Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter 9 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 9: 9

pada hari Senin, 14 Agustus 2017ein zwei

16-9 . Resolusi Sera

Bab ini diceritakan dari sudut pandang Sera

–Iman atau cinta, mana yang harus aku pilih.

Satou-san yang baik hati dan lembut tidak bisa menyetujui hukuman suci para dewa yang tidak pandang bulu.

Sampai-sampai itu bahkan mendorongnya untuk melindungi Kekaisaran Musang, yang merupakan pelakunya, ke dunia lain menggunakan kekuatan yang tidak ada bedanya dengan dewa.

Jika Satou-san benar-benar berkonflik dengan dewa, aku bertanya-tanya apa yang harus kulakukan. . . .

"–Ke ibukota Kadipaten?"

"Aku ingin berkonsultasi sesuatu dengan miko kepala Kuil Tenion—Lily-dono begitu."

Saat aku khawatir tanpa henti dan terjebak dalam labirin pikiran aku di Istana Pulau Soliter, Satou-san mengundang aku ke Ibukota Kadipaten untuk mengubah kecepatan.

Tentu saja aku tidak mengatakan tidak.

"Apakah kita akan naik pesawat hari ini?"

–Itu tidak biasa.

Satou-san bisa saja kembali ke Ibukota Kadipaten kita dalam sekejap dengan sihir luar angkasa dan Keterampilan Uniknya.

"Ya, terkadang bepergian di udara bagus untuk perubahan."

"Kamu benar . "

Kali ini, aku satu-satunya di antara anggota Istana Pulau Soliter yang pergi bersama Satou-san.

Perjalanan hanya berdua, meski kurang hati-hati, sedikit mengasyikkan.

Belum– .

"Satou-sama, jadi ini pesawat pribadi Satou-sama."

"Maaf tentang ini, Satou."

Mengapa aku melihat dua roda ketiga di sini.

"Jika kamu benar-benar merasa kasihan maka kamu bisa terbang ke sana dengan Kuda Kayu Terbang itu."

Aku melemparkan beberapa kata sarkastik kepada ane-sama yang tanpa pamrih memanfaatkan Satou-san sambil juga mengupas Ane-sama yang sensitif dari Satou-san.

aku tidak ingin menunjukkan emosi gelap di depan Satou-san, tapi aku tidak bisa mengendalikannya dengan baik ketika aku berhadapan dengan ane-sama.

aku yakin bahwa rasa rendah diri yang aku miliki di masa kecil aku masih ada di lubuk hati aku bahkan sampai sekarang.

–Ah!

“Ririna-san, memeluk lengan seorang pria yang bukan tunanganmu tidak tahu malu untuk seorang wanita.”

Astaga, aku benar-benar tidak bisa lengah.

Aku melepaskan Ririna yang segera menempel di lengan Satou-san.

"Ara? Sera, apa kamu cemburu pada anak kecil?"

"Aku tidak cemburu! Aku hanya membimbingnya bagaimana bersikap seperti seorang wanita."

"Hmmm, membimbing ya–"

Aku dengan tenang menepis ane-sama yang menegurku sambil terlihat bahagia.

"–Ei!"

Ane-sama tiba-tiba memeluk kepala Satou-san.

"Onee-sama! Kamu tidak tahu malu!"

Aku tidak menyangka .

Ini masalah lain dengan Ririna yang masih anak-anak, tapi itu bukan sesuatu yang harus dilakukan oleh wanita dewasa seperti ane-sama.

"Ara? Kakek-sama menyuruhku menikahi Satou tahu? Itu artinya kita sudah seperti tunangan dan tunangan kan?"

Kakek-sama. . . .

Tolong hentikan lelucon seperti itu, itu hanya akan merangsang ane-sama.

aku menahan diri untuk berurusan dengan ane-sama sampai kami tiba di ibukota kadipaten untuk mencegahnya mengganggu Satou-san.

Ya, aku merasa lega dari lubuk hati aku saat aku melihat menara kastil kadipaten dari jendela.

"Sudah lama Satou-san."

“Senang bertemu denganmu lagi, Kepala Miko – Tidak, Miko Lily.”

Pagi hari setelah hari kami tiba di ibukota kadipaten, aku menemani Satou-san mengunjungi Kuil Tenion.

Satou-san ingin bertemu para dewa.

"Karena itu yang kamu inginkan, aku ingin sekali mengabulkannya, tapi–"

Lily-sama berhenti.

"Jika kamu ingin berbicara dengan dewa sendiri, maka tidak ada pilihan selain menggunakan (Memanggil Dewa) untuk membiarkan dewa masuk ke tubuhku."

–Panggil Dewa.

Ini adalah sihir suci pamungkas untuk membiarkan satu bagian dewa turun ke Kapal Jiwa kamu sendiri.

Dalam buku sejarah kuil Tenion, ada catatan miko dan pendeta yang menggunakan Dewa Pemanggilan untuk bertarung melawan raja iblis dan invasi iblis yang lebih besar.

Namun, masing-masing dari mereka membutuhkan kompensasi yang besar.

Lebih buruk daripada kehilangan nyawa mereka, mereka tampaknya memiliki Soul Vessel mereka yang rusak.

Mungkin tidak mungkin bagi bejana kecil manusia untuk membawa ke dalam diri mereka keberadaan yang besar yaitu Dewa.

"Tidak, kompensasi untuk sihir itu terlalu besar."

"Jika itu untukmu dan demi dunia ini, aku tidak keberatan menyerahkan jiwaku ini, tahu?"

Lily-sama bercanda mengatakan itu kepada Satou-san yang menggelengkan kepalanya.

Namun, Lily-sama serius.

Aku takut dia benar-benar akan melakukannya jika Satou-san mengangguk.

Lily-san menyarankan metode yang digunakan raja kuno untuk berdialog dengan dewa kepada Satou-san yang meminta cara lain.

Kami meminta izin kepala-miko saat ini untuk memasuki arsip terlarang Kuil Tenion dan mencari dokumen yang kami cari.

"Ini dia—sepertinya perlu upacara yang cukup sulit."

Lily-sama bergumam sambil melihat-lihat buku terlarang.

Upacara membutuhkan beberapa barang langka, tetapi Satou-san mengaturnya sesuai dengan wajah tenang seperti biasa.

Tolong berhenti memperlakukan batu filsuf seperti mengeluarkan kerikil dari saku kamu.

Lihat, Lily-sama semakin tercengang di sana.

"Ufufu, kamu benar-benar luar biasa."

Lily-sama yang tampak kekanak-kanakan tersenyum pada Satou-san.

Gadisnya di udara cinta membuat hatiku sakit, aku bertanya-tanya apakah aku sedang membayangkan sesuatu.

"Upacara itu membutuhkan sihir Doa. Jika Sera bisa melafalkannya, bolehkah aku menyerahkannya padamu?"

"Aku belum pernah mencoba menggunakan sihir, tapi aku yakin aku bisa melakukannya."

"Jika kamu tidak yakin, aku tidak keberatan menggunakannya sendiri, tapi–"

Lily-sama berbisik ke telingaku dengan ekspresi nakal di wajahnya.

"–Upacara mengharuskan kalian berdua untuk tetap telanjang."

"T-telanjang?"

Tak tahu malu!

Itu terlalu tak tahu malu!

Seorang gadis yang belum menikah berpelukan dengan seorang pria telanjang!!

"Tapi Sera, bukankah kamu terbiasa memeluk Satou-san telanjang?"

Lily-sama mengatakan beberapa hal yang tidak bisa dipercaya.

"A-Aku dan Satou-san, melakukan hal seperti itu!"

"Sera, dia akan mendengarmu jika kamu terlalu keras, tahu?"

"Eh? U-umm, err–"

Lily-sama menegurku ketika aku secara refleks berteriak keras.

"Jadi apa yang akan kamu lakukan, Sera? Aku bisa melakukannya untukmu jika kamu malu, tahu?"

Lily-sama menatap mataku dengan tatapan menggoda.

Sosok Satou-san dan Lily-sama yang berpelukan telanjang muncul di pikiranku.

–aku tidak ingin itu.

aku memutuskan diri aku pada kata-kata yang muncul sesaat.

Aku menarik napas dalam-dalam dan menaruh kekuatan di perutku.

"–aku akan lakukan . "

Lily-sama mengangguk puas pada suara lemahku yang terdengar berlinang air mata yang kontras dengan resolusiku.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

Setelah berpisah dengan Satou-san yang kembali ke kastil kadipaten, aku dibawa oleh Lily-sama ke ruang kerja di sudut tempat kudus.

"Kalau begitu Sera. Tolong kerjakan ini."

Dia memberiku jubah suci putih upacara dan dua gulungan benang sutra giok.

Serta buku pegangan tentang pola bordir upacara.

–Jangan bilang, aku harus menyulam jubah suci mulai sekarang?

"U-umm, tapi upacaranya dua hari lagi…"

"Tidak apa-apa, aku yakin Sera bisa melakukannya."

Lily-sama menjawab pertanyaanku sambil tersenyum.

"Kau pandai menyulam, kan?"

"Ya . . . . "

Tampaknya tidak ada jalan keluar dari ini.

"Aku akan melakukan yang terbaik . "

aku dengan cepat dan hati-hati mulai menyulam.

Tentu saja, aku melakukannya sambil berdoa kepada dewa Tenion.

aku terus bekerja sampai kelelahan total, dan pada tengah malam hari upacara–

"Oh tidak, aku tertidur."

aku bangun dengan tergesa-gesa dan memeriksa untuk melihat apakah jubah suci itu kotor.

–Eh?

Meskipun seharusnya ada lebih dari setengah sulaman yang belum selesai, semuanya sudah selesai.

Tidak tahu apa yang terjadi, aku melihat sekeliling dan menemukan suplemen nutrisi dan makanan ringan yang masih enak dimakan dingin di sudut meja.

"… Satou-san."

Kehangatan yang datang dari lubuk hatiku menghangatkanku.

<–Wahai anak manusiaku yang terkasih>

Suara yang bukan suara.

<O gadis muda yang sedang jatuh cinta>

Juga bukan pikiran, kata-kata itu jatuh dari langit-langit tempat kudus.

<Bicara tentang perasaanmu. >

aku menyerahkan diri aku pada oracle yang tiba-tiba.

aku berbicara dengan isi hati aku seperti yang diinginkan dewa Tenion.

–Pagi selanjutnya .

Pola bordir pada jubah ditranskripsikan ke tubuhku oleh Lily-sama dan sihir suci kepala miko-sama saat ini.

Semuanya sudah siap sekarang.

"Sera, berikan semuanya."

"Aku yakin kamu bisa melakukannya."

"Ya, Lily-sama, kepala miko-sama."

Miko yang telah menjalani upacara penyucian berbaris di sepanjang tempat upacara.

"Raja masuk–"

Satou-san yang mengenakan pakaian seperti raja kuno berjalan ke upacara di tempat kudus.

Ditambah dengan pakaian raja klasik, hari ini Satou-san benar-benar terlihat seperti seorang raja.

Dia terlihat lebih bermartabat dari biasanya.

"O raja, berdiri di depan miko."

Satou-san mengikuti kata-kata kepala miko saat ini dan datang berjalan ke sini.

Satou-san yang matanya bertemu denganku mengeluarkan senyum lembutnya yang biasa.

Meskipun dia akan berkomunikasi dengan dewa Tenion, dia bertingkah seperti biasanya.

"O raja, buang pakaian duniawimu."

Dua miko melepas pakaian Satou-san.

Itu berakhir dalam sekejap karena hanya ada satu bagian.

Miko tersipu melihat tubuh telanjang simetris Satou-san.

Aku menatap mata tenang Satou-san untuk menjaga pandanganku agar tidak turun.

"O miko pembimbing, buang pakaian duniawimu."

Miko melepas jubahku.

Ketika aku berpikir bahwa Satou-san sedang menonton, aku merasa sangat malu hingga seluruh tubuh aku menjadi merah.

Meskipun aku merasa malu seperti ini, Satou-san terlihat acuh tak acuh seperti biasanya.

Entah bagaimana–tidak, itu benar-benar membuat frustrasi.

Tapi ini bukan waktunya untuk itu.

Aku harus melanjutkan upacara demi Satou-san–.

"O miko pembimbing, tunjukkan jalan pada raja."

Aku merentangkan kedua tanganku dan memeluk lengan atas Satou-san.

Meskipun tubuh Satou-san terlihat selembut wanita, itu ditutupi dengan otot yang sedikit keras.

Cahaya tenang tempat kudus, dan kata-kata miko yang merayakan dewa menenangkan hatiku yang berantakan karena sensasi itu.

–Dewa .

Aku melihat ke langit-langit tempat kudus dan memanggil dewa Tenion.

–Dewa besar yang menjaga kita.

Sebuah cahaya jatuh dari langit seolah menjawab panggilanku.

Cahaya hangat ini adalah cahaya suci dewa Tenion.

aku menyerahkan diri aku kepada cahaya suci dewa Tenion seperti yang selalu aku lakukan ketika menerima oracle.

<Wahai anak-anak manusiaku yang terkasih. Wahai raja yang memanggilku melalui seorang gadis. Nyatakan keinginan kamu–>

Pembaruan berikutnya direncanakan untuk 20/8

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar