Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 16 – Chapter Int1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 1

16-Intermission 1 . Ibukota Kerajaan Kemudian

"Arisa, yang mana?"
"Kue pendek memang enak, tapi itu harus mont blanc di musim gugur!"
"Betulkah?"

Mia mengambil piring dengan kue pendek sambil terlihat seperti dia tidak begitu mengerti.

"Enak."

Kue yang dibuat Lulu benar-benar luar biasa.
Makan sesuatu yang manis dan enak hanya menghilangkan rasa lelah dari kelas.

"Hei, Mia."
"Apa (apa)?"

Mia yang mulutnya penuh dengan shortcake memiringkan kepalanya pada pertanyaanku.
Kuh, manis. Gerakan seperti ini sangat cocok untuk Mia.

"Insiden seperti apa yang kamu pikir Guru hadapi saat ini?"
"Mwu–"

Miya mengerutkan kening.

"–Krisis dunia."
"Ah, kamu juga berpikir begitu?"

Tingkat pertemuan Guru dengan insiden hampir tampak seperti dia telah dikutuk oleh dewa penyakit sampar.
Dia meniup semuanya dengan kekuatan curangnya setiap saat sehingga orang itu sendiri tampaknya tidak menyadari kemalangannya sendiri.
Maksudku, itu pada level yang biasanya membuat orang berteriak, "Kemalangan seperti itu."

"Menurut kamu, orang seperti apa yang menyebabkan krisis dunia?"
"… Gadis manis."

Mia menjawab dengan enggan.

Un, aku juga berpikir begitu.

"Untuk waktu kreativitas, kamu bebas untuk mengeluarkan hasrat kamu sepuasnya."

Ajarkan mengatakan beberapa hal yang sulit.

"Pochi sedang menulis~?"
“Tentu saja nanodesu. Hari ini Pochi sedang menulis (Berjalan-jalan dengan Lyuryu) nodesu.”

Pochi menyatakan saat mengambil pose shupin.

"Tama akan menggambar gambar nodesu?"
"Tentu saja~"

Tama menggambar.
Gambar digambar oleh Tama.

Itu adalah tatanan alam. kata Aris.

"Apa yang Tama gambar nodesu?"
"Sulit~"

Ada terlalu banyak hal yang ingin Tama gambar.

"Pochi berpikir Tama harus menggambar makanan yang ingin dia makan untuk makan malam nodesu."
"Bagus~"

Pochi adalah seorang jenius.
Tapi dia tidak suka sayuran. Karena mereka agak pahit.

Makanan favorit Tama adalah daging.

Dia ingin makan steak hamburg hari ini.
Steak hamburg isi keju panas yang menyembur keluar keju mengalir saat kamu memotongnya dengan pisau .

Dia juga suka yang tertutup keju dan kentang yang mengalir.

Keju dan steak hamburg adalah keadilan.

Tama menempatkan gairahnya di atas kuas.
<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >
Sekarang– .

"–Tama-san, kelas sudah selesai."

Ajarkan Tama yang goyah.
Kelas berakhir saat dia melamun.

"Nyu?"

Anak-anak lain melihat Tama.
Rasanya agak memalukan.

"Pochi, ngiler~?"

Pochi yang mengintip gambar dari samping meneteskan air liur dengan buruk.
Melihat lebih dekat, bahkan China memiliki air liur di sudut mulutnya.

"Ta-Tama-san? Apakah kamu bersedia menjual gambar ini?"
"Tidak untuk dijual~?"

Cina bertanya.
Gambar ini untuk Guru.
Tama yakin Guru akan memuji Tama seperti, 'Bagus sekali, Tama. '

Mungkin, Guru bahkan membiarkan Tama tidur di pangkuannya sambil menepuk kepalanya.

"Nihh~"

Tama tersenyum tanpa sengaja.
Harus meminta brownies untuk membuat bingkai ketika Tama kembali.

"–Lezat . "

aku mendengar tentang ketenaran toko ini di ibukota, tetapi itu bahkan lebih baik daripada rumor.
Ini hanya tahu nabe sederhana, namun memiliki umami dashi bahkan tanpa bumbu dan kaldu ditambahkan.

"Mendapatkan nilai kelulusan dari Lulu, itu desuwa yang luar biasa."
"Tapi Karina-sama, nabe ini benar-benar enak, tahu?"

Karina-sama dan Zena-san yang datang ke toko ini bersamaku hanya berbicara sambil memperhatikanku, tidak menyentuh tahu dengan sumpit mereka.

"Kalian berdua, nabe ini sangat bagus, kamu juga harus memilikinya."
"Ya, kamu benar, itu akan sia-sia jika rasanya rusak karena terlalu matang."
“Itu benar desuwane. Ini tidak sebagus masakan Satou, tapi masih sangat enak desuwa.”

Karina-sama, hidangan Guru adalah kelas tersendiri.
Maksudku, bagaimanapun juga, Guru adalah (Chef sihir).

"Fhy fhe fway (omong-omong), Zena."
"Ya apa itu?"

(Karina-dono, itu sopan santun berbicara saat makan.)
"Aku fowy"

Raka-san memarahi Karina-sama yang berbicara dengan mulut penuh.
Karina-sama melanjutkan setelah menelan tahu.

"Apa yang dilakukan Yang Mulia Sistina?"
“Sepertinya dia saat ini sedang bersiap untuk upacara untuk kita—tidak, ketika Satou-san dan yang lainnya kembali.”
"Upacara?"
"U-umm, aku juga tidak begitu yakin …"

Aku ingin tahu apakah itu hal yang Arisa dan Yang Mulia bicarakan?

"Aku sendiri tidak begitu mengerti, tapi Arisa bilang itu seperti perayaan."
"Perayaan?"

aku melengkapi dengan apa yang aku pikirkan karena Karina-sama terlihat bingung.

"Benarkah?"
"Y-ya. Dia membuat gaun untuk semua orang untuk perayaan itu."

–Gaun .
Itu adalah sesuatu yang sebenarnya tidak ada hubungannya denganku.

"Untuk Pochi dan para gadis juga?"
"Ya, Sistina-sama mengatakan bahwa semua orang di Istana Pulau Soliter akan mendapatkan gaun."

. . . Artinya, aku juga?

Aku diam-diam menyentuh perutku dan merasakan keringat mengalir di punggungku.

"Ya ampun? Lulu, apakah kamu sudah selesai?"
"Ya, aku sudah memahami rasanya–"

–Dan itu berbahaya untuk lingkar pinggangku.

Aku harus sedikit melangsingkan pinggangku jika aku berdiri di samping Liza-san dan Nana-san.
aku harus ke kota labirin melalui istana pulau terpencil dan berolahraga.

Untuk mengimbangi cacat wajah aku, aku harus membangun garis tubuh yang indah!!
Ini penting untuk pertarungan gadis yang akan datang.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar