat dengan lawan darat.”
"Benda itu juga seperti Powered Suit, kupikir itu harus bisa digunakan di darat, tapi untuk seseorang dengan kecakapan fundamental tinggi seperti Liza-san, kurasa itu lebih seperti belenggu."

Sambil mengatakan itu, Arisa membiarkan perisai mengambang untuk pertahanan otomatis dan lingkungan perlindungan yang berdekatan melayang di sekitarnya.

"Arisa, haruskah aku juga pergi dengan peralatanku yang biasa, jadi aku bertanya."

Nana—Ksatria Emas Putih bertanya dengan perisai besar yang dipoles cermin di tangannya.

“Benar—selama level raja iblis lebih rendah dari Hikaru-tan, pergilah dengan Kastil saja. Lagipula, kami tidak bertarung melawan dewa, kamu dapat menyimpan <> yang baru dipasang untuk saat keadaan menjadi sulit.”
"Bukan itu, apakah Perisai Dimensi tidak diperlukan?"
"Yup itu juga, itu agak tidak praktis di lapangan."

Kapal perang yang dibangun untuk tujuan yang mirip dengan kapal perang Lulu akan menyebabkan kerusakan kolateral besar dari gelombang kejut yang dihasilkan oleh mekanisme pertahanannya jika digunakan di permukaan planet, sehingga Arisa menolak penggunaannya tanpa sedikit pun keraguan.

(Pochi memanggil nanodesu–)

"Sinyal cahaya dari menara dinding luar—Kapten! Ada seekor naga di langit selatan! Seekor naga putih masuk!"
"Seekor naga tepat mengejar raja iblis? Sialan para maniak pertempuran itu. Muncul di medan perang pada saat-saat sibuk seperti itu …"

Kapten kapal perang yang terbang di atas langit ibukota mengutuk dengan pahit.

"Haruskah kita menembaknya?"
"Jangan bodoh. Bahkan jika itu adalah naga yang lebih rendah, daya tembak dari sebuah kapal udara tidak memiliki harapan untuk menembak jatuhnya."

Melawan naga yang lebih rendah, mereka mungkin hanya bisa mendaratkan serangan jika mereka melakukan serangan pendahuluan, tetapi kemungkinan besar akan mengakibatkan mereka dijatuhkan oleh naga yang terluka pada akhirnya.

“Kerahkan Unit Wyvern untuk menarik perhatian naga yang lebih rendah! Pimpin itu menjauh dari ibu kota.”
"B-namun, itu berarti Unit Wyvern akan…"
"Aku tahu . "

Tidak ada wyvern yang bisa lolos tanpa cedera karena dipermainkan oleh naga yang lebih rendah.

"–Jembatan. Unit Ekor Biru, kita pergi."

Suara Unit Wyvern di dek penerbangan dapat didengar melalui tabung bicara.

"Tidak mungkin kita akan membiarkan ibu kota diratakan dengan tanah oleh ritual api naga?"
" . . . Maafkan aku . "

Kapten menggertakkan giginya saat dia memberikan jawaban kepada Unit Wyvern yang dengan sukarela mengajukan diri dalam misi bunuh diri.
Empat Wyvern lepas landas dari dek penerbangan.

"Raja iblis di tanah telah bergerak! Ia mulai mengeluarkan monster yang terlihat seperti kelelawar raksasa!"
"Menghabiskan kelelawar? Bukankah itu seperti sekelompok (Vampir) di Labirin Penghisap Darah …"
"Kapten, mungkin yang ini adalah raja iblis vampir?"
"Kita tidak bisa langsung mengambil kesimpulan hanya dari info kecil ini. Bagaimana perkembangan penilaiannya?"
"Itu masih terhalang oleh kabut hitam yang membungkus tubuh raja iblis bahkan sekarang."

Kapten kapal perang dan krunya memelototi raja iblis humanoid yang telah berkemah di kastil kekaisaran.

Unit Wyvern yang terbang keluar dari kapal induk tiba di dekat tembok luar yang mengelilingi ibu kota.

"Jadi itu naga putih–"

Komandan memberi isyarat ke unitnya, memberi isyarat kepada mereka untuk membuat formasi ke arah naga putih.

"–Logam emas di lehernya? Bukan! Itu baju besi! Apakah ini berarti, naga itu adalah kuda naga dari penunggang naga!!"

Suara terkejut sang komandan menghilang ke embusan angin di ketinggian.

(Pochi memanggil nanodesu. Ada orang berarmor yang menunggangi kadal terbang daging-san nanodesu.)
(Itu pasti Penunggang Wyvern. Melawan mereka akan merepotkan, abaikan saja mereka Pochi.)
(Roger nanodesu. Lyuryu, percepat! nanodesu.)

Para komandan dan bawahannya tidak memiliki cara untuk mengetahui percakapan seperti itu terjadi karena dewa mereka tidak.

–LYURYURYUUU .

Naga putih itu berteriak dari jauh.

Setiap Wyvern dari Penunggang Wyvern menegang karena ketakutan.
Namun, naga putih itu melirik Unit Wyvern sesaat sebelum meluncur menuju ibu kota beberapa kali lipat dari kecepatan sebelumnya.

"–Sangat cepat . "

Kerinduan dan kecemburuan muncul dari dalam benak komandan bersama dengan rasa lega.

(Haruskah kita mengejarnya?)

Bawahannya membuat gerakan itu.

"Tidak mungkin kita akan menyusul– (Kembali ke markas)"

Komandan memberi perintah dengan isyarat dan mengarahkan wyvern-nya ke arah kapal induk.
Akibatnya, mereka akhirnya bentrok dengan kelelawar raksasa dan menyelamatkan operator dari krisis dalam prosesnya.

"Nin-nin~"

Golden Knight Pink muncul dari dalam bayangan di atas tembok luar ibukota.

"Begitu luas ~?"

Ibukota Saga Empire terlalu besar untuk dilihat oleh seorang gadis sendirian.
Ini beberapa kali ukuran ibukota Kerajaan Shiga yang sudah luas.

"Bun bun bun, bunshin no jutsu~?"

Dengan mantel merah muda yang berkibar, beberapa ninja yang wajahnya tersembunyi di balik topeng kucing masuk, "nin nin."

"Berpisah dan cari di sekitar~?"
"""Aye aye sir~"""

Ninja yang telah berkembang biak dengan cara ninjutsu pergi dan tersebar di ibukota.
Tidak ada seorang pun di sini yang bisa menyindir ini.

Di pusat ibu kota, jalan utama membentang secara radial dari kastil kekaisaran.
Salah satu ninja mendarat di atas gedung bertingkat tinggi yang menghadap ke jalan.

Jalan itu sendiri dibanjiri kerumunan orang dan gerobak penuh barang bawaan.

"Aduh, hei berhenti mendorong!"
"Diam, keluar dari jalanku!"
"Bu, di mana kamuuuuu"
"Cepat! Raja iblis datang untuk kita!"
"Tidak! Aku tidak ingin ditangkap oleh setan dan diseret ke nerakallll!"

Kerumunan bergegas menuju gerbang sambil berteriak dan berteriak dengan marah.

"Panik~?"

Ninja kucing itu memiliki ekspresi bermasalah di wajahnya.

Seorang anak yang terpisah dari ibunya didorong oleh orang dewasa dan jatuh di tengah keramaian.

Biasanya, anak itu akan mengalami nasib tragis di sana.

Namun, seorang ninja melihat apa yang terjadi.

"Nin-nin~"

Anak itu tertelan ke dalam bayangan dan muncul di bawah kaki ninja.

"Ini, dimana?"
"Atas atap~?"

Ninja itu memiringkan kepalanya saat dia menjawab anak yang cemas itu.

Ninja itu memberikan anak itu sebuah piggy back dan membawanya berkeliling untuk mencari ibunya.
Ini mungkin tampak seperti keajaiban yang tidak berharga melihat gambaran besarnya, tetapi kacamata serupa muncul di sana-sini di ibu kota.

Muncul di dalam rumah yang terbakar, membawa orang-orang yang putus asa keluar dari rumah– .

Melindungi kerumunan yang melarikan diri, membantu tentara yang akan ditelan oleh segerombolan Penguntit Darah–.

Bahkan di lokasi pertempuran berdarah antara ksatria hitam dan Budak Vampir, seorang ninja telah disaksikan bersorak untuk mereka dengan kipas lipat di tangannya–.

Mereka juga menyelamatkan wanita yang ditangkap oleh vampir di rumah tertentu.

(Tama, bagaimana situasi di ibukota?)
(((Menyenangkan~?)))

Padahal, mungkin ada sedikit masalah dengan pelaporan mereka sebagai pramuka.

"E-menyenangkan pasti berarti ada monster di tanah selain raja iblis."
"Nn, dikonfirmasi. Vampir."

Mengikuti Tama dan Pochi, Mia juga telah mengirim roh buatan ke ibukota untuk tujuan pengintaian.

"Apakah raja iblis juga?"
"Tunggu . "

Mia berkonsentrasi pada roh buatannya, memberinya perintah.

"Mwuu, gagal."

Mia membuat tanda 'x' dengan jari-jarinya di depan wajahnya.
Sepertinya roh buatannya diturunkan ketika mencoba mendekati raja iblis.

“Menggabungkan info yang kami dapatkan dari Pochi, sepertinya musuh kami hanya terdiri dari kawanan kelelawar raksasa yang terpisah dari raja iblis dan monster tipe vampir yang menguasai ibukota.”
"Vampir pandai bersembunyi, ada apa dengan kemampuan mereka untuk berubah menjadi kabut dan binatang, ini akan sulit."

Hikaru yang berpengalaman dalam bertarung melawan vampir mengerang dengan tangan di dagunya.

"Jangan khawatir. Sekarang saatnya kamu bersinar–Lulu onee-sama."
"Eh? Aku?"

Kakak perempuan (Lulu) menjawab dengan bingung kepada adik perempuannya (Arisa) yang mengarahkan jarinya ke awan gelap yang menggantung di atas ibu kota, mendesaknya seperti, "Ambil mereka."

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar