Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 72 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 72

16-72 . Istirahat: Tim Rumah-Sitting dan Kecelakaan Kecil di Dunia

Ini bukan dari sudut pandang Satou

"Aku bisa merasakannya, itu firasat dari kejahatan!"

Gadis bangsawan muda China Kelten tiba-tiba berdiri dan menyatakan demikian setelah pelajaran terakhir hari itu di Akademi Anak, selama waktu untuk kepulangan.
Saudara perempuan bersayap, Shiro dan Gagak, yang dekat dengannya menatap China.

"Cina, kejahatan di mana?"
"Tunggu, Shiro. China-sama hanya ingin keluar dan bermain."

Gagak yang tampak takjub menahan Shiro yang berdiri dengan tatapan tajam.

"Aku tidak akan bermain-main! Kota—benar, aku pergi keluar demi menemukan kejahatan besar yang mengintai di kota!"

Gagak bergumam dalam pikirannya, "Dia seperti Arisa-sama."
Di China yang membuat pengumuman sambil mencengkeram tinjunya, Crow memberinya tepuk tangan.

Kebanyakan kejahatan ditangani dengan cepat oleh tuan tuan mereka, Satou, jadi tidak ada kejahatan besar yang tersisa di Ibukota Kerajaan Shiga.
Hanya mereka yang tidak menarik perhatian Satou seperti penjahat kecil dan preman yang tersisa.

"Sekarang! Tergesa-gesa membuat keadilan!"

Setelah mengatakan beberapa hal yang tidak bisa dimengerti, China berjalan menuju pintu kelas.

Diseret oleh China, Shiro dan Crow juga meninggalkan Akademi Anak menuju kota.
Gadis-gadis itu memberi Servants of Marquis Kelten, yang sedang menunggu mereka meninggalkan akademi seperti biasa, slip.

Meskipun, tidak ada kesempatan bagi para pelayan dari rumah bangsawan besar yang memiliki pengaruh besar di militer untuk menjadi tidak kompeten, para pelayan ini berpura-pura melupakan para gadis dan membiarkan penjaga yang menyamar sebagai pejalan kaki untuk diam-diam mengawasi China dan para gadis.

"Achooo"
"–Bajingan, singkirkan air liur kotormu dariku!"

Mereka menemukan seorang pria yang terperangkap dalam bersin orang lain mencoba memukul orang lain.

"Cina, apakah itu jahat?"
"Hnnn–tidak."

Atas pertanyaan Crow, China merenung sebentar sebelum segera membuat tanda silang dengan kedua tangannya dan berjalan pergi.

"Bukankah kita harus menghentikan pertengkaran?"
"Tidak perlu. Para penjaga atau beberapa orang dewasa di dekatnya akan melakukannya. Kami sedang mencari kejahatan besar di sini."

Ada sedikit kemungkinan mereka melakukan kejahatan besar hanya dengan berjalan di sekitar pusat kota, tetapi China menyatakannya dengan nada yang sangat serius dan mendorong ke depan.

"Banyak orang yang gelisah bukan."
"Gagak, banyak yang kedinginan juga."

Bahkan di jalan yang baru saja mereka lewati, mereka sudah menemukan begitu banyak orang bersin dan orang-orang yang marah karena hal yang paling sepele.

"Cina, apa itu?"
"Itu peramal!"

China bergegas menuju peramal yang ditemukan Shiro.

"Tolong baca keberuntunganku!"
"Ya, nona muda. Apakah ini untuk romansa?"
"Tidak! Aku punya firasat jahat. Katakan padaku apa yang terjadi di ibukota!"
"P-presentasi kejahatan?"

Peramal itu bingung pada awalnya, tetapi karena tamu eksentrik yang mampir ke kios peramal yang terletak di pusat kota adalah kejadian sehari-hari, dia hanya mengatakan "aku akan membaca keberuntungan kamu sekarang" sebelum memulai.
Selain itu, Crow membayar biaya dengan benar dengan dompet yang dia dapatkan dari pelayan Tiongkok.

"Aku merasakan kejahatan di masa depan nona muda."
"Aku tahu itu!"

China bersukacita mendengar hasil yang dia harapkan untuk didengar.

Peramal ini pasti mengatakannya hanya karena, tetapi Crow tidak akan menunjukkannya.
Lagi pula, mereka menikmati berjalan-jalan di kota dengan mengikuti tujuan absurd China.

"Di mana? Di mana kejahatannya?"
"Aku tidak melihat sejauh itu. Petunjuk itu akan muncul dengan sendirinya di hadapan nona muda jika kamu hanya membawa item panduan bersamamu."
"Barang panduan?"

Peramal mengirim pandangan yang berarti ke kios sebelah.

Terpikat oleh itu, China juga mengalihkan pandangannya ke kios.
Ini adalah kios yang menjual barang rongsokan dan barang antik.

"Astaga?"

China mengambil lonceng yang terbuat dari kristal di tangannya.
Itu adalah barang asing yang terlihat asli.

"Kamu punya mata yang bagus di sana. Itu item yang disebut [Bell of Justice]. Itu akan berbunyi ketika merasakan krisis dunia untuk memberi tahu pemiliknya, kamu tahu."

Penjaga kios tua yang telah menemukan sasaran empuk berusaha membujuknya.

"Lonceng ini kosong, kurasa tidak akan berbunyi?"
"…I-itu–Roh! Ya roh akan memberitahumu. Jadi mungkin tidak akan berhasil jika pemiliknya tidak dicintai oleh roh."

Ketika Crow menunjukkannya, penjaga kios tua itu datang dengan sesuatu yang acak setelah goyah.

"Ya ampun, begitu?"
"T-jangan khawatir. Nona muda memiliki mata yang indah dan jernih itu. aku yakin arwah akan memberikan bantuan mereka untuk nona muda."

Ketika penjaga kios tua melihat China dengan sedih meletakkan bel kembali di atas meja, dia meyakinkan China dengan pengaturan yang lebih acak.

"kamu pikir begitu?"
"Un, mata Cina cantik."
"Kalau begitu aku akan mengambil ini."

Dorongan polos Shiro membantu menyegel kesepakatan saat China membuat keputusan untuk membeli [Bell of Justice] .
Penjaga kios tua menghentikan China yang akan mengambil barang itu tanpa membuat kesepakatan.

"T-tahan di sana! Kamu belum batuk adonan."
"Adonan?"
"Aku sedang berbicara tentang uang."

Penjaga kios tua itu menunjukkan tiga jari ke arah China.

"Tiga?
“30 sil – koin emas, ya.”

Penjaga kios tua yang siap merobek gadis-gadis itu dengan paksa mengubah perak menjadi koin emas.

"Aku tidak membawa uang. Shiro, Crow, kan?"
"Aku punya permen."
"Aku punya tiga koin perak di sini, tapi tidak sebanyak itu."

Crow menggelengkan kepalanya sambil memeriksa dompet.

"Kalau begitu aku tidak keberatan menukar benda ini dengan liontin yang kamu miliki di sana, nona muda."
"Yang ini terlarang. Ini adalah benda penting yang diturunkan dalam keluargaku selama beberapa generasi."

China menutupi liontin itu dengan tangannya.

"Kalau begitu kamu bisa menggadaikannya di pegadaian di sana."
"Pegadaian?"
"Ya, pegadaian."

Kepada China yang tidak mengerti cara kerja Pegadaian, penjaga warung tua itu memberikan penjelasan, "Jika kamu membiarkan mereka menyimpan liontin kamu, mereka akan memberi kamu uang dan tiket gadai. Gunakan uang itu untuk membeli [Lonceng Keadilan] , nanti kamu berikan tiket gadai itu kepada keluargamu dan dapatkan kembali liontinnya.”

"aku mendapatkannya . "
"–Eeh. Apakah kamu yakin, China-sama?"
"Tentu saja . "

Crow mencoba menghentikan China dengan tergesa-gesa, tetapi dia kehilangan momentum China yang dengan penuh semangat menyerbu ke arah pegadaian.
Beberapa menit kemudian, China memegang [Lonceng Keadilan] sambil terlihat senang saat dia berjalan di jalan.

Tidak ada yang tahu apakah ketiganya yang berhasil menyarangkan sasaran empuk mengakhiri catatan dengan bersulang.
Ketahuilah bahwa, setelah China dan gadis-gadis itu pergi, salah satu orang yang mengawasi gadis-gadis itu pergi untuk memeriksa keadaan dengan pegadaian.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Waah, ini pesta yang cukup meriah."

Mantan idola Yui yang lahir di Federasi Jepang Selatan bertepuk tangan dengan gembira di depan steak yang dibuat khusus di kantin staf Perusahaan Echigoya.

"Terima kasih untuk ini, Aoi."
"Oh, jangan pikirkan itu. Bagaimanapun juga, aku mendapatkan penghasilan sebagai peneliti."

Aoi Haruka yang berasal dari Kekaisaran Jepang Besar menutup mulutnya karena malu.
Laki-laki feminin yang pernah salah 10 dari 10 kali sebagai perempuan telah tumbuh lebih tinggi dalam satu tahun terakhir, dan terlihat seperti laki-laki sekarang.

“Membual ya! Ya ya, aku tahu aku mengacau dan dijadikan budak.”
"H-hei sayang, tidak ada yang mengatakan itu."

Yui menenangkan tunangannya Souya yang tiba-tiba kehilangan ketenangannya.

Souya adalah anak tidak sah dari Shiga Royalty yang dibujuk oleh orang dewasa untuk menjadi simbol dalam konspirasi mereka untuk menggulingkan party yang berkuasa.
Ia dijadikan budak kejahatan setelah kudeta gagal, bahkan kehilangan identitas tunggalnya sebagai [King's Illegitimate Child].

Dia pernah menjalani kehidupan yang lesu seperti orang cacat, tetapi berkat pengabdian tunangannya yang memilih untuk dijadikan budak bersama dengannya daripada memutuskan hubungan dengannya dan melarikan diri, dia bisa menjalani kehidupan yang berpandangan ke depan sekarang. .

"Maaf tentang itu, Aoi. Dia gelisah akhir-akhir ini."
“Maafkan aku, Yui. Dan kamu juga Aoi, benar-benar salahku karena kehilangan ketenanganku.”

Setelah ditegur oleh Yui, Souya menundukkan kepalanya dan meminta maaf seolah-olah roh jahat telah diusir darinya.

"Jangan khawatir tentang itu. Sekarang setelah kamu menyebutkannya, prof menjadi temperamental akhir-akhir ini."

Tepat setelah dia mengatakan itu, Aoi menyesal tidak mengubah topik pembicaraan.

"Itu terjadi di bengkel juga ssuyo. Porina-san bingung karena banyak pekerja yang bertengkar satu sama lain ssu."
"–Nell-san."

Beralih ke sumber suara, di sana, Nell seorang Penyihir kehidupan berdiri.
Dilihat dari nampan makanan yang dia bawa, dia pasti menangkap topik yang menarik sambil mencari kursi kosong.

"Bahkan di bengkel? Kalau dipikir-pikir, setelah wabah flu tempo hari, aku merasa ada lebih banyak orang yang kesal."
"Pertengkaran itu lebih sering terjadi setelah ssuyo itu."

Wajah Yui dan Nell semakin dekat hingga dahi mereka hampir bertabrakan.

"Ini mungkin skema penjahat!"
"Oh tidak Su!"

Nell mengikuti momentum Yui.

Trio yang menyenangkan akan terbentuk adalah China of Kelten House di sini.

"Tidak tidak, Yui-chan."

Aoi membantah Yui dengan takjub.

"Siapa yang berada di balik skema lusuh seperti itu. Keseimbangan hormon orang mungkin baru saja rusak selama masa pemulihan."
"Oh ya, kurasa begitu. Lebih penting lagi, kita akan segera memasuki musim sakura, bukan. Bagaimana kalau pergi menonton bunga dengan semua orang–"

Yui dengan mudah menarik klaimnya dan mengubah topik pembicaraan.
Mungkin alasan mengapa dia berlebihan adalah demi tunangannya yang diam-diam membenamkan dirinya dalam mengunyah makanannya.

"Rimia, lihat. Di dalam kandang ini."
"Ane-sama, tolong jangan menarik terlalu banyak."

Dua saudara perempuan yang terpisah beberapa tahun berlarian di antara kios-kios yang memajang Tupai Bulu Biru di dalam sangkar.

Wajah para suster ini sangat mirip satu sama lain, tetapi warna rambut mereka berbeda.
Adik perempuannya berambut pirang yang umum di Kerajaan Shiga, sedangkan kakak perempuannya memiliki rambut merah muda yang tidak biasa.

Mereka yang akrab dengan negara asing dan legenda Leluhur Raja Yamato akan menyadari bahwa itu adalah ciri khusus dari bangsawan Kerajaan Rumooku.

"Menea-sama, lengan Rimia-sama akan robek jika kamu menariknya terlalu banyak, tahu?"

Seorang anak laki-laki yang mengenakan pakaian pelayan tanpa malu-malu memprotes kakak perempuan itu.

"Ya ampun? Maafkan aku, Rimia."
"Y-ya, tidak apa-apa. Terima kasih, Kon."

Putri adik perempuan itu tersenyum manis.

Bocah kon yang tampak agak malu menggosok bibir atasnya dengan jari perak dan membuang muka.

"Sepertinya lengan kananmu baik-baik saja."
"Ya, prostetik yang dibuat bangsawan-sama untukku sebelumnya tidak buruk, tapi yang ini bahkan lebih gila."

Kon boy menggerakkan jari-jari di tangan kanannya membuka dan menutup.

Itu bergerak lebih gesit daripada lengan normal.
Itu adalah lengan buatan yang disebut Monitor yang dibuat oleh Echigoya Firm, lengan buatan golem yang terbuat dari paduan mithril yang dipasok oleh Satou.
Kon boy disarankan untuk meregenerasi lengannya dengan ramuan sihir, tetapi dia memilih rute lengan buatan karena akan terbukti berguna dalam melindungi Putri Rimia yang dia layani.

Di sebelah dua saudara perempuan yang sedang menonton Tupai Berbulu Biru secara harmonis, bocah Kon mengamati sekelilingnya untuk memenuhi tugasnya sebagai pengawal mereka.

Matanya menemukan benih masalah.

"Aduh!"

Pria itu melompat-lompat sambil memegangi jari kakinya, jelas-jelas berpura-pura.

"Apakah semuanya baik-baik saja, saudara!"
"Kakak, tulang di jari kakinya berantakan."
"Gadis itu menginjak kakiku."

China Kelten membulatkan matanya karena terkejut ketika beberapa pria yang cocok dengan istilah bajingan menjadi T secara salah menuduhnya dengan akting murahan.

"A-aku tidak! Orang ini berbohong."
"Apa yang kamu katakan! Siapa yang kamu pikir kamu menyebut bro pembohong!"

Bajingan itu mengancam kembali pada protes China.
China yang tidak terbiasa dengan kebencian orang menjerit dan meringkuk ketakutan.

Pertama-tama, bahkan jika dia menginjak kaki bajingan itu, diinjak oleh gadis kecil yang begitu ringan tidak akan mengakibatkan patah tulang.

"Berhenti berteriak, kamu menakuti China-sama."
"Tidak apa-apa, Cina."

Gagak dan Shiro menyembunyikan China di belakang mereka.

Shiro dan Crow tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan di hadapan wajah-wajah menakutkan para preman ini.
Untuk dua orang yang melindungi ibu kota dari pecahnya monster jahat, mungkin tidak ada yang perlu ditakuti dari kerumunan yang sedikit kejam.

"Ada apa dengan dua pemain sayap ini?"
"Kamu bermain sebagai ksatria putri?"

Para bajingan yang tidak tahu celah kekuatan mereka mendekat sambil memamerkan pisau mereka.

"Whoa, itu cukup jauh!"
"Kami adalah komite kewaspadaan yang melindungi ketertiban umum ibu kota dari bayangan!"
"Kami adalah Pasukan Pendora ibukota."

Beberapa anak laki-laki bergegas di antara para bajingan dan gadis-gadis itu.

"Shatei-san dan Mabuachi-san dan yang lainnya!"

Mata Gagak berkilauan ketika dia melihat anak laki-laki itu.
Mereka adalah teman sekelas Pochi dan Tama ketika mereka terdaftar di Akademi Ksatria.

"Tahu itu Shiro-chan dan Crow-chan."
"Serahkan ini pada kami. Kami tidak dilatih oleh Pochi dan Tama untuk apa pun"

Para bajingan yang mencoba menyerang siswa Akademi Ksatria semuanya dipukuli.

"T-orang-orang ini tangguh."
"Tentu saja! Jangan meremehkan tubuh kita yang telah dilatih setiap hari untuk menjadi ksatria!"

"Kamu terbuka lebar, bocah."

Seorang pria yang memiliki aura seperti seorang prajurit veteran keluar dari gang belakang dan menendang seorang siswa akademi ksatria tigerkin.
Dia menarik pedang di pinggangnya dan dengan mudah menangkis pedang siswa lain.

"Letnan!"
"Hehe, sekarang Letnan ada di sini, kamu sudah selesai."

Para bajingan itu hidup.

"Kalian, ini waktu tamparan nanti. Sial, kamu benar-benar dipermainkan oleh bocah-bocah ini."

Pria itu memelototi para bajingan sambil memamerkan wajah dan lengannya yang penuh bekas luka.

"Arara~"
"Aku akan mengurus ini, Shiro, lindungi China-sama."
"Ho~ aku"
"K-kamu tidak bisa! Tidak mungkin Shiro dan Crow bisa menang melawan seseorang yang tidak bisa dikalahkan oleh siswa akademi ksatria."
"Itu tidak benar~"
"Lihat saja, jangan keluar oke."

China memegang erat Shiro dan Crow yang akan maju.
Shiro memperhatikan beberapa orang mendekat dan berbalik ke sana.

"Seorang tentara bayaran? Melihat luka lama itu, tidak bisa menjadi pemburu sihir atau penjelajah."

Seorang anak laki-laki yang mengenakan pakaian penjaga menyela sambil dengan penasaran menyentuh sayap Shiro dan Crow.

"Ada apa denganmu? Punya masalah denganku menjadi mantan tentara bayaran?"
"Hm? Hanya berpikir bahwa levelmu mungkin tidak setinggi itu jika kamu hanya pernah bertarung dengan manusia."
"Level bukanlah segalanya!"

Bocah Kon dengan mudah menjauh dari tebasan berat mantan merc itu.
Tebasan berat dari mantan tentara bayaran ini sebenarnya sudah pada level ahli, tetapi bagi bocah Kon yang mempelajari dasar-dasarnya dari mantan anggota Shiga Eight Swords, Sir Trell, itu tidak cukup cepat untuk dilupakan.

Dia dengan mudah menghindari tebasan kedua dan ketiga.

"Kon! Berhentilah bermain-main dan kalahkan dia."

Yang lebih tua dari dua saudara perempuan yang menyusul di belakang bocah itu memberi perintah.

"Eeh, tapi ini kesempatan bagus untuk mendapatkan pelatihan dalam pertempuran anti-personil."
"Jangan meremehkanku, bocah!"

Mantan merc melepaskan jurus pedang satu tangan.
Ini adalah finisher pembunuh-pasti mantan-merc yang telah berhasil menjatuhkan banyak orang di medan perang.

Bocah Kon menangkis finisher dengan pedang pendeknya, tetapi pedang yang seharusnya ditangkis kembali dengan lintasan yang tidak terduga.

"Wah"

Bocah itu menangkap pedang mantan tentara bayaran dengan tangan peraknya.

"T-tidak mungkin!"

Tangan itu kemudian menghancurkan pedang dan meninju wajah terkejut mantan tentara itu dengan keras.
Kekuatan kuat lengan buatan golem tidak hanya membengkokkan wajah mantan tentara bayaran itu tetapi juga mengirimnya terbang ke sisi lain jalan.

"Kon! Apakah kamu baik-baik saja? Apakah kamu terluka di mana saja?"
"Rimia-sama, kamu sangat khawatir~"

Bocah Kon menggaruk pipinya.

Suara denting bel mencapai telinga anak perempuan dan laki-laki yang lega.
Suara itu berasal dari China [Bell of Justice] yang seharusnya tidak mampu menghasilkan suara.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar