Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 77 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 77

16-77 . Saga Empire, Pertempuran di Ibukota Kekaisaran (7)

"Sudah waktunya pengembalian! Biarkan aku menunjukkan padamu apa yang mampu dilakukan Arisa-chan yang serius."

Arisa menyatakan demikian sambil menatap raja iblis Lamia.

Lampu ungu samar berkedip di tubuh Arisa.

Ini menandai aktivasi Keterampilan Uniknya, (Over Boost), dan (Never Giveup).
Combo sure-kill Arisa yang berhasil membunuh raksasa bahkan dewa Zaikuon.

"Aku akan membuatmu menyesal melewatkan kesempatanmu untuk membunuh kami dengan meteor itu."
"Arisa–"

Arisa dengan ringan menggelengkan kepalanya pada Hikaru yang khawatir.

"Tergesa-gesa membuat sampah, kan."

Arisa melepaskan sihir luar angkasa Space Smasher alih-alih sihir anti-dewa.
Kedua pahlawan telah menunjukkan bahwa Aegis tidak dapat mengatasi serangan yang berada di luar kesadarannya.

Serangan yang telah diperkuat beberapa kali lipat menembus pertahanan raja iblis, merobek tubuhnya.

Seolah memberikan kudeta, Lulu meluncurkan cangkang suci khusus dari penyimpanan Benteng Terapungnya ke kepala raja iblis, tetapi itu dibelokkan oleh Aegis.

"Lamiko-san, kamu baik-baik saja?"
(Oke, tidak.)

Suara datar yang terdengar menjawab Pahlawan Fuu.

"Apakah ada yang bisa aku lakukan? aku akan melakukan apa pun yang aku bisa, kamu tahu?"

Hero Fuu bertanya sambil menyembuhkannya dengan sihir penyembuhan melalui kekuatan (Master Wizard).

(Ada)
"Benarkah? Kalau begitu ayo kita lakukan!"

Pahlawan Fuu dengan mudah membuat janji tanpa bertanya terlebih dahulu apa artinya.

(Berbahaya . )
"Aku tidak peduli dengan bahaya selama aku bersama Lamiko-san! Bagaimanapun juga, kita berdua adalah satu jiwa dan raga!"

Pahlawan Fuu dengan intens menyatakan dengan wajah merah.

Dinding daging berkedip beberapa kali mencerminkan keraguan raja iblis.

"… Lamiko-san?"

(Satu tubuh dan jiwa, putar.)

Sebuah suara menanggapi Pahlawan Fuu yang tidak tahan dengan keheningan.
Ruangan yang melindungi Pahlawan Fuu mulai berdenyut.

"Lamiko-san? Apa yang kau–"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dinding menelan Pahlawan Fuu seluruhnya dari segala arah.

(Bersama)

Suara tulang hancur dan serat terkoyak berlanjut untuk sementara waktu.

(Izin, dapat.)

Empat lampu biru menyala di tubuh raja iblis.
Seolah menandai pengadaannya atas Otoritas Parion Dewa yang berdiam di Pahlawan Fuu—Keterampilan Unik.

"–Raja iblis sudah pergi?"

Tepat setelah empat lampu mulai berdiam di tubuh raja iblis, dia tiba-tiba menghilang.

"Arisa, bisakah kamu memberi tahu?"
"Tidak, aku tidak bisa melihatnya—Tama!"
(Nyu~, dia di sini, tapi tidak di sini~??)

Baik sihir luar angkasa Arisa dan persepsi Ninja Tama sepertinya tidak dapat mendeteksi raja iblis.

(Di atas! Nanodesu!)

Tepat ketika Pochi memberikan peringatan, raja iblis muncul di atas Tahta dan menusukkannya dengan dua belati suci.
Belati suci dan penghalang pertahanan yang melindungi Tahta bentrok, menyebarkan percikan api dan kilatan yang kuat ke mana-mana.

"Tidak mungkin!"

Arisa berteriak keras melihatnya terbuka.
Penghalang pertahanan yang melindungi Tahta dihancurkan dengan satu pukulan.

"Evakuasi darurat!"

Nana menggeser Tahta dari serangan raja iblis.

"Perisai Raksasa."
"Hyper Deracinator."

Sihir pertahanan Hikaru dan Arisa mengimbangi serangan raja iblis sebelum berantakan.
Sinar ular terbang dari arahnya.

"Ruas!"

Tepat ketika perisai pertahanan yang dipasang di baju besi Lulu sudah habis digunakan untuk bertahan melawan serangan sinar, penghalang pertahanan Tahta Nana berhasil di-boot ulang.

Setelah melihat itu, raja iblis membungkus dirinya dengan cahaya biru tua sebelum menghilang sekali lagi.

Nana bergerak di udara secara acak untuk menghindari disergap oleh trik yang sama.

"Tama, bawa semua orang kembali ke sini."
(Ya ya pak~)

Liza dan Pochi melompat keluar dari bayang-bayang Tama, dan setelah jeda sebentar, dia kembali bersama kedua pahlawan itu.

"Uwaa, di mana ini?"
"Armor yang mencolok, rambut ungu—Pahlawan Nanashi!"
"Lalu apakah kita berada di dalam bola itu?"
"Ya ampun? Kamu membawa anak-anak ini bersamamu–"

Setelah berpikir sedikit, Arisa melontarkan pertanyaan.

"–Sudah tahu di mana raja iblis itu?"
"Seigi."
"aku bersedia . "

Pahlawan Seigi yang pandai mencari mengangguk ketika Pahlawan Yuuki menjawab seperti itu.

"Itu Keahlian Unik Fuu yang telah direnggut raja iblis."
"Direbut? Bukankah raja iblis dan Pahlawan Fuu bekerja sama?"
"Yup, (Pencarian Jahat (Di mana yang jahat)) aku) dapat memberi tahu lokasi monster dan makhluk jahat. aku tahu bahwa Fuu ada di dalam raja iblis sampai beberapa saat yang lalu, tetapi kemudian dia menghilang begitu lampu biru itu menyala. . . Raja iblis mungkin memakannya. ”

Seigi berbicara dengan ekspresi muram.

"Meminta posisi raja iblis saat ini, jadi aku beri tahu."

Di sana, Nana mengajukan permintaan tanpa membaca suasana hati.

"Ah maaf, Keahlian Unik (Keberadaan Tertunda (Aku tidak ada di mana-mana)) yang digunakan raja iblis tampaknya adalah kekuatan yang ada di mana-mana untuk melemahkan keberadaan seseorang di area yang luas. Dan–"

Pahlawan Seigi dibalut cahaya biru di tengah pidatonya.

"–Ini sangat tidak cocok dengan Keahlian Unikku (Mata Kebenaran (Selalu Ada Satu Kebenaran))."

Hero Seigi biasanya hanya menggunakan Unique Skill untuk melihat melalui kejahatan, tetapi jika digabungkan dengan (Evil Search (Where's the Bad Ones)), itu akan menampilkan kekuatan lain.

"Kamu di sana!"

Raja iblis muncul di lokasi yang ditunjuk Pahlawan Seigi.
Ini adalah sesuatu yang Pahlawan Seigi temukan secara kebetulan ketika dia tidak dapat menemukan Pahlawan Fuu selama pelatihan dan ditunjukkan secara acak.

Tepat saat raja iblis muncul, api menyembur keluar dari persenjataan sekunder Benteng Terapung Lulu, sementara Liza dan Pochi melepaskan Meriam Tepi sihir dengan senjata mereka.

Raja iblis segera memasang Aegis, tetapi dia terkena serangan yang ditujukan ke bagian bawahnya dan terpesona.

"Fuu memiliki empat Keterampilan Unik."

Pahlawan Seigi mulai menjelaskan tanpa memedulikan suasana.

"(Keberadaan Tertunda (Aku tidak ada di mana-mana)) yang baru saja digunakan raja iblis."

Lesser Fenrir menggigit leher raja iblis saat dia jatuh tertelungkup.

"Keterampilan Unik yang memungkinkan seseorang untuk melengkung ke mana-mana dalam pandangan mereka ketika dikombinasikan dengan Existence Pending, (Free Warp (I'm Over Here)). Tampaknya juga hampir tidak menggunakan mana pun."

Saat mengucapkan mantra terlarang anti-demon lord, Hikaru berpikir dalam hati bahwa Unique Skill terdengar seperti versi yang lebih rendah dari Unit Arrangement Satou.
Sedikit setelah Hikaru mulai, Arisa juga mulai melantunkan mantra terlarang anti-demon lord di sebelahnya.

“Aku tidak mengerti cara kerjanya, tapi satu pukulan pasti membunuh (Underhanded Life Snatch (I Hate Your Guts)). Itu mungkin digunakan untuk menembus penghalang sebelumnya. Karena kamu bisa mengimbangi itu, apakah itu berarti ini? apakah Skill Unik seorang pahlawan?"
"Ini peralatan yang dibuat oleh Guru, jadi aku merespons."
"Sungguh?! Tuanmu luar biasa."

Nana dan gadis-gadis beastkin tersenyum senang ketika mereka mendengar pujian Pahlawan Yuuki.

Rupanya Life Snatch Underhanded ini tidak dapat digunakan secara teratur, demon lord menikam berulang kali pada tubuh Lesser Fenrir saat Snake Beam mengubahnya menjadi batu.

"Serangan area untuk membersihkan yang lemah, (Slaughter Resonance (Semua Orang Mati)). Ini bisa menembus kekuatan dan penghalang sihir suci, jadi berhati-hatilah."
"Yang itu liar. Selama tes awal, tidak hanya monster uji, itu juga sampai ke beberapa petugas rekaman dan pelayan yang menonton. Itulah alasan mengapa Fuu mulai menutup dirinya di dalam ruangan."

Arisa dan Hikaru berpikir itu bukan tanggung jawab Pahlawan Fuu sendiri yang harus ditanggung, tetapi mereka tidak bisa benar-benar berhenti melantunkan mantra sehingga mereka malah merasa tidak enak.

"Tidak, bukankah itu salah petugas bodoh yang bersikeras menyalahkan Fuu?"
"Ya, dan ayahnya, perdana menteri bodoh itu juga."

Setelah menghabisi Lesser Fenrir, raja iblis menghapus sosoknya sekali lagi dengan (Keberadaan Tertunda (Aku tidak ada di mana-mana)).

"Nyanyian selesai."
"Aku juga sudah selesai di sini."

Tongkat Arisa dan Hikaru dibalut dengan cahaya yang tampak berbahaya.
Sepertinya cukup berisiko untuk menunda aktivasi Mantra Terlarang.

"Seigi-cchi, bisakah kamu melakukan gerakan itu sekali lagi?"
"Aku bisa melakukannya sebanyak yang kamu mau, tapi karena musuh bisa melihat kita juga, itu hanya akan memasang Aegis lagi kan?"
"Jangan khawatir. Green, tolong panggil fenrir tiruan itu. Tiga dari mereka jika memungkinkan."
"Nn Penciptaan Serigala sihir Palsu <<Buat Fenrir Boneka>>"

Fenrir Dummy muncul di hadapan Tahta untuk bertindak sebagai umpan.

Itu terlihat persis seperti Fenrir Kecil sebelumnya. Jika kamu menyatukan keduanya, kamu dapat melihat bahwa bulu platinumnya tidak memiliki keagungan dibandingkan dengan yang asli, tetapi sulit untuk membedakannya secara normal.

Nyanyian untuk memanggil seseorang jauh lebih pendek dari lantunan mantra terlarang (Pemakan Mitologi) dan (<<Buat Fenrir Kecil>>) .

Mia memanggil dua lagi Dummy Fenrir.

"False Twilight of Fallen God (Dummy Ragnarok)?"
"Ya, jadikan itu sebagai umpan juga."
"Mengerti . "

Mia memberikan instruksi kepada fenrir tiruan, dan mereka membuka mulut mereka lebar-lebar, lalu enam lingkaran sihir yang tampak mengesankan terwujud, dan kemudian sebuah lingkaran sihir raksasa diproduksi di dalam enam lingkaran sihir.
Lingkaran sihir mereproduksi ilusi seperti yang telah diprogram sebelumnya.

"Semua selesai sekarang. Setelah Pahlawan Nanashi dan aku pergi, buat raja iblis menunjukkan dirinya seperti yang kamu lakukan sebelumnya."

Setelah mengkonfirmasi anggukan Pahlawan Seigi, Arisa menoleh ke Tama.

"Pink, bawa kami ke belakang bayangan menara yang rusak di sana."

Arisa menunjuk ke posisi di mana mereka bisa menangkap raja iblis dalam baku tembak.
Sepertinya melakukan warping sendiri sambil menahan mantra terlarang adalah tugas berat bahkan untuk Arisa.

"Ya ya pak~"

Hero Seigi mengaktifkan Skill Uniknya begitu keduanya menghilang.

Tepat saat raja iblis muncul, dia mengerahkan Aegis di depan dirinya sendiri.

"Api . "

Dengan perintah Mia, Dummy Fenrir mengubah ilusi mereka tentang gerakan pukulan membunuh ke fase menembak.

Saat itu, Arisa dan Hikaru yang telah dipindahkan oleh ninjutsu Tama melafalkan frasa aktivasi mantra terlarang.

"Kepunahan Mitologi."
"Mitologi Turun."

Kedua gadis itu melemparkan sihir anti-dewa mereka.

Di sebelah mereka, Tama berjongkok sambil meletakkan tangannya di telinganya, dengan mata tertutup rapat.

Dengan suara gemuruh, dua mantra terlarang meledak pada raja iblis.

Lampu berwarna pelangi berkilauan yang tak terhitung jumlahnya melingkari raja iblis, mengikat sementara juga mengikis tubuhnya.
Mythology Down Arisa mencapai raja iblis saat dia berteriak, meledakkan bagian atas tubuhnya.

"Aku membidik sedikit terlalu tinggi."

Bahkan sebelum Arisa selesai menegur dirinya sendiri, raja iblis sudah mulai beregenerasi dari ekornya yang tersisa.

"Jangan khawatir bahagia~"

Tama melompat ke dalam bayangan di bawahnya setelah mengatakan itu.
Untuk menyelesaikan tugasnya.

"Yah, aku yakin itu akan baik-baik saja."

Hikaru mengamati raja iblis yang beregenerasi sambil menghibur Arisa.

Itu sudah mendapatkan kembali bentuk aslinya.

Sepertinya itu tidak mampu meregenerasi peralatan yang hilang, tetapi tubuh telanjang yang ditunjukkannya saat pertama kali muncul berdiri di sana.
Padahal, saat wajah dan kulitnya berdenyut dan terdistorsi, tidak ada jejak asmara yang tersisa.

kan

Empat pecahan cahaya biru terpisah dari raja iblis yang mengaum sebelum menghilang.

Tiga bayangan mendekati raja iblis yang turun dari puing-puing.

"Pedang Pertama~? (<<Pemakan Naga>>)"

Ninja tama yang membelah dirinya menjadi klon tubuh yang tak terhitung jumlahnya memotong penghalang pertahanan yang melindungi tubuh raja iblis dengan penghabisnya.
Raja iblis tidak mengubah Aegisnya di Tama karena masih waspada terhadap Dummy Fenrir, melainkan menggunakan pancuran batu ular di klon Tama seolah-olah memotong serangga.

Pochi menyerang di celah.

"Pedang Kedua, (Vorpal Strike Excelion) nanodesu!"

Pochi yang telah mengunci naga putih Lyuryu dengan pedang taring naganya yang sudah siap bergegas keluar menggunakan papan akselerasi armor emas, menembus raja iblis yang telah kehilangan penghalangnya dari atas.
Raja iblis menjerit dan mengeluarkan napas membatu ke naga putih.
Tentu saja, tidak mungkin nafas biasa bisa mengejar kecepatan terbang Naga Putih karena meleset dari sasaran.

Liza memusatkan perhatian dari belakang raja iblis.

"Pedang Ketiga, (<<Dragonic Penetrator>>)"

Liza yang telah mempercepat dirinya dengan Powered Exoskeleton-nya menembus dan mencungkil medula oblongata raja iblis.

Pada kenyataannya, Pochi juga memiliki seorang finisher yang disebut (<<Dragonic Acceleration>>), tetapi dia tidak berhasil menguasainya sebelum pengiriman kali ini.

"Aku menembak!"

Ditujukan pada raja iblis yang jatuh dengan lesu, Lulu melepaskan semua persenjataan Benteng Terapungnya untuk meluncurkan serangan saturasi.
Daging dicungkil, tulang dipecah dari raja iblis.

"Uwaah, biadab."
"Gadis-gadis itu menakutkan."

Pahlawan Seigi dan Pahlawan Yuuki terkejut dengan tampilan yang sama sekali tidak menunjukkan belas kasihan.

"Ayo~pergi~?"

Tama yang telah kembali ke Tahta bertanya kepada kedua pahlawan itu.

Kedua pahlawan itu saling memandang dan mengangguk.

"Benar. Aku harus membalaskan dendam Fuu. Aku tidak pernah berbicara banyak dengannya, tapi dia masih teman sekelas."

Pahlawan Yuuki menembakkan sihir api White Inferno ke raja iblis yang masih hidup meskipun ada semua luka.
Saat raja iblis kehilangan regenerasinya dari pemboman Lulu, sihir membakar daging yang tersisa di tubuhnya.

"Maaf, tapi bisakah kamu membawaku ke sana?"
"Iya . "

Dikawal oleh Tama, Pahlawan Seigi muncul di atas raja iblis yang telah berubah menjadi tulang dan rambut.

Seharusnya tidak bertahan tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, tetapi raja iblis belum berhenti bergerak.
Ini benar-benar gigih seperti yang diharapkan dari raja iblis yang telah diubah menjadi mayat hidup oleh Pahlawan Fuu.

"Panas, panas panas – Hah, bukan?"
"Jutsu pelepasan air~?"

Oh ya, aku pikir ada ninjutsu seperti itu? Begitulah kesan Pahlawan Seigi, menjadi salah satu yang mengabaikan cara ninja.

"<<JADI>>"

Pedang suci Pahlawan Seigi bersinar biru begitu dia melafalkan ayat suci.

"–Kebinasaan Jahat (Keadilan Menang)."

Pedang suci yang dibalut dengan kekuatan Keahlian Unik tersangkut di tengkorak raja iblis.
Kekuatannya tidak seberapa dibandingkan dengan daya tembak yang tidak masuk akal dari para ksatria emas, tetapi itu tampaknya cukup untuk menghabisi raja iblis yang kekuatan hidupnya telah sepenuhnya dirampas.

Raja iblis berhenti bergerak saat runtuh dari ujung.

"Selamat tinggal, Fu."

Pahlawan Seigi bergumam dengan ekspresi lesu sambil melihat cakrawala.
Tulang putih itu hancur dan menghilang menjadi kabut hitam.

Yang termasuk pijakan Hero Seigi.

"Uwawawa, aku jatuh. Aku akan mati. Selamatkan akuiiiiii."
"Jangan khawatir bahagia~"

Setelah menyaksikan Hero Seigi panik beberapa saat, Ninja Tama membawanya ke tempat yang aman.

"Kurasa ini berarti di sini?"
"Yup, semua yang tersisa ada di sana."

Arisa dan Hikaru berbaring setelah mereka bergabung dengan gadis-gadis lain.

“Pertolongan bencana masih ada, jadi aku informasikan.”
"Aah, itu benar. Bahkan jika kita menyerahkan bantuan kepada Kerajaan Shiga dan negara-negara tetangga, sepertinya beberapa tempat perlindungan atapnya runtuh, ayo kita urus itu. Kita semua akan pergi bersama karena Guru mungkin mengirim permintaan untuk bantu oke."
"Dengar dengar~?"
"Ya nanodesu!"

Dengan teriakan semangat Arisa, para gadis mulai bergerak keluar.

"Hei, Yuuki."
"Apa . "

Kedua pahlawan yang terbaring kelelahan di atas puing-puing besar sedang bertukar kata.

"Menurutmu siapa tuan dari kelompok pahlawan yang sangat kuat itu?"
"Siapa yang tahu? Mungkin Dewa atau apa?"

Pahlawan Yuuki menanggapi Pahlawan Seigi secara acak, membaringkan tubuhnya terkapar dan tertidur begitu saja setelah menyatakan, "Aku lelah."

"Kumpulkan kamu. Yah, aku juga lelah."

Pahlawan Seigi kemudian mulai berbaring di sebelah Pahlawan Yuuki dan menutup matanya.

Seharusnya tidak ada yang mengeluh.
Bagaimanapun, pertempuran mereka di Ibukota Kekaisaran telah berakhir.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

–Waktu kembali sedikit.

"WOOOOOOOOOO"

Kaisar secara refleks berteriak ketika gempa yang cukup besar untuk hampir menjatuhkannya dari singgasananya.

"Sialan kamu raja iblis … Jangan berpikir kamu bisa berkeliaran mengamuk selamanya."

Apa yang menyebabkan gempa sebenarnya adalah serangan terhadap raja iblis yang dilepaskan oleh para pahlawan, bukan raja iblis itu sendiri.
Kaisar akan mengetahui fakta itu jika dia tetap mengaktifkan sistem pemantauan kota, tetapi saat ini dia sepenuhnya fokus pada fungsi yang diberikan kepadanya oleh seseorang yang menyebut diri mereka Dewa.

Fungsi itu menghabiskan semua sumber daya dari Inti Kota yang memerintah seluruh kerajaan, itu benar-benar mengerikan.

"Hanya sedikit, hanya sedikit lagi."

Di depan kaisar bergumam yang terdengar mengigau, lampu berwarna pelangi berkumpul untuk membentuk sesuatu yang menyerupai bola.
Jika orang-orang yang hadir selama acara di Tanah Suci Parion ada di sini, mereka akan memperhatikan bahwa bola itu mengeluarkan aura yang menyerupai (Permata Pelangi Penyegel Dewa) yang mampu menyegel bahkan dewa.

Akhirnya, bola itu berubah menjadi bentuk kunci besar.

Kunci berwarna pelangi yang dulu indah telah berubah menjadi gelap sebelum ada yang menyadarinya.

"Dunia adalah untuk kita manusia untuk ambil. Aku tidak akan membiarkanmu memiliki caramu sendiri."

Kaisar tersenyum ganas saat dia mengulurkan kunci.

"O Roh Penjaga (Mitama) dari Saga Empire—"

Kaisar mengacungkan kunci itu seperti tongkat saat dia memanggil Inti Kota.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar