Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 17 – Chapter 13 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 13

17-13 . Mengubah Dunia (2)

"""SORAK KEPADA Dewa~"""

Beberapa pria periang mengetuk gelas bir mereka yang terisi penuh bersama-sama di sebuah kedai minuman.
Pemandangan seperti itu sering terlihat di kedai-kedai yang dekat dengan ibu kota (Menara) belakangan ini.

"Fiuh, bir ini enak seperti biasa!"
"Minum bir sambil mengemil edamame adalah hal terbaik yang pernah ada!"

Bir yang diimpor dari Garleon Union di benua barat berkali-kali lebih mahal daripada bir putih, tetapi ada banyak penjelajah yang kecanduan dengan rasa yang menyegarkan namun tajam yang tidak dimiliki bir.
Karena itu, tidak ada yang akan menyalahkan penjelajah yang telah melakukan pembunuhan cepat karena dompet longgar mereka pada bir itu.

Selain itu, terlepas dari kenyataan bahwa Perusahaan Echigoya memiliki pengaruh besar dalam produksi massal dan impor bir tidak diungkapkan kepada publik, mayoritas masyarakat mengetahuinya.
Karena sudah menjadi rahasia umum bagi penduduk ibu kota bahwa ketika sesuatu yang tidak biasa terjadi, biasanya ada hubungannya dengan Perusahaan Echigoya, Pahlawan Nanashi, atau Rumah Tangga Earl Pendragon.

Padahal, hanya sedikit yang tahu bahwa mereka semua sebenarnya adalah orang yang sama.

Selain itu, bocah lelaki John Smith yang menjadi jutawan dari produksi massal birnya yang sukses tampaknya sedang dalam perjalanan ke Seryu Earldom yang terletak di bagian utara Kerajaan Shiga. Kepala juru tulis John Smith Brewery berhipotesis bahwa dia pasti mencari peluang bisnis baru di labirin Kota Seryuu.

"Ini detikmu."
"Ooh, sudah menunggu ini!"
"Baiklah kalau begitu, waktunya untuk–"

Para pria itu mengulurkan cangkir bir mereka.

"""SORAK KEPADA Dewa~"""
"Oy oy, berapa kali kamu akan bersulang."
"Eh apa yang buruk tentang itu, monster-monster itu menjadi lebih lemah ketika kita mengucapkan terima kasih kepada dewa seperti ini."
“Yang memudahkan kita untuk mendapatkan keep kita heh.”

Para pria saling memandang sebelum tertawa terbahak-bahak.

"Kamu orang bodoh yang kurang ajar!"
"Sekarang sekarang, pendeta-sama. Bagaimana dengan secangkir lagi?"
"Hmph—aku akan mengambilnya."

Sepertinya pendeta itu juga tidak serius menegur mereka.

Sumbangan ke kuil telah meningkat karena masalah dengan menara, para pendeta juga menjadi populer di kalangan penjelajah yang mencoba menaklukkan menara itu.
Situasi ini benar-benar anugerah bagi para pendeta yang ingin menaikkan level mereka dengan aman, karenanya suasana hatinya cukup baik sehingga dia akan tenang dengan satu omelan bahkan setelah menonton sedikit kecerobohan.

"E-penjelajah, tuan. Biarkan aku bergabung dengan grup kamu."
"Siapa kamu?"
"A-aku Tahere. Aku bekerja sebagai penjelajah di kota labirin dulu."

Seorang anak laki-laki mengenakan pakaian compang-camping yang disebut Tahere memohon sambil merendahkan diri di lantai.
Salah satu tamu di dekatnya bergumam, "Ini Tahere si pemulung". Pemungut sampah adalah istilah yang menghina untuk merujuk pada orang yang mengambil barang-barang yang terlihat bisa digunakan dari tumpukan sampah di dekat pabrik penyaringan air ibu kota.

"Di mana peralatanmu?"
"A-aku mendapatkan senjataku di sini!"

Bocah itu mengambil pedang yang terbungkus kain.
Sepertinya dia mengambilnya di tempat sampah, pedang berkarat itu hanya memiliki setengah bilahnya yang utuh.

"Kamu tidak akan memotong gobu ungu itu dengan benda itu."
"B-kalau begitu aku akan membawa barang-barangmu dan melakukan tugas, aku akan melakukan apa saja!"
"Baik. Mari kita lihat bagaimana tarifmu sekali. Tunjukkan pada kami bagaimana kamu bertarung."

Pria itu mengangguk puas melihat bocah itu segera mengajukan tawaran yang berbeda.
Banyak yang akan merajuk dan membuat alasan pada saat itu.

"Terima kasih banyak, Aniki! Aku pasti akan membuktikan kegunaanku!"

Adegan di mana orang-orang berpikiran maju mencoba keluar dari spiral kehidupan miskin menuju jalan penjelajah sering terlihat di dekat menara juga.

"Uwoo, sangat lebar."
"Whoaa, dengar tentang diriku sendiri, tapi ini sangat besar sehingga kamu bisa melihat cakrawala."

Sebagai penjelajah yang belum pernah menaiki menara sebelumnya, keduanya terlihat seperti orang desa pada tamasya pertama mereka di kota besar ketika mereka melihat lantai pertama menara di dekat ibu kota.

"Oy, kita pergi."
"Garis akan terbentuk jika kita tidak cepat."

'Kenapa kamu pikir kita meninggalkan ibu kota sebelum matahari terbit', keluh pemimpin itu.

"Maafkan aku, Aniki."
"Uwaa, itu beberapa baris."

Barisan yang terdiri dari sekitar 30 orang masing-masing telah terbentuk di depan 16 dari 20 pilar.

"Aniki, aniki. Tidak ada garis di beberapa pilar itu, bisakah kita pergi ke sana saja?"
"Itu eksklusif untuk turun. Ada dinding tak terlihat di atasnya, kamu tidak bisa masuk."

Pemimpin menjawab anak laki-laki itu bahkan tanpa melihat pilar-pilar itu karena sepertinya itu adalah pertanyaan umum dari para pemula.

"Giliran kita segera. Letakkan tanganmu di cincin yang diikat yang kamu lihat di tali ini dan ambil itu."
"Apa ini?"
"Lakukan saja apa yang diperintahkan."

Para pemula melakukan apa yang diperintahkan bahkan sambil terlihat bingung.

"Menara akan mengerti bahwa kita semua berada di pihak yang sama ketika kita melakukan ini."
"Menara mengerti?"
"Itu benar. Tahukah kamu bahwa kamu bisa keluar di lantai yang berbeda bahkan ketika kamu mengambil tangga yang sama?"

Para pemula mengangguk pada pemimpinnya.
Mekanisme ini tidak ada pada awalnya, tetapi karena semakin banyak penjelajah datang ke menara ini, spesifikasi ini ditambahkan sebelum ada yang menyadarinya.

“Jika kamu tidak melakukan ini, menara ini akan menggunakan kebijaksanaan mereka sendiri untuk mengelompokkan delapan orang secara acak dalam sebuah pesta dan mengirim mereka ke lantai yang berbeda.”

Rupanya, ada kebingungan tentang hal ini karena kasus di mana orang-orang yang terpisah semakin meningkat ketika pertama kali diperkenalkan.

"Oy, pemula, jangan gantung senar terakhir. Pastikan untuk melilitkannya di lenganmu dan ambil ujungnya."
"Tapi kenapa . "

Pemula di akhir baris bertanya apa yang dimaksud seniornya dengan itu.

"Untuk mencegah orang jahat dengan keterampilan penyembunyian ikut bersama kita."

Ada kasus di mana orang jahat diam-diam mengambil ujung tali ini, mengincar peralatan mahal anak-anak bangsawan kaya, penjelajah pemula yang tampan, atau pesta yang tampak lemah dalam perburuan pemula. Itu adalah trik yang menyalahgunakan mekanisme yang mengirim seluruh party bersama ke lantai baru.

Meskipun itu tidak seperti satu pihak memiliki monopoli di lantai jadi itu biasa bagi pihak untuk bertemu satu sama lain di dalam menara ini.

"Hidung Putih."

Pemimpin memberi sinyal kepada seekor anjing berbulu putih.

Dogkin yang dipanggil mengendus dengan hidungnya, dan menyimpulkan jumlah monster dan arah mereka dari bau yang tersisa di lorong-lorong ini.
Anjing itu sepertinya tidak suka berbicara dengan suaranya yang sulit dipahami dan mengomunikasikan temuannya dengan isyarat tangan.

"Ada satu gobu ungu di ujung lorong di sebelah kanan itu. Tidak ada di sebelah kiri."

Setelah menjelaskan sinyal kepada dua pemula, pemimpin memimpin jalan ke bagian yang benar.

"Ini gobu."
"Itu benar-benar ada."
"Kalian berdua pemula, ini akan menjadi serangan mendadak pertamamu, jangan khawatir kami akan datang menyelamatkanmu jika terlihat berbahaya."
"Ya . "
"Mengerti . "

Bocah pemula dan pria paruh baya pemula berhadapan dengan goblin ungu pembawa klub–Demigoblin Vanguard.
Tak satu pun dari mereka mengenakan baju besi, tetapi mereka memiliki pakaian tebal dan pemimpin telah meminjamkan mereka Goblin Saber bermata satu dan Goblin Bucklers kecil. Keduanya drop item dari menara.

–GWOOOOBZN .

Goblin itu bergegas menyerang sambil berteriak keras.

"Uuuuuuu!"
"Deryaaa!"

Diinduksi oleh teriakan itu, kedua pemula itu juga mengangkat teriakan mereka sambil menebas goblin.
Klub yang diayunkan goblin mengenai rookie paruh baya, tetapi pedang mereka juga berhasil menebas bahu dan lengan goblin, memberikan luka dangkal pada kulit ungunya.

Setelah beberapa kali serangan, goblin berdarah itu akhirnya kehabisan kesehatan.
Dengan teriakan yang terdengar seperti 'gya' dan 'gyu', goblin menghilang menjadi kabut ungu gelap.

Berkat perlindungan para dewa, Demigoblin Vanguards yang pernah terbukti menantang bahkan prajurit yang terlatih sekarang dapat dikalahkan oleh seorang anak laki-laki yang pensiun dari kehidupan penjelajah dan seorang pria paruh baya yang satu-satunya kualitas penebusannya adalah kekuatannya tanpa pelatihan yang layak.

"Bagus, kalian berdua."

Keduanya tertawa mendengar pujian itu.

"Itu jelek, tetapi karena kamu berhasil membuka mata dan melakukannya tanpa melarikan diri, aku memberimu dua nilai kelulusan."
"Benar. Ilmu pedang mereka juga biasa-biasa saja, kira tidak apa-apa?"

Keduanya berbaring di tanah penuh keringat hanya karena mengalahkan satu Demigoblin Vanguard, monster terlemah di sini.

"Tidak ada tulang yang patah. Ini hanya beberapa memar. Lain kali, hindari serangan lawanmu dengan nyata."
"Ya, aku mengerti."

Pria paruh baya pemula itu mengangguk sambil mendapatkan perawatan pertolongan pertama.
Penjelajah yang merawatnya akan mengeluh karena dia tidak mendengar sepatah kata pun terima kasih, tetapi ketika dia ingat bahwa pria itu adalah seorang pemula yang baru saja melalui pertempuran pertamanya, dia membiarkannya meluncur dengan mendengus.

"Pergi ambil jarahan pertamamu."
"Ya, aniki!"

Bocah pemula itu pergi mencari pecahan inti sihir di tanah.

"Sulit untuk menemukan tidak? Pastikan untuk mengambilnya hanya setelah kamu membunuh musuh, tidak pernah selama perkelahian."
"Ya, aku mengerti."

Bocah laki-laki yang sedang merunduk di lantai mengambil fragmen inti sihir dan menyerahkannya kepada aniki.

"Baiklah, mari kita lanjutkan."
"Eeh? Kita sudah pergi?"
"Kamu bebas untuk tinggal di sini jika kamu ingin lebih banyak istirahat."

Pemimpin itu berjalan ke arah yang ditunjuk oleh anjing itu sambil mengatakan itu kepada rookie paruh baya yang mengeluh.

"A-aku baik-baik saja sekarang."

Tidak mau ketinggalan, rookie paruh baya itu mencambuk lututnya yang gemetar dan bangkit untuk mengejar kelompok itu.

"Hah? Apakah kamu mendapatkan sendiri peralatan sihir memasak?"
"Huhuhu, bagus eh."

Seorang pria muda yang datang ke kedai untuk pengiriman menatap heran pada alat sihir baru.

"Man, pasti mendapat untung besar dari para penjelajah itu eh."
“Yah ya. Orang-orang itu hanya membawa minuman keras murah, tetapi mereka selalu mengadakan pesta setiap malam setelah kembali dari menara, jadi aku menghasilkan uang lebih besar daripada ketika aku menjalankan kedai di pusat kota.”
"Tapi bukankah alat sihir memasak ini sangat mahal?"
"Tidak, itu berita lama. Berkat penurunan tajam harga inti sihir, alat sihir juga menjadi lebih murah."
"Aah, dari menara itu ya."
"Yep ya. Itu (Menara) sangat berguna."

Sampai sekarang, inti sihir sebagian besar diproduksi di labirin, sehingga mereka mempertahankan harga tinggi di pasar, tetapi berkat kelebihan pasokan inti sihir dan fragmen inti sihir yang diperoleh di menara akhir-akhir ini, harga inti sihir kelas bawah telah dipangkas menjadi naik setengah dari harga normal.

“Mungkin aku harus mencoba keberuntunganku sebagai seorang penjelajah. Bahkan anak-anak pun bisa berburu goblin lantai satu itu.”
“Eh lupakan saja. Kamu akan mengerti jika kamu menjalankan kedai minuman. Beberapa pihak penjelajah datang ke sini setiap malam, tetapi hanya sekitar setengah dari anggota itu yang permanen. Sisanya selalu berubah, bahkan banyak yang tidak pernah kembali ke sini.”

Penjaga bar memperingatkan pemuda itu ketika dia mendengar gumamannya.
Menjadi seorang penjelajah berarti mempertaruhkan hidup kamu, katanya.

"Mungkin mereka pergi ke pesta atau kedai lain?"
"Beberapa dari mereka sepertinya begitu."

Penjaga bar secara implisit memberi tahu pemuda yang terdengar sedih itu bahwa sebagian besar penjelajah yang hilang itu telah meninggal di menara.

"Aku akan memikirkannya lagi."
"Itu akan bijaksana."

Jadi pemuda itu pergi, tetapi yang bertanggung jawab atas pengiriman beberapa hari kemudian ternyata orang yang berbeda.
Penjaga bar tidak menyebutkan apa-apa tentang itu karena dia hanya bisa berharap untuk keselamatan pemuda itu sambil mengelap meja.

Tingkat pertukaran personel yang intens seperti itu adalah aspek umum lain dari kehidupan sehari-hari setelah menara.

"Hah? Kamu sudah tutup?"

Seorang ibu rumah tangga yang sedang berjalan menyusuri pasar kios jalanan ibukota tampak bermasalah ketika dia melihat toko yang akan dia kunjungi sudah tutup.

"Ya, stok hari ini semua terjual habis."
"aku itu sangat cepat."
“Eh tidak juga. Bisnis sedang booming akhir-akhir ini, biasanya kita sudah habis terjual pada jam seperti ini.”

Seperti yang dikatakan penjaga kios, banyak kios di dekatnya juga akan terjual habis.

"Gontz kios tiga gang di sana harus tetap terbuka."
"Toko itu mahal… Aku akan pergi ke toko Robson-san kalau begitu."
“Hmm? Robson sudah menutup tokonya, lho.”
"Apakah sesuatu terjadi?"
"Pria itu pergi dan menjadi penjelajah, pergi ke menara bersama beberapa pekerja yang dia kenal."
"Ara ara, ya ampun, Robson-san masih sangat muda."

Orang bermimpi melakukan pembunuhan di menara adalah cerita umum di ibukota akhir-akhir ini, maka ibu rumah tangga tidak banyak berpikir ketika seorang kenalan berganti pekerjaan.

“Kurasa aku tidak punya pilihan selain pergi ke toko Gontz kalau begitu.”
"Jangan berpikir itu akan jauh berbeda, barang-barang semakin mahal akhir-akhir ini. Bahkan Gontz akan segera terjual jika kamu tidak terburu-buru."
"Tidak ada pilihan kalau begitu."

Ibu rumah tangga menuju ke toko lain sambil menggerutu.

“Ketika semahal ini, hidup kita tidak menjadi lebih baik bahkan dengan upah suamiku yang lebih tinggi.”

Seperti yang dikeluhkan ibu rumah tangga, gelombang inflasi berangsur-angsur mendekati ibu kota.

"Dozon-sama!"
"Ou! Itu kamu anak-anak Pendora!"

Anak laki-laki yang mengenakan mantel biru memanggil beberapa pria yang sedang beristirahat di ruang terbuka dekat menara kota labirin.
Dozon the Red Iron explorer terkenal di kalangan penjelajah muda sebagai pribadi yang ramah dan pandai menjaga orang lain.

"Kalian tidak bersama Usasa dan teman-teman hari ini?"

Dozon bertanya ketika dia memperhatikan bahwa anggota yang biasanya bersama mereka tidak hadir.

"Mereka menjelajahi labirin dengan Nee-san hari ini."
"Nee-san? Apakah mereka memusnahkan monster labirin dengan Iruna atau Jena?"

Dozon menyebutkan guru Sekolah Penjelajah yang didirikan oleh Earl Pendragon.

"Tidak tidak. Mereka bersama Pochi neesan. Karena dia berkata, (Ayo berburu daging nodesu lota utuh), kupikir mereka pergi berburu katak penjara bawah tanah atau rusa bawah tanah. Dia membawa banyak anak pembawa bersama Usasa dan orang-orang dengan dia setelah semua."
"Bukankah Pochi itu armor twerp–"

Dozon membayangkan seorang gadis dogkin dengan kaki pendek berjalan-jalan di benaknya.

Dozon secara tidak sengaja tersenyum pada kenang-kenangan yang lucu, tetapi kemudian dia mengingat tentang suatu prestasi yang telah dicapai oleh dogkin dan tuannya.

"–Salah satu dari Demon Lord Slayers ya?"
"Un, ya. Usasa dan yang lainnya berkonsultasi dengan guru tentang bagaimana ada beberapa anak yang tidak bisa makan karena kenaikan harga makanan yang tiba-tiba di kota labirin, mungkin Earl-sama mendengar tentang itu dan mengirim nee-san ke sini."
"Ya, tuan muda Pendragon akan menyingkir dan melakukan itu dengan pasti."

Dozon yang ingat ketika Earl Pendragon melakukan pekerjaan amal di kota labirin bahkan ketika dia masih seorang bangsawan kehormatan, mengangguk setuju.

"Kalian tidak pergi bersama mereka?"
"Un, kami bekerja keras untuk mengejar Usasa dan teman-teman sekarang."
"Karena kita tidak berhak memakai mantel ini jika kita selalu diselamatkan."
"Begitukah. Bekerja keras adalah hal yang baik, tetapi kamu harus berhati-hati untuk tidak melukai dirimu sendiri sekarang."
"Un, aku tahu!"
"Itu dibor dengan keras bagi kami Pendora di sekolah penjelajah."

Anak-anak itu mengangguk pada saran Dozon.

"Kekurangan makanan ya …"

Dozon bergumam sambil melihat anak laki-laki yang pergi.

Mayoritas penjelajah yang mendirikan pangkalan di Kota Labirin telah beralih menjelajahi menara karena betapa menguntungkannya itu.
Akibatnya, semakin sedikit orang yang menjelajahi labirin, dan kota labirin mulai kehabisan daging murah yang mendukungnya.

"Bukankah itu wajar? Maksudku ada monster yang menjatuhkan makanan di menara juga, tetapi tubuh mereka menghilang ketika mereka terbunuh tidak seperti di labirin."
"Yah begitulah . . . "

Rekan-rekan Dozon mengawasinya sambil merenung.

"Baiklah, kita akan menyelidiki labirin untuk sementara waktu mulai besok."
"Kena kau . "
"Yah, tahu Dozon akan mengatakan itu."
"Ya ampun, bos kita tidak ada harapan."

Pada deklarasi Dozon, rekan-rekannya setuju bahkan saat mengeluh.

"Maafkan aku, beginilah aku."
"Jangan khawatir, bos."
“Kami sudah mendapatkan banyak menara, pergi ke labirin untuk sementara waktu akan menjadi perubahan kecepatan yang bagus.”
"Ya. Akan lebih baik jika labirin memiliki sesuatu seperti bola Tower Escape."
"Kamu tidak mengatakan ~"

Orang-orang yang sudah cukup istirahat tertawa ketika mereka menuju ke kedai minuman.
Tampaknya rekan-rekan Dozon menyukai kepribadiannya yang menempatkan yang rentan di atas keuntungan sendiri.

<TLN: Jika kamu membaca novel ini di situs lain selain Sousetsuka. com kamu mungkin membaca versi novel yang tidak diedit dan tidak dikoreksi. >

"Apa! Kamu berani menagih satu koin tembaga besar untuk ukuran sampah ini?!"
"Aku tidak punya pilihan, harga pasar naik lho."
"Seperti daging pelit ini akan memberiku kekuatan."
"Kamu bebas pergi ke toko lain jika kamu tidak menyukainya."
"Apa yang kamu katakan! Kamu pikir kamu sedang berbicara dengan siapa ya!"

Pria yang marah itu menjatuhkan penjaga toko.
Tamu-tamu lain berteriak, pengawal toko berlari untuk menaklukkan pria itu.

Pengawal itu melompat ke arahnya dengan penuh semangat, tetapi pria itu dengan mudah menjatuhkan mereka dengan ayunan lengannya.

"Kami bersama Pengawal Ibukota Kerajaan ke-13! Siapa idiot yang menyebabkan keributan ini! Serahkan dirimu!"

Penjaga bergegas ke kedai ketika mereka mendengar teriakan di dalam.
Mereka melihat seorang pria merobohkan pengawal yang tergeletak di tanah dan penjaga toko yang pingsan, dan segera memahami situasinya.

"Penjaga katamu? Benar, aku masih harus mengamuk lagi! Aku akan menunjukkan warna darahmu!"
"Seperti kita penjaga akan kalah dari orang bodoh yang mengacungkan kekuatan yang mereka peroleh di menara pada orang biasa!"

Pria itu lebih tinggi dalam hal level, tetapi seorang penjelajah yang hanya mencelupkan kaki mereka ke seni bela diri bukanlah tandingan tentara dan kerja tim mereka yang luar biasa serta moral yang tinggi di bawah komando kapten penjaga.
Pria itu segera jatuh oleh tombak kait tentara, diinjak-injak oleh banyak tentara dan diikat.

"Astaga, orang-orang bodoh ini mabuk oleh kekuatan mereka."

Karena semakin banyak rakyat jelata yang menggali menara, semakin banyak orang juga memperoleh kekuatan yang cukup untuk menyaingi para ksatria, dengan demikian, orang bodoh seperti pria ini yang mencoba menyelesaikan semuanya dengan kekuatan kasar berkembang biak di mana-mana menyebabkan masalah.

"Biarkan aku pergi! Kalian penjaga sialan! Aku tidak akan kalah dari kalian anjing gembala yang mulia!"

Pria yang mengamuk itu meletakkan tangan kanannya yang masih bebas ke mulutnya.

"Tangan kanan! Ikat tangan kanannya!"

Kapten penjaga yang memperhatikan itu dengan cepat mengeluarkan perintah, tetapi pada saat itu, pria itu sudah menggigit pil di mulutnya.

"UORYAAAAAAAAAAAAA"

Saat pria itu berteriak, lingkaran sihir berpola seperti tali merah muncul di kulit pria itu.
Itu adalah penghalang pertahanan yang sama dengan monster yang muncul selama kegemparan Capital Red Rope.

"Obat Iblis ya! Abaikan penangkapan. Kamu diizinkan untuk membunuh."
"""OU!"""

Fiend Drug yang ditemukan di menara sebagai item drop telah menyebar di komunitas bawah tanah ibukota, dan beberapa dari mereka yang mengkonsumsi obat ini telah memperoleh kemampuan untuk menghasilkan penghalang tali merah dan meningkatkan kekuatan.
Para penjaga telah memperketat peredaran obat, tetapi karena kegunaannya dalam penjelajahan menara, banyak penjelajah mengambilnya bahkan ketika sepenuhnya menyadari larangannya.

"Aku tak terkalahkaniiiiiiiii"

Pria itu merobek tali yang mengikatnya, menyingkirkan penjaga dan bergegas keluar menuju pintu keluar dengan kecepatan penuh.

"–Kya"

Ada seorang gadis berambut hitam berpakaian bagus tepat di depan pria yang bergegas itu.
Mulut pria itu melengkung dengan sadis ketika dia melihat gadis itu, dan membuka tangannya lebar-lebar untuk mencoba meraih gadis itu.

"Ini buruk. –Tolong buat!"

Melihat itu, kapten penjaga melemparkan tombak bengkoknya sambil mengaktifkan skill Super Strength.

"Ei"

Dengan suara imut, pria itu berputar di tempat sebelum menghantam tanah dengan keras.

Kapten penjaga terperangah melihat pemandangan yang luar biasa terbentang di depannya, tetapi kemudian dia menyadari bahwa tombak yang dia lemparkan langsung ke wajah gadis itu dan berteriak.

"Pergi yyyyyyy!"

Gadis itu tersenyum dan tertawa, lalu dia mengayunkan tangannya yang terulur dan memegang tombak bengkok dengan erat di tangannya seolah-olah dia telah menggunakan sihir.

Pria itu masih mencoba mengamuk, tetapi gadis itu menahannya dengan kuat tidak membiarkannya bergerak sedikit pun.

"… Mana Drain."

Saat gadis itu mengucapkan mantra, lingkaran sihir tali merah yang menutupi tubuh pria itu menghilang.
Gadis itu kemudian menjatuhkan pria yang masih mengamuk itu dan menyerahkannya kepada para penjaga.

"… Itu, Lulu."

Seseorang menggumamkan itu.

"Maksudmu Lulu, Tuan Pembantu?"
"Dasar bodoh! Letakkan (Sama) di belakang namanya!"
"Ya ya! Lulu-sama adalah cita-cita kami para juru masak."
"Itu tidak eksklusif untuk juru masak! Sebagai pelayan, dia juga menjadi objek kerinduan kita!"

Gadis yang melihat orang-orang menjadi marah padanya – Lulu memalingkan wajahnya dengan malu-malu setelah memeriksa bahwa dia tidak lupa mengenakan kerudung Recognition Inhibition.

"Ta-Tama-chan, selamatkan aku."
"Jangan khawatir bahagia~"

Ketika Lulu bergumam pelan ke arah bayangannya sendiri, tangan Tama melompat keluar dari sana seperti langkah lesu, menangkap kaki Lulu dan menyeretnya ke dalam bayangan.
Meninggalkan orang-orang yang terkejut, Lulu yang membantu penindasan bajingan kembali ke rumah bersama Tama.

"Ikat orang ini dan bawa dia pergi. Jangan lupa tutup mulut untuk mencegahnya menggunakan Obat Fiend!"

Kapten penjaga memerintahkan bawahannya begitu Lulu pergi.

"Kapten. Salah satu pengawal dan manajer telah meninggal dunia. Yang lain mengalami cedera serius."
"Begitu. Bawa yang cedera serius ke kuil atau badan amal medis."
"Pak!"

Dua penjaga menempatkan orang yang terluka di atas tandu dan membawanya pergi bersama beberapa pemabuk.

"Dan ini sebelum dia meminum Fiend Drug…"
"Kami sangat beruntung Watari-sama hadir."

Penjaga yang mengetahui nama keluarga Lulu adalah penggemar berat (Demon Lord Slayers), dia membaca banyak buku yang menggambarkan kisah mereka.

" . . . Beritahu aku tentang itu . "

Banyak orang di jalanan akan menjadi korban jika mereka membiarkan pria itu pergi begitu saja.

"Harus meminta Komandan Regional untuk mengirim surat terima kasih kepada Lulu-dono."

Setelah menggumamkan itu, kapten penjaga memimpin bawahannya kembali berpatroli di kota.

"Harga pangan melonjak?"
"Ya, daerah perkotaan sudah mulai kehabisan sayuran sementara daerah pedesaan menderita kekurangan daging."

Yang pertama karena kekurangan petani dan distributor sayuran, sedangkan yang kedua karena kekurangan pemburu yang menyediakan daging untuk desa-desa. Dalam kedua kasus, mayoritas adalah karena mereka semua menjadi penjelajah menara.

Daerah perkotaan tidak kekurangan daging berkat peternakan yang menurunkan ternak mereka, tetapi bukan berarti harga daging tidak naik.
Terima kasih kepada para penjelajah yang telah melakukan pembunuhan cepat dengan menyantap produk daging secara massal, mereka telah melihat lonjakan harga yang tiba-tiba di daerah perkotaan termasuk ibu kota . Pada kecepatan saat ini, lupakan beberapa tahun, ada kemungkinan besar bahkan ternak tidak akan cukup tahun depan.

"Secara khusus, banyak yang menyerah atau meninggalkan pekerjaan pertanian di daerah pedesaan."

Ada kasus anak kedua dan ketiga dari keluarga petani meninggalkan desa karena mereka tidak ingin kerja keras untuk merebut kembali tanah baru sejak lama, tetapi tingkat itu telah meningkat secara dramatis akhir-akhir ini.
Menggunakan (Untuk melindungi desa) sebagai dalih sementara hanya melakukan yang minimum dalam kenyataan, mereka akan menjadi gila mencoba menaklukkan menara dalam pencarian sejumlah kecil uang. Rupanya hal ini sudah banyak terjadi.

Meskipun sangat jarang mendapatkan hasil panen yang buruk berkat perlindungan City Cores, pekerjaan bertani tidak sesederhana (Tabur benih lalu tunggu sampai tumbuh sendiri) .

"Yang Mulia, bawahan aku telah meminta audiensi."

Salah satu halaman raja memanggil perdana menteri.
Perdana menteri pergi ke ruangan lain untuk mendengarkan laporan itu ketika dia mendengar bahwa itu adalah masalah yang mendesak sebelum kembali untuk menyampaikannya kepada raja.

"Yang Mulia, perang saudara telah meletus di Kerajaan Makiwa."

Ketika kepala keluarganya meninggal, pertengkaran keluarga pecah di Jizaros Earldom, salah satu dari empat bangsawan besar yang memiliki Tongkat Orb dan memegang kekuatan besar di Kerajaan Makiwa, dan kemudian mereka yang telah mengambil alih Jizaros Earldom menyatakan kemerdekaan mereka, menimbulkan pemberontakan melawan Kerajaan Makiwa.

"Selanjutnya, beberapa pertempuran kecil yang berasal dari kekurangan makanan telah berkembang menjadi perang besar-besaran di beberapa lokasi di negara-negara pusat."

Raja menghela nafas dalam-dalam ketika dia mendengar laporan perdana menteri.

"Astaga, tepat ketika dunia akan memasuki era damai berkat upaya raja-sama leluhur, Dewa Iblis pergi dan melakukan hal-hal yang tidak perlu ini!"
"Kerajaan kita telah menikmati peningkatan tajam dalam pasokan inti sihir berkat menara, jadi tidak semuanya negatif."

Memiliki harga bahan bakar yang lebih rendah untuk Tungku sihir yang dibutuhkan di tambang dan kapal udara juga berarti menurunkan biaya distribusi dan pekerjaan penambangan.
Selain itu, ini juga membantu untuk mendapatkan inti sihir dengan nilai lebih tinggi–yang digunakan untuk bahan bakar dan dengan demikian tidak tersedia di pasar sebelumnya–dapat diakses oleh alkemis dan pembuat alat sihir.

Mungkin ada beberapa pergerakan cepat dalam alokasi tenaga kerja, tetapi perdana menteri berspekulasi bahwa semuanya pada akhirnya akan tenang begitu semangat (Menara) berakhir.

"Yang Mulia, apakah kamu punya waktu?"
"Selamat siang, leluhur raja-sama."
"Panggil saja aku Mito, aku memberitahumu."

Mito–raja leluhur Yamato melambaikan tangannya dengan panik sambil meminta raja dan perdana menteri untuk mengangkat kepala mereka.

“Kita berada di ambang krisis pangan, kan? Karena kita memiliki stok jatah darurat yang sangat banyak, apakah menurutmu tidak apa-apa untuk mendistribusikannya ke setiap negara atas nama Kerajaan Shiga? Katakan jika kamu ingin memilikinya. gerakan politik terlampir."
"Ooh, kalau begitu–"

Raja menghentikan perdana menteri yang akan datang dengan satu.

"Kami tidak akan mengotori kemurahan hati raja-sama leluhur dengan gerakan politik demi kenyamanan kami."

Sekarang Kekaisaran Saga dan negara-negara barat telah kehilangan banyak kekuatan, dan dengan hilangnya Kekaisaran Musang, Kerajaan Shiga telah menjadi negara terbesar di benua itu.
Raja ingin mengatakan bahwa mereka tidak membutuhkan lebih banyak kekuatan.

"Aku mengerti. Lalu kita akan pergi dan mendistribusikannya. Oh dan ini contohnya. Ini tidak benar-benar terlihat seperti makanan karena ini adalah campuran dari ikan yang dikeraskan dan bubuk sayuran, pil alga kering yang dibekukan."

Meskipun dia mengatakan itu tidak terlihat seperti makanan, sampel yang diberikan Mito tidak berbeda dengan makanan yang diawetkan di Kerajaan Shiga.
Beberapa ransum menggunakan bubuk kraken sebagai pengganti ikan, tetapi Mito tidak membicarakannya karena itu hanya akan memperumit masalah.

"Mereka punya nutrisi dan kalori yang cukup, dan mereka lebih enak daripada yang terlihat, tidak ada yang akan mati kelaparan dengan ini."
“Baiklah kalau begitu, aku akan menulis surat yang ditujukan kepada setiap raja.”

Raja secara lisan menceritakan isinya kepada sekretarisnya dan memerintahkan bawahannya untuk menulis surat secara massal.

"Terima kasih. aku yakin raja-raja itu pasti akan menerima bantuan kita sekarang."

Mito tersenyum ketika dia mendengar isi surat itu.
Inti dari surat-surat ini adalah, (Sesuai dengan doktrin Kerajaan Shiga, kami dengan ini menyediakan makanan untuk orang-orang di negara kamu. Sebagai imbalan atas bantuan kami, kami meminta kamu untuk tidak membiarkan salah satu dari orang-orang kamu mati karena kelaparan.)

"Ichirou-nii, Sete telah memberikan persetujuannya untuk bantuan makanan. Ini adalah surat yang ditujukan kepada raja di masing-masing negara."
"(Sebagai gantinya, jangan biarkan siapa pun mati), ya, itu sangat bagus."
"Un, seperti yang diharapkan dari keturunan Sharlick-kun."

Mito tersenyum lebar mendengar pujian Satou.

"Baiklah kalau begitu, saatnya untuk pergi."
"Keberatan jika aku ikut juga?"
"Tentu saja tidak. Kalau begitu aku akan mengambil wujud Kuro, dan kamu Hikaru sebagai Nanashi."
"Ya . "

Hari itu, Pahlawan Nanashi dan pelayannya muncul di setiap sudut dunia dan mengantarkan sejumlah besar makanan yang diawetkan sebelum pergi.
Perwakilan dari negara-negara yang menerima jatah darurat itu mendistribusikan jatah itu kepada orang-orang yang kelaparan sesegera mungkin.

Tentu saja, ada beberapa orang yang mencoba menggunakannya untuk keuntungan mereka sendiri, tetapi cukup misterius, penyelewengan mereka dipublikasikan dalam beberapa hari, menjatuhkannya.
Tidak ada yang berhasil mengetahui apakah seseorang melakukan manuver rahasia di belakang layar.

Hanya saja ada beberapa bisikan tentang penampakan bayangan berwarna merah muda di negara-negara itu. Nin nin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar