Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 12

17-12 . Mengubah Dunia

Satou di sini. Sulit untuk diperhatikan ketika kamu tinggal di dalamnya, tetapi bahkan kota asal aku yang aku pikir tidak berubah, mengejutkan aku ketika aku membandingkan foto-foto dalam rentang 10 tahun. Serangkaian perubahan kecil sulit untuk diperhatikan, bukan.

"Ini sangat damai ~"
"Ya, perdamaian adalah yang terbaik."

Aku menikmati waktu minum teh bersama Aze-san sambil menatap padang rumput yang indah dengan bunga-bunga yang mekar.
Peri tinggi dari Hutan Boruenan, Aialize-san manisku tetap cantik seperti biasanya hari ini, aku sembuh hanya dengan berada di sampingnya.

"Masa-masa sibuk beberapa bulan yang lalu terasa seperti mimpi sekarang."

Setengah tahun telah berlalu sejak aku mengunjungi Alam Dewa untuk kedua kalinya.

aku selesai menguji perangkat penghasil penghalang anti-dewa dan semua jenis tindakan pencegahan dalam setengah bulan pertama kemudian berhasil memproduksi dan memasang perangkat tersebut secara massal di dekat Menara Ungu di seluruh dunia pada paruh kedua bulan, namun hari-hari damai berlanjut tanpa ada momen kritis yang terjadi sesudahnya.

Menara yang telah aku hancurkan dipulihkan kembali sebagai gundukan ketika aku kembali dari kunjungan kedua aku ke Alam Dewa. Mereka telah tumbuh sebesar menara lain sekarang.
Bahkan menara yang berakhir di lantai 30 terakhir kali kita taklukkan telah memperoleh lantai tambahan hingga 50 sekarang.

"Satou, ini, untuk permen."
"Permen, enak."

Peri Bersayap datang terbang, menuntut permen.

Aku mengeluarkan setumpuk permen yang telah kutebar dan memanfaatkannya dengan baik untuk mengalihkan perhatian penghancur suasana hati ini.

"Hah ya? Nana, tidak di sini?"
"Nana, dimana?"
"Nana saat ini sedang dalam pelatihan, jadi dia tidak bisa datang ke sini hari ini."
"Hum."
"'Kay kalau begitu."

Sepertinya peri bersayap yang biasanya bertingkah kesal dengan perhatian berlebihan Nana merasa kesepian saat dia mampir.

"Apakah Mia dan gadis-gadis pergi ke menara lagi hari ini? Bukankah mereka terlalu memaksakan diri?"
"Oh jangan khawatir tentang itu. Aku sudah memastikan mereka beristirahat juga."

aku memberi tahu Aze-san yang baik hati untuk tidak khawatir.

Anggota emas bertugas memusnahkan monster di lantai atas yang juga berfungsi sebagai pelatihan mereka, sementara anggota perak mengurus lantai tengah.

Pada awalnya, tanpa dukungan dari sihir suci Sera setiap pertempuran melelahkan dan tidak terlalu berharga, tetapi kemudian sekitar sebulan kemudian, Pengukur Dewa Menara Ungu terisi secara tidak wajar dan pertempuran menjadi lebih mudah, membuat menara menjadi tempat yang lebih efisien untuk naik level dari labirin.
Sekarang aku memikirkannya, tahap awal itu mungkin adalah tahap tutorial oleh dewa iblis yang digunakan untuk meningkatkan Pengukur Dewa secara eksponensial.

Pada awalnya, kami masuk dan keluar menara dengan bantuan teleportasi aku atau Arisa, tetapi dua bulan kemudian, menara mendapatkan perangkat teleportasi baru yang disebut Elevator, yang dapat digunakan siapa saja sebagai jalan pintas dengan mendapatkan item yang disebut (Crest of Purple -Biru) dari mengalahkan bos yang ditemukan di setiap sepuluh lantai.
Dan sekarang, yang perlu aku lakukan adalah secara teratur memeriksa status para gadis dan mengirimkan beberapa dukungan pada beberapa kesempatan.

"Tidak apa-apa, Aze-sama. Mereka semua datang ke sini setiap sepuluh hari, kan."

Miko Lua-san mengatakannya sambil membawa lebih banyak teh.

Tidak seperti labirin, monster di menara itu tidak akan mati bahkan jika kamu terus memburu mereka, maka Liza dan Arisa akan terus menaikkan level mereka tanpa jeda jika aku meninggalkan mereka di perangkat mereka sendiri, untuk melawan itu, aku meminta mereka berjalan-jalan di hutan secara teratur sebagai penyegaran.

"Sebaiknya kamu biarkan mereka lebih banyak istirahat. Gadis-gadis itu bekerja terlalu keras."
“Ooh, tidak apa-apa, Shiya. Harus mencapai batas saat mereka masih muda, itu bagus untuk pertumbuhan mereka.”
"Poa terlalu ceroboh."

Tuan elf ada di sini menikmati teh sebelum aku menyadarinya.

"Jadi, apakah Pochi dan para gadis sudah mencapai level 99?"
"Hahaha, tentu saja tidak, belum."

Anggota emas telah mencapai paruh kedua level 90 sedangkan anggota perak sekitar 70 setelah pelatihan selama setengah tahun.

Fwoon, dengan suara itu, sebuah gerbang teleportasi muncul, dan gadis-gadis yang dimaksud keluar dari sana.

"Kami kembali!"
"Backie~"
"Kita kembali, nanodesu!"

"Selamat datang kembali", Aze-san dengan lembut menyambut kepulangan gadis-gadis itu.

"Tuan, lihat lihat! Lihat Liza-san dan Hikaru-cchi!"

–Ooh.

"Selamat telah mencapai level 99!"
"Terima kasih banyak, Guru."
"Ehehe, terima kasih."

Semua anggota emas lainnya selain Mia yang berada di level 96 telah mencapai level 98 juga.

“Asal tahu saja, kami tidak melakukan sesuatu yang gila, oke. Menara di sekitar Ibukota Saga Empire mendapat lantai tambahan hingga 70, kamu tahu. Berkat itu, ada lebih banyak monster kuat yang bisa kami lawan untuk leveling yang lebih baik lagi. . "
“Kami pikir batasnya adalah lantai 50, tetapi pada kecepatannya, menara itu akan mencapai lantai 99 atau 100.”

Arisa menjelaskan alasan kenaikan level mereka yang cepat, dan Hikaru menambahkan harapannya.
Memeriksa dengan sihir Luar Angkasa, tidak ada menara lain yang memiliki lantai 51.

"Kami telah membawa kembali beberapa suvenir super bagus hari ini! Daging Sapi Marmer Bahamut Mammoth kelas A5!"

aku tidak tahu apakah itu naga atau mammoth dari namanya, tetapi daging yang diambil Arisa darinya (Garasi) terlihat sangat bagus, air liur aku hampir jatuh hanya dengan melihatnya.
Harus menempatkan punggung aku untuk memasak yang satu ini di sini.

"Ada Daging Babi Bakar amengugugu juga nodesu!"
"Dan juga Udang Beruang~?"

Tama dan Pochi masuk ke dalam Garasi dan membawa kembali item drop yang direkomendasikan.
Rupanya, daging ini masing-masing turun 10kg, kita punya cukup uang.

aku pikir Pochi mengira (Luar Biasa) untuk (Amengugugu)?

Semua daging memiliki racun yang merembes ke dalam, jadi aku melepaskan kekuatan penuh dari Cahaya Roh aku untuk membubarkannya.
Sifat ini sama dengan daging yang ditemukan di labirin, jadi itu bukan masalah yang unik untuk Menara Ungu.

"Aku akan menyiapkan makanan kita dengan Nea-san."
"Lulu-sama, kami akan membantu juga."
"Terima kasih. aku sangat menghargai bantuan semua orang."

Peri Rumah (Brownies) berkumpul di sekitar Lulu.

Lulu mengangkat bahan-bahan dengan kekuatan sihir (<<Floating Board>>) dan membawanya ke dapur. Ada begitu banyak, tetapi dengan Nea-san si juru masak elf dan brownies membantu, seharusnya tidak ada masalah.

"Tuan, ada banyak peti harta karun juga, jadi aku beri tahu."
"Alat-alat musik . "
"Hee, itu baru."

Mia mengambil semua jenis alat musik dari dalam peti harta karun yang dibawa Nana.
Sejauh ini, barang-barang yang kami temukan di peti harta karun yang ditemukan di menara adalah peralatan yang akan membantu dalam menjelajahi menara, atau hanya uang atau permata, ini akan menjadi pertama kalinya mereka menemukan alat musik dalam sebuah eksplorasi.

“Itu sepertinya semacam equipment. Ada (Meningkatkan efek Curse Tunes atau Curse Songs sebesar 10%) pada info itemnya.”

Hikaru mengajari kami hasil analisis.

"Lagu kutukan, apakah ada?"
"Yup, aku pernah bertemu seorang penyanyi yang bisa menggunakan Sihir Musik sebelum aku naik takhta saat itu, rupanya, sihir musik ini mengeluarkan nada kutukan dengan memainkan instrumen."

Sepertinya itu adalah versi lagu dan nyanyian.
Melihat pencarian Peta, tidak ada seorang pun dengan keterampilan Sihir Musik.
Ini mungkin semacam keterampilan yang hilang.

"Haruskah aku meminta Core untuk membuat bola keterampilan untuk itu?"
"Tidak perlu. Musik untuk dinikmati."

Mia menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan.
Rambut ekor kembarnya yang seperti cambuk menghantam dada Nana.

"Mia, serangan ekor kembar jelas menyakitkan, jadi aku protes."
"Nn, buruk sekali."

Mia meminta maaf sambil memegangi rambutnya dengan kedua tangannya.

"Tuan, apa yang harus kita lakukan dengan peralatan ini? Mereka terlalu lemah untuk kita atau kelompok Karina, haruskah kita menjualnya kepada ksatria Kerajaan Shiga melalui Perusahaan Echigoya?"
"Benar. Mari kita bersihkan senjata dan alat yang tampak berbahaya dan jual yang tidak bermasalah."

Karena jarak dekat dari tempat perataan yang efisien dalam bentuk Menara Ungu di dekat ibu kota, banyak ksatria ibu kota telah menantang lantai tengah menara dalam sistem shift.
Banyak ksatria tidak memiliki peralatan pada level pedang sihir dan semacamnya, aku yakin mereka akan senang mendapatkan item drop lantai atas yang dikumpulkan Arisa dan para gadis.

"–Whoa, mendapat sinyal Pick-up dari Karina-tan dan yang lainnya, harus pergi."
"Haruskah aku pergi?"
"Hmm, aku yang menerima permintaan itu, jadi aku yang harus pergi."

Untuk beberapa alasan, anggota perak tidak pernah meminta aku untuk mengambilnya meskipun itu akan mudah dengan Pengaturan Unit aku. Mereka baik-baik saja ketika aku mengirim mereka, sangat aneh.

"Ini bukan masalah efisiensi, tapi kelezatan lho."

Hikaru memberi tahu aku petunjuk yang mudah dimengerti ketika dia melihat aku terlihat bingung.
Begitu, mereka tidak ingin lawan jenis melihat mereka saat mereka masih najis dari waktu mereka di penjara bawah tanah.

Karena Zena-san dan Sera bisa menggunakan sihir kehidupan, aku yakin mereka bisa dengan mudah melakukan perawatan pribadi bahkan di dalam dungeon, tapi aku punya firasat bahwa Hikaru akan kagum jika aku mengatakan itu dengan keras, jadi aku menahan diri.

"Kalau dipikir-pikir, apakah Ringrande dan yang lainnya yang telah pergi ke area Saga Empire sudah menghubungimu?"
"Ya, aku mendapat beberapa surat."

Lady Ringrande dan Kaisar Sister Maryest–karena permaisuri Kekaisaran Saga berikutnya seharusnya adalah bibi Lady Maryest, aku mungkin harus memanggilnya Keponakan Permaisuri mulai sekarang–saat ini sedang menjelajahi menara di Kekaisaran Saga.
Tentu saja, mereka tidak sendirian, mereka berada dalam kelompok yang terdiri dari mantan pelayan Hero Hayato; prajurit ringan Rusus dan Fifi, Pemanah Wiyaryi, dan pendeta Loreiya.
Selain keduanya, anggota lain juga telah bergabung dengan Ksatria Pengantin aku secara terbuka untuk menghindari undangan bersemangat untuk dipulihkan oleh petinggi Kekaisaran Saga.

Selain itu, aku telah mengirim peralatan tingkat anggota perak ke gadis-gadis itu melalui Perusahaan Echigoya.

“Hmm, jadi mereka punya garda depan baru ya. Ringrande-san memiliki pendapat yang sangat tinggi tentangnya.”
"Ah, maksudmu Brume-san."

Brume-san adalah seorang wanita tua yang juga ibu dari pemimpin Shiga Eight Swords, Julberg-shi.
Dia adalah mantan pelayan pahlawan hebat di masa lalu, seorang pendekar pedang sihir level 53 ketika aku pertama kali bertemu dengannya di reruntuhan penjara bawah tanah Kerajaan Kubooku saat itu.

"Anak laki-laki pahlawan itu terlihat baik-baik saja ya."

Lady Ringrande terkadang menulis tentang status Pahlawan Yuuki dan Pahlawan Seigi baru-baru ini dalam suratnya.
Keduanya membantu upaya rekonstruksi di kota-kota yang mereka kunjungi sambil menjelajahi menara di pinggiran kekaisaran.

"Oh dan bagaimana dengan anggota Bridal Knight yang tersisa?"
“Putri Menea sedang mempelajari dasar-dasar di Sekolah Penjelajah Selbira, sementara yang lainnya semuanya bukan petarung, jadi mereka saat ini berdiri di Garnisun Ksatria.”

Putri Menea memiliki Erina dan pemula-chan sebagai pendampingnya.

Kadang-kadang mereka melakukan ekspedisi ke ibukota bersama dengan (Pendora) orang-orang dan anak-anak sekolah penjelajah yang ingin memasuki Ksatria Pengantin dan memiliki pelatihan bersama di lantai bawah menara.
Anggota sementara seperti Nona Rina yang bekerja sebagai penjabat gubernur Kota Brighton di Muno Marquisdom hanyalah anggota dalam nama saja, jadi mereka tidak berpartisipasi dalam pelatihan.
Oh benar, wanita palu yang aku lihat terakhir kali benar-benar Putri Awayuki sendiri.
aku ingat terkejut melihatnya di antara anggota sekolah penjelajah karena suatu alasan.

Dari surat yang dikirim Putri Menea kepadaku, tampaknya dia rukun dengan Putri Awayuki belakangan ini.
aku agak tertarik bagaimana dua kepribadian yang berlawanan itu akhirnya menjadi teman. Aku akan menanyakannya lain kali kita bertemu.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"aku kembali . "

Suara Arisa bergema dari tabung berbicara saat aku sedang memasak dengan Lulu di dapur.
Dia pasti membawa anggota perak kembali bersamanya.

aku meminta Lulu untuk memberikan sentuhan akhir pada hidangan yang telah aku masak dan kembali ke ruang tamu untuk bertemu dengan anggota perak.

"Aialize-sama, jika kamu mau menerima permintaan maaf aku karena berkunjung tanpa keterlibatan sebelumnya."
"Oh, tolong jangan terlalu formal, oke?"

Putri berpakaian Sistina menyapa Aze-san.
Putri Sistina berpakaian seperti dia akan pergi ke pesta atau upacara di seluruh negeri.

Di sebelahnya, Sera mengenakan gaun yang sangat elegan namun sopan dan tepat, riasan alaminya yang sempurna memunculkan kecantikan terbaiknya.
Zena-sand dan Lady Karina mengenakan pakaian yang lebih jinak daripada keduanya, tetapi mereka masih berpakaian lebih baik daripada pakaian biasa mereka di Solitary Island Palace.

"Semua orang menembakkan semua silinder."
"Yah, tentu saja. Maksud aku mereka berhadapan dengan saingan terbesar mereka. Karena mereka tahu mereka akan dibandingkan, mereka mungkin juga membongkar semua yang mereka miliki."

Hikaru dan Arisa melakukan percakapan itu dengan suara rendah.

Aku belum pernah membandingkan Aze-san dengan gadis lain dalam hidupku sebelumnya, tapi mungkin itu terlihat dari perilaku dan pandanganku. Aku harus berhati-hati tentang itu.

"Menara mana yang kalian jelajahi hari ini?"
"Itu yang dekat dengan Trade City Tartmina desuwa."
"Kami berlari melintasi Shiga Eight Swords-sama dan rombongan mereka di sepanjang jalan."

Lady Karina dan Zena-san menceritakan peristiwa yang terjadi di sana.
Delapan Pedang Shiga itu memusnahkan monster di lantai tengah ke atas sambil juga melatih para ksatria suci.

"Guru Heim, apakah ada juga nodesu?"
"Ya, memang begitu. Perintahnya yang brilian membantu mengalahkan monster-monster itu dengan aman desuwa."

Pochi melompat ke bahu Lady Karina dan bertanya.
Dia telah mencicipi makanan di dapur sampai beberapa waktu yang lalu, dia pasti mencium bau Lady Karina favoritnya dan berlari ke sini untuk menemuinya.

"Hanya perintah~?"
"Tentu saja tidak! Seni bela dirinya juga luar biasa!"

Ketika Tama melompat ke bahunya yang lain dan bertanya, Lady Karina menceritakan tentang kisah Heim-shi dengan gerakan yang berlebihan.
Setiap kali, payudaranya yang dipenuhi iblis adalah–.

"Salah–"

Sebelum dia bisa menyelesaikannya, aku memegang Mia, yang muncul entah dari mana di sebelahku, di lenganku.

Ups, itu sudah dekat.
Garis pandangku hampir terkunci di dada Lady Karina.

"Satou-san."

Zena-san memanggilku.
aku pikir dia marah karena aku melirik dada Lady Karina, tetapi ternyata itu untuk hal lain.

"Aku ingin menanyakan sesuatu padamu–"

Zena-san bertanya apakah dia bisa berbicara dengan penyihir angin elf demi studinya.

"Tidak apa-apa bagiku, tapi bukankah sudah waktunya bagi Zena-san untuk memilih sihir keduamu?"

Karena dia telah mencapai level 70 dan semuanya, skill sihir angin dan skill pedang satu tangan miliknya pasti sudah maksimal, maka aku pikir dia harus memilih skill sihir lain yang akan melengkapi sihir angin sebelum poin skillnya akhirnya dialokasikan untuk beberapa hal aneh. keterampilan sebagai gantinya.

"Tentang itu, aku sudah membuat pilihan setelah berkonsultasi dengan Arisa-chan dan Mia-sama."
"Jadi apa yang kamu pilih?"
"Ini Sihir Pemanggilan dan Sihir Petir."
"Dua dari mereka?"

Aku bisa mengerti Sihir Petir karena memiliki afinitas yang baik dengan sihir angin, tapi aku tidak mengerti alasan dia memilih sihir pemanggilan.

"Ya, aku sedang berpikir untuk menggunakan sihir pemanggilan untuk komunikasi dan penggunaan pengintaian."
"Tidak bisakah golem Sistina-sama mengisi peran itu?"
"Golem Yang Mulia adalah untuk penjaga depan."

Menurut Zena-san, dia akan selalu bereaksi terlambat ketika mereka menerima serangan mendadak saat dia keluar mengintai, beberapa monster bahkan berhasil menembus garis pertahanan golem.
Sihir angin juga bisa digunakan untuk mengintai, tetapi ada lokasi di dalam menara yang mengacaukan sihir angin, jadi dia tidak bisa mengandalkannya sendirian.

"Aku mengerti. Kalau begitu, aku akan pergi mendapatkan bola Sihir Pemanggilan dan bola Sihir Petir sebelum hari ini berakhir."

Zena-san yang rajin akan mempelajarinya dari nol, tetapi pada levelnya, melakukan itu akan sangat sulit tanpa bantuan keterampilan, karena itu aku membuatnya memahami penggunaan bola.

"Tuan, aku membawa bola yang kamu minta."
"Terima kasih, Inti Dua."

Core Two dalam bentuk dewasanya menyerahkan bola-bola itu.
Dia adalah tubuh terminal Dungeon Core Pulau Dejima (Phantasmal Labyrinth) yang ditemukan di lantai terendah di sana.

"Tuan, Inti Utama merajuk, silakan datang berkunjung (<< Ruang Guru Bawah Tanah>>) sesekali jika kamu bisa."
"Bukankah itu terhubung ke Core Two?"
"Memang. Namun, dia telah mengembangkan egonya sendiri."
"Aku mengerti. Aku akan mampir setelah makan malam nanti."
"aku sangat berterima kasih atas pertimbangan Guru."

Inti Dua membungkuk.

"Tuan, makanan sudah siap—ya ampun, kalau bukan Inti Dua. Mau bergabung dengan kami?"
"Ya, Arisa. Inti Utama mungkin akan merajuk, tapi aku akan memprioritaskan makanan Lulu."

Aku menuju ke ruang makan bersama dengan keduanya.

"Satou, Shizuka tidak akan datang katanya."
"Mengerti . "

Raja Iblis Shizuka yang tinggal di salah satu sub-ruang yang aku miliki memilih untuk tidak pergi ke Hutan Boruenan.
Untuk tipe tertutup seperti dia, peri bebas dan kurangnya suasana privasi di sini pasti membuatnya stres.

"Sato."
"Tuan~?"
"Di sini nanodesu!"

Mia, Tama, dan Pochi dengan anggun melambai padaku.

Di atas meja bundar yang dikelilingi oleh semua orang, hidangan seperti semur daging sapi buatan Bahamut Mammoth, steak, steak hamburg, dan bahkan Jingisukan segar siap untuk dikonsumsi.
Beberapa steak Hamburg terbuat dari daging (Babi Terbakar).
Kami mengiris daging ini tipis-tipis dan menggorengnya untuk membuat babi asam manis.

Sebagai lauk, kami membuat (Udang Beruang) menjadi tumis dengan saus sambal dan udang goreng, dan juga adonan goreng seperti yang diminta oleh Tama dan Liza.

"Baiklah kalau begitu, waktunya untuk menggali."

Setelah memastikan bahwa semua orang telah mengambil tempat duduk mereka dan mendapatkan semangkuk sup daging sapi mereka, aku memberikan sinyal kepada Arisa.

"Itadakimasu!"
"""Itadakimasu"""

Dengan Arisa memimpin, semua orang berkata (Itadakimasu) serempak.
aku mengambil daging untuk Tama dan Pochi yang tangannya tidak bisa dijangkau, tetapi kemudian Arisa dan Mia datang mengatakan bahwa aku tidak boleh membeda-bedakan, jadi aku mengambilkan mereka hidangan daging dan sayuran juga.

"Delissass~?"
"Rebusan daging sapi itu enak, tapi sensei Hamburg masih yang terkuat nodesu."
"Pochi, hentikan visi terowonganmu. Jingisukan dan babi asam manis juga tidak bisa diremehkan."
"Udang kupas goreng dengan adonan juga keras~?"
"Tentu saja nanodesu. Daging tidak memiliki nodesu tertinggi dan terendah. Pochi hanya ingin mengatakan bahwa Hamburg-sensei adalah nanodesu terkuat."

Gadis-gadis beastkin memiliki pelajaran daging yang biasa mereka lakukan secara harmonis.

"Kari benar-benar terlalu enak desuwa."
(Karina-dono, memegang sendokmu sedemikian rupa akan meneteskan kari ke pakaianmu.)
"Maaf, Raka-san."

(Item Cerdas) Raka memperingatkan Lady Karina yang senang.
Bahkan dia dan pertahanannya yang tak tertembus benci untuk melindungi pakaian Lady Karina dari tetesan kari.

"Tidakkah menurutmu daging dalam rebusan daging sapi ini akan terasa enak dalam kari?"
"Umu, daging yang cocok dengan rebusan daging sapi pasti akan cocok dengan kari juga."
"Baiklah, aku akan pergi bertanya pada Nea-san."

Kedua tuan elf menyetujui ide Lady Karina, tuan Pochi, Nona Portomea berlari ke dapur tempat juru masak elf Nea-san berada.

"Dagingnya enak, tapi masakan sayuran ini sendiri juga enak."
"Nn, setuju."

Mia menyetujui kesan Putri Sistina.

"Itu mengingatkanku, para pendeta di sini diperbolehkan makan hidangan daging ya."
"Apakah ada kuil yang melarang konsumsi daging?"

Sera memiringkan kepalanya pada ucapan Arisa.
Sepertinya Sera menemukan hidangan favoritnya di rebusan daging sapi.

"Udang tumis dingin enak, jadi aku laporkan."
"Agak panas, tapi aku setuju, rasa manis dan pedas ini membuat ketagihan."

Nana dan Miko Lua-san masuk ke dalam tumisan udang dengan saus dingin.
Peri bersayap yang telah menempel pada Nana memiliki tubuh yang diwarnai dengan warna oranye dari udang yang mereka dapatkan dari piring Nana.

"Zena-san, maukah kamu menggigit steak hamburg ini? Tuan memanggang ini sendiri."
"Demi Sa-Satou-san?! Dengan segala cara!"
"Aku akan memilikinya sendiri."

Lulu, Zena-san, Core Two pergi mengambil dari gunung steak Hamburg tepat di depan Pochi.
aku sudah mengirisnya menjadi ukuran kecil, semoga mereka menikmati berbagai rasa.

"Aze, beri aku, itu."
"Aku lebih suka, yang ini."
"Daging, untukku."
"T-tolong jangan bicara sekaligus. Tunggu giliranmu, oke."

Aze-san yang duduk di sebelahku belum makan apapun sejak dia penuh perhatian pada peri bersayap.

"Aze-san, aan."
"Aan."

Aze-san dengan patuh membuka mulutnya saat aku membawa sendok sup daging sapi ke dalamnya.

"Nn, ngugugu"

Tampak terkejut dengan aku memberinya makan, Aze-san tersedak makanannya.

"Sayangku, apakah aku mengejutkanmu?"

Aku bertanya sambil menggosok punggung Aze-san.

"A-aku baik-baik saja. Terima kasih, Satou."

Melihat senyum manis Aze-san, aku terpikat untuk tersenyum sendiri.

Damai memang yang terbaik.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar