Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 70 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 70

16-70 . Saga Empire, Pertempuran di Imperial Capital (3)

"Fuu-han, Fuu-han–"

Pahlawan Fuu yang dipanggil ke aula audiensi Saga Empire oleh pelayannya mencari-cari sumber suara dengan nada familiar yang memanggil namanya.

"Fuu-han, semua orang akan curiga padamu jika kamu terus gelisah berputar-putar seperti itu."

Pahlawan Fuu berbalik ketika seseorang menepuk bahunya.

"–Eh?"

Yang berdiri di sana bukanlah pria kecil yang dia harapkan, tetapi seorang pria muda dengan pakaian bendahara.
Keterampilan penilaian yang diberikan kepada Pahlawan Fuu oleh dewa Parion memberitahunya bahwa pemuda ini adalah seorang homonculus.

"Oh benda ini, itulah yang mereka sebut sebagai utusan bocah, ya."

Pria muda itu mengeluarkan arloji saku dari saku dadanya sambil berbicara dengan suara yang mendustakan wajahnya.

"–Buatan Jepang?"
"Ya, seorang kenalanku mengimpor ini dari Weasel Empire, lihat."

Homonculus membalas Pahlawan Fuu yang memperhatikan kata (MADE IN JAPAN) yang terukir di bagian belakang jam saku.

"Dalam 10 menit, tepat jam 12, penghalang akan mengendur seketika. Gunakan kesempatan itu untuk meminta bantuan Ramiko-han 'k."

Homonculus menepuk bahu Pahlawan Fuu saat dia berjalan melewatinya menuju punggungnya.

"Bagaimana kamu tahu tentang Ramiko-san–"

Homonculus tidak terlihat ketika Pahlawan Fuu berbalik.

"Kepala raja iblis beregenerasi menjadi kepala kambing!"

Teriakan dari orang-orang di ruang penonton mencapai telinga Pahlawan Fuu saat dia melihat sekeliling ke sekeliling.
Kepala raja iblis yang seharusnya hilang oleh tembakan dari penembak jitu misterius telah beregenerasi.

"Kepala kambing, tapi bukankah itu vampir? Sabat? Apa artinya itu?"

Suara bingung dari Pahlawan Seigi juga bisa terdengar.
Baik para menteri dan para pahlawan dilemparkan ke dalam kebingungan.

"Diam, Seigi. Aku akan memanggang raja iblis ini, ikut aku."
"Tunggu, Yuuki, jangan tarik tanganku. Bukankah kamu juga akan mengambil Fuu?"
"–Fuu? Nah, bukan orang itu."

Kata-kata Pahlawan Yuuki menusuk hati Fuu.
Karena itu, kelanjutan dari Pahlawan Yuuki, "Orang itu hampir tidak pernah menghadiri latihan. Dia akan terluka parah jika kita membawanya bersama kita" tidak pernah sampai ke telinganya.

Masa depan mungkin akan berubah jika Pahlawan Fuu benar-benar mendengar kata-kata itu.

"Ambil semuanya! Apa saja untuk menahan pintu!"

Seorang ksatria berbaju besi hitam berteriak ketika dia menahan pintu besar yang mengarah keluar dari sebuah kapel.
Sekitar sepuluh tentara menahan pintu bersama dengan ksatria hitam, kaki mereka melayang setiap kali pintu diketuk dengan keras saat mereka mati-matian menahan pintu.

Di belakang mereka, anak-anak yatim piatu dari pendirian kuil bersama, dan pendeta magang yang merawat anak-anak ini melihat mereka dengan ekspresi ketakutan.

"Parion-sama, tolong berikan perlindunganmu pada ksatria pemberani ini–"

Ketika seorang gadis pendeta magang menawarkan doanya kepada dewa, murid-murid lain dan anak yatim piatu mulai mengikutinya dengan putus asa.

Namun, dunia ini kejam.

Pintu besar mengeluarkan suara berderit, dan kemudian mata merah mengintip dari celah.
Para ksatria dan beberapa prajurit meludahkan kutukan, sementara mayoritas orang di sini berteriak.

Mulut yang mengintip dari pintu melengkung menjadi seringai.

Mata merah menghilang dari celah, dan tepat ketika semua orang menghela nafas lega–.

BOOM–dengan suara menderu, pintu besar itu terhempas bersama dengan ksatria hitam dan tentara.
Seorang Ksatria Vampir dengan punggung bungkuk muncul.

Matanya mencari mangsa menatap pendeta magang di sebelah anak-anak yatim piatu satu per satu.
Lidah Ksatria Vampir menggeliat seperti ular, mata merah dan mulutnya yang terbelah membentuk bentuk bulan sabit.

Ksatria Vampir perlahan melangkah maju seolah memenuhi hati sadisnya.

"Kamu tidak akan lulus! Selama aku memakai Armor Baja Hitam yang diberikan oleh Yang Mulia, lututku tidak akan pernah menyerah di hadapan roh-roh jahat!"

Ksatria hitam itu berdiri, menghunus pedang yang tergantung di pinggangnya, dan melangkah maju untuk memblokir Ksatria Vampir.

Pedangnya dibalut lampu merah, cahaya itu menghasilkan bilah lain di atas pedang itu sendiri.

"–Itu Tepi sihir!"

Salah satu anak yatim piatu berteriak, harapan terpancar di mata anak-anak lain.

"Ini aku datang, kau bajingan!"

Ksatria hitam itu bergegas keluar menuju Ksatria Vampir dengan kecepatan yang memungkiri baju besinya yang berat dan mengayunkan pedangnya dengan kekuatan besar sambil meninggalkan jejak cahaya merah di belakang.
Anak-anak dan tentara yatim piatu bersorak, sebuah adegan yang menggambarkan kemenangan ksatria hitam diputar di mata mereka.

Namun, dunia ini kejam– .

Setelah bentrokan sengit, yang jatuh dalam genangan darah bersama dengan suara gemuruh adalah ksatria hitam.
Ksatria Vampir perlahan melangkah menuju ksatria hitam sambil mencibir 'kisha kisha'.

"L-level 50?"

Salah satu magang dengan keterampilan Penilaian memperhatikan fakta itu.

Hanya pahlawan dan beberapa makhluk transendental terpilih yang mencapai ketinggian ini, domain yang disediakan untuk para pahlawan dan iblis.
Tidak peduli seberapa mampu ksatria hitam Kekaisaran Saga, mereka masih berada dalam batas wilayah laki-laki.

"Aku, tidak akan, membiarkanmu."

Ksatria hitam itu berdiri.

Bahkan setelah kehilangan salah satu lengannya, dengan darah di sekujur tubuhnya, dia terus berdiri untuk menunjukkan punggungnya pada orang-orang yang harus dia lindungi.
Prajurit yang melihat model ksatria di dalam dirinya mencambuk kaki mereka yang gemetar dan membentuk dinding daging di depan orang-orang.

Ksatria Vampir yang bertarung dengan tangan kosong sebelumnya mengubah paku di kedua tangannya menjadi merah, dan merentangkannya menjadi sepuluh bilah.
Ksatria Vampir menjilat salah satu bilahnya, tersenyum sadis.

Sambil merasakan bahwa pertempuran ini akan menjadi yang terakhir, ksatria hitam itu menghasilkan kekuatan sihir pada pedangnya.

–VWOUNPWEELE .

Ksatria Vampir kabur dan muncul di depan ksatria hitam.
Ksatria hitam berhasil memblokir serangan sepuluh bilah dua kali sebelum pedangnya patah pada bentrokan ketiga.

"Pedangku mungkin patah, tetapi hati ksatriaku tidak akan pernah hancur. Itulah keyakinan keluargaku."

Ksatria Vampir mencibir 'kisha kisha' pada kata-kata ksatria hitam yang terdengar lebih seperti persuasi diri.

kan

Ksatria Vampir meraung.

kan
kan

Dua raungan bergema kembali, dan dua bayangan hitam muncul dari pintu masuk yang telah kehilangan pintunya.

"Kau meniduriku…"
"Mengapa bala bantuan ini tidak ada di pihak kita …"

Para prajurit mengeluarkan suara air mata dan kutukan.

Ksatria hitam itu diam-diam mencengkeram pedangnya yang patah.

"–Pahlawan-sama."

Dari mulut siapa kata itu keluar dengan tepat.

Apakah itu rahmat Dewa sehingga tidak ada seorang pun di sini yang menyadari ironi bahwa Ksatria Vampir yang mengejar mereka diciptakan oleh salah satu pahlawan itu sendiri–.

Tanggapannya adalah getaran yang mengguncang seluruh kapel dan cakar yang tak terhitung banyaknya yang menembus dinding tebal kapel.

"Kisha?"

Ksatria Vampir melihat ke jendela lorong di lantai dua kapel yang sekarang berangin.

"TOU, nanodesu!"

Bayangan kecil menembus jendela dan mendarat di kapel.

"Ksatria Emas Kuning masuk, nanodesu!"

Itu adalah pahlawan kecil yang ditutupi baju besi emas yang menyerang pose shupit.

.

Ksatria Vampir kabur dan mendekat ke ksatria emas.
Adegan serupa seperti pertarungan dengan ksatria hitam sebelumnya dimainkan, tetapi yang ini memiliki beberapa perbedaan.

Sepuluh bilah yang diacungkan oleh Ksatria Vampir hancur berkeping-keping oleh pedang putih yang dipegang oleh ksatria emas, napas darah yang bisa melelehkan batu bahkan tidak bisa membakar mantel kuningnya, malah menyebar ke lantai.

kan
kan

Dua Ksatria Vampir yang tersisa mengabaikan ksatria emas dan malah bergegas menuju warga sipil.
Ksatria hitam berusaha menghalangi mereka, tetapi dia tidak memiliki kekuatan tersisa di lengan dan kakinya.

Para prajurit pergi ke depan untuk melindungi ksatria hitam, tetapi mereka terpesona oleh satu ayunan Ksatria Vampir, berguling-guling di tanah seperti tong.

Ksatria Vampir mengayunkan pukulan mematikan ke ksatria hitam.

""" Ksatria-SAMA!"""

Para magang menutup mata mereka, takut akan yang terburuk.

“Chicchicchi, nanodesu. Kamu tidak boleh melakukan tindakan hidung madu di hadapan Pahlawan Anjing – nodesuyo.”

Para pendeta magang membuka mata mereka untuk mendengar suara yang agak konyol itu.
Ksatria emas itu menggoyangkan jarinya saat dia berdiri di depan ksatria hitam, melindunginya.

Jika tuannya hadir di sini, dia mungkin telah mengoreksinya untuk menggunakan (keji) alih-alih (hidung madu), tetapi tidak ada seorang pun di tempat ini yang mampu melakukannya sekarang.

Selain itu, bagian (Pochi) setelah bagian 'Pahlawan Anjing' ditimpa dengan suara buzz elektronik yang dihasilkan oleh AI pendukung armor emas.

"Aah! Kamu tidak bisa kabur nanodesuyo!"

Para Ksatria Vampir yang menyadari situasi tidak menguntungkan yang mereka hadapi berebut masuk kapel.
Ksatria emas mengejar mereka dengan Langkah Berkedip, memotong salah satu Ksatria Vampir seperti zunbararin, dan berurusan dengan yang lain menggunakan penyelesai serangan majunya.

Yang terakhir nyaris lolos dari pengejarannya dan pergi ke luar kapel.

"Kamu tidak akan lolos nodesu!"

Ksatria emas menghentikannya bergegas ke pintu masuk.
Ksatria Vampir yang seharusnya melarikan diri kembali ke kapel, tampak ketakutan akan sesuatu.

Tawa 'kisha kisha'-nya menghilang saat menatap ke luar kapel dengan ketakutan.

kan

Darah yang keluar dari tubuh Ksatria Vampir berubah menjadi baju besi merah tua, tombak dan perisai ksatria dengan warna yang sama muncul di tangannya. Ksatria Vampir telah memasuki mode pertempuran maksimum dalam waktu singkat.

Sebuah pisau putih tumbuh dari punggungnya.

Tombak dan perisai yang baru saja terwujud jatuh sebagai cairan, Ksatria Vampir itu sendiri menghilang menjadi abu.
Di sisi yang berlawanan, seorang ksatria emas memegang tombak naga berdiri dengan sederhana.

"(Ksatria Emas Oranye) nanodesu!"

Pernyataan ceroboh Golden Knight Yellow ditimpa dengan rekaman audio yang disediakan oleh AI dukungan ksatria emas.

“Kuning, biarkan aku menunggangi Lyuryu. Kita akan mendekati raja iblis dari langit.”
"Ya nanodesu. Tapi, akan buruk jika kita tidak memberikan obat-obatan kepada ksatria nanodesuyo terlebih dahulu?"
"Tidak perlu khawatir tentang itu."

Golden Knight Orange memalingkan wajahnya ke arah ksatria hitam.
Seorang ninja yang mengenakan topeng kucing yang muncul entah dari mana sudah merawat ksatria hitam dan orang-orang terluka lainnya dengan gulungan kain kasa di tanah hijau.

"Seperti yang diharapkan dari — nanodesu."

"Kita harus cepat."
"Roger nanodesu. Lyuryu, ayolah, nanodesu!"

Dua ksatria emas yang keluar dari kapel terbungkus tangan besar yang ditutupi sisik putih dan menghilang di baliknya.
Orang-orang yang akhirnya menyadari hidup mereka telah diselamatkan mengucapkan kata-kata terima kasih dan doa.

"Bukankah itu terlalu besar?"

Pahlawan Yuuki yang naik salah satu menara benteng bergumam ketika dia melihat ke arah raja iblis berkepala kambing yang menempel di dinding kastil.
Pahlawan Seigi, empat ksatria hitam dan dua kastor hadir di sebelahnya, bertindak sebagai pendukung.
Petugas yang memanggil para pahlawan ini ke aula penonton tidak cocok untuk pertempuran, jadi mereka tidak ada di sini.

"Itu pasti… Yah, raja iblis di Parion Tanah Suci itu juga besar, tapi sihirmu akan menanganinya, kan Yuuki."
"Kamu mengatakan itu seperti itu sangat mudah."

Selain Skill Unik Hero Yuuki yang memperkuat sihirnya, dia juga mengambil ramuan sihir yang meningkatkan sihir yang dipaksakan oleh pelayannya, Michael alias Mieka padanya.

"Neraka"

Mantra sihir api yang telah diperkuat untuk menggandakan kekuatannya meledak pada raja iblis.

Api memenuhi kastil, mengubah taman yang indah dan interior mewah menjadi abu.
Panas yang bahkan bisa melelehkan batu membuat tubuh raja iblis menjadi karbon.

"Yippee! Berhasil! Yuuki, lakukan itu lagi, lagi!"
"Itu baru saja memiliki waktu cooldown, jadi aku harus menunggu."
"Apa, itu tidak berguna. Kamu satu pistol peluru atau semacamnya."
"Aku tidak ingin mendengar itu darimu secara khusus."

Pahlawan Yuuki dan Pahlawan Seigi bertengkar meskipun dalam situasi yang mereka hadapi.

"Pahlawan-sama!"

Salah satu ksatria hitam yang datang bersama mereka sebagai penjaga memperingatkan.
Melihat ke atas, raja iblis itu tampak sangat menarik.

Tidak yakin apa itu, tetapi raja iblis jelas berusaha menyerang balik.

"Oh sial"
"Kalian, lari!"

Pahlawan Seigi melompat dari menara menggunakan Sepatu Penerbangan, Pahlawan Yuuki mengikutinya sedikit kemudian.
Sesaat kemudian, napas merah gelap menyelimuti menara tempat mereka berada sebelum diterbangkan oleh gelombang kejut, melelehkan fondasi yang tersisa.

"Geh, itu datang ke sini. Sangat cepat!"
"K-dalam perhitunganku!"
"Lalu, apa taruhan terbaikmu?! Pasti kamu punya!"
"Aku tidak akan melarikan diri jika aku melakukannya!"
"Kamu sangat tidak berguna!"
"Sudah kubilang, bertarung di luar keahlianku."

Raja iblis mengejar para pahlawan sambil menghancurkan dinding kastil, menara, dan fasilitas lainnya di dalam kastil.
Fakta bahwa itu tidak dapat mengejar para pahlawan karena landai dan dinding pertahanan tampaknya membuatnya cukup kesal, itu menarik salah satu menara, dan melemparkannya ke para pahlawan.

"Uwaa"
"Geh – Ledakan Cepat."

Pahlawan Yuuki menggunakan Sihir Ledakan alih-alih sihir api spesialisasinya, menghancurkan menara yang masuk.

"Aduh ow ow, Yuuki tolol! Kamu membuat serpihan terbang ke sini menggunakan sihir ledakan yang tidak kamu kuasai!"

Seigi berteriak dan mengutuk saat dia terkena serpihan kecil.

"Diam! Lebih baik daripada memakan menara terbang di wajah!"

Raja iblis semakin dekat di belakang Pahlawan Yuuki saat dia membalas.

"Baiklah, Waktu Recast sudah berakhir – Inferno"

Dengan nyala api kedua, lengan raja iblis menjadi berkarbonasi sebelum runtuh.

"Kami berhasil! Kamu hebat Yuuki–agh, itu beregenerasi! Ia pergi dan beregenerasi!"

Melihat lengan yang seharusnya dikarbonisasi kembali ke bentuk aslinya, Pahlawan Seigi berteriak.

"Ini buruk . "
"Aku tidak ingin mendengarnya, tapi apa itu!"

Hero Seigi bertanya saat mereka melanjutkan pelarian mereka.

"Membakar 10% dari mana aku."
"A-dan ramuan ajaibmu?"
"Dengan Michael."
"Kamu idiot, kenapa kamu tidak membawanya bersamamu!"

Pahlawan Seigi mengambil tas dengan ramuan sihir di dalamnya dari Inventarisnya.

"–Geh."

Para pahlawan menghindar dengan tergesa-gesa.
Lengan raja iblis merindukan mereka dengan lebar rambut.

"Uwawawawa"

Botol ramuan sihir jatuh dari tas yang terbuka, Pahlawan Seigi dengan panik menyulap yang terakhir.

"Apa yang kamu lakukan, Seigi!"

Botol terakhir yang lolos dari jari Pahlawan Seigi ke tanah direbut oleh Pahlawan Yuuki dari samping.
Tepat ketika dia akan membuka tutup botol, salah satu serpihan dengan sial terbang ke arahnya memecahkan botol gerabah.

"Kamu bodoh!"

Pahlawan Seigi mencemooh Pahlawan Yuuki yang menatap botol pecah dengan tak percaya.

"Aku tidak ingin mendengar itu darimu Seigi!"

Keduanya terus melarikan diri bahkan saat bertengkar.

"Tidak, ini sudah berakhir! Ini mengejar uuuus~"
"Jika kamu punya waktu untuk berbicara, kamu punya waktu untuk mengalahkannya dengan Keahlian Unikmu, Seigi."

"Tidak bisa melakukan itu sambil bergerak sebanyak ini!"

Menjangkau tangan raja iblis mendekati para pahlawan dalam upaya untuk merebut mereka.
Para pahlawan nyaris tidak berhasil menghindari ujung jari dengan menghentikan mereka dengan sihir, tetapi mereka secara bertahap terpojok.

Tepat ketika mereka akan menyerah ketika jari-jari datang untuk mereka dari kedua sisi, jari-jari itu tiba-tiba ditarik ke belakang.
Keduanya melihat ke belakang dan melihat raja iblis tersandung di salah satu menara.

Mereka keluar dari ini hidup-hidup, diselamatkan oleh medan yang kebetulan.

"Sa-aman. Kami benar-benar beruntung."
“Lucky? Kalau begitu aku akan menyerahkan sisanya padamu, Lucky Boy.”

Pahlawan Yuuki mempercepat dirinya dengan sihir angin.

"Ap, itu tidak adil, Yuuki!"

Tepat di atas Pahlawan Seigi yang mengeluh, raja iblis terbang di atasnya dengan lompat jauh.
Raja iblis di depan berbalik dan merentangkan tangannya lebar-lebar seolah-olah untuk memblokir Pahlawan Seigi.

"Semuanya oveeeee"

Pahlawan Seigi berteriak putus asa.

Saat berikutnya, awan debu berputar di sekitar raja iblis.
Tombak seukuran tiang listrik yang berkilauan menghujani raja iblis, menjahitnya di benteng terdekat.

Satu sosok turun dari langit.

"Rambut ungu? –Apakah itu Nanashi Pahlawan Kerajaan Shiga?"

Pahlawan Yuuki berhenti berlari dan menatap sosok itu, Pahlawan Seigi yang baru saja melakukan panggilan dekat juga menatap penyelamatnya sambil mengatur napas.

Sosok itu – Hikaru menahan raja iblis di tanah dengan lampu berkilauan.
Dia menendang udara dan mendarat di dekat para pahlawan.

"Kalian baik-baik saja? Anak-anak–"

Lampu yang menyilaukan membungkus para pahlawan.

"I-ini?"
"Penggemar sihir?"
"Aku bermurah hati di sini. Ini hadiah untuk kalian para pekerja keras."

Tepat ketika sihir buff telah melakukan sihirnya, raja iblis mematahkan kendalinya dan bergerak lagi.

"Aneh, bukan? Itu vampir tapi tidak mencoba kabur dengan berubah menjadi kabut…"
"Lebih penting lagi! Sihir serangan tadi! Tembak, cepat."

Pahlawan Yuuki dengan angkuh memberi perintah.

"Ya ampun! Jangan lupa kehormatan ketika kamu berbicara dengan orang tuamu."
"Lupakan itu! Itu akan datang! Raja iblis akan datang!"

Pahlawan Seigi memohon dengan panik.

"Maksudku, aku tidak pandai sihir serangan."
"Siapa peduli, lakukan saja!"
"Nn, tidak apa-apa."
"Uwaaaaaa, ini dia"

Pahlawan Seigi melarikan diri secepat mungkin dalam menghadapi kekuatan kuat raja iblis yang masuk dan menghancurkan kastil.

"Tidak apa-apa. Lihat–"

"Dua pahlawan lainnya bertarung di luar sana, dan yang kamu lakukan hanya gemetaran di sini!"

Pahlawan Fuu yang telah melewatkan kesempatannya untuk pergi dari aula penonton dicela secara berlebihan oleh seorang bangsawan muda yang seharusnya menjadi pelayannya.
Menteri lain yang memperhatikan itu mulai mengambil bagian dalam melecehkan Pahlawan Fuu secara verbal.

(Bukankah kalian yang memanggil aku ke sini. aku tidak pernah meminta kamu untuk membawa aku ke sini.)

Pahlawan Fuu hanya bisa melihat ke bawah dalam diam, tetapi dia membantah mereka dengan marah dalam pikirannya.

"Kamu gagal sebagai pahlawan!"

(Dan kalian adalah pelayan yang gagal.)

“Bahkan Pahlawan Yamato yang disebut sebagai pahlawan gagal berhasil mengalahkan (Raja Babi Hutan Emas) dan mendirikan Kerajaan Shiga, tetapi lihatlah dirimu, kamu benar-benar gagal.”

(Diam, kamu menteri yang tidak berguna.)

"Apakah kamu frustrasi, lalu bertarung!"
"Tidak ada gunanya. Seperti pengecut ini punya tulang punggung."
"Kamu pahlawan yang gagal yang tidak bisa melakukan apa-apa selain menundukkan kepalamu dalam diam!"

(Jadi ini adalah orang-orang yang telah memanggil, bukan, menculik pahlawan selama beberapa generasi …)

Para menteri dan pahlawan Fuu saling mengejek satu sama lain.

–Fuu. Pahlawan Fu.

Suara seorang anak mencapai telinga Pahlawan Fuu.

–Buka mata anak-anak bodoh yang bejat ini.

Hanya Pahlawan Fuu yang bisa mendengar suara itu.

(Itu benar, dewi-sama bertanya padaku. Aku akan menjatuhkan palu keadilan di negara penculik ini, aku akan membuat mereka kembali sadar.)

Sambil mengabaikan pelecehan verbal yang semakin meningkat yang dilemparkan kepadanya oleh para menteri, Pahlawan Fuu membuat tekadnya.

"Oke, oke, aku akan melakukannya, aku hanya harus melakukannya dengan benar!"

Berpura-pura jepret, Pahlawan Fuu mengaktifkan Sepatu Penerbangan, dan melompat keluar jendela dengan takut-takut.

"Kamu pikir kamu sedang berbicara dengan siapa dengan nada suaramu!"
"Kamu kelas tiga yang bahkan tidak bisa menggunakan Sepatu Penerbangan dengan baik!"

Para menteri menertawakan sosoknya.

Kaisar yang fokus mengumpulkan mana dari kota satelit kekaisaran ke ibu kota tidak mempedulikan hal-hal sepele ini, selamanya kehilangan satu-satunya kesempatan untuk mencegah bencana terjadi.

Pahlawan Fuu yang entah bagaimana berhasil belajar menggunakan Sepatu Penerbangan menjauh dari aula penonton.

"Aku berhasil keluar dari aula. Satu menit. Itu sisa hidupmu."

Pahlawan Fuu bergumam sambil tersenyum muram.

"Lyuryu, di sana nanodesu!"

.

Naga putih menukik ketika mencapai langit di atas raja iblis.

"Akan . "
"Ya ampun, nanodesu."

Dua sosok yang melompat dari naga putih yang melaju kencang seperti bola meriam menembus raja iblis.

kan

Raja iblis berteriak tak sedap dipandang.

kan

Seekor binatang platinum bergegas dari cakrawala bersama dengan angin kencang dan dengan marah menggigit raja iblis, dengan keras menyeretnya dan mengubahnya menjadi reruntuhan lain di kastil.
Awan debu tersapu oleh angin kencang yang menyelimuti binatang platinum itu, memperlihatkan sosok binatang suci.

Serigala platinum yang membuat pekerjaan singkat dari raja iblis tiba-tiba menusukkan taringnya ke raja iblis, dan menarik cahaya ungu– (Fragmen Dewa) keluar dari tubuhnya.

"Ooh, luar biasa."

Hikaru menyuarakan keheranannya melihat binatang platinum itu memegang (Fragmen Dewa) di mulutnya, sedangkan metode normal bahkan tidak dapat mengganggu mereka.

Golden Knight Green–Mia yang muncul mengendarai angin mengangkat tangan kecilnya ke arah Hikaru dan Pahlawan Yuuki.

"V"

Rupanya, binatang platinum itu adalah roh buatan yang dipanggil Mia.

"Arisa, selesai membawa warga sipil ke tempat yang aman, jadi aku laporkan."
"Oke, kalau begitu, aku akan menutup Gerbang Teleportasi."

Nana dan Arisa fokus membantu warga sipil untuk berlindung sambil menyerahkan semua pertempuran mencolok kepada gadis-gadis lain.

Lulu yang mengendarai Benteng Terapungnya mendekat.

"Arisa, aku sudah berurusan dengan semua monster terbang."
"Terima kasih, Lulu-oneesama."
“Sepertinya Tama-chan telah menghabisi semua monster kecil yang ditemukan drone pengintai di semua tempat.”
"Tidak ada yang kurang diharapkan dari Cat Ninja Tama."

Arisa dan Lulu tersenyum tanpa peringatan.

"–Ah . "

Di kejauhan, raja iblis jatuh.

(V)

Suara Mia mencapai keduanya melalui (Tactical Talk).

.

“Sepertinya mereka telah mengalahkan raja iblis.”

Mereka melihat lolongan kemenangan binatang platinum itu.

(Revisi kecil untuk melawan raja iblis, Fenrir Kecil ini cukup bagus.)
(Nn, bagus.)
(Dan, bagaimana kabar raja iblis?)
(Sepertinya tidak hidup kembali. Cahaya Ungu Gelap disegel dalam Jimat yang dibawa oleh para pahlawan Kekaisaran Saga bersama mereka.)
(Ya ampun, itu cukup anti-iklim.)

Arisa yang mendengar laporan dari Hikaru bergumam dengan berbisik, "Kupikir akan sedikit lebih keras ketika aku mendengar itu adalah raja iblis vampir."

"Lapar~"

Ninja Kucing keluar dari bayangan.
Bukan tubuh terbelah yang mengenakan topeng kucing, tetapi yang asli dengan baju besi emas dan semuanya.

"Nyu~"

Suara bel sore terdengar di kejauhan.

Sepertinya alat sihir Kekaisaran Saga yang bertindak sebagai sinyal waktu telah berbunyi.

"Nyu?"

Tama yang malas menjatuhkan diri berdiri.
Telinganya di dalam helm emas berkedut, merasakan getaran kecil yang mengguncang tanah.

"Arisa, sudah waktunya istirahat siang, jadi aku informasikan."
"Hmm benar, mari kita serahkan sisa perburuan kepada orang-orang Saga Empire–"

Arisa berhenti di tengah jalan.

"Arisa?"

Nana berlutut dan mengintip wajah Arisa.

"Arisa, ada apa, jadi aku bertanya."
"Oh maaf maaf, master baru saja menghubungi aku melalui Familiar Link. Dia juga kesulitan di sana."

Wajah tersenyum Arisa tiba-tiba membeku oleh gempa bumi yang tiba-tiba menjadi bencana.
Tampaknya krisis yang menimpa Saga Empire baru saja dimulai.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar