Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 78 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 78

16-78 . Pemulangan

"Nanashi-sama! Sekarang aku akan mencoba untuk menyesuaikan kembali Perangkat Ritual. Tolong masukkan jumlah mana yang sama ke dalam bola merah dan biru di sebelah kiri aku."

Loreiya berteriak dengan ekspresi serius di wajahnya.

Ini adalah kuil di (Bukit Pahlawan) dekat ibukota lama Kekaisaran Saga–di dalam fasilitas bawah tanahnya.
Menurut Loreiya, jika lingkaran sihir pemanggilan yang saat ini dimulai menjadi tidak terkendali, itu akan terus memanggil pahlawan dari dunia lain sampai menghabiskan semua mana dan kehidupan penduduk ibukota lama.

Pahlawan Nanashi sudah secara instan pindah ke bola di perangkat ritual saat Loreiya memohon padanya.

(Bagus, itu saja. Rencananya berjalan dengan baik.)

Raja iblis Goblin terkekeh dalam pikirannya saat dia mengamati Pahlawan Nanashi sambil menyembunyikan dirinya.
Setelah mengambil pahlawan dan orang lain di bawah kuil, raja iblis Goblin kehilangan Avatar-nya ketika kepalanya diledakkan oleh bola cahaya yang ditembakkan Wiyaryi dengan busurnya, tetapi dia sebenarnya diam-diam bersembunyi di tempat ini, mengamati orang-orang di sini dari suatu tempat.

"Loreiya! Aku juga akan membantu!"

Wiyaryi pemanah longearkin (Booch) yang juga mantan petugas pahlawan seperti Loreiya angkat bicara.

"Kalau begitu tolong perhatikan meteran yang berlawanan dengan Nanashi-sama!"
"Mengerti!"

Ada beberapa pejabat kuil Parion di sini juga, tetapi mereka tidak dapat mengatasi perubahan situasi yang cepat, mereka hanya bisa melihat gadis-gadis itu dengan gelisah.

Saat dia sedang mengerjakan tugasnya, garis pandang sang pahlawan sedikit bergeser sebelum ekspresinya berubah ragu sejenak.
Itu benar-benar sesaat, tidak ada seorang pun di sini yang menyadarinya.

"Aku bisa menguras mana dengan paksa, tidak bisakah aku melakukan itu?"

Pahlawan Nanashi melemparkan pertanyaan sambil menuangkan mana ke dalam perangkat ritual.

(Tidak, tidak, apa yang orang ini katakan. Kamu akan mengacaukan rencanaku.)

Raja iblis Goblin bergumam dalam pikirannya.

"Tidak bisa! Lingkaran sihir pemanggil pahlawan akan hancur jika kamu melakukan itu!"

Loreiya berteriak seperti dia berteriak.

"Oh, kurasa begitu–"

Pahlawan Nanashi dengan patuh kembali menyediakan mana.

(Fiuh ~, ini buruk untuk hatiku yang malang.)

"–Apakah ini cukup mana?"
"Jika kamu bisa, tolong tambahkan 50% lebih banyak."
"OKE . "

Lebih banyak mana yang dipasok ke perangkat ritual.
Tepatnya 50% lebih.

(Bagus, bagus, teruskan.)

"Hei, Loreiya. Tidakkah menurutmu sirkuit sihir itu terlihat aneh?"

(Berhentilah meminta terlalu banyak padamu!)

Raja iblis Goblin membalas Wiyaryi dalam pikirannya.

"Tidak, ini berfungsi sebagaimana mestinya. Tidak ada masalah."
"Betulkah?"
"Ya benar-benar."

Wiyaryi kembali ke tugasnya sambil memiringkan kepalanya dengan ragu.

(Ya ya ya, itu bagus!)

Raja iblis Goblin menyeka keringat imajinernya.

"Hanya sedikit lagi. Tolong pertahankan jumlah mana itu."
"OKE . "

Pahlawan Nanashi dengan riang menjawab Loreiya sementara Loreiya sendiri menyeka keringat di dahinya.

Tak lama, mana yang cukup terisi, dan lingkaran sihir yang tidak seperti apa pun sebelumnya terwujud di bawah mereka.
Lingkaran sihir diatur ulang dalam reaksi berantai, membuka lingkaran sihir berlapis yang tak terhitung jumlahnya di seluruh perangkat ritual.

Seolah memindai tiga orang di dekat perangkat ritual, lingkaran sihir terbelah di atas mereka, membentuk lingkaran sihir laminasi berbentuk silinder.

"Sekarang! Tolong tuangkan manamu ke dalamnya sekaligus."
"Kamu mengerti."

Seperti yang diwajibkan Pahlawan Nanashi, semburan cahaya memenuhi area di sekitar perangkat ritual.
Banjir cahaya yang menyilaukan akhirnya mereda, perangkat ritual menjadi sunyi seolah-olah cahaya sebelumnya adalah bohong.

(– Sempurna . )

"Fiuh, sepertinya itu meledak tanpa hambatan–"

Wiyaryi merasakan sesuatu yang salah saat dia melihat sekeliling di ruang bawah tanah.

"–Pahlawan? Di mana Pahlawan Nanashi?"
"Apa yang terjadi? Ke mana Pahlawan Nanashi menghilang?"

Mendengar seruan Wiyaryi, Loreiya juga mengamati sekeliling dengan tatapan tercengang.

Namun, Pahlawan Nanashi tidak bisa ditemukan.

(kamu tidak akan menemukannya di mana pun.)

Raja iblis Goblin semakin menang dalam pikirannya.

(Karena Pahlawan Nanashi telah dipulangkan.)

Raja iblis Goblin menggumamkan alasan ketidakhadiran Pahlawan Nanashi sambil tertawa terbahak-bahak di benaknya.

Raja iblis Goblin telah menggunakan lingkaran sihir raksasa yang digunakan oleh Dewa Parion untuk memanggil pahlawan ke (Kembalikan Satou kembali ke dunianya).

(Kehilangan Otoritas yang diberikan oleh para dewa bodoh, terus hidup di dunia tanpa Keterampilan atau Level.)

Fasilitas sihir yang diciptakan oleh Dewa Naga terkuat untuk memanggil dan mengembalikan pahlawan tanpa syarat akan menghilangkan (Otoritas yang Dianugerahkan oleh Dewa (Keterampilan Unik)) dan (Fungsi Dukungan melalui Sistem Level dan Keterampilan) dari mereka yang kembali ke rumah.

(Dunia terhubung terakhir adalah Meiko-han 'bagaimanapun juga, masih lebih baik daripada dunia tanpa siapa pun yang kamu kenal, bukan.)

Untuk Pahlawan yang dipanggil oleh Dewa Parion, saluran antar dunia akan diselaraskan ketika mereka kembali ke rumah, tetapi dalam kasus (Mereka yang dipanggil oleh siapa pun selain Dewa Parion), seperti ini, rutinitas seperti itu dihilangkan, dan saluran dunia terakhir akan digunakan sebagai gantinya.

(Bukankah aku sangat baik.)

Raja iblis goblin tersenyum sadis.

(Selanjutnya, hanya harus melukis dunia dengan racun yang memenuhi benua. Tidak tunggu, sekarang Irregular tidak ada, kita bisa menggunakan Piala di Kerajaan Shiga. Hanya masalah waktu sebelum Lord-san dibuka segelnya. Tidak perlu untuk bermain dengan kartu yang tidak pasti seperti mengorbankan ibukota Saga Empire lagi.)

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

(Touya-han, kamu bebas sekarang?)

Pihak lain yang dipanggil raja iblis Goblin adalah orang yang bereinkarnasi elf yang pernah bekerja sebagai ahli taktik Saga Empire.

"Apakah itu kamu Ketua? aku baik-baik saja sekarang, tetapi bagaimana kamu bisa menghubungi aku melalui telepati sejauh ini?"
(Keterampilan Unik Milikku lihat.)

(Keterampilan baru lainnya ya. . . )

Touya merasakan kemampuan Keterampilan Unik Kepala berada pada tingkat yang tidak masuk akal.
Sejauh yang dia tahu, Ketua memiliki lebih banyak Keterampilan Unik daripada jumlah jari di semua anggota badan. Dia selalu bertanya-tanya apakah satu individu mampu memiliki banyak Keterampilan Unik itu.

Selain itu, satu pertanyaan muncul di benaknya setelah melihat Keahlian Unik ini, "Mengapa dia selalu menggunakan metode kontak super rahasia seperti merpati dan sejenisnya?"

"Jadi apa urusanmu denganku?"

Touya berhenti memikirkan hal-hal yang tidak berharga dan mengalihkan pembicaraan.

(Oh, oh ritus'! aku berhasil! aku akhirnya berhasil!)
"Tolong langsung ke intinya."
(Touya-han yer 'selalu sangat dingin~)

Touya mengabaikan raja iblis goblin.

(Ini Tidak Teratur. aku pergi dan memulangkan Tidak Teratur, lihat.)

Touya menunggu tawa keras itu berhenti sebelum membuka mulutnya.

"Tidak ada gunanya. Orang itu akan segera kembali."

Kata-katanya mengandung keyakinan.

"Lupakan itu, dia mungkin menghindari pemulangan dan sekarang sedang bersembunyi di sebelahmu."
(–Tidak, tidak.)

Raja iblis Goblin tersentak sesaat ketika dia mengingat bagaimana Pahlawan Nanashi bersembunyi dengan Mana Kamuflase di tempat persembunyian mereka saat itu, tetapi dia menyangkal kemungkinan itu karena sulit untuk mempertahankan Mana Kamuflase ketika esensi sihir di sekitarnya rusak.
Dia sangat tergoda untuk menukar tubuhnya dengan yang lain yang memiliki Skill Unik untuk melihat melalui Mana Camouflage, tetapi entah bagaimana berhasil menahan godaan itu.

(Touya-han, kamu sangat khawatir. Jangan khawatir, aku memberitahumu, lingkaran sihir repatriasi itu melepaskan Otoritas Dewa – Keterampilan Unik.)
"Lingkaran sihir repatriasi? Apakah kamu mengutak-atik lingkaran sihir pemanggil pahlawan?"
(Ya. Sayang sekali kita tidak bisa mengeluarkan pengorbanan yang lebih berguna alias pahlawan, tapi itu harga yang murah untuk membayar kematian Irregular ey.)
(Jika itu benar-benar terjadi …)

Bertentangan dengan raja iblis Goblin yang tegang, Touya tanpa henti skeptis.

(Tidak ada kemungkinan lain, bahkan satu dari sejuta kesempatan. Semuanya dilucuti darinya, termasuk sistem Lord-san seperti Keterampilan dan Level dan semuanya.)

Raja iblis goblin mengoceh seolah-olah dia mencoba menipu kekhawatirannya sendiri.

(Tidak teratur siapa yang kehilangan level dan Skill Uniknya tidak akan kembali sendiri.)
"Dia punya bawahan yang mampu menggunakan ruang dan kekuatan sihir seni. Selain itu… Bawahannya juga memiliki pengaruh dan jaringan yang cukup di Saga Empire."
(Apa yang kamu coba katakan?)
"Apakah dia tidak akan dipanggil kembali ke dunia ini?"
(Tidak akan terjadi. aku sudah menghancurkan kemungkinan itu terlebih dahulu tipis dulu. Pahlawan yang memanggil lingkaran sihir yang aku ubah cannae 'dikembalikan, itu tidak mungkin. Selain itu, tanpa koordinat yang diperlukan untuk memanggil–)

Raja iblis Goblin menyadari kesalahannya di tengah jalan.

(–Sayang sekali untuk Fuu-han, tapi aku harus melenyapkannya bersama Seigi dan Yuuki.)

Dunia terhubung saat mereka kembali ke dunia mereka.
Meskipun secara praktis tidak mungkin, secara teoritis layak bagi Satou untuk dipanggil kembali pada saat yang tepat.

Selain itu, meskipun tidak mungkin melalui tangan manusia, itu untuk Dewa.

Itu jika tujuh dewa pilar bahkan membutuhkan Satou.

"Kau sudah selesai?"

Touya bertanya pada raja iblis goblin.

(Ya.)
"Kalau begitu ada sesuatu yang perlu aku laporkan di pihakku."
(Laporkan? Oh ya, di mana kamu sekarang?)
"Di labirin bawah tanah Kota Seryuu."

Master Penjara Bawah Tanah, monster kriket, Douma yang Ketiga berdiri di sampingnya.
Douma yang ketiga sedang mengunyah daging kaki Labyrinth Frog orang yang bereinkarnasi berwajah polos, Mio memberi.

(Ah, kamu sedang memeriksa kepadatan racun eh.)
"Aku. Sesuatu menarik perhatianku selama perjalanan kita, jadi aku datang ke sini untuk memeriksanya."
(Datang perhatianmu?)

Raja iblis Goblin mendesak Touya untuk melanjutkan.

“Rencana yang dibuat oleh Chief di berbagai tempat telah digagalkan secara menyeluruh. Aku menyadarinya di bekas ibu kota Kerajaan Negara-Negara Kecil Kubooku, tetapi itu sangat mencolok di kota tempatku berada, Kota Seryuu.”

Melalui operasi rahasia yang bersembunyi di setiap bagian dunia, Touya memahami rencana raja iblis goblin.

(Hanya 'putar bagian-bagian itu?)
"Tidak, banyak tempat di mana Irregular pernah tinggal, dan daerah di mana E Firm membawa pengaruh besar memiliki kepadatan racun yang rendah."

Touya melaporkan nilai densitometer racun yang ditempatkan di dunia yang dia akses dengan kerja sama dari Dungeon Master.

(Siapa yang mengira bahwa massa akan menghalangi kita setelah kita berurusan dengan Irregular sendiri.)
"Beritahu aku tentang itu . "

Touya memutar ulang rencana bundaran raja iblis Goblin di benaknya.

Fase pertama dari rencana itu adalah menyebarkan penyakit Penyesalan dan Kemarahan, mengacaukan pikiran orang-orang, dan mengisi dunia dengan lapisan tipis racun melalui orang-orang.
Meskipun fase itu sebagian besar berhasil, miasma terhapus melalui berbagai cara, dan fase kedua dari rencana, yang mengundang ketakutan melalui <<Miasma Crystals>> membawa undead dan epidemi semuanya berakhir dengan kegagalan di daerah dengan kepadatan racun.

"Racunnya cukup padat di satu bagian, tapi tidak ada artinya jika hanya sebagian."
(Ritus' . . . )

Ketika dunia dipenuhi dengan racun yang cukup, akan memungkinkan untuk membuka Jalan Raya Labirin ke Dunia Bawah.

Jika pintu masuk ke Dunia Bawah yang dibuat tidak mungkin dengan penyegelan Dewa Sihir dapat dibuka, itu juga mungkin untuk membuka segel Dewa Sihir dengan memproduksi Filsafat Jahat secara massal dengan Piala, atau begitulah cara berpikir mereka.

"Tidak mungkin, rencana kita berantakan."
(Ayo jangan katakan itu. Sekarang Irregular tidak ada lagi, kita hanya harus mencoba lagi. Ini akan menjadi sibuk, tetapi seharusnya bisa dalam 10 tahun. Akan lebih cepat dengan bantuan Mio-han . )

Keahlian Unik orang yang bereinkarnasi berwajah polos memungkinkannya untuk membuka gerbang melintasi jarak yang melebihi batas pria.
Tidak ada lagi keterampilan yang pas untuk mengirim pasukan penyerang.

Namun, dia harus melampaui batasnya jika mereka ingin mengisi dunia dengan racun dalam waktu singkat.

Ketika pikiran itu terlintas di benaknya, wajah Touya berubah masam.

"Ngomong-ngomong, berapa banyak Avatar yang kamu ganti di depan mata Irregular?"
(Ada apa begitu tiba-tiba? aku melakukannya, lima atau enam kali?)
"Kalau begitu sebaiknya kamu membawa tubuh utamamu ke lokasi yang aman."
(Haa?)

Raja iblis goblin terdengar bingung mendengar tindakan tiba-tiba Touya yang memberi nasihat.

"Saat kamu mengganti Avatar, jalur magis ke tubuh utamamu terbuka untuk sesaat. Dia akan menyadarinya jika kamu melakukannya sesering itu."
('Tentu saja aku tahu sebanyak itu, telah mengunjungi banyak stasiun relai. Terlebih lagi, aku tidak pernah menggunakan kembali stasiun yang pernah aku gunakan sebelumnya. Bahkan Irregular tidak dapat melihatnya hanya dalam beberapa kali.)

Raja iblis Goblin secara refleks membantah sebelum menyadari bahwa itu tidak ada gunanya.

(Maksudku seperti, tidak ada gunanya merenungkan Irregular sekarang. Dia hanya anak nakal yang tidak berdaya sekarang karena dia kembali ke dunianya.)

(aku tidak dapat membayangkan orang itu menjadi lawan yang biasa.)

Touya membantah dalam pikirannya.

"Maaf, tapi aku akan berlibur sampai aku yakin dua kali lipat bahwa Irregular benar-benar telah dihilangkan."
(Eh? Tunggu ritus di sana? Aku bilang ya tidak apa-apa–)

Transmisi dengan raja iblis Goblin terputus saat dia masih berbicara.

Touya menunggu sebentar tetapi dia tidak pernah mendapat panggilan lagi dari raja iblis goblin.

"Fum…"

–Tidak tahu apakah itu akan menjadi 100 atau 200 tahun, akan lebih bijaksana untuk menunggu Irregular menghabiskan masa hidupnya.

Pernyataan raja iblis Goblin yang dibuat untuk menghentikan Pahlawan Nanashi dari memburu mereka saat itu muncul di benak Touya.

"Itu mungkin sebenarnya tindakan terbaik kami."

Toya bergumam.

"Touya-sama, sepertinya ada apa?"

Dia berbalik pada orang yang bereinkarnasi berwajah polos, Mio, yang dengan riang bertanya padanya.

"Tidak, tidak apa-apa."
"Apakah pekerjaan kita di sini sudah selesai?"
“Ya. Sepertinya ini akan menjadi liburan yang panjang.”

Touya menjawab sambil mengingat panggilan tiba-tiba dengan raja iblis Goblin.

"Benarkah?!"

Touya mengangguk pada Mio.

“Itu artinya kita harus menikmati bulan madu kita sepenuhnya.”
"Benar . "

(Mungkin bukan ide yang buruk untuk pergi bersama gadis ini sampai Irregular menghabiskan masa hidupnya.)

Senyum Mio mekar pada kata-kata tak terduga yang keluar dari mulut Touya.

"Mari kita buat bulan madu yang indah!"

Mio membuka gerbang dan menarik tangan Touya.

"Seperti yang kamu lihat. Jangan ganggu bulan madu kita."

Touya bergumam pada kegelapan.

Kegelapan menjawab tidak.

"Touya-sama?"
"Lupakan . "

Touya masuk ke gerbang kali ini, kembali ke perjalanan bulan madu mereka.

"Loreiya? Ada apa?"

Pemanah Wiyaryi bertanya kepada mantan rekan kerjanya.
Saat dia bergumam sendiri sambil menatap ruang kosong tanpa berusaha mencari Pahlawan Nanashi yang menghilang.

Mengabaikan Wiyaryi, Loreiya mengulurkan tangan ke arah perangkat ritual sekali lagi.

"Oy, Loreiya–"
"Bukan apa–"

Sosok Loreiya menghilang di tengah pidatonya.

"""KYAAAAAA"""
"Loreiya!"

Miko berteriak melihat pendeta Loreiya berguling-guling di lantai ruang perangkat ritual.

"Apa yang sedang kamu lakukan!"

Wiyaryi memelototi individu yang menendang Loreiya.
Seseorang yang tidak ada di sini sebelumnya.

"Jawab aku, Pahlawan Nanashi!"
"Dia akan menjawabnya untukmu."

Dia mengabaikan kecaman ketika matanya di bawah topeng memperhatikan Loreiya.
Tubuhnya dibalut cahaya biru redup.

(Tapi kenapa! Kenapa dia tidak dipulangkan, ey.)

Loreiya mendongak sambil membungkuk di lantai.

(Dan ada apa dengan serangan itu barusan.)

"H-Hero-sama, apakah itu sesuatu yang aku lakukan–"

(Mengapa kerusakan sampai ke tubuh utama aku, dia baru saja menyerang Avatar aku.)

"Oh ayolah, palsu-san."

Saat Pahlawan Nanashi menyela kata-kata Loreiya, Loreiya lain – Loreiya yang asli muncul di lengannya.

"Kapan kamu tahu?"
"Dari awal."

Pahlawan Nanashi sebenarnya hanya memperhatikan bahwa titik yang ditampilkan di Radarnya tidak berwarna biru yang menandakan seorang kenalan ketika dia mulai memberikan mana, tetapi karena dia tidak mau repot menjelaskannya, dia hanya mengatakan bahwa itu dari awal.

"Lingkaran sihir juga terasa seperti repatriasi, jadi aku hanya menggunakan seni Empty Cicada Shell pada waktu yang tepat."
"Ninjutsu? Apa saja yang cocok denganmu …"

Korban sebenarnya kali ini adalah Hero Meiko Kaname yang telah kembali ke dunia asalnya.
Meiko yang jatuh terlentang ketika sebatang kayu yang mengenakan pakaian Pahlawan Nanashi tiba-tiba muncul di depannya mengutuk keras ke arah langit.

"Kemana kamu pergi? Itu bukan Kamuflase Mana, kan?"
"Ini sebuah rahasia . "

Pahlawan Nanashi sedang mengamati tanah dari satelit buatan yang mengorbit di atas melalui lubang yang terbuka di atas mereka.
Percakapannya dengan Touya di labirin bawah tanah Kota Seryuu juga didengar olehnya melalui monster jinak berukuran sedang yang dia tinggalkan di (Dungeon Master) ketika dia mampir.

(Kurasa dia tidak akan menjawabku. Lebih penting lagi, harus membuatnya mengungkapkan rahasia di balik serangan itu sebelumnya.)

"Ada apa dengan serangan aneh tadi?"
"Begitu, itu berarti itu sampai padamu."

Skill baru yang disebut (Holy Light Armor) telah ditambahkan pada daftar skill publik Hero Nanashi.
Saat cahaya biru yang menutupi anggota tubuhnya semakin dalam warnanya, wajah Pahlawan Nanashi di balik topengnya menatap lurus ke arah Loreiya–Goblin Demon Lord.

"–Armor Cahaya Suci?"
"Yup, aku hanya bereksperimen untuk melihat apakah Sihir Purba dapat merusakmu melalui Avatar, tetapi kemudian aku mendapatkan keterampilan yang berbeda sebagai gantinya."
"Kamu gila seperti biasa."

(Well whateva, toh aku sudah mendapat infonya. Hanya berarti aku tidak bisa sembarangan menunjukkan diriku melalui Avatar sebelum Irregular. Aku akan memindahkan dunia dari dalam bayangan.)

Setelah menyerang Pahlawan Nanashi dengan sihir suci Dewa Parion yang dia tiru dari pendeta Loreiya, Raja Iblis Goblin membuang Avatar berbentuk Loreiya miliknya.

Pandangan raja iblis goblin menjadi gelap.

"–Fiuh, harus merevisi rencananya sekarang."

Raja iblis goblin yang sudah lama tidak kembali ke tubuh utamanya keluar dari perangkat sihir berbentuk bola yang menghasilkan Avatar.

"Oh tidak perlu untuk itu."

Raja iblis goblin berbalik ke arah suara yang seharusnya tidak ada di sini.

"Sekakmat."

Di sana Pahlawan Nanashi dengan pedang suci siap berdiri.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar