Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 69 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 69

16-69 . Saga Empire, Pertempuran di Imperial Capital (2)

Ini juga bukan dari sudut pandang Satou

"–Berbuat salah?"

Kakak perempuan (Lulu) memiringkan kepalanya dengan bingung pada adik perempuannya (Arisa) yang mengacungkan jarinya ke ibukota kekaisaran sambil berkata, "Ambil mereka."

"Seperti . Zubabaan!"
"Zubabaan?"

Lulu masih tidak bisa benar-benar mengikuti, tetapi kemudian dia menyimpulkan Arisa sedang berbicara tentang pemboman dan mulai menindaklanjutinya.

"Mengaktifkan fungsi bantuan tempur, memperluas visi."
(YA MY LADY, AKTIFKAN, SYNCHRONIZED SENSOR)

Sistem pendukung Voice of the Floating Fort menjawab perintahnya, visi Lulu disinkronkan dengan visi yang diperluas dari Floating Fort.

"Bidik, transfer retina."
(AYE AYE Mbak, EKSEKUSI, RETINA TRANSFER)

Sebuah reticle di dalam visi tumpang tindih dengan target.
Sosok raja iblis yang mengambil posisi di atas puncak menara di dinding kastil kekaisaran muncul di layar tengah.

Di belakangnya, awan gelap besar menutupi ibukota kekaisaran.

"Yang Mulia, penghalang kastil tidak akan bertahan lebih lama pada tingkat ini. Kita harus mendapatkan (Petugas Pahlawan) di kastil untuk memanggil para pahlawan di sini secepat mungkin."
"Mau bagaimana lagi. Suruh mereka menggunakan Jimat Hadiah Ilahi."

Kaisar baru dengan enggan memberikan persetujuannya atas kata perdana menteri.

"Pahlawan Meiko itu, absen di saat seperti ini…"
"Orang-orang bodoh di Tanah Suci Parion itu tidak bisa ditolong!"

Kaisar baru melirik menteri yang egois hanya untuk sesaat tanpa mengatakan apa pun secara khusus.

"""Ya Dewa Parion. Kami menawarkan doa dan harapan hidup kami untuk memberi kami pemanggilan para pahlawan"""

Petugas Pahlawan Seigi, Pahlawan Yuuki dan Pahlawan Fuu mengangkat Talisman sambil berdoa kepada dewa untuk memanggil para pahlawan.

Meskipun tidak jarang pemanggilan pahlawan dari dunia lain, pemanggilan khusus ini jarang dilakukan.
Alasannya adalah karena jimat yang diberikan oleh dewa Parion akan memangkas umur pelayan para pahlawan dengan melakukan ini.

"Petugas Pahlawan Seigi, Moryu, berdoa dengan hormat."
"Petugas Pahlawan Yuuki, Rafe, berdoa dengan hormat."
"Petugas Pahlawan Fuu, Zomu, berdoa dengan hormat."

Lingkaran sihir cahaya biru terwujud di sekitar tiga petugas.

"""Untuk keajaiban yang membawa keselamatan ke dunia manusia"""

Cahaya biru muncul dari lingkaran sihir saat para pelayan yang membacakan ayat-ayat suci diwarnai dengan warna biru.

"Semoga Perwujudan Keadilan, Pahlawan Seigi datang membantu kita."
"Semoga Perwujudan Harapan, Pahlawan Yuuki datang membantu kita."
"Semoga Perwujudan Kebajikan, Pahlawan Fuu datang membantu kita."

Tepat saat para pelayan menyelesaikan ayat suci, aliran mana yang meluap menyapu aula penonton dan para pahlawan muncul dari dalam lampu.
Rupanya, bahkan dewa yang meninggalkan Tanah Suci Parion dalam ramalan meminjamkan kekuatannya kepada para pahlawan.

"Hah, apa yang terjadi?"
"Aula audiensi? Apakah Rapahel memanggilku?"
"Geh, pemanggilan paksa?"

Pahlawan Seigi, Pahlawan Yuuki, dan Pahlawan Fuu melihat sekeliling dengan terkejut.
Berbeda dengan dua pahlawan lainnya, Pahlawan Fuu mengenakan jubah yang tampak tidak menyenangkan dengan tudung menutupi kepalanya.

"Dengar baik-baik, pahlawan! Saat ini krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya menimpa Saga Empire."

Kaisar berdiri dari singgasananya, dan mengayunkan tongkat kerajaan yang terhubung ke City Core untuk menampilkan pemandangan di luar kastil.

"Apakah itu, kastil ini?"
"Ada yang menguncinya? Benda besar apa itu?"

Pahlawan Seigi dan Pahlawan Yuuki bergumam.
Rupanya, mereka tidak dapat menggunakan keterampilan Penilaian karunia ilahi mereka melalui tampilan, mereka tidak tahu bahwa itu menunjukkan raja iblis.

"Itu adalah raja iblis."
"Tuan iblis?"
"Satu lagi, bukankah ada terlalu banyak raja iblis di dunia lain ini?!"

Mendengar kata-kata kaisar, Pahlawan Seigi dan Pahlawan Yuuki terdengar terkejut dan kagum.
Pahlawan Fuu yang telah melihat ke bawah sejak awal sedang mengunyah kukunya sambil dengan gelisah mengamati sekeliling seperti orang yang mencurigakan.

“–Oh sial oh sial oh sial, ini buruk. Kenapa Jenderal Vampir yang seharusnya memimpin Ksatria Vampir berubah menjadi raja iblis. Itu tidak masuk akal. Itu juga di luar kendaliku, dan Aku tidak bisa meminta bantuan karena koneksi ke Ramiko-san di pangkalan terputus… Oh sial, ini jalan buntu. Sial, sial, sial …"

Gumamannya tidak pernah berubah menjadi suara, dan tidak ada seorang pun di aula penonton tempat krisis raja iblis menjulang yang memperhatikan sikap aneh Pahlawan Fuu.

Pada saat yang sama, di pinggiran Saga Empire–.

"Bertujuan selesai. Perbaiki."
(YA MY LADY. TUMPUKAN DIMENSI, STAND BY)

Tumpukan dimensi tak terlihat mengikat persenjataan utamanya yang panjang dan berat di udara bersama dengan Benteng Terapung itu sendiri.

"Menyebarkan Barel Virtual."
(OK, BAREL VIRTUAL, SEBAR)

Sebuah laras senapan sepanjang 20 meter yang terbuat dari bahan buatan yang dibuat oleh sihir kekuatan mengembang keluar dari persenjataan utama.

"Mana Cangkang Suci yang Ditagih Berlebihan, muat."
(BEBAN, Amunisi)

Dengan suara thunk yang keras, cangkang suci yang telah diisi berlebihan dengan mana oleh Satou dimuat ke dalam persenjataan utama.

"Lingkaran sihir yang dipercepat, batasi lepas landas."
(AYE AYE Mbak, BATERAI, CHARGE PENUH)

Tungku batu pohon suci di benteng terapung utama mengisi persenjataan utama dengan sejumlah besar mana.

(AKSELERASI, OVER DRIVE)

Setelah selesai mengisi daya, lingkaran sihir lampu merah menyebar, sejajar dengan laras senapan virtual.

"Persiapan selesai! Arisa?"
"Tangkap mereka!"

Pada Lulu yang memeriksa konfirmasi terakhir, Arisa mengayunkan tangannya ke bawah.

"Luncurkan!"
(PENGAPIAN!)

Saat Lulu menarik pelatuknya, kilatan cahaya mewarnai sekeliling dengan warna putih, bola cahaya yang bersinar biru meledak ke kepala raja iblis yang duduk di atas kastil sambil meninggalkan jejak seperti balok di belakang.

Sinar cahaya biru itu membuat atmosfer bergetar, membakar cahaya biru cemerlang di bawah awan gelap ke mata orang-orang.
Bahkan orang-orang yang berebut untuk melarikan diri berhenti di jalur mereka, beberapa menghentikan orang-orang di sebelah mereka yang memegang lengan mereka, dan menatap ke langit.

–VWZ .

Ketika raja iblis merasakan bahaya, cangkang suci telah meledakkan kepalanya, menghilang ke langit ibukota.

Cangkang suci tidak berhenti hanya untuk melenyapkan kepala raja iblis, gelombang kejut yang dihasilkan darinya juga menerbangkan awan gelap di belakang raja iblis, memungkinkan sinar matahari mengintip ke ibukota kekaisaran.
Bahkan awan gelap yang tidak terkena langsung oleh gelombang kejut bergerak menjauh seolah tersingkir oleh sinar matahari.

–VZS .
–GWUGYZAAA .
–VZWS .

Penguntit Darah dan Budak Vampir yang bermandikan sinar matahari langsung berubah menjadi abu, sementara Vampir dan Ksatria Vampir berlari ke dalam bayang-bayang saat tubuh mereka terbakar oleh sinar matahari.

Kelelawar dan serigala familiar yang terpisah dari tubuh raja iblis berubah menjadi percikan darah merah gelap saat kepala raja iblis menjadi poof.

"Memukul . "

Mia yang telah mengirim Sylph untuk mengintai ke depan lagi melaporkan tabrakan itu.

"Ya. Berapa banyak kerusakan yang ditimbulkannya?"
"Itu telah kehilangan kepalanya, aku pikir itu mungkin telah membunuhnya."

Lulu menjawab Hikaru yang bertepuk tangan dengan gembira.

“Itu luar biasa. Satu tembakan raja iblis dari suatu tempat yang jauh dari pandangan.”
"Lulu adalah penembak jitu terbaik di dunia, jadi aku umumkan."
"Nn, gadis yang baik."
"Sepertinya kita tidak akan mendapat giliran di sini."

Semua gadis selain Arisa memuji Lulu yang tidak yakin dengan dirinya sendiri.

"Ada apa, Arisa-cchi?"
"U,uuun, bukan apa-apa. Aku berharap tidak kurang dari Onee-samaku! Awe-Lulu!"

Arisa yang diminta oleh Hikaru mengacungkan jempolnya pada Lulu meski terlihat sedikit gelisah.
Tujuan Arisa sebenarnya adalah agar Lulu menerbangkan awan gelap di atas langit ibukota, memusnahkan undead yang lebih lemah dan melumpuhkan raja iblis.

Arisa bergumam, "Semua baik-baik saja itu berakhir dengan baik", sambil menyeka keringatnya yang tidak ada.

Di samping itu– .

(Pochi di sini nanodesu. Kepala orang raja iblis berubah menjadi nanodesu kambing!)
(Tama di sini~? Setelah orang berwajah biru menjadi bersemangat, Solder-san menjadi aneh~?)

Pochi dan Tama melaporkan kebangkitan raja iblis dan skema vampir yang tersisa.
Sebagai tambahan demi kehormatan Tama, vampir yang menggigit prajurit yang disaksikan Tama telah dikalahkan sebelumnya.

"Jadi itu benar-benar pergi dan meregenerasi dirinya sendiri eh~"
"Raja iblis lebih gigih daripada G, begitu kata Tuan."

Arisa bereaksi terhadap sesuatu yang lain di sebelah Hikaru dan Nana yang meratapi kebangkitan raja iblis.

"Apa artinya ini? Vampir di dunia ini hanya bisa bertambah jumlahnya melalui ritual kan?"
"Mayat hidup . "

Mia memberikan jawaban atas pertanyaan Arisa dalam satu kata.

"Maksud kamu apa?"
"Mungkin mereka mengubah para prajurit menjadi mayat hidup dengan Sihir Jiwa setelah membunuh mereka?"

"Ah, aku mengerti …"

Hikaru memberikan penjelasan tentang kata-kata Mia.

"Arisa, kita harus pindah juga, jadi kusarankan."
"Kamu benar. Semuanya, ambil Benteng Terapung."

Sambil mengatakan itu, Arisa naik ke kursi di belakang kokpit Benteng Terapung tempat Lulu tinggal.
Liza, Nana, dan Hikaru meraih pegangan yang terletak di sisi Benteng Terapung, dan meletakkan kaki mereka di langkah bantuan.
Mia sendiri yang memanggil Garuda dan membuatnya menggendongnya.

(Tama, kamu tahu di mana vampir itu kan?)
(Iya)
(Hancurkan mereka)
(Ya ya pak~)

Saat bepergian di Benteng Terapung, Liza memberi perintah kepada Tama melalui sihir luar angkasa.

Hampir pada saat yang sama, kacamata vampir yang dilemahkan oleh sinar matahari yang terbunuh oleh ninja yang muncul dari bayang-bayang, dan ksatria vampir yang dikejar oleh beberapa ninja kucing disaksikan di berbagai lokasi di ibukota.

"Kepala raja iblis tertiup angin?"
"Serangan apa itu!"
"Apakah itu sihir ritual yang dilakukan oleh divisi penyihir istana kekaisaran?"
"Tidak mungkin. Komandan dan wakil komandan divisi penyihir pengadilan masih hilang–"
"Itu naga! Kekuatan yang tidak masuk akal itu hanya bisa datang dari spesies yang berjalan di jalan kehancuran, itu pasti serangan naga surgawi!"
"Tidak, mungkinkah itu meriam sihir yang digunakan oleh Kekaisaran Furu pada klimaks perang besar?"
"Omong kosong! Dari mana senjata seperti itu bisa dikerahkan?"

Wadah kebingungan turun di aula audiensi kastil kekaisaran setelah mereka menyaksikan tembakan Lulu menerbangkan kepala raja iblis.
Tak satu pun dari mereka yang tampaknya menyadari bahwa serangan yang sangat membingungkan mereka bukan berasal dari naga atau pahlawan, tetapi pelayan seorang pahlawan.

"Yang Mulia, mungkin itu yang dilakukan oleh Pahlawan Kerajaan Shiga, Nanashi?"
"Itu tidak mungkin… Apakah kamu mengatakan bahwa itu adalah prestasi yang dilakukan oleh tangan manusia? Bahkan meriam sihir dari peradaban Lalakie kuno tidak memiliki kekuatan sebesar itu, kan?"
“Namun, dikatakan bahwa Pahlawan Nanashi bahkan berhasil membasmi (Raja Babi Hutan Emas) dan (Raja Kuno berkepala anjing) yang berada di luar kekuatan manusia.”
"Ayah memberitahuku bahwa Kerajaan Shiga selingkuh?"

Kaisar baru dan perdana menteri saling berbisik.

(Pedang Tak Bergerak) yang tergantung di kamar kaisar sebelumnya terlintas di benak kaisar baru. Dari sudut pandangnya, Pahlawan Nanashi adalah seseorang yang unggul dalam pembunuhan, penjahat kurang ajar yang hanya menyebut nama pahlawan.

Pahlawan Fuu lolos dari orang-orang yang gempar saat mereka berdebat satu sama lain.

"Fuu-han, Fuu-han–"

Seseorang dengan aksen aneh berbicara dengan Pahlawan Fuu yang terus menunduk.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar