Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 11

17-11 . Realm of Gods Ditinjau Kembali

Satou di sini. aku tidak bisa menangani alegori yang mengajarkan pelajaran moral dengan baik. aku pikir itu sebagian karena batasan ketat pada jumlah karakter, tetapi kawan, kamu kehilangan minat dengan cepat ketika ditata begitu jelas sebelum klimaks.

"""Manusia, majulah. """

Setelah menerima panggilan ke alam dewa dari dewa Tenion melalui Sera, aku mampir ke tempat itu sekali lagi.

"""Manusia, ke Cincin Penonton. """

aku maju dan berhenti di depan para dewa.

""" Ucapkan doamu. """

aku berencana untuk mengucapkan terima kasih atas masalah dengan Aze-san yang aku lewatkan terakhir kali, tetapi kemudian aku melihat cahaya hijau berkelap-kelip yang datang dari dewa Tenion di sudut penglihatan aku.
Entah bagaimana aku bisa mengatakan bahwa dia memperingatkan aku untuk, "santai saja", jadi aku berdoa dengan wajar.

Itu sebagian besar sama seperti terakhir kali, tetapi ada satu perbedaan besar dibandingkan sebelumnya.

Dan itu– .

"Hei, maaf tentang ini. Memanggilmu ke sini tanpa berkonsultasi terlebih dahulu."

Orang yang secara damai mengirim pikiran adalah struktur ungu kecil yang berukuran setengah dari ukuran dewa lainnya.
Lampunya lemah dan desainnya sederhana, berbentuk seperti teka-teki kawat dalam bentuk dua segitiga yang terjalin .

"Mundur, dewa iblis."

Dewa Heraruon membocorkan identitas struktur ungu begitu saja.

Sepertinya itu benar-benar dewa iblis.
Tapi sikap ramahnya agak menyimpang dari citra aku tentang dia.

"Dengar dengar Heraruon! Kamu dewa pencuri–"
"Diam, Zaikuon. Kenapa kamu tidak menyadari bahwa orang-orang dunia bawah kehilangan kepercayaan mereka justru karena ada seseorang sepertimu yang akan mencemooh siapa pun karena kenakalan di sini."
"Diam, Garleon!"
"Zaikuon, Garleon, kalian berdua tetap tenang. Karion bilang begitu."
"Aku tidak. Urion, hentikan delusimu."

Dewa-dewa ini sangat berisik. Tidak seperti bentuk supernatural mereka, kapasitas mental mereka seperti dewa dalam mitos Yunani; sifatnya seperti manusia.
Dari apa yang dewa Zaikuon katakan, rupanya dewa pencuri adalah istilah yang menghina dewa iblis.

Tidak tunggu, itu tidak masalah.
Ada hal yang lebih penting untuk dipikirkan.

Pertama-tama, mengapa dewa yang seharusnya disegel di sini di tempat ini, dan mengapa dia bersikap ramah terhadap tujuh dewa pilar, aku punya lebih banyak pertanyaan sekarang.

"Oh, maafkan ketidaksopanan aku. Badut ini akan tetap berada di belakang garis, jika kamu akan menduduki kursi-sama."

Dewa iblis yang mengejek diri sendiri melangkah mundur sementara dewa Heraruon yang bersinar seperti matahari melangkah maju.

aku melihat cahaya biru pucat mendekat ke arah cahaya ungu di belakang dewa Heraruon.
Dia terlihat seperti anak anjing yang manja.

Bertanya-tanya apakah dewa Parion melekat pada dewa iblis?

"Kami melarang penghancuran (Menara)."

Struktur lama, Laluloluliluheaph menyampaikan kata-kata dewa Heraruon kepada aku.

"Jangan lupa tentang pencetakan."
"Aku tahu. Kamu badut tetap di sudut."

Ketika dewa iblis menyela, dewa Heraruon menyebarkan riak cahaya oranye yang tampak kesal.
Struktur peri dan rasul di dekatnya meringkuk ketakutan, sementara dewa iblis itu sendiri berbinar bercanda, "Ooh, menakutkan."

"Jauhi dia, Parion!"
"Kamu tidak boleh mendekati dewa iblis. Cahaya murni Parion akan dikotori oleh racun dewa iblis."
"–Tidak"

Cahaya kuning Dewa Zaikuon dan cahaya biru Dewa Garleon memisahkan Dewa Parion dari Dewa Iblis.

"Kepala-sama telah memberikan perintahnya. kamu tidak boleh melakukan pencetakan ini di dunia bawah."

Dewa Heraruon memberitahuku itu melalui struktur lama.
Dari cara struktur lama ini berbicara, sepertinya mesin cetak tidak ada di alam dewa ini.

"Tapi aku mendapat izin terakhir kali?"
"Seorang manusia kelas bawah yang keberatan dengan perintah dewa agung, tahu tempatmu!"

Struktur lama menjadi marah ketika aku secara tidak langsung menyatakan keberatan aku pada tatanan yang tidak konsisten.

Sambil mengabaikan semburan api hantu yang dikirim oleh struktur lama, aku mengamati para dewa menjulang di belakangnya.
Sebagian besar dewa tampak apatis, hanya dua yang memiliki reaksi berbeda, dewa Tenion yang tampak menyesal dan dewa iblis yang mengamatiku dengan gembira.

Dari alur percakapan, pasti dewa iblis yang berusaha melarang mesin cetak.

"Bolehkah aku menanyakan alasan pelarangan mesin cetak?"

"K-kamu, tahu kamu–"
“Sekarang sekarang, Lalilulelo-cchi. Jangan terlalu bersemangat.”
"Siapa sih Lalilulelo! Nama Laluloluliluheaph ini telah dimuliakan kepadaku oleh dewa-sama yang agung!!"

Dewa iblis yang telah melengkung di depanku sebelum aku tahu itu mencoba menenangkan struktur lama yang marah hanya untuk mendapatkan hasil yang sebaliknya.

"Maaf, maaf. Sebagai permintaan maaf, aku akan menjelaskannya sendiri. Tidak apa-apa denganmu, top seat-sama?"

Dewa iblis dengan acuh menepis kemarahan struktur lama dan bertanya pada dewa Heraruon.

"Kelihatan bagus–"

Dewa iblis menguraikan keheningan dewa Heraruon sebagai afirmatif dan mulai menjelaskan.

"Percetakan adalah berita buruk. Mempromosikan proliferasi teknologi dan sarana komunikasi itu sendiri sudah cukup buruk, tetapi berita buruk yang sebenarnya adalah konsep ide. –Kami tidak punya budaya buku di alam dewa, jadi dewa-dewa besar ini di sini tidak tahu tentang bahaya itu."

Dewa iblis mendekatiku dan mengatakan bagian terakhir dengan berbisik.

"Dan kamu akrab dengan budaya buku?"
"Aku menghabiskan waktu lama di dunia bawah, kau tahu."

Dewa iblis menegaskannya.

"Namun–"
"Tidak ada keberatan yang diizinkan."

Dewa iblis dengan singkat menolak.

"Kalau begitu, dewa iblis–sama. Bisakah kamu menghormatiku dengan namamu?"
"Aku sudah lama meninggalkan nama lamaku. Sekarang dewa iblis. Dewa yang memerintah sihir, monster, dan iblis. Tidak kurang, tidak lebih."

Itu salah satu cara yang aneh untuk menjelaskan.

"Kalau begitu, Dewa Iblis-sama."
"Tidak perlu (sama). Panggil saja aku dewa iblis."

Apakah karena itu akan membuatnya terdengar seperti Tenion-sama?
Memanggilnya (Dewa Iblis) seperti memanggilnya dengan nama depan, agak canggung.

"Maukah kamu memberi tahu aku alasan larangan menghancurkan (Menara) di dekat lokasi dengan populasi padat?"

Secara pribadi, aku ingin menekan lebih banyak tentang mesin cetak, tetapi yang ini lebih tinggi dalam daftar prioritas.

“Ah, itu ya. Humm, aku sudah berusaha keras untuk menciptakan mereka dengan sedikit keilahian yang aku punya, tidak bisakah kamu pergi begitu saja menghancurkan mereka, kan. Yah, hal-hal itu tidak seharusnya terjadi? bisa dirusak. Tidak serius, kau tahu?"

Menara ungu itu adalah ciptaan dewa iblis, seperti yang aku pikirkan.

Tapi untuk apa– .

"Kamu ingin tahu mengapa aku membuat (Menara) itu?"
"Ya . "

aku mengangguk kepada dewa iblis yang hampir terlihat seperti telah membaca pikiran aku.

“Sistem ancaman konvensional melalui monster dan iblis mendekati batasnya, lihat. Meskipun rasa takut dan jijik terhadapku melonjak, jumlah doa terhadap para dewa tidak meningkat sebanyak yang diperkirakan.”

Dia pergi dan mengaku bahwa mereka adalah pompa korek api untuk mengumpulkan kepercayaan kepada dewa-dewa dari orang-orang. <TLN: Match Pump, frasa untuk 'membangkitkan masalah untuk mendapatkan kredit dari solusi. '>

“Itu cukup bagus sebagai pencegah perang antar manusia, tapi itu tidak bekerja sebaik ruang bawah tanah untuk mengumpulkan dan memurnikan racun. Ini tidak sepenuhnya gagal, juga tidak berhasil.”

Fumu, bagian tentang itu menjadi pencegah perang tampaknya adalah kebenaran.

"(Menara) adalah versi yang ditingkatkan dari fungsi itu. Mereka semacam labirin, tetapi monster di dalamnya akan semakin lemah semakin banyak doa dan ucapan terima kasih yang secara kolektif dipersembahkan kepada para dewa. aku tidak keberatan kamu memberi tahu fakta itu kepada orang-orang, tapi karena kita sudah mengatur petunjuk tentang itu, mereka akan segera mengetahuinya, kurasa? Aku mengalami kesulitan mencoba untuk memvisualisasikan iman terhadap dewa, tetapi orang-orang yang mementingkan diri sendiri dari dunia bawah akan putus asa untuk menawarkan doa-doa mereka selama ada wortel yang menjuntai tepat di depan mereka."

Bertentangan dengan nada ejekannya, aku bisa merasakan kesepian dan kesedihan yang datang dari dewa iblis.

"Dengan kata lain, menara itu diciptakan untuk kepentingan para dewa?"
"Ya. Mereka juga menguntungkan orang, secara tidak langsung itu. Tentu saja, aku juga mendapatkan sesuatu untuk diriku sendiri."

Mendapatkan keilahian yang tersisa adalah kesepakatan yang menarik, dewa iblis membual.
Punya perasaan bahwa dia sebenarnya tidak peduli dengan keilahian itu sendiri.

"Dengan kata lain, apakah aku benar menganggap (Menara) sebagai alat untuk merangsang orang untuk berdoa kepada dewa?"
"Ya, kamu benar. Dan itu bukan hubungan eksploitatif, menara itu juga bertindak sebagai perangkat yang membantu mendorong pertumbuhan orang dengan memberi mereka kesempatan untuk mendapatkan inti dan harta sihir."

Dewa iblis menjawab pertanyaanku.

aku pikir, menara itu juga berfungsi sebagai bilah yang diarahkan ke leher kamu.
Hukuman ilahi dalam bentuk (Monster Stampedes) bisa terjadi kapan saja jika orang melanggar tabu.

"Asal tahu saja, para dewa bukanlah musuh manusia."

Dewa iblis sepertinya telah menebak pikiranku dan menyatakan itu.

“Dewalah yang mengubah tanah menjadi layak huni bagi manusia untuk ditinggali, dan juga para dewa yang menciptakan manusia. Mengawasi orang untuk tumbuh dengan benar dan memarahi serta mengoreksi kesalahan anak pemberontak adalah bagian dari dewa. tugas."

Cara dia mengatakannya terdengar agak sarkastik, tapi aku pernah mendengar sesuatu yang mirip dengan bagian selanjutnya dari Aze-san sebelumnya.

“Misalkan orang sebagai domba, dan dewa sebagai pemilik peternakan, menurut aku? Iman itu seperti wol, dan sebagai imbalannya, dewa memberi mereka padang rumput dan lingkungan yang layak untuk tumbuh. Benar-benar hubungan Menang-Menang yang ideal, bukan begitu. memikirkan . "

Aku bisa merasakan sedikit cemoohan dalam kata-kata Dewa Iblis.
Dia berada di pihak para dewa, tetapi rasanya tujuannya sedikit berbeda dari mereka.

"Yah, aku pikir itu sudah cukup? Ada pertanyaan lagi? aku tidak keberatan memberi kamu jawaban atas pertanyaan yang bisa aku jawab, kamu tahu?
"Apakah reinkarnasi dan kamu–"

Kata-kataku menghilang di tengah jalan.
aku akan menanyakan tujuannya untuk memberikan fragmen kepada orang-orang yang bereinkarnasi, tetapi gelombang pikiran yang menahan yang ditiupkan dewa iblis kepada aku menghentikan aku.
aku bisa mengesampingkan pengekangan jika aku hanya bersemangat, tetapi kemungkinan besar dia tidak akan memberi aku jawaban bahkan jika aku berhasil mengatakan seluruh pertanyaan.
Sebenarnya, tanggapannya ini adalah bentuk jawaban dengan cara tertentu.

"Kamu seharusnya disegel oleh para dewa dalam legenda yang diturunkan di dunia bawah, apakah tidak apa-apa untuk menanyakanmu tentang itu?"
"Segel? Oh aku disegel."

Apa yang sedang terjadi?
Apakah ada dua dewa iblis atau semacamnya?

"Apa yang telah disegel adalah bagian lain dari tubuhku, cakar, dan taringku — semangat juang dan kegilaanku yang disegel."

Sepertinya dewa iblis ini adalah bagian yang mengatur kekuatan penalarannya.
Ternyata keduanya seperti roh yang terbelah (mitama).

"–Pshaw. Ini seperti titik hitam dalam sejarahku, jadi cobalah untuk tidak terlalu dekat dengan bulan. Seharusnya tidak apa-apa karena itu disegel di lokasi yang bergeser secara dimensi, tetapi kamu bisa menelan dirimu sendiri jika kamu mendekati dengan ceroboh. dia . "

Begitu, itu menjelaskan bagaimana tidak ada yang terjadi ketika aku pergi ke bulan.
Jika aku hanya mengambil satu langkah yang salah, itu bisa mengakibatkan munculnya dewa iblis Satou.

"Simpan hal-hal tentangku agar tidak direkam, oke. Terutama untuk iblis dan raja iblis. Orang-orang itu akan membuat lebih banyak kerusakan jika mereka tahu bahwa aku tidak disegel."

Sepertinya fakta bahwa sisi masuk akal dewa iblis yang berada di luar segel dirahasiakan dari iblis.

"Apakah itu berarti, orang yang menghentikan raja iblis goblin dari mencoba untuk melepaskan segel bulan adalah–"
"Yep ya. Itu aku. Meskipun segel itu tidak akan lepas dengan perlakuan kasar seperti itu, ada kemungkinan segel itu akan mengendur dalam keadaan setengah matang."

Sepertinya dia adalah pria yang Arisa dan para gadis lihat.

"Yah, begitulah. Jangan hancurkan menara ungu dan jangan menyebarkan mesin cetak, pastikan untuk mematuhi dua hal ini. Tentu saja, simpan yang ini juga tidak direkam."

Dewa iblis memberi peringatan sekali lagi.

"aku merasa tidak enak jika kami melarang semuanya, jadi kami akan memberi kamu izin untuk membuat mesin cetak dan mesin fotokopi secara rahasia. Tidak apa-apa kan, kursi atas-sama?"

Dewa Heraruon mengirimkan gelombang cahaya yang menandakan persetujuan kepada dewa iblis.

"Dan tidak apa-apa. Oh benar, aku tidak keberatan jika kamu menerbitkan panduan tentang cara menaklukkan (Menara)–aku hanya dapat menggunakan patch pembaruan jika aku melihat eksploitasi yang benar-benar buruk, jadi lanjutkan dan sebarkan panduan itu tanpa khawatir . "

Dewa iblis menambahkan sesuatu yang terdengar seperti berasal dari pengembang game.

"Kerja bagus. Mundur, manusia."

Dengan kata-kata dewa Heraruon yang disampaikan melalui struktur lama yang menyuruhku keluar, aku tidak bisa bertanya lagi dan terpaksa meninggalkan alam dewa.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Eh~, larangan mencetak~"
"Setiap kuil mendapat ramalan tentang menara ungu."

Setelah kembali ke istana pulau terpencil, aku hanya memanggil Arisa, Liza, dan Hikaru di dalam penghalang yang benar-benar terisolasi yang dibuat oleh putri goblin Yuika untuk membahas tentang rencana masa depan kita.

"Tuan, apakah kamu yakin tidak apa-apa untuk memberi tahu kami itu?"
"Tidak apa-apa. Hal-hal yang kita bicarakan di sini tidak akan bocor ke luar, jadi jangan khawatir tentang itu."

(Fragmen Dewa Iblis) di dalam Arisa berpotensi berisi pintu belakang, tetapi para dewa tampaknya acuh tak acuh tentang hal itu, dan aku merasa dewa iblis itu sendiri tidak berniat untuk secara serius menindaklanjutinya.

Atau sebaiknya– .

“Menyebarkannya dan menurunkan kepercayaan terhadap dewa, tidak akan mengejutkanku jika dia benar-benar memiliki tujuan itu dalam pikirannya.”
“Un, aku juga berpikir begitu. Maksudku, dewa iblis itu tidak perlu keluar dari jalannya dan berbicara tentang aliansinya dengan para dewa dan hal-hal tentang pompa korek api ke Satou, mereka hanya bisa melarang penghancuran menara ungu. dan biarkan kamu berada di jalan kamu."
"Cukup benar . "

Liza mengangguk pada kata-kata Arisa dan Hikaru.

“Mungkin ide yang bagus untuk menerima apa yang dikatakan dewa iblis dengan sebutir garam.”
"Un, kurasa itu ide yang bagus juga."

Atas pernyataan Arisa, Hikaru, aku dan Liza menyetujuinya.

"Dan tentang apa oracle itu?"
“Itu seperti, (Pergi dan tutup menara tipu daya iblis dengan kekuatan dewa. Wahai orang-orang setia yang pemberani, tantang menara dan hancurkan taktik iblis. Wahai yang tak berdaya, berdoalah dengan saleh, karena itu akan memberdayakan yang berani) atau sesuatu seperti itu . "

Menurut Hikaru, isinya sedikit berbeda tergantung pada candi.
Dengan oracle ini, ada banyak orang yang mencoba memasuki menara, sampai-sampai bahkan dekrit raja tidak dapat menahannya.

"Haruskah aku memberi tahu Sete tentang larangan penghancuran menara?"
"Yah, kita tidak bisa diam tentang itu selamanya."

"Apakah kamu mengatakan bahwa kita seharusnya mendorong orang untuk menaklukkan menara itu? Bukankah itu yang diinginkan dewa iblis untuk terjadi?"

Kekhawatiran Arisa masuk akal.

"–Arisa."
"Ya, Liza-san?"

Liza yang telah mendengarkan kami diam-diam berbalik ke arah Arisa.

“Yang membuat jebakan menakutkan adalah terperangkap dalam jebakan tanpa sepengetahuan sebelumnya. Tidak peduli seberapa cerdik itu disembunyikan, tidak peduli seberapa berbahayanya itu, tidak perlu takut pada jebakan yang kehilangan kerahasiaannya. Yang harus kamu lakukan adalah menginjaknya dan menerobosnya sebagai aktivasi."

Kedengarannya seperti Liza baik-baik saja.

Hikaru dan Arisa saling memandang dan kemudian tertawa terbahak-bahak.

"Un, itu benar sekali."
"Maksudku, bagaimanapun juga, kita memiliki master cheat kita."

aku dapat menghancurkan semua menara ungu di dunia dalam beberapa jam setelah aktivasi perangkap jika aku hanya mengatur titik teleportasi untuk mengaktifkan Pengaturan Unit di dekat mereka dan melemparkan sihir anti-dewa di luar jangkauan tempat tinggal manusia.
Selanjutnya, aku hanya perlu memikirkan cara untuk menyelamatkan penjelajah yang berkeliaran di dalam menara itu sekaligus, aku kira?

"Ah, dia masuk ke mode meditasi."
"Tidak apa-apa menilai dari wajah itu."
"Baiklah kalau begitu, aku harus memberitahu Sete tentang larangan penghancuran menara."
“Kalau begitu aku akan memberi tahu semua orang bahwa menaklukkan menara ungu mungkin merupakan jebakan yang dibuat oleh dewa iblis.”

Ketika aku tersadar dari lautan pikiran, aku menemukan Tama meringkuk di pangkuanku, dan Pochi dan Mia bersandar padaku saat tidur.
aku mulai mengantuk hanya dengan melihat tiga orang yang tertidur dengan damai ini.

Ini tidak seperti beberapa solusi yang aku buat dapat dilakukan dalam satu atau dua hari, mari kita istirahat sejenak di sini.

Malam malam–ZZZzzz .

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar