Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 1

17-1 . Upacara

Satou di sini. Bertanya-tanya mengapa pidato dari petinggi selalu memakan waktu begitu lama dalam sebuah upacara. aku ingat melawan rasa kantuk aku dengan sangat keras selama masa-masa itu di masa mahasiswa aku.

(Menguasai!)

Suara ceria Arisa yang datang dari Familiar Link membuatku tersadar saat aku tersesat dalam penelitianku.

(Kami sudah selesai mempersiapkan di sini. Datanglah ke aula upacara segera, oke.)
"Mengerti — aku menuju ke sana sekarang."

aku turun dari kursi sambil menyimpan data penelitian.
Aku seharusnya tidak berhenti di sana– .

(Tuan, apakah kamu masih memikirkan identitas pria berambut hitam itu?)

–Karena itu membuat Arisa khawatir.

Ini (Pria Berambut Hitam) yang Arisa bicarakan pastilah pria misterius yang menghentikan pelepasan segel Demon God di ibukota Saga Empire saat itu.

"Tidak, tidak juga."

Identitasnya mungkin diselimuti misteri, tetapi karena dia berusaha keras untuk menghentikan krisis kebangkitan Dewa Iblis, aku tidak benar-benar menganggapnya sebagai ancaman.
aku percaya dia mungkin seseorang yang berhubungan dengan dewa–sepanjang garis familiar atau rasul atau sesuatu.

(Betulkah?)

Rupanya fakta bahwa hadiah surgawi Arisa (Pemeriksaan Status) tidak dapat melihat melalui status pria itu dan bahwa gadis-gadis beastkin tidak dapat melihat wajah pria itu meskipun menghadapinya secara langsung membebani pikiran Arisa.
Yang pertama mungkin karena pria yang memakai jenis peralatan yang sama dengan (Thief God Harness) yang juga dimiliki Arisa dan Liza.

"Teleportasi langsung ke ruang tunggu istana kerajaan mungkin bukan ide yang bagus, kan."
(Un, ada banyak orang yang keluar masuk, jadi aku pikir kamu ingin pergi ke kamar Mito atau Pendragon Mansion ibukota terlebih dahulu.)

Biasanya ada banyak pelayan dan pelayan yang hadir di kamar Hikaru di istana kerajaan, jadi aku akan menjadi anak yang baik di sini dan pergi ke rumah ibu kota Pendragon terlebih dahulu.

–Oh?

Ketika aku mencoba melihat Arisa dan para gadis dengan sihir luar angkasa (Clairvoyance) setelah dia selesai pamer, aku bisa merasakan Bidang Penghalang Spasial yang disiapkan oleh Arisa.

aku bisa menerobosnya jika aku mau, tetapi tidak perlu bertindak begitu kasar di sini.
Bagaimanapun, mereka mungkin berada di tengah-tengah perubahan.

aku pindah dari Istana Pulau Soliter ke Pendragon Mansion dengan Unit Arrangement.

"Earl-sama! Tolong cepat."

Ketika aku keluar dari ruang teleportasi, seorang pelayan yang bekerja di mansion mendesak aku untuk bergegas.
Meskipun aku telah meminjam bantuan keterampilan Quickdress untuk berganti pakaian menjadi upacara, aku masih harus berganti pakaian menjadi pakaian putih yang cocok dengan Arisa dan para gadis.

Jenis setelan ini terasa seperti dibuat untuk mempelai pria.

"Aku juga harus memakai make-up?"
"Ya, tempat upacara berlangsung cukup besar."

Karena tidak seperti aku akan tampil di teater, aku dengan tegas menolak make-up yang berat.

Upacara hari ini adalah bagi raja untuk memberikan penghargaan untuk berbagai peran kami di benua itu, dan formasi resmi (Ksatria Pribadi) aku yang disahkan berkat status Demon Lord Slayer aku.
aku pribadi tidak tertarik pada hal-hal Ksatria Prajurit ini, tetapi gadis-gadis itu telah mendapatkan lebih banyak undangan dari negara asing berkat upaya kami di seluruh benua, sehingga, seperti yang didorong oleh Arisa dan Hikaru, kami akan membentuk ksatria sebagai semacam pemecah gelombang.

Karena alasannya seperti itu, para anggota akan terdiri dari beberapa gadis terpilih terutama dari gadis-gadis Pulau Soliter, dipilih sendiri oleh Arisa dan Liza.
Dan karena sepertinya kami akan mendapatkan banyak lamaran, kami membuat persyaratan untuk (menaklukkan Master Lantai Labirin Selbira tanpa korban) sebelum siapa pun dapat melamar.
Dengan persyaratan ini, hanya akan ada paling banyak dua peluang setahun untuk melamar.

"Tuanku, seorang pengunjung sedang menunggu kamu di ruang tamu–"

Seorang kepala pelayan yang baru saja dipekerjakan baru-baru ini membawaku ke ruang tamu setelah memberitahuku itu.
aku memeriksa Peta sambil berpikir bahwa hari ini tidak ada yang berencana untuk mengunjungi dan melihat seseorang yang tidak terduga di sana.

"Tolong terima permintaan maaf aku karena membuat kamu menunggu, Yang Mulia Soltrick."
"Jangan khawatir. aku hanya mampir ke sini dalam perjalanan kembali dari bisnis."

Putra mahkota Kerajaan Shiga, Pangeran Pertama Soltrick berbicara dengan jujur ​​saat dia berdiri.
Sepertinya dia hanya ditemani oleh ksatria kerajaan Bodan-shi hari ini–tidak tunggu, ada sekitar 20 ksatria kerajaan di luar, mungkin pengawalnya.

"Kamu sedang menuju ke kastil sekarang, bukan? Tidak ada salahnya untuk pergi bersama sebagai teman kadang-kadang."

Karena tidak ada alasan bagiku untuk menolaknya, aku tersenyum dan mengangguk sebelum naik kereta keluarga kerajaan di luar.
Kereta ini adalah tipe palka terbuka untuk penggunaan parade dan semacamnya, sehingga telah dipasang dengan alat sihir yang menghasilkan penghalang sihir yang kuat untuk mencegah upaya pembunuhan.

Biasanya ada banyak orang yang jalan-jalan di sekitar Pendragon Mansion sejak hal-hal tentang (Demon Lord Slayer) menyebar, jadi dia pasti membuat pengaturan ini dengan mempertimbangkan keselamatanku.
Meskipun aku tidak berpikir beberapa bajingan acak bisa melukai aku, aku hanya senang atas perhatian Yang Mulia Soltrick.

"Itu Tuan Pendragon!"
"Hidup Pembunuh Raja Iblis!"
"Earl-sama! Menikahlah denganku juga!"
"Kemuliaan bagi Lord Pendragon dan tujuh prajurit pemberaninya!"

Saat kereta semakin dekat ke pintu masuk, kerumunan orang yang menunggu di luar mansion bersorak untukku.
Sepertinya ada lebih banyak orang dari biasanya hari ini.

–Hm?

aku melihat seseorang yang akrab di antara kerumunan.
Itu—benar—pakaian dari kerajaan salju di kelompok negara timur. Dia terlihat mirip dengan putri Awayuki (Light Snow) dari Kiwolk Kingdom.
Tapi tidak mungkin seorang putri Kerajaan Kiwolk yang bersalju akan datang ke tempat ini, dan aku tidak melihat palu super besar khasnya bersamanya, jadi itu pasti milik orang lain.

"Tuan Pendragon."

Tepat ketika aku akan mencari Peta, Yang Mulia Soltrick berbicara kepada aku.
Aku menutup menu dan berbalik ke arahnya.

"Apakah aman untuk berasumsi bahwa kamu memiliki minat dalam urusan militer mengingat kamu membentuk ksatria pribadi kamu sendiri?"
"Tidak, itu tidak–"

aku mengatakan kepadanya bahwa pembentukan ksatria pribadi adalah untuk bertindak sebagai penolak bagi para gadis.

"Itu terdengar seperti kamu …"

Pangeran Pertama Soltrick sepertinya tidak menemukan jawabanku sesuai dengan keinginannya, dia bergumam tentang sesuatu dengan jarinya di dahinya.
Tampaknya pikirannya akhirnya sadar, ketika dia kemudian berkata, "Baiklah. Kamu tahu." dengan ekspresi sebagian pengertian di wajahnya.

"aku akan mengajukan tawaran untuk posisi marshal di bawah pemerintahan aku jika kamu memiliki minat pada militer … Sayang sekali."

–Marsekal?

aku tidak tahu bahwa pangkatnya bahkan naik menjadi marshal di dunia ini.

"Permintaan maafku yang terdalam."
"Kamu tidak perlu meminta maaf. Meskipun tak seorang pun kecuali raja yang bisa memerintahmu, apakah kamu masih bersedia membantu, dalam kapasitasmu, raja leluhur—Pahlawan Nanashi-dono saat bencana melanda?"
"Ya. aku juga tidak punya pengalaman di militer, jadi silakan pilih marshal dari antara para jenderal sebagai gantinya."

aku senang dia memiliki pendapat yang begitu tinggi tentang aku, tetapi aku tidak akan memaksakan diri aku ke dalam urusan militer Kerajaan Shiga, tidak.

"Benar. Lupakan apa yang aku katakan–"

Mungkin raja yang sekarang telah melarang untuk meminta aku karena sepertinya pangeran tidak akan secara agresif mengejar masalah ini.
aku hanya bisa berharap dia akan melanjutkan sikap ini bahkan setelah dia menggantikan raja.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Nah, mari kita lihat jadwal upacara–"

Setelah berpisah dari pangeran pertama di tempat upacara, aku mengeluarkan jadwal tulisan tangan yang diberikan Arisa kepadaku dari Storage saat aku duduk di ruang tunggu.

Ada banyak petinggi yang harus aku sapa dalam upacara ini.

"Satou-sama, dasimu agak bengkok."

Karena seorang petugas wanita di ruangan itu menunjukkan hal itu, aku meletakkan jadwal di tangan aku ke atas meja dan mengulurkan tangan ke dasi aku.

"Izinkan aku untuk mengurusnya, Satou-sama, tolong santai saja–"

Petugas itu berbisik di telingaku dan dengan lembut menyentuh dasiku.
Dia semakin dekat. Aku senang dengan dada besar yang menekanku, tetapi Arisa dan para gadis akan marah jika mereka tahu, aku harus berhati-hati untuk tidak menunjukkannya di wajahku.

"Yang Mulia, upacara akan segera dimulai, jika kamu mau datang."

Seorang pejabat pria, direktur program, memanggil aku, jadi aku berterima kasih kepada petugas dan meninggalkan ruangan.

Ketika aku sampai di panggung upacara, mata pembawa acara pria berbinar cerah ketika dia melihat aku.

"Dia adalah penjelajah mithril yang telah meninggalkan banyak monster mati di belakangnya, dia juga Pembunuh Raja Iblis yang memimpin Tujuh Prajurit Pendragon! Ini dia Yang Mulia Earl Pendragon!"

Saat aku menaiki panggung seperti dipandu oleh kata-kata pembawa acara yang sangat antusias, tepuk tangan bergemuruh di tempat tersebut.
Itu adalah tepuk tangan besar yang memekakkan telinga.

Tentu saja, karena orang-orang tidak hanya memadati ruang venue yang besar, mereka bahkan menempati jendela dan atap bangunan di sekitarnya.

–Oh?

aku memperhatikan sesuatu ketika aku mengamati sekeliling.

Arisa dan para gadis tidak di atas panggung meskipun mereka ditampilkan di Radar.
Melihat Peta, mereka saat ini berdiri di ruang tunggu yang terletak di bawah panggung.

Oh benar, itu tertulis di jadwal– .

Menggunakan fungsi inspeksi Menu, aku memeriksa catatan jadwal di Storage .

Rupanya, gadis-gadis itu akan masuk bersama dengan pengumuman formasi ksatria pribadi.
aku diberitahu bahwa mereka akan muncul dengan diangkat dari bawah panggung seperti penyanyi di era Showa.

Tak perlu dikatakan, itu pasti ide Arisa.

"–Untuk menganugerahkan Blue Blossom Medal sebagai pengakuan atas layanan terhormat Earl Pendragon."

Raja telah menyelesaikan pidatonya ketika aku sedang memikirkan beberapa hal acak.
Belakangan, Hikaru memberi tahu aku bahwa medali yang terdengar asing ini diberikan kepada orang-orang yang berusaha menjaga ketertiban dan perdamaian serta membantu bantuan bencana.

Setelah melakukan hal yang mulia untuk berterima kasih atas penghargaan tersebut, acara berlanjut ke upacara pembentukan ksatria pribadi.

Jajajajaaan, dengan BGM yang terdengar seperti untuk upacara pernikahan, lantai panggung terbuka, dan lift keluar dari ruang bawah tanah teater.

–Geh .

aku melihat banyak pengantin.

Tidak menunggu, melihat lebih dekat, itu adalah baju besi yang dibuat seperti gaun pengantin.

"Ksatria Pribadi Earl Pendragon (Ksatria Pengantin) masuk! Semuanya, tolong beri mereka tepuk tangan!"

Saat tuan rumah berteriak, tepuk tangan meriah meletus di venue.

Ksatria Pengantin – seperti ksatria pernikahan? Tidak, mereka pasti bermaksud ksatria pengantin di sini.
Seperti namanya dalam bahasa Inggris, aku tidak berpikir orang-orang Kerajaan Shiga mengerti artinya, tetapi karena baju besi mereka terlihat persis seperti gaun pengantin dari jauh, mereka mungkin mengerti itu sebagai gambaran umum.

(–Arisa.)

Karena Penghalang Penghalang Spasial masih aktif, aku memanggil Arisa melalui Familiar Link.

(Ehehe~ bagaimana penampilanku, manis kan? Apa kau jatuh cinta padaku lagi?)

Dia tidak percaya bahkan sedetik pun bahwa aku akan marah padanya.
aku terkejut dengan senyum effervescentnya dan kehilangan motivasi untuk mengeluh.

(Jadi, hei, bagaimana menurutmu~? Merasa ingin memelukku, atau mendorongku ke bawah?)

Itu terlihat bagus untuknya dan dia memang terlihat imut, jadi aku hanya menggunakan (Yup, baju besi imut).

(Ehh, hanya armor~? Pujilah aku sungguh~)

Mengabaikan Arisa, aku melihat gadis-gadis itu.

Dengan Arisa yang memimpin, aku merasa bahwa Hikaru bersama dengan tim armor emas, tim armor perak Zena-san, Sera, Lady Karina, Putri Shistina, termasuk Shiro, Crow akan ada di sana, tetapi bahkan putri viscount Emlin, Rina Emlin yang seharusnya bekerja sebagai penguasa kota Brighton, Putri Menea dari Kerajaan Rumooku, pembantu Lady Karina Pina, dan pelayan pendamping Elina dan newbie-chan semuanya juga hadir, mengenakan baju zirah yang sama.

Meskipun tentu saja, anggota Perusahaan Echigoya atau brownies rumah tidak ada di sana seperti itu–.

–Eh?

Mataku terpaku pada seorang wanita cantik yang dengan malu-malu melambaikan tangannya sambil bersembunyi di belakang gadis-gadis lain di ujung barisan.

"Aze-san!!"

Aku secara refleks mengeluarkan suara keras.

Aze-san tersayangku, peri tinggi dari Hutan Borunean, ada di sana.

"Tidak kurang yang diharapkan dari Earl Pendragon! Penglihatan tajamnya yang indah telah mengetahuinya begitu cepat, penasihat khusus Ksatria Pengantin, Pohon Suci-sama Boruenan yang disembunyikan oleh tabir mistik– Peri Tinggi Aialize-sama memberkati kita dengan dia kehadiran!"

Setelah tuan rumah menyatakan itu, venue berdengung lebih keras dari sebelumnya.
Bahkan elf biasa pun jarang, namun elf tinggi yang seharusnya tidak pernah meninggalkan Pohon Dunia ada di sini, tidak heran mereka terkejut.

(Apa yang kamu lakukan di sini, Aze-san?)

Aku membuka Penghalang Penghalang Spasial Arisa dan bertanya pada Aze-san.

(Arisa-chan memanggilku. Dia mengatakan pernikahan massal–)
(Aku tidak ingin meninggalkan Aze-san untuk upacara pembentukan!)

Arisa memotong dan menyela Aze-san.

(Hou? Ini benar-benar hanya upacara untuk pembentukan ksatria pribadi?)
(O-tentu saja!)
(Ini bukan pernikahan massal?)
(U-unn… Itu um, err, bagaimana aku harus mengatakannya…)
(Tidak apa-apa bahkan jika itu bukan pernikahan massal.)

Gagasan mengadakan pernikahan dengan Aze-san memang terdengar menarik, tapi aku tidak begitu yakin apakah itu juga datang dengan puluhan pengantin.
aku harus menguatkan hati aku dan melanjutkan Upacara Formasi Ksatria di sini.

Setelah kami selesai dengan Upacara Pembentukan Ksatria yang disetujui oleh raja, kami para ksatria berparade keliling kota, menciptakan keributan yang menyaingi pernikahan keluarga kerajaan.

“Itu sangat menyenangkan. Arisa-chan, terima kasih telah mengundangku.”

Setelah parade selesai, Aze-san mengeluarkan tongkat sihir dari Item Box.

"Apakah kamu sudah kembali?"
"Ya, karena aku tidak boleh meninggalkan Pohon Dunia Boruenan terlalu lama."

Sepertinya dia meminta Saisalize-san dari Klan Beriunan untuk mengambil alih sementara itu.

"Aku akan mengantarmu ke sana."
"Terima kasih, Satou. Semuanya, sampai jumpa lagi–"

Aku mengambil tangan Aze-san dan mengirimnya kembali ke Boruenan dengan Unit Arrangement.

"Oh benar, Satou aku hampir lupa, selamat karena telah menyelesaikan (Ujian Para Dewa)."

Aze-san memberi selamat padaku di rumah kayu.

"Jika kamu pergi ke Alam Dewa–"

Rambut pirang platinum Aze-san berkibar.

(–Jaga tubuhmu sendiri.)

Sambil menyisir rambutnya yang berwarna merah muda pucat, Aze-san menatapku dengan mata yang tidak seperti mode Aze-san atau Demi-God Aze-san.

(Jangan tinggalkan tubuh kamu di celah antar dimensi. Pastikan untuk memasukkannya ke dalam tas jinjing kamu dan membawanya bersama kamu.)
"Siapa–"

Sebelum aku bisa menanyakan identitasnya, Aze-san yang berambut zamrud mendekatkan wajahnya ke wajahku.

(Sedikit lagi, Ichirou.)

aku melihat rambut biru nila berkibar di sudut pandangan aku.
Tepat saat dia selesai mengatakan itu, Aze-san memblokir bibirku menggunakan bibirnya.

Tepat ketika bibir kami bertemu, informasi terkompresi yang tak terhitung jumlahnya mengalir ke otakku.
Setelah apa yang terasa seperti keabadian dan sekejap, Aze-san perlahan mundur.

(Sedikit lagi.)

Warna rambut Aze-san kembali menjadi pirang platinum.
aku memegang Aze-san yang pingsan, dan memeriksa informasi yang baru saja aku dapatkan.

Taman Para Dewa terletak di dimensi tingkat tinggi, mereka yang tidak terbiasa dengan tempat itu berisiko jiwa mereka terkoyak, dan ciuman sebelumnya dimaksudkan untuk memberiku bakat dan perlindungan yang akan mencegahnya.

"–Satou?"
"Aze-san, bagaimana perasaanmu?"

Aze-san tidak memiliki ingatan tentang apa yang baru saja terjadi, tetapi fenomena perubahan warna rambut yang cepat pasti disebabkan oleh gadis kecil tak dikenal yang merasukinya.

Aku cukup senang dia akan memberiku peringatan, tapi aku lebih suka jika dia tidak secara sewenang-wenang menggunakan tubuh Aze-san seperti itu lagi.
Bahkan ciuman dari Aze-san tidak ada gunanya jika itu bukan dari kemauannya sendiri.

Aku mempercayakan Aze-san kepada miko Lua-san dan kembali ke ibukota dengan Unit Arrangement.

"Tuan! aku tidak percaya kamu akan meninggalkan catatan yang ditulis oleh Arisa-chan tercinta kamu–"

Tepat ketika aku kembali ke pesta kebun di tempat upacara yang disponsori oleh raja, Arisa menekan aku dengan bagan jadwal di tangannya.

"Aah, maaf maaf–"

Saat aku meminta maaf, aku menemukan bagan jadwal di dalam Storage aku.

"–Tapi milikku ada di sini?"
"Hoe?"

aku melewati bagan jadwal dari Storage aku ke Arisa.

"Ya ampun, itu benar. Gadis yang bertanggung jawab atas gaun di ruang tunggu mengatakan seseorang meninggalkannya, aku yakin itu milik Tuan."

Arisa meraih tanganku dan menarikku ke arah pesta sambil meminta maaf menggunakan kalimat Showa "Sry, sry" .

"Tuan~?"
"Tuan, di sini nanodesu! Sapi-san panggang utuh menunggu nodesuyo!"

Di tempat seluruh Sapi Oumi yang ditusuk oleh tusuk sate besar sedang dimasak, Tama dan Pochi yang mengenakan baju pengantin memanggilku sambil melompat-lompat.

aku harus menyimpan keluhan tentang masalah membuat upacara Formasi Ksatria Prajurit terlihat seperti pernikahan massal ketika kita kembali ke Istana Pulau Soliter.
Hari ini, mari kita nikmati pesta kebun.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar